Terdapat 4 tahap pergantungan alkohol. Peringkat keempat alkohol adalah yang paling sukar. Pada lelaki, ia berkembang 15-20 tahun selepas permulaan penyakit ini, dan pada wanita, lebih awal.

Intipati tahap 4

Ini adalah sejenis "titik tidak kembali", selepas itu pesakit hanya menunggu hasil yang mematikan. Garis panduan asas kehidupan telah hilang, sosialisasi hampir tidak sifar, keluarga telah pecah atau berada di ambang keruntuhan. Di dalam badan, perubahan yang tidak dapat dipulihkan di otak dan organ dalaman bermula, ciri keperibadian hilang. Para alkohol tidak dapat menilai tahap bahaya apa yang sedang berlaku, jadi doktor tidak melihat titik menghubungi doktor. Sekiranya dibiarkan tanpa bantuan, dia akan segera mati akibat bekalan lebihan etanol atau penyakit yang ditimbulkan oleh alkohol.

Gejala

Gejala fisiologi peringkat keempat termasuk:

  • penurunan rintangan kepada alkohol - badan mendapat mabuk dari 50 gram alkohol;
  • kesakitan yang menyakitkan, bengkak;
  • kepupusan fungsi pembiakan;
  • kerosakan kepada sistem saraf pusat;
  • gegaran anggota badan;
  • sirosis hati dengan transformasi tisu berfungsi menjadi penyambung;
  • hepatitis;
  • trombosis pelbagai etiologi;
  • gangguan irama jantung, kardiomiopati, hipertensi;
  • gastritis atropik, ulser;
  • pankreatitis;
  • nefropati;
  • kanser

Badan yang terjejas oleh alkohol

Tanda-tanda

Tanda utama kemerosotan personaliti:

  • ekspresi emosi yang tidak mencukupi - kegelapan, kegembiraan yang berlebihan, tingkah laku ekspresif, pencerobohan;
  • kebimbangan yang tidak dibiarkan, kesunyian, ketakutan, pemikiran bunuh diri;
  • kecurigaan, kecurigaan;
  • kehilangan ingatan;
  • kehilangan piawaian moral dan etika;
  • kekurangan minat dalam hidup, adynamia;
  • kecerobohan dalam kehidupan seharian, pakaian;
  • ucapan yang tidak sepatutnya.

Tahap ini dicirikan oleh sama ada penggunaan berterusan dos kecil (setiap 2-3 jam), atau bingung sekali-sekala. Terhadap latar belakang kecemasan pengeluaran alkohol mendadak berkembang (yang disebut treler delirium). Peringkat awalnya dicirikan oleh peningkatan kebimbangan, kejang kejang, penderitaan. Seorang alkohol merasakan keperluan fizikal untuk minum dan keinginan yang tidak dapat ditarik untuk mendapatkan lebih banyak. Dalam ketiadaan peluang kewangan, dia akan menggunakan cologne, tinyur perubatan, wipers cermin - semua yang mungkin mengandungi alkohol. Pengurangan kritikal seperti ini mengancam keracunan serius.

Rawat tidak boleh ditolak - di mana kita meletakkan koma?

Apabila peringkat keempat alkoholisme berkembang, anda tidak boleh berlengah lagi. Jika atas sebab tertentu, rawatan tidak bermula pada peringkat awal, kini kelewatan sama seperti kematian. Ahli keluarga perlu sedar: tiada kaedah popular, konspirasi, infusi herba, penawar ajaib boleh membantu, pesakit akan mati tanpa campur tangan perubatan profesional.

Keadaan ini rumit oleh hakikat bahawa pada tahap ini tidak berguna untuk menasihati orang yang bergantung, untuk merayu kepada kewajiban, memarahi atau memberikan ultimatum. Dan tanpa penyertaan aktifnya, penyembuhan adalah mustahil, kerana ia menyiratkan penghapusan alkohol yang lengkap sampai akhir hayat. Apa yang boleh dilakukan untuk orang yang dikasihinya sekarang ialah pergi ke klinik khusus, di mana doktor yang berpengalaman akan cuba meminimumkan kesan etanol ke atas badan.

Tahap keempat alkoholisme: hanya dirawat di klinik

Tahap keempat alkoholisme melibatkan rawatan yang kompleks.

Detoksifikasi

Pentadbiran penyelesaian secara intravena yang membersihkan tubuh produk separuh hayat etanol. Dilakukan dengan penggunaan benzodiazepin selari - bahan psikoaktif anticonvulsant, pembetulan "sindrom penarikan". Menghapuskan pergantungan fizikal terhadap alkohol, tetapi tidak mengambil kira kecenderungan psikologi yang telah dibentuk selama bertahun-tahun.

Terapi penyelenggaraan

Oleh kerana kebanyakan organ dalaman telah terjejas, pampasan dadah selari aktiviti mereka dijalankan. Manifestasi penyakit akut dihentikan, ubat-ubatan yang disokong ditetapkan, dan kompleks vitamin diberikan secara intravena. Di hadapan tanda-tanda vital, campur tangan kardinal atau pembedahan tempatan adalah disyorkan: pemindahan bahagian yang terkena hati, pundi hempedu, bahagian-bahagian trombosis dari urat, dan sebagainya.

Di kebanyakan negara, alkohol secara automatik jatuh dalam susunan menerima graf - walaupun dengan ancaman segera kepada kesihatan. Ini didorong oleh pengampunan yang tidak stabil dan kemungkinan kembali ke cara hidup terdahulu.

Terapi pencegahan

Berdasarkan eksploitasi ketakutan semulajadi kematian. Persediaan khas diperkenalkan (disulfiram, naltrexone, kalsium karbimida), menyebabkan penolakan alkohol. Bahkan dosnya yang kecil menyebabkan refleks kanser pesakit, denyutan jantung yang cepat, pening, dan gegaran anggota badan. Dalam peringkat pertama atau kedua, sudah cukup untuk mengambil lebih banyak dos yang jinak atau bahkan phytonastoi, yang mempunyai kira-kira kesan yang sama. Pada keempat - keadaan adalah rumit oleh fakta bahawa ubat terapi aversive mempunyai banyak kontraindikasi (disebabkan oleh kesan yang agak agresif pada badan), yang bertentangan dengan kaedah terapi sokongan.

Kesan psikologi

Bekerja terus dengan pesakit. Psikoterapi moden menunjukkan hasil yang baik pada peringkat awal penyakit ini. Sekarang ahli psikologi akan cuba meminimumkan gangguan asas perilaku dan memotivasi penolakan psikologi terhadap kebiasaan tersebut. Mungkin pelantikan antidepresan untuk menormalkan keadaan psikologi.

Semasa pengampunan, adalah disyorkan untuk melawat kumpulan alkohol tanpa nama (AA), di mana mangsa yang sama berkongsi cerita mereka dan menyokong satu sama lain.

Sosialisasi

Oleh kerana alkohol telah memusnahkan kebanyakan hubungan sosial, untuk pemulihan yang berterusan adalah penting untuk memudahkan kepulangan seseorang ke masyarakat. Bagaimanapun, seperti bekerja dengan ahli psikologi, sosialisasi tidak berguna jika masih tidak mengiktiraf penyakit tersebut dan enggan menerima cadangan doktor.

Tiket ke stesen "Kehidupan"

Tahap keempat alkoholisme adalah tahap akhir penyakit, dan ramalan pakar adalah untuk sebagian besar mengecewakan. Rawatan bergantung kepada bagaimana tubuh badan terjejas dan sama ada sosialisasi lebih lanjut mungkin.

Sayangnya, selama bertahun-tahun penyakit, seorang alkohol boleh kehilangan bukan hanya kesihatannya, tetapi juga orang yang dapat membantunya pada tahap ini.

Namun ada harapan. Keupayaan tubuh untuk tumbuh semula, walaupun tidak terbatas, adalah hebat. Jika oleh alkohol yang bertuah tidak mengalami penyakit yang serius, dan alkohol "memegang minda" dan mahu kembali kepada kehidupan normal, maka ada peluang untuk pengampunan yang berkekalan.

Adalah penting bahawa pada peringkat ini bukan sahaja pesakit, tetapi juga saudara-saudaranya menerima sokongan psikolog. Lagipun, proses pemulihan adalah mustahil tanpa penyertaan aktif keluarga dan rakan-rakan. Selepas bertahun-tahun pemusnahan diri, masa yang lama mesti diluluskan agar bekas alkohol membentuk kebiasaan baru, lingkaran sosial, minat dan insentif. Sebagai persembahan amalan, jika pada seseorang haus untuk hidup bangun, maka dia dapat mengatasi segala kesulitan.

Satu perkataan kepada pakar

Maklumat lanjut mengenai gejala dan tahap pergantungan alkohol akan memberitahu psikoterapi, profesor psikiatri bersekutu di Universiti Perubatan Ryazan, Yevgeny Shitov.

Nota: klasifikasi yang digunakan oleh EA Shitov, memperuntukkan pembahagian peringkat alkohol ke dalam "sifar", "pertama", "kedua" dan "ketiga". Akibatnya, peringkat keempat, yang disebut dalam artikel, akan dipanggil "ketiga" dalam video itu.

4 peringkat alkoholisme. Cara mudah untuk mengesan ketagihan.

Dalam artikel ini anda akan mempelajari semua "Peringkat alkoholisme." Selepas menerima maklumat, anda akan dapat dengan mudah menentukan ketagihan alkohol sendiri dan orang lain.

Menurut penyelidikan terkini, model yang dibentangkan di bawah, di mana anda akan melihat tahap alkoholisme, harus dianggap sebagai standard baru.
Dan barangkali alkohol akan lebih dekat daripada yang anda pikirkan sebelumnya.
Dan ini bagus! Kerana lebih cepat anda mengenali tahap tahap alkohol yang anda berada di, lebih cepat anda boleh melakukan sesuatu mengenainya.

Mengenai tanda-tanda alkoholisme, saya menulis dalam artikel terakhir 5 tanda alkoholisme.

Tahap alkoholisme

Alcoholism peringkat 1

  1. Pada peringkat pertama alkoholisme, seseorang menggunakan alkohol, dan ia seolah-olah dia hanya mendapat kesenangan tanpa mengalami sebarang akibat negatif.
  2. Pada peringkat pertama, alkohol memberi manfaat jangka pendek yang kuat kepada seseorang, sehingga memaksa orang untuk melihat alkohol tidak hanya tidak berbahaya, tetapi juga diinginkan.
  3. Seseorang tidak mempunyai mabuk, sakit kepala dan lain-lain kesan alkohol.
  4. Nampaknya dia ketagihan telah melepasi dia, dan dia boleh minum alkohol dengan selamat.
  5. Juga pada tahap pertama alkoholisme, seseorang sepenuhnya menafikan ketagihannya. Dia berfikir dia minum sederhana, untuk syarikat, dan hanya untuk keseronokan. Dan juga menggunakan alasan lain. Saya menulis tentang mereka secara terperinci dalam artikel Kaedah menentukan ketergantungan alkohol.
  6. Pada tahap pertama, alkohol boleh diterima secara sosial, yang menutup masalah itu, yang membolehkan pergantungan untuk mendapatkan lebih banyak kuasa.

Alkoholisme peringkat 2

Tanda-tanda berikut adalah ciri tahap kedua alkoholisme:

  • Sifat penggunaan secara berkala

Penggunaan alkohol menjadi kekal dan berkala. Contohnya, sekali seminggu seseorang semestinya meminum kepada keadaan "baik", disertai oleh kehilangan kawalan sepenuhnya. Kehadiran dalam kehidupan alkohol menjadi satu keperluan.

  • Penipuan kebebasan pilihan.

Jika pada tahap pertama alkohol seseorang boleh memilih untuk minum atau tidak, maka pada peringkat kedua seseorang kehilangan peluang tersebut. Ketagihan itu sendiri menentukan berapa banyak dan bila seseorang akan minum alkohol.
Untuk memeriksa sama ada anda mempunyai kebebasan pilihan, cuba, misalnya, sekurang-kurangnya setahun untuk tidak minum alkohol.

  • Perlindungan penggunaan

Secara sedar atau tidak sedar, seseorang datang dengan alasan untuk melindungi penggunaan alkoholnya. Dia fikir dia hanya berehat pada hujung minggu, melegakan tekanan, dan sebagainya.

  • Meningkatkan toleransi

Juga untuk peringkat kedua alkohol disifatkan oleh peningkatan toleransi terhadap alkohol.
Toleransi alkohol bermakna seseorang kini perlu minum lebih banyak alkohol untuk merasa sama. Norma lama tidak lagi membawa kesan keseronokan yang sama.

  • Adaptasi Alkohol

Badan menyesuaikan diri dengan alkohol, refleks semula jadi alkohol penolakan dikeluarkan. Tubuh terhenti untuk menahan.
Sekali lagi, ia seolah-olah seorang yang boleh minum alkohol tanpa akibat yang serius.

  • Kehilangan keupayaan untuk mengawal mabuk

Semakin banyak orang kehilangan kawalan terhadap penggunaan alkohol.
Ia adalah kehilangan keupayaan untuk mengawal mabuk adalah gejala utama tahap kedua alkoholisme.
Secara luaran, dalam kehidupan seseorang, semuanya kelihatan baik. Dia membawa gaya hidup sosial, ada kawan yang, dengan cara itu, juga minum.

Peringkat ke-3 alkoholisme

Peringkat ketiga alkohol disifatkan oleh beberapa ciri:

  • Menghidupkan semula kehidupan kepada alkohol

Pada tahap ketiga alkoholisme, seluruh kehidupan seseorang mula dibina di sekeliling penggunaan alkohol. Perkara-perkara lain kehilangan makna dan memudar ke latar belakang.

Walaupun seseorang terus bekerja, terlibat dalam urusan luar, dia berada dalam cara "sedia".
Dia sedang menunggu hari apabila dia boleh minum untuk melegakan ketegangan.
Minum alkohol - menjadi satu-satunya tujuan yang dikehendaki, sumber keseronokan.

  • Kelahiran ketagihan yang lain

Pada manusia, kebergantungan lain mula membentuk dan meningkat.
Seorang lelaki mula merokok lebih banyak, bermain permainan komputer, menggunakan pelbagai jenis ketagihan seksual, menonton lucah, melancap, fantasi pada topik "cabul", makan berlebihan, minum kopi. Selalunya ia menggunakan dependencies pada masa yang sama untuk mendapatkan kesan "buzz" yang lebih besar, kerana penggunaan individu tunggal terhenti untuk "memasukkan" seseorang.

  • Kehilangan nyawa sebenar

Kehidupan sebenar seseorang, apabila dia dilucutkan peluang untuk digunakan, menjadi tidak selesa. Sakit dalaman, kebimbangan berterusan dan kerengsaan mula menemaninya.
Hanya apabila orang minum dia menjadi tidak munasabah dan sangat bertenaga buat sementara waktu.

  • Peningkatan krisis

Dalam kehidupan, masalah yang tidak diganggu sebelum mula muncul semakin banyak. Pergolakan masalah adalah disebabkan oleh fakta bahawa seseorang mengabaikan bidang kehidupan lain yang memihak kepada alkohol.
Pada peringkat alkoholisme ini, seseorang tidak mengiktiraf ketergantungannya, percaya bahawa masalah baru telah timbul kerana nasib buruk nasib, sebab-sebab luaran, tetapi bukan kerana pergantungan.
Seorang lelaki bersemangat mempertahankan penggunaan alkoholnya, memandangkan alkohol menjadi satu-satunya sumber kegembiraan.

  • Memecah hubungan sosial

Pada tahap ketiga perubahan alkohol berlaku dalam bidang sosial:
Muncul mementingkan diri, bangga, ketajaman dalam berkomunikasi dengan orang tersayang.
Juga muncul agresif terhadap orang lain.
Mengejar pengasingan dari masyarakat.
Orang lain mula mengganggu seseorang.

  • Kekerapan penggunaan yang semakin meningkat

Kekerapan penggunaan alkohol meningkat.
Seseorang boleh menggunakan beberapa hari berturut-turut, sebagai contoh, pada hari Jumaat dan Sabtu.
Minuman pada pertengahan minggu.

Peringkat ke-4 alkoholisme

Ia berada di peringkat keempat alkohol yang akibatnya berakhir apabila seseorang masih dapat keluar dari pergantungan sendiri.

Apa yang perlu dilakukan

Jika anda perasan bahawa anda atau orang yang anda sayangi berada di salah satu tahap alkoholisme - inilah isyarat untuk membunyikan penggera.
Pada peringkat ini anda perlu berhenti menyangkal ketagihan anda secepat mungkin. Anda perlu mengakui kepada diri sendiri bahawa anda berada di salah satu tahap alkoholisme dan mula melakukan sesuatu mengenainya.

Ini adalah 4 tahap alkoholisme.
Sudah, pada peringkat ini, agak sukar untuk berhenti minum.
Alkohol adalah sangat buruk apabila anda tidak tahu apa yang perlu dilakukan dengannya.
Tetapi dalam kes ini terdapat alat terkenal yang khusus, apa yang harus dilakukan dan cara untuk mengalahkan alkohol secara kekal.

(7 undian, penarafan: 4.43 daripada 5)
Arseny Kaysarov Sedang memuatkan.

Tahap alkoholisme 4

Mengapa kita memberi banyak ruang untuk mencirikan alkohol? Ia sangat mudah: kita sentiasa menghadapi situasi yang tipikal apabila orang yang dekat dengan orang yang menderita alkohol berfikir terlalu lewat untuk memberikannya bantuan yang berkesan. Ia mengambil masa sepuluh tahun atau lebih dari permulaan perkembangan penyakit itu, dan hanya ahli keluarga alkohol yang yakin bahawa dia sakit parah. Untuk beberapa tahun lagi, ahli keluarga sedang meluangkan masa tanpa meminta bantuan yang berkelayakan.

Motif psikologi pemanjakan secara tidak langsung untuk nafsu adalah jelas: lebih mudah untuk mengetepikan alkohol sesama anda, setelah mengambil keadaan seperti ini ("semua orang minum") daripada bersetuju dengan fakta yang menyedihkan bahawa ahli keluarga mempunyai penyakit yang sukar dikurangkan.

Masalahnya diperburuk oleh fakta bahawa percubaan pertama saudara-mara (sering salah) untuk campur tangan dalam masalah penyebaran alkohol terhadap perkembangan keupayaannya untuk memanipulasi orang. Dia cuba meyakinkan saudara-saudaranya bahawa mereka mengkhianati dia, tidak mempercayai janji-janjinya untuk berhenti meminum diri mereka, dan lain-lain. Kadang-kadang seorang alkohol mengancam bahawa ketika cuba untuk campur tangan dia akan minum lebih banyak, "melakukan sesuatu" dengan dirinya sendiri atau dengan saudara-saudaranya, meninggalkan dari rumah. Tidak kira apa yang dia katakan, dia mempunyai satu matlamat: untuk menunjukkan bahawa "menggoyang bot" akan mahal untuk semua orang.

Sangat jarang orang yang beralkohol meminta bantuan. Sebaliknya, dengan permulaan alkohol, dia mula menyembunyikan semangatnya untuk alkohol. Dalam amalan kita, kita sering terpaksa menangani kes-kes apabila seseorang yang datang ke sekolah kebencian cuba untuk menafikan tanda-tanda jelas alkoholnya. Ini juga salah satu gejala alkoholisme, tetapi kemudiannya. Gejala ini dipanggil agnosia alkohol.

Azognosia alkohol tidak hanya dinyatakan dalam penafian penyakit dalam kata-kata, yang boleh dianggap sebagai penipuan, tetapi dalam keyakinan lelaki itu bahawa dia tidak mempunyai alkohol, walaupun tanda-tanda yang jelas untuk keghairahan untuk alkohol. Meyakinkan orang-orang seperti yang tidak kami lakukan. Sesiapa yang menyalahgunakan alkohol boleh, jika dia mahu, memahami dirinya pada peringkat tahap penyakitnya. Kami menerangkan tahap alkohol mengikut kerja oleh D. D. Enikeeyeva "Buku untuk Orang Minum" (hlm. 128-172) dalam bentuk yang dipendekkan dan disemak semula. Jika anda telah membaca bab-bab sebelumnya dalam bahagian ini, memahami kriteria diagnostik untuk alkohol, maka akan lebih mudah bagi anda memahami gejala utama penyakit ini dan tahapnya.

Dalam alkohol biasa (dengan gejala yang sama untuk kebanyakan pesakit), terdapat tiga peringkat berturut-turut.

Tahap pertama alkoholisme biasa

Pada peringkat awal, arak alkohol, kedua-dua perubahan kuantitatif dan kualitatif berlaku. Sering minum, penyalahgunaan alkohol menjadi sistematik. Jumlah alkohol yang seseorang boleh minum (3-10 kali atau lebih berbanding toleransi awal) meningkat.

Di sini, toleransi alkohol (toleransi) meningkat jauh lebih cepat daripada pada tahap mabuk domestik, kerana tidak lagi refleks gag yang melindungi yang akan melindungi tubuh manusia dari dos berlebihan. Rintangan muncul bukan sahaja kepada dos, tetapi juga kepada kekerapan penyalahgunaan alkohol, kerana tubuh menyesuaikan (menyesuaikan) dengan tindakan alkohol.

Sesetengah ahli alkohol percaya bahawa mereka bekerja lebih baik apabila mereka minum, daripada ketika mereka menjadi sober. Dan ini benar, terutamanya pada peringkat ke-2 penyakit ini. Susah sekali, semua pemikiran mereka sibuk dengan masalah, seolah-olah minum, dan selepas minum, mereka tenang. Sesetengah orang mungkin memandu kereta selepas minum "dos mereka sendiri", atau melakukan aktiviti lain yang kompleks, dan kesejahteraan subjektifnya adalah lebih baik daripada keadaan sedar. Ini meyakinkan banyak ahli alkohol bahawa alkohol mempunyai kesan yang bermanfaat kepada mereka, walaupun di sini mereka mengelirukan sebab dengan kesan: akibat penyalahgunaan yang berpanjangan, perubahan berlaku dalam tubuh yang memerlukan pemakanan yang tetap dengan alkohol, dan jika badan tidak mendapat apa yang sudah ada perlu - fungsinya dilanggar.

Orang yang sihat, selepas minum malam sebelum itu, jijik dengan alkohol pada waktu pagi. Malah baunya boleh menyebabkan keinginan muntah. Reaksi ini (keengganan pagi untuk alkohol), tubuh manusia melindungi diri daripada penyalahgunaan alkohol yang berterusan. Ini juga merupakan tindak balas pelindung badan, seperti refleks kemaluan.

Dalam pesakit alkohol, keengganan alkohol akan hilang. Sudah berada di tahap pertama, pesakit mampu minum, bukan hanya pada waktu petang, tetapi pada waktu pagi. Semakin dia merogol tubuhnya, melanggar mekanisme pertahanannya, semakin cepat penyakit itu berkembang.

Oleh sebab badan menyesuaikan (menyesuaikan) kepada kesan alkohol yang berterusan, kesan dos terdahulu akan dipadamkan. Untuk mencapai tahap mabuk yang diingini, alkohol meningkatkan dos alkohol, dan toleransi (ketahanan kepada alkohol) meningkat dengan pesat.

Tahap pertama alkohol juga disebut tahap toleransi yang semakin meningkat. Toleransi alkohol mencapai maksimum pada akhir peringkat pertama dan menstabilkan di peringkat kedua.

Sudah berada di tahap pertama, corak mabuk. Dalam alkohol, kesan sedatif (sedatif) alkohol akan hilang, dan kesan pengaktifan, merangsang alkohol ditunjukkan - selepas minum, ia menjadi aktif, tidak boleh duduk diam, mengambil inisiatif, berusaha untuk melakukan sesuatu.

Aktiviti pesakit dengan alkohol sering tidak produktif dan boleh diungkapkan dalam kegelisahan, kegelisahan, gesticulation yang berlebihan, perbincangan yang tidak bermakna "tentang apa-apa", dan perniagaan permulaan masih belum selesai, kerana alkohol itu cepat kehilangan minatnya.

Dalam mabuk, ciri-ciri watak peminum menjadi lebih ketara, menjadi seperti kelegaan. Ini dipanggil mengasah sifat personaliti mabuk.

Orang yang cepat marah menjadi lebih bersemangat, tidak bertolak ansur dengan komen, mengambil segala-galanya secara peribadi, memberikan reaksi yang kuat dengan alasan yang sedikit, boleh menunjukkan pencerobohan dan memulakan perjuangan.

Orang yang suka membalas dendam, bersalah menganggap apa-apa perkataan sebagai kesalahan serius, boleh menyembunyikan kemarahan dan menanggung rencana untuk membalas dendam, setelah memutuskan bahawa dia telah dihina.

Seseorang yang cenderung untuk memikirkan menjadi lebih tegas. Ucapannya adalah kebijaksanaan tanpa berfikir tentang masalah yang tidak membimbangkannya sama sekali. Mengelakkan masyarakat yang bising, dia memilih seorang pengantara, yang mengusiknya sepanjang malam dengan alasan yang membosankan.

Orang yang tidak berkomunikasi dalam mabuk menjadi cemberut, suram, lebih tertutup dan laconic, tidak mengambil bahagian dalam keseronokan umum, bersara, atau secara umumnya lebih suka minum sahaja, dan bukan dalam syarikat.

Seseorang yang suka menarik perhatian umum kepada dirinya sendiri, "bermain dengan orang awam" banyak, mempunyai kejayaan khayalan. Dia boleh menghibur para jurugambar sepanjang malam tanpa berhenti sebentar dan tanpa memberi ucapan kepada orang lain, menggubah cerita tentang pengembaraan khayalannya, menarik dan siap untuk apa-apa, hanya menjadi pusat perhatian.

Seorang pesimis, yang, walaupun dalam keadaan sedar, cenderung untuk melihat banyak perkara dalam nada suram dan sentiasa menunggu beberapa masalah, boleh menjadi mabuk walaupun ke dalam kemurungan, malah kemurungan. Dia mengeluh tentang ketidakadilan nasib, menganggap dirinya seorang yang kalah, seorang yang tidak berharga dan lemah yang selalu tidak bernasib baik dalam hidupnya. Sekurang-kurangnya itulah sebabnya dia mencari penghiburan alkohol.

Pada orang yang mempunyai suasana yang tidak stabil, manifestasi emosi mereka menjadi lebih bergelora, dibesar-besarkan, suasana sentiasa berubah. Untuk alasan yang sedikit, mereka menjadi kecewa dan menangis, dan selepas beberapa saat mereka ketawa kuat.

Kesan memori adalah salah satu daripada ciri-ciri alkoholisme. Pada 1 peringkat st ketagihan arak, mereka muncul dengan cara yang mudah: orang yang tidak boleh jelas dan konsisten bercakap mengenai tempoh mabuk mungkin tidak ingat butiran khusus, nuansa, episod, dan peristiwa-peristiwa utama yang berlaku dalam tempoh mabuk, ingat. Kenangan masa mabuk juga samar-samar, tidak jelas ("seolah-olah dalam kabus"). Gejala ini dipanggil palimpsest. Ia berlaku selepas mabuk kedalaman sederhana.

Dan dengan mabuk yang mendalam, gejala yang lebih teruk berlaku. Ia dipanggil amnesia. Seseorang tidak dapat mengingati tempoh keseluruhan, kadang-kadang agak lama. Sehingga titik tertentu, dia ingat, di mana, dengan siapa dia mula minum, dan untuk tempoh tertentu boleh ingat apa-apa, tidak apa yang dia katakan atau lakukan, atau apa yang telah dilakukan dalam keadaan mabuk, atau bagaimana untuk mendapatkan rumah, atau mendapati dirinya di tempat yang asing. Sekiranya teman minumnya memberitahunya bagaimana keadaannya, dia dapat mengingat sesuatu atau tidak mengingati apa-apa. Ini adalah kesukaran ingatan, amnesia, atau pemadaman.

Ini adalah gejala yang mengesankan, yang menunjukkan bahawa alkohol mempunyai kesan merosakkan pada sistem saraf pusat. Permulaan permulaan ingatan ingatan adalah tanda buruk dari segi prognosis penyakit dan paling sering menunjukkan jalan keganasan alkohol. Pada tahap pertama, amnesia (pemadaman) biasanya berlaku hanya selepas mabuk yang teruk, dan kemudian mereka menjadi kekal dan pada peringkat ke-2 dan ke-3 berlaku selepas setiap mabuk.

Kadang-kadang orang minum dengan sengaja berbohong bahawa dia tidak ingat apa-apa yang berlaku kepadanya, terutama jika dia telah melakukan beberapa tindakan tidak layak atau jenayah semasa mabuk. Ini bukan amnesia. Semak dengan mudah. Dengan kegagalan dalam memori, seseorang tidak ingat apa-apa yang berlaku dalam tempoh tertentu, dan apabila secara sedar menipu, dia "tidak ingat" hanya perbuatan buruknya, tetapi dia boleh memberitahu yang lain.

Apabila terbentuknya gejala alkohol digabungkan menjadi kompleks. Ramuan gejala yang saling berkaitan dipanggil sindrom.

Telah dikatakan tentang reaktifiti organisma berubah. Ini adalah sindrom yang merangkumi beberapa gejala, iaitu:

a) kehilangan refleks gagak pelindung;

b) kehilangan keengganan alkohol pada waktu pagi;

c) perubahan dalam bentuk penggunaan alkohol - peralihan daripada episodik kepada penyalahgunaan sistematik;

g) keupayaan tubuh untuk berfungsi secara normal dengan penggunaan alkohol pelbagai hari;

e) perubahan dalam manifestasi mabuk (hilangnya kesan alkohol yang menenangkan dan penampilan kesan mengaktifkan, merangsang, manifestasi sifat-sifat watak yang dibesar-besarkan dalam mabuk).

Sindrom penting kedua yang muncul pada tahap pertama alkoholisme adalah sindrom pergantungan mental, iaitu pergantungan keadaan mental seseorang di hadapan atau ketiadaan alkohol dalam tubuhnya. Setelah dibentuk pada tahap awal alkohol, sindrom ini terus wujud sepanjang perjalanan penyakit ini.

Sindrom pergantungan mental termasuk dua gejala:

a) tarikan mental kepada alkohol (tarikan utama patologi);

b) keupayaan untuk merasakan keselesaan mental hanya dalam keadaan mabuk.

Semua manifestasi alkohol (mereka dipanggil gambar klinikal penyakit) di peringkat pertama ditentukan oleh kedua-dua sindrom ini. Pada peringkat seterusnya, gejala dan sindrom baru muncul, gambaran klinikal alkohol menjadi lebih rumit dan lebih berat.

Dengan bermulanya mekanisme ketagihan arak dan menyediakan kawalan fisiologikal dan "langkah" mabuk telah melanggar: refleks lelucon hilang, perasaan kebencian kepada alkohol pada waktu pagi di sana, dan toleransi alkohol mula meningkat dengan pesat.

Keupayaan untuk bertolak ansur dengan dos alkohol yang besar tanpa pelanggaran yang jelas (dan masih tidak ada mabuk pada tahap ini) mencipta kepercayaan yang salah kepada seseorang bahawa pemabukannya kekal tanpa akibat.

Seorang alkohol mampu mengambil dos yang besar, kerana badannya tidak lagi membantah. Akhirnya, lambat laun ia melebihi dos "kritikal", selepas itu keinginan sekunder, keinginan besar untuk alkohol muncul, dan peminum tidak dapat lagi mengawal penggunaan alkohol selanjutnya.

Tetapi tidak kira bagaimana peningkatan toleransi alkohol, dan ia juga mempunyai hadnya. Dan apabila alkohol melebihi batas toleransi diri alkohol, berlebihan berlaku. Ini adalah mabuk yang teruk dengan gangguan kesakitan yang teruk (stupor, keadaan pra-comatose, koma alkohol), yang tanpa bantuan perubatan tepat pada masanya boleh berakhir dengan tragedi. Tetapi jika perkara itu tidak sampai ke tahap ini, maka pada dos tertentu, alkohol akan "mematikan" dan tertidur dengan tidur yang sukar dan sukar.

Semakin seringnya dos berlebihan, lebih cepat toleransi kenaikan alkohol, gejala baru penyakit muncul, dan ia berkembang pada kadar yang dipercepat.

Pada tahap pertama alkoholisme, tidak ada mabuk pada keesokan harinya. Tetapi pada waktu pagi, alkohol tidak lagi ceria dan segar seperti dahulu. Dia bangun dengan kesukaran, berasa lemah, kecewa, apa-apa kerja menendang dia, moodnya rendah dan tidak stabil, dia marah dan tidak sabar, tidur terganggu.

Gejala kompleks ini dipanggil sindrom asthenik. Tempohnya boleh dari beberapa hari hingga 3-4 minggu selepas pemberhentian alkohol.

Keperluan alkohol tidak ada ochrome pada peringkat pertama penyakit (ia akan berada di peringkat 2), tetapi jika dia minum sedikit pada waktu pagi, keadaan umumnya akan bertambah baik, semua gejala yang tidak menyenangkan akan hilang. Tetapi pada peringkat ini, ramai pesakit cuba untuk tidak minum pada waktu pagi, kerana mereka percaya bahawa ini adalah khas alkoholik, tetapi mereka tidak mengiktiraf diri mereka seperti itu. Selain itu, orang-orang di sekeliling mereka juga belum menganggap mereka pecandu alkohol, kerana kebanyakan orang mempunyai pendapat yang salah bahawa hanya satu yang minum alkohol pada waktu pagi mempunyai alkohol.

Perkembangan alkoholisme lebih banyak bergantung pada seberapa baik seseorang mempunyai sikap rohani dan moral yang betul terhadap alkohol, berapa banyak dia dapat mengawal penggunaan alkoholnya, bergantung kepada keadaan. Lebih banyak faktor yang menghalang penyalahgunaan alkohol, semakin tinggi keupayaan seseorang untuk mengkritik diri dan tingkah lakunya, semakin besar peluang untuk menghapuskan alkohol.

Peringkat kedua alkoholisme biasa

Permulaan tahap ke-2 alkohol adalah kemunculan keinginan yang tidak dapat ditahan untuk alkohol.

Jika peringkat 1. merupakan tarikan boleh timbul hanya dalam keadaan mabuk apabila melebihi "kritikal" dos adalah peringkat ke-2 tarikan yang sangat menarik (ia juga dikenali sebagai kompulsif) timbul dalam keadaan tenang.

Keinginan untuk alkohol tidak lagi bergantung kepada keadaan. Ia wujud secara berterusan. Perjuangan motif "minum - tidak minum" tidak lagi, alkohol tidak dapat mengatasi daya tarikan, dan dia tidak berusaha untuk melakukannya.

Jika dalam langkah sebelumnya alkohol cuba untuk menyembunyikan lagi kerap pesta pelbagai alasan mereka, lebih suka minum dalam syarikat tetapnya, satu pasukan profesional atau dengan kawan-kawan anda, maka penagih alkohol peringkat ke-2 tidak lagi berpuas hati bahawa kekerapan dan alkohol dos, yang telah diterima pakai dalam yang bulatan (jika bukan syarikat alkohol).

Ini tidak mencukupi untuknya, dan dia sedang mencari sahabat baru, di hadapannya dia tidak perlu malu dan mengehadkan dirinya. Dia mendapati rakan-rakan yang minum sebanyak dia, atau lebih.

Dia sudah boleh minum dengan sahabat minum sesekali di kedai minuman keras atau di brasserie. Jika tidak ada wang yang cukup untuk alkohol, dia mengambil dari rumah dan menjual barang-barang peribadi dan keluarga, meminjam wang, meminta orang asing dan boleh melakukan tindakan yang menyalahi undang-undang.

Jumlah alkohol yang digunakan, mencapai maksimum pada akhir tahap 1, kekal stabil pada peringkat ke-2 dan tidak meningkat lagi. Oleh itu, tahap ini juga dikenali sebagai tahap toleransi yang mampan.

Pada peringkat ke-2 penyakit, keadaan mabuk perubahan: kesan sedatif (sedatif) hilang, dan alkohol hanya mempunyai kesan merangsang. Tidur berlaku hanya selepas mengambil alkohol tertentu.

Sebaliknya keseronokan dan berpuas hati dalam mabuk alkohol berlaku cepat marah, dendam, niat jahat bezprichinno (mabuk itu dipanggil dysphoric, iaitu bertentangan dengan keghairahan - Bezpieczne puas hati, yang merupakan ciri pesakit dengan peringkat 1. ketagihan arak) dan agresif. Pada kesempatan kecil, seorang alkohol boleh menerkam dengan penumbuknya pada anggota keluarganya, menewaskan isterinya dan anak-anaknya. Dia boleh bertarung dengan teman minumnya, tetapi biasanya agresifnya ditujukan kepada orang lemah yang tidak dapat menyerah diri kepadanya. Tetapi kadang-kadang dalam keadaan mabuk boleh memasuki pertarungan dan dengan seorang lelaki lebih kuat dari dirinya sendiri atau memberikan tentangan yang tidak masuk akal kepada pegawai penguatkuasa undang-undang.

Amnesia (kesilapan dalam ingatan) menjadi biasa dan berlaku hampir selepas setiap mabuk bukan sahaja mendalam, tetapi juga sederhana.

Setelah minum alkohol yang banyak, majoriti pesakit dengan alkohol tidak menyedari tahap mabuk mereka dan tidak mengenalinya. Malah dalam keadaan mabuk yang teruk, bergoyang, jatuh dan hampir tidak mengubah lidah mereka, mereka menyatakan bahawa mereka benar-benar sedar.

Pada peringkat ini, alkohol hanya berpuas hati dengan tahap mabuk yang mendalam. Keupayaan untuk bertolak ansur dengan dos yang tinggi dan kekurangan reaksi pelindung menyebabkan hakikat bahawa jika dia mempunyai cukup alkohol atau wang untuk membelinya, maka hampir setiap kali dia mabuk sebelum dia mabuk.

Jika dia tidak mempunyai cukup wang, dia beralih ke minuman beralkohol yang lebih murah, dan kadang-kadang sengaja meminum alkohol dengan kadar pemurnian yang rendah, yang mengandungi sejumlah besar minyak fusel, kerana ini menyebabkan keracunan yang lebih dalam. Kadang-kadang ia mengganggu semangat dengan lemah, sebagai contoh, vodka dengan bir atau wain murah ("supaya ia memerlukan lebih cepat dan kuat"). Hakikat bahawa dia akan bangun dalam mabuk berat pada keesokan harinya tidak akan mengganggunya dengan sangat, kerana ia akan menjadi esok, dan dia ingin minum yang baik hari ini.

Pada tahap alkoholisme, terdapat sindrom hangover dan keperluan untuk mengecewakan.

Sindrom hangover adalah salah satu gejala alkoholisme yang paling menonjol, ia juga dikenali sebagai sindrom penarikan alkohol, atau penarikan alkohol.

Intinya terletak pada fakta bahawa badan, setelah dibina semula di bawah pengaruh penyalahgunaan alkohol yang berpanjangan dan teruk, tidak dapat berfungsi dengan normal lagi tanpa itu, dan fizikal (dan bukan sekadar mental, seperti tahap pertama) perlu muncul alkohol. Jika pengambilan alkohol berhenti tiba-tiba, badan alkohol bertindak balas dengan hebat, tanpa menerima apa yang sudah menjadi keperluan mendesak.

Di Sekolah Sobriety, orang sering berminat dengan manifestasi penarikan alkohol, jadi kami memberikan contohnya yang jelas: "Kepala adalah sumber penderitaan yang banyak. Pertama sekali - rasa sakit, seolah-olah dilanda tukul, membosankan dan pada masa yang sama kuat. Pusing kepala sedikit pun menanggapi kesakitan di bahagian belakang kepala. Anda membuka mata anda - ketulan cahaya melanda bahagian depan tengkorak. Di dalam telinga deringan, dari suatu tempat mendengar bunyi mengikis jahat. Mulut saya cakap. Air liur menjadi kering. Rasa di dalam mulut adalah menjijikkan, nafasnya kelihatan seperti bau - dan itu benar-benar. Bahasa dan pharynx dilapisi. Heartburn di dada. Ia perlu bergerak, kerana pening yang teruk bermula. Perasaan mual akan segera disebarkan ke perut, yang mempunyai masalah yang mencukupi. Mual, seperti semasa sakit laut, kadang-kadang berakhir dengan serangan muntah, tetapi lebih kerap ia menahan mangsa tanpa henti di setengah sendi, yang disertai dengan kekejangan perut yang tidak menyenangkan, tetapi tidak memberikan keinginan ini untuk mengakhiri kejang pembersihan. Di samping itu, dinding perut disusut oleh alkohol, yang juga menyebabkan kekecewaan. Sistem saraf masih berada di bawah kesan narkotik, menyebabkan tubuh menjadi gemetar, yang tidak dapat dilepaskan; terutamanya berjabat tangan. Semua ini disertai dengan menggigil, dan di samping semua muka ditutup dengan bintik-bintik merah "[1].

Seruan Shakespeare sangat sesuai untuk seseorang dalam keadaan ini: "Tuhan! Anda boleh meletakkan racun di mulut anda, yang menjadikan anda bodoh dan binatang! "[2].

Pada peringkat ke-2 alkohol, sindrom pergantungan fizikal bergabung dengan sindrom sedia ada yang telah diubahsuai dan pergantungan mental.

Sindrom kebergantungan fizikal bermaksud kebergantungan fizikal (dan tidak hanya mental, seperti dalam peringkat 1) menyatakan kehadiran atau ketiadaan alkohol dalam badan. Ia berfungsi sebagai manifestasi keperluan tubuh yang tidak sihat dalam pengambilan alkohol.

Sindrom pergantungan fizikal termasuk gejala dan sindrom berikut:

a) keinginan yang tidak dapat ditahan (kompulsif) untuk alkohol;

b) keperluan untuk keselesaan fizikal;

c) sindrom penarikan alkohol (sindrom mabuk).

Tingkah laku alkohol menjadi terpaksa, bergantung kepada keinginan. Keinginan yang tidak dapat ditahan (kompulsif) berlaku dalam mabuk, dan dalam keadaan mabuk, dan dalam keadaan sedar. Kerana ini, alkohol kehilangan kawalan situasional.

Kehilangan kawalan situasional adalah ketidakmampuan seseorang untuk melepaskan penyalahgunaan alkohol, bahkan dalam keadaan yang tidak sesuai. Seorang alkohol boleh kelihatan mabuk di tempat kerja, dalam masyarakat bukan peminum, di mana ia dikutuk, boleh minum di tempat kerjanya.

Keperluan untuk keselesaan fizikal dinyatakan dalam fakta bahawa hanya dalam keadaan mabuk organisme "fungsi" alkohol biasanya. Tanpa mabuk, orang itu berasa keletihan, keletihan, fizikal (iaitu, tubuh) kesusahan, dan dia minum, keadaan fizikalnya kembali, dia percaya, normal.

Lama kelamaan, terdapat mabuk yang teruk. Ia menyatakan dirinya dalam perkara berikut.

Selepas mengambil alkohol yang besar (dan dengan perkembangan lanjut penyakit itu sudah selepas minum) orang itu tidur dengan tidur yang berat, dan sukar untuk membangunkannya di negeri ini. Tetapi lebih dekat ke pagi, mimpi itu menjadi cetek, dengan mimpi buruk.

Pagi awal (biasanya pada 5-6 pagi) alkohol yang terbakar dari kebimbangan dan ketakutan yang dahsyat. Segala sesuatu di sekeliling adalah menakutkan dan membimbangkan, ia menakutkan dalam gelap, tetapi walaupun dalam cahaya ia tidak lebih baik. Dia mengambil bayang-bayang dari objek untuk "lelaki hitam" yang datang selepas dia. Jantungnya berdebar di dadanya, mengetuk kepalanya, dia tertutup peluh panas, tangan dan kakinya seperti kapas, tidak ada kekuatan, kepalanya berputar dan berputar, ada lingkaran hitam di depan matanya. Dia bangun dengan kesukaran besar. Dia gemetar, lantai turun dari bawah kakinya, nampaknya dia akan jatuh, pergerakannya tidak pasti dan lambat. Dia merasakan keletihan, kelemahan yang besar, segala sesuatu di dalamnya gemetar dengan gemetar, tangannya gemetar, kepalanya terguncang, dan kadang-kadang tubuhnya gemetar.

Di dalam mulut rasa yang tidak menyenangkan dan kekeringan, lidah kasar, seperti parut, dahaga yang kuat, mual, boleh diulangi muntah. Selera makan dikurangkan atau tidak ada, makanan dan pemikiran pun tentang itu menyebabkan rasa jijik dan mendesak untuk muntah. Satu-satunya perkara yang anda mahukan ialah minuman sejuk dan masam (kvass, air garam, air mineral). Mungkin ada rasa sakit di dalam hati, di dalam perut, tekanan darah meningkat, denyut nadi meningkat.

Keadaan mental adalah teruk: suasana hati rendah kepada kemurungan, kegelisahan, ketakutan, ketakutan, kegelisahan, kerengsaan, mungkin halusinasi. Prestasinya berkurangan, atau ia tidak boleh berfungsi sama sekali. Semua pemikiran seseorang dalam keadaan sedemikian tertumpu pada hakikat bahawa mereka perlu segera menyembunyikan diri, jika tidak, tidak dapat diperbaiki akan terjadi, dia akan mati.

Dos alkohol adalah individu dan antara 100 hingga 250 g minuman keras atau dua kali lebih banyak yang lemah. Sekiranya minuman beralkohol adalah dos minima, maka gejala hangover hanya mereda, tetapi tidak hilang sepenuhnya. Jika anda minum lebih banyak daripada yang anda perlukan untuk mengecewakan, maka dia akan mabuk, dia akan menjadi leka, semua kecemasan dan penyesalan akan ditinggalkan. Dos yang diperlukan untuk mengecewakan bergantung kepada jumlah alkohol yang digunakan pada waktu malam, kualitinya, mencampurkan minuman beralkohol yang kuat dan lemah, pada peringkat alkohol dan keterukan mabuk (sindrom penarikan alkohol).

Tetapi dos yang mabuk bertindak hanya untuk masa yang tertentu, beberapa jam (semakin lama penyakit itu, tempoh yang lebih pendek), maka semua gejala mabuk kembali. Seseorang alkohol harus minum lebih banyak, dan selepas beberapa jam lagi, dan sekali lagi, dan begitu banyak hari mendapat jumlah yang banyak - lebih banyak daripada jumlah yang diminum hari sebelumnya. Dan pada waktu pagi segala-galanya dilanjutkan dengan tahap yang lebih teruk, dan sebagainya. Terdapat episod mabuk pelbagai hari, yang dipanggil pesta.

Kedamaian adalah salah satu manifestasi paling tidak alkoholisme. Dalam keadaan ini, seseorang itu tidak hanya kekurangan kuantitatif, tetapi juga kawalan keadaan. Walaupun seorang alkohol mempunyai perkara penting untuk dilakukan, dia menunggu di tempat kerja, dia tidak peduli, dia hanya prihatin tentang masalah minum dan boleh berjalan-jalan, sehingga pertarungan terganggu.

Dalam kes-kes yang jarang berlaku, seperti alkohol boleh, sedar, datang bekerja, dan entah bagaimana mencapai perkara-perkara yang paling perlu. Tetapi pada peluang pertama dia akan melarikan diri dari kerja untuk minum, atau dia akan minum di tempat kerja, apa sahaja yang boleh mengancamnya.

Semasa pertarungan, terdapat banyak gangguan mental dan gangguan organ dalaman. Dengan pemecahan yang teruk yang teruk dan berpanjangan, gangguan mental yang teruk boleh berlaku - halusinasi dan treler delirium (delirium tremens), yang boleh mengakibatkan kematian. Pesakit mula melihat gambar yang menakutkan. Sebagai seseorang yang mengabadikan imej Tuhan dalam dirinya sendiri, roh-roh yang jatuh menjadi lebih akrab baginya dan mula muncul dalam imej-imej yang dapat dilihat dan didengar.

Di peringkat 2, kegagalan pesta biasanya berlaku disebabkan oleh sebab-sebab luar (wang habis, menghadapi pemecatan dari kerja, isteri mengancam dengan perceraian.) Pada peringkat 3, pesta pecah terjadi kerana alkohol tidak lagi dapat diminum.

Bentuk alkohol yang paling kurang dipelajari adalah mabuk (dipsomania), ketika seseorang tidak minum selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun, tetapi kemudian menjadi bingung. Walaupun dia tidak minum untuk masa yang lama dan tidak bergulung di bawah pagar, dia hampir selalu berfikir dan bertindak seperti alkohol. Cepat atau lambat, "ketenangan" ini berakhir, dan alkohol menjadi mabuk lagi.

Delirium alkohol (delirium tremens) - psikosis alkohol akut (kecelakaan dalam bahasa Latin bermaksud kegilaan, kegilaan). Ia dicirikan oleh stupefaction, disorientasi orientasi dalam masa dan tempat, halusinasi visual, khayalan, ketakutan dan gairah. Ia diperhatikan pada kira-kira 13% pesakit dengan peringkat 2.

Delirium alkohol biasanya berlaku 2-4 hari selepas rehat dalam pesta (kurang kerap semasa pesta). Serangan pertama delirium biasanya didahului oleh minum keras lama, kemudian delirium mungkin akan berlaku lagi, selepas tempoh pesta yang singkat.

Harbingers delirium berlangsung beberapa jam, kadang-kadang beberapa hari. Biasanya pada sebelah petang terdapat kesedihan, kebimbangan, kemurungan, ketakutan, perasaan tidak stabil. Ketakutan dan kecemasan bergantungan sekarang dengan mood yang sangat baik, maka sikap apatis. Pesakit adalah gelisah, tenang, gelisah, bicara. Ilusi visual muncul: penipuan persepsi, apabila bayang objek atau pakaian tergantung di sudut diambil untuk seseorang, wajah seseorang muncul di dinding dalam corak wallpaper. Tidur pendek, cetek, dengan mimpi buruk. Kemudian datang tidur tanpa kesempurnaan. Kebimbangan, kebimbangan dan ketakutan akan semakin meningkat.

Delirium alkohol disertai dengan gegaran otot (sebabnya ia dipanggil kecemasan menggeletar sebelum), menggantikan selesema dan berpeluh, denyutan jantung yang cepat, demam dan tekanan darah, pembesaran hati, sclera mata kuning, dan kulit pucat (oleh itu delirium sebelum ini dipanggil treler delirium). Tetapi kadang-kadang terdapat kemerahan kulit muka. Berkeringat dengan bau tertentu adalah ciri - seperti kaki panjang yang tidak dibasuh. Delirium adalah keadaan yang sangat serius yang memerlukan penjagaan psikiatri dan intensif segera. Dengan hasil yang menggalakkan, tempoh delirium adalah 2 hingga 5 hari, tetapi ia boleh ditangguhkan selama 2-3 minggu.

Dengan kehadiran sindrom hangover yang teruk, tidak mungkin lagi menyembunyikan penyakit daripada orang lain. Walaupun orang-orang terdahulu di sekitar tidak mengesyaki tentang alkohol, kini ia menjadi jelas kepada semua orang.

Dalam peringkat ke-2 arak yang biasa, perubahan ketara dalam sifat pesakit muncul, yang dipanggil perubahan keperibadian alkohol. Pesakit dengan alkohol menjadi penipu, agak cerewet, mementingkan diri sendiri, berani, kasar, dan kadang-kadang kejam, tidak peduli dengan keluarga, mengabaikan kepentingan kanak-kanak. Semua kepentingan dan minat sebelum ini hilang. Tetapi di hadapan orang-orang yang minumannya bergantung, mereka mengingatkan. Mereka bertaubat dengan mudah dalam kata-kata, membuat janji bersumpah untuk berhenti minum, tetapi tanpa penyesalan hati nurani, janji-janji ini memecahkan sebaik sahaja mereka berpeluang untuk minum, mencari banyak penjelasan penjelasan untuk ini.

Manifestasi emosi mereka menjadi berlebihan: mereka dengan keras menyatakan kegembiraan, kesedihan, empati dan simpati (dalam kata-kata), mereka mudah tersentuh dan menangis. Kerana ini, mereka percaya sekali lagi, walaupun mereka telah melanggar janji mereka berkali-kali dan tidak ada alasan untuk mempercayai mereka. Tetapi mereka berjanji dengan tulus, mengalahkan diri mereka di dada, berlutut, menangis dan memohon maaf, kemudian sekali lagi meyakinkan orang lain tentang niat baik mereka.

Mereka mudah dikuasai dalam pasukan baru, menunjukkan keramahan luar, bertukar menjadi kebiasaan. Pembohongan yang jelas yang mereka katakan dengan keikhlasan menawan. Mereka terlalu jujur ​​dalam perbualan dengan orang yang tidak dikenali dan dalam keadaan apa-apa yang berkelakuan tenang. Jangan malu-malu daripada jenis mereka yang tidak terhormat dalam masyarakat yang baik.

Sesetengah pesakit menjadi apatis, acuh tak acuh kepada segala-galanya dan menghidupkan hanya dengan minuman yang akan datang.

Malah ciri-ciri watak yang lebih tajam. Apa yang biasa diwujudkan hanya dalam keadaan mabuk, kini menunjukkan dirinya dalam bentuk yang sober.

Orang tertutup menjadi lebih cemberut, tidak berkomunikasi dengan sesiapa sahaja, lebih suka minum sahaja.

Orang-orang yang mengagumkan menjadi tidak dapat ditanggung sepenuhnya, atas sebab yang sedikit, mereka menerjang dengan penumbuk mereka kepada orang yang tersayang atau minum sahabat, mengganas keluarga mereka.

Salah satu manifestasi perubahan keperibadian adalah alkohol anosognosia, yang pada tahap ini menjadi sangat visual. Adalah perlu diperhatikan bahawa, walaupun mengalami mabuk yang teruk dan secara teratur berkeringat, alkohol lazimnya tidak mengiktiraf diri mereka sebagai sakit dan masih yakin bahawa mereka tidak mempunyai alkohol, mengabaikan fakta yang jelas.

Pada tahap pertama alkoholisme, ramai pesakit tidak mengiktiraf diri mereka sebagai ahli alkohol, merujuk kepada manifestasi penyakit yang lebih teruk, ciri tahap ke-2 alkoholisme. Tidak mustahil untuk meyakinkan mereka bahawa dari masa ke masa (dengan penyalahgunaan alkohol yang berterusan), mereka pasti akan melakukan pelanggaran yang sama, yang pada pendapat mereka, adalah ciri pesakit alkohol, tetapi bukan ciri mereka.

Pada peringkat ke-2 alkohol biasa, sebarang logik pujukan tidak berkuasa. Alkohol, berdegil, dalam menentang fakta-fakta, menafikan penyakit secara keseluruhan dan manifestasi individu. Sistem pembenaran diri tidak berbeza. Semua pesakit yang menderita alkohol mengatakan tentang perkara yang sama: semua orang harus menyalahkan kecuali dirinya sendiri, semua yang buruk dan memfitnahnya, dia adalah orang yang tidak berpuas hati dan tidak dihargai, tiada siapa yang mengerti atau menyesal dan sebagainya. Dia menjelaskan perceraian dari isterinya dan kehilangan keluarganya dengan kekurangan persefahaman dengan isterinya: "Nah, apa yang boleh kita bincangkan dengannya?" Dia memotivasi perubahan kerja yang kerap, pemecatan di bawah artikel dengan sentiasa mencari kesalahan dengannya, atau dengan fakta bahawa dia tidak sesuai dengannya walaupun dia diusir kerana ketidakhadiran dan mabuk semasa waktu bekerja. Pemacu kepada polis - hakikat bahawa jiran atau isteri dan sebagainya.

Mencuba untuk melembutkan doktor atau ahli sindiket lain, seorang alkohol boleh menceritakan banyak cerita sentimental, bagaimana dia sentiasa dihina oleh semua orang di sekelilingnya, kerana ia menyedihkan dia, dan dia harus minum "dengan kesedihan", "untuk menenangkan diri." Pada masa yang sama, ia masih akan berterusan dalam mengulangi bahawa ia meminum seperti segala-galanya, atau ia akan berkata: "Saya minum, dan tidak minum." Akan menegaskan bahawa dia boleh berhenti minum.

Seseorang pesakit alkohol mencipta sistem "alibis alkohol", yang sepatutnya, pada pendapatnya, membenarkan penyalahgunaan alkohol di mata orang lain. Walau bagaimanapun, sistem ini sentiasa gagal dan alkohol telah mencipta semua "bukti" baharu manfaat yang sepatutnya membawa alkohol.

Alcoholic bertujuan untuk membesar-besarkan kepentingan sosialnya, bekas kejayaannya. Pengagum alkohol yang terkenal dikaitkan dengan ini - sejenis pertahanan psikologi "orang yang beralkohol."

Satu lagi manifestasi pengurangan keperibadian alkohol dalam alkoholisme biasa adalah apa yang dipanggil humor alkohol. Ini adalah humor yang rata, dengan penggunaan stereotaip, ekspresi yang digodam, keinginan untuk bercanda pada setiap kesempatan, walaupun mengenai perkara-perkara lucu, memberitahu jenaka lama, tanpa henti mengulangi semua orang cerita yang mengganggu tentang "eksploitasi" mereka. Biasanya ia hanya alkohol yang lucu. Lain-lain humor tersebut menyebabkan kekeliruan dan kerengsaan.

Dengan alkohol biasa, penurunan alkohol keperibadian secara beransur-ansur meningkat. Memori semakin teruk, kebolehan intelektual yang melemahkan dengan ketara, pesakit tidak mampu melakukan aktiviti intelektual. Kemahiran profesional buruh berkemahiran rendah bertahan lebih lama, tetapi dari masa ke masa mereka hilang. Pesakit kehilangan keluarga dan bekerja, menjadi parasit dan perlahan-lahan turun lebih rendah dan lebih rendah. Terdapat penguraian sosial yang kononnya.

Di samping gangguan jiwa, pada peringkat ini, penyakit organ-organ dalaman dan sistem saraf pusat muncul, secara langsung atau tidak langsung berkaitan dengan kesan alkohol. Hampir semua organ dan sistem terjejas. Sebelum ini, pelanggaran ini digambarkan sebagai komplikasi somatik alkoholisme, kini mereka dianggap sebagai manifestasi semula jadi alkoholisme dalam bidang somatik.

Hati mempunyai yang paling banyak, sebagai beban besar penggunaan alkohol jatuh di atasnya - degenerasi lemak hati, hepatitis alkohol kronik dan kemudian sirosis alkohol hati. Hati pada pesakit dengan alkohol biasanya diperbesar, menyakitkan dengan perasaan.

Komplikasi yang paling kerap kali adalah kardiomiopati alkohol. Tidak seperti penyakit jantung yang lain, tidak dikaitkan dengan penyalahgunaan alkohol, cardiomyopathy alkohol jelas menunjukkan sambungan dengan tempoh minum secara besar-besaran - semasa pesta dan mabuk, semua manifestasi menjadi lebih berat dan penyahmampatan boleh terjadi (kekurangan kardiovaskular akut, serangan jantung).

Peningkatan tekanan darah juga biasa. Tidak seperti hipertensi tipikal dalam hipertensi alkohol, terdapat juga pautan yang jelas terhadap penyalahgunaan. Dalam keadaan mabuk dan mabuk, tekanan darah adalah sangat tinggi, tetapi dengan cepatnya berkurang dengan pantang, dan dalam masa cahaya walaupun nombor tekanan darah biasa boleh. Tetapi dalam sesetengah pesakit, hipertensi menjadi berterusan dan selalunya didiagnosis sebagai hipertensi. Dadah yang biasa digunakan untuk merawat pesakit dengan hipertensi, yang paling kerap tidak berkesan untuk rawatan hipertensi alkohol, terdapat mekanisme dan corak yang sangat berbeza.

Penyakit saluran pencernaan adalah perkara biasa: gastritis, pankreatitis, ulser peptik dan 12 ulser duodenal, dan banyak lagi. Ekstremasi mereka juga dikaitkan dengan tempoh mabuk.

Tempoh peringkat 2 bergantung pada kadar perkembangan penyakit. Dengan kursus tipikal, ia berlangsung 8-13 tahun, dengan penyakit malignan, kira-kira 3-5 tahun.

Kematian pesakit boleh berlaku pada peringkat ini: dalam keadaan penuaan yang teruk (hangover), dengan minum minuman keras yang berpanjangan (yang dikatakan sebagai "kematian dari opiat"), dengan kecemasan delirium yang teruk (demam putih), kerana pelanggaran yang sangat serius yang terdapat dalam psikosis ini, serta disebabkan oleh pelbagai kecederaan yang diterima semasa mabuk, disebabkan oleh penyakit-penyakit dalaman yang serius (akibat penyalahgunaan alkohol), bunuh diri (selalunya dalam keadaan mabuk atau semasa minum), serta semasa kemurungan alkohol yang berpanjangan.

Peringkat ketiga alkoholisme biasa

Tahap ini juga dipanggil akhir, atau ensefalopatik.

Permulaan peringkat ini adalah pengurangan toleransi alkohol (toleransi). Pertama, satu dos yang dapat diminum alkohol boleh dikurangkan. Amat mabuk datang dari dos alkohol yang semakin berkurang. Bukan untuk apa-apa yang mereka katakan: "Alkohol lama mabuk, menghidu gabus." Walau bagaimanapun, dos harian tetap sama, kerana pesakit minum dalam dos kecil pecahan sepanjang hari, dan kadang-kadang pada waktu malam. Kemudian dos harian dikurangkan.

Ramai pesakit di peringkat ke-3, kerana penurunan stamina mereka kepada alkohol, beralih dari roh kepada wain atau bir yang diperkaya. Terdapat banyak kes-kes penggunaan pengganti, diikuti oleh mabuk yang teruk.

Kehilangan kawalan kuantitatif dalam mabuk datang dari dos alkohol terkecil. Kehilangan sepenuhnya kawalan situasional menyebabkan minum dalam keadaan apa pun. Ini dikaitkan dengan kemerosotan progresif individu. Pada peringkat ketiga arak, perubahan personaliti bekas dipergiat dan yang baru muncul. Kekasaran moral adalah ciri yang paling menonjol. Kehilangan emosi yang hilang. Pesakit tidak peduli kepada saudara-mara, mengabaikan standard moral dan etika yang paling asas, prinsip yang diterima umum. Kekasaran, sinisme, nastiness tidak terkawal dan agresif adalah sifat umum bagi ahli alkohol pada peringkat ini. Sepenuhnya hilang minat dalam segala hal yang tidak dikaitkan dengan minum.

Pada masa yang sama, ciri-ciri bekas watak yang telah diasah pada peringkat ke-2, dipadamkan, dan semua pesakit dengan peringkat ke-3 alkohol menjadi sama antara satu sama lain dari masa ke masa.

Semakin meningkatnya kemerosotan alkohol individu. Lebih dari pada tahap ke-2, keupayaan untuk mengevaluasi dan merawat diri anda dengan baik dan semangat anda berkurangan. Kesabaran dan kepatuhan dikombinasikan dengan sinisme mentah dan humor "alkohol" rata.

Suasana itu sangat tidak stabil - emosi dengan air mata boleh segera diganti dengan kerengsaan, kemarahan dan agresif.

Salah satu bentuk degradasi alkohol ialah sindrom Jekyll-Hyde (Dr. Je Kyll dan Encik Hyde sindrom) - perubahan personaliti penuh sementara. Orang itu hilang dan di tempatnya personaliti yang sama sekali berbeza, dengan ciri-ciri yang berbeza, seringnya berniat jahat dan tidak bermaya. Sifat Jekyll-Hyde sindrom jelas menunjukkan perkongsian setan dalam jiwa manusia, obsesi iblis. Ini adalah logik: apabila seseorang memanjakan semangatnya untuk masa yang lama, semangat ini (iblis) mula secara eksplisit dan secara perikeman mengawal seseorang, memusnahkan fikirannya.

Pada tahap ke-3 alkohol, tanda-tanda ensefalopati alkohol muncul dan menguatkan. Ini adalah luka organik otak, dicirikan oleh perubahan dystrophic dan gangguan mental yang berterusan dan tidak dapat dipulihkan. Gangguan ingatan progresif dan kecerdasan menurun.

Meningkatkan pasif, kelesuan, sikap acuh tak acuh terhadap segala-galanya kecuali minuman keras. Kelayakan profesional hilang.

Penggunaan adalah sistematik, tetapi lebih kerap. Dalam selang waktu antara minum keras pesakit mengalami kelemahan, keletihan, suasana hati yang rendah dengan kelaziman tidak masuk akal marah atau suram.

Tempoh pra-zon dicirikan oleh mimpi, tema yang berkaitan dengan penyalahgunaan alkohol, mabuk.

Pada hari pertama minum pesta, seorang alkohol pada peringkat ke 3 dalam perkembangan penyakit itu mungkin minum kurang dari pada ke-2, tetapi masih agak banyak alkohol. Sepanjang pesta itu, dia berada dalam keadaan mabuk yang hampir berterusan. Walau bagaimanapun, dengan setiap hari berikutnya, mabuk berat berasal dari dos alkohol yang lebih kecil.

Keadaan umumnya menjadi semakin berat. Terdapat kelemahan yang semakin meningkat, pening, sesak nafas, tiada selera makan, muntah yang kerap dan keletihan umum. Irama jantung dan irama pernafasan diganggu, tekanan darah dikurangkan, berpeluh dan menggeletar lengan dan kepala adalah malar, jalan kaki tidak pasti, kekuatan otot berkurang, dan kekejangan di tangan dan kaki adalah kerap.

Semasa pesta itu, intoleransi alkohol dan keengganan meningkat. Dalam tempoh ini, sawan jenis sawan sawan semasa epilepsi, serta psikosis alkohol, adalah kerap.

Jika di peringkat ke-2 binge memecah di bawah pengaruh penyebab luar (ancaman kehilangan pekerjaan atau keluarga, kekurangan wang untuk alkohol), maka pada tahap ke 3 minum keras biasanya berakhir kerana intoleransi alkohol terjadi dan pesakit tidak boleh lagi minum.

Tempoh minum keras pada awal peringkat ke-3, apabila toleransi alkohol (toleransi) masih agak tinggi, boleh dari beberapa minggu hingga beberapa bulan.

Sebelum gangguan mood baru yang semakin meningkat, terdapat impian dengan tema alkohol, tidur dan keadaan umum semakin teruk.

Salah satu komplikasi yang paling berbahaya bagi tahap alkohol tahap 3 adalah psikosis alkohol, bentuk akut yang merupakan treler delirium (treler delirium).

Di atas, kita mencatat bahawa setakat mana seseorang menggelapkan imej Allah di dalam dirinya, roh-roh yang jatuh menjadi lebih dominan. Mereka mula menjadi alkohol dalam imej yang boleh dilihat dan didengar. Seperti R. T. Bogomolov menulis [3], pesakit, walaupun dalam hal-hal yang biasa, melihat sesuatu yang mengancam, sehingga mereka dapat melakukan tindakan yang tidak dapat diprediksi. Penulis merujuk kepada beberapa kajian moden, yang kami sampaikan di bawah.

G. P. Kolupayev, L. L. Galin menulis bahawa hewan, serangga, syaitan, perompak, dan sebagainya, melihat orang sakit. Kebisingan, muzik, penembakan didengar, oleh itu mereka sering mempertahankan, berlari, melompat keluar dari tingkap. Penulis yang sama memetik kes tragis itu. Pegawai muda dan isterinya menjemput seorang kawan ke majlis makan malam dengan tunangnya. Minumlah tiga botol wain yang diperkuatkan. Kami tidur sebentar. Pagi awal, selepas minum teh yang kuat, pegawai dan isterinya pergi dalam perjalanan perniagaan. Duduk bersamanya dan tetamu. Apabila meninggalkan bandar, pegawai itu tidak disangka-sangka melihat dalam perjalanannya "pelit dan kilauan yang aneh." Objek terang mendekati kaca depan, yang semakin meningkat, menerbitkan sebuah melodi luar biasa. Dengan ketakutan dan ketakutan, pegawai itu menghidupkan stereng secara mendadak, dan kereta itu jatuh ke dalam tanda pada kelajuan 80 km. Isterinya meninggal dunia. Pegawai dan sahabatnya dibawa ke hospital dengan kecederaan otak dan saraf tunjang.

Menurut V. I. Begunov [5], pesakitnya dalam keadaan tremens kecemasan klasik mendengar suara-suara dengan penyataan sifat yang menyinggung dan kandungan yang tidak menyenangkan, yang sering mempengaruhi aspek kehidupan yang intim. Dengan kecelaruan atipikal, pesakit mengalami sensasi yang menyakitkan di dalam badan. "Ular itu mengalir melalui tulang belakang dengan gigi lembut" dan "menjilat otak", "mereka membersihkan injap jantung dengan jari mereka", "menarik otak, saraf, otot", "meregangkan kakinya dengan ukuran yang sangat besar".

Dalam beberapa kes, pesakit berkata bahawa "setiap jiwa mempunyai jiwa dalam setiap benda," objek sebenar adalah "kembar seseorang". Pesakit melihat dan merasakan "sinaran bahan zarah atmosfera" dalam bentuk zarah debu dan bijih kecil, yang mana "pengejar" mengejar pelbagai bahagian badan. Pada masa yang sama terdapat pengsan kesedaran.

Dalam pemerhatian F. S. Podolny [6] dalam tempoh psikosis, pesakit mendengar bunyi bising, hum, muzik jauh, dan ucapan tidak dapat difahami. Suaranya yang terkenal dan tidak dikenali membantah dengan mereka, bersumpah, membincangkan pelbagai kejadian, perbuatan dan perbuatan khayalan. Kadang-kadang ada bunyi enjin kerja, tangisan orang, tunggangan kuda.

Dalam kajian E. P. Sokolova [7], psikosis alkohol dalam wanita dicirikan terutamanya oleh halusinasi visual. Selalunya mereka adalah midges, binatang, raksasa, lelaki dalam saman angkasa, ular hijau merangkak sekitar, iblis menari berwarna.

Kebanyakan gangguan neuropsychiatri ini disertai oleh ketakutan yang kuat. Sesetengah pesakit menerkam tikus dengan tukul, cuba menghancurkan sebotol pepijat, lipas. Orang lain didakwa mengeluarkan web dari jari dan jari kaki, menariknya keluar dari mulut. Pesakit melihat wajah menakutkan, lelaki tua, wanita tua, haiwan yang luar biasa, raksasa. Ada yang mendengar suara pengejar atau ahli sihir. Suara sering didengar dari pelbagai bukaan, tingkap, tandas, bahkan mendengar di belakang kepala, perut, dada dan jantung.

Dalam satu pesakit, psikosis bermula dengan halusinasi penciuman (bau fetid dari hidung dan mulut), maka pengalaman delusi yang berkaitan dengan sihir muncul, kemudian suara-suara yang menakutkan yang sifatnya menakutkan diharamkan, yang melarang orang untuk melihat orang-orang, melaporkan bahawa kekuatan jahat berada di dalam perut.

Lazimnya, pesakit mengadu rasa sensasi, suntikan, rasa api di dalam mulut, nafas angin, gigitan haiwan.

A. N. Ibatov dan A. A. Bazhin [8] melaporkan bahawa pesakit wanita mereka mendengar suara yang memberitahu pesakit tentang cerita-cerita tidak bermoral yang berkaitan dengan tingkah laku mereka. Pesakit sedemikian tidak boleh bergaul, bermotivasi, motor perlahan, bercakap tentang keputusasaan dan menyatakan pemikiran bunuh diri. Dalam sesetengah pesakit, psikosis berlangsung dari satu hingga satu setengah bulan.

Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia