Keadaan mental adalah keaslian sementara aktiviti mental, ditentukan oleh kandungannya dan sikap orang terhadap kandungan ini. Negara-negara mental adalah integrasi yang relatif stabil bagi semua manifestasi mental seseorang dengan tertentu interaksi dengan realiti. Negeri-negeri mental ditunjukkan dalam organisasi keseluruhan jiwa. Keadaan mental adalah tahap fungsi mental umum, bergantung kepada keadaan aktiviti manusia dan ciri-ciri peribadinya.
Negeri-negeri mental boleh menjadi jangka pendek, keadaan dan stabil, peribadi.
Semua keadaan mental dibahagikan kepada empat jenis:

1. Motivasi (keinginan, aspirasi, kepentingan, keinginan, nafsu).

2. Emosi (nada emosi sensasi, tindak balas emosi terhadap fenomena realiti, mood, konflik keadaan emosi - tekanan, mempengaruhi, kekecewaan).

3. Negara-negara berbaloi - inisiatif, komitmen, penentuan, ketekunan (klasifikasi mereka dikaitkan dengan struktur tindakan pendakwaan yang kompleks)

4. Negara-negara yang berbeza tahap organisasi kesedaran (mereka menyatakan diri mereka dalam pelbagai tahap perhatian).

Keadaan mental seseorang ditunjukkan dalam dua versi:

1) dalam varian negara individu (individu)

2) keadaan massa (kesan kumpulan)

Negeri-negeri mental termasuklah:

-manifestasi perasaan (mood, mempengaruhi, keghairahan, kebimbangan, kekecewaan, dll.),

-perhatian (kepekatan, ketidakhadiran),

-akan (penentuan, kekeliruan, disiplin diri),

-imaginasi (mimpi), dsb.

Subjek kajian khusus dalam bidang psikologi adalah keadaan mental orang yang mengalami tekanan di bawah keadaan yang melampau (dalam situasi pertempuran, semasa peperiksaan, jika perlu, membuat keputusan kecemasan), dalam situasi yang bertanggungjawab (pra-mulakan keadaan atlet dan sebagainya). Bentuk patologi negara-negara mental, negara-negara obsesif, juga diselidiki, dan dalam psikologi massa, negara-negara psikologi massa dipelajari dalam psikologi sosial.

Ciri-ciri psiko. menyatakan:

integriti (liputan seluruh jiwa)

cukup stabil boleh menemani aktiviti selama beberapa jam, atau lebih (contohnya, keadaan kemurungan).

Negeri mental negatif adalah:

Mempengaruhi sebagai keadaan mental adalah ciri umum aspek emosi, kognitif dan tingkah laku jiwa subjek dalam masa yang agak terhad; sebagai proses mental, ia dicirikan oleh perkembangan emosi stadium; ia boleh dianggap sebagai manifestasi sifat-sifat mental individu (keengganan, ketidakpuasan, kemarahan).

194.48.155.245 © studopedia.ru bukan pengarang bahan yang diposkan. Tetapi menyediakan kemungkinan penggunaan percuma. Adakah terdapat pelanggaran hak cipta? Tulis kepada kami | Maklumbalas.

Lumpuhkan adBlock!
dan muat semula halaman (F5)
sangat diperlukan

Negeri-negeri mental

Negeri-negeri mental adalah refleksi bersepadu mengenai kesan-kesan mengenai subjek rangsangan dalaman dan luaran tanpa kesadaran yang jelas tentang kandungan objektif mereka (semangat, keletihan, sikap tidak peduli, kemurungan, euforia, kebosanan, dll.).

Negeri mental seseorang

Rasa manusia sangat tangkas, dinamik. Tingkah laku seseorang dalam mana-mana tempoh masa bergantung kepada apa ciri-ciri tertentu proses mental dan ciri-ciri mental seseorang yang nyata pada masa itu.

Adalah jelas bahawa seorang lelaki yang bangun berbeza dari yang tidur, sihat dari mabuk, bahagia dari kecelakaan. Negeri mental - hanya mencirikan keganjilan jiwa manusia dalam tempoh tertentu.

Pada masa yang sama, keadaan mental di mana seseorang boleh berada, tentu saja, juga mempengaruhi ciri-ciri seperti proses mental dan sifat mental, iaitu. parameter-parameter jiwa ini berkait rapat antara satu sama lain. Negeri mental mempengaruhi proses mental, dan sering mengulangi, memperoleh kestabilan, boleh menjadi milik individu.

Walau bagaimanapun, psikologi moden menganggap keadaan mental sebagai aspek yang relatif bebas dari ciri-ciri psikologi individu.

Konsep keadaan mental

Negara mental - konsep yang digunakan dalam psikologi untuk pemilihan bersyarat dalam jiwa komponen individu yang relatif stabil, berbeza dengan konsep "proses mental", menekankan moment dinamik jiwa dan "harta mental", menunjukkan kestabilan manifestasi jiwa individu, keteguhan mereka dalam strukturnya keperibadian.

Oleh itu, keadaan psikologi ditakrifkan sebagai ciri aktiviti mental manusia yang stabil dalam tempoh tertentu.

Sebagai peraturan, paling kerap di bawah keadaan ini merujuk kepada ciri tenaga tertentu yang mempengaruhi aktiviti seseorang dalam proses kegiatannya - semangat, keghairahan, keletihan, sikap tidak peduli, kemurungan. Juga menyerlahkan keadaan kesedaran. yang kebanyakannya ditentukan oleh tahap terjaga: tidur, mengantuk, hipnosis, terjaga.

Perhatian khusus diberikan kepada keadaan psikologi orang yang mengalami tekanan di bawah keadaan yang melampau (jika perlu, membuat keputusan kecemasan, semasa peperiksaan, dalam keadaan pertempuran), dalam situasi yang bertanggungjawab (pra-bermula keadaan psikologi atlet, dll.).

Dalam setiap keadaan psikologi, terdapat aspek fisiologi, psikologi dan tingkah laku. Oleh itu, struktur keadaan psikologi termasuk banyak komponen kualiti yang berbeza:

  • pada tahap fisiologi ditunjukkan, sebagai contoh, dalam kadar nadi, tekanan darah, dan sebagainya;
  • dalam sfera motor didapati dalam irama bernafas, perubahan dalam ekspresi wajah, suara suara dan kadar ucapan;
  • dalam bidang emosi, ia menunjukkan dirinya dalam pengalaman positif atau negatif;
  • dalam bidang kognitif menentukan satu atau lebih tahap pemikiran logik, ketepatan ramalan kejadian akan datang, keupayaan untuk mengawal keadaan badan, dan sebagainya;
  • pada tahap tingkah laku, ia bergantung kepada ketepatan, ketepatan tindakan yang dilakukan, korespondensi mereka terhadap keperluan sebenar, dan sebagainya;
  • di peringkat komunikatif, keadaan fikiran seseorang atau lain mempengaruhi watak komunikasi dengan orang lain, keupayaan untuk mendengar dan mempengaruhi orang lain, menetapkan matlamat yang mencukupi dan mencapainya.

Kajian telah menunjukkan bahawa kemunculan keadaan psikologi tertentu berasaskan, sebagai peraturan, mengenai keperluan sebenar, yang bertindak berhubung dengannya sebagai faktor pembentukan sistem.

Jadi, jika keadaan alam sekitar menyumbang kepada kepuasan keperluan yang cepat dan mudah, maka ini membawa kepada kemunculan keadaan positif - kegembiraan, keghairahan, kegembiraan, dsb. Jika kebarangkalian kepuasan keinginan rendah atau tidak, maka keadaan psikologi akan menjadi negatif.

Bergantung pada sifat keadaan yang timbul, semua ciri utama dari jiwa manusia, sikapnya, harapan, perasaan, atau mungkin berubah secara dramatik. sebagai psikologi berkata, "penapis persepsi dunia".

Jadi, untuk orang yang penyayang, objek kasih sayangnya seolah-olah ideal, tanpa cacat, walaupun secara objektifnya ia tidak semacam itu. Sebaliknya, bagi seseorang dalam keadaan kemarahan, orang lain bertindak secara eksklusif dalam warna hitam, dan beberapa argumen logik mempunyai sedikit kesan pada keadaan ini.

Selepas melakukan tindakan tertentu dengan objek luar atau objek sosial yang menyebabkan keadaan psikologi tertentu, seperti cinta atau benci, seseorang mendapat beberapa keputusan. Hasilnya mungkin seperti berikut:

  • atau seseorang menyedari keperluan yang telah menyebabkan keadaan mental tertentu, dan kemudian ia mati:
  • atau hasilnya adalah negatif.

Dalam kes kedua, keadaan psikologi baru timbul - kerengsaan, pencerobohan, kekecewaan, dll. Pada masa yang sama, orang itu lagi keras kepala cuba untuk memenuhi keperluannya, walaupun ternyata sukar untuk dipenuhi. Cara keluar dari situasi yang sukar ini adalah berkaitan dengan kemasukan mekanisme pertahanan psikologi yang dapat mengurangkan ketegangan psikologi dan mengurangkan kemungkinan tekanan kronik.

Klasifikasi keadaan mental

Kehidupan manusia adalah siri berterusan pelbagai keadaan mental.

Dalam keadaan mental, tahap keseimbangan jiwa individu dengan keperluan persekitaran ditunjukkan. Negara-negara kegembiraan dan kesedihan, kekaguman dan kekecewaan, kesedihan dan kegembiraan timbul sehubungan dengan peristiwa-peristiwa yang kita terlibat dan bagaimana kita memperlakukan mereka.

Negeri mental - identiti sementara aktiviti mental individu, kerana kandungan dan keadaan aktivitinya, sikap peribadi terhadap aktiviti ini.

Proses kognitif, emosi dan kesungguhan ditunjukkan secara menyeluruh di negara-negara yang berkaitan yang menentukan tahap fungsi aktiviti kehidupan individu.

Negeri-negeri mental adalah, sebagai peraturan, keadaan reaktif - sistem reaksi terhadap keadaan tingkah laku tertentu. Walau bagaimanapun, semua keadaan mental dibezakan oleh ciri individu yang dinyatakan secara mendadak - mereka adalah pengubahsuaian semasa dari jiwa keperibadian yang diberikan. Malah Aristotle menyatakan bahawa kebaikan manusia terdiri, khususnya, menanggapi keadaan luaran mengikut mereka, tidak melebihi dan tidak meminimumkan apa yang perlu dibayar.

Negeri-negeri mental dibahagikan kepada keadaan dan peribadi. Negeri-negeri keadaan dicirikan oleh keaslian sementara aktiviti mental, bergantung kepada keadaan keadaan. Mereka dibahagikan:

  • pada fungsi umum, menentukan aktiviti perilaku keseluruhan individu;
  • keadaan tekanan mental dalam keadaan yang sukar dalam aktiviti dan tingkah laku;
  • keadaan mental yang bercanggah.

Istilah mental yang mantap termasuk:

  • keadaan optimum dan krisis;
  • negara sempadan (psikopati, neurosis, keterukan mental);
  • keadaan mental kesedaran terjejas.

Semua keadaan mental dikaitkan dengan ciri neurodynamic aktiviti saraf yang lebih tinggi, interaksi otak kiri dan kanan otak, sambungan fungsional korteks dan subkorteks, interaksi sistem isyarat pertama dan kedua dan akhirnya ciri-ciri pengawalan diri mental setiap individu.

Reaksi terhadap pendedahan alam sekitar termasuk kesan penyesuaian langsung dan sekunder. Utama - tindak balas khusus kepada rangsangan khusus, menengah - perubahan dalam tahap keseluruhan aktiviti psiko-fisiologi. Penyelidikan mengenal pasti tiga jenis peraturan psiko-fisiologi diri, yang bersesuaian dengan tiga jenis keadaan umum fungsi mental:

  • tindak balas menengah adalah primer yang mencukupi;
  • tindak balas sekunder melebihi tahap utama;
  • Reaksi sekunder adalah lebih lemah daripada tindak balas utama yang diperlukan.

Jenis-jenis mental yang kedua dan ketiga menyebabkan kelebihan atau ketidakcukupan sokongan fisiologi aktiviti mental.

Mari kita beralih kepada penerangan ringkas mengenai keadaan mental individu.

Krisis Kepribadian

Bagi kebanyakan orang, konflik setiap hari dan rasmi individu menjadi trauma mental yang tidak tertahan, sakit emosi yang akut dan berterusan. Kerentanan mental seseorang individu bergantung pada struktur moralnya, hierarki nilai, nilai yang disertakan dengan pelbagai fenomena kehidupan. Dalam sesetengah orang, unsur-unsur kesedaran moral mungkin tidak seimbang, beberapa kategori moral boleh memperoleh status penekanan kepribadian yang berlebihan, moral, "titik lemah" dibentuk. Sesetengah orang sangat sensitif terhadap pelanggaran kehormatan dan martabat mereka, ketidakadilan, ketidakjujuran, yang lain untuk pelanggaran kepentingan material, prestij, status dalam kelompok. Dalam kes-kes ini, konflik situasi dapat berkembang menjadi keadaan krisis yang mendalam dari individu.

Orang yang menyesuaikan diri, sebagai peraturan, bertindak balas terhadap keadaan tekanan dengan penstrukturan pelindung terhadap pemasangannya. Sistem subjektif nilai-nilai diarahkan untuk meneutralkan kesan traumatik dari jiwa. Dalam proses perlindungan psikologi sedemikian, penyusunan semula radikal hubungan peribadi berlaku. Gangguan mental yang disebabkan oleh trauma mental digantikan oleh keteraturan yang terorganisir, dan kadang-kadang keteraturan pseudo - oleh keterasingan sosial individu, dengan pergi ke dunia mimpi, oleh penagihan dadah. Penyesuaian sosial individu boleh nyata dalam pelbagai bentuk. Mari kita namakan beberapa daripada mereka.

Keadaan negativisme adalah kelaziman reaksi negatif dalam individu, kehilangan hubungan sosial yang positif.

Penentangan situasi individu - penilaian negatif yang tajam terhadap individu, tingkah laku dan aktiviti mereka, agresif terhadap mereka.

Pengecualian sosial (autisme) adalah pengasingan diri individu yang stabil akibat interaksi konflik dengan persekitaran sosial.

Pemisahan orang dari masyarakat dikaitkan dengan pelanggaran orientasi nilai individu, penolakan kumpulan, dan dalam beberapa kes norma sosial umum. Pada masa yang sama, orang lain dan kumpulan sosial diiktiraf oleh individu sebagai asing, bermusuhan. Aloofness memanifestasikan dirinya dalam keadaan emosional individu individu - perasaan yang mantap kesunyian, penolakan, dan kadang-kadang dalam kemarahan, bahkan penyimpangan.

Pengasingan sosial dapat memperoleh bentuk anomali kepribadian yang berkelanjutan: seseorang kehilangan keupayaan untuk mencerminkan secara sosial, menganggap kedudukan orang lain, keupayaannya untuk berempati dengan keadaan emosi orang lain sangat lemah dan bahkan penghambatan sosial sepenuhnya dihalang. Atas dasar ini, pembentukan rasa strategik terganggu: individu itu tidak lagi peduli pada esok.

Beban yang berpanjangan dan sukar untuk dibawa, konflik yang tidak dapat diatasi menyebabkan seseorang mengalami kemurungan (latress depressio - penindasan) - keadaan emosi dan mental yang negatif, disertai dengan pasif yang menyakitkan. Dalam keadaan kemurungan, individu menderita dengan susah payah mengalami kemurungan, kerinduan, putus asa, detasmen dari kehidupan; merasakan kesia-siaan kewujudan. Secara ketara mengurangkan harga diri. Seluruh masyarakat dianggap oleh individu sebagai sesuatu yang bermusuhan, menentangnya; Pengijaian berlaku apabila subjek kehilangan rasa realiti tentang apa yang sedang berlaku, atau ketidaksosialisasi, apabila seseorang kehilangan keupayaan dan keharusan untuk diwakili sempurna dalam kehidupan orang lain, tidak berusaha untuk menegaskan dirinya dan menyatakan kemampuannya menjadi orang. Kekurangan tingkah laku keselamatan tenaga membawa kepada keputusasaan yang menyakitkan yang disebabkan oleh tugas-tugas yang belum selesai, kegagalan untuk memenuhi komitmen yang dibuat, hutang mereka. Sikap orang sedemikian menjadi tragis, dan tingkah laku - tidak berkesan.

Oleh itu, dalam beberapa keadaan mental, keadaan khusus keperibadian yang berterusan ditunjukkan, tetapi terdapat juga keadaan peribadi keadaan episodik yang tidak ciri-cirinya, tetapi juga bertentangan dengan gaya umum kelakuannya. Sebab-sebab berlakunya keadaan seperti itu boleh menjadi pelbagai keadaan temporal: kelemahan peraturan diri mental, peristiwa tragis yang merampas keperibadian, kerosakan mental yang disebabkan oleh gangguan metabolik, kemerosotan emosi, dan sebagainya.

Negeri-negeri mental

Negeri-negeri mental - kesahan sementara semasa aktiviti mental individu, kerana kandungan dan keadaan aktiviti dan sikap peribadi terhadap aktiviti ini.

Pengelasan keadaan mental.

Kehidupan manusia adalah siri berterusan pelbagai keadaan mental. Mereka menunjukkan tahap keseimbangan jiwa individu dengan keperluan alam sekitar. Keadaan kegembiraan dan kesedihan, kekaguman dan kekecewaan, kesedihan dan kegembiraan timbul berkaitan dengan peristiwa-peristiwa yang kita terlibat dan bagaimana kita memperlakukan mereka. Proses kognitif, emosi dan kesungguhan ditunjukkan secara menyeluruh di negara-negara yang berkaitan yang menentukan tahap fungsi aktiviti kehidupan individu.

Negeri-negeri mental terbahagi kepada keadaan dan stabil. Negeri-negeri keadaan dicirikan oleh keaslian sementara aktiviti mental, bergantung kepada keadaan keadaan. Kami membahagikan mereka ke dalam: 1) fungsi umum, menentukan aktiviti perilaku umum individu; 2) keadaan pemikiran motivasi - permulaan aktiviti mental; 3) keadaan tekanan mental dalam keadaan sukar aktiviti dan tingkah laku; 4) keadaan mental yang bercanggah.

Keadaan mental yang stabil tentang personaliti termasuk: 1) keadaan optimum dan krisisnya; 2) negeri sempadan (neurosis, asthenia, aksentuasi, psikopati, keterbelakangan mental); 3) keadaan mental kesedaran terjejas.

Semua keadaan mental dikaitkan dengan ciri neurodynamic aktiviti saraf yang lebih tinggi, interaksi otak kiri dan kanan otak, sambungan fungsi korteks dan subkorteks, interaksi sistem isyarat 1 dan 2 dan, akhirnya, ciri-ciri pengawalan diri mental individu.

Ciri-ciri keadaan mental individu.

Keadaan fungsi mental yang umum.

Yang paling umum, keadaan mental asas - keadaan terjaga - kejelasan optimum kesedaran, keupayaan individu untuk aktiviti sedar. Organisasi optimum kesedaran dinyatakan dalam koherensi pelbagai aspek aktiviti, meningkatkan perhatian kepada keadaannya. Tahap kesedaran yang berbeza, seperti yang telah dinyatakan, adalah tahap kesedaran yang teratur.

Tahap optimum aktiviti mental manusia bergantung kepada faktor dalaman dan luaran, baik duniawi dan kosmik. Keadaan kesihatan, masa tahun, hari, pelbagai fasa bulan, pembangkang planet dan bintang, tahap aktiviti solar adalah semua faktor penting dalam aktiviti mental kita.

Seseorang bertindak balas terhadap pelbagai keadaan penting dengan mengubah (memulaukan) keadaan mentalnya. Situasi yang sama dinilai secara berbeza olehnya bergantung pada kebutuhan aktualnya dan tujuan dominan.

Asas fisiologis aktivitas mental adalah interaksi yang optimum dari proses pengujaan dan penghambatan, fungsi pusat keceriaan optimum (dalam istilah IP Pavlov), dominan (dalam istilah AA Ukhtomsky), permulaan sistem fungsional tertentu (dalam istilah PK Anokhin). Potensi tenaga otak disediakan oleh reticular (reticular) formasi yang terletak di pangkal otak, di mana analisis utama pengaruh yang berasal dari persekitaran luar berlaku. Pengaktifan pusat-pusat kortikal yang lebih tinggi adalah disebabkan oleh isyarat signifikansi kesan-kesan ini.

Aktiviti mental terdiri daripada analisis berterusan maksud objektif dan makna peribadi maklumat yang akan datang dan penemuan tindak balas tingkah laku yang mencukupi kepada mereka. Oleh itu, pandangan dari pokok pinus dirasakan berbeza oleh seorang petani, seorang artis, dan seorang jurutera, yang perlu membina lebuh raya melalui itu. Tahap tertinggi aktiviti mental dikaitkan dengan keadaan inspirasi, meditasi, ecstasy agama. Semua negeri ini dikaitkan dengan pengalaman emosional yang mendalam tentang fenomena yang paling penting untuk personaliti yang diberikan.

Persepsi tentang peristiwa dan tindakan kita bergantung pada keadaan peribadi dan keadaan kita sendiri. Di negara-negara kritikal, bagi banyak orang, hubungan yang mencukupi dengan dunia luar lemah - keperibadian jatuh ke dunia subjektif "minda sempit".

Kinerja yang paling besar berlaku pada seseorang selepas 3 dan 10 jam selepas terbangun, dan terkecil - dalam selang antara jam 3 dan 7 pagi. Keselesaan atau ketidakselesaan situasi, organisasi ergonomik alam sekitar, motivasi aktiviti dan keadaan untuk pelaksanaannya mempengaruhi keadaan mental umum seseorang.

Di bawah pengaruh pendedahan jangka panjang kepada tekanan mental, keadaan keletihan timbul - pengurangan sementara dalam kapasiti kerja disebabkan oleh kekurangan sumber mental individu. Pada masa yang sama, ketepatan dan kelajuan operasi yang dilakukan, kepekaan deria, makna persepsi telah dikurangkan dengan ketara, dan terdapat pergeseran dalam bidang emosi-volumen.

Keadaan tekanan mental dalam situasi berbahaya dan sukar.

Keadaan tekanan mental adalah kompleks manifestasi intelektual dan emosi-emosi dalam keadaan yang sukar dalam aktiviti. Apabila individu menyesuaikan diri dengan situasi luaran yang sukar, perubahan fisiologi dan mental yang kompleks berlaku. Apabila keadaan tiba-tiba timbul (serangan, kegagalan enjin pesawat, kemalangan, dan sebagainya), satu mobilisasi tenaga kecemasan organisme berlaku, fungsi endokrin, autonomi dan motor diubahsuai. Bergantung pada keterukan keadaan dan kesediaan individu untuk mengatasinya, aktiviti mental individu mungkin tidak teratur ("penguncupan kesedaran" berlaku) atau sangat tertumpu pada mencapai hasil penyesuaian yang lebih baik.

Keadaan mental seseorang bergantung pada akibat yang mungkin timbul dari keadaan yang diantisipasinya dan betapa pentingnya ia melekat pada mereka. Keadaan yang sama boleh menyebabkan keadaan mental yang berbeza dalam orang yang berbeza. Unsur-unsur individu dalam keadaan mungkin memperolehi kepentingan khusus disebabkan oleh ciri-ciri mental individu.

Ketidakupayaan untuk mengenali keadaan berbahaya dan memberi respons yang mencukupi kepada mereka adalah punca banyak kemalangan. Keadaan yang berbahaya - keadaan dengan kebarangkalian kebetulan yang tinggi. Dalam sesetengah kes, bahaya kepada seseorang boleh diramalkan, untuk mencegah atau mengurangkan kesan berbahaya. Untuk ini, perkembangan yang sesuai keupayaan prognostik dan penyesuaian individu diperlukan.

Mengingati situasi yang berbahaya, seseorang mengira kebarangkaliannya dan kemungkinan keterukan akibatnya. Semakin tinggi bahaya keadaan, semakin tinggi tahap kebimbangan, semakin sengit regulasi diri mental individu, semakin tinggi kemungkinan keadaan neurotik, mempengaruhi dan kesusahan.

Bahaya boleh dibahagikan kepada fizikal dan sosial. Dan sikap terhadap bahaya jenis ini dalam orang yang berbeza tidak sama. Oleh itu, bagi majoriti pegawai penguatkuasa undang-undang, kecemasan akibat tidak memenuhi kewajipan rasmi dan kehilangan kredibiliti adalah lebih kuat daripada kecemasan akibat kemungkinan kecederaan fizikal. Keupayaan orang yang berbeza untuk menahan jenis bahaya ini tidak sama.

Penyebab utama kemalangan adalah kegagalan untuk membentuk rintangan stres dalam pelbagai keadaan kecemasan biasa. Dalam situasi yang melampau, kelemahan organisasi neuropikik individu, sifat pengawalseliaannya yang paling konservatif, mula memainkan peranan yang dominan.

Pengajian menunjukkan bahawa orang yang tidak seimbang secara emosi, teruja, impulsif-agresif, orang yang mempunyai kadar pretensi yang sangat tinggi atau rendah lebih mudah terdedah kepada kemalangan. Dalam tahap overstrain mental, banyak tindakan yang tidak mencukupi dilakukan dalam mengawal peralatan. Dua pertiga daripada kemalangan penerbangan berlaku akibat ketidakterimalan mental juruterbang dan kumpulan pengurusan penerbangan semasa kecemasan secara tiba-tiba dan sebagai akibat ketidaksempurnaan "bahasa komunikasi" seseorang dengan cara dan sistem teknikal [2].

Dalam keadaan kesukaran berterusan dalam aktiviti, dalam keadaan persembahan sistematik tugas yang tidak dapat diloloskan, individu dapat membentuk keadaan mantap ketidakberdayaan yang dipelajari. Ia mempunyai kecenderungan untuk generalisasi - dimajukan dalam satu keadaan, ia meluas ke seluruh gaya hidup individu. Seseorang tidak lagi dapat menyelesaikannya dan tugas-tugasnya dapat diakses olehnya, kehilangan kepercayaan dirinya, meletakkan dirinya sendiri kepada keadaan ketidakberdayaannya sendiri.

Krisis negeri keperibadian.

Bagi ramai orang, konflik setiap hari dan rasmi individu menjadi trauma mental yang tidak tertanggung, kesakitan mental yang teruk. Kerentanan psikik individu bergantung kepada struktur moralnya, hierarki nilai, nilai-nilai yang disertakan dengan pelbagai fenomena kehidupan. Dalam sesetengah orang, unsur-unsur kesedaran moral mungkin tidak seimbang dan kategori moral tertentu memperoleh status nilai yang lebih tinggi, sebagai akibatnya akta personaliti moral, "titik lemah", dibentuk. Ada yang sangat sensitif terhadap pelanggaran kehormatan dan martabat, ketidakadilan, ketidakjujuran, yang lain - untuk pelanggaran kepentingan material, prestij, status dalam kelompok. Dalam kes sedemikian, konflik situasi dapat berkembang menjadi keadaan krisis yang mendalam dari individu.

Orang yang menyesuaikan diri, sebagai peraturan, bertindak balas terhadap keadaan tekanan dengan penstrukturan pelindung terhadap pemasangannya. Sistem subjektif nilai-nilainya bertujuan meneutralkan kesan traumatik jiwa. Dalam proses perlindungan psikologi sedemikian, penyusunan semula hubungan peribadi berlaku. Gangguan mental yang disebabkan oleh trauma mental digantikan oleh keteraturan semula yang terorganisir, dan kadang-kadang pseudo-orderliness - oleh keterasingan sosial individu, dengan pergi ke dunia mimpi, ke dalam kumpulan keadaan narkotik. Penyesuaian sosial individu boleh nyata dalam pelbagai bentuk. Mari kita namakan beberapa daripada mereka:

  • negativisme - kelaziman reaksi negatif dalam individu, kehilangan hubungan sosial yang positif;
  • pertahanan situasi individu - penilaian negatif yang tajam terhadap individu, tingkah laku dan aktiviti mereka, agresif terhadap mereka;
  • Pengecualian sosial (autisme) seseorang adalah pemisahan diri yang mantap dari individu sebagai akibat daripada interaksi konflik yang panjang dengan persekitaran sosial.

Pemisahan individu dari masyarakat dikaitkan dengan pelanggaran orientasi nilai individu, penolakan kumpulan, dan dalam beberapa kes norma sosial umum. Pada masa yang sama, orang lain dan kumpulan sosial dilihat oleh individu sebagai asing dan bahkan bermusuhan. Aloofness memanifestasikan dirinya dalam keadaan emosional individu individu - perasaan yang mantap kesepian, penolakan, dan kadang-kadang dalam kepahitan dan juga penyimpangan.

Pengasingan sosial dapat memperoleh bentuk anomali personaliti yang mampan - seseorang kehilangan keupayaan untuk mencerminkan secara sosial, mengambil kira kedudukan orang lain, keupayaannya untuk berempati dengan keadaan emosi orang lain sangat lemah dan bahkan penghambatan sosial sepenuhnya dihalang. Atas dasar ini, pembentukan rasa strategik terganggu - individu itu tidak lagi peduli pada esok.

Berlaku panjang dan sukar untuk menanggung beban, konflik yang tidak dapat diatasi menyebabkan seseorang menjadi tertekan (dari bahasa Latin Depressio - penindasan) - keadaan emosi dan mental yang negatif, disertai dengan pasif yang menyakitkan. Dalam keadaan kemurungan, individu mengalami kemurungan yang lega, melankolik, putus asa, detasmen dari kehidupan, keputusasaan kewujudan. Secara ketara mengurangkan harga diri.

Seluruh masyarakat dianggap oleh individu sebagai sesuatu yang bermusuhan, menentangnya; pengantian terjadi - subjek kehilangan rasa realiti tentang apa yang sedang berlaku atau ketidaksosaan - individu itu tidak berusaha untuk menegaskan diri dan manifestasi keupayaan untuk menjadi seseorang. Kekurangan tingkah laku keselamatan tenaga menyebabkan keputusasaan yang menyakitkan daripada tugas yang belum selesai, komitmen, hutang yang belum selesai. Sikap orang sedemikian menjadi tragis, dan tingkah laku - tidak berkesan.

Salah satu keadaan krisis orang itu adalah alkoholisme. Dalam alkohol, semua kepentingan terdahulu orang memasuki latar belakang, alkohol itu sendiri menjadi faktor tingkah laku yang membentuk; ia kehilangan orientasi sosialnya, individu itu turun ke tahap tindak balas impulsif, kehilangan kelakuan kritikal.

Sifat mental sempadan individu.

Negeri-negeri mental bersebelahan antara norma dan patologi dipanggil negara sempadan. Mereka adalah sempadan antara psikologi dan psikiatri. Keadaan ini termasuk: keadaan reaktif, neurosis, penekanan watak, keadaan psychopathic, kerentanan mental (kerentanan mental).

Dalam psikologi, konsep norma mental belum terbentuk. Walau bagaimanapun, untuk mengenal pasti peralihan jiwa manusia di luar norma mental, adalah perlu untuk menentukan hadnya secara umum.

Kepada ciri-ciri penting norma mental, kami menyifatkan ciri-ciri perilaku berikut:

  • kecukupan (pematuhan) reaksi tingkah laku kepada pengaruh luaran;
  • determinisme tingkah laku, keteraturan konseptualnya mengikut corak aktiviti kehidupan yang optimum; konsistensi matlamat, motif dan tingkah laku;
  • korespondensi tahap tuntutan kepada kemungkinan sebenar individu;
  • interaksi optimum dengan orang lain, keupayaan untuk membetulkan tingkah laku mengikut norma sosial.

Semua negara sempadan adalah tidak normal (menyimpang), mereka dikaitkan dengan pelanggaran apa-apa aspek penting dari peraturan diri mental.

Negeri reaktif.

Negeri reaktif - reaksi afektif akut, gangguan mental yang mengejutkan akibat trauma mental. Keadaan reaktif timbul akibat kesan psiko-traumatik tunggal peringkat, dan sebagai akibat kecederaan yang berpanjangan, serta disebabkan oleh kecenderungan individu terhadap kerosakan mental (jenis aktiviti saraf yang lemah, kelemahan badan selepas penyakit, tekanan neuropikik yang berpanjangan).

Dari sudut pandang neurofisiologi, keadaan reaktif adalah pecahan aktiviti saraf akibat kesan rentas sempadan, menyebabkan kelebihan proses penggambaran atau penghambatan, gangguan interaksi mereka. Pada masa yang sama, perubahan humoral berlaku - peningkatan rembesan adrenalin, hiperglisemia berlaku, peningkatan pembekuan darah, keseluruhan persekitaran dalaman badan dibina semula, dikawal oleh sistem pituitari-adrenal, aktiviti sistem retikular (sistem yang memberikan tenaga otak) perubahan. Interaksi sistem isyarat terganggu, terdapat ketidaksamaan sistem berfungsi, interaksi korteks dan subkorteks.

Negeri-negeri reaktif bukan patologi dibahagikan kepada: 1) tindak balas psikogenik kejutan afektif dan 2) reaksi depresi-psikogenik.

Reaksi psychogenic yang bersifat afektif berlaku dalam situasi konflik yang teruk yang mengandungi ancaman kepada kehidupan atau nilai-nilai peribadi asas: dalam kes malapetaka besar - kebakaran, banjir, gempa bumi, bangkai kapal, kemalangan jalan raya, keganasan fizikal dan moral. Dalam keadaan ini, tindak balas hyperkinetic atau hipokinetik berlaku.

Dengan tindak balas hyperkinetic, aktiviti motor huru-hara bertambah, orientasi spatial terganggu, tindakan yang tidak terkawal dilakukan, orang itu "tidak ingat dirinya sendiri." Reaksi hipokinetik ditunjukkan dalam kejadian stupor - imobilitas dan mutasi (kehilangan ucapan), kelemahan otot yang berlebihan berlaku, kekeliruan timbul, menyebabkan amnesia berikutnya. Apa yang dipanggil "lumpuh emosi" - sikap acuh tak acuh yang seterusnya terhadap realiti juga mungkin akibat reaksi kejutan afektif.

Reaksi psikogenik kemurungan (lekukan reaktif) biasanya berlaku akibat kegagalan kehidupan yang besar, kehilangan orang yang tersayang, keruntuhan harapan yang tinggi. Inilah reaksi kesedihan dan kesedihan yang mendalam kepada kehilangan nyawa, kemurungan yang mendalam akibat kesukaran hidup. Keadaan traumatik terus menguasai jiwa jiwa mangsa. Kesengsaraan penderitaan sering diburukkan lagi oleh penyangkalan diri, "penyesalan hati nurani," yang obsesif merinci peristiwa traumatik. Dalam tingkah laku seorang individu, unsur-unsur puerilisme dapat muncul (penampilan dalam ucapan dan ekspresi wajah dewasa ciri-ciri yang aneh pada zaman kanak-kanak) dan unsur-unsur pseudo-demensia (penurunan kecerdasan yang diperoleh).

Neurosis.

Neurosis - pecahnya aktiviti neuropikik: neurosis histeria, neurasthenia dan keadaan obsesif.

1. Neurosis histeria berlaku dalam keadaan traumatik terutamanya pada orang dengan ciri-ciri sifat patologi, dengan jenis artistik aktiviti saraf yang lebih tinggi. Peningkatan korteks dalam individu ini menyebabkan peningkatan keseronokan pembentukan subcortical - pusat tindak balas emosi-naluri. Neurosis histeris sering dijumpai pada individu dengan peningkatan kualitatif dan cadangan diri. Ia menunjukkan dirinya dalam pengertian yang berlebihan, ketawa dan panjang, ketawa yang tidak terkawal, teater, tingkah laku demonstrasi.

2. Neurasthenia - melemahkan aktiviti saraf, lemah marah, keletihan, keletihan saraf. Tingkah laku individu dicirikan oleh inkontinensia, ketidakstabilan emosi, ketidaksabaran. Tahap kecemasan [3], kebimbangan yang tidak wajar, jangkaan yang berterusan terhadap perkembangan peristiwa yang tidak menguntungkan secara dramatik meningkat. Persekitarannya secara subjektif digambarkan oleh individu sebagai faktor ancaman. Mengalami kebimbangan, keraguan diri, individu mencari jalan penyelesaian yang tidak mencukupi.

Kelemahan dan keletihan sistem saraf di neurosis ditunjukkan dalam perpecahan pembentukan mental, manifestasi individu dari jiwa memperoleh kemandirian relatif, yang dinyatakan dalam keadaan obsesif.

3. Neurosis keadaan obsesif dinyatakan dalam perasaan obsesif, kecenderungan, idea dan falsafah.

Perasaan ketakutan yang keterlaluan dipanggil fobia (dari bahasa Yunani. Phobos - ketakutan). Phobias disertai oleh ketidaksempurnaan vegetatif (berpeluh, nadi cepat) dan kekurangan perilaku. Seseorang sedar tentang ketakutan mereka, tetapi tidak dapat menghilangkannya. Phobias adalah pelbagai, kami perhatikan beberapa daripada mereka: nosophobia - ketakutan pelbagai penyakit (carcinophobia, cardiophobia, dan lain-lain); claustrophobia - ketakutan ruang tertutup; agoraphobia - takut ruang terbuka; aichmophobia - takut objek tajam; xenophobia - takut segala-galanya; sosial fobia - ketakutan komunikasi, manifestasi diri awam; logoophobia - ketakutan terhadap aktiviti ucapan di hadapan orang lain, dsb.

Perwakilan obsesif - ketekunan (dari bahasa Latin Perseveratio - ketekunan) - pembiakan secara sukarela kitaran imej motor dan sensori-persepsi (ini adalah apa yang kita inginkan "memanjat ke dalam kepala"). Keinginan mendesak - aspirasi tidak wajar (mengira jumlah nombor, membaca kata-kata bertentangan, dan sebagainya). Kebijaksanaan Obsessive - pemikiran obsesif mengenai isu-isu menengah, masalah yang tidak bermakna ("Apa yang betul jika seseorang mempunyai empat tangan?").

Dalam kes neurosis obsesif, individu kehilangan kawalan terhadap kelakuan tingkah lakunya, melakukan tindakan yang tidak wajar (menghidu, menggaruk kepalanya, membenarkan grimasi yang tidak sesuai, grimasi, dan sebagainya).

Jenis yang paling umum dari negara obsesif ialah keraguan obsesif ("Adakah besi dimatikan?", "Adakah anda menulis alamat dengan betul?"). Dalam beberapa situasi kritikal yang kritikal, dengan beberapa bahaya yang mendominasi dalam fikiran, impuls obsesif untuk membezakan tindakan, bertentangan dengan yang ditentukan oleh keadaan, timbul (keinginan untuk bergerak ke hadapan, berdiri di tepi jurang, lompat keluar dari kabin kandang).

Keadaan obsesif berlaku terutamanya pada orang dengan jenis sistem saraf yang lemah dalam keadaan melemahkan jiwa mereka. Memisahkan negeri-negeri obsesif boleh sangat stabil dan kriminogenik.

Di samping itu, terdapat juga keadaan obsesif lain yang menyebabkan kelakuan tidak mencukupi. Oleh itu, dalam keadaan ketakutan kegagalan kegagalan, seseorang tidak dapat melakukan tindakan tertentu (beberapa bentuk gagap, impotensi seksual, dsb., Dibangunkan oleh mekanisme ini). Dengan neurosis menunggu bahaya, seseorang mula panik oleh situasi tertentu.

Wanita muda itu ketakutan oleh ancaman saingannya untuk membuang asid sulfurik ke atasnya; dia sangat takut kehilangan penglihatannya. Suatu pagi, ketika dia mendengar ketukan di pintu dan membukanya, tiba-tiba dia merasakan sesuatu yang basah di wajahnya. Seorang wanita dengan seram menyangka bahawa dia telah disiram dengan asid sulfurik, dan dia mempunyai buta tiba-tiba. Hanya salji tulen jatuh ke wajah wanita itu, terkumpul di atas pintu dan runtuh apabila ia dibuka. Tetapi salji jatuh di tanah yang disediakan secara mental.

Psikopati

Psikopati - ketidakharmonisan pembangunan peribadi. Psikopat adalah orang yang mempunyai kelainan sifat perilaku individu. Penyimpangan ini mungkin patologi, tetapi dalam banyak kes, mereka memperlihatkan dirinya sebagai variasi norma yang melampau. Kebanyakan individu psikopatisme sendiri mewujudkan situasi konflik dan bertindak balas secara mendadak kepada mereka, dengan memberi tumpuan kepada keadaan yang tidak penting.

Pelbagai psikopat boleh digabungkan menjadi empat kumpulan besar: 1) merendahkan, 2) hambatan, 3) histeroid, 4) schizoid.

Psikopat yang mengagumkan disifatkan oleh kerengsaan yang sangat meningkat, konflik, kecenderungan untuk pencerobohan, penyelewengan sosial - mereka mudah diterima oleh jenayah dan jenayah. Mereka dicirikan oleh disinhibition motor, kegelisahan, dan menderita. Mereka tidak kompromi dalam pemacu primitif, terdedah kepada ledakan afektif, tidak bertoleransi terhadap tuntutan orang lain.

Psikopat penahan adalah malu-malu, ketakutan, tidak ragu-ragu, rentan terhadap kerosakan neurotik, mengalami keadaan obsesif, ditarik balik dan tidak dapat disosialisasikan.

Psikopat histeris sangat egosentrik - cenderung menjadi pusat perhatian dengan segala cara; mudah dipengaruhi dan subjektif - secara emosi sangat mudah alih, terdedah kepada penilaian sewenang-wenang, manifestasi marah ganas - histeria; dicadangkan dan dicadangkan sendiri, kanak-kanak.

Psikopat Schizoid sangat sensitif, terdedah, tetapi secara emosi terhad ("aristokrat sejuk"), despotik, terdedah kepada resonans. Kecacatan psikomotor adalah kekok. Pedantic dan autistik - terasing. Identiti sosial sangat terganggu - bermusuhan dengan persekitaran sosial. Psikopat jenis Schizoid tidak mempunyai emosi emosi terhadap pengalaman orang lain. Hubungan sosial mereka sukar. Mereka sejuk, kejam dan sombong; impuls dalaman mereka tidak difahami dan sering disebabkan oleh orientasi yang lebih berharga bagi mereka.

Individu psikopat sangat sensitif terhadap pengaruh psiko-traumatik tertentu, mereka sangat sensitif dan mencurigakan. Suasana mereka tertakluk kepada gangguan berkala - kegelapan. Kemunculan kejahatan, ketakutan, kemurungan yang jahat, mereka menyebabkan pemilihan yang lebih tinggi kepada orang lain.

Ciri-ciri kepribadian psikopatik dibentuk ekstrem dalam kaedah pendidikan - penindasan, penindasan, kemerosotan membentuk jenis personaliti yang tertekan dan tertekan. Kekasaran sistematik, keganasan menyumbang kepada pembentukan agresif. Jenis keperibadian histeris dibentuk dalam suasana pengujaan dan kekaguman sejagat, pemenuhan semua kelainan dan keinginan individu psikopat.

Psikopat jenis yang mengasyikkan dan histerisnya sangat terdedah kepada penipuan seksual - homoseksual (tarikan kepada orang yang sama seks), gerontophilia (daya tarikan kepada orang tua), pedofilia (tarikan seksual kepada kanak-kanak). Perbalahan tingkah laku lain yang bersifat erotik juga mungkin - scopophilia (diam-diam mengintip ke atas tindakan intim orang lain), fetishisme erotik (memindahkan perasaan erotis kepada perkara-perkara), transvestisme (menguji kepuasan seksual semasa berpakaian lawan bertentangan), pameran (kepuasan seksual ketika merobek badan anda) di hadapan orang-orang seks yang lain), sadisme (tiranisme erotik), masokisme (autosadisme), dan lain-lain. Semua perbalahan seksual adalah tanda-tanda gangguan jiwa.

Kemerosotan mental.

Istilah "retardasi mental" dan "keterukan mental" adalah sinonim. Dan kerana proses mental berkait rapat dengan semua proses mental dan pembentukan keperibadian, lebih tepat untuk menggunakan istilah "retardasi mental".

Setiap tempoh umur sepadan dengan ukuran tertentu pembentukan proses kognitif, emosi dan kesungguhan, sistem keperluan dan motif tingkah laku, iaitu, minimum struktur asas jiwa.

Mengenai penunjuk perkembangan mental adalah berpanjangan umur berasaskan: usia prasekolah - dari 4 hingga 7 tahun; umur sekolah rendah - dari 7 hingga 12 tahun; purata umur sekolah - dari 12 hingga 15 tahun; umur sekolah menengah - dari 15 hingga 18 tahun.

Perkembangan mental individu tidak merata: pembentukan sifat mental individu boleh menjadi antisipatif atau lambat. Batasan antara tahap perkembangan mental tidak mutlak (tidak mustahil, sebagai contoh, untuk menentukan kriteria perkembangan mental oleh tahun-tahun hidup). Tetapi dalam setiap peringkat umur, satu set tanda perkembangan mental dibezakan. Dalam kajian pakar, adalah mungkin untuk menetapkan hanya tempoh umur yang mana perkembangan mental individu sepadan.

Petunjuk keterlambatan mental: pemikiran yang tidak kritis, tindakan tidak berfikir, meremehkan keadaan objektif aktiviti, meningkatkan gangguan terhadap rangsangan rawak. Mengasingkan objek yang luar biasa menarik untuk remaja yang cacat mental berfungsi sebagai motivasi spontan untuk tindakan, individu itu subordinat dengan "medan" keadaan - penagih medan.

Tanda penanggulangan mental adalah kemunduran fungsi generalisasi - operasi dengan sifat umum objek digantikan hanya oleh hubungan tertentu di antara mereka. (Oleh itu, dalam eksperimen mengikut kaedah klasifikasi, remaja yang mengalami masalah mental tidak menggabungkan anjing dan kucing ke dalam satu kumpulan haiwan, "kerana mereka adalah musuh.")

Seperti yang dinyatakan oleh B.V. Zeigarnik, dalam individu yang mengalami kecacatan mental, satu proses pantulan diputarbelitkan, oleh itu, dari dua pihak - dalam satu tangan, individu tidak bangkit di atas sambungan tunggal, tidak melampaui hubungan tertentu, sebaliknya, sambungan lisan dan logik tidak bergantung pada tanda-tanda tertentu objek - dalam individu sebilangan besar persatuan rawak timbul, dia sering menggunakan frasa umum dan tidak bercakap [4].

Tahap perkembangan mental ditentukan oleh ujian kecerdasan, skala umur mereka [5].

Negeri mental kesedaran terjejas.

Kesedaran, seperti yang telah disebutkan, adalah pengawalan diri psikik berdasarkan pantulan realiti dalam bentuk sosial yang dibangunkan - konsep dan pertimbangan nilai. Terdapat beberapa tahap kritikal bagi liputan kategori realiti, kriteria untuk tahap minimum interaksi mental individu dengan alam sekitar. Penyimpangan daripada kriteria ini bermakna kesedaran terjejas, kehilangan interaksi subjek dengan realiti.

Tanda-tanda kesedaran terjejas adalah kehilangan kejelasan persepsi objek, keterkaitan pemikiran, orientasi di ruang angkasa. Oleh itu, dengan kecederaan otak traumatik, gangguan akut sistem saraf pusat, keadaan kesedaran terkejut timbul, di mana ambang kepekaan meningkat secara dramatik, sambungan bersekutu tidak ditubuhkan, ketidakpedulian timbul kepada alam sekitar.

Ketika stupefaction oneiric (dreamlike) timbul detasmen dari lingkungan, yang digantikan oleh peristiwa-peristiwa yang hebat, ide-ide yang jelas dari pelbagai adegan (pertempuran militer, perjalanan, penerbangan ke makhluk asing, dll.).

Dalam semua kes-kes gangguan kesedaran, terdapat penyesalan individu, pelanggaran kesadaran dirinya. Ini membolehkan kita membuat kesimpulan bahawa identiti diri individu, pembentukan peribadi adalah teras peraturan diri yang sedar.

Dengan contoh-contoh kelainan mental dan gangguan kesedaran, kita dengan jelas melihat bahawa jiwa individu adalah berkait rapat dengan orientasi sosial yang ditentukannya.

Mental menyatakan kesakitan yang tidak patologis kesedaran.

Organisasi kesadaran manusia dinyatakan dalam perhatiannya, dalam tahap kejelasan kesadaran tentang objek realiti. Tahap perhatian yang berbeza adalah penunjuk organisasi kesedaran. Kekurangan tumpuan kesedaran jelas bermakna ketidakseimbangannya.

Dalam amalan penyiasatan, menilai tindakan orang-orang, adalah perlu untuk mengingati pelbagai ketidakseimbangan kesedaran tidak patologi. Salah satu daripada keadaan ketidakseimbangan partial kesedaran adalah ketidakpuasan. Di sini kita fikir bukan "profesor" yang tidak berpikiran, yang merupakan hasil dari tumpuan mental yang hebat, tetapi tidak ada keupayaan umum, yang tidak termasuk tumpuan perhatian. Jenis ketidakpuasan seperti ini adalah gangguan orientasi sementara, kelemahan perhatian.

Kesengsaraan boleh berlaku akibat perubahan tayangan yang cepat, apabila seseorang tidak mempunyai peluang untuk memberi tumpuan kepada setiap individu secara individu. Oleh itu, seseorang yang datang ke bengkel tanaman besar untuk kali pertama mungkin mengalami keadaan yang tidak berpikiran di bawah pengaruh pelbagai pengaruh.

Penglibatan juga boleh berlaku di bawah pengaruh rangsangan yang membosankan, membosankan, tidak penting, dengan kekurangan pemahaman tentang yang dirasakan. Sebab-sebab ketidakpuasan hati mungkin tidak puas hati dengan kegiatan seseorang, kesedaran yang tidak berguna atau tidak penting, dsb.

Tahap organisasi kesedaran bergantung kepada kandungan aktiviti. Sangat panjang, kerja berterusan dalam satu arah membawa kepada kerja keras - keletihan neurofsiologi. Kerja keras terlebih dahulu dinyatakan dalam penyinaran yang meresap proses pengujaan, yang melanggar perencatan pembezaan (seseorang menjadi tidak mampu analisis halus, diskriminasi), dan kemudian terdapat perencatan pelindung umum, keadaan mengantuk.

Salah satu jenis ketidakseimbangan sementara kesedaran adalah sikap tidak peduli - keadaan ketidakpedulian kepada pengaruh luar. Keadaan pasif ini dikaitkan dengan penurunan mendadak dalam nada korteks serebrum dan secara subjektif mengalami keadaan yang menyakitkan. Apathy mungkin berlaku akibat daripada overstrain saraf atau dari segi rasa lapar. Apathy pada tahap tertentu melumpuhkan aktiviti mental seseorang, meremehkan minatnya, merendahkan tindak balas eksplorasi.

Tahap kesadaran yang tidak teratur bukan patologi berlaku dengan tekanan dan memberi kesan.

[1] Ergonomi - sains mengoptimumkan cara dan keadaan aktiviti manusia.

[3] Kebimbangan adalah ketakutan yang meresap, menimbulkan rasa sakit umum, ketidakberdayaan individu sebelum kejadian yang mengancam.

2. Klasifikasi keadaan mental

Klasifikasi keadaan mental boleh didasarkan pada pelbagai kriteria. Ciri klasifikasi yang paling umum ialah:

1. Dengan cara ini, proses mental mana yang berlaku, negeri-negeri dibahagikan kepada gnostik, emosi dan kegembiraan.

Keadaan mental gnostik biasanya termasuk rasa ingin tahu, rasa ingin tahu, kejutan, kagum, kebingungan, keraguan, kebingungan, kebingungan, minat, konsentrasi, dan sebagainya.

Keadaan mental emosi: kegembiraan, kesedihan, kesedihan, kemarahan, kemarahan, kemarahan, kepuasan dan ketidakpuasan, semangat, kesengsaraan, azab, kemurungan, kemurungan, putus asa, ketakutan, keresahan,

Keadaan mental yang bersungguh-sungguh: aktiviti, pasif, ketetapan dan kebimbangan, keyakinan dan rasa tidak selamat, kekangan dan inkontinensia, ketidakpuasan hati, ketenangan, dsb.

2. Ia sama dengan yang sebelumnya, tetapi klasifikasi negara berdasarkan pendekatan sistem mempunyai beberapa perbezaan. Mengikut klasifikasi ini, keadaan mental dibahagikan kepada ketegangan (resolusi - ketegangan), afektif (keseronokan - ketidaksenangan) dan keadaan kesedaran (tidur - pengaktifan). Negeri-negeri berbalas terbahagi kepada praxikal dan motivasi; dan afektif - mengenai kemanusiaan dan emosi.

3. Klasifikasi berdasarkan penugasan kepada substruktur peribadi - pemisahan negeri pada keadaan individu, keadaan subjek aktiviti, keadaan individu dan keadaan individu.

4. Pada masa aliran, keadaan pendek, panjang dan panjang dibezakan.

5. Dengan sifat pengaruh pada keperibadian, keadaan mental dapat menjadi sthenik (keadaan yang mengaktifkan aktivitas hidup) dan asthenic (keadaan yang menekan aktivitas hidup), serta positif dan negatif.

6. Mengikut tahap kesedaran - negeri-negeri lebih sedar dan kurang sadar.

7. Bergantung pada kesan seseorang atau situasi yang berlaku pada kejadian mental, keadaan individu dan situasi keadaan dibezakan.

8. Mengikut tahap kedalaman negara boleh mendalam, kurang mendalam dan cetek.

Kajian tentang struktur keadaan mental membolehkan kita mengenal pasti lima faktor pembentukan keadaan: mood, penilaian kebarangkalian kejayaan, tahap motivasi, tahap kesedaran (komponen tonik), dan sikap terhadap aktiviti. Lima faktor ini digabungkan menjadi tiga kumpulan negeri, berbeza dengan fungsi mereka:

1) motivasi-insentif (mood dan motivasi);

3) pengaktifan dan tenaga (tahap kesedaran).

3.a) MOOD - keadaan emosi seseorang yang agak lemah, tetapi berpanjangan, yang memberi kesan kepada semua proses mentalnya, semua aktiviti. Mood bergantung pada arah, watak, temperamen, kebolehan, pengalaman individu. Alasan perubahan mood boleh menjadi peristiwa tertentu, berita yang menyenangkan atau tidak menyenangkan, kejayaan atau kegagalan dalam kerja, perlanggaran dengan orang lain, atau penyakit.

b) Bahasa Inggeris Suasana adalah salah satu bentuk kehidupan emosi seseorang. N. dipanggil lebih atau kurang stabil, tahan lama, tanpa niat tertentu, keadaan emosional seseorang, yang selama tempoh tertentu cat semua pengalamannya. N. mempengaruhi dalam pelbagai peringkat pada semua proses mental yang berlaku dalam segmen tertentu kehidupan seseorang. Tidak seperti perasaan, selalu diarahkan pada objek tertentu, sekarang, masa depan, masa lampau, N., sering disebabkan oleh sebab tertentu, suatu peristiwa tertentu, memanifestasikan dirinya dalam keganjilan tindak emosi seseorang terhadap kesan apa pun. N. dicirikan oleh nada emosi yang positif - ceria, ceria, tinggi atau negatif. - sedih, tertekan, tertekan, serta dinamik yang berbeza. Relatif stabil N. timbul dari kepuasan atau ketidakpuasan permintaan dan aspirasi penting seseorang. Antara faktor yang menentukan perbezaan individu individu berkenaan dengan kelajuan perubahan N. dan lain-lain ciri-cirinya, ciri-ciri bawaan menduduki tempat yang penting.

4. Konsep tekanan (dari Bahasa Inggeris. Tekanan - tekanan) sebagai sindrom penyesuaian umum (OSA) pertama kali diformulasikan oleh saintis Kanada terkenal Hans Selye (1907-1982).

Tekanan adalah keadaan khas badan yang timbul sebagai tindak balas kepada tindakan sebarang rangsangan yang mengancam homeostasis, dan yang dicirikan oleh penggerak tindak balas penyesuaian yang tidak spesifik untuk memastikan penyesuaian kepada faktor aktif.

Sebagai tekanan, iaitu ejen yang menyebabkan tekanan, apa-apa rangsangan luar atau dalaman, biasa atau tidak biasa, tetapi meningkatkan keperluan organisma yang sebenarnya melanggar atau berpotensi mengancam persekitaran dalaman yang berterusan badan, boleh bertindak. Apa-apa kejutan yang mengganggu perjalanan hidup normal boleh menjadi punca tekanan. Ini adalah masalah psikososial, perindustrian, domestik yang harus diatasi, jangkitan, faktor sakit, tekanan fisik berat, suhu tinggi atau sejuk, kelaparan, adynamia, hipoksia dan kenangan yang tidak menyenangkan. Berikut adalah cara Selye sendiri menulis mengenai punca-punca tekanan: "Semua yang menyenangkan dan tidak menyenangkan, yang mempercepatkan irama hidup, boleh menyebabkan tekanan. Pukulan yang menyakitkan dan cium yang bersemangat juga boleh menjadi penyebabnya."

Di bawah tekanan, bersama-sama dengan elemen penyesuaian kepada rangsangan yang kuat, terdapat unsur-unsur ketegangan dan juga kerosakan. Ia adalah universalitas "triad perubahan" yang mengiringi tekanan - penurunan dalam timus, peningkatan korteks adrenal dan kemunculan pendarahan dan juga maag dalam membran mukus saluran pencernaan - yang membenarkan G. Selye untuk menyatakan hipotesis sindrom adaptasi umum (OSA), yang kemudiannya dipanggil "tekanan". Kerja ini diterbitkan pada tahun 1936 dalam jurnal Nature. Bertahun-tahun penyelidikan G. Selye dan kakitangan dan pengikutnya di seluruh dunia mengesahkan bahawa tekanan adalah asas yang tidak spesifik bagi banyak penyakit.

Selye mengenal pasti 3 peringkat sindrom penyesuaian umum:

tindak balas kebimbangan (mobilisasi keupayaan penyesuaian - kemungkinan ini terhad)

5 Kekecewaan (dari bahasa Latin Frustratio - penipuan, harapan yang sia-sia) - keadaan mental negatif, kerana ketidakupayaan untuk memenuhi keperluan tertentu. Keadaan ini ditunjukkan dalam pengalaman frustrasi, kebimbangan, kerengsaan, dan akhirnya, putus asa. Keberkesanan aktiviti dikurangkan dengan ketara.

Reaksi terhadap kekecewaan

Pencerobohan adalah salah satu reaksi yang paling stabil dan paling biasa kepada kekecewaan. Pencerobohan, sebagai peraturan. - reaksi pertama kepada kekecewaan. Selalunya, orang itu bertindak balas kepada kekecewaan dengan ketekunan yang lebih besar.

Pembetulan - dua makna: a) stereotaip, pengulangan tindakan. Satu penetapan yang difahami bermakna keadaan aktif, tetapi, berbeza dengan pencerobohan, keadaan ini tegar, konservatif, tidak bermusuhan kepada sesiapa sahaja, ia adalah kesinambungan aktiviti inersia sebelumnya apabila aktiviti ini tidak berguna atau berbahaya.

Regresi - kembali kepada lebih primitif. Dan selalunya bentuk tingkah laku bayi. Serta penurunan dalam tahap aktiviti di bawah pengaruh frustrator. Seperti pencerobohan - regresi tidak semestinya hasil frustrasi.

Emosional Dalam cimpanzi, tingkah laku emosi berlaku selepas semua reaksi penyesuaian terhadap keadaan tidak memberi kesan.

Kadang-kadang frustratora mencipta keadaan psikologi konflik luaran atau dalaman.

Kekecewaan berlaku hanya dalam kes-kes konflik seperti di mana perjuangan motif dikecualikan kerana keputusasaannya, tanpa sia-sia. Penghalang adalah getaran dan keraguan yang tidak berkesudahan.

Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia