Setiap krisis umur adalah perubahan dalam pandangan dunia seseorang dan perubahan statusnya dalam hubungan baik dengan masyarakat dan kepada dirinya sendiri. Belajar untuk melihat diri anda sebagai yang baru, dari sudut pandangan positif - ini adalah perkara utama yang akan membantu mengatasi kesukaran psikologi krisis umur.

Bentuk, tempoh, dan keparahan krisis berkaitan usia boleh berbeza-beza bergantung kepada ciri-ciri tipologi individu, sosial dan mikro sosial, ciri-ciri pendidikan dalam keluarga, dan sistem pedagogi secara keseluruhan.

Krisis №1

Tahap pertama yang penting dalam satu siri tempoh krisis ialah 3 hingga 7 tahun. Ia juga dipanggil tempoh "mengukuhkan akar." Pada masa ini, sikap global terhadap dunia sedang dibentuk: adakah ia selamat atau bermusuhan. Dan sikap ini berkembang daripada apa yang dirasakan bayi dalam keluarga, dia suka dan menerima atau, untuk satu sebab atau yang lain, dia harus "bertahan hidup."

Seperti yang anda faham, ia bukanlah kelangsungan hidup fizikal yang dimaksudkan (walaupun keluarga adalah berbeza, termasuk orang-orang di mana kanak-kanak perlu berjuang untuk bertahan hidup dalam erti kata literal), tetapi psikologi: betapa kecil seseorang merasa dilindungi di kalangan orang terdekatnya, setiap jenis tekanan.

Ini adalah tempoh yang sangat penting, kerana harga diri, sikap seseorang terhadap dirinya sendiri, bergantung pada perasaan bahawa dunia itu adalah kebajikan. Dari sini, rasa ingin tahu dan keinginan untuk menjadi lebih baik, dan banyak lagi, berkembang secara normal.

Kanak-kanak semacam itu tumbuh dengan rasa penting dari usaha mereka sendiri: "Saya akan cuba, dan dunia di sekeliling saya akan menyokong." Kanak-kanak seperti ini optimis, tidak takut kemerdekaan dan membuat keputusan. Kesangsian dunia dewasa (dan karenanya dunia pada umumnya) membentuk seorang lelaki yang selalu ragu-ragu, lengai, tidak peduli. Orang-orang seperti itu, yang membesar, tidak dapat menerima bukan sahaja diri mereka sendiri, dengan segala keburukan dan merit, mereka juga tidak tahu rasa percaya kepada orang lain.

Nombor Krisis 2

Krisis seterusnya adalah paling teruk dalam tempoh 10 hingga 16 tahun. Ini adalah peralihan dari zaman kanak-kanak ke dewasa, apabila kekuatan sendiri dinilai melalui prisma merit orang lain, terdapat perbandingan yang tetap: "Adakah lebih baik atau lebih buruk, apakah ia berbeza dari yang lain, jika ya, maka apa dan bagaimana ia baik atau buruk bagi saya?. Dan yang paling penting ialah: "Bagaimana saya melihat di mata orang lain, bagaimana mereka menilai saya, apakah maksudnya untuk menjadi seorang individu?" Tugas yang dihadapi oleh seseorang dalam tempoh ini adalah untuk menentukan ukuran kemerdekaannya sendiri, status psikologinya, dan hadnya antara saya dan lain-lain.

Di sinilah terdapat pemahaman bahawa ada dunia orang dewasa yang besar dengan aturan dan peraturannya sendiri yang perlu diterima. Oleh itu, pengalaman yang diperoleh di luar rumah sangat penting, oleh itu semua arahan ibu bapa menjadi tidak perlu dan hanya menjengkelkan: pengalaman utama di dunia dewasa, antara rakan-rakan. Dan saya mahu mengisi benjol hanya dengan diri saya, tanpa peduli dengan ibu.

Resolusi positif krisis ini membawa kepada pengukuhan harga diri yang lebih besar, yang telah memperkuat keyakinan diri bahawa "saya dapat melakukan segalanya sendiri". Sekiranya krisis tidak dapat diselesaikan dengan betul, maka pergantungan terhadap ibu bapa akan digantikan oleh pergantungan kepada rakan-rakan yang lebih tegas dan lebih yakin, pada mana-mana, bahkan dikenakan "norma" persekitaran, pada keadaan, akhirnya. "Kenapa, untuk mencapai sesuatu, saya masih tidak berjaya! Saya adalah yang paling teruk! "

Ragu diri, iri hati terhadap kejayaan orang lain, bergantung pada pendapat, penilaian orang lain - ini adalah sifat yang tidak pernah mengalami krisis kedua di sepanjang hidupnya.

Krisis nombor 3

Tempoh krisis ketiga (dari 18 hingga 22 tahun) dikaitkan dengan mencari tempat anda sendiri di dunia yang kompleks ini. Terdapat pemahaman bahawa warna hitam dan putih pada zaman sebelumnya tidak lagi sesuai untuk memahami palet seluruh dunia luar, yang lebih rumit dan lebih jelas daripada yang sepertinya setakat ini.

Pada tahap ini, sekali lagi mungkin ada rasa tidak puas hati dengan dirinya sendiri, rasa takut bahwa "Saya tidak mematuhi, saya tidak dapat...". Tetapi kita bercakap tentang mencari jalan anda sendiri di dunia yang sukar ini, pengenalan diri, seperti yang dikatakan ahli psikologi.

Sekiranya krisis ini tidak berjaya, ada bahaya terjerumus ke dalam perangkap penipuan diri: bukannya cara anda sendiri, mencari objek untuk mengikuti atau "melangkah jauh", di belakang yang anda boleh bersembunyi sepanjang hayat anda, atau, sebaliknya, mula menafikan segala jenis pihak berkuasa, had hanya untuk memprotes tanpa keputusan dan cara yang membina.

Pada masa ini, "kebiasaan" untuk menaikkan kepentingan seseorang itu telah dibentuk oleh memalukan, merendahkan kepentingan orang lain, yang sering kita jumpai dalam kehidupan. Pelaksanaan krisis yang berjaya ini dibuktikan dengan keupayaan untuk tenang dan dengan penuh tanggung jawab menerima diri anda seperti anda, dengan semua kekurangan dan kebajikan, mengetahui bahawa individualiti seseorang itu lebih penting.

Krisis №4

Krisis yang akan datang (22 - 27 tahun), tertakluk kepada laluan yang selamat, membawa kita keupayaan untuk mengubah sesuatu dalam hidup kita tanpa rasa takut, bergantung pada bagaimana kita mengubah diri kita. Untuk ini, adalah perlu untuk mengatasi "absolutisme" tertentu dalam diri kita sendiri, memaksa kita untuk mempercayai bahawa segala yang telah dilakukan dalam hidup oleh masa ini adalah selama-lamanya dan tidak ada yang baru akan berada di sana.

Kursus kehidupan global yang kami telah bergerak sejauh ini, atas sebab tertentu, tidak lagi memuaskan. Terdapat perasaan kecemasan yang tidak dapat difahami, rasa tidak puas hati dengan apa yang ada, perasaan samar-samar yang mungkin ada cara lain, bahawa beberapa peluang telah terlepas, dan tidak ada yang dapat diubah.

Dengan kejayaan menyelesaikan krisis peringkat ini, ketakutan perubahan akan hilang, seseorang memahami bahawa tiada kursus kehidupan boleh menuntut sebagai "mutlak", global, sekali dan untuk semua yang diberikan, bahawa ia boleh dan harus diubah, bergantung kepada bagaimana anda menukar diri anda, Jangan takut untuk mencuba, mulailah sesuatu yang baru. Hanya di bawah keadaan pendekatan sedemikian boleh krisis seterusnya berjaya diluluskan, yang dipanggil "pembetulan rencana hidup", "penilaian semula sikap".

Krisis nombor 5

Krisis ini bermula di antara usia 32 dan 37, ketika pengalaman dalam hubungan dengan orang lain, dalam kerjaya, dalam keluarga, dan ketika banyak hasil kehidupan yang serius telah diperoleh.

Hasil ini mula dinilai bukan dari segi pencapaian, oleh itu, tetapi dari segi kepuasan pribadi. "Kenapa saya perlukan ini? Adakah ia berbaloi? " Kepada ramai, kesedaran mengenai kesilapan sendiri kelihatan sangat menyakitkan, sesuatu yang harus dielakkan, berpegang pada pengalaman masa lalu, kepada cita-cita ilusi.

Daripada diam-diam menyesuaikan rancangan, orang itu berkata kepada dirinya sendiri: "Saya tidak akan mengubah cita-cita saya, saya akan berpegang kepada kursus yang dipilih sekali dan untuk semua, saya perlu membuktikan bahawa saya betul, tidak kira apa!". Jika anda mempunyai keberanian untuk mengakui kesilapan dan membetulkan hidup anda, rancangan anda, maka jalan keluar dari krisis ini adalah kemasukan tenaga baru, pembukaan perspektif dan peluang. Jika mustahil untuk memulakan segala-galanya dari awal, tempoh ini akan menjadi lebih merosakkan bagi anda daripada membina.

Nombor Krisis 6

Salah satu peringkat yang paling sukar ialah 37-45 tahun. Buat pertama kalinya, kita sedar dengan jelas bahawa kehidupan tidak terbatas, ia lebih sukar dan sukar untuk membawa "beban tambahan" pada diri sendiri, bahawa ia perlu menumpukan pada perkara utama.

Kerjaya, keluarga, hubungan - semua ini bukan sahaja diselesaikan, tetapi juga ditimbulkan oleh banyak konvensyen dan tanggungjawab yang tidak perlu, yang harus dihormati, kerana "adalah perlu." Pada tahap ini terdapat perjuangan antara keinginan untuk berkembang, berkembang, dan keadaan "rawa", genangan. Kita perlu memutuskan apa yang perlu dijalankan dan apa yang boleh dijatuhkan, apa yang perlu disingkirkan.

Sebagai contoh, dari sebahagian daripada kebimbangan, belajar mengedarkan masa dan tenaga; dari tugas kepada saudara-mara, membahagikan dari primer, benar-benar perlu, dan menengah, yang kita lakukan dari kebiasaan; daripada hubungan sosial yang tidak perlu, membahagikan mereka ke dalam keinginan dan pembebanan.

Krisis nombor 7

Selepas 45 tahun, tempoh pemuda kedua bermula, dan bukan hanya di kalangan wanita, yang menjadi "beri lagi," tetapi juga di kalangan lelaki. Menurut seorang ahli psikologi Barat, kami akhirnya berhenti mengukur umur kami dengan jumlah tahun yang lalu dan mula berfikir dari segi masa yang masih hidup.

Berikut adalah cara psikologi A.Libina menerangkan tempoh krisis ini:

"Lelaki dan wanita zaman ini boleh dibandingkan dengan remaja. Pertama sekali, terdapat perubahan ribut di dalam badan mereka yang disebabkan oleh proses fisiologi biasa. Kerana perubahan hormon semasa menopaus, mereka, seperti remaja, menjadi panas-panas, sensitif, mudah dijengkelkan atas tipis. Kedua, mereka sekali lagi memburukkan rasa diri, dan mereka bersedia lagi untuk memperjuangkan diri mereka, walaupun dengan sedikit ancaman terhadap kemerdekaan. Berjuang dalam keluarga - dengan anak-anak yang telah meninggalkan atau akan meninggalkan sarang ibu bapa, bekerja - berasa sangat tidak selesa dan tidak lestari dalam peranan pesara yang "melangkah tumit" orang-orang yang lebih muda.

Lelaki berumur 45 tahun berhadapan dengan soalan-soalan muda yang dilupakan: "Siapa saya? "Dan" Ke mana saya pergi? ". Ini juga berlaku untuk wanita, walaupun krisis ini lebih sukar bagi mereka.

Banyak kajian menunjukkan bahawa yang paling lemah semasa krisis ini adalah wanita yang menganggap diri mereka sebagai suri rumah secara eksklusif. Mereka tidak digalakkan dengan idea "sarang kosong", yang pada pendapat mereka, menjadi rumah yang ditinggalkan oleh anak-anak dewasa. Kemudian mereka memulakan penyusunan semula perabot di rumah dan membeli langsir baru, tulis Kluber.

Ramai orang melihat krisis ini sebagai kehilangan makna kehidupan, yang lain, sebaliknya, melihat di sebalik peristiwa-peristiwa yang tidak dapat dielakkan peluang untuk pertumbuhan selanjutnya. Ia sebahagian besarnya bergantung kepada bagaimana krisis umur terdahulu diluluskan.

Sepanjang tempoh ini, sumber tersembunyi dapat ditemui dan bakat yang belum dikenalpasti. Kesedaran mereka menjadi mungkin kerana kelebihan usia baru - peluang untuk berfikir bukan sahaja tentang keluarga anda sendiri, tetapi juga mengenai arah baru dalam kerja dan bahkan permulaan kerjaya baru. "

Krisis nombor 8

Selepas 50 tahun, usia "kematangan bermakna" bermula. Kita mula bertindak, dipandu oleh keutamaan dan kepentingan kita sendiri, lebih dari sebelumnya. Walau bagaimanapun, kebebasan peribadi tidak selalu menjadi hadiah nasib, ramai yang mula merasakan kesepian mereka sendiri, ketiadaan urusan dan kepentingan penting. Oleh itu, kepahitan dan kekecewaan dalam kehidupan masa lalu, kegunaannya dan kekosongan. Tetapi yang paling teruk adalah kesepian. Ini adalah sekiranya berlaku perkembangan negatif krisis disebabkan oleh fakta bahawa yang sebelumnya telah diluluskan "dengan kesilapan".

Dalam perkembangan yang positif - seseorang mula melihat perspektif baru untuk dirinya sendiri, tanpa mendedahkan pencapaiannya yang terdahulu, dia sedang mencari bidang baru untuk pengalaman hidup, kebijaksanaan, cinta, dan kuasa kreatifnya. Kemudian konsep usia tua hanya memperoleh makna biologi, tanpa menyekat kepentingan penting, tidak menanggung pasif dan genangan.

Banyak kajian menunjukkan bahawa konsep-konsep "usia tua" dan "pasif" sepenuhnya bebas dari satu sama lain, ia hanya stereotaip yang sama! Dalam kumpulan usia selepas 60, terdapat perbezaan yang berbeza antara orang "muda" dan "lama". Ini semua bergantung pada bagaimana seseorang melihat keadaannya sendiri: sebagai brek atau sebagai insentif untuk perkembangan keperibadiannya, untuk kehidupan yang menarik dan memuaskan.

Kesemua tempoh krisis ini, yang mana kehidupan kita penuh, dengan lancar mengubah satu sama lain, seperti tangga "hayat", di mana anda tidak boleh sampai ke langkah seterusnya tanpa berdiri di hadapan dan di mana, tersandung pada satu langkah, anda tidak boleh lancar dan betul, tepat meletakkan kaki pada seterusnya. Dan lebih-lebih lagi, tidak mungkin untuk melompati beberapa langkah: semua yang sama, satu hari anda perlu kembali dan menyelesaikan "kerja kesilapan".

Krisis pembangunan umur

Krisis pembangunan umur

Krisis umur adalah tempoh yang khusus, jangka masa yang singkat (sehingga satu tahun) ontogenesis, yang dicirikan oleh perubahan mental yang tiba-tiba. Mereka berkaitan dengan proses pengawalseliaan yang diperlukan untuk kemajuan perkembangan peribadi peribadi (Erickson).

Bentuk dan tempoh tempoh ini, serta keterukan kursus, bergantung pada ciri individu, sosial dan mikro sosial. Dalam psikologi usia tidak ada kesepakatan mengenai krisis, tempat dan peranan mereka dalam perkembangan mental. Sesetengah psikologi percaya bahawa pembangunan harus harmoni, tanpa krisis. Krisis adalah fenomena yang tidak normal, "menyakitkan", hasil daripada pendidikan yang tidak wajar. Sebilangan ahli psikologi berpendapat bahawa kehadiran krisis pembangunan adalah semulajadi. Lebih-lebih lagi, menurut beberapa idea dalam psikologi umur, seorang kanak-kanak yang tidak dapat bertahan dalam krisis sebenar tidak akan berkembang sepenuhnya. Topik ini ditangani oleh Bozovic, Polivanova, Gail Sheehy.

L.S. Vygotsky mengkaji dinamika peralihan dari satu umur ke yang lain. Pada peringkat yang berbeza, perubahan dalam jiwa kanak-kanak boleh berlaku dengan perlahan dan secara beransur-ansur, dan boleh - cepat dan tajam. Terdapat tahap pembangunan stabil dan krisis, penggantian mereka adalah undang-undang perkembangan kanak-kanak. Untuk tempoh yang stabil dicirikan oleh proses lancar proses pembangunan, tanpa perubahan mendadak dan perubahan dalam Kepribadian daerah. Untuk tempoh yang panjang. Minor, perubahan minima terkumpul dan pada akhir tempoh mereka memberikan lompatan kualitatif dalam pembangunan: neoplasma berkaitan dengan usia muncul, stabil, tetap dalam struktur Orang.

Krisis tidak bertahan lama, selama beberapa bulan, di bawah keadaan yang tidak mencukupi, membentang satu tahun atau bahkan dua tahun. Ini adalah peringkat ringkas tetapi bergelora. Peralihan yang ketara dalam pembangunan, kanak-kanak berubah secara dramatik dalam banyak ciri-cirinya. Pembangunan boleh menjadi bencana pada masa ini. Krisis ini bermula dan berakhir dengan tidak menentu, sempadannya kabur, tidak jelas. Keletihan berlaku pada pertengahan tempoh. Bagi orang di sekeliling kanak-kanak, ia dikaitkan dengan perubahan tingkah laku, kemunculan "sukar untuk dimuatkan." Kanak-kanak tidak dapat mengawal orang dewasa. Berkelip-kedir yang lembut, keinginan, konflik dengan orang tersayang. Keupayaan pelajar untuk bekerja berkurangan, minat mereka terhadap kelas berkurang, prestasi akademik mereka berkurangan, kadang-kadang pengalaman yang menyakitkan dan konflik dalaman timbul.

Dalam krisis, pembangunan mengambil sikap negatif: yang terbentuk pada peringkat sebelumnya hilang, hilang. Tetapi sesuatu yang baru juga sedang dibuat. Neoplasma tidak stabil dan dalam tempoh stabil seterusnya mereka diubah, diserap oleh neoplasma lain, larut dalamnya, dan dengan itu mati.

D.B. Elkonin mengembangkan persembahan LS. Vygotsky pada perkembangan kanak-kanak. "Kanak-kanak itu mendekati setiap titik perkembangannya dengan percanggahan tertentu antara apa yang dia pelajari dari sistem hubungan orang dan apa yang dia pelajari dari sistem orang-subjek dari sistem hubungan. Masa-masa apabila perbezaan ini mengambil magnitud terbesar dipanggil krisis, selepas itu pembangunan bahagian itu, yang telah tertinggal dalam tempoh sebelumnya, sedang berkembang. Tetapi setiap pihak menyediakan pembangunan yang lain. "

Umur lewat (tua dan tua)

Biasanya tempoh terakhir kehidupan seseorang dipanggil usia tua. D.B. Selain usia tua (55-70 tahun), bromley memberikan satu lagi penurunan (selepas 70 tahun). Berikutan dengan E. Erickson, tempoh ini juga dipanggil matang matang. Nama ini lebih konsisten dengan kandungan tahap terakhir kehidupan manusia. Di samping itu, tempoh ini untuk ramai orang tidak sepadan dengan apa yang biasa difahami sebagai usia tua dan yang dinyatakan secara ringkas oleh pepatah: "Usia tua bukan kegembiraan."

M.M. Sebagai contoh, Prishvin menulis: "Tidak kira zaman kanak-kanak, remaja, belia, dan semua belia saya telah meninggal dunia - semuanya merosot. Tetapi permulaan usia tua (65 tahun) membuatkan saya gembira. "

Tafsiran yang berbeza tentang tempoh kehidupan yang terakhir mencerminkan perbezaan tajam yang wujud antara garis ontogenesis yang berlainan, perbezaan tajam dalam kandungannya bergantung kepada ciri individu dan peribadi seseorang.

Mungkin sikap yang paling biasa untuk tempoh kehidupan ini disampaikan oleh kata-kata sedih lirik dari ahli falsafah Rusia terkenal V.V. Rozanov: "Keheningan petang secara semula jadi datang untuk setiap orang dalam 70 tahun." A.V. Tolstoy mengetuai dua aphorisms yang menyatakan pandangan bertentangan pada usia tertentu. Salah satunya adalah leluhur Protestantisme, Martin Luther: "Usia tua adalah makhluk hidup." Satu lagi ialah penulis Perancis yang terkenal, Andre Maurois: "Usia tua adalah tabiat buruk bagi orang aktif yang tidak mempunyai masa." Kami perhatikan bahawa kedua-dua penghakiman adalah sangat psikologi: kedua-duanya menunjuk kepada pergantungan kandungan peringkat umur terakhir dalam bentuk kehidupan seseorang, atas motivasinya.

Selalunya di luar negara, memisahkan kematangan dan kematangan lewat, biasanya dianggap sebagai persaraan, penghujung aktiviti profesional aktif. Acara ini sering menimbulkan krisis masa - krisis persaraan.

Pertama sekali, pelanggaran rejim biasa dan cara hidup, sering digabungkan dengan rasa akut percanggahan antara keupayaan kerja yang berterusan, keupayaan untuk memberi manfaat dan kekurangan permintaan mereka, mempunyai kesan negatif. Seseorang ternyata "dibuang ke tepi" semasa tanpa penyertaan aktif dalam kehidupan bersama. Pengurangan status sosial mereka, kehilangan nyawa dipelihara selama beberapa dekad irama kadang-kadang membawa kepada kemerosotan mendadak dalam keadaan fizikal dan mental secara keseluruhan, dan dalam beberapa kes walaupun mati yang agak cepat.

Krisis pensiun sering diperparah oleh fakta bahawa generasi kedua, cucu, tumbuh dan mula menjalani kehidupan yang bebas, yang sangat menyakitkan bagi wanita yang telah mengabdikan dirinya terutama kepada keluarga. Mengikut salah satu versi, masa pertumbuhan generasi kedua memberi impak yang besar kepada jangkaan jangka hayat ramai orang, kerana kehilangan sisi yang sangat penting.

Bermulanya tempoh hidup terakhir biasanya dikaitkan dengan penuaan biologi dipercepatkan. Kekuatan fizikal mula berkurang, kesihatan umum merosot, tahap fungsi mental tertentu, terutamanya ingatan, berkurang, dan fungsi organ-organ rasa merosot. Kesemua proses regresif ini ditunjukkan dalam orang yang berbeza dalam darjah yang berbeza-beza, bergantung kepada nisbah umur kronologi dan biologi mereka. Pada sesetengah orang, umur pasport sangat dicerminkan dalam psikologi, dan yang seterusnya, secara signifikan memberi kesan kepada biologi. Pada masa yang sama, umur pasport anda sepadan dengan jangka hayat purata.

Persaraan, yang sering bertepatan dengan percepatan penuaan biologi, sering dikaitkan dengan keadaan kewangan yang semakin teruk, kadang-kadang gaya hidup yang lebih bersendirian. Di samping itu, krisis mungkin menjadi rumit oleh kematian pasangan (pasangan), kehilangan beberapa kawan rapat. Menurut E. Erickson, dalam tempoh matang matang, "tumpuan perhatian seseorang" beralih dari kebimbangan tentang masa depan kepada pengalaman masa lalu. Harus diingat bahawa masa lalu psikologi itu meningkat secara dramatik, dan perspektif temporal, sebaliknya, berkurang. Oleh itu, ia dianggap penuaan psikologi, kemunculan rasa tua. Walau bagaimanapun, E. Erickson menyoroti di sini, seperti pada peringkat umur sebelumnya, dua perkembangan utama.

Sekiranya seseorang "tidak peduli tentang perkara dan orang lain. kejayaan dan kekalahan dalam hidup. adalah inspirasi untuk orang lain dan mengemukakan idea-idea ", dia" secara beransur-ansur boleh memakan buah-buahan. peringkat sebelumnya. " Terdapat "integrasi ego" yang berkaitan dengan penjumlahan dan penilaian semua peringkat perkembangan peribadi.

E. Erickson menekankan bahawa integrasi ego adalah faktor yang lebih penting bagi seseorang dalam kematangan lewat daripada krisis psikososial yang khusus kepadanya. Dengan perkembangan progresif pada peringkat terdahulu, seseorang dapat menilai secara positif seluruh kehidupannya sebelum ini, dengan kepuasan menyimpulkan hasilnya dalam aktiviti profesional, perhubungan awam, dan dalam bidang perkahwinan dan keluarga. Melihat kesinambungannya pada anak-anak dan cucu-cucunya, dalam apa yang dapat dia lakukan sebagai seorang profesional, seseorang tidak takut akan kematian yang tidak dapat dielakkan. Hanya sekarang, pada peringkat akhir kehidupan, apa yang dia dapati, menurut Erikson, kematangan sebenar dan "kebijaksanaan tahun-tahun yang lalu": ​​"Kebijaksanaan zaman tua menyedari kerelatifan semua pengetahuan yang diperoleh oleh seseorang sepanjang hayatnya dalam satu tempoh sejarah. Kebijaksanaan adalah kesedaran makna hidup yang mutlak dalam menghadapi kematian itu sendiri. " Jika seseorang melihat kehidupan masa lalunya sebagai rantai "peluang dan kesilapan yang tidak direalisasikan", maka pada tahap akhir dia tidak boleh mempunyai integrasi ego. Ketiadaannya membawa kepada ketakutan tersembunyi kematian, disertai dengan penyesalan bahawa anda tidak boleh hidup semula, atau penafian "kekurangan mereka sendiri. dengan memperlihatkannya ke dunia luar. "

E. Erickson mencirikan keadaan seseorang dengan jenis perkembangan ini sebagai putus asa. "Takdir tidak diterima sebagai rangka hidup, dan kematian - sebagai sempadan terakhirnya. Kemunduran bermakna terlalu sedikit masa yang tersisa untuk memilih laluan lain untuk integriti; itulah sebabnya orang tua cuba menghiasi kenangan mereka. "

Menyedari, seperti yang dinyatakan di atas, salah satu tanda-tanda kematangan lewat adalah penuaan psikologi wajib, E. Erikson pada masa yang sama menekankan bahawa untuk orang tua, selain menilai masa lalu mereka, "penglibatan hidup" yang kondusif untuk mencapai integrasi ego diperlukan. Dia menunjukkan kepentingan penyertaan dalam meningkatkan cucu, dalam acara politik, program kecergasan rekreasi, dan lain-lain.

Encik Craig juga menyatakan bahawa walaupun ramai orang yang lebih tua melihat dunia ditentukan oleh perasaan kelemahan mereka sendiri, kebanyakannya melihat diri mereka dalam cara yang sama sekali berbeza. Satu kajian yang dijalankan di kalangan sekumpulan orang Amerika yang lebih tua mendapati bahawa, walaupun ramai orang yang lebih tua bersetuju bahawa "kehidupan tidak mudah untuk kebanyakan orang lebih daripada 65," mereka menganggap diri mereka dan rakan mereka menjadi pengecualian kepada peraturan ini.

Kesedaran mengenai perubahan yang berkaitan dengan usia negatif, perasaan usia tua adalah tipikal bagi mereka yang masuk ke dalam usia ini dikaitkan dengan kemerosotan mendadak dalam keadaan mental mereka atau tahap kesihatan fizikal, penyempitan rangkaian hubungan sosial, kemerosotan besar dalam kedudukan kewangan mereka, dengan fenomena yang dijelaskan oleh Erikson yang menemani penilaian negatif mereka kehidupan, dan beberapa keadaan sukar lain.

Krisis persaraan. Pertama sekali, pelanggaran rejim biasa dan cara hidup, sering digabungkan dengan rasa akut percanggahan antara keupayaan kerja yang berterusan, keupayaan untuk memberi manfaat dan kekurangan permintaan mereka, mempunyai kesan negatif. Seseorang ternyata "dibuang ke tepi" semasa tanpa penyertaan aktif dalam kehidupan bersama. Pengurangan status sosial mereka, kehilangan nyawa dipelihara selama beberapa dekad irama kadang-kadang membawa kepada kemerosotan mendadak dalam keadaan fizikal dan mental secara keseluruhan, dan dalam beberapa kes walaupun mati yang agak cepat.

Krisis pensiun sering diperparah oleh fakta bahawa generasi kedua, cucu, tumbuh dan mula menjalani kehidupan yang bebas, yang sangat menyakitkan bagi wanita yang telah mengabdikan dirinya terutama kepada keluarga.

Persaraan, yang sering bertepatan dengan percepatan penuaan biologi, sering dikaitkan dengan keadaan kewangan yang semakin teruk, kadang-kadang gaya hidup yang lebih bersendirian. Di samping itu, krisis mungkin menjadi rumit oleh kematian pasangan (pasangan), kehilangan beberapa kawan rapat.

Persaraan dipandang sebagai masa apabila anda boleh meninggalkan pekerjaan utama dan menikmati rehat dan kebebasan, ia adalah perubahan yang wajar untuk ramai, tetapi bukan untuk semua. Krisis berlaku apabila seseorang telah melabur banyak tenaga dan kekuatan mental dalam karyanya dan gaya hidupnya sedemikian rupa sehingga ia tidak membentuk lingkaran kepentingan di luar pekerjaan. Tanpa kerja, dia tidak tahu apa yang perlu dilakukan, dan oleh itu tidak dapat menganggap persaraan sebagai perubahan positif dalam kehidupan. Orang lain berasa gembira kerana mereka akan mempunyai masa untuk aktiviti kegemaran mereka, yang meresap ke latar belakang disebabkan beban kerja di tempat kerja.

Sesetengah cuti bekerja lebih awal daripada yang diharapkan, disebabkan keadaan kewangan yang berubah atau sebab kesihatan.

Apa pun sebabnya untuk meninggalkan kerja, ia mengambil masa untuk menyesuaikan diri dengan perubahan yang dipaksa dalam rutin harian dan jumlah masa yang akan dibelanjakan dalam syarikat anggota keluarga yang lain. Dalam kedudukan yang lebih menguntungkan ialah mereka yang bersedia terlebih dahulu untuk fakta bahawa kehilangan cara hidup yang biasa dan berehat dengan persekitaran komunikasi yang biasa boleh menyebabkan pengalaman yang sukar.

Walaupun latihan terbaik, ada yang masih sangat sukar untuk bertolak ansur dengan persaraan. Adalah berguna untuk orang-orang tersebut untuk membincangkan perasaan mereka dengan ahli keluarga dan rakan-rakan. Secara beransur-ansur, mereka akan mencari tempat mereka dalam kehidupan dan tanpa kerja. Mereka juga boleh mencari pengetahuan dan kemahiran mereka di firma swasta, menggunakan masa dan usaha untuk membangunkan kemahiran baru, kelas menarik (secara berasingan atau dengan rakan kongsi).

Semua perkara di atas juga terpakai kepada mereka yang terpaksa meninggalkan kerja kerana kesihatan yang tidak baik. Ia akan mengambil masa, mencari peluang tambahan, dan sekali lagi adalah berguna untuk bercakap secara terbuka mengenai pengalaman anda untuk menyesuaikan diri bukan hanya untuk berhenti kerja anda, tetapi juga untuk kesihatan yang merosot. Adalah perlu untuk menetapkan matlamat untuk mengatasi kebolehan fizikal, untuk memperbaiki keadaan seseorang, untuk menguasai peranan baru dalam keluarga dan dalam sistem sokongan orang ramai, untuk mencuba agar kehidupan membawa kegembiraan. Anda tidak boleh meremehkan kemungkinan tekanan, anda mungkin memerlukan bantuan daripada perkhidmatan sokongan sosial tempatan dan organisasi masyarakat.

Pada masa ini, tumpuan utama ahli gerontologi adalah untuk mengenal pasti punca perubatan dan biologi penuaan dan kematian awal, dan untuk mencari cara yang sesuai untuk memanjangkan hayat. Penyelesaian masalah ini dijangka membawa jangka hayat normal seseorang kepada 100-150 tahun atau lebih. Walau bagaimanapun, nampaknya, perkara utama, sekurang-kurangnya untuk masa hadapan, adalah untuk menangani masalah gerontopsikologi, pertama sekali, masalah usia psikologi. Tiada alat bioperubatan tidak akan membantu seseorang untuk hidup lama, jika dia tidak mempunyai masa depan psikologi. Terdapat banyak kes di mana seseorang, akhirnya jatuh dan sudah mengucapkan selamat tinggal kepada kehidupan, tiba-tiba mendapati ini atau hubungan dengan dunia, motif yang penting - dan dilahirkan semula untuk hidup semula.

1. Psikologi pembangunan dan psikologi perkembangan: pendidikan dan sistematik

kompleks untuk kepakaran 030301.65 Psikologi / pengarang

O.V. Shapatina, E.A. Pavlova. - Samara: Dewan Penerbitan Univers-Group, 2007. -204 p.

2. Abramova G.S. Psikologi Pembangunan: Uch. manual untuk pelajar universiti.- 4th ed.-M.: Akademich. Projek, 2003

3. Kholostova E.I., Rubtsov A.V. Gerontologi sosial: Uch.posobie.- M.: Penerbitan Perbadanan Perdagangan "Dashkov and K", 2005

4. N.F. Shakhmatov Penuaan mental.- M., 1996

Semua umur usia kehidupan: dari 1 hingga 40-60 tahun

Kematangan tujuan badan kita memberi kesan kepada kesejahteraan psikologi kita. Tetapi krisis umur tidak hanya menderita dan bahaya, tetapi juga peluang yang baik untuk "meningkatkan".

Mungkin, ramai orang tahu fakta yang ingin tahu bahawa perkataan "krisis" diterjemahkan secara mendadak daripada orang Cina. Ia terdiri daripada dua hieroglif - satu bermakna "bahaya" dan "peluang" yang lain.

Apa-apa krisis, sama ada di negeri atau kerosakan peribadi, adalah satu permulaan baru, titik transit, di mana anda boleh berdiri, berfikir dan menentukan matlamat baru untuk diri sendiri, menganalisis segala yang kami boleh dan segala yang kami ingin pelajari.

Kadang-kadang ia berlaku secara sedar, kadang-kadang tidak sedar. Krisis tidak selalunya sangat terikat pada usia tertentu, untuk sesetengah mereka datang lebih awal atau lebih lama selama enam bulan atau setahun dan berlaku dalam pelbagai tahap intensiti. Tetapi dalam mana-mana, penting untuk memahami sebab-sebab kejadian dan senario mereka yang biasa untuk dapat bertahan dengan kerugian minimum dan faedah maksimum untuk diri mereka sendiri dan orang yang tersayang.

Usia kanak-kanak - masalah dan garis panduan

Pada kanak-kanak, krisis juga dikaitkan dengan perubahan sikap tertentu, pemerolehan kemahiran baru, pengetahuan tentang dunia di sekelilingnya. Krisis yang berkaitan dengan zaman kanak-kanak yang paling popular di zaman kanak-kanak Lev Vygotsky [1], psikologi Soviet dan pengasas sekolah sejarah budaya dalam psikologi, yang dipanggil:

  • krisis baru lahir - memisahkan tempoh perkembangan embrio dari umur bayi;
  • Krisis 1 tahun - memisahkan bayi dari awal kanak-kanak;
  • 3 tahun krisis - peralihan kepada usia prasekolah;
  • krisis 7 tahun - hubungan penghubung antara umur prasekolah dan sekolah;
  • krisis remaja (13 tahun).

Ternyata orang yang kecil, yang baru dilahirkan, sudah dalam krisis. Tetapi mengenai krisis lanjut di kalangan kanak-kanak, pendapat psikologi berbeza. Jadi, A. Leontiev menyatakan bahawa "Pada hakikatnya, krisis adalah sama sekali tidak dapat dihindari oleh para sahabat perkembangan anak. [...] Tidak boleh ada krisis sama sekali, kerana perkembangan mental kanak-kanak itu bukan spontan, tetapi proses yang diurus dengan cara yang semestinya - pengaturan yang dikendalikan "[2].

Masa-masa krisis pada kanak-kanak lebih terikat pada usia berbanding dewasa, kerana ia berkaitan dengan perkembangan kemampuan kognitif dan ciri-ciri individu.

Pada kanak-kanak yang berumur di bawah 7 tahun, krisis terutamanya dikaitkan dengan keinginan untuk kemerdekaan yang berkaitan dengan perkembangan keperluan kognitif, dan larangan orang dewasa yang disertakan.

Tetapi pada umur kira-kira 7.5-8.5 tahun, seorang kanak-kanak mempunyai perasaan yang disebut otonomi psikologi (kemudian, pelajar usia pelajar sering mengalami perkara yang sama). Perkara yang paling sukar untuk ibu bapa adalah untuk menentukan ukuran kemerdekaan yang diperlukan untuk kanak-kanak semasa krisis berkaitan dengan usia ini. Pelanggaran berat terhadap batas pribadi anak, batasan-batasan yang teramat berat dari percobaannya untuk memahami dunia dan keputusan bebas telah, sebagai peraturan, akibat yang menyedihkan di masa dewasa.

Menurut ahli psikologi, daripada kanak-kanak ini, orang yang sangat tidak percaya, bukan inisiatif dan pemalu membesar, yang menjadi tidak kompetitif dalam pasaran buruh dan tidak sesuai untuk dewasa, dan juga mengelakkan tanggungjawab terhadap tindakan mereka. Oleh itu, nasihat utama adalah mencari kompromi dengan anak, perkembangan keupayaan untuk berunding, untuk membenarkan larangan, dan yang paling penting - rasa hormat dan perhatian kepada anak-anak, keinginan dan pilihan mereka.

Remaja - peralihan kepada dewasa

Krisis "dewasa" pertama atau lebih kurang dianggap sebagai remaja. Eric Erikson, pengarang ego-teori keperibadian, menyebut usia 12-18 tahun yang paling terdedah kepada situasi tertekan dan bermulanya keadaan krisis [3]. Sebelum lelaki dan wanita muda, ada pilihan - profesion, mengenalpasti diri dalam beberapa kumpulan sosial.

Contoh biasa dari sejarah adalah pelbagai pergerakan tidak formal (hippies, punks, goths dan banyak lagi), fesyen yang berubah secara berkala, tetapi sebahagiannya kekal tetap, atau kumpulan minat (sukan yang berbeza, muzik).

Krisis remaja adalah masa yang disertai oleh penjagaan dan kawalan ibu bapa yang berlebihan. Dan larangan, pertengkaran, yang timbul daripada percubaan untuk memintas mereka dan banyak lagi. Semua ini menghalang kanak-kanak daripada mengetahui dirinya dan mendedahkan keanehan yang wujud hanya kepadanya - sebagai orang yang berasingan.

Dalam tempoh ini, risiko kenaikan dadah dan alkohol meningkat - untuk remaja, ini bukan hanya satu cara untuk menjadi "seseorang" dalam syarikat, tetapi juga untuk mengurangkan tekanan emosi yang berterusan. Sesungguhnya, disebabkan perubahan "hormon" hormon dan perubahan fisiologi lain dalam tubuh, orang muda sentiasa mengalami emosi yang luar biasa apabila mood berubah seratus kali sehari.

Pada masa ini pemikiran tentang masa depan juga datang, yang mendedahkan lelaki dan perempuan kepada tekanan tambahan. Apa yang saya mahu menjadi dan apa yang perlu dilakukan dalam kehidupan orang dewasa? Bagaimana untuk mencari tempat anda di bawah sinar matahari? Sistem sekolah, malangnya, tidak benar-benar membantu untuk mencari jawapan kepada soalan-soalan ini, tetapi hanya memperburuk krisis pilihan, kerana ia menetapkan tarikh akhir tertentu untuk proses tersebut.

Antara pengalaman luar negeri, contoh remaja di Korea Selatan dan Amerika Syarikat ingin tahu. Benar, di negara pertama mereka agak tidak optimis. Diyakini bahawa hanya graduan beberapa universiti yang paling berprestij mempunyai prospek kerja yang baik. Oleh itu, terdapat kes-kes yang agak biasa apabila remaja membawa diri mereka ke keletihan dan kerosakan saraf (dan sering membunuh diri) kerana tamat pengajian dan penyediaan untuk kursus. Masalah ini menyebabkan pekerja perubatan membunyikan penggera dan menimbulkan masalah di peringkat negeri.

Tetapi di kalangan remaja Amerika dan ibu bapa mereka, pendekatan yang lebih masuk akal adalah biasa - pada zaman ini adalah perkara biasa untuk tidak mengetahui dengan tepat apa yang anda mahukan. Oleh itu, ramai remaja selepas tamat pengajian mengambil masa istirahat untuk refleksi (tahun yang disebut jurang) - untuk mencabar, bekerja, mendapat pengalaman baru dan membuat keputusan yang tepat untuk diri mereka tanpa tekanan luaran.

Di ruang pasca-Soviet, masih terdapat kes-kes yang kerap apabila ibu bapa sendiri menentukan mana universiti dan khusus yang akan didaftarkan oleh kanak-kanak itu.

Hasilnya mudah untuk diramalkan - profesion yang dikenakan mungkin bukanlah yang diimpikan oleh pemohon. Senario lebih lanjut boleh menjadi jisim, tetapi untuk seorang remaja, kebanyakan mereka tidak akan membantu menghabiskan tahun-tahun pelajar dengan manfaat untuk diri mereka sendiri dan penentuan nasib sendiri.

Di Amerika Syarikat, mereka menyusun senarai sebab-sebab krisis yang paling popular mengapa remaja berhenti dari sekolah: kecanduan alkohol dan dadah, kehamilan, kehilangan minat dalam kajian, kesulitan kewangan, ancaman oleh rakan sebaya, gangguan seksual, gangguan mental, masalah / kekejaman dalam keluarga.

Krisis identiti juga dikaitkan dengan penerimaan remaja terhadap penampilannya. Untuk gadis-gadis, masa ini boleh menjadi sangat akut - membandingkan diri dengan berhala, model dari kemaskan majalah berkilat dan boleh berfungsi sebagai penyebab gangguan makan. Malangnya, pesakit yang paling kerap untuk jabatan khusus untuk anorexic adalah gadis muda.

Kerana ia sangat penting dalam masa pertumbuhan untuk seorang remaja merasakan sokongan keluarganya, yang bersedia menerima pilihannya. Sama seperti zaman kanak-kanak, tidak digalakkan untuk merampas keinginan anak untuk kemerdekaan. Nasihat psikologi asas yang diberikan kepada ibu bapa oleh ibu bapa adalah satu pepatah mudah - ingat diri anda ketika anda remaja, impian dan aspirasi anda, bertentangan dengan orang dewasa, dan meletakkan diri anda di tempat kanak-kanak.

Dengan cara ini, krisis remaja masih berada di ambang antara krisis kanak-kanak, yang lebih kurang dikawal oleh umur, dan orang dewasa, yang terikat, bukannya pada masa tertentu, tetapi untuk proses pemilihan.

Krisis kanak-kanak bermakna kejatuhan sistem yang sebelum ini wujud dalam fikiran kanak-kanak, sedangkan orang dewasa membayangkan pembinaan bebas sistem ini oleh individu tertentu. Pilihan pertama yang serius untuk remaja (universiti, profesi) dan oleh itu simbol peralihan kepada dewasa.

"Separuh abad" dan isu-isu baru

Krisis umur yang akan datang, para saintis menyifatkan tempoh umur kira-kira 20-25 (mengikut klasifikasi lain - 30) tahun. Erich Erikson yang telah disebutkan itu memanggilnya "kematangan awal", kerana pada masa ini pemuda sudah mula berfikir tentang keputusan yang lebih jauh dalam kehidupan mereka - membina kerjaya, mewujudkan keluarga, dan juga merangkum hasil pertama.

Isu-isu utama tetap menjadi masalah penentuan nasib sendiri, realisasi diri, keperluan untuk harga diri timbul. Ahli psikologi Amerika yang terkenal, pengasas psikologi humanistik, Abraham Maslow, menganggap pergerakan ke arah realisasi diri menjadi kunci kepada kesihatan psikologi [4].

Secara umum, beliau menyifatkan realisasi diri sebagai proses pertumbuhan dan perkembangan peribadi, dan sebagai satu cara pertumbuhan ini, dan hasil daripada pertumbuhan ini. Dia menganggap yang terakhir adalah hak istimewa orang yang berumur matang, tetapi ahli psikologi menyatukan permulaan proses itu hingga usia yang sangat muda.

Krisis 30 tahun hari ini "merangkak" pada usia yang lebih awal, tetapi generasi masa kini berusia 30 tahun digelar "generasi Peter Pena" kerana tidak mahu berkembang, sementara anak berusia 25 tahun mengalami krisis realisasi diri sepenuhnya.

Pencarian untuk diri sendiri dalam tempoh ini tidak dapat dielakkan tanpa perbandingan dengan orang lain - sama ada persekitaran seseorang, atau wira filem kegemaran mereka dan rancangan TV pada usia yang sama. Tetapi kemudian ada godaan - untuk mencari model untuk mengikuti, atau sebaliknya, untuk menafikan semua norma yang diterima umum. Dalam kedua-dua kes ini, tidak ada penyelesaian yang membina, kerana lambat laun anda harus membuat pilihan anda sendiri, dan kemudiannya, kemungkinan besar krisis itu akan tertunda.

Tanda seperempat abad dalam realiti hari ini mengubah masalah bekas anak berusia 30 tahun ke pihak mereka. Banyak nilai kehidupan dan peluang telah mengalami perubahan ketara sepanjang 15-20 tahun yang lalu.

Sehingga 25 orang muda mempunyai masa untuk bekerja pada beberapa pekerjaan, kerana tradisi untuk tidak menukar majikan selama beberapa dekad telah menjadi perkara yang lalu (kecuali contoh model masyarakat Jepun). Tetapi pada masa yang sama mereka kekal hilang - apa yang mereka ingin tinggalkan? Dalam kes ini, penyusunan senarai dan keutamaan dapat membantu - dalam kehidupan umum dan di kawasan masing-masing. Oleh itu, lebih mudah untuk menetapkan tugas-tugas tertentu dan menentukan langkah-langkah ke arah pelaksanaannya. Ini akan menjadi langkah terpenting ke arah realisasi diri.

Di samping itu, dalam tempoh ini, perasaan kesepian, vakum eksistensial dan pengecualian sosial, yang dikaitkan dengan masalah di atas diri sendiri dan penentuan nasib sendiri, sering diperbetulkan. Nasihat utama yang ahli psikologi memberi 25 tahun - jangan bandingkan diri dengan orang lain.

Dalam aspek ini, adalah perlu untuk memahami Zen, kerana dalam era rangkaian sosial, di mana setiap orang menyebarkan hanya sisi terbaik dalam hidup mereka, keupayaan itu boleh dianggap sebagai kuasa besar. Perkara yang paling penting ialah memahami dan menyerlahkan apa yang perlu dan menarik untuk anda, dan tidak dikenakan oleh alam sekitar, kawan, saudara mara. Ini akan membantu untuk menyelaraskan pemikiran dan menentukan vektor pergerakan masa depan - dari semakan semula hobi dan tabiat mereka kepada penaklukan tangga kerjaya.

Krisis seperempat kehidupan paling sering adalah penilaian semula nilai-nilai dan penjumlahan hasil pertama, yang tidak membawa kepada kemurungan klinikal, tetapi merupakan platform untuk permulaan dan permulaan baru.

Umur pertengahan sebagai kilas balik. Krisis pertengahan umur

Mungkin ini adalah krisis yang paling popular yang telah menampakkan rupa dalam seni - banyak buku seni ditulis mengenai krisis usia pertengahan, filem-filem yang dibuat, persembahan dipentaskan (Zozhnik juga tidak memintasnya - kita menerbitkan "Cara mengatasi krisis usia pertengahan"). Terdapat beberapa klise tentang dia - dari membeli kereta sukan yang tidak mahal untuk bercinta dengan rakan-rakan muda dan cuba menenggelamkan kesedihan mereka dalam alkohol.

Istilah "krisis pertengahan" itu sendiri telah diperkenalkan kepada psikologi oleh penyelidik Kanada, Elliot Jacques untuk menunjuk tempoh kehidupan antara 40 dan 60 tahun apabila seseorang mula memikirkan semula apa yang telah hidup dan minat terhadap apa yang terjadi di sekitar hilang, secara kiasan, semuanya hilang warna.

Carl Gustav Jung, dalam laporannya "The Frontier of Life" [5], walaupun mencadangkan mencipta sekolah khas untuk kanak-kanak berumur 40 tahun yang dapat menyediakan mereka untuk kehidupan masa depan, oleh kerana menurutnya, tidak mungkin untuk menjalani kehidupan kedua mengikut senario yang sama.

Jung percaya bahawa kesilapan terbesar adalah untuk melihat kembali: "[...] untuk kebanyakan orang terlalu banyak ditinggalkan tanpa pengawasan - sering kali peluang yang mereka tidak dapat direalisasikan dengan niat baik - dan dengan itu mereka melampaui ambang usia tua dengan tuntutan yang tidak puas, yang tidak sengaja membuat mereka melihat ke belakang. Kepada orang-orang seperti itu untuk melihat ke belakang adalah sangat merosakkan. Mereka lebih memerlukan perspektif, titik penglihatan di masa depan. [...] Saya mendapati bahawa kehidupan yang bertujuan secara umumnya lebih baik, lebih kaya, lebih sihat daripada tanpa tujuan, dan lebih baik untuk maju ke depan dengan masa berbanding masa lalu. "

Filem "American Beauty" ini sangat menggambarkan semua stereotaip krisis pertengahan umur. Pada satu ketika, filem itu mencipta sensasi - pada tahun 1999, dia menerima 5 patung Oscar, termasuk anugerah untuk filem terbaik tahun ini.

Batasan umur krisis usia pertengahan sangat kabur, kerana mereka bergantung kepada satu senarai faktor - contohnya, kedudukan kewangan, pencapaian kerjaya, privasi peribadi, hobi, dan faktor sosial budaya yang lain.

Stereotaip yang dikenakan oleh masyarakat juga bermain terhadap orang yang mengalami krisis ini (seperti, secara kebetulan, yang terdahulu - remaja dan suku abad). Ahli sains Rusia moden, O. Khukhlaeva [6] memanggil stereotaip sedemikian:

  • akibat "kultus pemuda";
  • stereotaip negatif umur tua;
  • sikap stereotip terhadap kualiti kanak-kanak sebagai negatif;
  • keyakinan bahawa kehidupan bahagia semestinya penting dan berjaya secara sosial;
  • keperluan untuk pembangunan aktif pada separuh pertama kehidupan peranan sosial.

"Kultus pemuda" moden bukan hanya tentang penampilan dan daya tarikan (walaupun ia juga menjadi batu sandungan bagi wanita), tetapi juga mengenai manifestasi apa yang dipanggil ageism - diskriminasi umur.

Orang-orang pertengahan umur sering merasa sukar untuk mengubah pekerjaan - mereka dianggap tidak cukup energik di suatu tempat, di suatu tempat - terlalu berkelayakan (bahkan ada istilah istimewa dalam bahasa Inggeris - lebih tinggi). Maksudnya, untuk pengalaman yang kaya, pendidikan, kemahiran tambahan dan pelbagai penunjuk cemerlang pekerja yang berpotensi semata-mata... tidak akan diupah. Lagipun, dia perlu membayar mengikut merit dan kemahirannya, sedangkan seorang pekerja yang lebih muda, kurang mahir, tetapi mudah terlatih boleh diupah untuk kedudukan kosong. Dan dengan itu menyelamatkan sumber kewangan syarikat.

Stereotipe zaman tua juga telah menjadi akar dalam masyarakat kita - biasanya perubahan dianggap negatif sebagai faktor ketidakstabilan. Dan walaupun seseorang mempunyai keluhan dan keinginan untuk mengubah sesuatu semasa krisis usia pertengahan, dia boleh berpegang kepada yang terakhir untuk kehidupan yang mantap yang tidak sesuai dengannya.

Juga, sebarang manifestasi "kebudak-budakan" dilihat secara negatif oleh masyarakat. Malah, ahli psikologi menganggap pelanggaran anak batin mereka pada usia berapa pun secara psikologi traumatik. Sebagai contoh, yang telah disebutkan oleh Carl Jung [5] percaya bahawa terima kasih kepada Anak dalam dirinya sendiri, setiap orang boleh mengembangkan peluang baru, meningkatkan kemampuan belajar dan meningkatkan kreativiti, belajar untuk menikmati kehidupan semula jadi dan melihatnya secara positif, tanpa cinta untuk mencintai diri mereka sendiri dan dunia.

Pakar psikologi itu sendiri berulang kali melakukan satu percubaan - mula-mula dia mengenang permainan yang membawa dia keseronokan yang paling besar dalam zaman kanak-kanak (kiub, bangunan istana pasir, rumah kecil dari botol, dll.). Kemudian, selepas perlawanan terhadap pemasangan, Jung memutuskan untuk mengulangi permainan kanak-kanak itu, dan terkejut apabila mendapati bahawa soalan-soalan saintifik yang telah dipikirkannya telah lama dibentangkan.

Selepas itu, ahli sains berulang kali mengulangi percubaan ini apabila dia mengalami kesukaran hidup, dan semasa permainan dia mendapati jawapan kepada soalan yang betul. Daripada ini, beliau menyimpulkan bahawa impuls dari zaman kanak-kanak tidak boleh diganggu, tetapi mengikutinya, walaupun pendapat umum.

Rahsia jenius adalah untuk memelihara semangat zaman kanak-kanak seumur hidup (penulis dan ahli falsafah Aldous Huxley).

Adapun dua stereotaip yang terakhir, yang dinamakan oleh O. Khukhlayeva (tentang hakikat bahawa kehidupan bahagia semestinya material dan kejayaan sosial), mereka juga kontroversi dan sering menyebabkan kekecewaan. Jadi, ramai orang yang berjaya secara kewangan mungkin pada suatu ketika terkejut mendapati wang itu tidak secara automatik membuat mereka bahagia, kerana proses mendapatkannya memaksa mereka untuk meninggalkan banyak hal yang membawa kesenangan. Dan kejayaan yang jelas dalam semua peranan sosial (sebagai contoh, seorang ahli perniagaan yang berjaya, seorang lelaki keluarga yang baik, seorang anak lelaki yang baik dari ibu bapanya, dan sebagainya) membawa kekecewaan, keraguan dan ketidakseimbangan dalam perkembangan diri, menyebabkan keletihan dan ketegangan yang berterusan.

Juga dalam segmen umur ini terdapat juga pembolehubah bebas - contohnya, kesedihan yang pahit terhadap kematian, kerana sepanjang tempoh kehidupan ini orang sering mengalami kehilangan kerabat dekat dan teman-teman, yang menimbulkan ketakutan eksistensial.

Ramai pada saat ini mencari penghiburan dalam agama dan iman di dunia lain, tetapi, menurut ahli psikologi, penutupan ini dapat menyebabkan gangguan baru. Sesungguhnya, iman tidak selalu dapat menyelesaikan konflik dalaman dan memprosesnya menjadi tindakan produktif.

Perubahan berlaku pada tahap fisiologi - contohnya, wanita mula menopause, yang dikaitkan dengan penstrukturan hormon dan psikologi yang kuat. Lelaki juga mengalami andropause apabila terdapat penurunan testosteron dalam darah.

Semua faktor di atas pasti stres. Tetapi kehadiran mereka secara keseluruhan tidak selalu bermaksud permulaan krisis yang mendalam, yang mengalir ke dalam kemurungan klinikal. Di samping itu, batasan umur juga tidak terlalu sukar - krisis usia pertengahan di mana-mana bentuk boleh berlaku sebelum dan selepasnya. Tetapi adalah penting untuk menangkap kedua-dua saat permulaannya, dan kemungkinan kejatuhan supaya anda boleh beralih kepada seorang profesional pada waktunya.

Secara umumnya, cadangan ahli psikologi dikurangkan kepada kebenaran yang tidak adil - jangan takut perubahan dan jangan panik. Ia juga dinasihatkan untuk mewujudkan hubungan mesra dengan kanak-kanak, melakukan sesuatu yang baru, untuk membangunkan arah yang belum diuji sebelum ini.

Banal, tetapi nasihat yang berkesan sekiranya berlaku krisis usia pertengahan yang tidak dapat diselesaikan - jangan takut perubahan dan jangan panik. Tetap tenang, pada umumnya.

Pengarang: Tatyana Fisenko, khusus untuk Zozhnik

1. Vygotsky, L. S., Fikiran, Kesedaran, Tidak Sadar, // Kornilov, K. N. (Ed.). Unsur psikologi umum (Mekanisme asas tingkah laku manusia). M: rumah penerbitan BSO di fakulti pedagogi Universiti Negeri Moscow ke-2, 1930. Tahun 1.Pyp. 4. P. 48-61.
2. Leontiev, A. N. Kerja psikologi terpilih: 2 tan / A.N. Leontyev. - M, 1983. // T. 2. - ms 288.
3. Erik H. Erikson. Identiti, belia dan krisis. New York: W. W. Norton Company, 1968
4. Maslow A. Motivasi dan keperibadian = Motivasi dan Kepribadian / Per. dari bahasa Inggeris A.M. Tatlybayeva. - SPB: Eurasia, 1999. - 478 p.
5. Jung K. G. The Life Line // Masalah Jiwa Masa Kita. - SPb: Peter, 2016. - 336 p.
6. Huhlaeva O. Century Krisis kehidupan dewasa. Buku yang anda boleh gembira walaupun selepas remaja / M.: Kejadian, 2009. - 208 h.

Krisis umur

Bentuk, tempoh, dan keparahan krisis berkaitan usia boleh berbeza-beza bergantung kepada ciri-ciri tipologi individu, sosial dan mikro sosial, ciri-ciri pendidikan dalam keluarga, dan sistem pedagogi secara keseluruhan. Setiap krisis umur adalah perubahan dalam pandangan dunia seseorang dan perubahan statusnya dalam hubungan baik dengan masyarakat dan kepada dirinya sendiri. Belajarlah untuk melihat diri anda, yang baru, dari sudut pandangan positif - ini adalah perkara utama yang akan membantu mengatasi kesukaran psikologi krisis umur.

Krisis bayi baru lahir Krisis pertamanya dikaitkan dengan perubahan tajam dalam kondisi hidup bayi baru lahir. Kanak-kanak dari keadaan biasa jatuh ke dalam dunia baru. Dari hari-hari pertama kehidupan, bayi mempunyai sistem refleks tanpa syarat: makanan, pelindung dan tentatif. Terdapat penyesuaian kanak-kanak kepada keadaan hidup yang baru.

Krisis tiga tahun dicirikan oleh hakikat bahawa perubahan keperibadian yang terjadi dengan seorang anak menyebabkan perubahan dalam hubungannya dengan orang dewasa. Krisis ini timbul kerana kanak-kanak itu mula memisahkan dirinya daripada orang lain, menyedari keupayaannya, dan merasakan dirinya sebagai sumber kehendak. Dia mula membandingkan dirinya dengan orang dewasa, dan dia dengan sukarela mempunyai keinginan untuk melakukan tindakan yang sama seperti yang mereka lakukan, contohnya: "Apabila saya membesar saya akan menyikat gigi saya sendiri".

Pada usia ini, ciri-ciri berikut muncul: negativisme, ketegangan, susut nilai, ketegangan, kehendak diri, protes-riot, despotisme. Ciri-ciri ini diterangkan oleh LS. Vygotsky. Beliau percaya bahawa kemunculan reaksi tersebut menyumbang kepada kemunculan keperluan untuk menghormati dan pengiktirafan.

Pembangunan peribadi dan kemunculan kesedaran diri dalam usia pra-sekolah adalah penyebab krisis tujuh tahun. Tanda-tanda utama krisis ini ialah:

1) kehilangan spontan. Pada masa ini apabila keinginan timbul dan tindakan itu berlaku, pengalaman timbul, makna yang mana nilai yang akan diambil tindakan untuk kanak-kanak itu;

2) bersikap sopan. Kanak-kanak itu mempunyai rahsia, dia mula menyembunyikan sesuatu dari orang dewasa, membuat dirinya pandai, ketat, dan sebagainya;

3) gejala "permen pahit." Apabila kanak-kanak sakit, dia cuba untuk tidak menunjukkannya.

Kemunculan tanda-tanda ini membawa kepada kesulitan dalam berkomunikasi dengan orang dewasa, kanak-kanak itu ditutup, menjadi tidak terkawal.

Di tengah-tengah masalah ini adalah pengalaman, dengan penampilan mereka dikaitkan dengan kemunculan kehidupan batin anak. Pembentukan kehidupan dalaman, kehidupan pengalaman adalah satu perkara yang sangat penting, kerana sekarang orientasi tingkah laku akan dibiaskan melalui pengalaman pribadi anak. Kehidupan dalaman tidak langsung ditumpangi pada bahagian luar, tetapi mempunyai kesan ke atasnya.

Krisis tujuh tahun memerlukan peralihan kepada situasi sosial baru yang memerlukan kandungan hubungan baru. Kanak-kanak perlu memasuki hubungan dengan orang yang menjalankan aktiviti yang berguna, sosial dan sosial yang berguna dan sosial. Bekas hubungan sosial (tadika, dll) telah meletihkan diri mereka sendiri, jadi dia berusaha untuk bersekolah dengan lebih cepat dan memasuki hubungan sosial yang baru. Tetapi, walaupun keinginan untuk pergi ke sekolah, tidak semua kanak-kanak sudah bersedia untuk belajar. Ini ditunjukkan oleh pemerhatian hari-hari pertama kanak-kanak tinggal di dalam dinding institusi ini.

Krisis remaja datang pada usia 12-14 tahun. Ia lebih lama dalam jangka masa daripada semua tempoh krisis yang lain. L.I. Bozovic percaya bahawa ini adalah disebabkan oleh perkembangan fizikal dan mental yang lebih pantas dari semak belukar, yang membawa kepada keperluan pendidikan yang tidak dapat dipenuhi kerana kematangan sosial pelajar yang tidak mencukupi.

Krisis remaja dicirikan oleh hakikat bahawa pada zaman ini, hubungan antara remaja dan yang lain berubah. Mereka mula meletakkan permintaan yang meningkat pada diri mereka dan pada orang dewasa dan memprotes terhadap merawat mereka sebagai kecil.

Pada peringkat ini, tingkah laku kanak-kanak berubah drastik: ramai di antara mereka menjadi kasar, tidak terkawal, semua orang membuat mereka bertentangan dengan penatua mereka, tidak mematuhi mereka, mengabaikan kata-kata (negativisme remaja) atau, sebaliknya, boleh menarik diri mereka sendiri.

Sekiranya orang dewasa memahami keperluan kanak-kanak dan, pada manifestasi negatif yang pertama, membina semula hubungan mereka dengan anak-anak, tempoh peralihan tidak begitu ganas dan menyakitkan bagi kedua-dua pihak. Jika tidak, krisis remaja sangat ganas. Ia dipengaruhi oleh faktor luaran dan dalaman.

Faktor luaran termasuk kawalan berterusan oleh orang dewasa, pergantungan dan penjagaan, yang kelihatannya berlebihan kepada seorang remaja. Dia berusaha untuk membebaskan dirinya dari mereka, menganggap dirinya cukup tua untuk membuat keputusan sendiri dan bertindak seperti yang dia fikirkan patut. Remaja itu berada dalam situasi yang agak sukar: di satu pihak, dia menjadi lebih dewasa, tetapi sebaliknya, dia mempunyai ciri-ciri kebudak-budakan dalam psikologi dan tingkah lakunya - dia tidak cukup serius mengenai tugasnya, dia tidak dapat bertindak secara bertanggungjawab dan bebas. Semua ini membawa kepada hakikat bahawa orang dewasa tidak dapat melihatnya sebagai sama.

Walau bagaimanapun, orang dewasa perlu mengubah sikap terhadap remaja, jika tidak, mungkin ada rintangan di pihaknya, yang dari semasa ke semasa akan membawa kepada salah faham antara orang dewasa dan konflik remaja dan interpersonal, dan kemudian - untuk kelewatan dalam perkembangan diri. Seorang remaja mungkin merasa sia-sia, tidak peduli, terasing, dan dia mungkin yakin bahawa orang dewasa tidak dapat memahami dan menolongnya. Akibatnya, ketika remaja itu benar-benar memerlukan sokongan dan bantuan para senior, dia akan ditolak secara emosional dari orang dewasa, dan yang terakhir akan kehilangan peluang untuk mempengaruhi dan membantu anak itu.

Untuk mengelakkan masalah tersebut, anda harus membina hubungan dengan seorang remaja berdasarkan kepercayaan dan penghormatan, dengan cara yang mesra. Mewujudkan hubungan sedemikian menyumbang untuk menarik seorang remaja ke beberapa kerja yang serius.

Faktor dalaman mencerminkan perkembangan peribadi seorang remaja. Tabiat dan ciri-ciri yang menghalangnya daripada menjalankan rancangannya berubah: larangan dalaman dilanggar, tabiat mematuhi orang dewasa hilang, dan lain-lain. Ada keinginan untuk memperbaiki diri sendiri, yang terjadi melalui perkembangan pengetahuan diri (refleksi), ekspresi diri, pernyataan diri. Remaja kritikal terhadap kekurangannya, baik fizikal dan peribadi (ciri-ciri), bimbang tentang ciri-ciri yang menghalangnya daripada mewujudkan hubungan mesra dan hubungan dengan orang. Kenyataan negatif tentang dia boleh menyebabkan kecemasan dan konflik afektif.

Pada usia ini, terdapat pertumbuhan badan yang meningkat, yang melibatkan perubahan tingkah laku dan kecemasan emosi: remaja menjadi sangat gugup, menyalahkan dirinya kerana ketidakmampuan bayar, yang membawa kepada tekanan dalaman, yang sukar ditangani.

Perubahan tingkah laku ditunjukkan dalam keinginan untuk "mengalami segala-galanya, melalui segala-galanya," ada kecenderungan untuk mengambil risiko. Remaja menarik semua yang dilarang sebelum ini. Ramai "rasa ingin tahu" cuba alkohol, dadah, mula merokok. Jika ini dilakukan bukan kerana rasa ingin tahu, tetapi kerana keberanian, pergantungan psikologi terhadap bahan narkotik mungkin timbul, walaupun kadang-kadang rasa ingin tahu menyebabkan pergantungan berterusan.

Pada usia ini, pertumbuhan rohani berlaku dan perubahan status mental. Refleksi, yang meluas kepada dunia dan diri sendiri, membawa kepada percanggahan dalaman, yang berdasarkan kepada kehilangan identiti dengan diri sendiri, percanggahan antara idea-idea sebelumnya tentang diri dan imej hari ini. Percanggahan ini boleh membawa kepada keadaan obsesif: keraguan, ketakutan, pemikiran yang menyedihkan tentang diri mereka sendiri.

Manifestasi negativisme dapat dinyatakan dalam beberapa remaja dalam penentangan yang tidak bermakna kepada orang lain, percanggahan yang tidak dinobatkan (paling sering orang dewasa) dan reaksi protes lainnya. Orang dewasa (guru, ibu bapa, saudara mara) perlu membina semula hubungan dengan seorang remaja, cuba memahami masalahnya dan membuat tempoh peralihan kurang menyakitkan.

Krisis usia matang umur dan usia tua kurang dipelajari. Adalah diketahui bahawa titik putaran sedemikian berlaku kurang kerap daripada di zaman kanak-kanak, dan meneruskan, sebagai peraturan, lebih tersembunyi, tanpa perubahan yang jelas dalam tingkah laku. Proses penstrukturan semula struktur semantik kesedaran dan reorientasi kepada tugas-tugas baru yang membawa kepada perubahan sifat-sifat aktiviti dan hubungan yang berlaku pada masa ini mempunyai kesan yang mendalam terhadap perkembangan selanjutnya dalam perkembangan personaliti. Ini adalah krisis umur pada masa remaja - kira-kira 16-20 tahun. Apabila seseorang sudah formal dan dianggap dewasa. Lebih-lebih lagi, dia menganggap dirinya orang dewasa sendiri, dan dengan itu cuba membuktikannya kepada dirinya sendiri, dan ke seluruh dunia. Di samping itu, ini adalah masa tanggungjawab dewasa ini: tentera, pekerjaan pertama, universiti, mungkin perkahwinan pertama. Ibu bapa tidak lagi berdiri di belakang mereka, kehidupan yang benar-benar bebas bermula, tepu dengan banyak harapan untuk masa depan. Krisis yang berkaitan dengan usia akan berlaku pada kira-kira tiga puluh tahun. Kegilaan pertama belia telah berakhir, seseorang menilai apa yang telah dilakukan dan melihat ke masa depan dengan lebih berhati-hati. Dia mula mahu keamanan, kestabilan. Ramai di zaman ini mula "membuat kerjaya", yang lain, sebaliknya, menumpukan lebih banyak masa kepada keluarga dengan harapan dapat mencari "makna kehidupan", sesuatu yang serius akan mengambil minda dan hati. Selanjutnya, krisis umur jatuh pada 40-45 tahun. Lelaki melihat lebih awal dari usia tua, dan di luar itu perkara yang paling dahsyat adalah kematian. Tubuh kehilangan kekuatan dan kecantikannya, kedutan dan rambut kelabu muncul, dan penyakit diatasi. Sudah tiba masanya untuk perjuangan pertama dengan usia tua, masa ketika mereka mencintai petualangan cinta, mereka pergi bekerja, mereka mula melakukan hal-hal ekstrem seperti terjeram atau mendaki Everest. Dalam tempoh ini, ada yang mencari keselamatan dalam agama, yang lain dalam falsafah yang berbeza, dan yang lain, sebaliknya, menjadi lebih sinis dan makna. Krisis umur yang akan datang jatuh pada 60-70 tahun. Lelaki itu pada tahun-tahun ini biasanya bersara dan tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Di samping itu, kesihatan tidak sama, kawan-kawan lama jauh, tetapi seseorang mungkin mati, anak-anak telah dewasa dan telah lama menjalani kehidupan mereka sendiri, walaupun di rumah yang sama dengan ibu bapa mereka. Seorang lelaki tiba-tiba menyedari bahawa kehidupan itu akan berakhir dan dia tidak lagi berada di pusat kitarannya, bahawa usianya sudah hampir habis. Dia merasa hilang, boleh jatuh ke dalam kemurungan, kehilangan minat dalam kehidupan.

Krisis umur mengiringi seseorang sepanjang hayat. Seseorang mereka berjalan dengan lancar, seseorang hanya patut menggantung dirinya sendiri. Krisis umur adalah semulajadi dan perlu untuk pembangunan. Kedudukan kehidupan yang lebih realistik yang timbul akibat krisis umur membantu seseorang memperoleh bentuk hubungan yang relatif stabil baru dengan dunia luar.

Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia