Jiwa adalah harta benda yang sangat teratur, yang terdiri daripada keupayaan untuk mencerminkan dunia objektif di sekitarnya dalam hubungannya dan hubungan dengan negara-negara.

Refleksi mental adalah refleksi aktif dunia yang berkaitan dengan beberapa jenis kebutuhan, kebutuhan, itu adalah refleksi selektif subjektif dunia objektif.
Refleksi mental bukan cermin, penyalinan pasif mekanik dunia; dalam refleksi mental, maklumat masuk dikenakan kepada pemprosesan tertentu.
Dalam psikofisiologi hari ini, masalah substrat jiwa telah dibincangkan secara intensif.
Masalahnya adalah seperti berikut:
Adakah jiwa itu hanya harta sistem saraf, pantulan tertentu terhadap kerjanya, atau adakah jiwa itu mempunyai substrat tersendiri?
Begitu juga, jiwa itu dikaitkan dengan aktiviti sistem saraf dan otak. Dan, seperti yang diandaikan oleh ahli fizik, ia boleh menjadi microleptons - zarah nuklear terkecil.
Fenomena mental tidak berkaitan dengan proses neurofsiologis yang terpisah, bukan pada bahagian individu otak, tetapi untuk mengagregasi proses tersebut. Iaitu, jiwa adalah kualiti sistemik otak, yang disedari melalui sistem berfungsi pelbagai peringkat otak, yang terbentuk dalam seseorang dalam proses kehidupan dan menguasai bentuk-bentuk aktiviti dan pengalaman manusia yang tersusun berdasarkan sejarah melalui kegiatannya sendiri.
Rasa manusia tidak diberikan dalam bentuk yang telah selesai kepada seseorang sejak lahir dan tidak berkembang dengan sendirinya. Ia dibentuk hanya dalam proses komunikasi dan interaksi dengan orang lain.
Refleksi mental ditandai dengan beberapa ciri:
- ia memberi peluang untuk mencerminkan realiti di sekitarnya dengan betul, dan ketepatan pantulan itu disahkan oleh amalan;
- imej mental itu sendiri terbentuk dalam proses kegiatan manusia;
- Refleksi mental semakin mendalam dan bertambah baik;
- memastikan kesesuaian tingkah laku dan aktiviti;
- dibiaskan melalui keperibadian individu;
- adalah proaktif.

Fungsi mental:
1. Refleksi dunia sekeliling;
2. Peraturan tingkah laku dan kegiatan makhluk hidup untuk memastikan kelangsungan hidupnya.

Konsep, struktur, fungsi jiwa;

KURSUS 2. Pembangunan jiwa dalam filogenetik

Malah pada zaman purba, ia telah mendapati bahawa bersama-sama dengan dunia material, objektif, luaran, objektif terdapat fenomena yang tidak material, dalaman, subjektif - perasaan manusia, keinginan, kenangan, dan sebagainya. Setiap orang dikurniakan kehidupan mental.

Jiwa adalah harta benda yang sangat teratur untuk mencerminkan realiti objektif, mencipta imej mental dan mengawal aktiviti dan tingkah laku seseorang.

Psikologi adalah subyektif, isyarat, refleksi sosial yang ditentukan oleh realiti dalam sistem imej yang ideal, berdasarkan interaksi manusia yang aktif dengan persekitaran yang berlaku.

Refleksi mengekspresikan dirinya sendiri keupayaan objek material dalam proses interaksi untuk membiak dalam perubahan mereka ciri-ciri dan ciri objek yang bertindak pada mereka. Bentuk refleksi bergantung pada bentuk kewujudan materi.

Secara semula jadi, terdapat tiga bentuk refleksi utama. Tahap yang lebih rendah dari organisasi kehidupan adalah sesuai dengan bentuk refleksi fizikal, yang merupakan ciri interaksi objek sifat tidak aktif. Tahap yang lebih tinggi sepadan dengan bentuk refleksi fisiologi. Tahap seterusnya mengambil bentuk refleksi mental yang paling rumit dan maju dengan tahap pantulan tertinggi, kesadaran khusus untuk jiwa manusia.

Rasa manusia terbentuk dan diwujudkan dalam kegiatannya. Aktiviti manusia berfungsi sebagai pendorong kemajuan sosial dan sejarah, dan cara pembangunan mental manusia. Dalam proses pembentukan jiwa manusia, tindakan luarannya dengan objek material berubah menjadi tindakan mental. Terima kasih kepada kemampuan untuk bertindak dalam minda, seseorang telah belajar untuk memodelkan pelbagai hubungan antara objek, untuk meramalkan hasil tindakannya.

Pikiran manusia adalah fenomena yang terkondisi sosial, bukan produk asli otak. Walau bagaimanapun, ia dilaksanakan oleh otak. Rasa jiwa tidak boleh terlepas dari kerja otak, tetapi ia tidak boleh dikurangkan kepada proses neurofisiologi.

Spesifik otak manusia adalah cara khas pengekodan maklumat yang datang dari luar. Refleksi mental realitas oleh manusia adalah refleksi yang dimediasi oleh tanda lisan, konsep manusia, dibentuk dalam praktik sosio-sejarah.

Jiwa adalah sistem yang sangat kompleks yang terdiri daripada subsistem yang berasingan, unsur-unsurnya diatur secara hirarki dan sangat berubah-ubah.

Struktur jiwa. Seluruh pelbagai bentuk kewujudan psikik biasanya dikelompokkan ke dalam kumpulan berikut:

1. Proses mental - ini adalah fenomena mental asas yang memastikan refleksi dan kesedaran utama oleh seseorang kesan realiti di sekelilingnya (berpanjangan dari pecahan detik hingga puluhan minit atau lebih). Sebagai peraturan, mereka mempunyai permulaan yang jelas, arus yang jelas dan akhir yang jelas.

Proses mental dibahagikan kepada:

a) kognitif (sensasi, persepsi, perhatian, perwakilan, imaginasi, ingatan, pemikiran, ucapan);

b) emosi (emosi dan perasaan);

2. Mental negeri lebih lama daripada proses mental (mereka boleh bertahan selama beberapa jam, hari, atau minggu) dan struktur dan pendidikan yang lebih kompleks.

Mereka dinyatakan dalam tahap tertentu, kecekapan dan kualiti fungsi jiwa manusia, khusus kepadanya pada suatu masa tertentu. Ini termasuk keadaan aktiviti atau pasif, semangat atau kemurungan, kebugaran atau keletihan, kerengsaan, ketidakpuasan hati, mood yang baik atau buruk.

3. Hartanah mental - ciri keperibadian yang paling stabil dan berterusan yang memberikan tahap perilaku dan aktiviti kuantitatif tertentu yang biasa untuk orang ini. Ini termasuk orientasi (apa yang dikehendaki oleh seseorang?), Perangai dan watak (bagaimana seseorang dapat nyata?), Keupayaan (apa yang boleh dilakukan oleh seseorang?).

4. Pendidikan mental - inilah yang menjadi hasil daripada jiwa manusia, perkembangan dan perkembangan diri; ini adalah fenomena mental yang dibentuk dalam proses memperoleh kehidupan manusia dan pengalaman profesional. Ini termasuk pengetahuan, kemahiran dan keupayaan, tabiat, sikap, sikap, kepercayaan, dsb.

5. Fenomena sosio-psikologi - ini adalah fenomena psikologi yang disebabkan oleh interaksi, persetubuhan, pengaruh bersama antara satu sama lain dan kepunyaan komuniti sosial tertentu (kelas, kumpulan etnik, kumpulan kecil dan besar, denominasi agama, dll.).

Fungsi jiwa itu. Psikologi melakukan fungsi tertentu: mencerminkan kesan realiti sekitarnya; peraturan tingkah laku dan kegiatan orang; kesedaran tentang tempat mereka di dunia.

1. Refleksi terhadap kesan realiti alam sekitar. Refleksi mental realitas memiliki ciri-ciri sendiri:

- ia tidak mati, cermin, refleksi satu perbuatan, tetapi satu proses yang sentiasa berkembang dan bertambah baik, mencipta dan mengatasi percanggahannya;

- Pengaruh luar sentiasa dibiaskan melalui ciri-ciri yang telah terbentuk dari jiwa dan keadaan tertentu seseorang (oleh sebab itu, kesan luaran yang sama dapat dilihat secara berlainan oleh orang yang berlainan dan bahkan oleh satu orang);

- ia adalah gambaran yang benar dan betul realiti (imej-imej dunia material yang muncul adalah gambar, pelakon, salinan objek sedia ada, fenomena, peristiwa).

2. Peraturan tingkah laku dan aktiviti. Pikiran, kesadaran manusia, dalam satu tangan, mencerminkan kesan persekitaran luar, menyesuaikan diri dengannya, dan yang lain, mengawal proses ini, yang membentuk kandungan dalaman aktiviti dan tingkah laku.

3. Kesedaran tempatnya di dunia. Fungsi dari jiwa ini, dalam satu tangan, memastikan penyesuaian dan orientasi yang betul seseorang di dunia objektif, menjaminnya pemahaman dunia ini dan sikap yang mencukupi ke arahnya. Di sisi lain, dengan bantuan jiwa, seseorang menyedari dirinya sebagai orang yang dianugerahkan ciri-ciri individu dan sosio-psikologi tertentu, sebagai wakil masyarakat tertentu, kumpulan sosial yang berbeza dari orang lain dan telah bersama mereka dalam hubungan interpersonal yang pelik. Kesedaran yang betul tentang seseorang ciri peribadi mereka dapat menyesuaikan diri dengan orang lain, membina komunikasi dan interaksi dengan mereka dengan betul, mencapai matlamat bersama aktiviti bersama, mengekalkan keharmonian dalam masyarakat secara keseluruhan.

Fungsi utama dari jiwa manusia dan bentuk manifestasinya

Oleh itu, jiwa itu timbul pada tahap tertentu dalam perkembangan alam hidup sehubungan dengan pembentukan makhluk hidup keupayaan untuk bergerak secara aktif di angkasa. Dalam proses evolusi, jiwa berkembang mengikut undang-undang biologi dari bentuk yang paling sederhana hingga kompleks, yang merupakan ciri, misalnya, monyet. Harus diingat bahawa jiwa manusia berada pada tahap pembangunan yang lebih tinggi daripada jiwa haiwan. Pada masa yang sama, jiwa adalah satu bentuk pemetaan aktif subjek realiti objektif yang timbul dalam proses interaksi makhluk hidup yang teratur dengan dunia luar dan melakukan fungsi pengawalseliaan dalam tingkah laku (aktiviti) mereka.

Rajah. 7. Skim pemikiran mental

Refleksi mental bukan cermin, penyalinan secara mekanik dari dunia (seperti cermin atau kamera), dikaitkan dengan pencarian, pilihan; dalam refleksi mental, maklumat masuk adalah tertakluk kepada pemprosesan tertentu, iaitu, refleksi mental adalah refleksi aktif dunia kerana ada keperluan, keperluan, ini adalah refleksi selektif subjektif bagi dunia objektif, kerana ia selalu tergolong dalam subjek, tidak ada di luar subjek, bergantung pada subjektif ciri-ciri. Rasa jiwa adalah "imej subjektif dunia objektif," ia adalah kombinasi pengalaman subjektif dan unsur pengalaman batin subjek.

Dalam psikofisiologi hari ini, masalah substrat jiwa juga sangat dibincangkan. Masalahnya boleh ditimbulkan seperti berikut: jiwa itu hanyalah harta sistem saraf, paparan tertentu kerja, atau adakah jiwa itu mempunyai substrat tersendiri? Satu-satunya perkara yang boleh dikatakan di sini setakat ini adalah bahawa jiwa tidak dapat dikurangkan hanya kepada sistem saraf. Malah, sistem saraf adalah organ (sekurang-kurangnya salah satu daripada organ) jiwa. Ketika pelanggaran sistem saraf menderita, jiwa manusia terganggu.

Tetapi seperti mesin tidak dapat difahami melalui kajian bahagian-bahagian, organ-organ, dan jiwa tidak boleh difahami melalui kajian sistem saraf sahaja. Mungkin jiwa mempunyai substrat tersendiri? Walaupun otak adalah organ yang aktivitasnya dikondisikan oleh jiwa, tetapi kandungan jiwa ini tidak dihasilkan oleh otak itu sendiri, sumbernya adalah dunia luar.

Ciri-ciri proses mental tidak hanya diperoleh dari pola fungsi otak yang melaksanakan proses ini. Fenomena mental tidak berkaitan dengan proses neurofsiologis yang terpisah, bukan pada bahagian individu otak, tetapi untuk mengagregasi proses tersebut. Iaitu, jiwa adalah harta sistemik yang sangat teratur, yang terdiri daripada refleksi aktif oleh subjek dunia objektif, dalam pembinaan oleh subjek gambar yang tidak dapat dielakkan di dunia ini dan atas dasar pengawalan diri terhadap tingkah laku dan kegiatannya.

Di sini kita perlu memberi perhatian kepada satu lagi ciri penting dari jiwa manusia - jiwa manusia tidak diberikan dalam bentuk siap kepada seseorang dari saat lahir dan tidak berkembang dengan sendirinya, jiwa manusia tidak muncul dengan sendirinya jika anak itu terasing dari orang. Hanya dalam proses komunikasi dan interaksi anak dengan orang lain melakukan bentuk jiwa manusia, jika tidak, jika tidak ada komunikasi dengan orang, anak tidak muncul apa-apa manusia sama ada dalam tingkah laku atau dalam jiwa (fenomena Mowgli). Oleh itu, khususnya kualiti manusia (kesedaran, ucapan, tenaga kerja, dan sebagainya), jiwa manusia terbentuk pada manusia hanya dalam vivo dalam proses menyerap budaya yang dicipta oleh generasi sebelumnya. Psikologi melakukan beberapa fungsi yang berbeza (Rajah 8).

Rajah. 8. Fungsi utama jiwa manusia (menurut BF Lomov)

1. Fungsi kognitif (kognitif). Psiki adalah harta otak, fungsi khususnya. Ciri ini adalah pantulan. Refleksi mental memiliki realitasnya sendiri. Pertama, ia bukan merupakan refleksi cermin, tetapi satu proses yang sentiasa berkembang dan bertambah baik, mencipta dan mengatasi percanggahannya. Kedua, dalam hal refleksi mental realiti objektif, sebarang pengaruh luaran sentiasa dibiaskan melalui kepura-puraan yang telah ditetapkan sebelumnya, melalui keadaan nyata seseorang. Oleh itu, kesan yang sama dapat dilihat secara berlainan oleh orang yang berlainan dan bahkan oleh orang yang sama pada waktu yang berlainan dan dalam keadaan yang berbeza. Ketiga, refleksi mental adalah pantulan yang betul dan tepat terhadap realiti. Imej yang muncul dari dunia material adalah gambar, salinan benda yang ada, fenomena, peristiwa.

2. Fungsi pengawalseliaan. Jiwa, kesedaran manusia, dalam satu tangan, mencerminkan kesan persekitaran luar, menyesuaikan diri dengannya, dan sebaliknya, mengawal proses ini, membentuk kandungan dalaman aktiviti dan tingkah laku. Yang terakhir ini tidak boleh dimediasi oleh jiwa, kerana dengan pertolongannya orang itu menyadari motif dan kebutuhan, menetapkan tujuan dan tujuan kegiatan, mengembangkan cara dan cara mencapai hasilnya. Tingkah laku dalam kes ini bertindak sebagai bentuk manifestasi aktiviti luaran.

3. Fungsi komunikatif. Psikologi menyediakan proses pertukaran maklumat seseorang dengan dunia luar dengan bantuan isyarat dan sistem tanda (ucapan). Dengan bantuan komunikasi, seseorang dapat menyatukan usaha dengan jenisnya sendiri dan mengarahkan mereka ke arah pencapaian matlamat apa pun. Keperluan untuk menganjurkan aktiviti bersama adalah salah satu prasyarat untuk kemunculan kesedaran dan mendorong orang primitif untuk mencipta komunikasi pertuturan. Dalam proses perhubungan, seseorang mewujudkan hubungannya dengan objek dunia dan orang lain, dalam proses komunikasi, hubungan antara orang didirikan.

Keseluruhan fenomena dan proses yang dikaji oleh psikologi, mencerminkan kandungan utama jiwa manusia, adalah dunia fenomena mental. Jiwa adalah rumit dan pelbagai dalam manifestasinya. Biasanya terdapat tiga kumpulan utama fenomena mental, iaitu: 1) proses mental, 2) keadaan mental, 3) sifat mental (Gambar 9).

Proses-proses mental Proses pemikiran adalah satu refleksi dinamik realiti dalam pelbagai bentuk fenomena mental. Proses mental adalah fenomena mental yang mempunyai permulaan, perkembangan, dan akhir, yang ditunjukkan sebagai tindak balas. Perlu diingatkan bahawa akhir proses mental itu berkait rapat dengan permulaan proses baru. Oleh itu kesinambungan aktiviti mental dalam keadaan bangun seseorang.

Rajah. 9. Bentuk manifestasi jiwa manusia

Semua proses mental dibahagikan kepada kognitif - ini termasuk sensasi, persepsi, ingatan, pemikiran dan imaginasi, emosi emosi dan perasaan, pengawalseliaan - perhatian dan kehendak.

Proses mental berlaku dengan kelajuan dan intensiti yang berbeza-beza, bergantung kepada ciri-ciri pengaruh luaran dan keadaan peribadi. Mereka menyediakan pembentukan pengetahuan dan peraturan utama tingkah laku dan aktiviti manusia.

V.P. Zinchenko mendefinisikan perhatian sebagai proses dan keadaan menetapkan subjek kepada persepsi tugas-tugas. Selalunya dalam klasifikasi fenomena mental, perhatian konvensional dikaitkan dengan proses kognitif, kerana perhatian itu sendiri tidak membawa sebarang maklumat, tetapi "berfungsi" semua proses kognitif dan menjadikannya berkesan. Perhatian juga boleh dikaitkan dengan proses sukarela (perhatian sukarela), atau mungkin tidak dikaitkan dengan mereka (perhatian sukarela). Oleh itu, penumpuan perhatian kepada beberapa kategori fenomena mental adalah kesukaran tertentu.

Negeri-negeri mental. Keadaan mental harus difahami sebagai kategori psikologi, yang merangkumi pelbagai jenis refleksi terintegrasi kesan terhadap subjek rangsangan dalaman dan luaran tanpa kesadaran yang jelas tentang kandungan objektif mereka. Atau dengan kata lain ia adalah tahap kecekapan dan kualiti tertentu fungsi jiwa manusia, sifatnya pada suatu masa tertentu. Setiap orang mengalami keadaan mental yang berbeza setiap hari. Dalam satu keadaan mental, kerja mental atau fizikal adalah mudah dan produktif, sementara di sisi lain, adalah sukar dan tidak cekap.

Negeri-negeri mental mempunyai sifat refleks: mereka timbul di bawah pengaruh persekitaran, faktor fisiologi, kemajuan kerja, masa dan pengaruh lisan (pujian, censure, dll.).

Sifat mental adalah pengawal selia tertinggi dan stabil aktiviti mental individu. Di bawah sifat mental seseorang harus difahami pendidikan lestari, menyediakan tahap aktiviti dan tingkah laku kualitatif dan kuantitatif tertentu, khas untuk orang ini. Setiap harta mental dibentuk secara beransur-ansur dalam proses refleksi dan ditetapkan dalam amalan. Oleh itu, ia adalah hasil aktiviti reflektif dan praktikal.

Konsep jiwa, sifat dan fungsinya.

Psiki manusia adalah harta sistemik yang sangat teratur (otak), yang terdiri dalam refleksi aktif dunia objektif oleh subjek; dalam pembinaan oleh subjek gambar dunia yang tidak dipinggirkan daripadanya dan pengawalan diri atas dasar tingkah laku dan kegiatannya.

Rasa jiwa, bermula dari bentuk yang paling primitif dan berakhir dengan manusia, adalah satu mekanisme bagi organisma untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran luaran dan yang kedua kepada keperluannya.

Mekanisme utama jiwa adalah: refleksi mental, reka bentuk mental, objek mental.

Refleksi mental sebagai proses mental meliputi: persepsi tentang luaran dan internal (berasal dari organisme itu sendiri) informasi; penghantarannya dalam bentuk (biologi) yang sesuai di sepanjang panduan saraf ke sistem otak di mana ia diterbitkan semula dalam bentuk isomorfik (mencukupi mencerminkan realiti).

Refleksi mental memiliki sifat khusus, di antaranya perlu untuk menyoroti:

- Aktiviti (seseorang mencerminkan dunia, secara aktif mempengaruhi beliau. Dalam pengaruh ini, orang itu sendiri berubah, terdapat peningkatan aktiviti mentalnya);

- kebenaran (terima kasih kepada jiwa kita mendapat gambaran yang betul, betul dunia, disahkan dan disahkan oleh amalan sosio-sejarah orang);

-subjektiviti (refleksi realiti objektif, di mana pengaruh luaran sentiasa dibiaskan melalui ciri-ciri individu yang telah dibentuk sebelum ini, keadaan mentalnya pada masa yang tertentu. Ini membawa kepada hakikat bahawa pengaruh luar yang sama dan yang sama dapat dilihat secara berlainan oleh orang yang berbeza dan sama lelaki pada masa yang berlainan dan di bawah keadaan yang berbeza);

- figurativeness (terima kasih kepada jiwa, adalah mungkin untuk beroperasi tidak dengan objek itu sendiri, tetapi dengan paparan mereka, dengan imej objek-objek ini);

- Refleksi antisipatif (berdasarkan memori dan sifat-sifat lain, jiwa mencerminkan pengalaman hidup, membolehkan anda membina imej masa depan yang dekat atau jauh berdasarkan pengalaman ini, menjangka peristiwa, merancang, dll.);

-pencirian bersistematik (mencirikan keadaan refleksi mental oleh keadaan kumulatif, sangat rumit, samar-samar, berbilang peringkat, pelbagai elemen).

Reka bentuk mental adalah pesanan dan harmonisasi kandungan refleksi, masing-masing, matlamat tindakan atau aktiviti manusia.

Proses reka bentuk adalah satu set dan urutan tindakan mental atau psikomotor yang mengakibatkan penciptaan imej, corak atau sistem tanda. Pada masa yang sama maklumat menjadi tersedia untuk melihat sendiri, perbandingan dan refleksi.

Pemberlakuan psikik merupakan elemen kegiatan manusia yang sadar dan bermanfaat, proses mentransformasi dan merealisasikan kekuatan manusia mental dan kebolehan dari bentuk mental dan imej ke dalam sifat objek, yang akhirnya memungkinkan untuk menetapkan hubungan yang diperlukan dari organisme dengan lingkungan luaran.

Pemberlakuan mental mempunyai tiga bentuk utama:

- bahan - pengeluaran, buruh, dalam proses dimana seseorang mengubah dan mencipta produk material dari kegiatannya;

- psikik - pengeluaran dan penafsiran kandungan pantulan, operasi minda, pengalaman, dan sebagainya;

- penciptaan diri adalah perkembangan potensi rohani dan rohani.

Oleh itu, kandungan jiwa adalah gambaran objek sebenar, fenomena, peristiwa, yang secara bebas daripada kita dan di luar kita. imej dunia objektif. Tetapi imej-imej ini timbul untuk setiap orang dengan cara yang istimewa, bergantung kepada pengalaman masa lalu, minat, perasaan, pandangan dunia, dan sebagainya. Itulah sebabnya dalam bentuk yang paling umum kita dapat menentukan jiwa sebagai imej subjektif dunia objektif.

Fungsi utama jiwa ialah:

- instrumental - jiwa sebagai sumber aktiviti, pergerakan;

- reflektif (isyarat, kognitif) - keupayaan berupa imej untuk menghasilkan semula dunia objektif; untuk mengarahkan badan dalam sifat-sifat dunia sekeliling;

- pengawalseliaan - memastikan penyesuaian organisma kepada keadaan persekitaran (fizikal dan sosial) yang berubah; memastikan keharmonian dunia dalaman manusia;

Perkembangan jiwa.

Perkembangan jiwa dalam dunia hewan sangat berkaitan dengan kemunculan dan perkembangan sistem saraf, terutama otak. Seiring dengan perkembangan sistem saraf, peranan penting untuk perkembangan aktiviti mental adalah sifat hubungan haiwan dengan alam sekitar.

Perkembangan jiwa dalam filogenetik.

Phylogenesis adalah proses perkembangan sejarah dan evolusi jiwa. Perkembangan jiwa dalam phylogenesis pada haiwan akan melalui beberapa peringkat.

Di peringkat jiwa deria deria, haiwan itu hanya bertindak balas terhadap sifat objek tertentu di dunia luaran. Tingkah laku haiwan pada peringkat ini ditentukan oleh naluri semula jadi (pemakanan, pemeliharaan diri, pembiakan, dan lain-lain). Pada peringkat ini, terdapat perbezaan kepekaan terhadap cahaya, sentuhan, bau, kepekaan motor. Hasilnya, penganalisis timbul dan berkembang - sentuhan, visual, penciuman dan pendengaran. Tahap pembangunan penganalisis dan bahagian reseptor mereka bergantung kepada keadaan hidup makhluk hidup.

Tahap ini adalah terutamanya ketara kepada invertebrata dan vertebrata yang hidup di dalam air - amfibia dan reptilia.

Pada peringkat persepsi subjek (jiwa persepsi) refleksi realiti dilakukan dalam bentuk gambar lengkap. Borang perilaku yang diperoleh dalam pengalaman haiwan individu (kemahiran) muncul. Tahap ini adalah pelik kepada mamalia. Ia disebabkan oleh perubahan anatomi dan fisiologi yang penting dalam badan: perkembangan hemisfera serebrum dan terutama korteks dan penganalisis jauh (visual dan auditori), peningkatan aktiviti integratif korteks.

Kawasan integrasi korteks serebrum dibentuk, yang menggabungkan pergerakan ke dalam operasi integral (medan motor), sensasi ke dalam imej-imej terpisahkan (medan deria).

Tahap akal dicirikan oleh keupayaan seekor haiwan untuk mencerminkan sambungan interdisipliner, untuk mencerminkan keadaan secara keseluruhan. Tingkah laku intelektual haiwan dicirikan oleh "penemuan" mereka cara-cara baru untuk menyelesaikan masalah, penggunaan objek luar sebagai alat, melewati halangan, menyelesaikan tugas dua fasa, dll. Monyet intelek adalah terutamanya intelektual. Tingkah laku intelektual antropoid dikaitkan dengan perkembangan korteks serebral, terutama lobus frontal dan zona frontal mereka. Sekiranya monyet memusnahkan sebahagian daripada zon-zon ini, maka penyelesaian masalah dua fasa menjadi mustahil bagi mereka.

Tahap baru yang kualitatif dalam perkembangan jiwa adalah kemunculan kesadaran manusia. Sebab utama kemunculan kesedaran adalah komplikasi keadaan hidup makhluk manusia - anthropoids. Di bawah pengaruh keadaan hidup, sistem saraf pusat mereka memperoleh struktur dan fungsi yang lebih kompleks. Di hemisfera serebrum, parietal, temporal, dan terutama lobus frontal berkembang secara perlahan, menjalankan fungsi penyesuaian yang lebih tinggi.

Perkembangan jiwa dalam ontogenesis.

Ontogenesis - proses perkembangan individu organisma.

Secara semulajadi, sudah pada janin, bermula dari masa tertentu perkembangan intrauterinnya, ada jiwa naluri-refleks yang tertanam di otaknya sebagai program genetik dan berkaitan dengan keperluan biologinya.

Bagi bahagian bawah sedar dan terutamanya bahagian jiwa yang sedar, perkembangan mereka bergantung pada maklumat yang diterima dari luar. Kedua-dua jenis jiwa ini boleh dibentuk hanya melalui pembelajaran dan pembangunan.

Psiki secara beransur-ansur berkembang selepas lahir sebagai hasil interaksi anak dengan dunia luar, dan pertama-tama dengan persekitaran terdekatnya - ibu bapa, keluarga. Ini berlaku melalui persepsi dan pengumpulan pelbagai jenis maklumat dalam otak kanak-kanak dan perkembangan hubungan emosi kepadanya, iaitu. sebagai pilihan emosi. Dan hanya dalam proses pengenalan, perbandingan dan penilaian emosi atas prinsip keseronokan - hukuman, apakah sikap subjektif kanak-kanak terhadap maklumat yang relevan dan kesedaran tentang mereka dibentuk.

Kandungan, bentuk dan mekanisme jiwa terbentuk dalam proses kehidupan individunya, di bawah pengaruh keadaan sosial dan pendidikan.

12. Konsep jiwa, struktur dan fungsinya.

Rasa jiwa adalah harta benda yang sangat teratur untuk mencerminkan dunia objektif dalam hubungan dan sikapnya. Refleksi adalah biologi (refleks), fizikal (contohnya, cermin) dan mental. Keistimewaan refleksi mental adalah bahawa ia adalah yang paling aktif, ia disusun paling halus dan ubah bentuknya memerlukan ubah bentuk refleksi biologi dan fizikal, dan dengan kehadiran maklum balas, ia menghancurkan walaupun perkara yang paling maju.

Psikologi ini membolehkan seseorang untuk melihat dunia luar "hampir", iaitu, untuk melihat imej subjektif dunia objektif. Refleksi mental bukan merupakan penyalinan pasif dunia, itu terkait dengan pencarian, pemilihan dan pengolahan informasi. Refleksi mental selektif dan bergantung pada kebutuhan orang itu. Imajinasi mental aktif, tetapi subjektif. Subjektiviti seseorang bergantung kepada jantina, umur, kewarganegaraan, keadaan kesihatan, tahap kecerdasan, pendidikan, minat, profesion, pengalaman dan faktor lain.

- proses mental (kognitif, emosional-kesukarelawanan, komunikatif),

- sifat mental (orientasi, perangai, watak, kebolehan),

- keadaan mental (perhatian, ketidakpuasan hati, kekecewaan, kemarahan, kesedihan) adalah keadaan mantap yang melakukan fungsi interaksi aktif dengan alam sekitar.

1. Reflektif - mencerminkan kesan dunia sekeliling. Fungsi mencerminkan mempunyai ciri utama - keupayaan untuk meramalkan keadaan dan cara penyelesaiannya.

2. Pengawalseliaan - pengawalan tingkah laku dan aktiviti.

3. Fungsi penilaian (perbandingan)

4. Kesedaran tempatnya di dunia.

5. Komunikasi - pemindahan maklumat, pembangunan dalam komunikasi. Keadaan pembangunan, melalui komunikasi, adalah kualiti yang kedua. Komunikasi yang baik disertai dengan pertukaran pengetahuan dan emosi.

(maka mungkin tidak perlu)

Struktur jiwa, kandungan lapisannya

Secara tradisinya, terdapat tiga lapisan jiwa:

Tidak sedarkan diri - maklumat tentang lapisan ini, pada dasarnya, tidak direalisasikan.

Sedar - mengandungi maklumat yang pernah di dalam pikiran, pengalaman manusia yang "umum" secara umum. Di bawah sedar ini termasuk kemahiran, tabiat, automatisme, intuisi. Fikiran bawah sedar adalah penapis yang menghantar maklumat dari yang tidak sadar kepada yang sadar dan sebaliknya. Automatisme adalah tindakan yang pernah dipelajari oleh manusia dan kini diulangi secara automatik. Kompleks - ini adalah sesuatu yang bermakna kepadanya bahawa seseorang tidak dapat menyedari dirinya. Kompleks yang paling terkenal - "Napoleon", narsisisme, rendah diri, rasa malu. Intuisi (wawasan, pencahayaan) adalah proses "terapung" maklumat dari alam bawah sadar ke permukaan kesadaran.

13. Latar belakang Phylogenetic dari jiwa

Kemunculan kepekaan sebagai bentuk kerengsaan tertinggi adalah, dari sudut pandangan A.N. Leontiev, titik permulaan perkembangan jiwa, menyediakan penyesuaian yang lebih berkesan kepada alam sekitar. Organisme hidup paling mudah wujud dalam penyelesaian homogen nutrien yang mana mereka berada dalam hubungan langsung. Untuk memastikan kehidupan mereka, mereka cukup mudah marah. Kondisi yang menentukan untuk kemunculan kepekaan adalah peralihan dari kehidupan dalam persekitaran yang homogen ke kehidupan dalam persekitaran yang lebih kompleks dari objek diskrit, peralihan dari sumber hidup yang tidak berubah menjadi yang terbentuk nyata. Perkembangan jiwa dalam dunia hewan adalah berkaitan erat dengan evolusi sistem saraf dari komponennya yang paling kuno - sistem saraf reticular - ke tahap perkembangan sistem saraf yang paling kompleks - otak. Sistem saraf menentukan fungsi organisma secara menyeluruh.

Peranan penting dalam perkembangan jiwa juga dimainkan oleh perubahan sifat hubungan organisma hidup dengan persekitaran. Proses pra-mental aktiviti penting dikurangkan kepada penyerapan nutrien, perkumuhan, pertumbuhan, pembiakan, dan sebagainya. Pencerminan sifat-sifat neutral biologi ternyata tidak dapat dipisahkan dengan aktiviti kognitif yang berbeza secara kualitatif - tingkah laku. Makna bentuk baru aktiviti ini adalah untuk memberikan hasil biologi di mana syarat-syarat tidak membenarkannya direalisasikan secara langsung, dengan serta-merta.

Oleh itu, perkembangan mental organisma hidup ditentukan oleh komplikasi sistem saraf, perubahan dalam persekitaran kewujudan dan kemunculan aktiviti tingkah laku.

Fungsi mental

Fungsi-fungsi jiwa adalah sifat-sifat tertentu dan sifat-sifat jiwa yang memastikan adaptasi terhadap perubahan keadaan persekitaran. Ini adalah satu sistem yang lengkap di mana interaksi penuh dunia dan manusia adalah mungkin kerana interkoneksi dan saling ketergantungan semua fungsi.

Takrif fungsi sedemikian berpunca dari pemahaman tentang apa yang disediakan oleh jiwa dan apa yang menyediakan untuk aktiviti manusia. Terima kasih kepada jiwa, seseorang mencipta gambaran sebenarnya berdasarkan pantulan dunia di sekelilingnya dan dapat menyelaraskan aktiviti dan kelakuannya.

Bentuk-bentuk refleksi semacam itu boleh menjadi berbeza, dan ia memang wujud, tentu saja, bukan hanya kepada manusia. Apa yang membezakan seseorang dari seekor anjing atau kucing adalah mekanisme jiwa yang timbul di bawah pengaruh masyarakat sosiokultur masyarakat. Fungsi-fungsi jiwa itu mendasari proses mental dan fenomena yang kompleks dan pelbagai nilai seperti ingatan, pertuturan, imaginasi, pemikiran, persepsi, yang sudah ada, membentuk kesedaran. Pada masa yang sama, terdapat juga tahap yang lebih rendah dari jiwa, tahap ketidaksadaran yang muncul akibat pengaruh tidak sedarkan diri.

Dunia jiwa adalah ketenangan jiwa manusia. Realiti subjek di mana terdapat pemikiran dan perasaan, emosi, minat, impian dan rancangan untuk masa depan, hubungan dengan orang dan dengan diri sendiri. Segala sesuatu yang membuatkan seseorang tidak seperti orang lain adalah unik. Psiki itu mudah alih dan berubah, ia tidak pernah diam, ia sentiasa berkembang kerana pengalaman hidup yang diperoleh.

Kajian tentang jiwa ini walaupun hari ini tidak selesai, dan oleh itu tidak ada pemahaman tunggal tentang semua fungsi. Pada akhir abad XIX, diandaikan bahawa jiwa hanya mempunyai satu fungsi - penyesuaian, yang membenarkan seseorang untuk bertahan dalam keadaan alam sekitar yang buruk. Sudah tentu, penjelasan ini tidak mencukupi untuk membenarkan fenomena yang kompleks seperti kreativiti atau cinta. Hari ini dalam kesusasteraan psikologi, tiga fungsi jiwa dijumpai dan diterangkan yang diiktiraf sebagai yang paling penting. Ini terutamanya merupakan gambaran tentang realiti di sekitarnya. Kemudian peraturan tingkah laku. Dan secara umum - kesedaran tentang tempat mereka di dunia.

1. Refleksi realiti di sekitarnya

Keupayaan asas jiwa, ditunjukkan dalam pantulan langsung alam sekitar. Ini adalah proses yang aktif dan bebas dari kognisi realiti berterusan dan berterusan, yang subjektif. Ini bermakna pantulan bergantung pada ciri peribadi individu dan juga keadaan psiko-emosi tertentu.

Itulah sebabnya, seringkali orang tidak secara asasnya bertepatan dengan pendapat objek atau fenomena yang sama. Refleksi membolehkan anda membina gambar unik anda sendiri di dunia, dan setiap orang mempunyai mereka sendiri. Namun, pada masa yang sama, subjek persepsi tidak menafikan objektiviti realiti dunia di sekelilingnya, yang merupakan gambaran realiti.

Satu lagi ciri refleksi adalah keupayaan untuk meramalkan perjalanan peristiwa, serta hasil tindakan mereka berdasarkan pengetahuan tentang undang-undang dunia dan pengalaman hidup.

2. Peraturan tingkah laku

Ciri ini membolehkan anda bertindak balas dan bertindak balas terhadap rangsangan. Tingkah laku manusia, lebih-lebih lagi, adalah manifestasi luar dunia batin. Ia bergantung pada apa yang motif dan keperluannya membimbing seseorang, dalam apa cara dia mencapai matlamat, apakah keputusan dan rancangan yang dibuat untuk masa depan. Emosi dalam kes ini adalah saluran maklum balas, menunjukkan betapa berpuashati seseorang, apa yang mengelilinginya dan apa yang dia lakukan.

Ciri utama fungsi ini adalah kesungguhannya. Seseorang dengan usaha keras mengendalikan tingkah lakunya. Ini sangat penting, kerana orang hidup dalam masyarakat dan makhluk sosial. Tidak mustahil untuk membina hubungan dengan orang tanpa keupayaan untuk mengawal selia tingkah laku seseorang dengan kehendak yang kuat.

3. Kesedaran tentang diri anda dan tempat anda di dunia

Seseorang menyedari dirinya sebagai orang, dengan semua keunikan ciri-ciri watak dan ciri-ciri individu tingkah laku. Memahami perbezaan mereka dari orang lain, setiap orang menganggap dirinya sebagai sebahagian daripada masyarakat, berkat yang mana mungkin untuk membina hubungan interpersonal.

Fungsi ini dalam banyak cara membolehkan penyesuaian seseorang kepada realiti di sekitarnya dan keupayaan untuk menavigasi. Walau bagaimanapun, penunjuk penting adalah kecukupan berhubung dengan diri sendiri dan kepada dunia. Sikap tidak kritis mengganggu gambaran dunia dan mengganggu hubungan membina.

Tingkah laku manusia, sebagai makhluk sosial, sangat rumit. Dan proses refleksi dan peraturan bergantung pada arah yang aktif. Oleh itu, peraturan dan pantulan yang aktif dan reaktif dibezakan. Seseorang, kerana kehadiran kesedaran, mampu bukan sahaja bertindak balas secara pasif terhadap perubahan dalam keadaan persekitaran, tetapi untuk membina tingkah laku sedar sendiri.

Terdapat klasifikasi lain yang lebih lengkap atau lebih ringkas menerangkan fungsi-fungsi jiwa dan tujuan mereka. Berikut adalah contoh klasifikasi terperinci fungsi mental.

Fungsi implikasinya dan fungsi eksplisit jiwa

Fungsi implikatif (afektif, gnostik, peraturan). Fungsi ini menyelaraskan interaksi manusia dengan dunia luar. Asas fungsi implikasinya ialah sistem saraf dan otak, yang merupakan organ-organ aktiviti mental. Oleh itu, fungsi-fungsi ini dianggap dinyatakan dari dalam.

Fungsi eksplisit (komunikatif, kognitif, emotif, konatif, maklumat). Mereka menganjurkan dan menguruskan interaksi seseorang dengan orang lain, dengan dirinya sendiri dan dengan dunia perkara. Asas mereka adalah jiwa dan deria, dan oleh itu mereka dianggap diberikan dari luar.

Fungsi gnostik

Memberi penerimaan dan asimilasi maklumat mengenai sifat objek dalam proses interaksi antara manusia dan dunia luar.

Maklumat yang diperoleh dari luar diproses dalam proses dalaman - memori, persepsi, imaginasi, sensasi, perwakilan dan pemikiran. Seseorang mendapat peluang untuk membentuk pandangannya sendiri tentang dunia, merancang tindakannya dan meramalkan hasil tindakannya.

Fungsi gnostik mendasari aktiviti kognitif. Hasil kerja mereka adalah pengetahuan dan potensi intelektual.

Fungsi afektif

Hubungan ini adalah pada tahap "keperluan" - "tidak diperlukan" untuk objek interaksi, dan dalam keadaan tertentu, bergantung kepada keadaan dalaman.

Ini adalah penilaian subjektif yang mempengaruhi sikap terhadap objek tersebut. Emosi negatif, sebagai contoh, boleh memberi amaran kepada bahaya benda atau orang tertentu. Daripada ini tumbuh bentuk yang lebih rumit - perasaan, yang merupakan komponen terpenting keperibadian, keperibadian, watak.

Fungsi pengawalseliaan

Urus interaksi dengan dunia dan membina hubungan dengan orang.

Mereka berubah menjadi tingkah laku seseorang, tindakannya, tindakannya. Hubungan dengan orang-orang ditubuhkan berkat pematuhan ritual dan peraturan awam, kastam dan undang-undang. Oleh itu, mereka sentiasa mempunyai komponen moral dalam manifestasi mereka.

Akan menjadi asas untuk pengawalan jiwa dalam bidang tindakan objektif, dan oleh itu adalah inti dalam organisasi individu.

Fungsi komunikatif

Bertanggungjawab untuk hubungan manusia dan objek interaksi, berkat indra, ucapan, ekspresi wajah dan sebagainya.

Komunikasi dengan individu lain, misalnya, adalah mungkin dengan tepat kerana kehadiran maklum balas, tindak balas satu orang terhadap tingkah laku yang lain. Komunikasi bukan lisan dan lisan.

Akibat komunikasi dan interaksi dengan orang lain, seseorang mengembangkan komunikasi, keramahtamahan, pesona dan karisma.

Fungsi maklumat

Menyediakan proses pemindahan maklumat dalam bentuk simbolik dan simbolik.

Terima kasih kepada sensasi dan persepsi, penerimaan maklumat di seluruh dunia berlaku. Ia juga meninggalkan kesan subjektiviti pada semua maklumat. Hanya penyatuan dalam simbol-simbol dan tanda-tanda bahawa sesiapa sahaja yang dapat memahami membolehkan komunikasi sepenuhnya antara manusia.

Fungsi kognitif

Berikan aktiviti kognitif yang bermakna manusia.

Orientasi peribadi seseorang menetapkan sikap tertentu terhadap imaginasi dan pemikiran. Dan kerana ia adalah titik permulaan dalam perkembangan kecerdasan.

Di bawah pengaruh interaksi dengan dunia, proses seperti pemikiran, perwakilan, imaginasi terbentuk. Oleh itu, model dalaman dunia dicipta dan seseorang dapat meramalkan hasil tindakan. Kerana ini, sebagai contoh, adalah mungkin untuk mencari persefahaman bersama dalam komunikasi dengan orang.

Fungsi emotive

Inilah pengalaman pengaruh dunia terhadap manusia.

Hubungan dengan objek dunia luar menyebabkan emosi - negatif atau positif - bergantung kepada keadaan mental seseorang. Bentuk manifestasi fungsi emosi adalah perasaan, perasaan, keadaan emosi, mempengaruhi dan emosi utama.

Penilaian dalaman dan pemprosesan perasaan ini membolehkan anda membina perhubungan sosial.

Fungsi konservatif

Tentukan arah aktiviti manusia dan kelakuannya.

Keperluan dan sikap, keinginan, minat, kecenderungan dan hobi menjadi motif aktiviti objektif. Fungsi konservatif menentukan keupayaan untuk kestabilan psikologi, pengawalan diri dan penyelarasan tindakan.

Fungsi kreatif

Ini adalah potensi kreatif aktiviti manusia.

Dengan bantuan eksteriorisasi dan mekanisasi dalaman, transformasi potensi kreatif berlaku. Dalam dalaman - dalaman - keadaan mental dan sifat (ingatan, emosi, pemikiran) dan luar - eksternal - manifestasi kebolehan manusia dalam tindakan dan tingkah laku. Ia memberikan fenomena seperti komunikasi sebagai jangkitan, tiruan, cadangan, yang muncul di bawah pengaruh orang lain.

Hasil dari perkembangan fungsi-fungsi ini adalah aktualisasi diri individu, keinginan untuk perbaikan diri. Manusia menjadi pencipta. Dan mewujudkan realiti baru mereka sendiri yang memenuhi keperluannya, bukannya menyesuaikan diri dengan realiti di sekitarnya.

Kesimpulannya

Realiti psikik wujud dalam 2 pesawat: luar, yang bertujuan untuk perdamaian dan koordinasi kehidupan. Dan kesedaran kendiri diri, refleksi, fenomena introspeksi diri. Psikologi manusia berkembang sepanjang masa dan proses ini benar-benar individu, bergantung kepada keadaan dan cara hidup, pendidikan yang diterima, di persekitaran sosial. Akibatnya, aktiviti sengaja dan sengaja mempengaruhi perkembangan kemampuan tertentu. Semua ini mungkin disebabkan oleh fungsi fungsi jiwa yang berkait rapat. Ini memastikan integriti jiwa, perkembangan yang berterusan dan pengawalan diri.

Jika anda mendapati ralat, pilih fragmen teks dan tekan Ctrl + Enter.

Minda, ciri, struktur dan klasifikasinya

Psikologi sebagai sains, cabang psikologi.

1.1 Psikologi sebagai sains. Perkataan "psikologi" pertama kali muncul hanya pada abad ke-18 dalam tulisan-tulisan ahli falsafah Jerman Christian Wolff. ia terbentuk dari dua perkataan Yunani: "psyche" - jiwa, logo - sains, mengajar. Oleh itu, psikologi adalah sains jiwa. Objek psikologi adalah kombinasi dari pelbagai pembawa fenomena psikik, yang utama adalah tingkah laku, kegiatan, hubungan orang dalam kelompok sosial besar dan kecil.

· Belajarlah untuk memahami intipati fenomena mental;

· Belajar untuk mengurusnya;

· Gunakan pengetahuan yang diperoleh untuk meningkatkan keberkesanan pelbagai cabang amalan;

· Menjadi asas teori amalan perkhidmatan psikologi.

· Kaedah mengumpul maklumat (pemerhatian, kajian hasil aktiviti, kajian dokumen, kaedah tinjauan, kaedah ujian, eksperimen, kaedah biografi);

· Kaedah pemprosesan data (analisis statistik, kaedah matematik lain);

· Kaedah pengaruh psikologi (perbincangan, latihan, percubaan formatif, pujukan, cadangan, relaksasi, dan lain-lain).

1.2

2 Kesedaran: definisi, fungsi, tanda, struktur.

2.1 Kesedaran adalah tahap tertinggi pemikiran mental dan peraturan yang hanya wujud kepada manusia sebagai makhluk sosio-sejarah. Dari sudut pandangan praktikal, kesedaran dapat dilihat sebagai satu set terus menerus mengubah imej deria dan mental yang terus muncul sebelum subjek di dunia batinnya dan menjangka kegiatan praktikalnya.

Fungsi kesedaran

Tanda kesedaran

- kerana keadaan sosial.

- transformasi kreatif ciri realiti

- mencerminkan dunia dalam hubungan dan hubungan pentingnya

- aktiviti ramalan

2.4

Minda, ciri, struktur dan klasifikasinya

3.1 Mentaliti - sebagai harta benda hidup yang sangat teratur, yang terdiri daripada keupayaan untuk mencerminkan dunia objektif di dalam hubungannya dan hubungan dengan negeri-negerinya. Jiwa adalah intipati di mana kedudukan luar dan kepelbagaian alam mengumpulkan bersama untuk perpaduannya, ia adalah pemampatan maya alam, ia adalah pantulan dunia objektif dalam hubungan dan hubungannya.

3.3.

Klasifikasi jiwa

4 Sensasi: ciri umum, klasifikasi

4.1 Ciri-ciri am. Sensasi adalah proses mental yang paling sederhana yang terdiri daripada refleksi sifat-sifat objek dan fenomena dunia material, serta keadaan dalaman badan di bawah pengaruh rangsangan langsung pada reseptor yang sesuai, di mana deria mewujudkan hubungan antara orang dan lingkungan.

4.2

5 Persepsi: pencirian, klasifikasi

5.1 Persepsi adalah salah satu proses kognitif mental asas yang membentuk kesedaran kita gambaran subjektif dunia. Refleksi dalam fikiran seseorang berlaku melalui pengaruh langsung pada deria, yang termasuk penglihatan, pendengaran, bau dan sentuhan. Mengenai jenis sistem deria yang dipengaruhi oleh kaedah persepsi. Adalah persepsi yang membolehkan kita merealisasikan apa yang sedang berlaku kepada kita dan bagaimana dunia mempengaruhi kita.

5.2

6 Persembahan: konsep, fungsi, jenis

6.1 Perwakilan - proses pembinaan semula imej objek dan fenomena mental yang pada masa ini tidak menjejaskan deria manusia. Konsep "persembahan" mempunyai dua makna. Salah satu daripada mereka menunjukkan imej objek atau fenomena yang pernah dilihat oleh penganalisis, tetapi pada masa ini tidak menjejaskan deria ("nama hasil proses"). Makna kedua istilah ini menerangkan proses pembiakan imej ("nama proses").

Fungsi

- Fungsi isyarat adalah untuk menghasilkan isyarat yang berkaitan dengan sifat-sifat imej yang diwakili, yang kemudiannya boleh digunakan oleh manusia dalam kegiatan mereka.

- Fungsi pengawalseliaan dikaitkan dengan pemilihan ciri-ciri objek yang diwakili yang kini diperlukan untuk melakukan apa-apa tindakan.

- Fungsi penalaan melibatkan pembentukan program tindakan yang diberikan oleh parameter keadaan semasa atau akan datang.

Ciri umum dari jiwa manusia

Definisi dan fungsi asas jiwa. Peraturan tingkah laku dan aktiviti mental. Pendekatan teoretikal utama untuk analisis struktur aktiviti pengawalseliaan. Perkembangan jiwa dalam proses ontogenesis. Keperibadian sebagai subjek hubungan antara individu.

Hantar kerja yang baik dalam asas pengetahuan adalah mudah. Gunakan borang di bawah.

Pelajar, pelajar siswazah, saintis muda yang menggunakan asas pengetahuan dalam kajian dan kerja mereka akan sangat berterima kasih kepada anda.

Dihantar di http://www.allbest.ru

Ciri umum dari jiwa manusia

Definisi dan fungsi utama jiwa

Minda - sesetengah realiti khas, yang dinyatakan dalam kehadiran pengalaman subjektif, perasaan, fikiran, impian orang. Ia secara berkala menunjukkan perbezaannya daripada realiti objektif - dalam kekurangan refleksi, mimpi, ilusi, halusinasi, dan sebagainya.

Dalam psikologi, terdapat beberapa definisi:

1) jiwa - satu konsep umum yang menandakan keseluruhan kesemua fenomena mental yang dipelajari dalam psikologi;

2) jiwa adalah harta sistemik yang sangat teratur, yang terdiri daripada refleksi aktif dunia objektif, dalam pembinaan gambar dunia yang tidak terasing dan pengawalan diri atas dasar tingkah laku dan kegiatannya.

Minda - satu bentuk paparan realiti objektif manusia yang aktif, yang timbul dalam proses interaksi makhluk hidup yang teratur dengan dunia luar dan melaksanakan fungsi pengawalseliaan dalam tingkah laku (aktiviti) mereka.

Realiti psikik ia rumit. Secara konvensional, ia boleh dibahagikan kepada:

· Exo-psyche - sebahagian daripada jiwa manusia yang mencerminkan realiti yang diluar badannya (kita secara semulajadi menganggap sumber imej visual bukan organ visual kita, tetapi objek dunia luaran);

· Endopsychic - sebahagian daripada realiti mental, mencerminkan keadaan badan (keperluan, emosi, rasa selesa dan ketidakselesaan);

· Intrapsychic - proses dan fenomena yang dianggap sebagai proses mental yang betul (fikiran, tekad, fantasi, mimpi). Mereka sukar untuk dikaitkan dengan keadaan badan tertentu dan tidak mungkin untuk mempertimbangkan realiti luaran sebagai sumber mereka).

Kehadiran "kehidupan mental" (dialog dalaman, pengalaman, refleksi) tidak menentu tentang realiti jiwa. Peranannya tidak terhad kepada peraturan tingkah laku jangka pendek, tetapi dikaitkan dengan definisi sikap holistik seseorang kepada dunia dan mencari tempatnya di dalamnya. Fungsi mental berhubung dengan dunia luar:

· Kreativiti (antithesis - kemusnahan, kemusnahan realiti yang dicipta oleh orang lain / budaya);

· Adaptasi (antithesis - disadaptasi dalam pelbagai bentuknya: neurosis, ketagihan dadah, tingkah laku jenayah).

Berhubung dengan tingkah laku, aktiviti dan komunikasi seseorang boleh dibezakan 3 fungsi utama jiwa:

· Kognitif - berfungsi untuk membina "model dalaman dunia", termasuk individu dan hubungannya dengan alam sekitar;

· Peraturan - peraturan tingkah laku dan aktiviti. Proses motivasi memberikan arah tingkah laku dan tahap aktiviti, perancangan dan proses penentuan tujuan - mewujudkan kaedah dan strategi tingkah laku, menetapkan matlamat berdasarkan motif dan keperluan, proses membuat keputusan - memilih matlamat untuk aktiviti dan cara mencapainya. Emosi - refleksi sikap terhadap realiti, mekanisme "maklum balas" dan peraturan negeri dalaman;

· Berkomunikasi - pemindahan maklumat dari satu orang ke orang lain, koordinasi kegiatan bersama, penubuhan hubungan antara orang. Pada masa yang sama, proses utama adalah ucapan.

Peraturan tingkah laku dan aktiviti mental

Salah satu fungsi yang paling penting dalam jiwa ini - peraturan tingkah laku dan aktiviti. Proses motivasi (motivasi) adalah komponen regulatif fungsi mental yang memulakan perbuatan tingkah laku dan memberikan pewarna dalaman, subjektif.

Dalam struktur motivasi - faktor motivasi, yang dibahagikan kepada 3 kelas yang agak bebas:

1) keperluan dan naluri - sumber aktiviti; analisis mereka memberi jawapan kepada persoalan mengapa badan itu masuk ke dalam keadaan aktiviti;

2) faktor II kelas menentukan arah organisma, maka, demi yang mana beberapa dan bukan tindakan tingkah laku lain dipilih;

3a) emosi, pengalaman subjektif, aspirasi, keinginan dan sikap (pelaksanaan peraturan dinamik tingkah laku).

Motif berkaitan dengan matlamat, mereka "berdiri di belakang matlamat", menggalakkan penentuan matlamat dan mencapai matlamat. Aktiviti manusia adalah ciri Oleh itu, percanggahan antara motif dan matlamat, pencapaian matlamat tertentu ada bagi seseorang yang mempunyai makna yang melampaui keadaan hal-hal yang dicapai akibat tindakan tertentu.

Pengaktifan motivasi, membuat keputusan diikuti dengan proses yang membawa subjek lebih dekat untuk melakukan tindakan dan menilai hasilnya. Nod utama rantaian ini adalah matlamat yang ditentukan, pembentukan niat dan harapan, syarat untuk melaksanakan suatu tindakan, penilaian hasil, termasuk tafsiran maklum balas dan proses atribusi.

Menurut para penyelidik terkenal (Newell dan Simon), kriteria utama untuk tingkah laku sengaja adalah:

1. Definisi sub-matlamat (matlamat anda adalah untuk membuat perjalanan di mana-mana, matlamat utama adalah untuk membeli tiket, beg bagasi, memberitahu orang-orang yang bertemu dengan anda tentang tarikh ketibaan anda, dll.).

2. Pilihan cara mencapai matlamat dan matlamat-matlamat (pilihan cara pengangkutan, cara membeli tiket dan kaedah pemberitahuan)

3. Elakkan pengulangan. Jika sistem yang berulang kali mengulangi tindakan yang sama, ia tidak dapat mencapai matlamat dan subgoal berikutnya.

4. Ketepuan. Sekiranya sistem berorientasikan matlamat mencapai keadaan yang serupa dengan yang diinginkan, ia melengkapkan tindakan berdasarkan matlamat yang telah dicapai.

Pendekatan teoretikal utama untuk analisis struktur peraturan aktiviti

1. Teori sistem berfungsi. Sistem berfungsi adalah sistem pelbagai proses yang dibentuk berkaitan dengan keadaan tertentu, mencapai beberapa kesan penyesuaian (hasil). Sekiranya sistem cenderung mempunyai kesan yang stabil (seperti nilai tekanan darah), ia boleh menggunakan mekanisme semula jadi atau sebelum ini; dalam kes yang lebih rumit, komponen sistem komunikasi di antara mereka terbentuk bergantung kepada ciri-ciri keadaan dan tidak kekal.

Komponen utama sistem mana-mana fungsi:

· Model keputusan tindakan (akseptor) dan programnya;

· Tindakan dan hasilnya;

Sintesis Afferent adalah penyebaran pelbagai aliran maklumat masuk di luar dan di luar. Subkomponen:

· Motivasi dominan (penyediaan pengaktifan motivasi umum. "Sebab pertama" apa-apa tindakan adalah keperluan);

· Situasi afferentasi (memastikan kesiapsiagaan am untuk tindakan. Keadaan di mana kepuasan terhadap keperluan / pencapaian sesuatu matlamat adalah mungkin mewujudkan pra-kesediaan orang untuk tindakan tingkah laku);

· Permulaan penyerapan (dengan seberapa segera yang dapat memenuhi keperluan kita, mekanisme penyerapan permulaan diaktifkan, yang memulakan tingkah laku);

· Memori (untuk berjaya melaksanakan tindakan yang paling mudah, maklumat luaran tidak mencukupi, pengetahuan dan kemahiran diperlukan; fokus sistem berfungsi pada hasil yang berguna membentuk pencarian dan pengekstrakan maklumat selektif dari ingatan).

Membuat keputusan - memilih pilihan tindakan masa depan; mengurangkan bilangan darjah kebebasan, memperkenalkan kepastian dalam apa dan bagaimana untuk melakukan (pergi berkunjung atau hubungi teksi).

Berdasarkan arah tindakan yang dipilih, model tindakan tindakan (akseptor) dan programnya dibentuk. Semasa pelaksanaan tindakan dan penyempurnaannya, proses pelaksanaan dan hasilnya dibandingkan dengan program dan akseptor tindakan. Berdasarkan ini, sistem menerima maklum balas mengenai pelaksanaan program dan hasil tindakan tersebut.

2. Rancangan dan struktur tingkah laku (TOTE). Miller dan Galanter mencadangkan skema kawalan berikut tindakan: ujian - tindakan - ujian - keluar (iaitu akhir tindakan). Menurut penulis, tingkah laku ini dimulakan oleh percanggahan antara keadaan semasa badan dan yang diinginkan. Seseorang menguji percanggahan antara keadaan yang diperlukan dan sebenar, melakukan sesuatu untuk menghapuskan percanggahan, sekali lagi menguji keadaan untuk kehadiran percanggahan; jika ia tidak dihapuskan, ia bertindak lagi, dan jika ia dihapuskan, ia menghentikan tindakan, i.e. keluar gelung. Prinsip dasar kawalan tingkah laku adalah prinsip negatif songsang hubungan manusia atau keinginan untuk meminimumkan perbezaan antara matlamat dan keadaan sekarang.

3. Teori bahkan tahap tindakan (Rubicon model). Penyelidik Hekkausen dan Golwitzer menawarkan skim berikut untuk menganalisis kawalan psikologi tindakan:

· Tahap prasangka. Fungsi utama adalah varian tindakan masa depan, seseorang mesti memutuskan apa yang harus dilakukan;

· Peringkat pra-tindakan - membuat keputusan, membentuk niat (niat). Memiliki niat tertentu, seseorang mengharapkan, mencari atau membentuk syarat dan kemungkinan untuk merealisasikan niat itu;

· Tindakan - hasrat diaktifkan dan pelaksanaannya bermula. (Peralihan ke peringkat ini tidak selalu mudah untuk semua orang, selalunya proses kawalan pada saat ini memberikan kegagalan besar);

· Tahap selepas (anggaran) - proses dekontaminasi, kepupusan niat. Seseorang menilai hasil tindakan yang dilakukan dan mencerminkan penyebab semua yang buruk atau kebaikan yang telah dilakukannya. (Peralihan ke peringkat penilaian tidak selalunya berjalan dengan lancar, niat tidak boleh bertahan lama, tetapi berada dalam keadaan yang jelas - satu orang menangkap penumbuknya selepas bertarung, sekali lagi mengulangi pengalaman dan mengeluarkan semula masa kritikal).

4. Teori kawalan termotivasi Highland - penerangan umum tentang tingkah laku yang sengaja, komponen struktur dan prinsip interaksi mereka. Prinsip asas kawalan tingkah laku adalah maklum balas negatif (arc maklum balas negatif): beberapa kriteria korelasi dibandingkan dengan input persepsi, dan perbezaan antara mereka berfungsi dengan pemain dengan isyarat - "Pengesanan penyelewengan".

Dalam teori kawalan motivasi memancarkan 4 jenis kriteria yang sepadan:

· Negara akhir - seseorang membentuk apa yang dicita-citakannya pada akhirnya (jika seseorang memulakan perjalanan, ia tahu titik tujuan akhirnya). Selalunya, apabila menentukan keadaan akhir, parameter masa digunakan (untuk menyediakan kek untuk masa tersebut);

· Kelajuan (laju) kemajuan ke matlamat - mengawal tindakan bukan hanya dengan tahap keterpencilan dari keadaan akhir tertentu, tetapi juga dengan kadar kemajuan ke sasaran (pemandu memantau masa stesen untuk lulus untuk mengekalkan kelajuan keseluruhan yang diperlukan dan tidak mematikan jadual);

· Jenis tindakan tertentu - kriteria perhubungan korelasi bukan keadaan akhir dan bukan langkah kemajuan ke arah matlamat, tetapi sifat tindakannya. Orang sering melakukan sesuatu bukan sahaja dan tidak banyak untuk mencapai matlamat tertentu, tetapi juga demi proses aktiviti, mereka menyukai proses itu sendiri, mereka berusaha untuk melakukan suatu jenis tindakan tertentu;

· Emosi tertentu (sebarang aspek mental) - seseorang sangat berminat dengan keadaan mentalnya sendiri. Beliau berusaha bukan sahaja melakukan beberapa perubahan dalam persekitaran luaran / hubungannya dengannya, tetapi juga perasaan dan emosi tertentu.

"Input persepsi" - dilihat dan signifikan dari sudut pandangan pelaku aspek tindakan persekitaran atau maklumat mengenai keadaan semasa. Jenis input persepsi:

· Beberapa aspek persekitaran - berfungsi sebagai kriteria negara akhir dan kadar kemajuan (setelah menetapkan tugas untuk membeli mesin basuh, kita bandingkan mesin yang kita tawarkan di kedai / input persepsi / dengan perwakilan mesin yang kita ingin beli / kriteria yang sepadan /);

· Maklumat mengenai tindakan kita sendiri - kita sering bertanya kepada diri sendiri soalan: "Apa yang saya lakukan (di sini)?" (Kami mencari kerja yang berkaitan dengan komunikasi, kriteria korelasi hidup / jenis 3), tetapi ternyata kita terlibat terutamanya dalam kerja rutin / input persepsi /);

· Maklumat dari persekitaran dalaman (perasaan, pemikiran, negeri) - kawalan pelaksanaan tindakan, berdasarkan kriteria korelasi jenis keempat (meninggalkan teater selepas komedi, anda bertanya pada diri sendiri: "Adakah saya terpesona?").

Kesimpulan: untuk mengurus tindakan secara berkesan, seseorang memerlukan maklumat yang memenuhi kriterianya. Tindakan itu tidak hanya disebabkan matlamat dan objektif tidak ditakrifkan, tetapi juga kerana maklumat diagnostik tidak tersedia, i.e. maklumat tidak tersedia yang boleh membantu menjawab soalan seperti "Ke mana saya pergi?" dan "Berapa lama masa yang diperlukan?". Sekiranya seseorang mempunyai maklumat diagnostik, maka dia boleh menilai percanggahan antara kriteria yang sepadan dengan input persepsi, yang secara teori kawalan motivasi dipanggil penyelewengan sisihan.

Penyimpangan yang dikesan adalah motivasi yang berlaku semasa pelaksanaan tindakan. Subjek ini, mengetahui bahawa ini dan yang begitu dicapai dan belum selesai, menggerakkan tenaga dan mengarahkannya kepada aspek "lumpuh" keadaan.

Psiki adalah hierarki pelbagai peringkat sistem fungsional mental yang memberikan tingkah laku pelbagai tahap kerumitan, ia mempunyai banyak sifat dan fungsi. Sistem fungsional jiwa boleh disusun dalam hierarki kerana pelbagai sebab. Mana-mana sistem dicirikan oleh struktur, dinamik berfungsi, keadaan integral (sifat intrinsik) dan sifat sistem.

Unsur-unsur dari jiwa ini diatur hierarki dan sangat berubah. B.F.Lomov: tanda utama jiwa - ini adalah:

Dalam psikologi Rusia, struktur keperibadian yang berikut diterima pakai: (INSERT).

Komponen dalam struktur jiwa keperibadian:

· proses mental - fenomena yang memberikan pantulan dan kesedaran utama terhadap kesan individu terhadap realiti di sekitarnya;

· Ciri-ciri mental - ciri keperibadian yang paling stabil dan sentiasa muncul yang memberikan tingkah laku dan aktiviti tertentu yang khas: orientasi, sifat, watak, kebolehan;

· Mental negeri - tahap tertentu kecekapan dan kualiti fungsi jiwa manusia, sifatnya pada suatu masa tertentu;

· Pendidikan mental - fenomena yang dibentuk dalam proses memperoleh pengalaman hidup dan profesional, kandungannya termasuk gabungan pengetahuan dan kemahiran khusus.

Struktur kesedaran dan tidak sedarkan diri dalam jiwa manusia

Kesedaran adalah bentuk tertinggi dan menyatukan jiwa. Kesedaran adalah kesedaran. "Bidang kesadaran" - pelbagai kandungan yang luar biasa: imej visual, kesan pendengaran, keadaan emosi dan pemikiran - semuanya boleh berada di sana pada masa yang sama. Ini adalah satu-satunya tahap di mana proses-proses mental, sifat-sifat dan keadaan seseorang diwakili, dan jauh dari semua yang dilihat dan mengawal kelakuannya dan diaktualisinya.

Wilayah tengah jelas dibezakan dalam kesedaran, khususnya jelas dan jelas - "bidang perhatian", "tumpuan kesedaran"; di luar sempadannya adalah daerah yang kandungannya tidak jelas, samar-samar, tidak jelas - pinggiran kesadaran.

Ciri-ciri utama kesedaran:

1) set pengetahuan tentang dunia. Struktur kesedaran adalah proses kognitif yang paling penting di mana seseorang selalu memperkaya pengetahuannya;

2) perbezaan subjek dan objek yang tersendiri di dalamnya, jadi. yang mana "kepunyaan saya" seseorang dan "bukan saya" nya. Pemisahan "I" dari "bukan saya" - jalan yang diterimanya setiap orang pada zaman kanak-kanaknya, dijalankan dalam proses membentuk kesedaran diri seseorang;

3) aktiviti manusia berpusatkan lelaki. Memulakan apa-apa aktiviti, seseorang menetapkan matlamat tertentu (motifnya ditambah dan ditimbang, keputusan yang dibuat dibuat, kemajuan tindakan diambil kira dan pembetulan yang perlu dilakukan di dalamnya);

4) kehadiran penilaian emosi dalam hubungan interpersonal.

Kesadaran mengawal bentuk tingkah laku yang paling kompleks yang memerlukan perhatian yang berterusan dan kawalan sedar, dan dimasukkan dalam tindakan, bila:

· Seseorang mempunyai masalah yang tidak dijangkakan, kompleks intelek yang tidak mempunyai penyelesaian yang jelas;

· Seseorang perlu mengatasi rintangan fizikal (psikologi) dalam pergerakan pemikiran atau organ tubuh;

· Adalah perlu untuk menyedari dan mencari jalan keluar dari situasi konflik yang tidak dapat menyelesaikannya tanpa usaha sukarela;

· Seorang yang tidak disangka-sangka mendapati dirinya dalam keadaan yang mengandung potensi ancaman kepadanya jika dia tidak mengambil tindakan segera.

Tidak sedarkan diri - fenomena, proses, sifat dan keadaan, sama dalam tindakan mereka terhadap tingkah laku psikis yang sedar, tetapi sebenarnya tidak diakui oleh manusia, mereka juga disebut mental.

Permulaan yang tidak sedarkan diri diwakili dalam hampir semua proses mental, sifat dan keadaan manusia. Terdapat sensasi yang tidak sedarkan diri, yang termasuk perasaan keseimbangan, sensasi proprioceptive (otot). Terdapat sensasi visual dan pendengaran yang tidak sedar yang menyebabkan tindak balas refleks secara sukarela dalam sistem visual dan pendengaran.

Imej-imej persepsi tidak sadar wujud dan dimanifestasikan dalam fenomena yang berkaitan dengan pengiktirafan yang pernah dilihat, dalam pengertian, yang kadang-kadang muncul apabila seseorang melihat objek, objek, atau keadaan.

Memori tidak sedar dikaitkan dengan memori jangka panjang dan genetik, ia mengawal pemikiran, perhatian, imaginasi, menentukan kandungan pemikiran seseorang pada masa yang diberikan, imejnya, yang perhatiannya diarahkan. Pemikiran tidak sedar adalah sangat berbeza dalam proses penyelesaian masalah kreatif, dan ucapan tidak sedarkan diri adalah ucapan dalaman.

Terdapat juga motivasi tidak sedarkan diri yang mempengaruhi arah dan sifat tindakan, jauh lebih tidak sedarkan diri oleh manusia dalam proses mental, sifat dan negara.

Manifestasi peribadi yang tidak sedarkan diri

Tidak sedarkan diri dalam keperibadian seseorang adalah sifat-sifat, kepentingan, keperluan, dan sebagainya, yang mana seseorang tidak menyadari dirinya, tetapi yang wujud dalam dirinya dan menyatakan diri mereka dalam pelbagai tindak balas, tindakan, fenomena mental yang tidak disengaja:

· Tindakan yang salah (tempahan, kerani);

· Tidak lupa melupakan nama, janji, niat, peristiwa, objek, yang secara langsung / tidak langsung berkaitan dengan pengalaman yang tidak menyenangkan untuk seseorang;

· Mimpi, impian, impian (dikaitkan dengan persepsi, ingatan dan imaginasi dan bersifat peribadi).

Tempahan - tindakan ucapan artikulasi tanpa sengaja yang dikaitkan dengan penyimpangan asas bunyi dan makna kata-kata yang dituturkan. Freud: gangguan tersebut (watak semantik mereka) tidak sengaja, mereka mendedahkan motif, pemikiran, pengalaman tersembunyi dari kesedaran keperibadian. Tempahan timbul dari perlanggaran niat tidak sedarkan diri dengan tujuan tingkah laku yang sengaja dinyatakan dalam percanggahan dengan motif tersembunyi. Apabila kemenangan tidak sedarkan diri, tempahan timbul.

Nama yang terlupa dikaitkan dengan beberapa perasaan yang tidak menyenangkan (peristiwa) yang dikaitkan dengan nama ini.

Mimpi merupakan kategori khas yang tidak sedarkan diri. Menurut Freud, kandungannya berkaitan dengan keinginan, perasaan, niat seseorang, tidak terpenuhi atau tidak sepenuhnya memenuhi keperluan pentingnya.

Mimpi adalah cara simbolis untuk menghilangkan impuls yang melanggar tidur normal, yang dihasilkan oleh keinginan ini. Jika motif tingkah laku yang sepadan tidak dapat diterima, maka manifestasi jelas mereka walaupun dalam mimpi disekat oleh norma moral yang dipelajari (penapisan).

Penapisan adalah mekanisme mental yang tidak sedarkan diri yang menunjukkan dirinya dalam jurang, pengubahsuaian bahan memori, mimpi, dan perwakilan. Pemikiran bawah sedar dalam mimpi berubah menjadi imej visual, oleh itu di dalamnya kita berurusan dengan pemikiran kiasan yang tidak sedar.

Tindakan penangkapan menyimpang, mengelirukan kandungan impian, membuat mereka tidak logik, tidak dapat difahami dan pelik. Oleh kerana pergeseran penindasan dan pemulihan unsur-unsur yang tidak sedarkan diri, kandungan eksplisit impian di bawah pengaruh penapisan menjadi sama sekali berbeza dengan pemikiran tersembunyinya.

Fenomena tidak sedarkan diri - yang sebelum ini direalisasikan, tetapi akhirnya masuk ke dalam bidang yang tidak sedarkan diri: kemahiran motor dan kemahiran yang pada permulaan pembentukan mereka adalah tindakan yang dikendalikan secara sedar (berjalan, bercakap, bertulis).

Semua jenis fenomena tidak sedarkan diri yang berbeza berkaitan dengan tingkah laku seseorang dan peraturan sedarnya:

· Jenis pertama yang tidak sedar adalah hubungan normal dalam sistem umum peraturan tingkah laku mental, timbul dalam pergerakan maklumat dari deria atau dari penyimpanan memori ke kesadaran;

· Jenis kedua yang tidak sedarkan diri - tahap tertentu di jalan ini, tetapi ketika bergerak seolah-olah dalam arah yang bertentangan di sepanjangnya: dari kesadaran hingga tidak sedarkan diri, ke ingatan;

· Jenis ketiadaan ketiga - proses motivasi yang timbul dari perlanggaran multidirectional, bertentangan dengan sudut pandangan kecenderungan motivasi moral.

Nisbah kesedaran dan tidak sedarkan diri:

· kandungan tidak sedarkan diri - yang pada dasarnya tidak dapat diakses oleh kesedaran (sikap nilai, orientasi, motif, dan membentuk inti tenaga seseorang);

· Tidak sedarkan diri - kenangan yang dimuatkan secara emosional yang hanya dapat direalisasikan dengan bantuan psikoanalisis;

· Prihatin - kandungan yang, jika perlu, dapat dengan mudah menjadi sadar (persepsi subliminal dan pola realisasi tindakan otomatis);

· Kesedaran - kandungan refleksif kesadaran, rentan terhadap peraturan sewenang-wenangnya.

Perkembangan jiwa dalam proses ontogenesis

Pembangunan manusia secara individu. Setiap orang mempunyai variasi unik program genetik dan keadaan yang unik di mana program-program ini dilaksanakan, oleh itu dalam perkembangannya seseorang dapat mempertimbangkan pola universal dan individu kitaran hidup, pembentukan kemampuan mental dan perkembangan jiwa secara keseluruhan.

Pengumuman perkembangan mental adalah usaha untuk mengetengahkan corak umum yang mengawal kitar hayat manusia.

1. Cyclicity. Pembangunan mempunyai organisasi yang kompleks pada waktunya. Nilai setiap tahun dan bulan hayat seseorang mempunyai makna yang berbeza, yang ditentukan oleh tempat ini julat masa ini dalam kitaran pembangunan. (Kelewatan dalam perkembangan intelektual selama 6 bulan untuk kanak-kanak berusia 2 tahun adalah penanda masalah yang serius, tetapi ketinggalan yang sama untuk kanak-kanak 6 tahun adalah sedikit penurunan dalam kadar pembangunan, dan pada 16 ia tidak penting).

2. Heterochronous. Pembangunan berlaku tidak sekata dalam hubungannya dengan proses mental yang berbeza dan berkaitan dengan aspek tertentu pembangunan individu. (Proses persepsi dicirikan dengan istilah yang sama, dan perkembangan persepsi estetik berlaku dalam tempoh matang kehidupan).

Tempoh perkembangan perkembangan ontogenetic jiwa

1. Pengikatan Piaget ditumpukan kepada pembangunan kognitif, yang dianggap oleh penulis sebagai asas keseluruhan kehidupan mental seseorang. Beliau tidak menganggap persoalan hubungan antara pengetahuan dan bidang afektif. Dalam konsep Piaget, kanak-kanak datang kepada masyarakat dengan cara yang jauh, berpisah dengan egosentrismenya.

Pembangunan keluli utama intelek Piaget:

· peringkat kecerdasan deria-motor (dari lahir hingga 2 tahun);

· Peringkat pemikiran pra-mental (2-7 tahun);

· Peringkat operasi tertentu (7-11 tahun);

· Tahap operasi rasmi (dari 11-12 hingga 14-15 tahun).

2. Sumber perkembangan mental Elkonin D. B. dianggap aktiviti praktikal luaran. Dalam rangka aktiviti utama adalah pembentukan neoplasma berkaitan dengan usia pusat. Pembangunan anak pada mulanya adalah sosial. Dalam interaksi sosial adalah asal-usul neoplasma mental. (Di tengah-tengah - teori aktiviti Leontiev teori budaya dan sejarah Menguntungkan).

Elkonin: kanak-kanak - personaliti holistik, aktif mengetahui dunia: dunia benda dan dunia orang. Terdapat 2 sistem perhubungan: "anak adalah benda" dan "anak adalah orang dewasa." Satu perkara adalah objek sosial, tindakan yang perlu dipelajari kanak-kanak dengan bantuan orang dewasa.

3. Freud berhujah bahawa perkembangan psikoseksual seseorang termasuk:

1) fasa mulut (dari lahir hingga satu tahun). Keperluan utama - pemakanan. Memperbaiki - menggigit kuku, menggigit;

2) fasa dubur (2-4 tahun). Perbuatan kencing dan buang air besar. Penetapan - ketepatan, pengekalan, ketegaran, ketepatan masa;

3) fasa fasa (3-5 tahun). Perhatian kehadiran / ketiadaan zakar. Objek libido adalah induk seks bertentangan (kompleks Oedipus dan Electra). Daripada konflik - pembentukan asas moral dan penindasan aktif terhadap kecenderungan seksual, pengenalan anak kepada nilai-nilai, peranan dan sikap yang khusus kepada seksnya. Memperbaiki - orientasi homoseksual;

4) fasa laten (6-12 tahun). Melemahkan ketegangan seksual, beralih ke sukan, belajar, dimasukkan ke dalam proses sosialisasi dan menguasai pelbagai bentuk tingkah laku - peranan sosial;

5) fasa genital (bersama dengan akil baligh). Keperluan untuk kepuasan seksual (impian erotik, impian basah, onanisme sementara, pasangan seksual), keinginan untuk matang, i.e. keupayaan untuk bekerja dan cinta.

4. Erickson menyifatkan 8 krisis dalam perkembangan identiti ego seseorang dan membentangkan gambarannya mengenai tempoh masa hidup kitaran:

1) sensori lisan (dari lahir hingga satu tahun) - "krisis tahun pertama kehidupan". Dalam kes interaksi sosial yang berjaya - pembentukan keyakinan di dunia, dalam hal tidak berjaya - ketidakpercayaan;

2) otot-dubur (1-3 tahun) - dalam tempoh ini, kanak-kanak itu membangun rasa autonomi berdasarkan penguasaan kemahiran motor, kebolehan mental, dan kemahiran kebersihan. Jika ibu bapa menyokong kanak-kanak, krisis itu mempunyai hasil yang positif; jika mereka memarahinya, menganggapnya tidak cekap atau tidak membenarkan diri mereka mencapai hasil yang diinginkan, kanak-kanak itu mempunyai perasaan malu dan tidak selamat dalam kebolehannya;

3) locomotor-genital (4-6 tahun) - kanak-kanak mengembangkan kemahiran psikomotor kompleks, mencipta permainan, mampu untuk menduduki dirinya dan bahkan menjadi pembantu. Parameter sosial peringkat ini berkembang antara rasa inisiatif dan rasa bersalah. Dewasa yang menyumbang kepada pembangunan inisiatif, membantu melepasi krisis secara positif; keraguan mengenai keupayaan kanak-kanak, keengganan dan ketakutan terhadap inisiatifnya membawa kepada hakikat bahawa kanak-kanak merasakan perasaan bersalah ke peringkat perkembangan seterusnya;

4) laten (6-11 tahun) - tempoh pengajian di sekolah. Kanak-kanak itu sebenarnya menyedari kebolehan kognitif, dia menguasai pengetahuan dan kemahiran masyarakat ini. Dewasa, menggalakkan keinginan ini untuk pembangunan yang baru, untuk mencapai hasil, sokongan padanya rasa kecekapan. Mockery di sekolah dan di rumah, kegagalan persahabatan menyumbang kepada pembangunan rasa rendah diri yang akan sukar diatasi pada masa akan datang;

5) krisis remaja - yang timbul dalam tempoh ini, parameter komunikasi dengan persekitaran yang berubah-ubah di antara tiang positif "I" dan tiang negatif kekeliruan peranan. Seorang remaja matang secara fisiologi dan psikologi, dia mempunyai pandangan baru mengenai perkara-perkara, pendekatan baru untuk hidup, sensasi baru badannya sendiri. Beliau menimbulkan persoalan menggabungkan segala sesuatu yang sekarang dia tahu tentang dirinya dan peranannya menjadi satu keseluruhan, untuk memahami semua ini, untuk menghubungkan dengan masa lalu dan projek ke masa depan;

6) kematangan awal (20-25 tahun) - parameter khusus terletak di antara kutub positif kedekatan (bukan sahaja fizikal, tetapi juga berdekatan dengan "I") dan negatif - pengasingan, kesepian. Menemukan diri anda dalam orang lain adalah mungkin apabila membina keluarga atau dalam persahabatan. Tetapi jika tidak dalam perkahwinan atau dalam persahabatan seseorang mencapai keakraban, kesunyian menjadi miliknya - suatu keadaan di mana tidak ada seorangpun untuk berkongsi hidup dengan, tidak ada yang perlu dijaga;

7) purata kematangan (26-64 tahun). Masalah utama ialah pilihan antara produktiviti dan inersia. Produktiviti adalah keprihatinan terhadap generasi masa depan, untuk memahami konteks sejagat bukan hanya kehidupan sendiri, tetapi juga kehidupan anak-anak. Parameter baru muncul: manusia - penyerapan diri (memberi tumpuan kepada diri sendiri, kebimbangan utama adalah kepuasan terhadap keperluan seseorang dan keselesaan diri sendiri). Universalness - keupayaan untuk tertarik dengan nasib orang di luar lingkaran keluarga, untuk memikirkan kehidupan generasi akan datang;

8) kematangan lewat (65 tahun dan lebih) - penyelesaian kitaran hayat. Masa apabila orang melihat kembali dan memikirkan semula keputusan hidup mereka. Tempoh ini dicirikan tidak banyak oleh krisis psikososial baru, tetapi dengan penilaian masa lalu.

Tidak bersyarat perkembangan psikososial berkekalan maruah E. Erickson - klasifikasi kitar hayat seseorang dan pembinaan periodisasi berdasarkan analisa hubungan pusat keperibadian seseorang - "saya" nya.

Keperibadian - kualiti sistemik yang diperoleh oleh seseorang dalam aktiviti subjek dan komunikasi dan mencirikan ukuran perwakilan hubungan sosial dalam seseorang.

Leont'ev: seseorang adalah sistemik dan oleh itu kualiti "supersensible", walaupun pembawa kualiti ini adalah individu yang benar-benar sensual, badan dengan semua sifat semulajadi dan diperolehnya.

Untuk mewujudkan sistem hubungan sosial bermakna menjadi subjek mereka. Seorang kanak-kanak yang terlibat dalam hubungan dengan orang dewasa pada mulanya bertindak sebagai objek aktiviti mereka, tetapi, setelah menguasai komposisi kegiatan yang mereka tawarkan sebagai pemimpin untuk perkembangannya, menjadi subjek hubungan ini.

Perhubungan sosial bukanlah sesuatu yang melampaui subjek mereka, mereka bertindak sebagai sebahagian, satu sisi personaliti, yang merupakan kualiti sosial individu.

Jika intipati generik seseorang adalah kesemua perhubungan sosial, maka intisari setiap orang sebagai orang adalah satu set hubungan sosial tertentu dan hubungan di mana ia dimasukkan sebagai subjek. Hubungan ini dan perhubungan di luarnya, i.e. dalam keadaan sosial, mereka tidak bersifat peribadi, objektif (hamba sepenuhnya bergantung pada pemilik hamba), dan pada masa yang sama mereka berada di dalamnya, sebagai seorang, dan oleh itu subjektif (hamba membenci pemilik hamba, menyerahkan atau memberontak terhadapnya).

Keperibadian sebagai subjek hubungan antara individu

Komunikasi interpersonal ditunjukkan dalam sifat individu dan tindakan individu tertentu, membentuk kualiti khas aktiviti kumpulan itu sendiri. aktiviti perilaku personaliti jiwa

Hubungan membentuk keperibadian ini muncul dalam bentuk ciri komunikasi aktiviti subjek. Apa yang secara luaran kelihatan seperti tindakan langsung aktiviti objektif sebenarnya adalah tindakan tidak langsung, di mana hubungan sebelumnya untuk keperibadian adalah keperibadian orang lain sebagai sejenis aktiviti, bertindak sebagai alat refracting yang mana ia dapat lebih memahami, memahami, merasakan objek kegiatan.

Keperibadian dan Keperibadian

Keperibadian setiap orang dikurniakan hanya dengan gabungan sifat-sifat psikologi dan ciri-ciri yang membentuk keperibadiannya, yang membentuk keperibadian seseorang, perbezaannya dari orang lain.

Keperibadian ditunjukkan dalam ciri-ciri watak, watak, tabiat, kepentingan yang wujud, dalam kualiti proses kognitif (persepsi, ingatan, pemikiran, imaginasi), dalam kebolehan, dalam gaya individu aktiviti. Tiada 2 orang dengan kombinasi ciri psikologi yang sama - keperibadian seseorang itu unik dalam keperibadiannya.

Konsep "keperibadian" dan "keperibadian" bentuk perpaduan, tetapi bukan identiti. Keupayaan untuk cepat melipat "dalam minda" nombor-nombor yang besar, pemikiran, tabiat kuku pada kuku, dan ciri-ciri lain seseorang muncul sebagai ciri keperibadiannya, tetapi tidak semestinya termasuk dalam ciri keperibadiannya. Ciri-ciri personaliti tidak diwakili dalam sistem hubungan interpersonal, mereka tidak penting untuk mencirikan keperibadian seseorang dan tidak menerima syarat untuk pembangunan.

Sebagai individu, hanya kualiti individu yang paling "ditarik" ke dalam aktiviti utama (ketangkasan dan keazaman, sifat-sifat keperibadian seorang remaja, tidak bertindak sebagai sifat keperibadian, tidak termasuk dalam pasukan sukan).

Ciri-ciri individu orang tetap "bisu" sehingga masa tertentu, sehingga mereka menjadi perlu dalam sistem hubungan interpersonal, subjeknya adalah orang yang diberikan sebagai orang.

1. Biologi dan sosial dalam struktur personaliti. Dalam keperibadian seseorang, terdapat 2 substruktur utama, dibentuk di bawah pengaruh 2 faktor - biologi dan sosial: organisasi endo- dan eksopikik.

Endopsychic menyatakan hubungan dalaman elemen dan fungsi mental - mekanisme dalaman keperibadian, yang dikenal pasti dengan organisasi neuro-psikologi orang itu. Ia mempunyai asas semulajadi, ditentukan secara biologi. Ciri-ciri: kecenderungan, ciri ingatan, pemikiran dan imaginasi, keupayaan untuk usaha sukarela, impulsif, dan lain-lain

Exopsychics ditentukan oleh sikap manusia terhadap persekitaran luar, iaitu ke seluruh bidang yang bertentangan dengan individu. Ciri-ciri: kepentingan, kecenderungan, cita-cita, perasaan yang wujud, membentuk pengetahuan (sistem hubungan manusia dan pengalamannya).

Aspek-aspek dan sifat-sifat organik semulajadi wujud dalam struktur individu individu sebagai unsur-unsur sosial yang ditentukan. Perpaduan bentuk semulajadi dan sosial dan tidak boleh secara mekanik menentang satu sama lain sebagai substruktur bebas.

2. Komponen struktur personaliti. Organisasi sistem keperibadian individu termasuk:

· subsistem intraindividual (intraindividual);

· Subsidi Metaindividual (nadindividny).

Subsistem intra-individu adalah struktur temperamen, watak, dan kebolehan seseorang.

Subsistem interindividual - ruang di luar badan manusia organik. Keperibadian, sebagai subjek hubungan sesama dengan masyarakat, mendapati dirinya dalam ruang hubungan interpersonal. Bukan seseorang dalam dan dari dirinya sendiri, tetapi proses interpersonal interaksi, di mana sekurang-kurangnya 2 orang dimasukkan, boleh dianggap sebagai manifestasi keperibadian masing-masing.

Subsistem intra- dan intraindividual tidak meliputi semua manifestasi personaliti, oleh itu subsistem meta-individu dibezakan - keperibadiannya bukan sahaja diambil dari badan organik seseorang, tetapi juga bergerak melampaui sambungan sedia ada dengan orang lain. Dalam kes ini, tumpuan adalah "sumbangan" kepada orang lain yang subjek (tidak) secara sukarela menjalankan aktivitinya. Individu sebagai orang bertindak sebagai subjek ini secara aktif menjalankan transformasi bidang intelektual dan emosional-kerendahan orang yang berkaitan dengannya.

Pemperibadian adalah proses yang aktif untuk meneruskan diri di dalam yang lain, bukan sahaja pada masa pengaruh, tetapi juga di luar interaksi seketika serta-merta. Proses dan hasil penangkapan subjek kepada orang lain, perwakilan idealnya dan tempoh "sumbangan" kepada mereka.

Impersonality adalah ciri individu yang tidak peduli kepada orang lain, seseorang yang "tidak panas dan tidak sejuk," yang kehadiran atau ketiadaannya tidak mengubah apa-apa dalam hidup mereka, tidak mengubah tingkah laku mereka, tidak memperkaya dan tidak menghalang mereka.

Oleh itu, struktur personaliti termasuk 3 subsistem:

· Perwakilan dalam sistem hubungan interpersonal;

· Perwakilannya dalam orang lain.

Seseorang boleh dicirikan dalam perpaduan semua 3 sisi kewujudannya, sebagai subjek interpersonal, sosial dalam asalnya, hubungan dan hubungannya. Perpaduan keperibadian dalam semua substrukturnya dapat dilihat pada contoh ciri pentingnya - kuasa.

Kuasa adalah perwakilan individu subjek terutamanya dalam orang lain (dia mungkin tidak menyedari tahap otoritasnya) dan hanya dalam hubungan ini dalam subjek itu sendiri. Kuasa dibentuk dalam sistem hubungan interpersonal dan, bergantung pada tahap perkembangan kumpulan, diwujudkan dalam sesetengah komuniti sebagai autoritarianisme yang teguh, pencapaian hak-hak yang kuat, dan kumpulan yang sangat maju - sebagai "kuasa pihak berkuasa" demokratik, individu bertindak sebagai kumpulan, kumpulan sebagai keperibadian (subsistem interindividual).

In ruang intra-individu autoriti keperibadian - kompleks kualiti psikologi subjek; dalam satu kes, keinginan, kezaliman, harga diri yang tinggi, sikap tidak bertoleransi terhadap kritikan, yang lain - yang berprinsip, tinggi risikan, muhibah, permintaan yang munasabah (Subsistem Intraindividual).

Dalam kumpulan yang maju, pihak berkuasa adalah akibat daripada pematuhan anggotanya; dalam kumpulan jenis kolektif - hasil penentuan nasib sendiri.

Dalam subsistem metaindividual Kuasa - pengiktirafan oleh orang lain hak untuk membuat keputusan yang bermakna kepada mereka dalam keadaan yang bermakna; ia adalah hasil daripada sumbangan yang dibuat oleh seseorang melalui aktivitinya dalam makna peribadi mereka. Subsistem ini menyatakan salah satu keperluan manusia rohani yang paling penting - keperluan untuk menjadi seseorang (wujud dalam bentuk tertentu), iaitu aktiviti mereka untuk menghasilkan bermakna bagi orang lain perubahan dalam bidang intelektual dan emosi mereka. Keperluan ini (tidak) direalisasikan, dalam satu orang ia boleh menjadi lebih sengit, yang lain - kurang, pelaksanaannya boleh membawa kepada (tidak) akibat yang menguntungkan; satu orang mungkin mempunyai cara untuk menemuinya, sementara orang lain mempunyai dana yang terhad.

Keadaan yang optimum untuk memenuhi keperluan untuk menjadi seseorang (untuk diperibadikan, diteruskan kepada orang lain) dicipta dalam kumpulan tahap pembangunan tertinggi.

Tumpuan keperibadian seseorang adalah gabungan motif stabil yang mengarahkan kegiatan seseorang dan relatif bebas dari situasi yang ada.

Peranan utama orientasi orang itu adalah motif. Motif boleh lebih sedar (sepenuhnya tidak sedarkan diri). Menyadari tujuan yang diperlukan sebagai tujuan, seseorang menghubungkan tujuan pribadinya dengan tujuan kelompok yang dia kepunyaannya, dan membuat penyesuaian yang diperlukan terhadap isi tujuannya atau masker mereka jika terjadi ketidakcocokan dengan tujuan masyarakat. Apabila seseorang menyedari bukan sahaja matlamat sesuatu aktiviti, tetapi juga hasil dari merealisasikan matlamat ini dalam objek yang penting, ini dianggap sebagai perspektif seseorang.

Kekecewaan - keadaan kekecewaan, kemurungan, yang berlaku apabila seseorang dalam perjalanan untuk mencapai matlamat menghadapi halangan yang benar-benar tidak dapat diatasi (dianggap seperti itu). Kekecewaan boleh membawa kepada pelbagai perubahan dalam tingkah laku dan kesedaran diri individu.

Minat adalah motif yang mempromosikan orientasi di mana-mana kawasan, kenalan dengan fakta-fakta baru, refleksi penuh dan mendalam realiti. Tertakluk minat muncul dalam latar belakang emosi yang positif, yang memperoleh proses kognisi, dalam keinginan untuk menjadi lebih akrab dengan objek itu, untuk mengetahui lebih lanjut mengenainya, untuk memahaminya.

Peranan kepentingan dalam proses aktiviti adalah hebat: mereka memaksa individu untuk secara aktif mencari cara dan cara kehausannya untuk pengetahuan dan pemahaman. Kepuasan minat, mengekspresikan orientasi individu, tidak membawa kepada kepupusannya, tetapi membangun semula, memperkaya dan mendalamnya secara dalaman, menyebabkan kemunculan minat baru yang sesuai dengan tahap aktiviti kognitif yang lebih tinggi. Minat bertindak sebagai mekanisme pengetahuan yang sentiasa memotivasi.

1. Minat dalam kandungan mendedahkan objek keperluan kognitif dan kepentingan sebenar mereka untuk tujuan aktiviti ini. Secara psikologi, pada dasarnya apa yang orang itu berminat dan apa nilai sosial objek keperluan kognitifnya.

2. Minat atas dasar tujuan mendedahkan kepentingan langsung dan tidak langsung. Minat segera disebabkan oleh daya tarikan emosional objek yang signifikan. Kepentingan tidak langsung timbul apabila kepentingan sosial sebenar sesuatu dan kepentingan subjektif untuk seseorang bertepatan (ini menarik bagi saya, kerana ia adalah demi kepentingan saya).

Adalah penting untuk membentuk kepentingan pengantara yang memainkan peranan penting dalam organisasi yang sadar proses buruh.

3. Minat dalam latitud. Penyebaran kepentingan sering menjadi sifat keperibadian yang negatif, tetapi tidak tepat untuk mentafsir kelebihan kepentingan sebagai kelemahan: Perkembangan personaliti yang menggalakkan membayangkan kepentingan, bukan kepentingan yang sempit.

4. Minat pada tahap kestabilan yang paling mendedahkan keperluan asas individu dan karenanya menjadi ciri penting struktur psikologinya. Faedah yang berkekalan - bukti kemampuan kebangkitan seseorang (mempunyai nilai diagnostik tertentu).

Minat adalah aspek motivasi yang penting, tetapi bukan satu-satunya. Motif utama tingkah laku adalah sabitan.

Bujukan - sistem motif individu, mendorongnya bertindak sesuai dengan pandangan, prinsip, pandangan dunia. Kandungan keperluan dalam bentuk kepercayaan - pengetahuan tentang dunia alam dan masyarakat, pemahaman mereka yang pasti. Apabila pengetahuan ini membentuk sistem kepercayaan yang teratur dan teratur secara dalaman, ia dapat dipertimbangkan pandangan dunia. Pikiran dan idea, prinsip yang diungkapkan oleh seseorang, ditentukan oleh semua isi hidupnya, pengetahuannya, mereka dimasukkan ke dalam sistem pandangannya sebagai komponen yang diperlukan, mereka memperoleh makna peribadi khusus bagi seseorang, dan dengan itu dia perlu segera meluluskan pemikiran dan prinsip

Tahap pembangunan dan sifat orientasi aktiviti individu dalam orang yang berlainan adalah berbeza. Selalunya seseorang tahu bagaimana bertindak dalam situasi konflik / situasi lain, yang mana pandangannya harus disokong dalam pertikaian, dan tidak mengalami pengetahuan ini sebagai keperluan untuk mewujudkannya dalam kehidupan. Kesilapan pengetahuan tentang individu dan keperluannya, motif menjadi cacat dalam bidang kepercayaan, ini menunjukkan kehadiran moral dual: kepercayaan sebenarnya jauh berbeza daripada apa yang dikemukakan dan ditunjukkannya.

Motif di atas dicirikan oleh kesedaran. Orang yang mereka timbul sedar akan apa yang mendorongnya bertindak, yang merupakan kandungan keperluannya.

Sikap psikologi adalah kesediaan tidak sedarkan diri untuk bertindak dengan cara tertentu, yang membawa kepada pembinaan atau perubahan cara dan sifat kelakuan, persepsi dan komunikasi. Bertindak di tahap bawah sedar, tetapi dibentuk dengan banyak cara secara sedar. Inilah hasil dari sikap tidak kritis terhadap maklumat rawak, tidak sah yang diterima seseorang dari sumber yang sangat meragukan; ia adalah akibat kepercayaan buta, bukan analisis yang rasional.

Bias - intipati sikap yang sama ada hasil dari kesimpulan yang tergesa-gesa, tidak cukup memuaskan dari pengalaman pribadi, atau hasil asimilasi yang tidak kritis terhadap stereotaip pemikiran.

Komponen dalam struktur pemasangan:

· kognitif (bawah sedar) - imej apa yang seseorang sedia untuk mengetahui dan memahami;

· Emosional-menilai - kompleks simpati dan antipati ke objek pemasangan;

· Perilaku - kesanggupan untuk bertindak dengan cara tertentu berhubung dengan objek pemasangan, untuk menjalankan usaha sukarela.

1. Pembukaan I. Berinteraksi dengan orang, seseorang membezakan dirinya dari alam sekitar, merasakan dirinya sebagai subjek fizikal dan mentalnya keadaan, tindakan dan proses, bertindak untuk dirinya sendiri sebagai saya, menentang orang lain dan tidak dapat dipisahkan dengannya. Tertakluk mengalami diri anda sendiri dinyatakan dalam fakta bahawa seseorang memahami identiti beliau dengan dirinya sendiri pada masa kini, masa lalu dan masa depan. Saya hari ini, dengan semua perubahan yang mungkin dalam kedudukan saya, dalam mana-mana situasi yang tidak dijangka, dengan apa-apa penyusunan semula kesedaran, sikap dan sikap saya - ini saya adalah orang yang sama seperti saya semalam dan apa yang akan dia esok.

Pengalaman memiliki Diri Anda adalah hasil dari proses perkembangan peribadi yang panjang yang bermula pada masa kanak-kanak (dilambangkan dengan "pembukaan Diri"). Kanak-kanak berusia satu tahun mula menyedari perbezaan antara sensasi tubuh sendiri dan mereka yang berada di luar. Pada usia 2-3 tahun, kanak-kanak itu memisahkan proses yang memberi kesenangan kepadanya dan hasil perbuatannya sendiri dari tindakan objektif orang dewasa: "Saya sendiri!" Dalam ucapan anak seorang kata ganti diri muncul, dia membezakan dirinya dari alam sekitar dan menentang dirinya sendiri kepada orang lain: "Ini saya, ini bukan anda! "

2. Imej I. Pada masa remaja dan remaja, keinginan untuk persepsi diri, kesedaran tentang tempat seseorang dalam kehidupan dan diri sebagai subjek perhubungan interpersonal (ini dikaitkan dengan kemunculan kesadaran diri sendiri), semakin bertambah. Remaja yang lebih tua membentuk imej diri sendiri (konsep diri).

Imej Diri adalah yang relatif stabil, tidak selalu sedar, dialami sebagai sistem unik citra diri seseorang, yang berdasarkannya ia membina interaksi dengan orang lain. Imej seseorang terhadap diri sendiri (penghormatan - penghinaan, cinta - kebencian, pemahaman - salah faham tentang dirinya) tertanam dalam imej diri, sehingga sesuai dengan struktur personaliti; bertindak sebagai sikap terhadap diri anda dan termasuk:

· komponen kognitif - idea kebolehan, rupa, kepentingan sosial;

· Komponen emosi dan evaluatif - diri: penghormatan, kritikan, penghinaan, cintanya sendiri;

· Komponen perilaku (volitional) - keinginan untuk difahami, untuk memenangi simpati dan rasa hormat, untuk meningkatkan status mereka atau tidak disedari, untuk mengelakkan kritikan, untuk menyembunyikan kekurangan mereka.

Komponen yang menentukan dari imej I - harga diri - dicirikan oleh sikap pencapaian sebenar kepada apa yang dikatakan oleh seseorang.

Harga diri = Kejayaan / Tuntutan

Dengan peningkatan kejayaan dan penurunan tuntutan, harga diri meningkat. Untuk mengekalkan harga diri, seseorang mesti melakukan usaha maksimum dalam satu kes dan mencapai kejayaan, yang merupakan buruh, di sisi lain - pengurangan tahap aspirasi di mana harga diri tidak akan hilang.

Seseorang bukan satu imej saya, tetapi ramai imej berturut-turut, selalunya menonjol ke dalam latar depan kesedaran diri, atau kehilangan kepentingan mereka dalam situasi interaksi sosial ini:

· Saya sebenarnya - imej saya pada masa ini;

· Saya sempurna - apa yang seseorang mesti menjadi untuk memenuhi kriteria kejayaan dalaman (bertindak sebagai garis panduan yang perlu dalam pendidikan diri individu);

· Saya hebat - jenis orang yang ingin menjadi, jika ada kemungkinan baginya, bagaimana dia ingin melihat dirinya sendiri (pentingnya imej ini sangat hebat pada remaja dan remaja yang lebih muda kerana kecenderungan membuat rancangan untuk masa depan).

Membentuk fiksyen saya sendiri. Saya bukan hanya pelik kepada lelaki muda, tetapi juga orang dewasa. Penting untuk mengetahui, sama ada pemahaman objektif seseorang tentang kedudukannya dan tempat dalam kehidupannya tidak digantikan oleh dirinya sendiri yang luar biasa. Penguasaan imej diri yang hebat dalam struktur keperibadian yang tidak disertai dengan tindakan yang menyumbang kepada yang diinginkan, mengganggu aktiviti orang itu dan kesedaran diri dan boleh mencederakannya dengan serius kerana perbezaan yang jelas antara yang diinginkan dan sah.

Tahap kecukupan imej diri, saya mengetahui dengan bantuan identiti diri.

3. Keberanian diri - penilaian personaliti itu sendiri, keupayaan, kualiti dan tempatnya di kalangan orang ramai. Aspek identiti diri yang paling penting. Dengan harga diri ditadbir oleh tingkah laku individu.

Mengetahui kualiti orang lain, orang itu menerima maklumat yang diperlukan untuk membolehkan anda membuat penilaian anda sendiri. Tinjauan yang dibuat sendiri adalah hasil dari perbandingan konstan dari apa yang seseorang memerhatikan dalam dirinya dengan apa yang dilihatnya di orang lain. Sudah mengetahui sesuatu tentang dirinya sendiri, seseorang melihat yang lain, membandingkan dirinya dengannya, menganggap bahawa dia tidak peduli dengan sifat, tindakan, manifestasi peribadinya. Semua ini termasuk dalam harga diri keperibadian dan menentukan kesejahteraan mentalnya.

Terlalu harga diri terlalu tinggi dan terlalu rendah boleh menjadi punca konflik dalaman yang nyata dengan cara yang berbeza.

Meningkatkan harga diri membawa kepada hakikat bahawa seseorang cenderung untuk memandang berat diri mereka dalam situasi yang tidak memberi sebab ini. Akibatnya, dia berhadapan dengan pembangkang yang lain, dia menjadi marah, menunjukkan kecurigaan, kecurigaan atau kesombongan sengaja, pencerobohan, kehilangan hubungan dan hubungan interpersonal yang diperlukan.

Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia