Istilah "bunuh diri" digunakan untuk menggambarkan tindakan pemusnahan diri, menggunakan pelbagai kaedah yang dirancang untuk membunuh diri dengan sengaja. Aksi tidak lengkap dari watak di atas disebut istilah "parasuicide". Menurut ahli psikologi, ada penanda tertentu dalam model tingkah laku individu yang membantu mengenali kemunculan kecenderungan bunuh diri. Dalam artikel ini kita akan melihat apa bunuh diri dan penyebabnya.

Bunuh diri adalah istilah yang dicipta oleh doktor dan ahli falsafah Thomas Brown.

Punca percubaan bunuh diri

Pendapatnya adalah perkara biasa bahawa orang yang melakukan bunuh diri mempunyai kehendak yang lemah dan melihat jalan keluar dari kesulitan hidup mereka hanya dalam kematian. Walau bagaimanapun, pendapat ini adalah salah, kerana kadang-kadang orang yang mempunyai kekuatan yang kuat akan mempunyai pemikiran kematian. Kebanyakan orang yang tidak berjaya melakukan perbuatan bunuh diri mengatakan bahawa sebab tindakan ini adalah pelbagai keadaan kehidupan, yang traumatik. Oleh itu, percubaan bunuh diri adalah cara menghilangkan perasaan dan pemikiran yang menghancurkan personaliti manusia.

Kebanyakan orang membunuh diri, bukan sahaja kerana nafsu untuk mati, tetapi untuk menyelesaikan konflik tertentu. Bagi sesetengah orang, kesukaran hidup mungkin memberikan penghalang yang tidak dapat diatasi. Ini adalah pemikiran yang membawa kepada idea bahawa kematian adalah satu-satunya jalan keluar. Menurut saintis Austria terkenal Viktor Frankl, bunuh diri takut hidup mereka sendiri lebih daripada kematian. Ia adalah sifat ini yang membezakan bunuh diri daripada kebanyakan orang.

Sudah tentu, percubaan untuk menjauhkan diri dari hidup bukan jalan keluar dari kesukaran hidup yang ada. Tetapi ramai ahli psikologi mengatakan bahawa kelahiran semula dalaman mungkin hanya satu langkah dari tepi keputusasaan. Mari kita lihat contoh-contoh dari kehidupan orang terkenal yang diketahui umum.

Penyanyi lagenda Tina Turner, selama bertahun-tahun menderita akibat tingkah laku agresif suaminya, yang merupakan penerbitnya. Dalam sembilan belas lapan puluh enam, penyanyi itu memutuskan untuk membunuh diri, bosan dengan kezaliman yang disayangi. Percubaan untuk menjauhkan diri hidup gagal, yang menimbulkan kekuatan baru ke dalam wanita. Tina memecah perkahwinan dengan suaminya dan menjadi bintang terkenal di dunia.

Syarikat penyanyi dalam senarai ini adalah pelakon terkenal Drew Barrymore. Kemasyhuran datang kepada Drew dalam remaja. Menurut pelakon sendiri, pada usia muda, dia telah belajar dari pengalamannya sendiri mengenai bahaya alkohol dan dadah. Pada usia empat belas tahun, Drew cuba membunuh dirinya di bawah pengaruh gangguan bipolar. Pelakon itu dibantu oleh kalangan psikoterapi peribadi yang mengajarnya mengawal emosinya sendiri.

Pseudosucide, atau parasuicid, membayangkan percubaan menunjukkan diri untuk menjauhkan diri dari kehidupan, bukan dengan matlamat untuk mengakhiri hidup, tetapi dengan matlamat menarik perhatian orang lain

Kesukaran hidup yang boleh membuat seseorang bunuh diri sering diberitahu oleh Mike Tyson. Petinju terkenal sering menghadapi pelbagai situasi kritikal dan bahkan dipenjarakan. Di bawah pengaruh kemurungan teruk, "Iron" Mike cuba mengambil nyawa sendiri dengan dadah. Setakat ini, pejuang masih berterima kasih kepada Tuhan, yang memberinya kekuatan untuk bertahan dalam tempoh yang sukar ini.

Bunuh diri adalah topik yang sering muncul dalam media. Walau bagaimanapun, kecenderungan untuk idea sedemikian diperhatikan bukan sahaja di kalangan tokoh terkenal. Topik ini memberi kesan kepada setiap orang. Menurut para penyelidik, setiap orang kelima dalam perjalanan hidupnya berhadapan dengan ide bunuh diri. Untuk membantu seseorang dalam keadaan sedemikian, adalah penting untuk mempunyai idea mengenai sebab-sebab timbulnya pemikiran tentang pemusnahan diri.

Punca pemikiran bunuh diri

Terdapat berpuluh-puluh alasan yang sangat berbeza bagi kemunculan pemikiran tentang bunuh diri. Bagi sesetengah individu, kekurangan kehidupan mungkin satu-satunya cara yang boleh dilihat untuk menghilangkan rasa sakit kehilangan atau perasaan penolakan. Punca bunuh diri mungkin dikaitkan dengan kehadiran perasaan yang kuat, termasuk rasa bersalah, kemarahan dan rasa malu. Sesetengah orang melakukan tindakan sedemikian, berhadapan dengan pengkhianatan orang tersayang. Terdapat kategori orang yang membunuh diri kerana mereka tidak mahu menjadi beban kepada orang yang tersayang.

Kecenderungan untuk membunuh diri adalah paling ketara dalam situasi yang trauma terhadap jiwa manusia.

Penyakit yang serius, kehilangan tempat kerja atau orang yang disayangi adalah sejenis sebab untuk penampilan pemikiran negatif. Pakar mengatakan bahawa punca bunuh diri perlu dipertimbangkan lebih mendalam. Selalunya mereka berkaitan dengan pelanggaran persepsi sosial dan psikologi. Menurut doktor, dalam kes-kes yang kerap, sebab kehadiran kecenderungan bunuh diri dikaitkan dengan faktor keturunan.

Mengikut data saintifik, risiko kecenderungan untuk melucutkan diri hidup diamati pada orang yang menderita penyakit mental. Kehadiran gangguan bipolar, skizofrenia, atau gejala kemurungan yang mendalam secara automatik termasuk seseorang yang berisiko. Perangkaan yang sama menunjukkan bahawa tingkah laku merosakkan sendiri sering diperhatikan dalam keluarga ilahi. Ada hubungan rapat antara parasuicide dan masalah integrasi ke dalam masyarakat. Penampilan yang mendadak masalah yang berkaitan dengan kekurangan hubungan sosial boleh menjadi faktor utama. Selalunya, orang kesepian membuat keputusan untuk membunuh diri, berhadapan dengan pengkhianatan atau kematian pasangan mereka. Ahli psikologi mengatakan bahawa dalam keluarga di mana satu kembar memutuskan untuk mengambil nyawa sendiri, risiko penampilan pemikiran sedemikian dalam kembaran kedua meningkat dengan ketara.

Dari segi istilah, konsep bunuh diri (atau bunuh diri) ditakrifkan sebagai diri sendiri yang merosakkan kehidupan seseorang.

Bunuh diri adalah orang yang mempunyai patologi keperibadian tertentu yang tidak mencukupi untuk menilai keadaan. Itulah sebabnya pandangan bahawa orang bunuh diri menghadapi kesukaran hidup yang lebih teruk adalah salah. Lama sebelum kemunculan pemikiran tentang pensiun dari kehidupan, orang-orang seperti ini menghadapi pelbagai tekanan. Selalunya, pemikiran sedemikian "ditolak" oleh gangguan mental atau penggunaan dadah narkotik. Walaupun begitu, ahli psikologi mengatakan bahawa sesiapa sahaja boleh membuat keputusan untuk membunuh diri, walaupun yang kelihatan baik.

Mengenai risiko

Kemunculan kecenderungan bunuh diri bercakap tentang percanggahan dalaman yang mengubah persepsi psiko-emosi. Dalam keadaan sedemikian, kehidupan berubah menjadi neraka, kerana suara muncul di kepala seseorang, yang menunjukkan bahawa tidak ada jalan keluar dari situasi ini. Kemunculan "Anti-Saya" dipromosikan oleh pelbagai trauma emosi yang dialami pada zaman kanak-kanak, serta peristiwa traumatik yang menyakitkan atau psikologi. Kemunculan "Anti-Saya" meningkatkan sikap kritikal terhadap diri sendiri, yang menyebabkan orang mengalami kebencian diri. Mangkuk skala, di mana, di satu pihak, orang sebenar berada, dan di sisi lain, Anti-I, adalah pilihan yang aneh, keinginan untuk hidup dan mati.

Mari kita pertimbangkan pengaruh pelbagai faktor yang membawa kepada penampilan pemikiran bunuh diri:

  • umur kritikal (empat puluh lima tahun);
  • kehadiran gangguan mental yang serius;
  • kehilangan orang yang dikasihi;
  • kehilangan insentif hidup;
  • kesepian yang tidak dapat ditanggung, tingkah laku yang tidak dapat ditanggung;
  • kehadiran ketagihan yang berbahaya (alkohol, ubat, pergantungan pada permainan);
  • masalah dalam hubungan interpersonal dan fenomena kekecewaan;
  • kehadiran penyakit yang tidak boleh diubati.

Setiap orang dalam hidupnya dipenuhi dengan pengaruh pelbagai faktor negatif dan tekanan. Berdasarkan ini, soalan logik muncul, mengapa ramai orang menghadapi pemikiran membunuh diri? Apa yang menyumbang kepada kehilangan keinginan untuk hidup? Dan bagaimana seseorang datang kepada idea bahawa kematian adalah satu-satunya jalan keluar? Menurut ahli psikologi, jawapan kepada soalan-soalan ini agak mudah. Kemunculan pemikiran tentang kekurangan kehidupan menyumbang kepada kemurungan yang mendalam.

Orang bunuh diri di bawah pengaruh pengalaman yang menyakitkan

Sebab utama

Memandangkan persoalan mengapa orang bunuh diri harus memberi perhatian khusus kepada keadaan kemurungan. Ia adalah sindrom kemurungan yang meningkatkan sikap kritikal terhadap diri sendiri dan membuat seseorang berfokus pada kesilapan yang dibuat. Orang yang menderita kemurungan teruk untuk masa yang lama, kehilangan peluang untuk melihat detik-detik positif dalam kehidupan mereka. Gangguan kemurungan adalah sejenis lensa yang mengganggu persepsi dunia sekitar. Patologi ini mempunyai manifestasi khas dalam masa remaja.

Memasuki masa akil baligh, seorang remaja menghadapi pelbagai masalah kehidupan yang perlu diselesaikan sendiri. Maximalisme remaja, mengganggu persepsi, dan apa-apa masalah dianggap sebagai masalah yang tidak mempunyai penyelesaian. Seringkali, ramai orang di zaman ini mengalami kekurangan cinta. Perubahan dalam tubuh menyebabkan ketidakpuasan dengan penampilan seseorang dan penurunan harga diri. Prestasi sekolah yang kurang baik dan masalah dengan kepekatan hanya boleh memburukkan keadaan. Persepsi negatif tentang identiti sendiri menimbulkan pendapat bahawa seseorang mengecewakan ibu bapanya sendiri. Ia adalah masalah yang disebut di atas dalam persepsi yang merupakan punca utama timbulnya kemurungan remaja, yang sering berakhir dengan percubaan bunuh diri.

Pengaruh dadah dan minuman beralkohol

Penggunaan sistematik alkohol dan psikotropik meningkatkan risiko kecenderungan bunuh diri. Pendedahan yang berpanjangan kepada ejen mengubah minda boleh membawa kepada gangguan kemurungan. Mengetahui gejala kemurungan, orang itu mula menggunakan alkohol atau ubat untuk menggandakan dos untuk melepaskan diri dari dunia sebenar.

Dengan mabuk, seseorang kehilangan keupayaan untuk menilai keadaan dengan secukupnya, menganalisis risiko dan membuat pilihan yang tepat. Menurut statistik, majoriti percubaan pada parasucisida dibuat tepat di bawah pengaruh cara yang mengubah kesadaran.

Petanda peringatan

Menurut saintis, bunuh diri paling sering dilakukan dalam tempoh tiga bulan selepas seseorang menghadapi krisis psikologi. Semasa tinggal dalam keadaan yang sama, pengujaan yang meningkat terhadap sistem saraf diperhatikan, yang merupakan isyarat amaran. Tanda pemikiran kematian dinyatakan seperti berikut:

  • percubaan untuk membayar hutang yang ada atau harta sendiri;
  • sedang tertekan akibat rasa bersalah;
  • percubaan untuk mendamaikan dengan orang-orang yang pernah dilukai olehnya;
  • penurunan tumpuan perhatian, "pengasingan" dari dunia nyata, perubahan penampilan;
  • kecenderungan untuk mengasingkan diri dan menolak untuk berkomunikasi dengan orang tersayang;
  • perbincangan langsung atau tidak langsung mengenai topik kematian;
  • kecenderungan untuk tingkah laku yang merosakkan ke arah diri.
Bunuh diri (bunuh diri) - menafikan diri hidup dengan kehendak sendiri, tanpa penyertaan orang lain

Adalah penting untuk memberi perhatian kepada hakikat bahawa terdapat pelbagai jenis bunuh diri. Pilihan di antara mereka bergantung pada sifat orang itu, sifat perangai dan keperibadiannya.

Kaedah rawatan psikoterapi

Setelah mengkaji penyebab utama bunuh diri, mari kita beralih kepada perbualan tentang bagaimana untuk mengatasi pemikiran tersebut. Untuk mengurangkan keterukan pemikiran tentang bunuh diri, seseorang memerlukan sokongan emosi. Anda boleh mendapatkan sokongan sedemikian dengan menghubungi psikoterapi untuk bantuan. Terdapat kumpulan khas untuk orang yang mengalami masalah kehidupan tertentu (kumpulan alkohol tanpa nama, kumpulan sokongan psikologi untuk orang yang tidak dapat diubati penyakit, dll.). Mengambil bahagian dalam kumpulan tersebut, seseorang mendapat peluang untuk berkongsi keadaannya dan melihat dunia dalam warna baru.

Rawatan psikoterapi itu sendiri bertujuan untuk menghapuskan gangguan kemurungan. Seseorang yang mengidap penyakit ini mesti belajar mengawal pemikiran dan keinginan mereka. Amalan kognitif-tingkah laku yang bertujuan menyelesaikan masalah masalah mempunyai peranan khas dalam isu ini. Tempoh terapi mungkin berbeza-beza. Penyertaan doktor diperlukan sehingga pesakit belajar bagaimana untuk mengatasi pelbagai kesukaran hidup pada dirinya sendiri.

Di bawah pengaruh perasaan berduyun-duyun, setiap orang lambat laun datang kepada idea bunuh diri. Dalam keadaan sedemikian, seseorang memerlukan perhatian daripada orang lain untuk merasakan kepentingan dan kepentingannya di dunia.

Bunuh diri: mengapa orang kehilangan nyawa mereka

Kehidupan adalah nilai tertinggi, tetapi, malangnya, kadang-kadang orang secara sukarela menolak nilai ini dan, disebabkan oleh beberapa sebab, mati dengan kehendak mereka sendiri. Fenomena sedemikian, malangnya, diketahui oleh semua orang, dan ia membawa nama "bunuh diri".

Bunuh diri (bunuh diri) - kehilangan nyawa yang sengaja, sadar. Orang itu menjalankan bunuh diri secara bebas dan, pada asasnya, atas kehendak bebas.

Punca bunuh diri

Penyebab bunuh diri termasuk penyakit mental, psikotrauma yang signifikan dan berpanjangan, idea-idea penghinaan diri yang timbul semasa kemurungan, keperluan untuk memelihara martabat, ketakutan yang dikutuk oleh orang lain, keinginan untuk menjadi seperti idola, dan sebagainya. Menurut statistik, kebanyakan bunuh diri dilakukan oleh orang tanpa gangguan jiwa dan berdasarkan kekeliruan dalam kehidupan peribadi. Juga, penyebab banyak kes bunuh diri adalah masalah dalam kehidupan peribadi dan sosial. Secara berasingan, ia harus dikatakan mengenai membunuh diri. Tindakan sedemikian, mengikut undang-undang, memerlukan tanggungjawab jenayah.

Pertimbangkan pandangan yang berlainan mengenai sifat kemunculan keinginan sukarela untuk mati:

  • Emile Durkheim menerbitkan buku "Suicides" dan buat pertama kalinya dalam sejarah, dia menunjuk sebab-sebab luaran bunuh diri dan keanehan masyarakat;
  • "Bunuh diri adalah tindak balas pertahanan individu: jika alam sekitar tidak sesuai dengan pemeliharaan keperibadiannya (atau seolah-olah tidak serasi, seperti kemurungan), maka individu harus mempertahankan diri walaupun dengan cara yang ekstrem - pemusnahan diri." Friedreich;
  • Emil Durkheim, yang merupakan klasik dari suicidology, mengatakan bahawa "Bunuh diri dijana oleh etika halus yang menjadikan martabat manusia di atas kewujudan itu sendiri."
  • Sigmund Freud, dalam karyanya Sorrow dan Melancholia, menganggap bunuh diri berdasarkan perjuangan eros dan thanatos;
  • Alfred Adler berkata bahawa orang yang merasakan rendah diri mereka menjadi bunuh diri.

Terdapat motif-motif semacam itu untuk tingkah laku bunuh diri:

  • bantahan (balas dendam bagi kesalahan itu atau bagi kerosakan yang disebabkan oleh individu itu; perbuatan bunuh diri berlaku di hadapan orang lain, yang ditentukan oleh reaksi psikopatologi);
  • rayuan (individu mahu dibantu untuk mengubah keadaan, rasa kasihan diri, putus asa);
  • mengelakkan (berlaku dalam individu dengan ancaman hukuman, jangkaan penderitaan psikologi atau fizikal sebelum mendalami refleksi sebelum melakukan bunuh diri);
  • hukuman sendiri (timbul jika mengalami rasa bersalah; mendahului persiapan yang panjang dan menyeluruh untuk bunuh diri);
  • penafian kehidupan (motif adalah keengganan untuk wujud, matlamatnya adalah kehilangan kehidupan; asasnya adalah kehilangan makna hidup).

Selalunya bagi seseorang yang telah memutuskan untuk membunuh diri, ciri keperibadian tertentu adalah ciri. Pada dasarnya, ini adalah apabila tahap tuntutan adalah tinggi, dan harga diri dinilai rendah atau terdapat perbezaan antara keperluan dan peluang.

Jenis bunuh diri

Selalunya terdapat dua jenis bunuh diri: benar dan demonstratif.

Bunuh diri sejati

Bunuh diri yang benar dicirikan oleh kehadiran matlamat untuk mati, mengabaikan pemikiran orang lain mengenai perkara ini, perasaan orang tersayang dan keadaan. Bunuh diri sedemikian dicirikan oleh kesediaan yang baik, ia sudah dirancang terlebih dahulu. Biasanya, tempoh penyediaan untuk bunuh diri benar berlangsung beberapa hari, dalam kes-kes yang jarang berlaku, niat untuk mati adalah "dipupuk" selama beberapa tahun. Dalam tempoh ini, orang merenung keadaan yang telah berkembang, menganalisis sebab-sebab yang menyebabkan mereka membunuh diri, mempertimbangkan kemungkinan kematian mereka. Kemudian perubahan tingkah laku dapat dilihat dalam bentuk ketenangan, detasmen dari realitas. Sekiranya terdapat masalah yang sukar dikawal yang sebelumnya menyebabkan kemarahan, rasa tidak berdaya dan pengalaman negatif yang lain, perubahan tingkah laku seperti itu harus dianggap sebagai tanda perancangan bunuh diri.

Bunuh diri demonstrasi

Ketika melakukan bunuh diri, seseorang benar-benar tidak ingin mengucapkan selamat tinggal kepada kehidupan, tetapi dengan cara ini ingin mempengaruhi orang-orang di sekelilingnya, meminta bantuan, memeras seseorang. Dalam kes ini, cara yang selamat untuk melaksanakan tindakan auto-agresif dipilih, dan hasil maut hanya boleh berlaku akibat kemalangan.

Menurut parameter bilangan bunuh diri ini dapat dikenalpasti:

Pandangan individu adalah berdasarkan ciri-ciri psikologi individu keperibadian dan "kekuatan" situasi yang mempengaruhi keputusan seseorang untuk mati; kumpulan dan spesies massa dicirikan oleh tekanan kumpulan pada individu.

Bentuk tingkah laku bunuh diri

Dalam tingkah laku bunuh diri, adalah mungkin untuk mengasingkan struktur - bentuk dalaman dan luaran.

Bentuk dalaman termasuk fikiran bunuh diri pasif, rancangan bunuh diri dan niat bunuh diri:

  • Fikiran bunuh diri pasif adalah idea tentang kematian seseorang sendiri, tetapi ketiadaan fantasi tentang kehilangan diri sendiri;
  • Pemikiran membunuh diri memikirkan melalui cara, masa, tempat bunuh diri; Pelan-pelan dijadikan lebih mendalam sebagai pelan pembangunan untuk pelaksanaannya;
  • niat bunuh diri - keputusan dan komponen sukarela ditambah yang mendorong kelakuan luaran.

Bentuk perbuatan bunuh diri luar termasuk cubaan bunuh diri dan, sebenarnya, bunuh diri yang telah selesai. Borang ini mempunyai dua fasa:

  • boleh diterbalikkan - seseorang boleh menghentikan percubaan bunuh diri (atas kehendaknya sendiri atau sebagai akibat tindakan orang lain);
  • tidak dapat dipulihkan - bunuh diri selesai.

Pencegahan bunuh diri

Tidak syak lagi bahawa lebih cepat dan tepat pada masanya potensi risiko bunuh diri diturunkan, semakin berkesan langkah-langkah untuk mencegahnya. Pencegahan bunuh diri hendaklah termasuk:

  • menyediakan jisim kemungkinan besar orang dengan maklumat tentang fenomena bunuh diri, sebab-sebab yang paling sering menyebabkannya, dan "penanda" yang menunjukkan kemungkinan penyediaan bunuh diri oleh seseorang (contohnya, melalui rangkaian sosial, televisyen, dll.);
  • menggalakkan gaya hidup sihat;
  • literasi penduduk dalam konteks pengiktirafan bunuh diri yang berpotensi;
  • "Penglibatan" ibu bapa dalam kehidupan anak-anak mereka, mewujudkan dan mengekalkan hubungan rapat dan amanah dengan mereka;
  • ketersediaan bantuan psikologi yang berkualiti dan tepat pada masanya kepada orang-orang yang berada dalam keadaan krisis eksistensial yang teruk, keadaan traumatik (mangsa keganasan, peserta dalam permusuhan selepas demobilisasi, dan lain-lain)

Bercakap tentang psikoterapi, perlu diperhatikan bahawa terapi kognitif-tingkah laku menunjukkan keberkesanan yang tinggi dengan rasa putus asa. Dalam bentuk sokongan jangka pendek mungkin disebut "hotline".

Jika perlu, psikiatri menetapkan farmakoterapi untuk kemurungan dalam bentuk antidepresan dengan kesan sedatif. Dalam kes penggunaan antidepresan dengan kesan merangsang, peningkatan aktiviti mungkin, dan kerana kesan antidepresan tidak berlaku dengan cepat, aktiviti ini dalam kombinasi dengan mood yang berkurang dan pemikiran depresi dapat menimbulkan percubaan bunuh diri yang baru.

Apabila penyakit mental dikesan dalam bunuh diri (skizofrenia, kemurungan endogen, dan lain-lain), kemasukan ke hospital wajib ditunjukkan (disebabkan ancaman percubaan bunuh diri berulang), dan kemudian rawatan ditentukan oleh jenis penyakit yang menyebabkan percubaan bunuh diri. Tanpa ketiadaan penyakit mental, pesakit yang telah cuba membunuh diri, dan jika tidak ada pemikiran bunuh diri, mungkin berada di bawah pengawasan ahli psikoterapi.

Anda tidak bersendirian dalam masalah anda dan bantuan yang berkelayakan akan dapat membawa anda kembali ke kehidupan normal dalam masa dan membantu untuk menikmatinya setiap hari - jangan bawa diri kepada keadaan ketika mungkin terlambat.

Bunuh diri dan punca-puncanya

Kemurungan - punca utama bunuh diri

Telah ditubuhkan bahawa 90% orang yang membunuh diri pada masa kematian menderita penyakit ini atau penyakit mental itu, selalunya dalam bentuk yang teruk. Gangguan mental yang paling biasa adalah kemurungan, dan oleh itu ia harus dianggap sebagai salah satu punca utama tingkah laku bunuh diri.

Sekiranya anda atau orang yang dikasihi mempunyai perasaan bahawa anda tidak seharusnya hidup, pemikiran bunuh diri muncul - dan bukannya mencari bantuan daripada pakar.

Faktor utama dalam perkembangan sikap bunuh diri ialah bentuk-bentuk penyakit mental yang berlainan (kemurungan, gangguan bipolar, skizofrenia), oleh itu bantuan profesional profesional dari psikoterapi atau psikiatri dalam kes seperti itu dapat menyelamatkan nyawa manusia.

Perlu diingat bahawa penyebab perkembangan kemurungan mungkin beberapa faktor, termasuk kecenderungan keturunan. Adalah mungkin bahawa seseorang yang tidak pernah menunjukkan tingkah laku bunuh diri, dan kemudian "tiba-tiba" membunuh diri, mengalami kemurungan akibat faktor keturunan.

Sebab-sebab lain perasaan bunuh diri

Dalam kebanyakan kes, punca bunuh diri bukanlah satu, tetapi beberapa faktor sekaligus. Masa yang sukar dalam kehidupan, peristiwa tekanan, tekanan yang berpanjangan - semua ini, bersama dengan kecenderungan genetik, dapat menyebabkan atau memperburuk kemurungan.

Tetapi apa pun punca pemikiran dan perasaan bunuh diri, masalah semacam itu tidak boleh diabaikan.

Dan perkara terbaik yang boleh anda lakukan dalam keadaan sedemikian adalah mendaftar untuk perundingan dengan psikoterapi atau psikiatri. Pakar ini akan dapat mengenal pasti keadaan yang menyebabkan mood tersebut, menilai keadaan pesakit dan risiko yang mungkin, dan mengambil langkah-langkah yang tepat pada masanya untuk mencegah bunuh diri.

Bunuh diri: siapa yang berisiko

Walaupun pada orang yang mengalami gangguan kemurungan, terdapat perbezaan yang signifikan dalam kejadian perbuatan membunuh diri. Dalam hal ini, pakar kesihatan mental telah mengenal pasti faktor-faktor negatif yang berasaskan "kumpulan risiko" pesakit ditentukan. Menurut kajian, kebarangkalian bunuh diri meningkat dalam kes berikut:

  • Seks lelaki. Wanita mempunyai mood bunuh diri lebih kerap daripada lelaki.
  • Umur kurang daripada 19 tahun dan lebih daripada 45 tahun.
  • Gangguan kemurungan yang mendalam.
  • Sejarah penyakit mental apa pun.
  • Kehadiran pesakit bunuh diri di masa lalu.
  • Ketagihan dadah dan alkohol.
  • Mana-mana gangguan pemikiran dan kehilangan pemikiran rasional.
  • Kurang sokongan untuk orang yang tersayang.
  • Kurang sokongan sosial.
  • Perbincangan atau penyediaan rancangan bunuh diri.
  • Penyakit yang teruk atau maut pesakit.
  • Kematian orang yang disayangi.
  • Penamatan atau perceraian.

Bunuh diri Mengapa ia berlaku? Sebab-sebab bunuh diri, faktor risiko dan pencegahan mereka.

Rosstat menerbitkan laporan mengenai penyebab kematian di wilayah Rusia, termasuk Bashkiria, untuk tujuh bulan pertama tahun 2017. Oleh itu, pada masa ini, 29,826 orang meninggal di republik itu, iaitu 675 kurang daripada tahun lepas dalam tempoh yang sama. Penyebab utama kematian akibat penyakit adalah penyakit sistem peredaran darah - mereka mendakwa 12,338 nyawa. Penyakit yang berkaitan dengan neoplasma - 4,051 nyawa. Penyakit Pernafasan - 1,807 nyawa. Penyakit Pencernaan - 1,355 nyawa. Penyakit berjangkit dan parasit - kehidupan 517 orang. Tuberculosis mendakwa kehidupan seramai 164 orang. Terdapat juga statistik kematian yang tidak berkaitan dengan penyakit. Terdapat 2 238 kematian seperti itu. 31 orang telah meninggal dunia akibat keracunan alkohol sejak awal tahun ini, 524 orang telah membunuh diri.

Topik bunuh diri dua dekade yang lalu tidak banyak dibincangkan di kalangan warga biasa, tetapi masalah bunuh diri ada pada setiap masa dan di antara semua kebangsaan. Istilah "bunuh diri" difahami sebagai bebas, dalam kebanyakan kes, pelaksanaan sukarela dan sengaja oleh seseorang tindakan yang bertujuan untuk mengakhiri hidupnya sendiri.

Tingkah laku membunuh diri adalah satu bentuk tingkah laku yang menyimpang dan bermakna seseorang mempunyai cara pemikiran patologis, termasuk munculnya pemikiran tentang bunuh diri, memikirkannya, dan membangunkan rancangan untuk mencapai tindakan bunuh diri. Tingkah laku membunuh diri juga termasuk terus membuat percubaan untuk menafikan diri sendiri.

Hari ini, fenomena bunuh diri adalah salah satu topik yang hangat. Menurut statistik yang disediakan oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia, bilangan perbuatan bunuh diri yang lengkap purata lapan ratus ribu kes setahun. Lebih daripada 15 juta orang kerana pelbagai sebab melakukan tindakan yang bertujuan untuk mengakhiri kehidupan mereka sendiri. Setiap tahun, kematian akibat perbuatan membunuh kira-kira 1% daripada semua kematian yang direkodkan. Menurut kajian sosial, setiap empat puluh saat perbuatan bunuh diri (siap) bunuh diri sedang dilakukan di planet ini.

Ahli sosiologi telah mendapati bahawa kebanyakan mangsa bunuh diri adalah orang-orang remaja dan usia muda, yang tinggal dalam kategori usia dari 15 hingga 25 tahun. Puncak kedua berlaku pada usia matang - tempoh 40 hingga 60 tahun. Juga, kadar kematian yang tinggi akibat bunuh diri telah dicatatkan di kalangan orang tua - berumur lebih 70 tahun. Mengikut data yang diterbitkan, nisbah lelaki dan wanita yang membunuh diri adalah 4: 1. Jumlah maksimum bunuh diri sedang dilakukan di kalangan wakil-wakil orang kulit putih.

Dalam dekad yang lalu, Persekutuan Rusia telah menjadi antara pemimpin dunia dalam bilangan bunuh diri yang dilakukan. Pada tahun 2010, bilangan bunuh diri adalah 21 bagi setiap 100 ribu penduduk. Juga di Rusia, kadar kematian bunuh diri tertinggi di Eropah dicatatkan dalam kategori remaja. Lebih dari 35% kanak-kanak dan remaja yang tinggal di Rusia, sekurang-kurangnya sekali memikirkan tentang gangguan sukarela kehidupan. Walau bagaimanapun, agensi kerajaan cuba untuk tidak mengiklankan data yang tepat mengenai kadar kematian bunuh diri di negara ini..

Bunuh diri: maklumat umum dan jenis

Tidak semua jenis pemberhentian hidup secara sukarela boleh dikaitkan dengan perbuatan membunuh diri. Oleh itu, pengorbanan diri yang ditunjukkan oleh seseorang semasa tindakan ketenteraan untuk mempertahankan Tanah Air atau demi menyelamatkan orang lain tidak termasuk dalam bunuh diri biasa. Terdapat persoalan yang kontroversial mengenai tugasan kepada golongan bunuh diri orang yang telah berhenti hidup dengan euthanasia. Walaupun amalan euthanasia dilarang oleh perbuatan perundangan di wilayah Rusia, terdapat beberapa negara di mana kematian sukarela seseorang di sisi undang-undang di peringkat negeri jika dia mempunyai penyakit yang tidak dapat diubati.

Terdapat banyak klasifikasi tindakan bunuh diri. Oleh itu, pelbagai kajian membahagikan bunuh diri kepada jenis:

  • mementingkan diri sendiri, yang merupakan akibat dari kemerosotan interaksi manusia dalam masyarakat;
  • anomik, diprovokasi oleh perpecahan sepenuhnya sistem nilai moral individu;
  • altruistik, dilakukan untuk mencapai matlamat yang tinggi atau untuk kebajikan orang lain;
  • fatalistik, disebabkan oleh kawalan berlebihan ke atas seseorang, contohnya: dalam jajahan pemulihan;
  • penebusan, yang dihasilkan daripada idea-idea penyangkalan diri manusia;
  • protes, yang direka untuk membuktikan kepada dunia pandangan mereka sendiri dan menunjukkan keburukan dasar yang sedia ada;
  • kecewa, yang timbul daripada ketidakpuasan terhadap keperluan individu dan akibat kekecewaannya dalam beberapa bidang kehidupan.

Ahli sains domestik membahagikan jenis bunuh diri ke dalam tiga kategori:

  • tindakan demonstrasi - pseudosuicides;
  • bunuh diri yang benar;
  • bunuh diri tersembunyi (bunuh diri secara tidak langsung, pemusnahan diri tidak langsung).

Kami menerangkan perbezaan utama mereka.

Jenis pertama adalah bunuh diri demonstrasi. Ia sering berlaku dengan keadaan yang singkat, spontan, tiba-tiba yang menjejaskan sengit. Ini adalah keadaan emosi apabila seseorang menjadi tidak bertanggungjawab atau sebahagian waras. Juga, pseudosuicide adalah manifestasi reaksi histerisis hypertrophied, apabila seseorang membuat percubaan bunuh diri bukan dengan tujuan mengganggu kehidupan, tetapi dengan niat untuk menarik perhatian orang lain kepada dirinya. Dalam kes ini, aktiviti bunuh diri adalah percubaan untuk mengisytiharkan dirinya kepada masyarakat atau menerima daripadanya manfaat yang diperlukan. Bunuh diri demonstrasi adalah sejenis memeras ugut. Kematian, sebagai peraturan, berlaku oleh kebetulan keadaan yang teruk.

Jenis kedua adalah bunuh diri yang benar. Ini adalah bertentangan penuh dengan para-bunuh diri yang menunjukkan. Bunuh diri benar membayangkan pengambilan keputusan yang tidak bersyarat oleh individu untuk mengakhiri hidup, melakukan persiapan awal, dan membuat rancangan yang jelas. Matlamat jenis bunuh diri yang benar adalah untuk mengakhiri berada di bumi dengan apa-apa kos dan dengan cara apa pun. Dalam kes ini, subjek ini hanya dipandu oleh keputusannya, tidak mendengar pendapat orang yang tersayang dan tidak memberi perhatian kepada reaksi saudara-mara.

Dalam sesetengah keadaan, keputusan untuk membunuh diri dibuat oleh seseorang yang tidak secara bebas, tetapi adalah hasil daripada melakukan tekanan dari luar ke atasnya. Bunuh diri juga terpilih termasuk kes di mana kematian tidak dilakukan oleh seseorang sendiri, tetapi dijalankan dengan bantuan orang lain. Walau bagaimanapun, bunuh diri itu ada keinginan untuk menamatkan kehidupan.

Jenis ketiga adalah bunuh diri secara tidak langsung. Ini adalah keadaan di mana orang secara sedar memilih tingkah laku bunuh diri. Ini adalah satu model tingkah laku yang tidak boleh menyebabkan kematian segera, tetapi semua tindakan subjek disertai dengan kebarangkalian kematian yang tinggi.

Bunuh diri yang tersembunyi boleh dikaitkan dengan kehadiran kecanduan yang menyebabkan seseorang itu: kecanduan alkohol dan penagihan dadah. Jenis bunuh diri yang tidak langsung adalah keengganan penjagaan kesihatan yang sengaja jika subjek mempunyai penyakit yang serius. Jenis tersembunyi tindakan bunuh diri termasuk berisiko memandu kereta, dan sengaja mengabaikan peraturan lalulintas, dan sikap tidak peduli terhadap langkah-langkah keselamatan. Ini termasuk mengamalkan sukan ekstrim tanpa latihan yang mencukupi dan tanpa peralatan yang diperlukan. Dan penyertaan secara sukarela dalam konflik ketenteraan di tempat-tempat panas. Dan penyertaan dalam kesenangan yang mematikan, sebagai contoh: permainan "rolet Rusia".

Ia harus ditekankan bahawa mana-mana organisasi awam, sel sosial atau persatuan keagamaan yang mengganggu rakyat untuk melakukan tindakan bunuh diri akan didakwa oleh undang-undang Persekutuan Rusia. Juga, liabiliti undang-undang timbul jika ia telah ditetapkan:

  • hasutan untuk bunuh diri;
  • membawa subjek bunuh diri dengan penghinaan, ancaman, pemerasan, moral, keganasan seksual atau fizikal;
  • membantu dalam perbuatan membunuh diri;
  • kegagalan untuk memberi bantuan perubatan kepada individu yang diberi kuasa yang telah memutuskan untuk mengambil nyawa mereka sendiri.

Punca faktor bunuh diri dan risiko

Asas pembentukan tingkah laku bunuh diri individu adalah keturunan yang tidak menguntungkan - kecenderungan genetik terhadap reaksi psikotik. Bersama dengan keadaan keturunan seperti itu, asas untuk kemunculan pemikiran yang merosakkan abnormal adalah tempoh yang bermasalah untuk membesarkan keperibadian. Inilah keadaan apabila kanak-kanak membesar di kalangan persekitaran yang tidak berperikemanusiaan, dibesarkan dalam keterukan yang berlebihan atau, sebaliknya, kepuasan penuh. Apabila di zaman kanak-kanak keperluan manusia diabaikan, hak-haknya telah dilanggar, martabatnya telah terdegradasi. Apabila orang kecil selalu mengalami pembuli daripada rakan sebaya, tidak memenuhi pemahaman orang tua, tidak merasakan cinta dan perhatian.

Terhadap latar belakang gambaran seperti membesar yang bermasalah, personaliti dibentuk, yang mempunyai kecacatan dalam potongan karakteristiknya dan menderita dari pelbagai kompleks rendah diri. Ia adalah dengan kehadiran kekurangan dalam struktur keperibadian apa-apa faktor - luar atau dalaman, intens dan spontan timbul atau bertindak untuk masa yang lama - boleh menyebabkan perkembangan tingkah laku bunuh diri dalam individu.

Telah ditubuhkan bahawa kebanyakan bunuh diri dilakukan oleh orang yang tidak pernah berkahwin. Antara punca-punca percubaan bunuh diri, para ahli memetik faktor "keluarga" berikut:

  • kekurangan pemahaman dalam keluarga;
  • pertengkaran kerap dan konflik dengan saudara-mara;
  • tabiat tidak bermoral pasangan;
  • rakan kongsi minum dan ketagihan;
  • pengkhianatan dan pengkhianatan orang yang disayangi;
  • masalah dengan kanak-kanak;
  • terpaksa berpasangan dengan orang tua, yang mempunyai keabnormalan mental yang teruk atau penyakit somatik yang tidak boleh sembuh;
  • pengabaian pasangan, penghinaannya, tekanan moral, penyerangan;
  • perceraian atau pemisahan daripada rakan kongsi;
  • kematian seorang saudara dekat;
  • penyakit parah atau pasangan yang teruk.

Penyebab bunuh diri boleh menjadi cinta yang tidak berjaya, penderaan seksual atau fizikal yang berpengalaman, pembunuhan biasa rakan sebaya. Kegagalan dalam aktiviti pendidikan, kegagalan projek kreatif, kesulitan dalam bidang profesional juga boleh mendorong orang untuk bunuh diri.

Punca tingkah laku bunuh diri adalah perasaan menyedihkan kesunyian yang dialami. Pengasingan sosial, ketinggalan terpaksa dari masyarakat, kekurangan hubungan penuh dalam masyarakat manusia boleh menyebabkan subjek berfikir tentang bunuh diri. Sebab-sebab untuk bunuh diri juga termasuk individu dalam keadaan yang melampau di mana orang yang cukup tidak dapat hidup.

Masalah kewangan seseorang juga dapat menyebabkan bunuh diri: kebangkrutan perusahaan, kehilangan pekerjaan, ketidakmampuan untuk mencari pekerjaan, kewajiban kredit yang sulit, kehilangan sumber pendapatan. Perubahan tiba-tiba dalam status sosial, kehilangan prestij dari masyarakat boleh membawa kepada tepi jurang. Orang yang menganggur dan pekerja berkemahiran rendah mempunyai risiko bunuh diri yang tinggi.

Sering kali, punca bunuh diri menjadi tindakan yang salah dan tidak bijak dalam bulatan dalaman, contohnya: pendedahan maklumat sulit mengenai orientasi seksual subjek. Untuk membawa kepada keputusan bunuh diri boleh memfitnah individu, kecederaan mentalnya yang disengajakan, kemusnahan sistematik maruahnya.

Penyakit somatik yang serius, terutamanya kanser yang tidak dapat diubati dengan sindrom kesakitan yang sengit, boleh mencetuskan persaraan secara sukarela dari kehidupan. Penyebab perbuatan membunuh diri adalah pembedahan baru-baru ini. Orang yang mengalami kecacatan kongenital atau memperoleh, orang kurang upaya yang terhad kepada kerusi roda dan tidak mempunyai peluang untuk pemulihan terdedah untuk melakukan bunuh diri. Selalunya, motivasi untuk membunuh diri ditentukan oleh orang yang mengalami kesakitan yang tidak dapat ditanggung. Risiko bunuh diri meningkatkan kehadiran:

  • lesi kardiovaskular;
  • penyakit sistem muskuloskeletal;
  • penyakit sistem genitourinary, khususnya - kehadiran buah pinggang buatan;
  • Jangkitan HIV;
  • patologi paru-paru kronik, sebagai contoh: asma bronkial;
  • pelbagai sklerosis;
  • sistemik lupus erythematosus;
  • luka ulseratif sistem pencernaan

Risiko bunuh diri meningkat pada orang yang mengambil kortikosteroid, antipsikotik biasa, ubat antihipertensi, beberapa ubat anti kanser.

Penyebab kelakuan bunuh diri adalah pelbagai gangguan mental, sebagai contoh: kemurungan yang berpanjangan. Risiko bunuh diri terutamanya yang tinggi dalam pesakit dengan gangguan afektif bipolar. Bahaya bunuh diri terdapat pada pesakit yang mengalami gangguan panik, gangguan tekanan selepas trauma, ketagihan alkohol, ketagihan dadah, skizofrenia.

Selalunya sebab penampilan pemikiran bunuh diri adalah kenyang kehidupan subjek. Kekurangan matlamat yang jelas, pandangan yang terbatas, kekurangan hobi, keengganan untuk membangunkan keperibadian seseorang menjadi "keletihan" dari kehidupan.

Selalunya bunuh diri dilakukan kerana idea-idea yang dominan tentang ketidakmampuan seseorang dan rasa bersalah. Bagi sesetengah orang, perbuatan bunuh diri adalah semacam "pembersihan" jiwa dari perasaan bersalah yang menindas. Kerap kali bunuh diri dilakukan di bawah rasa takut pendedahan dan hukuman berikutnya, apabila seseorang takut bertanggungjawab atas perbuatannya yang tidak senonoh atau menyalahi undang-undang.

Di kalangan remaja, penyebab bunuh diri adalah keinginan untuk menunjukkan "kematangan" mereka, keinginan untuk mendapatkan populariti di antara rakan-rakan mereka. Banyak bunuh diri muda yang mengorbankan nyawa mereka demi meniru orang yang terkenal. Risiko bunuh diri semakin meningkat di kalangan remaja yang menjalani hukuman di penjara.

Faktor peribadi yang mewujudkan asas untuk tingkah laku bunuh diri juga dipelajari dengan baik. Kebanyakan orang yang cuba membunuh diri mempunyai jenis keperibadian psikasthenik. Orang-orang seperti ini mempunyai pendapat yang tidak mencukupi tentang orang mereka - terlalu rendah atau, sebaliknya, harga diri yang terlalu tinggi direkodkan. Mereka telah mengurangkan ketahanan terhadap tekanan mental dan mental. Mereka dibezakan oleh kesempurnaan, ketidakupayaan untuk berkompromi, kecenderungan untuk menetapkan perhatian pada butiran. Orang yang terdedah kepada bunuh diri - impulsif, mencurigakan, mudah dipengaruhi, mudah dicadangkan. Mereka tidak menyesuaikan diri dengan perubahan yang berlaku. Ramai subjek mempunyai idea tentang rendah diri dan tidak berharga. Mereka pesimis mengenai masa lalu mereka dan tidak mempunyai rancangan khusus.

Bunuh diri sejati dibezakan dengan kehadiran tempoh persediaan yang panjang, bertahan dalam beberapa kes selama beberapa tahun. Pada peringkat persiapan, orang yang memutuskan untuk membunuh diri menentukan sebab dan memilih hujah-hujah untuk melakukan bunuh diri, menganalisis hidupnya, mengkaji kemungkinan akibat perbuatannya. Seseorang membangunkan senario bunuh diri yang unik, mengkaji kaedah sedia ada untuk melucutkan dirinya sendiri, memeriksa keberkesanannya.

Beberapa hari sebelum bunuh diri yang dirancang, satu tempoh perilaku terma bermula. Model sedemikian menyediakan perbuatan yang, sama seperti itu, menyelesaikan semua permulaan seseorang dalam kehidupan. Bunuh diri cuba untuk membayar pemiutang, menjual atau memberikan perniagaannya, menutup akaun, melupuskan harta benda. Dia boleh membuat hubungan dengan musuh-musuh lama untuk memohon pengampunan mereka. Dia mula membersihkan apartmen dan menghilangkan barang-barang peribadi. Dia boleh melawat rakan dan kenalan untuk mengucapkan selamat tinggal kepada mereka.

Menggambarkan pelbagai pilihan untuk perbuatan bunuh diri. Kebiasaannya bunuh diri berlaku dengan menggantung atau meracuni dengan racun, sebagai contoh: hipnotis. Bunuh diri juga mengambil nyawa mereka dengan membuka pembuluh darah mereka. Banyak kes bunuh diri berlaku dengan menggunakan senjata api. Juga, seseorang boleh mati, mengambil lompat dari tempat tinggi. Bunuh diri yang lain adalah penggunaan arus elektrik, penolakan yang disengajakan terhadap pengambilan makanan, lompatan sedar di bawah roda kenderaan bergerak.

Mempelajari dan menggambarkan faktor-faktor yang bertindak sebagai penghalang untuk melakukan bunuh diri. Langkah berjaga-jaga sedemikian adalah:

  • sistem nilai moral seseorang yang kuat dan terbentuk;
  • potensi manusia yang dilihat kreativiti dan keinginan untuk mendedahkan sepenuhnya bakat mereka;
  • mempunyai matlamat yang jelas dan hasrat untuk menjadikan impian anda menjadi kenyataan;
  • pemahaman, kesedaran dan penerimaan terhadap ketidakwujudan dan ketidakbenaran bunuh diri;
  • keengganan untuk menyebabkan penderitaan mental kepada saudara-mara;
  • merawat perbuatan bunuh diri sebagai tanda kelemahan diri;
  • kewajipan yang sedia ada kepada anak-anak muda;
  • larangan agama.

Sering kali, ia adalah tabu keagamaan yang merupakan faktor utama yang menghalang subjek daripada melakukan bunuh diri. Dalam banyak agama - dalam Islam, Kekristianan, Judaisme - keberangkatan berlepas sukarela yang sengaja dari kehidupan dianggap sebagai dosa. Jadi, orang Kristian Ortodoks membenarkan satu-satunya penyebab bunuh diri - kegilaan manusia. Orang lain yang membunuh diri tidak dibenarkan membaca pengkebumian, dan di beberapa tempat ia dilarang sepenuhnya untuk menguburkan orang-orang tersebut di wilayah pemakaman gereja.

Acara utama untuk pencegahan tindakan bunuh diri adalah pengenalpastian tepat pada masa kecenderungan subjek untuk tindak balas psikotik dan melakukan rawatan kompleks gangguan jiwa. Dengan kehadiran unsur-unsur perbuatan membunuh diri, disarankan untuk menjalankan rawatan psikoterapi. Selalunya, psikoterapi kognitif-tingkah laku digunakan sebagai pencegahan. Dalam proses rawatan, sebab-sebab keputusasaan dikenal pasti, kerja sedang dilakukan untuk membasmi unsur-unsur yang merosakkan kesedaran subjek ini.

Salah satu cara pencegahan bunuh diri ialah kaunseling yang dilakukan oleh ahli psikologi di talian bantuan. Walau bagaimanapun, ramai senegara kita mempunyai prasangka mengenai pergi ke doktor dengan masalah mental. Itulah sebabnya tugas utama dalam langkah-langkah pencegahan adalah menanamkan literasi psikologi dalam populasi, untuk meningkatkan tahap kebudayaan mengenai keperluan untuk menjaga kesihatan mental mereka tepat pada masanya, untuk menghapuskan ketakutan untuk pergi ke perkhidmatan psikiatri.

Pada masa ini, kerja pencegahan bunuh diri dijalankan di semua institusi pendidikan Rusia, sejak tahun-tahun kebelakangan ini bilangan bunuh diri remaja telah meningkat. Khususnya untuk memelihara kesihatan mental negara adalah pencegahan, yang dilakukan di tempat-tempat kehilangan kebebasan, kerana risiko perbuatan membunuh diri sangat besar di kalangan orang yang menjalani hukuman mereka di penjara dan koloni.

Sebagai pencegahan dadah kecenderungan bunuh diri untuk orang yang mengalami gangguan afektif, disarankan untuk melakukan rawatan secara berkala dengan antidepresan. Walau bagaimanapun, beberapa bahan dari kelas antidepresan meningkatkan risiko bunuh diri yang berlebihan. Oleh itu, pilihan dadah dan pemilihan dos perlu dijalankan oleh pakar psikiatri yang disahkan selepas pemeriksaan yang teliti terhadap sejarah pesakit. Orang-orang yang terdedah kepada kecenderungan bunuh diri, terutamanya mereka yang dibezakan oleh impulsif dan tindakan yang berani, disarankan untuk mengambil persediaan litium prophylactic.

Langkah-langkah yang diambil untuk mencegah kes bunuh diri adalah juga acara global yang diadakan di peringkat negeri, yang bertujuan mewujudkan motivasi rakyat untuk gaya hidup yang sihat. Promosi budaya fizikal dan sukan, mengetatkan kawalan ke atas peredaran ubat narkotik, syarikat anti-alkohol - langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah mood bunuh diri. Langkah-langkah yang diambil oleh kerajaan untuk menstabilkan keadaan ekonomi, meningkatkan pendapatan rakyat, menghapuskan pengangguran, memastikan taraf hidup yang tinggi untuk rakyat umur persaraan, dan meningkatkan bantuan kepada keluarga berpendapatan rendah adalah penting dan relevan bagi Rusia.

Akses kepada sukan, mempunyai pilihan kumpulan hobi, sukarela orang ramai untuk bekerja di dalam masyarakat juga merupakan cara untuk mencegah bunuh diri. Anda boleh menunjukkan corak: lebih bahagia dan lebih memuaskan kehidupan negara, semakin kecil bilangan bunuh diri. Itulah sebabnya setiap warga negara perlu membuat sumbangan yang layak untuk meningkatkan kualiti hidup rakyat kita. Jangan berharap untuk manna dari syurga, tetapi buatlah kehidupan yang bahagia dengan tangan anda sendiri.

Bunuh diri

Bunuh diri (bunuh diri) - kehilangan nyawa yang sengaja, sengaja. Biasanya ia dijalankan secara bebas dan secara sukarela, walaupun pilihan lain mungkin, sebagai contoh, bunuh diri dengan bantuan orang lain dalam hal penyakit serius atau bunuh diri massal anggota mazhab agama yang merusak. Penyebab bunuh diri boleh menjadi penyakit somatik dan mental, situasi tekanan akut dan kronik, penyangkalan diri, perlunya menjaga kehormatan, ketakutan terhadap kecaman, tiruan berhala, dll. Bunuh diri adalah masalah perubatan dan sosial yang serius dalam masyarakat moden.

Bunuh diri

Bunuh diri - pemusnahan diri secara sukarela. Ia dilakukan berkaitan dengan sikap moral, sosial, agama dan falsafah tertentu. Di samping itu, bunuh diri mungkin disebabkan oleh penyakit somatik, berlaku semasa krisis kewujudan, atau menjadi akibat dari keadaan yang pesakit menganggap sebagai sia-sia. Sering diprovokasi oleh penyakit mental. Para profesional kesihatan mental mempertimbangkan bunuh diri sebagai cara untuk mengelakkan situasi yang tidak dapat ditoleransi, tindakan pencegahan secara automatik dan / atau panggilan untuk bantuan.

Menurut statistik, bunuh diri berada di peringkat kedua di antara punca kematian bagi orang yang berumur 15-29 tahun. 30% daripada pesakit yang cuba bunuh diri lambat laun mengulanginya, dan 10% tidak berundur sehingga mereka menyedari niat mereka. Di hadapan gangguan mental yang teruk dan ancaman percubaan bunuh diri yang berulang, rawatan dijalankan oleh pakar dalam bidang psikiatri. Orang yang tidak mempunyai penyakit mental yang mempunyai sejarah percubaan bunuh diri dan memerlukan bantuan khusus dapat diperhatikan oleh psikoterapi dan psikolog klinikal.

Punca bunuh diri

Salah satu penyebab bunuh diri yang paling biasa di kalangan orang yang tidak mengalami penyakit mental yang teruk adalah masalah dalam kehidupan peribadi mereka. Antara peristiwa yang boleh mendorong seseorang untuk membunuh diri ialah kematian orang yang dikasihi, penyakit serius kepada ahli keluarga, perceraian, pemisahan, masalah dalam hubungan dengan rakan kongsi, kasih sayang yang tidak sepatutnya atau tidak berpuas hati, kesepian, kesulitan dalam hubungan dengan ibu bapa. Bersama-sama dengan masalah dalam kehidupan peribadinya, bunuh diri pesakit sering digerakkan oleh kegagalan apabila cuba membuat profesional dan kesulitan yang berkaitan dengan hubungan sosial.

Bunuh diri boleh dicetuskan oleh muflis, pemecatan, kerugian kewangan yang besar, ketidaksopanan kesedaran profesional, perubahan dalam stereotaip kehidupan biasa, pengasingan sosial, gugur dari kumpulan sosial biasa atau pendedahan awam maklumat dengan kepentingan pribadi yang tinggi masa lalu). Penyakit yang serius atau kecacatan penampilan yang cacat boleh menjadi dorongan untuk bunuh diri, sementara orang tua lebih sering melakukan bunuh diri kerana penyakit yang serius, dan yang muda - kerana kecacatan luaran.

Dalam kategori penyebab bunuh diri perlu dibuat untuk membunuh diri. Selaras dengan undang-undang Rusia, perbuatan ini adalah kesalahan jenayah. Dengan membawa kepada bunuh diri termasuk keganasan fizikal atau seksual, penghinaan, ancaman, fitnah dan gangguan yang disasarkan. Kadang-kadang tidak ada hasutan untuk membunuh diri, tetapi manusia itu sendiri memutuskan untuk cuba membunuh diri kerana takut hukuman yang mungkin (contohnya, selepas kesalahan itu), rasa bersalah atau keinginan untuk mengekalkan nama yang baik.

Remaja bunuh diri kerana konflik dengan ibu bapa dan rakan sebaya mereka, atau kerana cinta yang tidak berpuas hati. Pada masa remaja, bunuh diri imitasi juga mungkin - bunuh diri berikutan contoh idola sebenar (sebagai contoh, pelakon atau penyanyi) atau watak fiksyen kegemaran. Terdapat kes bunuh diri dan bunuh diri secara beramai-ramai di kalangan pengikut kultus agama yang merosakkan. Pemula bunuh diri dalam kes-kes seperti itu biasanya menjadi salah seorang pemimpin mazhab.

Bunuh diri boleh dicetuskan oleh pelbagai penyakit mental, termasuk psikosis manik-depresif, kemurungan, skizofrenia, psikopati dan keadaan psikotik dari pelbagai asal, serta sedikit pun, neurosis, gangguan obsesif-kompulsif, gangguan kebimbangan umum dan beberapa gangguan lain. Kebarangkalian bunuh diri bertambah dengan adanya ketergantungan kimia: alkohol, ketagihan dadah dan penyalahgunaan bahan.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Risiko Bunuh diri

Faktor sosial. Yang penting ialah keadaan masyarakat dan tahap moral masyarakat. Ia menyatakan bahawa bilangan kes bunuh diri meningkat secara mendadak semasa tempoh ketidakstabilan politik dan ekonomi (satu contoh yang jelas - yang besar "kasta" pembiaya bunuh diri semasa Kemelesetan Besar). Toleransi masyarakat untuk membunuh diri dan promosi rahsia "penyelesaian masalah" dengan kekurangan diri meningkatkan risiko bunuh diri, dan beberapa ciri budaya, agama dan etnik (misalnya, mengakui bunuh diri sebagai dosa fana atau mempunyai hubungan keluarga yang kuat) mengurangkannya.

Umur Bilangan kes bunuh diri terbesar berlaku pada usia 15-24 tahun, 40-60 tahun, 70 tahun atau lebih. Lelaki melakukan bunuh diri empat kali lebih kerap daripada wanita. Penyelidik telah mencatat peningkatan risiko bunuh diri "di hujung bertentangan tangga sosial." Rakyat yang kaya, berpendidikan tinggi, pekerja tidak mahir, dan percubaan menganggur membunuh diri lebih kerap daripada orang yang berpendapatan sederhana dan pendidikan.

Status perkahwinan, ciri pendidikan. Pada peningkatan risiko bunuh diri adalah (sebagai kebarangkalian berkurangan) orang yang tidak pernah berkahwin, bercerai, berkahwin, tetapi tidak mempunyai anak. Risiko bunuh diri bertambah dengan kehadiran pengalaman zaman kanak-kanak trauma, termasuk - episod penderaan emosi, seksual dan fizikal, kematian awal ibu bapanya, perceraian ibu bapa muda ', kecuaian, pengabaian pendidikan, terlalu didikan keras dengan kekurangan hubungan emosi dengan orang dewasa yang ketara, dan sebagainya..

Ciri-ciri watak dan personaliti. Kecenderungan bunuh diri sering berlaku dengan tidak kompromi, maksimalisme, sikap menonjol, peningkatan pendapat, menyatakan rasa bersalah, harga diri yang tidak mencukupi (terlalu tinggi, terlalu rendah atau tidak stabil), kehadiran keperluan yang tidak terkawal secara kronik, konstan atau keadaan (contohnya disebabkan oleh kerja keras) ketidakstabilan emosi dan ketidakupayaan untuk mengatasi kekecewaan. Risiko bunuh diri bertambah semasa konflik, dengan perubahan dalam stereotaip kehidupan biasa dan kehilangan nilai-nilai lama. Bunuh diri, sebagai cara menyelesaikan masalah, dipilih oleh individu psikasthenik, orang dengan sikap dan keperluan bayi dalam hubungan.

Faktor perubatan. Kebarangkalian bunuh diri meningkat dengan kehadiran penyakit somatik atau mental kronik, dan percubaan bunuh diri yang berjaya lebih sering diperhatikan pada pasien dengan patologi mental daripada somatik dan bukannya. Selalunya, cubaan bunuh diri dibuat oleh pesakit kardiovaskular dan penyakit onkologi. Faktor lain yang meningkatkan risiko bunuh diri termasuk pembedahan baru-baru ini, kesakitan kronik dari mana-mana punca, penyakit dan kecederaan sistem muskuloskeletal, yang menyebabkan penyakit kecacatan, buah pinggang dan paru-paru, serta ubat-ubatan dengan kesan menurunkan perasaan (reserpine, ubat kortikosteroid, ubat antihipertensi, dan lain-lain).

Antara pesakit dengan penyakit mental, pesakit dengan gangguan afektif (kemurungan, psikosis manic-depressive) mengambil tempat pertama dalam bilangan percubaan bunuh diri. Kemungkinan bunuh diri ditingkatkan dengan kombinasi dua atau lebih gangguan mental, seperti kemurungan dan gangguan panik atau gangguan kecemasan dan gangguan tekanan selepas trauma. Pesakit yang tertekan sering cuba membunuh diri beberapa lama selepas permulaan rawatan, apabila mereka mempunyai kekuatan yang cukup untuk menjadi aktif. Pesakit dengan psikosis manic-depressive lebih cenderung untuk membunuh diri apabila fasa manik atau hipomanik masuk ke fasa depresi.

Ketergantungan Antara mereka yang cuba membunuh diri, ramai pesakit yang menderita ketagihan dadah, alkohol dan penyalahgunaan bahan. Bahan-bahan psikoaktif mempunyai kesan negatif terhadap naluri pemeliharaan diri. Kelakuan menjadi impulsif, keupayaan untuk menilai secara kritis apa yang sedang berlaku. Pesakit boleh membunuh diri di bawah pengaruh emosi seminit. Menurut statistik, 20-25% percubaan bunuh diri dibuat dalam keadaan mabuk alkohol atau alkohol.

Jenis dan gejala bunuh diri yang akan berlaku

Terdapat dua kumpulan bunuh diri - demonstrasi dan benar. Apabila bunuh diri demonstrasi, matlamatnya bukan untuk menjauhkan diri dari kehidupan, tetapi untuk mempengaruhi orang lain, meminta bantuan. Mencuba bunuh diri dalam kes seperti itu, sebagai peraturan, dibuat secara impulsif, terhadap latar belakang yang dinyatakan sebaliknya mempengaruhi. Matlamat bunuh diri benar adalah untuk mengambil kehidupan seseorang, tanpa mengira keadaan, pendapat umum dan perasaan orang tersayang. Bunuh diri sejati biasanya merupakan pra-dirancang, peristiwa yang disediakan dengan baik.

Bunuh diri didahului oleh keadaan emosi yang istimewa, yang merupakan kombinasi perasaan yang terpisah (tidak ada yang mengerti saya, saya tidak berminat dengan sesiapa), ketidakberdayaan, keputusasaan dan kekurangan diri sendiri (rasa malu, rasa tidak berkompeten, mengurangkan harga diri). Kumpulan pengalaman ini mendorong pesakit untuk mencari penyelesaian. Kerana keadaan itu kelihatan sukar, satu-satunya pilihan untuk pesakit adalah bunuh diri - pemergian terakhir dari kehidupan, pemberhentian kewujudan, sebagai cara untuk menghilangkan pemikiran dan perasaan yang menyakitkan.

Bunuh diri sejati didahului oleh tempoh persediaan. Biasanya, tempoh tempoh ini adalah beberapa hari, kurang kerap pesakit mempunyai niat untuk membunuh diri selama beberapa tahun. Pada masa ini, pesakit memikirkan keadaan, menganalisis peristiwa yang mendorong mereka untuk membunuh diri, dan mempertimbangkan kemungkinan akibat bunuh diri. Pesakit memilih cara hidup, menentukan kaedah, masa dan tempat, merancang urutan tindakan.

Pondering dan perancangan diikuti dengan tindakan praktikal untuk "mengutamakan" kehidupan anda. Pesakit yang merancang membunuh diri mengeluarkan hutang, membersihkan sebuah apartmen, menyusun dokumen, menulis surat permohonan, memohon maaf kepada musuh, membayar kunjungan kepada rakan-rakan, memberi orang lain perkara yang berharga untuk diingat. Pesakit menjadi tenang dan damai, terpisah dari realiti yang sedia ada. perubahan dalam tingkah laku, terutama di hadapan masalah yang tidak dapat diselesaikan besar yang berlaku pemanggil kemarahan, perasaan tidak berdaya dan pengalaman lain yang serupa boleh dianggap sebagai satu bentuk penanda akan berlaku bunuh diri.

Pesakit sering meninggalkan nota bunuh diri di mana mereka menerangkan sebab-sebab bunuh diri, meminta maaf atau menuduh seseorang kematian mereka. Sejurus sebelum bunuh diri, ramai pesakit mandi, melakukan kencing dan pergerakan usus dan mengenakan pakaian bersih. Ada yang membuat keadaan untuk mengesan badan yang tepat pada masanya - mereka memberi rakan kunci kepada apartmen, meminta masuk pada waktu tertentu, jangan menutup pintu, dan sebagainya.

Pencegahan bunuh diri

Pencegahan bunuh diri merangkumi pelbagai aktiviti - dari pendidikan yang betul dan pembentukan sikap negatif terhadap bunuh diri untuk mengesan penyakit mental dan sokongan orang-orang yang sihat secara mental yang mendapati diri mereka dalam keadaan hidup yang sukar. Talian bantuan digunakan sebagai sokongan jangka pendek. Cara ini berfungsi dengan pesakit bunuh diri dapat mengurangkan tahap ketegangan emosional hingga penyediaan perawatan profesional, termasuk psikoterapi dan farmakoterapi.

Psikoterapi digunakan dalam situasi traumatik, dalam neurosis, gangguan obsesif-kompulsif, gangguan kebimbangan umum, kemurungan dan gangguan mental yang lain. kerja psikoterapi dengan pesakit yang melakukan percubaan membunuh diri atau ideation membunuh diri dan mempunyai niat mungkin tanpa gejala psikotik dan sumber-sumber dalaman yang mencukupi untuk mewujudkan pakatan yang membina dengan ahli psikologi, atau ahli terapi. Terapi kognitif-tingkah laku, teknik yang bertujuan mengenal pasti stereotaip pemikiran dan tingkah laku yang tidak berfungsi, menggantikan stereotaip ini dengan belajar baru, lebih mudah adaptif dan aktif menggunakan cara pemikiran dan tingkah laku baru dalam pelbagai bidang kehidupan, dianggap paling berkesan ketika merasa tidak putus asa.

Jika perlu, antidepresan dengan kesan sedatif diberikan kepada pesakit yang mempunyai kecenderungan bunuh diri. Penggunaan antidepresan dengan kesan merangsang adalah kontraindikasi, kerana ubat tersebut mengurangkan tahap perencatan dan boleh meningkatkan tahap kebimbangan. Peningkatan aktiviti terhadap latar belakang mood yang tertekan dan pemikiran depresi yang berlarutan boleh mencetuskan percubaan bunuh diri. Pada peringkat awal rawatan, sebarang ubat antidepresan memerlukan pemantauan pesakit yang berhati-hati.

Pesakit yang cuba membunuh diri diperiksa oleh pakar psikiatri. Jika gangguan mental dikesan dan ancaman bunuh diri berterusan, kemasukan ke hospital di wad psikiatri ditunjukkan (terapi alam sekitar). Pesakit telah diikuti, mewujudkan keadaan yang menghalang bahaya kepada diri mereka sendiri dan lain-lain (diletakkan di ruang khas, menggunakan penenang dan ubat-ubatan antipsychotic, pesakit tetap tidur, jika perlu). Taktik rawatan ditentukan secara individu, bergantung pada sifat dan ciri-ciri penyakit mendasar yang menimbulkan percubaan bunuh diri.

Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia