Setiap orang mengalami krisis berkaitan umur tertentu dalam hidupnya. Dalam psikologi, terdapat beberapa krisis berkaitan umur, yang berlaku dalam tempoh tertentu dan ditandai dengan peralihan seseorang dari satu tahap kehidupan ke tahap yang lain. Setiap krisis umur mempunyai ciri dan ciri tersendiri, yang akan dibincangkan di psytheater.com majalah dalam talian.

Krisis umur adalah semula jadi bagi mana-mana orang. Matlamat utamanya adalah transformasi kehidupan manusia dan motivasinya untuk bergerak ke tahap baru pembangunannya. Terdapat beberapa krisis umur, dan semuanya timbul sepanjang hayat seseorang. Pada setiap peringkat umur, seseorang mempunyai tugas dan matlamat baru yang harus dilalui dan diatasi sebelum pusingan baru dalam hidupnya bermula.

Krisis usia diprogramkan oleh alam semulajadi, sehingga semua orang melewatinya. Perkara utama kekal - bagaimana seseorang akan mengalami krisis? Ada yang melalui krisis tertentu dengan mudah, yang lain sukar. Sesetengah krisis mungkin kelihatan mudah untuk manusia, dan yang lain sukar.

Perlu difahami bahawa krisis bukan sahaja perubahan dalam aktiviti mental seseorang, tetapi juga keadaan hidupnya yang timbul dalam tempoh tertentu. Selalunya perubahan gaya hidup seseorang di bawah pengaruh krisis usia.

Dengan krisis, anda dapat memahami keadaan dan keadaan semasa anda mengalami perubahan besar dalam hidup anda. Keadaan krisis bukan hanya undang-undang tentera di negara ini, perubahan kuasa, keganasan, tetapi juga pemecatan dari kerja, tidak membayar upah, perceraian dari orang yang dicintai, dan lain-lain. Malah kelahiran seorang anak adalah krisis, kerana kedua-dua ibu bapa perlu menukar cara hidup yang biasa dan menyesuaikannya dengan keperluan orang ketiga. Walaupun krisis seperti itu tidak boleh dipanggil umur.

Sekiranya anda mengingati semua masa krisis anda dalam kehidupan, anda akan memahami bahawa setiap kali anda mengalami mereka dengan sangat keras, dengan kepalang, dengan ketakutan dan kebimbangan. Seolah-olah anda telah keliru, keluar dari jalan raya, tidak tahu apa yang perlu dilakukan atau ke mana hendak pergi. Krisis adalah tempoh apabila perubahan besar berlaku dalam kehidupan seseorang. Dan bagaimana dia akan bertahan hidup hanya bergantung kepada dia.

Dalam krisis, orang sering mengalami emosi negatif, bukannya yang positif. Ia adalah pada masa-masa kekecewaan, ketakutan dan kebimbangan semasa menghadapi masa depan yang tidak diketahui bahawa seseorang sangat memerlukan kebahagiaan. Seseorang tidak dapat mencari "benang" yang mana dia akan memegang dan memegang supaya tidak jatuh jauh ke dalam jurang. Ini "benang" - sebilangan sekurang-kurangnya beberapa kebahagiaan. Itulah sebabnya ramai orang dalam momen krisis kehidupan mereka membuat keputusan bahawa mereka tidak akan diambil jika mereka berada dalam kedudukan yang stabil. Sebagai contoh, wanita mula berkencan dengan lelaki yang jauh dari cita-cita mereka. Dan lelaki boleh bekerja untuk mendapatkan uang.

Krisis kehidupan adalah berbahaya kerana seseorang mengurangi tingkat tuntutan dan syaratnya, karena ia siap bersukacita dengan sedikit, jika hanya ada sedikit kebahagiaan. Tapi jangan biarkan perkara yang melampau. Krisis ini tidak begitu buruk. Hanya perlu memahami bagaimana membuat diri anda bahagia dalam tempoh ini?

Di mana untuk mencari kebahagiaan anda semasa krisis? Walaupun anda menderita, mengalami, perlu mengubah gaya hidup anda, sangat berguna untuk menjadi bahagia. Ia memberi anda tenaga dan keyakinan. Di mana untuk mengambil kebahagiaan ini? Anda hanya perlu memikirkan apa yang boleh anda lakukan berguna dalam tempoh krisis. Sebagai contoh, anda pernah suka membaca - dapatkan buku anda dan baca semula mereka sekali lagi. Pernahkah anda mahu bermain sukan - melibatkan mereka. Anda pernah menyukai idea belajar memahami ekonomi - pergi ke kursus khas. Dalam erti kata lain, ingatlah apa yang anda pernah terpesona, berminat, tetapi ditinggalkan kerana satu sebab atau yang lain (paling kerap disebabkan kekurangan masa). Membaharui hobi anda semasa anda berada dalam krisis.

Satu kebahagiaan kecil dapat diperoleh dari hanya membandingkan diri dengan orang lain. Tetapi ada bahaya di sini bahawa anda akan mula membandingkan diri anda dengan mereka yang, pada pendapat anda, lebih berjaya daripada anda. Lihatlah orang-orang yang hidup lebih buruk daripada kamu. Sudah tentu, ia agak mementingkan diri sendiri, tetapi ia juga boleh menjadi menyeronokkan - memahami bahawa anda tidak hidup begitu teruk.

Krisis ini berbahaya kerana seseorang boleh mengurangkan tuntutannya mengenai kualiti hidupnya. Orang-orang jahat akan mula muncul di sekelilingnya, dia akan mula jatuh ke dalam cerita-cerita yang tidak menyenangkan. Oleh itu, anda perlu ingat tentang hobi dan minat anda, yang akan memberikan sekurang-kurangnya kegembiraan pada ketika itu semasa anda berada di luar krisis. Sekiranya anda mempunyai peluang sedemikian, tentukan matlamat masa depan dan mulakan perlahan-lahan. Lakukan sesuatu yang berguna untuk diri sendiri. Hanya ini akan membawa anda kegembiraan untuk tempoh ini.

Apakah umur krisis?

Krisis usia harus dipanggil ciri-ciri aktiviti mental, yang diperhatikan sepenuhnya pada semua individu dalam tempoh tertentu. Sudah tentu, krisis umur tidak berlaku tepat pada hari lahir, apabila ia harus bermula. Di sesetengah orang, krisis umur bermula sedikit lebih awal, di lain-lain - sedikit kemudian. Pada kanak-kanak, krisis berkaitan usia adalah paling ketara dan berlaku dalam masa tambahan atau tolak 6 bulan umur tertentu. Pada orang dewasa, krisis berkaitan umur boleh bertahan lama (7-10 tahun) dan mula ditambah atau tolak 5 tahun dari usia tertentu. Pada masa yang sama, gejala-gejala krisis umur pada dewasa akan meningkat secara beransur-ansur dan bahkan mempunyai ciri-ciri kabur.

Krisis umur harus dipanggil pusingan baru, hasilnya, permulaan pergerakan baru. Dalam erti kata lain, dengan permulaan krisis usia, seseorang mempunyai tugas baru, sering berdasarkan ketidakpuasannya sendiri, yang timbul pada masa sebelumnya.

Krisis usia pertengahan paling terkenal kerana hakikat bahawa pada masa ini seseorang melihat ke belakang, memahami peluang yang hilang, menyadari ketidakwujudan keinginannya untuk menerjemahkan keinginan orang lain menjadi realiti dan kesediaan untuk berpisah dengan segala sesuatu, hanya untuk memulakan cara hidup yang anda inginkan.

Krisis usia adalah permulaan pergerakan baru, apabila seseorang menetapkan tugasan baru dan cuba untuk mencapai mereka sehingga krisis lain berlaku.

Krisis Umur dalam Psikologi

Psikologi meneliti secara terperinci krisis berkaitan umur, kerana dengan kejadian mereka dalam kehidupan manusia mula berubah banyak. Bukan sahaja keinginan dan aspirasi perubahan individu, tetapi juga aktiviti mentalnya. Krisis yang berlaku pada zaman kanak-kanak dikaitkan dengan perkembangan mental dan fizikal, sementara krisis pada masa dewasa lebih cenderung dicapai dengan keinginan, kepuasan dengan kehidupan dan hubungan dengan orang lain.

Krisis usia mencetuskan seseorang untuk bergerak. Tetapi hanya dalam kehidupan seseorang yang semuanya tenang, ia berlaku, dia terbiasa dengan imejnya sendiri, kerana dia sekali lagi mempunyai pengalaman dalaman, penstrukturan semula, transformasi. Setiap krisis ditandakan dengan fakta bahawa seseorang terpaksa mengubah sesuatu dalam hidupnya. Ini membawa kepada ketidakstabilan kedudukannya, keperluan untuk mengatasi masalah dan menyelesaikan masalah yang telah timbul.

Itulah sebabnya ahli psikologi melihat krisis umur dengan lebih terperinci, untuk memahami bagaimana seseorang dapat dengan mudah melalui mereka. Petua-petua ini diberikan:

  1. Setiap krisis memaksa seseorang menyelesaikan tugas tertentu. Jika seseorang tidak dapat mencari penyelesaian, maka dia sering terjebak dalam tempoh krisis. Pusingan baru bermula, yang menjadi lebih sukar untuk diatasi kerana masalah yang tidak dapat diselesaikan dalam tempoh sebelumnya.
  2. Setiap krisis ditandakan dengan perubahan dalam orang itu. Dan individu tidak selalu maju (berkembang). Selalunya terdapat kes apabila seorang individu, sebaliknya, merosot, iaitu, merosakkan kerana ketidakupayaannya untuk menyesuaikan diri dengan keadaan baru kewujudannya.
  3. Krisis di zaman kanak-kanak harus membantu ibu bapa mengatasi. Jika tidak, jika kanak-kanak itu tidak melewati krisis tertentu, dia akan lama terperangkap di dalamnya, terus menggigitnya pada tahun-tahun berikutnya, walaupun sepanjang hidupnya, sehingga tugas krisis diselesaikan dan dihapuskan. Oleh itu, jika:
  • Kanak-kanak tidak akan menerima kepercayaan asas, maka dia tidak akan dapat menjalin hubungan erat dengan orang lain.
  • Kanak-kanak tidak akan mendapat kebebasan, maka dia tidak akan dapat membuat keputusan dan memahami keinginannya sendiri.
  • Kanak-kanak tidak akan belajar ketekunan atau tidak memperoleh kemahiran tertentu, maka sukar bagi dia untuk mencapai kejayaan dalam hidup.

Ramai orang terjebak dalam masa remaja - tempoh ketika seseorang mesti mengambil tanggungjawab untuk hidupnya sendiri. Sekiranya seorang kanak-kanak beralih dari tanggungjawab, maka dia akan kehilangan kesempatan untuk berjaya.

Oleh itu, krisis usia adalah tugas yang pasti bahawa seseorang mesti menyelesaikannya dalam masa yang diberikan kepadanya untuk selamat bergerak ke tahap baru dalam perkembangannya ketika tiba masanya.

Krisis umur dan ciri-ciri mereka

Oleh itu, pergi ke ciri-ciri usia krisis:

  1. Krisis pertama datang dari lahir hingga setahun - tempoh pembangunan kepercayaan asas di dunia. Di sini, tangisan suara anak memerlukan perhatian dan penjagaan dari orang yang tersayang. Itulah sebabnya ibu bapa harus melarikan diri kepadanya pada panggilan pertama, yang tidak memanjakan atau kehendak, tetapi menjadi keperluan untuk zaman tertentu. Jika tidak, jika kanak-kanak itu tidak menerima semua penjagaan dan cinta pada saat menangis pertama, dia akan mengembangkan ketidakpercayaan dunia.
  2. Krisis usia kedua terjadi pada usia 1 hingga 3 tahun - apabila kanak-kanak secara beransur-ansur cuba melakukan segala-galanya sendiri. Dia mencuba kekuatannya, mengulangi orang dewasa, secara beransur-ansur memperoleh autonomi dan kemerdekaan daripada mereka. Di sini kanak-kanak memerlukan bantuan dan dorongan. Ia adalah pada zaman ini bahawa dia menjadi berubah, keras kepala, histeris, yang dikaitkan dengan keinginannya untuk berdikari. Kanak-kanak juga perlu menetapkan sempadan (apa yang boleh dan tidak dapat dilakukan), jika tidak, ia akan menjadi tiran. Jangan melindunginya dari percubaan dan pengetahuan tentang tubuhnya sendiri, kerana pada peringkat ini kanak-kanak itu mula mempelajari alat kelaminnya dan memahami perbezaan antara jantina.
  3. Krisis usia ke 3 berlaku pada usia 3 hingga 6 tahun - apabila seorang anak belajar kerja keras, mula melakukan semua pekerjaan rumah. Ia adalah dalam tempoh ini bahawa kanak-kanak harus diajar semuanya, bermula dengan asas. Adalah perlu untuk membolehkannya melakukan segala-galanya secara bebas, di bawah pengawasan ibu bapa, membuat kesilapan dan membetulkannya, tanpa dihukum. Juga pada usia ini, kanak-kanak itu menikmati permainan peranan, di mana dia harus digalakkan, kerana dengan cara ini dia belajar kehidupan sosial dalam semua rancangannya.
  4. Krisis usia keempat datang dari 6 hingga 12 tahun - apabila seorang anak dengan mudah dan cepat mempelajari pengetahuan dan kemahiran yang dia akan gunakan sepanjang hidupnya. Itulah sebabnya dalam tempoh ini dia harus dilatih, berpendidikan dan dibenarkan menghadiri semua kalangan yang ingin dilakukannya. Dalam tempoh ini, beliau akan menerima pengalaman dan kemahiran yang akan digunakan sepanjang hayatnya.
  5. Peringkat kelima disebut "remaja" dan ditandai dengan kesulitan komunikasi antara ibu bapa dan anak-anak. Ini disebabkan hakikat bahawa sikap kanak-kanak terhadap diri sendiri dan orang dewasa berubah, yang ibu bapa mesti mengambil kira. Kanak-kanak pada tahap ini terlibat dalam pengenalan diri: siapa dia, apa yang harus dilakukannya, apakah peranan yang dimainkannya dalam kehidupan ini? Seringkali, seorang remaja di sini memasuki pelbagai kumpulan tidak formal, mengubah imejnya dan mencuba perilaku baru. Ibu bapa sudah berhenti menjadi pihak berkuasa untuk kanak-kanak, yang normal. Apa yang boleh dilakukan ibu bapa?
  • Mulakan menghormati hasrat kanak-kanak itu dan bercakap dengannya di tempat yang sama. Jika anda tidak menyukai sesuatu, maka beri petunjuk atau ucapkan dengan lembut, supaya anak itu akan berfikir dan memutuskan untuk dirinya sendiri sama ada untuk mematuhi anda.
  • Jadilah contoh untuknya. Sekiranya dia tidak melihat apa-apa kuasa di dalam anda, maka dia menawarkan pilihan kepada orang yang layak dari mana dia akan mengambil contoh (lebih baik daripada jantina). Jika tidak, kanak-kanak itu sendiri akan mendapati siapa dia disamakan.
  • Untuk membantu kanak-kanak mencari dirinya dan makna hidupnya. Bukan untuk mendidik, tetapi untuk membolehkan anda terlibat bukan sahaja dalam pelajaran anda, tetapi juga untuk kepentingan anda sendiri.
  1. Krisis keenam datang dalam 20-25 tahun - apabila seseorang sepenuhnya terasing (berpisah) dari orang tuanya. Kehidupan bebas bermula, yang ibu bapa tidak harus campur tangan. Pada peringkat ini, seseorang belajar untuk berkomunikasi dengan jantina yang bertentangan dan membina hubungan dengannya. Jika ini tidak berlaku, ia bermakna peringkat sebelumnya belum selesai. Juga, seseorang membuat kawan baru, menyertai kehidupan kerja, di mana dia bertemu dengan orang baru dan pasukan. Adalah sangat penting bahawa seseorang tahu bagaimana untuk mengambil tanggungjawab dan mengatasi segala kesulitan. Jika, di bawah serangan masalah, seseorang berjalan ke arah orang tuanya, itu bermakna dia belum lagi melewati tahap sebelumnya. Di sini, seseorang mesti mengatasi halangan ketika ia harus memenuhi harapan orang lain dan menjadi dirinya sendiri. Anda perlu berhenti menghiburkan orang lain dan mula menjalani hidup anda, menjadi diri sendiri, pergi cara anda sendiri. Sekiranya seseorang tidak dapat melindungi dirinya daripada pendapat umum, maka dia terus menjadi kanak-kanak (kanak-kanak).
  2. Peringkat ketujuh bermula dari 25 tahun dan bertahan hingga 35-45 tahun. Di sini seseorang mula mengatur keluarganya, mengembangkan kerjaya, mencari rakan-rakan yang akan menghormatinya, mengembangkan semua ini, menguatkan dan menjadikannya stabil dalam hidupnya.
  3. Krisis kedelapan dipanggil "krisis midlife", yang bermula pada usia 40 tahun (ditambah atau dikurangkan 5 tahun) - apabila seseorang itu stabil, terkumpul, teratur, tetapi dia mula memahami bahwa semua ini tidak bermakna, dia tidak senang. Di sini seorang lelaki mula melihat ke belakang untuk melihat mengapa dia tidak berpuas hati. Dia melakukan segala-galanya seperti saudara-mara, rakan-rakan dan masyarakatnya secara keseluruhan memberitahunya, tetapi dia masih tidak bahagia. Sekiranya seseorang memahami bahawa dia hidup dengan cara yang berbeza daripada yang dia inginkan, maka ia akan memusnahkannya. Sekiranya seseorang lebih puas dengan kehidupannya, maka dia hanya menetapkan matlamat baru yang akan dia usahakan, dengan segala yang dia ada.
  4. Krisis seterusnya juga menjadi titik perubahan, ia bermula pada usia 50-55 tahun - apabila seseorang memilih, dia akan terus hidup atau menjadi tua. Masyarakat berkata kepada seorang lelaki bahawa dia sudah kehilangan kepentingannya. Oleh itu, orang itu sudah tua, dia tidak lagi diperlukan, kerana ada orang yang lebih muda dan menjanjikan. Dan di sini orang memutuskan sama ada dia akan terus berjuang, hidup, berkembang, atau mulai usia, berfikir tentang kematian, bersiap sedia untuk bersara.
  5. Yang terakhir ialah krisis 65 tahun - apabila seseorang mempunyai pengalaman, pengetahuan dan kemahiran yang luas. Apa yang akan dia lakukan seterusnya? Bergantung kepada keputusan yang dibuat, orang itu mula berkongsi pengetahuannya, mengajar orang muda, atau mula sakit, menjadi beban bagi orang yang tersayang, menuntut perhatian mereka, seperti anak kecil.
naik

Ciri-ciri krisis umur

Bergantung kepada bagaimana seseorang bertindak balas terhadap tempoh krisisnya, dia melepasi mereka dengan keras atau dengan perlahan. Anda tidak boleh memberikan fikiran bahawa ada sesuatu yang mula berubah. Walau bagaimanapun, krisis umur berlaku sama sekali, yang tidak dapat dielakkan. Jika anda cuba melarikan diri dari tempoh krisis, abaikannya, cuba untuk tidak mengubah apa-apa dalam hidup anda, ini tidak akan membantu penyebabnya.

Walau bagaimanapun, terdapat orang yang lebih terbuka kepada apa-apa perubahan dalam kehidupan mereka. Mereka melalui tempoh krisis lebih perlahan, kerana mereka cepat menyesuaikan diri dengan segala-galanya dan belajar.

Krisis usia adalah fenomena wajib dalam kehidupan setiap orang, yang dikaitkan dengan perubahan mental dalam keperibadian. Bagaimana seseorang akan melalui ini atau tempoh krisis bergantung kepadanya secara peribadi. Walau bagaimanapun, dalam tempoh krisis, anda boleh terjebak, merosot atau maju (menjadi lebih sempurna), yang bergantung kepada orang itu sendiri dan apa yang akan menjejaskan kehidupan masa depannya.

Krisis pembangunan umur

Krisis umur adalah tempoh yang khusus, jangka masa yang singkat (sehingga satu tahun) ontogenesis, yang dicirikan oleh perubahan mental yang tiba-tiba. Mereka berkaitan dengan proses pengawalseliaan yang diperlukan untuk kemajuan perkembangan peribadi peribadi (Erickson).

Bentuk dan tempoh tempoh ini, serta keterukan kursus, bergantung pada ciri individu, sosial dan mikro sosial. Dalam psikologi usia tidak ada kesepakatan mengenai krisis, tempat dan peranan mereka dalam perkembangan mental. Sesetengah psikologi percaya bahawa pembangunan harus harmoni, tanpa krisis. Krisis adalah fenomena yang tidak normal, "menyakitkan", hasil daripada pendidikan yang tidak wajar. Sebilangan ahli psikologi berpendapat bahawa kehadiran krisis pembangunan adalah semulajadi. Lebih-lebih lagi, menurut beberapa idea dalam psikologi umur, seorang kanak-kanak yang tidak dapat bertahan dalam krisis sebenar tidak akan berkembang sepenuhnya. Topik ini ditangani oleh Bozovic, Polivanova, Gail Sheehy.

L.S. Vygotsky mengkaji dinamika peralihan dari satu umur ke yang lain. Pada peringkat yang berbeza, perubahan dalam jiwa kanak-kanak boleh berlaku dengan perlahan dan secara beransur-ansur, dan boleh - cepat dan tajam. Terdapat tahap pembangunan stabil dan krisis, penggantian mereka adalah undang-undang perkembangan kanak-kanak. Tempoh yang stabil dicirikan oleh proses lancar proses pembangunan, tanpa perubahan mendadak dan perubahan personaliti kanak-kanak. Untuk tempoh yang panjang. Minor, perubahan minima terkumpul dan pada akhir tempoh mereka memberikan lompatan kualitatif dalam pembangunan: neoplasma berkaitan dengan usia muncul, stabil, tetap dalam struktur Orang.

Krisis tidak bertahan lama, selama beberapa bulan, di bawah keadaan yang tidak mencukupi, membentang satu tahun atau bahkan dua tahun. Ini adalah peringkat ringkas tetapi bergelora. Peralihan yang ketara dalam pembangunan, kanak-kanak berubah secara dramatik dalam banyak ciri-cirinya. Pembangunan boleh menjadi bencana pada masa ini. Krisis ini bermula dan berakhir dengan tidak menentu, sempadannya kabur, tidak jelas. Keletihan berlaku pada pertengahan tempoh. Bagi orang di sekeliling kanak-kanak, ia dikaitkan dengan perubahan tingkah laku, kemunculan "sukar untuk dimuatkan." Kanak-kanak tidak dapat mengawal orang dewasa. Berkelip-kedir yang lembut, keinginan, konflik dengan orang tersayang. Keupayaan pelajar untuk bekerja berkurangan, minat mereka terhadap kelas berkurang, prestasi akademik mereka berkurangan, kadang-kadang pengalaman yang menyakitkan dan konflik dalaman timbul.

Dalam krisis, pembangunan mengambil sikap negatif: yang terbentuk pada peringkat sebelumnya hilang, hilang. Tetapi sesuatu yang baru juga sedang dibuat. Neoplasma tidak stabil dan dalam tempoh stabil seterusnya mereka diubah, diserap oleh neoplasma lain, larut dalamnya, dan dengan itu mati.

D.B. Elkonin mengembangkan persembahan LS. Vygotsky pada perkembangan kanak-kanak. "Kanak-kanak itu mendekati setiap titik perkembangannya dengan percanggahan tertentu antara apa yang dia pelajari dari sistem hubungan orang dan apa yang dia pelajari dari sistem orang-subjek dari sistem hubungan. Masa-masa apabila perbezaan ini mengambil magnitud terbesar dipanggil krisis, selepas itu pembangunan bahagian itu, yang telah tertinggal dalam tempoh sebelumnya, sedang berkembang. Tetapi setiap pihak menyediakan pembangunan yang lain. "

Krisis bayi baru lahir. Berkaitan dengan perubahan mendadak dalam keadaan hidup. Kanak-kanak dari keadaan hidup biasa yang selesa menjadi berat (makanan baru, nafas). Adaptasi kanak-kanak itu kepada keadaan hidup baru.

Krisis 1 tahun. Berkaitan dengan peningkatan keupayaan kanak-kanak dan kemunculan keperluan baru. Lonjakan kemerdekaan, kemunculan tindak balas afektif. Wabak afektif sebagai tindak balas kepada salah faham dewasa. Pengambilalihan utama tempoh peralihan adalah sejenis ucapan anak-anak, yang dipanggil LS. Vygotsky autonomi. Ia berbeza dengan ketara dari ucapan dewasa dan dalam bentuk bunyi. Perkataan menjadi bermakna dan keadaan.

Krisis 3 tahun. Batasan antara usia awal dan prasekolah adalah salah satu momen paling sukar dalam kehidupan kanak-kanak. Kemusnahan ini, semakan sistem hubungan sosial yang lama, krisis perpisahan "I", menurut D. B. Elkonin. Anak itu, dipisahkan dari orang dewasa, sedang berusaha untuk mewujudkan hubungan yang lebih baru dengan mereka. Kemunculan fenomena "Saya sendiri", menurut Vygotsky, adalah pembentukan baru "luar saya sendiri". "Kanak-kanak cuba mewujudkan hubungan baru dengan orang lain - krisis hubungan sosial."

L.S. Vygotsky menerangkan 7 ciri-ciri krisis 3 tahun. Negativisme adalah tindak balas negatif bukan untuk tindakan itu sendiri, yang dia enggan melaksanakan, tetapi kepada permintaan atau permintaan orang dewasa. Motif utama tindakan adalah untuk melakukan sebaliknya.

Motivasi tingkah laku anak berubah. Pada usia 3 tahun, dia buat pertama kalinya dapat bertindak bertentangan dengan keinginan terdekatnya. Tingkah laku anak itu tidak ditentukan oleh hasrat ini, tetapi dengan hubungan dengan orang dewasa yang lain. Motif tingkah laku sudah berada di luar situasi yang diberikan kepada kanak-kanak. Ketakutan. Inilah reaksi anak, yang menegaskan sesuatu, bukan kerana dia benar-benar mahukannya, tetapi kerana dia sendiri mengatakan ini kepada orang dewasa dan menuntut pendapatnya. Obstinacy. Ia tidak diarahkan kepada orang dewasa tertentu, tetapi terhadap keseluruhan sistem hubungan yang berkembang pada zaman kanak-kanak, berbanding norma-norma pendidikan yang diterapkan dalam keluarga.

Kecenderungan kemerdekaan jelas dimanipulasi: kanak-kanak ingin melakukan segala-galanya dan memutuskan untuk dirinya sendiri. Pada dasarnya, ini adalah fenomena positif, tetapi semasa krisis, kecenderungan hipertropi terhadap kemerdekaan mengarah pada kemahuan sendiri, sering tidak mencukupi kemampuan anak dan menyebabkan konflik tambahan dengan orang dewasa.

Dalam sesetengah kanak-kanak, konflik dengan ibu bapa menjadi biasa, seolah-olah mereka sentiasa berperang dengan orang dewasa. Dalam kes-kes ini, bercakap mengenai pemberontakan-pemberontakan. Dalam keluarga dengan satu-satunya anak, despotisme mungkin muncul. Jika terdapat beberapa kanak-kanak dalam keluarga, bukannya despotisme, kecemburuan biasanya timbul: kecenderungan yang sama untuk berkuasa di sini bertindak sebagai sumber sikap cemburu, tidak bertoleransi terhadap anak-anak lain yang hampir tidak mempunyai hak dalam keluarga, dari sudut pandang orang muda.

Susut nilai. Seorang kanak-kanak berumur 3 tahun boleh mula mengutuk (peraturan tingkah laku lama merosot), membuang atau memecahkan mainan kegemaran, dicadangkan pada masa yang salah (lampiran lama untuk benda-benda yang mengalami penurunan), dan sebagainya. Sikap anak terhadap orang lain dan dirinya sendiri berubah. Dia dipisahkan secara psikologi daripada orang dewasa yang rapat.

Krisis 3 tahun dikaitkan dengan kesadaran diri sebagai subjek aktif di dunia objek, anak itu dapat bertindak untuk pertama kalinya melawan keinginannya.

Krisis ini berumur 7 tahun. Ia mungkin bermula pada umur 7 tahun, atau ia boleh beralih kepada 6 atau 8 tahun. Penemuan nilai kedudukan sosial baru - kedudukan pelajar, yang berkaitan dengan pelaksanaan kerja akademik orang dewasa yang sangat bernilai. Pembentukan kedudukan dalaman yang sama secara radikal mengubah kesedaran diri. Menurut L.I. Bozovic - ini adalah tempoh kelahiran soc. "Saya" kanak-kanak. Perubahan dalam kesadaran diri membawa kepada penilaian semula nilai-nilai. Terdapat perubahan mendalam dari segi pengalaman - kompleks afektif yang stabil. Ia dinyatakan bahawa LS Vygotsky memanggil generalisasi pengalaman. Rantai kegagalan atau kejayaan (di sekolah, dalam komunikasi yang luas), setiap kali menjadi hampir sama dialami oleh seorang anak, membawa kepada pembentukan kompleks afektif yang stabil - perasaan rendah diri, penghinaan, kecintaan diri tersinggung atau perasaan harga diri, kecekapan, eksklusif. Oleh kerana generalisasi pengalaman, logik perasaan muncul. Pengalaman mengambil makna baru, hubungannya ditubuhkan di antara mereka, perjuangan pengalaman menjadi mungkin.

Ini membawa kepada kemunculan kehidupan dalaman kanak-kanak. Permulaan pembezaan kehidupan luaran dan dalaman kanak-kanak dikaitkan dengan perubahan struktur tingkah lakunya. Asas tindakan tentatif semantik muncul - hubungan antara keinginan untuk melakukan sesuatu dan tindakan terbuka. Ini adalah masa intelektual, yang memungkinkan untuk menilai tindakan masa depan dengan lebih baik atau tidak secukupnya dari segi hasilnya dan akibat yang lebih jauh. Orientasi semantik dalam tindakan mereka sendiri menjadi aspek penting dalam kehidupan batin. Pada masa yang sama, ia tidak termasuk sifat impulsif dan spontan tingkah laku kanak-kanak. Terima kasih kepada mekanisme ini, spontan kanak-kanak hilang; kanak itu mencerminkan, sebelum bertindak, mula menyembunyikan perasaannya dan ragu-ragu, cuba tidak menunjukkan kepada orang lain apa yang buruk baginya.

Perwujudan murni krisis pembezaan kehidupan luar dan dalam kanak-kanak biasanya menjadi grimacing, cara, ketegangan tingkah laku buatan. Ciri luaran ini, serta kecenderungan keinginan, tindak balas afektif, konflik, mula hilang apabila anak itu keluar dari krisis dan memasuki usia baru.

Pertumbuhan baru - kesungguhan dan kesedaran mengenai proses mental dan intelektualisasi mereka.

Krisis pubertal (dari 11 hingga 15 tahun) dikaitkan dengan penstrukturan semula badan kanak-kanak - baligh. Pengaktifan dan interaksi kompleks hormon pertumbuhan dan hormon seks menyebabkan perkembangan fizikal dan fisiologi yang kuat. Terdapat ciri-ciri seksual sekunder. Masa remaja kadang-kadang dipanggil krisis berlarutan. Sehubungan dengan perkembangan pesat kesukaran dalam fungsi jantung, paru-paru, bekalan darah ke otak. Pada masa remaja, latar belakang emosi menjadi tidak sekata, tidak stabil.

Ketidakstabilan emosi meningkatkan rangsangan seksual yang menyertai akil baligh.

Pengenalan gender mencapai tahap yang baru dan lebih tinggi. Orientasi terhadap sampel maskulinitas dan kewanitaan dalam tingkah laku dan manifestasi sifat-sifat peribadi jelas dinyatakan.

Disebabkan pertumbuhan pesat dan penstrukturan semula badan pada masa remaja, minat dalam penampilannya meningkat dengan ketara. Imej baru "I" fizikal sedang dibentuk. Oleh kerana tanda hipertrophiinya, kanak-kanak itu dengan teliti mengalami semua kelemahan dalam penampilan, sebenar dan khayalan.

Masa pubertas mempengaruhi imej "I" fizikal dan kesadaran diri secara keseluruhan. Kanak-kanak yang mempunyai kematangan lewat berada dalam kedudukan yang paling kurang baik; Percepatan mewujudkan peluang yang lebih baik untuk pembangunan peribadi.

Terdapat rasa dewasa - perasaan seperti orang dewasa, neoplasma pusat remaja yang lebih muda. Ada keinginan yang bersemangat, jika tidak, sekurang-kurangnya kelihatan dan dianggap dewasa. Menegaskan hak-hak barunya, seorang remaja melindungi banyak bidang kehidupannya daripada kawalan ibu bapanya dan seringkali menjadi konflik dengan mereka. Sebagai tambahan kepada keinginan untuk pembebasan, remaja itu wujud dalam keperluan yang kuat untuk berkomunikasi dengan rakan sebaya. Komunikasi intim dan peribadi menjadi aktiviti utama dalam tempoh ini. Terdapat persahabatan remaja dan menyatukan ke dalam kumpulan tidak formal. Terdapat juga cerah, tetapi biasanya hobi berturut-turut.

Krisis 17 tahun (dari 15 hingga 17 tahun). Ia muncul tepat pada pergantian sekolah biasa dan kehidupan dewasa baru. Boleh beralih dengan 15 tahun. Pada masa ini, kanak-kanak itu berada di ambang realiti sebenar.

Kebanyakan anak sekolah berusia 17 tahun berorientasikan pendidikan berterusan, dan beberapa orang mencari kerja. Nilai pendidikan adalah rahmat besar, tetapi pada masa yang sama, pencapaian matlamat yang ditetapkan adalah sukar, dan pada akhir kelas 11, tekanan emosi dapat meningkat secara dramatik.

Bagi mereka yang mengalami krisis 17 tahun, dicirikan oleh pelbagai ketakutan. Tanggungjawab kepada diri sendiri dan keluarga seseorang untuk pilihan, pencapaian sebenar pada masa ini sudah menjadi beban besar. Keadaan ini menambah rasa takut kepada kehidupan baru, sebelum kemungkinan kesilapan, sebelum kegagalan memasuki universiti, dan di kalangan lelaki muda - sebelum tentera. Kebimbangan yang tinggi dan terhadap latar belakang ini, menyatakan rasa takut boleh menyebabkan reaksi neurotik, seperti demam sebelum peperiksaan akhir atau masuk, sakit kepala dan lain-lain. Pemburasan gastritis, neurodermatitis, atau penyakit kronik lain mungkin bermula.

Perubahan gaya hidup yang mendadak, kemasukan aktiviti baru, komunikasi dengan orang baru menyebabkan ketegangan yang ketara. Keadaan hidup baru memerlukan adaptasi kepadanya. Dua faktor membantu menyesuaikan diri terutamanya: sokongan keluarga dan keyakinan diri, rasa kecekapan.

Aspirasi masa depan. Tempoh penstabilan Orang. Pada masa ini, sistem pandangan mampan dunia dan tempatnya di dalamnya - pandangan dunia. Maksimumisme muda dalam penilaian, keghairahan dalam mempertahankan pandangan seseorang dikenali untuk ini. Penentuan sendiri, profesional dan peribadi, menjadi neoplasma pusat dalam tempoh tersebut.

Krisis 30 tahun. Kira-kira pada usia 30 tahun, kadang-kadang agak lewat, kebanyakan orang berada dalam krisis. Ia dinyatakan dalam perubahan idea tentang kehidupan anda, kadang-kadang dalam kehilangan penuh kepentingan dalam apa yang pernah ada di dalamnya sebelum ini, dalam beberapa kes bahkan dalam pemusnahan cara hidup terdahulu.

Krisis 30 tahun timbul akibat kurangnya pelaksanaan rancangan kehidupan. Jika pada masa yang sama terdapat "penilaian semula nilai" dan "semakan semula Orang sendiri", maka itu adalah fakta bahawa pelan kehidupan ternyata benar-benar salah. Sekiranya jalan hidup dipilih dengan betul, maka lampiran "kepada Aktiviti tertentu, cara hidup tertentu, nilai dan orientasi tertentu" tidak menghadkan, tetapi, sebaliknya, mengembangkan Kepribadiannya.

Krisis 30 tahun sering dipanggil krisis makna kehidupan. Mencari maksud kewujudan biasanya dikaitkan dengan tempoh ini. Carian ini, seperti krisis pada umumnya, menandakan peralihan dari belia hingga matang.

Masalah makna dalam semua variannya, dari peribadi hingga global - makna kehidupan - timbul apabila matlamatnya tidak sesuai dengan motifnya, apabila pencapaiannya tidak membawa kepada pencapaian tujuan yang diperlukan, iaitu apabila matlamat ditetapkan dengan tidak betul. Jika kita bercakap tentang makna hidup, maka matlamat hidup bersama ternyata salah. pelan hayat.

Dalam sesetengah orang ketika dewasa, terdapat satu lagi krisis "tidak dirancang", terhad kepada sempadan dua tempoh kehidupan yang stabil, tetapi timbul dalam tempoh ini. Inilah krisis yang dipanggil 40 tahun. Ia seperti pengulangan krisis 30 tahun. Ia berlaku apabila krisis 30 tahun tidak membawa kepada penyelesaian masalah eksistensi yang betul.

Orang itu secara akal mengalami rasa tidak puas hati dengan hidupnya, percanggahan antara rancangan kehidupan dan kesedaran mereka. A.V. Tolstoy menyatakan bahawa perubahan sikap pada rakan kerja kerja ditambah kepada ini: masa yang mungkin dianggap sebagai "menjanjikan," "menjanjikan," telah berlalu, dan orang merasakan perlunya "membayar bil".

Di samping masalah yang berkaitan dengan aktiviti profesional, krisis 40 tahun sering disebabkan oleh kekacauan hubungan keluarga. Kehilangan sesetengah orang yang rapat, kehilangan aspek umum yang sangat penting dalam hidup pasangan - penyertaan langsung dalam kehidupan kanak-kanak, penjagaan harian untuk mereka - menyumbang kepada kesedaran terakhir tentang sifat hubungan perkahwinan. Dan jika, sebagai tambahan kepada anak-anak suami isteri, tiada yang bermakna untuk kedua-dua mereka mengikat, keluarga boleh berpisah.

Sekiranya berlaku krisis selama 40 tahun, seseorang itu perlu membina semula pelan hayatnya sekali lagi, untuk melaksanakan konsep "I-concept" yang baru. Perubahan serius dalam hidup boleh dikaitkan dengan krisis ini, sehingga perubahan profesion dan penciptaan keluarga baru.

Krisis persaraan. Pertama sekali, pelanggaran rejim biasa dan cara hidup, sering digabungkan dengan rasa akut percanggahan antara keupayaan kerja yang berterusan, keupayaan untuk memberi manfaat dan kekurangan permintaan mereka, mempunyai kesan negatif. Seseorang ternyata "dibuang ke tepi" semasa tanpa penyertaan aktif dalam kehidupan bersama. Pengurangan status sosial mereka, kehilangan nyawa dipelihara selama beberapa dekad irama kadang-kadang membawa kepada kemerosotan mendadak dalam keadaan fizikal dan mental secara keseluruhan, dan dalam beberapa kes walaupun mati yang agak cepat.

Krisis pensiun sering diperparah oleh fakta bahawa generasi kedua, cucu, tumbuh dan mula menjalani kehidupan yang bebas, yang sangat menyakitkan bagi wanita yang telah mengabdikan dirinya terutama kepada keluarga.

Persaraan, yang sering bertepatan dengan percepatan penuaan biologi, sering dikaitkan dengan keadaan kewangan yang semakin teruk, kadang-kadang gaya hidup yang lebih bersendirian. Di samping itu, krisis mungkin menjadi rumit oleh kematian pasangan (pasangan), kehilangan beberapa kawan rapat.

Apakah krisis pembangunan?

Krisis pembangunan adalah unsur asas seterusnya mekanisme pembangunan kanak-kanak. L.S. Di bawah Vygotsky, krisis pembangunan memahami konsentrasi perubahan mendadak dan modal dan perubahan, perubahan dan patah tulang dalam keperibadian kanak-kanak.

Krisis adalah titik perubahan dalam perkembangan mental yang normal. Ia timbul kemudian, "apabila kursus dalaman perkembangan kanak-kanak telah menyelesaikan kitaran dan peralihan ke kitaran seterusnya akan menjadi titik perubahan..." (LS Vygotsky).

Krisis adalah rangkaian perubahan dalaman dalam kanak-kanak dengan perubahan luar yang agak kecil. Inti dari setiap krisis adalah penyusunan semula pengalaman dalaman, yang menentukan sikap anak terhadap alam sekitar, mengubah keperluan dan motivasi yang mendorong kelakuannya. Ini percanggahan yang timbul dapat menjana kesusahan emosi yang kuat, gangguan dalam tingkah laku anak-anak, dalam hubungan mereka dengan orang dewasa.

Setiap daripada kita telah bertemu dengan manifestasi krisis sedemikian. Yang pertama dalam kesusasteraan saintifik telah menggambarkan krisis akil baligh. Kemudian, krisis tiga tahun ditemui. Malah kemudian, krisis tujuh tahun dikaji. Bersama mereka, mereka menimbulkan krisis neonatal dan krisis satu tahun.

Oleh itu, kanak-kanak dari masa lahir hingga tempoh belia akan melalui 5 tempoh krisis.

Ciri-ciri kursus krisis pembangunan:

1) ia dicirikan oleh kekurangan kejelasan sempadan yang memisahkan awal dan akhir krisis dari usia bersebelahan, oleh itu penting bagi ibu bapa, guru, pendidik atau ahli pediatrik untuk mengetahui gambaran psikologi krisis, serta ciri-ciri individu kanak-kanak yang mempengaruhi perjalanan krisis.

2) kita dihadapkan dengan kekurangan kanak-kanak pada masa ini kerana "perubahan dalam sistem pedagogi yang diterapkan kepada kanak-kanak tidak seiring dengan perubahan pesat dalam keperibadiannya" (LS Vygotsky). Konflik dengan orang dewasa pada masa ini berlaku lebih kerap, dan dengan mereka mengalami pengalaman yang menyakitkan dan menyakitkan. Seorang kanak-kanak berusia tiga tahun menjadi degil, tidak bermaruah, keras kepala dan mementingkan diri sendiri untuk seketika. Seorang kanak-kanak berusia tujuh tahun pada masa ini menjadi tidak seimbang, tidak terkawal dan beralasan. Kanak-kanak berusia tiga belas tahun kehilangan keupayaan mereka untuk bekerja, kepentingan mantan mereka pudar dan sering mati, dan tingkah laku mereka menjadi negatif.

Sifat krisis ini sebahagian besar bergantung kepada keadaan kehidupan tertentu. Sekiranya ibu bapa, penjaga, guru, dan orang lain yang penting kepada kanak-kanak dengan tepat pada masanya mengambil kira perubahan yang berlaku di dalamnya dan membina sikap mereka sesuai dengannya, maka krisis akan sangat dikurangkan.

Malah, krisis bukanlah sahabat yang tidak dapat dielakkan dalam pembangunan mental. Ia bukan krisis yang tidak dapat dielakkan, tetapi fraktur, perubahan kualitatif dalam pembangunan. Krisis ini adalah bukti bahawa patah, peralihan itu tidak berlaku pada waktu yang tepat. Tidak boleh ada krisis jika perkembangan mental anak tidak spontan, tetapi proses yang agak diurus - proses pendidikan.

Krisis pembangunan umur di dalam jadual

Pusat Latihan Modal
Moscow

Olimpik jarak jauh antarabangsa

untuk kanak-kanak prasekolah dan pelajar dalam gred 1-11

Tempoh pembangunan yang kritikal dan stabil. Masalah krisis umur.

Bayi (0-12 bulan)

Keadaan sosial pembangunan

Orang dewasa adalah model, kerjasama praktikal dengan orang dewasa, dewasa sebagai pembawa pengalaman budaya dan sejarah.

Dewasa sebagai pembawa hubungan sosial dan peribadi

Dewasa sebagai pembawa kaedah umum aktiviti dalam sistem konsep saintifik

Peer sebagai objek dan subjek hubungan

Dewasa sebagai sekutu kanan

Komunikasi emosi langsung dengan orang dewasa yang rapat

Aktiviti pendidikan (bidang kognitif, pemikiran, intelektual dan kognitif)

Komunikasi intim dan peribadi dengan rakan sebaya

Masalah umur diselesaikan melalui SSR

Menyelesaikan masalah bagaimana untuk berkomunikasi dengan orang dewasa, membangunkan cara untuk berkomunikasi

Pendedahan fungsi sosial objek; kesedaran tentang apa yang boleh dilakukan dengan objek

Subordinasi motif dan manifestasi karakteristik kepribadian anak

Menguasai sistem konsep saintifik

Penentuan sendiri dalam sistem hubungan rakan sebaya

Pilihan profesional; otonomi

- kehidupan mental individu

- pembentukan kedudukan dalaman

- arbitrariness of thinking (jenis generalisasi logik)

- pelan tindakan dalaman

-pengantaraan dalaman semua proses mental

- pembentukan kecerdasan logik

Pemusnahan keadaan simbiotik

Kedudukan sendiri kepada sistem hubungan sosial (permulaan hubungan sosial ideologi)

- aktiviti kognitif sendiri

- kerjasama rakan sebaya

- pembentukan sistem "I" pembangunan kesedaran diri

- pembangunan pandangan dunia dan pemikiran falsafah

- pembentukan sistem pengetahuan teoritis

Krisis pembangunan umur.

Krisis usia adalah tempoh sementara tertentu dalam pembangunan manusia, di mana terdapat perubahan mental dramatik. Mereka tidak bertahan lama, dari beberapa bulan hingga setahun, dan merupakan fenomena normal dalam perkembangan peribadi seseorang.

Tempoh krisis ini dan manifestasi mereka bergantung kepada ciri-ciri individu dan keadaan di mana seseorang berada dalam tempoh tertentu. Syarat merujuk kepada keluarga dan persekitaran sosial (di tempat kerja, di syarikat, kelab kepentingan.).

Pendapat ahli psikologi mengenai krisis umur berbeza. Sesetengah orang percaya bahawa krisis adalah akibat dari pendidikan yang salah, bahawa pembangunan harus berjalan lancar dan harmoni. Orang lain percaya bahawa krisis adalah proses peralihan yang normal ke tahap usia yang lebih kompleks. Sesetengah pakar psikologi percaya bahawa seseorang yang tidak selamat dari krisis tidak akan berkembang lagi.

Ahli psikologi domestik menonjolkan tempoh pembangunan yang stabil dan krisis. Mereka silih berganti antara satu sama lain dan merupakan proses semula jadi perkembangan kanak-kanak. Terdapat perubahan yang jelas dalam pembangunan, kanak-kanak berubah dengan banyaknya dalam tingkah laku (ia boleh menjadi sangat emosi), bercanggah dengan orang dewasa (bukan hanya dengan saudara-mara). Kehilangan minat dalam kelas. Ini diperhatikan bukan sahaja di sekolah, tetapi juga di kalangan. Sesetengah kanak-kanak mempunyai pengalaman tidak sedarkan diri, konflik dalaman.

Pakar psikologi Rusia yang terkenal D. B. Elkonin berkata: "Untuk setiap titik perkembangannya, pendekatan pk dengan perselisihan tertentu antara apa yang dia pelajari dari sistem hubungan manusia-manusia, dan apa yang dia pelajari daripada sistem hubungan manusia-subjek. Hanya detik-detik apabila perbezaan ini mengambil nilai terbesar, dan dipanggil krisis, selepas kucing. Terdapat perkembangan bahagian itu, seekor kucing. tertinggal dalam tempoh sebelumnya. Tetapi setiap pihak menyediakan pembangunan yang lain. "

Sekarang pertimbangkan krisis mengikut parameter usia:

Berkaitan dengan perubahan dalam keadaan hidup. Seorang kanak-kanak dari persekitaran yang biasa jatuh ke dalam keadaan yang sama sekali berbeza. Sepanjang sembilan bulan dia berada dalam rahim. Pertama adalah persekitaran akuatik. Ia hangat di sana. Dia makan dan menghembuskan nafas melalui tali pusat tanpa sebarang usaha. Semasa kelahiran semuanya berubah secara mendadak. Dari persekitaran akuatik, kanak-kanak memasuki udara. Anda perlu bernafas dan makan sendiri. Terdapat penyesuaian kepada keadaan baru.

- krisis satu tahun

Dalam tempoh ini, kanak-kanak mempunyai keperluan baru.

Ini adalah usia manifestasi kemerdekaan, dan pelbagai manifestasi emosi dan afektif adalah hasilnya, atau jika anda mahu tindak balas kanak-kanak itu salah faham dewasa. Pada masa ini, ucapan anak-anak dinyatakan. Ia agak pelik, berbeza dari orang dewasa, tetapi pada masa yang sama ia sepadan dengan keadaan dan berwarna emosi.

- krisis tiga tahun

Krisis tiga tahun mendahului krisis tujuh tahun dan merupakan salah satu tempoh hidup yang paling sukar bagi seseorang kanak-kanak. Kanak-kanak mengetepikan "I", bergerak dari orang dewasa dan cuba membina hubungan lain yang lebih dewasa dengan mereka. Ahli psikologi domestik terkenal LSVygotsky mengenal pasti 7 ciri-ciri krisis tiga tahun.

Negativisme Reaksi negatif kanak-kanak itu kepada permintaan atau permintaan orang dewasa. Reaksi ini tidak diarahkan terhadap tindakan itu sendiri, yang diperlukan oleh kanak-kanak. Ia diarahkan kepada permintaan itu sendiri. Perkara utama yang mendorong kanak-kanak pada masa ini adalah melakukan yang sebaliknya.

Perwujudan ketegangan. Kanak-kanak itu menegaskan sesuatu bukan kerana dia benar-benar mahukannya, tetapi kerana dia menuntut pendapatnya dipertimbangkan.

Sangat jelas mengesan garis manifestasi kemerdekaan. Kanak-kanak mahu melakukan segala-galanya sendiri.

Secara umum, ini bagus. Tetapi semuanya baik dalam kesederhanaan. Penciptaan kemerdekaan hipertropi sering seringkali tidak konsisten dengan kemampuan anak. Itu boleh membawa kepada konflik dalaman dengan diri sendiri, dan bertentangan dengan orang dewasa.

Ia berlaku bahawa konflik kanak-kanak dengan orang dewasa menjadi, seolah-olah, sistem hubungan. Nampaknya mereka sentiasa berada dalam keadaan perang. Dalam kes sedemikian, kita boleh bercakap mengenai protes-rebellion. Dalam keluarga di mana kanak-kanak bersendirian, despotisme mungkin muncul. Dalam keluarga di mana terdapat banyak kanak-kanak, bukannya despotisme, kecemburuan terhadap anak-anak lain mungkin muncul. Kecemburuan dalam kes ini akan dianggap sebagai kecenderungan untuk kuasa dan sikap tidak toleran terhadap orang muda.

Penurunan nilai peraturan lama dan norma tingkah laku, lampiran kepada benda dan mainan tertentu. Secara psikologi, kanak-kanak bergerak jauh dari orang dewasa yang rapat dan menyedari dirinya sebagai subjek bebas.

- krisis tujuh tahun

Krisis tujuh tahun dapat nyata dalam jangka waktu sekitar 6 hingga 8 tahun. Sejak pada usia ini hampir semua kanak-kanak pergi ke sekolah, tempoh ini dikaitkan dengan penemuan kedudukan sosial baru - kedudukan pelajar. Pada usia ini, kesedaran diri kanak-kanak berubah, dan dengan itu nilai-nilai dinilai semula.

Menurut LSVygotsky pada peringkat umur ini muncul - generalisasi pengalaman. Kanak-kanak itu membuktikan dirinya berjaya atau gagal dalam mana-mana bidang aktivitinya (sama ada mengkaji atau berkomunikasi dengan rakan-rakannya, belajar dalam bulatan atau sukan). Ini bentuk: sama ada nilai diri, eksklusiviti, atau rasa rendah diri. Pengalaman ini membawa kepada pembentukan kehidupan dalaman kanak-kanak. Terdapat perbezaan di antara kehidupan luaran dan dalaman kanak-kanak, yang membawa kepada perubahan tingkah lakunya. Di sini muncul dasar semantik akta itu. Kanak-kanak itu berfikir sebelum melakukan sesuatu - percubaan untuk menilai tindakan masa depan dari segi akibat yang mungkin atau tindakan yang berlaku. Oleh sebab dasar semantic tindakan muncul - impulsif hilang dari tingkah laku dan spontanitas kanak-kanak hilang. Kanak-kanak cuba memikirkan langkahnya, mula menyembunyikan pengalamannya.

Salah satu manifestasi krisis tujuh tahun adalah kecenderungan, kelakuan tegang akibat perbezaan antara kehidupan dalaman dan luaran. Semua manifestasi ini berlaku apabila kanak-kanak memasuki peringkat umur seterusnya.

- krisis remaja (akil baligh - 11-15 tahun)

Krisis ini dikaitkan dengan akil baligh kanak-kanak. Pengaktifan hormon seks dan hormon pertumbuhan adalah ciri pada tahap usia ini. Pertumbuhan pesat badan, penampilan ciri seks sekunder. Oleh sebab pertumbuhan pesat, masalah dengan aktiviti kardiovaskular, fungsi paru-paru, dan sebagainya boleh berlaku. Latar belakang emosi yang tidak stabil pada usia ini meningkatkan rangsangan seksual, yang menyertainya akil baligh.

Remaja dipandu dalam tingkah laku pada pola maskuliniti atau kewanitaan. Oleh itu, minat dalam penampilan mereka meningkat dan visi baru mereka sendiri terbentuk. Umur ini dicirikan oleh perasaan yang kuat tentang penampilan yang tidak sesuai.

Salah satu neoplasma yang paling penting ialah sensasi dewasa. Pada masa remaja, terdapat keinginan yang kuat - untuk menjadi atau sekurang-kurangnya kelihatan dewasa dan bebas. Remaja tidak berkongsi dengan ibu bapa mereka apa-apa maklumat mengenai kehidupan peribadi mereka, pertengkaran dan konflik dengan orang dewasa sering timbul. Bulatan utama kenalan dalam tempoh ini adalah rakan sebaya. Komunikasi intim-peribadi adalah tempat utama dalam kehidupan seorang remaja. Juga, usia ini cenderung bersatu dalam kumpulan tidak rasmi.

Krisis umur adalah tempoh yang khusus, jangka masa yang singkat (sehingga satu tahun) ontogenesis, yang dicirikan oleh perubahan mental yang tiba-tiba. Mereka berkaitan dengan proses pengawalseliaan yang diperlukan untuk kemajuan perkembangan peribadi peribadi (Erickson).

Bentuk dan tempoh tempoh ini, serta keterukan kursus, bergantung pada ciri individu, sosial dan mikro sosial. Dalam psikologi usia tidak ada kesepakatan mengenai krisis, tempat dan peranan mereka dalam perkembangan mental. Sesetengah psikologi percaya bahawa pembangunan harus harmoni, tanpa krisis. Krisis adalah fenomena yang tidak normal, "menyakitkan", hasil daripada pendidikan yang tidak wajar. Sebilangan ahli psikologi berpendapat bahawa kehadiran krisis pembangunan adalah semulajadi. Lebih-lebih lagi, menurut beberapa idea dalam psikologi umur, seorang kanak-kanak yang tidak dapat bertahan dalam krisis sebenar tidak akan berkembang sepenuhnya. Topik ini ditangani oleh Bozovic, Polivanova, Gail Sheehy.

L.S. Vygotsky mengkaji dinamika peralihan dari satu umur ke yang lain. Pada peringkat yang berbeza, perubahan dalam jiwa kanak-kanak boleh berlaku dengan perlahan dan secara beransur-ansur, dan boleh - cepat dan tajam. Terdapat tahap pembangunan stabil dan krisis, penggantian mereka adalah undang-undang perkembangan kanak-kanak. Untuk tempoh yang stabil dicirikan oleh proses lancar proses pembangunan, tanpa perubahan mendadak dan perubahan dalam Kepribadian daerah. Untuk tempoh yang panjang. Minor, perubahan minima terkumpul dan pada akhir tempoh mereka memberikan lompatan kualitatif dalam pembangunan: neoplasma berkaitan dengan usia muncul, stabil, tetap dalam struktur Orang.

Krisis tidak bertahan lama, selama beberapa bulan, di bawah keadaan yang tidak mencukupi, membentang satu tahun atau bahkan dua tahun. Ini adalah peringkat ringkas tetapi bergelora. Peralihan yang ketara dalam pembangunan, kanak-kanak berubah secara dramatik dalam banyak ciri-cirinya. Pembangunan boleh menjadi bencana pada masa ini. Krisis ini bermula dan berakhir dengan tidak menentu, sempadannya kabur, tidak jelas. Keletihan berlaku pada pertengahan tempoh. Bagi orang di sekeliling kanak-kanak, ia dikaitkan dengan perubahan tingkah laku, kemunculan "sukar untuk dimuatkan." Kanak-kanak tidak dapat mengawal orang dewasa. Berkelip-kedir yang lembut, keinginan, konflik dengan orang tersayang. Keupayaan pelajar untuk bekerja berkurangan, minat mereka terhadap kelas berkurang, prestasi akademik mereka berkurangan, kadang-kadang pengalaman yang menyakitkan dan konflik dalaman timbul.

Dalam krisis, pembangunan mengambil sikap negatif: yang terbentuk pada peringkat sebelumnya hilang, hilang. Tetapi sesuatu yang baru juga sedang dibuat. Neoplasma tidak stabil dan dalam tempoh stabil seterusnya mereka diubah, diserap oleh neoplasma lain, larut dalamnya, dan dengan itu mati.

D.B. Elkonin mengembangkan persembahan LS. Vygotsky pada perkembangan kanak-kanak. "Kanak-kanak itu mendekati setiap titik perkembangannya dengan percanggahan tertentu antara apa yang dia pelajari dari sistem hubungan orang dan apa yang dia pelajari dari sistem orang-subjek dari sistem hubungan. Masa-masa apabila perbezaan ini mengambil magnitud terbesar dipanggil krisis, selepas itu pembangunan bahagian itu, yang telah tertinggal dalam tempoh sebelumnya, sedang berkembang. Tetapi setiap pihak menyediakan pembangunan yang lain. "

Krisis bayi baru lahir. Berkaitan dengan perubahan mendadak dalam keadaan hidup. Kanak-kanak dari keadaan hidup biasa yang selesa menjadi berat (makanan baru, nafas). Adaptasi kanak-kanak itu kepada keadaan hidup baru.

Krisis 1 tahun. Berkaitan dengan peningkatan keupayaan kanak-kanak dan kemunculan keperluan baru. Lonjakan kemerdekaan, kemunculan tindak balas afektif. Wabak afektif sebagai tindak balas kepada salah faham dewasa. Pengambilalihan utama tempoh peralihan adalah sejenis ucapan anak-anak, yang dipanggil LS. Vygotsky autonomi. Ia berbeza dengan ketara dari ucapan dewasa dan dalam bentuk bunyi. Perkataan menjadi bermakna dan keadaan.

Krisis 3 tahun. Batasan antara usia awal dan prasekolah adalah salah satu momen paling sukar dalam kehidupan kanak-kanak. Kemusnahan ini, semakan sistem hubungan sosial yang lama, krisis perpisahan "I", menurut D. B. Elkonin. Anak itu, dipisahkan dari orang dewasa, sedang berusaha untuk mewujudkan hubungan yang lebih baru dengan mereka. Kemunculan fenomena "Saya sendiri", menurut Vygotsky, adalah pembentukan baru "luar saya sendiri". "Kanak-kanak cuba mewujudkan hubungan baru dengan orang lain - krisis hubungan sosial."

L.S. Vygotsky menerangkan 7 ciri-ciri krisis 3 tahun. Negativisme adalah tindak balas negatif bukan untuk tindakan itu sendiri, yang dia enggan melaksanakan, tetapi kepada permintaan atau permintaan orang dewasa. Motif utama tindakan adalah untuk melakukan sebaliknya.

Motivasi tingkah laku anak berubah. Pada usia 3 tahun, dia buat pertama kalinya dapat bertindak bertentangan dengan keinginan terdekatnya. Tingkah laku anak tidak ditentukan oleh hasrat ini, tetapi melalui hubungan dengan orang dewasa yang lain. Motif tingkah laku sudah berada di luar situasi yang diberikan kepada kanak-kanak. Ketakutan. Inilah reaksi anak, yang menegaskan sesuatu, bukan kerana dia benar-benar mahukannya, tetapi kerana dia sendiri mengatakan ini kepada orang dewasa dan menuntut pendapatnya. Obstinacy. Ia tidak diarahkan kepada orang dewasa tertentu, tetapi terhadap keseluruhan sistem hubungan yang berkembang pada zaman kanak-kanak, berbanding norma-norma pendidikan yang diterapkan dalam keluarga.

Kecenderungan kemerdekaan jelas dimanipulasi: kanak-kanak ingin melakukan segala-galanya dan memutuskan untuk dirinya sendiri. Pada dasarnya, ini adalah fenomena positif, tetapi semasa krisis, kecenderungan hipertropi terhadap kemerdekaan mengarah pada kemahuan sendiri, sering tidak mencukupi kemampuan anak dan menyebabkan konflik tambahan dengan orang dewasa.

Dalam sesetengah kanak-kanak, konflik dengan ibu bapa menjadi biasa, seolah-olah mereka sentiasa berperang dengan orang dewasa. Dalam kes-kes ini, bercakap mengenai pemberontakan-pemberontakan. Dalam keluarga dengan satu-satunya anak, despotisme mungkin muncul. Jika terdapat beberapa kanak-kanak dalam keluarga, bukannya despotisme, kecemburuan biasanya timbul: kecenderungan yang sama untuk berkuasa di sini bertindak sebagai sumber sikap cemburu, tidak bertoleransi terhadap anak-anak lain yang hampir tidak mempunyai hak dalam keluarga, dari sudut pandang orang muda.

Susut nilai. Seorang kanak-kanak berumur 3 tahun boleh mula mengutuk (peraturan tingkah laku lama merosot), membuang atau memecahkan mainan kegemaran, dicadangkan pada masa yang salah (lampiran lama untuk benda-benda yang mengalami penurunan), dan sebagainya. Sikap anak terhadap orang lain dan dirinya sendiri berubah. Dia dipisahkan secara psikologi daripada orang dewasa yang rapat.

Krisis 3 tahun dikaitkan dengan kesadaran diri sebagai subjek aktif di dunia objek, anak itu dapat bertindak untuk pertama kalinya melawan keinginannya.

Krisis ini berumur 7 tahun. Ia mungkin bermula pada umur 7 tahun, atau ia boleh beralih kepada 6 atau 8 tahun. Penemuan nilai kedudukan sosial baru - kedudukan pelajar, yang berkaitan dengan pelaksanaan kerja akademik orang dewasa yang sangat bernilai. Pembentukan kedudukan dalaman yang sama secara radikal mengubah kesedaran diri. Menurut L.I. Bozovic - ini adalah tempoh kelahiran soc. "Saya" kanak-kanak. Perubahan dalam kesadaran diri membawa kepada penilaian semula nilai-nilai. Terdapat perubahan mendalam dari segi pengalaman - kompleks afektif yang stabil. Ia dinyatakan bahawa LS Vygotsky memanggil generalisasi pengalaman. Rantai kegagalan atau kejayaan (di sekolah, dalam komunikasi yang luas), setiap kali menjadi hampir sama dialami oleh seorang anak, membawa kepada pembentukan kompleks afektif yang stabil - perasaan rendah diri, penghinaan, kecintaan diri tersinggung atau perasaan harga diri, kecekapan, eksklusif. Oleh kerana generalisasi pengalaman, logik perasaan muncul. Pengalaman mengambil makna baru, hubungannya ditubuhkan di antara mereka, perjuangan pengalaman menjadi mungkin.

Ini membawa kepada kemunculan kehidupan dalaman kanak-kanak. Permulaan pembezaan kehidupan luaran dan dalaman kanak-kanak dikaitkan dengan perubahan struktur tingkah lakunya. Asas tindakan tentatif semantik muncul - hubungan antara keinginan untuk melakukan sesuatu dan tindakan terbuka. Ini adalah masa intelektual, yang memungkinkan untuk menilai tindakan masa depan dengan lebih baik atau tidak secukupnya dari segi hasilnya dan akibat yang lebih jauh. Orientasi semantik dalam tindakan mereka sendiri menjadi aspek penting dalam kehidupan batin. Pada masa yang sama, ia tidak termasuk sifat impulsif dan spontan tingkah laku kanak-kanak. Terima kasih kepada mekanisme ini, spontan kanak-kanak hilang; kanak itu mencerminkan, sebelum bertindak, mula menyembunyikan perasaannya dan ragu-ragu, cuba tidak menunjukkan kepada orang lain apa yang buruk baginya.

Perwujudan murni krisis pembezaan kehidupan luar dan dalam kanak-kanak biasanya menjadi grimacing, cara, ketegangan tingkah laku buatan. Ciri luaran ini, serta kecenderungan keinginan, tindak balas afektif, konflik, mula hilang apabila anak itu keluar dari krisis dan memasuki usia baru.

Pertumbuhan baru - kesungguhan dan kesedaran mengenai proses mental dan intelektualisasi mereka.

Krisis pubertal (dari 11 hingga 15 tahun) dikaitkan dengan penstrukturan semula badan kanak-kanak - baligh. Pengaktifan dan interaksi kompleks hormon pertumbuhan dan hormon seks menyebabkan perkembangan fizikal dan fisiologi yang kuat. Terdapat ciri-ciri seksual sekunder. Masa remaja kadang-kadang dipanggil krisis berlarutan. Sehubungan dengan perkembangan pesat kesukaran dalam fungsi jantung, paru-paru, bekalan darah ke otak. Pada masa remaja, latar belakang emosi menjadi tidak sekata, tidak stabil.

Ketidakstabilan emosi meningkatkan rangsangan seksual yang menyertai akil baligh.

Pengenalan gender mencapai tahap yang baru dan lebih tinggi. Orientasi terhadap sampel maskulinitas dan kewanitaan dalam tingkah laku dan manifestasi sifat-sifat peribadi jelas dinyatakan.

Disebabkan pertumbuhan pesat dan penstrukturan semula badan pada masa remaja, minat dalam penampilannya meningkat dengan ketara. Imej baru "I" fizikal sedang dibentuk. Oleh kerana tanda hipertrophiinya, kanak-kanak itu dengan teliti mengalami semua kelemahan dalam penampilan, sebenar dan khayalan.

Masa pubertas mempengaruhi imej "I" fizikal dan kesadaran diri secara keseluruhan. Kanak-kanak yang mempunyai kematangan lewat berada dalam kedudukan yang paling kurang baik; Percepatan mewujudkan peluang yang lebih baik untuk pembangunan peribadi.

Terdapat rasa dewasa - perasaan seperti orang dewasa, neoplasma pusat remaja yang lebih muda. Ada keinginan yang bersemangat, jika tidak, sekurang-kurangnya kelihatan dan dianggap dewasa. Menegaskan hak-hak barunya, seorang remaja melindungi banyak bidang kehidupannya daripada kawalan ibu bapanya dan seringkali menjadi konflik dengan mereka. Sebagai tambahan kepada keinginan untuk pembebasan, remaja itu wujud dalam keperluan yang kuat untuk berkomunikasi dengan rakan sebaya. Komunikasi intim dan peribadi menjadi aktiviti utama dalam tempoh ini. Terdapat persahabatan remaja dan menyatukan ke dalam kumpulan tidak formal. Terdapat juga cerah, tetapi biasanya hobi berturut-turut.

Krisis 17 tahun (dari 15 hingga 17 tahun). Ia muncul tepat pada pergantian sekolah biasa dan kehidupan dewasa baru. Boleh beralih dengan 15 tahun. Pada masa ini, kanak-kanak itu berada di ambang realiti sebenar.

Kebanyakan anak sekolah berusia 17 tahun berorientasikan pendidikan berterusan, dan beberapa orang mencari kerja. Nilai pendidikan adalah rahmat besar, tetapi pada masa yang sama, pencapaian matlamat yang ditetapkan adalah sukar, dan pada akhir kelas 11, tekanan emosi dapat meningkat secara dramatik.

Bagi mereka yang mengalami krisis 17 tahun, dicirikan oleh pelbagai ketakutan. Tanggungjawab kepada diri sendiri dan keluarga seseorang untuk pilihan, pencapaian sebenar pada masa ini sudah menjadi beban besar. Keadaan ini menambah rasa takut kepada kehidupan baru, sebelum kemungkinan kesilapan, sebelum kegagalan memasuki universiti, dan di kalangan lelaki muda - sebelum tentera. Kebimbangan yang tinggi dan terhadap latar belakang ini, menyatakan rasa takut boleh menyebabkan reaksi neurotik, seperti demam sebelum peperiksaan akhir atau masuk, sakit kepala dan lain-lain. Pemburasan gastritis, neurodermatitis, atau penyakit kronik lain mungkin bermula.

Perubahan gaya hidup yang mendadak, kemasukan aktiviti baru, komunikasi dengan orang baru menyebabkan ketegangan yang ketara. Keadaan hidup baru memerlukan adaptasi kepadanya. Dua faktor membantu menyesuaikan diri terutamanya: sokongan keluarga dan keyakinan diri, rasa kecekapan.

Aspirasi masa depan. Tempoh penstabilan Orang. Pada masa ini, sistem pandangan mampan dunia dan tempatnya di dalamnya - pandangan dunia. Maksimumisme muda dalam penilaian, keghairahan dalam mempertahankan pandangan seseorang dikenali untuk ini. Penentuan sendiri, profesional dan peribadi, menjadi neoplasma pusat dalam tempoh tersebut.

Krisis 30 tahun. Kira-kira pada usia 30 tahun, kadang-kadang agak lewat, kebanyakan orang berada dalam krisis. Ia dinyatakan dalam perubahan idea tentang kehidupan anda, kadang-kadang dalam kehilangan penuh kepentingan dalam apa yang pernah ada di dalamnya sebelum ini, dalam beberapa kes bahkan dalam pemusnahan cara hidup terdahulu.

Krisis 30 tahun timbul akibat kurangnya pelaksanaan rancangan kehidupan. Jika pada masa yang sama terdapat "penilaian semula nilai" dan "semakan semula Orang sendiri", maka itu adalah fakta bahawa pelan kehidupan ternyata benar-benar salah. Sekiranya jalan hidup dipilih dengan betul, maka lampiran "kepada Aktiviti tertentu, cara hidup tertentu, nilai dan orientasi tertentu" tidak menghadkan, tetapi, sebaliknya, mengembangkan Kepribadiannya.

Krisis 30 tahun sering dipanggil krisis makna kehidupan. Mencari maksud kewujudan biasanya dikaitkan dengan tempoh ini. Carian ini, seperti krisis pada umumnya, menandakan peralihan dari belia hingga matang.

Masalah makna dalam semua variannya, dari peribadi hingga global - makna kehidupan - timbul apabila matlamatnya tidak sesuai dengan motifnya, apabila pencapaiannya tidak membawa kepada pencapaian tujuan yang diperlukan, iaitu apabila matlamat ditetapkan dengan tidak betul. Jika kita bercakap tentang makna hidup, maka matlamat hidup bersama ternyata salah. pelan hayat.

Dalam sesetengah orang ketika dewasa, terdapat satu lagi krisis "tidak dirancang", terhad kepada sempadan dua tempoh kehidupan yang stabil, tetapi timbul dalam tempoh ini. Inilah krisis yang dipanggil 40 tahun. Ia seperti pengulangan krisis 30 tahun. Ia berlaku apabila krisis 30 tahun tidak membawa kepada penyelesaian masalah eksistensi yang betul.

Orang itu secara akal mengalami rasa tidak puas hati dengan hidupnya, percanggahan antara rancangan kehidupan dan kesedaran mereka. A.V. Tolstoy menyatakan bahawa perubahan sikap pada rakan kerja kerja ditambah kepada ini: masa yang mungkin dianggap sebagai "menjanjikan," "menjanjikan," telah berlalu, dan orang merasakan perlunya "membayar bil".

Di samping masalah yang berkaitan dengan aktiviti profesional, krisis 40 tahun sering disebabkan oleh kekacauan hubungan keluarga. Kehilangan sesetengah orang yang rapat, kehilangan aspek umum yang sangat penting dalam hidup pasangan - penyertaan langsung dalam kehidupan kanak-kanak, penjagaan harian untuk mereka - menyumbang kepada kesedaran terakhir tentang sifat hubungan perkahwinan. Dan jika, sebagai tambahan kepada anak-anak suami isteri, tiada yang bermakna untuk kedua-dua mereka mengikat, keluarga boleh berpisah.

Sekiranya berlaku krisis selama 40 tahun, seseorang itu perlu membina semula pelan hayatnya sekali lagi, untuk melaksanakan konsep "I-concept" yang baru. Perubahan serius dalam hidup boleh dikaitkan dengan krisis ini, sehingga perubahan profesion dan penciptaan keluarga baru.

Krisis persaraan. Pertama sekali, pelanggaran rejim biasa dan cara hidup, sering digabungkan dengan rasa akut percanggahan antara keupayaan kerja yang berterusan, keupayaan untuk memberi manfaat dan kekurangan permintaan mereka, mempunyai kesan negatif. Seseorang ternyata "dibuang ke tepi" semasa tanpa penyertaan aktif dalam kehidupan bersama. Pengurangan status sosial mereka, kehilangan nyawa dipelihara selama beberapa dekad irama kadang-kadang membawa kepada kemerosotan mendadak dalam keadaan fizikal dan mental secara keseluruhan, dan dalam beberapa kes walaupun mati yang agak cepat.

Krisis pensiun sering diperparah oleh fakta bahawa generasi kedua, cucu, tumbuh dan mula menjalani kehidupan yang bebas, yang sangat menyakitkan bagi wanita yang telah mengabdikan dirinya terutama kepada keluarga.

Persaraan, yang sering bertepatan dengan percepatan penuaan biologi, sering dikaitkan dengan keadaan kewangan yang semakin teruk, kadang-kadang gaya hidup yang lebih bersendirian. Di samping itu, krisis mungkin menjadi rumit oleh kematian pasangan (pasangan), kehilangan beberapa kawan rapat.


Tanda-tanda umur


Keadaan sosial pembangunan


Ciri-ciri aktiviti utama


Ciri-ciri perkembangan kognitif, motivasi, keperluan, emosi

1. Bayi baru (1-2 bulan)

Ketidakupayaan untuk membezakan diri sendiri dan orang lain

refleks pernafasan, menghisap, melindungi dan menunjuk, atavistik ("melekat").

Lengkapkan kebergantungan biologi pada ibu

Komunikasi emosi dengan orang dewasa (ibu)

Proses kelahiran, pemisahan fizikal dari ibu,

penyesuaian kepada keadaan baru dengan bantuan refleks tanpa syarat

Proses sensori (jenis sensasi pertama), kemunculan pendengaran dan kepekatan visual. pemulihan kompleks.

Keperluan peribadi, motivasi:

Tidak aktif, tidur, meniru perasaan tidak senang, menangis dan kesejahteraan.

Pembentukan keperluan untuk komunikasi

2. Bayi (sehingga 1 tahun.)

Tahap "mempercayai dunia": penampilan berjalan lurus, pembentukan kehidupan mental individu, kemunculan keupayaan untuk lebih ekspresif mengekspresikan perasaan mereka dan

hubungan dengan orang lain

ucapan - menggetarkan, menggetarkan, mengucapkan kata-kata pertama.

Kehidupan keseluruhan kanak-kanak dengan ibu, (keadaan "Kami")

Secara langsung - komunikasi emosi dengan ibu, aktiviti subjek

Pertentangan yang semakin meningkat di antara keperluan untuk kognisi dunia sekitar dan peluang yang dimiliki oleh kanak-kanak (berjalan, pertuturan, memberi kesan dan kehendak), ada keperluan untuk kesan baru, komunikasi, dan kemungkinan terhad - tidak ada kemahiran untuk berjalan, belum dapat bercakap

Bentuk-bentuk dasar persepsi dan pemikiran, langkah-langkah pertama yang bebas, kata-kata, keperluan aktif untuk pengetahuan dunia, keperluan untuk komunikasi dengan orang dewasa, keyakinan di dunia, ucapan otonom.

Proses kognitif: kemunculan perbuatan merebut, perkembangan pergerakan dan postur

bentuk awal pemikiran visual yang berkesan (berdasarkan persepsi dan tindakan dengan objek), perhatian sukarela, persepsi objek, sensasi yang berbeza dan keadaan emosi, pembentukan prasyarat untuk pembelajaran ucapan, pengembangan kemahiran motor

Perceraian afektif, tindak balas emosi,

tindakan ekspresif, tindak balas motor yang aktif, ketakutan.

Keperluan untuk komunikasi, sebagai faktor yang paling penting dalam perkembangan jiwa, pembentukan keyakinan asas di dunia,
mengatasi perasaan perpecahan dan pengasingan, kognisi objek.

3. Kanak-kanak awal (1-3 tahun)

Tahap "kemerdekaan" itu sendiri dapat memahami tujuan subjek itu, kata-kata otonomi digantikan dengan kata-kata "dewasa" ucapan (frasa ucapan), pemisahan psikologi dari saudara-mara, pengembangan ciri-ciri negatif har-ra, kemunduran hubungan motivasi yang stabil. Apa yang biasa, menarik, mahal sebelum merosot.

Aktiviti bersama dengan orang dewasa, pengetahuan dunia perkara di sekeliling

komunikasi perniagaan situasional dengan kerjasama orang dewasa, keadaan ("saya sendiri")

Subjek - aktiviti manipulasi, subjek-instrumen

kebencian, kehendak diri, penurunan nilai orang dewasa, kerusuhan protes, keinginan untuk despotisme dan kemerdekaan, buat kali pertama berkata "Saya sendiri!", kelahiran pertama seseorang. dua garis kemerdekaan: negativisme, ketegangan, agresif, atau krisis pergantungan, kesunyian, kesal, keinginan untuk keterikatan emosional yang dekat.

Kesedaran "Saya sendiri"
Ucapan aktif, pengumpulan kamus.

persepsi objek dan situasi, reaksi emosi, pengiktirafan dan pembiakan, pembentukan pelan tindakan dalaman, pemikiran visual yang berkesan, kesedaran diri dilahirkan (mengiktiraf dirinya sendiri), harga diri utama ("saya", "saya baik", "saya sendiri"), perhatian dan ingatan secara sukarela. Kemunculan keinginan untuk kemerdekaan dan keperluan untuk mencapai kejayaan.

Kelakuan impulsif, tindak balas emosi yang berkaitan dengan keinginan segera kanak-kanak dan kesusahan negatif kepada permintaan orang dewasa (menangis, melemparkan dirinya di atas sofa, menutup muka dengan tangannya, atau bergerak secara rawak, menjerit kata-kata yang bercerai, pernafasannya sering tidak merata, denyutan nadi kerap;, mengepalkan penumbuknya, boleh memecahkan sesuatu yang telah menyerang, menyerang) tindak balas afektif terhadap kesukaran, keingintahuan

Kemunculan keinginan untuk kemerdekaan dan keperluan untuk mencapai kejayaan, perjuangan menentang rasa malu dan keraguan yang kuat dalam tindakan mereka untuk
kemerdekaan dan kemerdekaan sendiri.

4. Kanak-kanak prasekolah (3-7 tahun)

Tahap "pilihan inisiatif": kemunculan kesedaran peribadi,

meniru aktiviti subjek dan hubungan antara orang. Tempoh kelahiran sosial "I", terdapat orientasi bermakna dalam pengalaman mereka. Peralihan dari tindakan luar ke "mental" dalaman.

Pengetahuan dunia hubungan manusia dan tiruan mereka

Plot - permainan peranan (gabungan aktiviti permainan dengan komunikasi), didaktik dan permainan dengan peraturan.

Krisis 7 tahun "krisis kedamaian":

pengalaman dihubungkan dengan kesedaran mengenai kedudukan baru, keinginan untuk menjadi anak sekolah, tetapi selagi sikapnya tetap sebagai anak prasekolah.

Penilaian semula nilai-nilai, generalisasi pengalaman, kemunculan kehidupan dalaman kanak-kanak, perubahan dalam struktur tingkah laku: kemunculan asas pengantar semantik untuk tindakan (hubungan antara hasrat untuk melakukan sesuatu dan tindakan yang berlaku, hilangnya spontaniti seperti kanak-kanak.

Subordinasi motif, kesedaran diri (kesedaran pengalaman mereka) dan

Peribadi (pengguna - motivasi): keperluan untuk aktiviti penting dan evaluatif secara sosial,
perasaan moral pertama terbentuk (apa yang buruk dan apa yang baik), motif dan keperluan baru (berdaya saing, bermain, keperluan untuk kemerdekaan). Sisi suara berbentuk
ucapan yang betul, imaginasi kreatif, maju ingatan sukarela, ingatan rawak dibentuk, menganalisis persepsi yang sengaja, pemikiran visual-kiasan, penyelarasan motif, asimilasi norma etika, pengenalan seksual, kesedaran diri dalam masa.

Diawali oleh dasar pemisahan semantik tindakan (hubungan antara hasrat untuk melakukan sesuatu dan tindakan yang berlaku), kehilangan spontanitas seperti anak.

kemunculan aktiviti sendiri, ketidakstabilan kehendak dan suasana hati.

ada yang sengaja, anak itu mulai bersikap sopan, tidak ragu-ragu

Pembangunan inisiatif aktif dan
tanggungjawab moral terhadap keinginan mereka, pengetahuan tentang sistem hubungan.
Kesediaan psikologi untuk sekolah - pembentukan bidang psikologi utama kehidupan kanak-kanak (motivasi, moral, keberanian, mental, peribadi). Kesediaan intelektual (perkembangan mental kanak-kanak, stok pengetahuan asas, perkembangan bahasa, dan lain-lain). Kesediaan diri (pembentukan kesediaan untuk menerima kedudukan sosial pelajar, mempunyai pelbagai hak dan tanggungjawab, sikap anak ke sekolah, aktiviti belajar, kepada guru, kepada dirinya sendiri). Kesediaan bersungguh-sungguh (pembangunan kualiti moral dan kebaikan personaliti, perubahan kualitatif dalam tahap keseragaman proses mental, keupayaan untuk mematuhi peraturan).

5. Umur sekolah yang lebih muda (7-11 tahun))

status sosial pelajar (situasi pembelajaran),

motif utama adalah untuk mendapatkan markah tinggi

Status sosial pelajar: perkembangan pengetahuan, perkembangan aktiviti intelektual dan kognitif


Pendidikan - aktiviti kognitif.

Pengalaman dan disesuaikan sekolah, harga diri yang tinggi, rasa tidak kompeten.

Kesungguhan perhatian, rasa kecekapan, kesedaran diri, harga diri, pelan tindakan dalaman, kawalan diri, refleksi.

Intellectually - kognitif:
pemikiran teori secara lisan, pemikiran teoritis, persepsi yang mensintesis muncul, memori semantik sewenang-wenang, perhatian sukarela (menjadi sedar dan sewenang-wenangnya), motif pembelajaran, harga diri yang mencukupi, generalisasi pengalaman, logik perasaan dan kemunculan kehidupan batin.
Anak itu secara beransur-ansur menguasai proses mentalnya.

Dalam organisasi aktiviti dan ruang emosi: pelajar-pelajar muda mudah terganggu, tidak mampu konsentrasi jangka panjang, bersemangat, emosi.

Pembentukan ketekunan dan keupayaan untuk mengendalikan alat

buruh, yang bertentangan dengan kesadaran ketidakcekapan dan ketidakmampuan mereka sendiri,

kognisi permulaan hidup

6. Umur remaja (11-15 tahun)

Peringkat komunikasi dengan rakan-rakan: pembangunan fizikal dan fizikal yang intensif.

Emansipasi dari orang dewasa dan kumpulan.

Kesesuaian, pembentukan identiti kebangsaan dan antarabangsa.

Peralihan dari zaman kanak-kanak bergantung kepada dewasa yang bebas dan bertanggungjawab.

Menguasai peraturan dan hubungan antara orang.

Komunikasi intim-peribadi, keperluan hypertrophied untuk komunikasi dengan rakan-rakan.

Komunikasi profesional dan peribadi - gabungan komunikasi pada topik peribadi dan aktiviti kumpulan bersama mengenai kepentingan.

Krisis alam dan hubungan, tuntutan untuk dewasa, kemerdekaan, tetapi tidak ada kemungkinan pelaksanaannya. peruntukan - "tidak lagi kanak-kanak, belum dewasa", perubahan mental dan sosial terhadap latar belakang penstrukturan fisiologi yang ganas, kesulitan dalam mengkaji

Rasa matang - sikap remaja terhadap diri anda sebagai orang dewasa (remaja yang lebih muda),

"I-konsep" (remaja yang lebih tua), mengejar masa dewasa, harga diri, ketaatan kepada norma-norma kehidupan kolektif. Pembentukan minat dan motivasi pembelajaran.

Pembentukan tingkah laku ragu-ragu, keupayaan untuk memiliki keadaan emosi mereka.

Peribadi (motivasi pengguna)
pemikiran refleksif teori, intelektual persepsi dan ingatan, refleksi peribadi, pandangan lelaki di dunia dan wanita muncul. Pembangunan kebolehan kreatif
keupayaan untuk melakukan semua jenis kerja mental orang dewasa. Keupayaan untuk beroperasi dengan hipotesis, menyelesaikan tugas intelektual. Intelek persepsi dan ingatan. Konvergensi imaginasi dengan pemikiran teoritis (kemunculan impuls kreatif).

Remaja menjadi janggal, rewel, membuat banyak pergerakan yang tidak perlu,

keletihan, kerengsaan, perubahan mood; ribut hormon, perubahan mood yang kerap, ketidakseimbangan, penekanan har-ra.

Tugas kesedaran lengkap pertama tentang diri anda dan tempat anda di dunia;

kutukan negatif dalam menyelesaikan masalah ini adalah ketidakpastian dalam pemahaman

sendiri "I" ("penyebaran identiti", pengetahuan tentang sistem hubungan dalam situasi yang berbeza.

7. Umur sekolah yang lebih tua (16-17 tahun)

"Dunia dan diri" tahap penentuan nasib sendiri: tempat utama di kalangan pelajar sekolah menengah diduduki oleh motif yang berkaitan dengan penentuan nasib sendiri dan persediaan untuk hidup bebas, dengan pendidikan lanjut dan pendidikan diri.

Permulaan kemerdekaan sosio-psikologi yang tulen dalam semua bidang, termasuk: material dan kewangan yang sihat, layan diri, kemerdekaan dalam pertimbangan moral, pandangan politik dan tindakan. Kesedaran mengenai percanggahan dalam kehidupan (antara norma moral, diakui oleh orang dan tindakan mereka, antara cita-cita dan realiti, antara kemampuan dan keupayaan, dll.).

Pilihan awal laluan hidup Menguasai pengetahuan dan kemahiran profesional.

Buat pertama kalinya, terdapat isu penentuan sendiri dalam profesion, ada soalan tentang makna dan tujuan hidup, merancang jalan profesional dan kehidupan yang lebih lanjut, kekecewaan dalam rancangan yang digariskan, dan dalam diri anda.

Krisis 17 tahun: ketakutan pilihan, kehidupan dewasa.

Berfokus pada masa depan, membina rancangan hidup dan perspektif (profesional dan peribadi penentuan diri).

Pembentukan rancangan hidup, pandangan dunia, kesediaan untuk penentuan nasib peribadi dan kehidupan, pengambilalihan identiti (rasa kecukupan dan kepunyaan keperibadian dengan "I" sendiri, tanpa mengira perubahan keadaan).

Kognitif: peningkatan proses mental, aktiviti mental menjadi lebih stabil dan berkesan, menghampiri dalam hal ini untuk kegiatan orang dewasa,

perkembangan pesat kebolehan khas, sering berkaitan langsung dengan bidang profesional yang dipilih, pembangunan kesedaran diri. Merayu kepada diri mereka dalam proses introspeksi, refleksi, soalan adalah sifat ideologi, menjadi elemen penentuan sendiri diri.

Impuls romantis bukanlah sesuatu yang luar biasa, menyenangkan hati tenang, cara hidup teratur, fokus pada penilaian orang lain, bergantung pada otoritas, dengan kekurangan pengetahuan diri, adalah tidak konsisten dalam aksi dan hubungan, ada minat dalam komunikasi dengan orang dewasa.

Penentuan sendiri - sosial, peribadi, profesional, mencipta rancangan hidup. Pengetahuan tentang bidang aktiviti profesional.

8.Yuness (dari 17 hingga 20-23 tahun)

peringkat "kedekatan manusia":

Permulaan penubuhan kemerdekaan sosio-psikologi yang tulen dalam semua bidang, termasuk kesediaan diri dan material kewangan, layan diri, kemerdekaan dalam pertimbangan moral, pandangan politik dan tindakan. Kesedaran mengenai percanggahan dalam kehidupan (di antara norma moral, disahkan oleh orang dan tindakan mereka, antara cita-cita dan realiti, antara kemampuan dan keupayaan, dll.)

Pendidikan vokasional, menguasai vokasional

aktiviti buruh, menguasai norma hubungan antara manusia, keadaan pilihan hidup.

Aktiviti buruh, kajian profesional. Aktiviti pendidikan dan profesional


Keadaan hidup baru, rasa tidak kompeten, kemasukan ke universiti.

maksimalisme muda, kemerdekaan material.

Memahami keperluan untuk belajar. Nilai syarat yang tidak terkawal untuk pengambilan pengetahuan. Kesediaan dan keupayaan sebenar untuk pelbagai jenis pembelajaran.

Trend positif dalam pembangunan: mengejar pengetahuan dan profesionalisme, pengembangan minat dalam bidang seni, sikap yang bertanggungjawab terhadap masa depan mereka ketika memilih profesion, pembentukan motif (motivasi berprestij, motif kuasa, motif kekayaan dan kesejahteraan, motif mewujudkan keluarga sejahtera).

Keaslian pemikiran. Peningkatan aktiviti intelektual.

Gaya hidup pelajar; pesta, tarikh, minuman atau sukan, dedikasi dalam kajian.

Penentuan sendiri - sosial, peribadi, profesional, rohani dan praktikal. Latihan, carian pekerjaan, perkhidmatan tentera.

Tugas akhir belia dan permulaan

kematangan - mencari pasangan hidup dan penubuhan persahabatan yang dekat,

mengatasi perasaan kesepian.

9. Belia (dari 20 hingga 30 tahun)

Tahap kematangan manusia, tempoh pengembangan profesional, sosial dan peribadi yang aktif. Perkahwinan, kelahiran dan keibubapaan, pembangunan. Membina prospek untuk kehidupan kemudian.

Memilih rakan hidup, mewujudkan keluarga, mewujudkan diri dalam profesion, memilih jalan hidup.

Masuk ke dalam tenaga kerja dan menguasai profesion pilihan, mewujudkan sebuah keluarga.


Masalah makna hidup adalah krisis 30, penilaian semula nilai-nilai, kekurangan realisasi rencana hidup. Kesukaran untuk menjadi penyerap diri profesional dan mengelakkan perhubungan interpersonal,

Hubungan keluarga dan rasa kecekapan profesional, kemahiran, keturunan.

perkembangan kognitif intensif, dikuasai oleh keperluan harga diri dan aktualisasi kendiri, yang turut dicirikan oleh kebimbangan untuk kebajikan masa depan umat manusia (jika tidak ada sikap acuh tak acuh dan sikap tidak peduli, keengganan untuk menjaga orang lain, penyerapan diri dengan masalah sendiri), digambarkan sebagai "sosialisasi konsep stabil apabila membangunkan ciri-ciri rintangan personaliti" semua proses mental stabil, seseorang memperoleh watak yang stabil. Pilihan tempat motif: profesional, motif pencapaian kreatif, motif sosial yang luas - prestij motif peribadi, motif untuk memulihara dan meningkatkan status motif diri, motif-ikrar diri, motif material.

Keyakinan yang luar biasa, prestasi maksimum. Aktiviti kreatif.

Minit keputusasaan, keraguan, ketidakpastian adalah jangka pendek dan lulus dalam aliran kehidupan yang bergelora, dalam proses menguasai lebih banyak peluang baru.

Pilihan pasangan hidup, penubuhan persahabatan yang dekat,

mengatasi perasaan kesepian, mewujudkan keluarga, mewujudkan profesion, memperoleh penguasaan.

Matang (30 tahun hingga 60-70 tahun)

Puncak pencapaian profesional, intelektual, "akme" - kemunculan keperibadian keperibadian yang kadang-kadang penuh, apabila seseorang dapat merealisasikan potensi penuh mereka, mencapai kejayaan terbesar dalam semua bidang kehidupan. Ini adalah masa untuk memenuhi nasib manusia mereka - baik dalam aktiviti profesional atau sosial, dan dari segi kesinambungan generasi. Nilai umur: cinta, keluarga, anak-anak.. Sumber kepuasan pada usia ini adalah kehidupan keluarga, persefahaman bersama, kejayaan anak-anak, cucu-cucu.

Pendedahan penuh potensi mereka dalam aktiviti profesional dan hubungan keluarga.

Pemeliharaan status sosial dan penjagaan untuk rehat yang sewajarnya.

Aktiviti profesional dan hubungan keluarga.

Keraguan dengan ketepatan masa lalu dan kepentingan orang yang tersayang.

Cari makna kehidupan baru. Kesepian dalam masa dewasa, persaraan, Kecekapan - genangan. Krisis kehidupan 40-hayat ini, semakin membesar-besarkan hubungan keluarga.

Memikirkan semula matlamat hidup

kesedaran tentang tanggungjawab terhadap kandungan hidup mereka kepada diri sendiri dan kepada orang lain, produktiviti. Pelarasan kepada pelan hayat dan perubahan berkaitan "I - konsep".

Produktiviti adalah kreatif, profesional, peduli terhadap orang), inertness (penyerapan oleh diri sendiri).

Mencapai kematangan zaman kegemilangannya dan kemuncak produktiviti profesional, seseorang menghentikan pembangunannya, berhenti dalam meningkatkan kemahiran profesionalnya, potensi kreatif, dan sebagainya. Kemudian ada kemelesetan, penurunan secara beransur-ansur dalam produktiviti profesional: semua yang terbaik yang dapat dilakukan seseorang dalam hidupnya ditinggalkan, di jalan yang telah dilindungi.

Kos emosi meningkat dengan usia dan kesesakan membawa kepada keadaan dan keadaan yang tertekan. peralihan pedih dari keadaan aktiviti maksimum, keadaan tergesa-gesa aktiviti (ciri tempoh "acme"), kepada yang berperingkat, had yang disebabkan oleh hakikat yang melemahkan kesihatan, kuasa-kuasa yang lebih sedikit dan lebih sedikit, terdapat keperluan objektif untuk memberi laluan kepada generasi baru dengan keengganan dalaman subjektif (tidak merasa diri sendiri lama).

daya kreatif lelaki terhadap inersia dan genangan, membesarkan anak-anak. Melepaskan potensi dan merealisasikan potensi anda.

Kematangan lewat (selepas 60-70 tahun)

Kebijaksanaan hidup berdasarkan pengalaman, kemunculan rasa tua, mempercepat penuaan biologi, pemberhentian kerja.

Penyesuaian semula aktiviti sosial dan penyesuaian kepada kehidupan baru pesertanya.

Perubahan aktiviti utama: kepuasan satu motif penting atau penting, memberikan hiburan dan hiburan

Persaraan, pelanggaran rezim biasa dan cara hidup, kemerosotan keadaan kewangan, kematian pasangan dan orang tersayang.

Sikap terhadap kematian, putus asa.

Sikap mati, memikirkan semula kehidupan, kesadaran tentang nilai kandungan hidup.

Penuaan fizikal, biologi dan mental, kehilangan fungsi ingatan, penyempitan kepentingan, tumpuan perhatian dari masa depan ke masa lalu, ketidakstabilan emosional, kepekaan diri, ketidakpercayaan orang, ketekunan, ketekunan, keperluan untuk memindahkan pengalaman terkumpul, keperluan untuk penglibatan penting, iman keabadian jiwa.

Kekuatan fizikal berkurang,

kekerapan kemurungan, peningkatan neurosis. Kecenderungan untuk kenangan, kedamaian.

Disifatkan oleh pembentukan idea lengkap akhir diri anda sendiri,
kehidupan yang bertentangan dengan kemungkinan kekecewaan dalam kehidupan dan
keputusasaan yang semakin meningkat.

2. Ciri-ciri krisis umur yang berlainan tempoh pembangunan

2.1.Menggal krisis zaman kanak-kanak


Kanak-kanak berkembang tidak sekata. Terdapat tempoh yang agak tenang, atau stabil, dan ada yang disebut kritikal. Krisis terbuka secara empirik, dan tidak secara bergiliran, tetapi dalam susunan rawak: 7, 3, 13, 1, 0. Semasa tempoh kritikal, kanak-kanak dalam masa yang singkat berubah secara keseluruhan, dalam sifat keperibadian umum. Ini adalah peristiwa revolusioner, pesat, pesat peristiwa, baik dalam keadaan dan dalam erti perubahan yang berlaku. Untuk tempoh kritikal, ciri-ciri berikut adalah ciri:

sempadan yang memisahkan permulaan dan akhir krisis dari tempoh bersebelahan,
sangat samar-samar. Krisis berlaku tidak menentu, sangat sukar untuk ditentukan
masa kejadian dan akhirnya. Kelewatan yang tajam (klimaks) diperhatikan di tengah-tengah krisis. Pada masa ini, krisis mencapai klimaksnya;

kesukaran reproduktif kanak-kanak dalam tempoh kritikal pada satu masa
berkhidmat sebagai titik permulaan kajian empirikal mereka. Diperhatikan
kebarangkalian, kemerosotan kemajuan dan keupayaan kerja, meningkat
bilangan konflik dengan orang lain. Kehidupan dalaman kanak-kanak di dalamnya
Masa dikaitkan dengan pengalaman yang menyakitkan;

sifat pembangunan yang negatif. Dikatakan bahawa semasa krisis, di
tidak seperti tempoh yang stabil, agak merosakkan,
bukan kerja kreatif. Kanak-kanak tidak begitu banyak keuntungan
kehilangan dari yang diperoleh sebelum ini. Walau bagaimanapun, kemunculan perkembangan baru pastinya bermakna kematian yang lama. Serentak dengan kritikal
tempoh dipantau dan proses pembangunan yang membina.
L. S. Vygotsky memanggil neoplasma pengambilalihan ini.


Neoplasma tempoh kritikal adalah sifat peralihan, iaitu, mereka tidak dipelihara dalam bentuk di mana, sebagai contoh, ucapan autonomi berlaku pada anak-anak berusia satu tahun.

Semasa tempoh yang stabil, kanak-kanak itu menyumbang perubahan kuantitatif, bukannya yang kualitatif, semasa semasa yang kritikal. Perubahan ini berkumpul perlahan dan tidak dapat dilihat. Urutan perkembangan ditentukan oleh penggantian tempoh yang stabil dan kritikal.

Pertimbangkan krisis zaman kanak-kanak dengan lebih terperinci dan konsisten.

Yang pertama adalah krisis neonatal (0-2 bulan). Krisis baru lahir tidak dibuka, tetapi dikira terakhir dan dianggap sebagai tempoh krisis khas dalam perkembangan mental kanak-kanak. Tanda krisis - penurunan berat badan pada hari pertama selepas lahir.

Situasi sosial bayi baru lahir adalah spesifik dan tidak dapat dipertahankan dan ditentukan oleh dua mata. Di satu pihak, ini adalah ketidakupayaan biologi yang lengkap untuk kanak-kanak, dia tidak dapat memenuhi keperluan penting tanpa seorang dewasa. Oleh itu, bayi adalah makhluk sosial maksimum. Sebaliknya, dengan pergantungan maksimum kepada orang dewasa, kanak-kanak itu masih dilucutkan cara utama komunikasi dalam bentuk ucapan manusia. Dalam percanggahan antara sosialiti maksimum dan cara komunikasi minimum meletakkan asas untuk keseluruhan perkembangan kanak-kanak pada masa kanak-kanak.

Neoplasma utama adalah kejadian kehidupan mental individu kanak-kanak. Baru dalam tempoh ini adalah, pertama, kehidupan menjadi wujud individu, terpisah dari organisma ibu. Titik kedua adalah bahawa ia menjadi kehidupan psikik, kerana, menurut Vygotsky, hanya kehidupan psikik boleh menjadi sebahagian daripada kehidupan sosial orang-orang di sekeliling kanak-kanak.

Krisis satu tahun dicirikan oleh perkembangan tindakan pertuturan. Sebelum ini, organisma bayi dikawal oleh sistem biologi yang dikaitkan dengan biorhythms. Sekarang dia telah bertembung dengan situasi lisan berdasarkan pesanan diri atau pesanan dari orang dewasa. Oleh itu, seorang kanak-kanak berusia kira-kira satu tahun ternyata tidak mempunyai sistem yang sama sekali membolehkannya untuk mengarahkan dirinya di dunia sekelilingnya: irama biologi ternyata cacat, dan irama ucapan tidak dibentuk supaya kanak-kanak bebas mengawal kelakuannya.

Krisis ini dicirikan oleh regresi umum aktiviti kanak-kanak, seolah-olah oleh pembangunan terbalik. Emosional ditunjukkan dalam pengertian. Emosi adalah primitif. Pada masa yang sama terdapat pelbagai pelanggaran:

- pelanggaran terhadap semua proses biorhythmic (tidur-bangun);
Pelanggaran terhadap kepuasan semua kebutuhan penting (misalnya
ukuran kelaparan);

- kelainan emosi (kegelapan, air mata, ketajaman).
Krisis ini bukan antara yang teruk.

Seterusnya, pertimbangkan krisis tiga tahun. Mengenai pendekatan krisis, gejala kognitif hadir:

minat minat dalam imej anda di cermin;

kanak-kanak itu hairan dengan penampilannya, tertarik dengan cara dia
kelihatan di mata orang lain. Gadis-gadis mempunyai minat dalam pakaian; kanak lelaki menunjukkan keprihatinan terhadap prestasi mereka, sebagai contoh, dalam
reka bentuk React to a bad luck.


Krisis 3 tahun adalah antara yang akut. Kanak-kanak itu terkawal, jatuh ke dalam kemarahan. Tingkah laku itu hampir tidak dapat diterima oleh pembetulan. Masa sukar bagi orang dewasa dan kanak-kanak. Tanda-tanda krisis dari segi bilangan mereka dipanggil krisis 3-bintang 3 tahun:

Negativisme adalah tindak balas tidak terhadap kandungan tawaran orang dewasa, tetapi untuk
bahawa ia datang dari orang dewasa. Keinginan untuk berbuat sebaliknya, walaupun walaupun
keinginan anda sendiri;

degil - anak itu menegaskan sesuatu, bukan kerana dia mahu, tetapi kerana dia menuntutnya, dia terikat dengan keputusan awalnya;

kebarangkalian - ia tidak secara peribadi, diarahkan terhadap norma-norma pendidikan, gaya hidup, yang dibentuk sehingga tiga tahun;

kehendak diri - berusaha untuk melakukan segala-galanya sendiri;

bantahan protes - seorang kanak-kanak dalam keadaan perang dan bercanggah dengan orang lain;

gejala susut nilai ditunjukkan dalam fakta bahawa kanak-kanak bermula
bersumpah, menggoda dan memanggil ibu bapa;

despotisme - kanak-kanak memaksa ibu bapa melakukan segala yang diperlukannya.
Berhubung dengan saudara perempuan dan adik-beradik yang lebih muda, despotisme memperlihatkan diri sebagai cemburu.
Krisis tujuh tahun menyerupai krisis satu tahun - ia adalah krisis peraturan diri. Kanak-kanak mula mengawal peraturan tingkah laku mereka. Terdahulu, dia tiba-tiba mula membuat tuntutan untuk memperhatikan dirinya sendiri, tingkah laku itu menjadi berseri. Di satu pihak, dalam tingkah laku beliau kelihatan nada demontrasi muncul, yang menjengkelkan, kerana ia secara intuitif dilihat oleh orang lain sebagai ketidaksintaran. Sebaliknya, nampaknya orang dewasa yang tidak perlu: membuat norma-norma di sekitarnya.


Bagi kanak-kanak berusia 7 tahun, perpaduan mempengaruhi dan kecerdasan hancur, dan tempoh ini dicirikan oleh bentuk tingkah laku yang dibesar-besarkan. Kanak-kanak tidak memiliki perasaannya (tidak boleh tahan, tetapi tidak tahu cara menguruskannya). Faktanya ialah, setelah kehilangan beberapa bentuk tingkah laku, dia belum lagi memperoleh orang lain.

Berikutan krisis tujuh tahun, diikuti oleh krisis remaja. Ini adalah krisis pembangunan sosial, menyerupai krisis tiga tahun ("saya sendiri"), hanya sekarang ini "saya sendiri" dalam pengertian sosial. Sastera menerangkan bagaimana "umur bahagian kedua tali pusat," "fasa negatif baligh." Disifatkan oleh penurunan prestasi, penurunan prestasi, ketidak harmoni dalam struktur dalaman individu. Manusia saya dan dunia dipisahkan lebih daripada pada masa-masa lain. Krisis ini adalah antara yang akut. Gejala krisis adalah seperti berikut:

mengurangkan produktiviti dalam aktiviti pembelajaran;


Terdapat penurunan produktiviti dan keupayaan pembelajaran, walaupun di kawasan di mana kanak-kanak berbakat. Regres ditunjukkan ketika tugas kreatif ditetapkan (misalnya, esai). Kanak-kanak mampu melakukan perkara yang sama seperti sebelum ini, hanya tugas-tugas mekanikal.

Terdapat penemuan dunia mental, perhatian seorang remaja untuk pertama kalinya ditarik kepada orang lain. Dengan perkembangan pemikiran datang persepsi diri yang intensif, pemerhatian diri, pengetahuan dunia pengalaman mereka sendiri. Dunia pengalaman batin dan realiti objektif dibahagikan. Pada usia ini, banyak remaja menyimpan buku harian.

Simptom kedua krisis adalah negatif. Kadang-kadang fasa ini dipanggil fasa negativisme kedua dengan analogi dengan krisis tiga tahun. Anak seolah-olah ditolak dari persekitaran, bermusuhan, rentan terhadap pertengkaran, pelanggaran disiplin. Pada masa yang sama mengalami kebimbangan dalaman, rasa tidak puas hati, keinginan untuk kesendirian, untuk pengasingan diri. Pada lelaki, negativisme kelihatan lebih cerah dan lebih kerap daripada pada perempuan, dan bermula kemudian - pada usia 14-16.

Tingkah laku seorang remaja semasa krisis tidak semestinya negatif. L. S. Vygotsky menulis mengenai tiga tingkah laku:

Negatif diucapkan dalam semua aspek kehidupan remaja. Dan
ia berlangsung beberapa minggu atau remaja jatuh dari
keluarga, tidak dapat diakses oleh penganut-penganut orang tua-tua, membangkitkan atau sebaliknya, bodoh. Ia adalah
kebocoran yang sukar dan akut berlaku pada 20% remaja;

kanak itu berpotensi negatif. Ini ditunjukkan hanya dalam keadaan kehidupan tertentu, terutamanya sebagai tindak balas terhadap pengaruh negatif alam sekitar (konflik keluarga, kesan yang menyedihkan persekitaran sekolah). Kanak-kanak tersebut adalah majoriti, kira-kira 60%;

tidak ada fenomena negatif sama sekali dalam 20% kanak-kanak.


Krisis remaja menyerupai krisis satu tahun (peraturan perilaku tingkah laku) dan 7 tahun (peraturan normatif). Pada usia 17 tahun, nilai tingkah laku kendiri taraf nilai berlaku. Sekiranya seseorang belajar untuk menerangkan, dan dengan itu, mengawal tindakannya, maka keperluan untuk menerangkan tingkah lakunya akan membawa kepada penyerahan tindakan ini kepada skim perundangan baru. 1

Pemuda itu mempunyai mabuk kesedaran falsafah, dia mendapati dirinya berubah menjadi keraguan, meditasi yang menghalang aktifnya, kedudukan aktifnya. Kadang-kadang keadaan menjadi nilai relativisme (relativiti semua nilai).

Pada masa mudanya, seorang lelaki muda menghadapi masalah memilih nilai kehidupan. Belia berusaha untuk membentuk kedudukan dalaman berhubung dengan dirinya sendiri ("Siapa saya?", "Apa yang harus saya lakukan?"), Berhubung dengan orang lain, serta nilai moral. Pada masa mudanya seorang lelaki muda secara sedar memenuhi tempatnya di antara kategori yang baik dan jahat. "Kehormatan," "martabat," "hak," "tugas," dan kategori lain yang menonjolkan keperibadian sangat membimbangkan seseorang pada masa mudanya. Pada masa mudanya, seorang lelaki muda memperluaskan pelbagai kebaikan dan kejahatan ke batas-batas maksimum dan menguji mindanya dan jiwanya dalam jarak dari yang indah, yang luhur, yang baik kepada yang dahsyat, asas, kejahatan. Belia bercita-cita untuk mengalami sendiri godaan dan pendakian, dalam perjuangan dan mengatasi, jatuh dan kelahiran semula - dalam semua pelbagai kehidupan rohani, yang khusus untuk keadaan fikiran dan hati seseorang. Ketara bagi lelaki muda dan untuk semua umat manusia, jika pemuda memilih untuk dirinya sendiri jalan pertumbuhan rohani dan kemakmuran, dan tidak terpedaya dengan nafsu dan pembangkang terhadap kebajikan masyarakat. Pilihan kedudukan dalam batin adalah kerja rohani yang sangat sukar. Seorang lelaki muda yang beralih kepada analisis dan perbandingan nilai-nilai manusia sejagat dan kecenderungan dan orientasi nilai-Nya sendiri harus secara sengaja memusnahkan atau mengadopsi piawaian dan nilai-nilai yang ditentukan oleh sejarah yang menentukan kelakuannya pada zaman kanak-kanak dan remaja. Di samping itu, idea-idea moden negara, ideologi baru dan nabi palsu jatuh kepadanya. Dia memilih untuk dirinya sendiri sebagai pendirian yang tidak adaptif atau adaptif dalam kehidupan, sementara dia menganggap bahawa kedudukannya yang tepat adalah unik untuknya dan, oleh itu, satu-satunya yang betul. 1

Pada masa mudanya, keperluan untuk pengasingan semakin bertambah, keinginan untuk melindungi dunia mereka yang unik dari serangan orang luar dan orang yang rapat untuk memperkuat rasa keperibadian mereka melalui refleksi, untuk mengekalkan keperibadian mereka, untuk merealisasikan tuntutan pengiktirafan mereka. Pemisahan sebagai cara mengekalkan jarak apabila berinteraksi dengan orang lain membolehkan orang muda untuk "menyelamatkan mukanya" pada tahap komunikasi emosi dan rasional. Pengenalpastian - pengasingan di masa remaja mempunyai spesifiknya sendiri: lelaki muda itu adalah "panas" dan "sejuk" daripada seseorang dalam tempoh umur yang lain. Ini ditunjukkan dengan komunikasi langsung dengan orang lain, dengan haiwan, dengan alam semula jadi. Di kedua-dua belah pihak yang baik dan jahat, pengenalan dan keterasingan, belia menguasai. Ini adalah masa cinta yang mungkin melulu dan kebencian yang tidak dapat dihalang. Cinta sentiasa pengenalan tertinggi. Kebencian selalu pengasingan kepada yang melampau. Ia adalah pada masa mudanya bahawa seseorang tenggelam ke dalam keadaan ambivalen ini. Ia adalah pada masa mudanya bahawa pendakian manusia kepada potensi kemanusiaan dan kerohanian tertinggi terjadi, tetapi pada zaman ini seseorang dapat turun ke kedalaman gelap keganasan. Belia adalah zaman ketika seorang pemuda terus mencerminkan hubungannya dengan keluarganya untuk mencari tempatnya di antara saudara-saudaranya dengan darah. Dia berlalu, berkembang dari zaman kanak-kanak dan dengan cemas memasuki masa remaja, memperoleh kemungkinan kelahiran kedua individu. Belia sendiri menyerap kebolehan refleksif. Refleksi yang dibangunkan memberikan peluang untuk empati yang halus dalam pengalaman sendiri, impuls, motif berinteraksi dan, pada masa yang sama, analisis yang sejuk dan korelasi yang intim dengan normatif. Refleksi mengambil seorang lelaki muda di luar dunia dalamannya dan membenarkan dia mengambil kedudukan di dunia ini.

2.2 Krisis Umur Dewasa
Pada orang dewasa, kebanyakan penyelidik mengenal pasti tiga krisis utama: krisis 30 tahun, krisis "pertengahan umur" dan krisis usia tua. Kesukaran terbesar dalam menganjurkan sokongan psikologi bagi orang dewasa adalah untuk menyasarkan seseorang untuk bekerja dengan dirinya sendiri. Seringkali terdapat unjuran krisis terhadap alam sekitar, di mana orang itu datang ke konsultasi dengan permintaan yang tidak mencukupi untuk keadaan sebenar. 1

Krisis 30 tahun terletak pada fakta bahawa seseorang mendapati bahawa dia tidak dapat mengubah banyak lagi dalam hidupnya, dalam dirinya sendiri: keluarganya, profesi, cara hidup yang biasa. Menyedari diri sendiri pada tahap kehidupan ini, dalam masa belia, seseorang tiba-tiba sedar bahawa, pada dasarnya, dia menghadapi tugas yang sama - pencarian, penentuan nasib sendiri dalam keadaan kehidupan yang baru, dengan mengambil kira kemungkinan nyata (termasuk sekatan yang tidak diperhatikan sebelumnya). Krisis ini menampakkan diri dalam erti keperluan untuk "melakukan sesuatu" dan menunjukkan bahawa seseorang itu bergerak ke tahap umur baru - usia dewasa. "Krisis tiga puluh" - nama bersyarat. Keadaan ini boleh berlaku lebih awal, dan kemudian, perasaan keadaan krisis dapat terjadi sepanjang jalan hidup berulang-ulang (seperti pada zaman kanak-kanak, masa remaja, masa remaja), kerana proses pembangunan berjalan dalam lingkaran, tanpa henti.

Bagi lelaki pada masa ini dicirikan oleh perubahan pekerjaan atau perubahan dalam gaya hidup, tetapi tumpuan mereka terhadap kerja dan kerjaya tidak berubah. Motif yang paling kerap untuk meninggalkan kerja adalah tidak puas hati dengan kerja: persekitaran kerja, keamatan kerja, upah, dll. Jika ketidakpuasan kerja timbul daripada keinginan untuk mencapai hasil yang lebih baik, ini hanya menyumbang kepada peningkatan pekerja.

Wanita semasa krisis ulang tahun ke-30 biasanya mengubah keutamaan yang ditetapkan pada permulaan dewasa dewasa. Wanita yang menumpukan pada perkahwinan dan keibubapaan kini semakin mula menarik minat profesional. Pada masa yang sama, mereka yang memberi kekuatan untuk bekerja, sekarang, sebagai peraturan, menghantar mereka ke pangkuan keluarga dan perkahwinan.

Berlabuh selama tiga puluh tahun, seseorang mencari peluang untuk mengukuhkan kedudukannya pada masa dewasa, untuk mengesahkan status orang dewasanya: dia ingin mempunyai pekerjaan yang baik, dia berusaha untuk keselamatan dan kestabilan. Seseorang masih yakin bahawa kesedaran penuh harapan dan aspirasi yang membentuk "impian" adalah mungkin, dan bekerja keras untuk itu.

Krisis pertengahan umur adalah masa apabila orang menganalisis dan menilai kehidupan mereka secara kritis. Sesetengah mungkin berpuas hati dengan diri mereka sendiri, mempercayai bahawa mereka telah mencapai puncak keupayaan mereka. Bagi yang lain, menganalisis tahun lalu boleh menjadi satu proses yang menyakitkan. Walaupun faktor-faktor usia berkanun, seperti uban, penambahan saiz pinggang atau menopaus, digabungkan dengan peristiwa-peristiwa sesat, seperti perceraian atau kehilangan pekerjaan, boleh menyebabkan tekanan, kemungkinan krisis midlife dikurangkan jika mana-mana kesan yang diramalkan umur jangkaan atau dianggap sebagai momen normal kehidupan.

Pada permulaan dekad kehidupan yang kelima (mungkin sedikit lebih awal atau lebih awal), seseorang mengalami masa penilaian kritikal dan penilaian semula apa yang telah dicapai dalam kehidupan pada masa ini, analisis keaslian gaya hidup: masalah moral yang diselesaikan; seseorang mengalami ketidakpuasan dengan hubungan perkahwinan, kecemasan terhadap anak-anak yang tinggal di rumah dan tidak puas hati dengan tahap pertumbuhan kerjaya. Tanda pertama kemerosotan kesihatan, kehilangan keindahan dan bentuk fizikal, keterasingan dalam keluarga dan hubungan dengan anak-anak matang muncul, ketakutan datang bahawa tidak ada yang lebih baik akan terjadi dalam kehidupan, dalam kerjaya, cinta. Fenomena psikologi ini dipanggil krisis midlife (istilah yang diperkenalkan oleh Levinson). Orang-orang secara kritis menaksir kehidupan mereka, menganalisisnya. Sering kali, penilaian semula ini membawa kepada pemahaman bahawa "hayat hidup tidak bermakna dan masa telah hilang." 1

Krisis usia pertengahan dikaitkan dengan ketakutan penuaan dan kesedaran bahawa apa yang telah dicapai kadang-kadang jauh kurang daripada yang dijangkakan dan merupakan tempoh puncak yang singkat, diikuti dengan penurunan secara beransur-ansur dalam kekuatan fizikal dan ketajaman mental. Keasyikan yang dibesar-besarkan dengan kewujudan sendiri dan hubungan dengan orang lain adalah wujud pada manusia. Tanda fizikal penuaan menjadi lebih jelas dan dialami oleh individu sebagai kehilangan kecantikan, daya tarik, kekuatan fizikal, dan tenaga seksual. Semua ini dinilai secara negatif di peringkat peribadi dan sosial. Di samping itu, seseorang itu muncul dan berkembang bimbang bahawa dia mungkin satu langkah di belakang generasi baru yang telah menerima latihan mengikut standard baru, bertenaga, mempunyai idea baru dan sanggup menerima, sekurang-kurangnya pada mulanya, gaji yang jauh lebih rendah..

Pada masa yang sama, seseorang mula menyedari bahawa perubahan fisiologi yang tidak dapat dielakkan berlaku dengan tubuhnya terhadap kehendaknya. Seseorang mengenali bahawa dia adalah manusia dan dia pasti akan berakhir, dan dia tidak akan dapat menyelesaikan segala yang dia inginkan dan dicari dengan penuh semangat. Terdapat keruntuhan harapan yang berkaitan dengan idea-idea infantil tentang kehidupan masa depan mereka (kuasa, kekayaan, hubungan dengan orang lain). Itulah sebabnya perkahwinan sering bercerai pada usia pertengahan.

Semasa krisis pertengahan umur, terdapat beberapa perbezaan dalam lelaki dan wanita. Telah ditunjukkan bahawa pada wanita, peringkat kitaran hayat lebih berstruktur tidak mengikut usia kronologi, tetapi oleh peringkat kitaran keluarga - perkahwinan, kemunculan anak-anak, meninggalkan anak-anak orang dewasa dari keluarga induk.

Oleh itu, semasa krisis pertengahan umur, keperluan untuk mencari jalan keluar dan kemudian berkembang, tetapi ada halangan yang serius di sepanjang jalan. Gejala ciri krisis - kebosanan, menukar pekerjaan dan / atau rakan kongsi, manifestasi yang boleh dilihat dengan keganasan, merugikan diri sendiri pemikiran dan tindakan, turun naik dalam hubungan, kemurungan, kebimbangan dan obsesi yang semakin meningkat. Gejala sedemikian menunjukkan keperluan seseorang untuk mengubah kehidupan mereka dengan ketara. individuation berfungsi sebagai salah satu cara keluar daripada krisis. Ini adalah keperluan untuk pembangunan, yang membolehkan untuk mencapai kesempurnaan keperibadian tertinggi. "Proses pemisahan yang sedar, atau individualasi, adalah perlu untuk membawa orang itu ke realisasi, iaitu, untuk meningkatkan dia di atas keadaan pengenalan dengan objek itu."

Selagi pengenalan asal dengan dunia luaran, objektif dipelihara, seseorang merasa dikecualikan daripada realiti subjektif. Sudah tentu, seseorang sentiasa menjadi makhluk sosial, tetapi sambil tetap komited kepada hubungan luar dengan manusia, dia harus mengembangkan keperibadiannya dengan lebih banyak lagi. Semakin teratur seseorang menjadi semakin, ia memperkaya hubungan dengan orang lain. "Sebagai orang - bukan sahaja satu, makhluk bersendirian, dan kewujudannya adalah terdedah kepada hubungan sosial, proses individuation ia mesti tidak belajar secara bersendirian, tetapi untuk mengembangkan pelbagai hubungan sosial" (ibid). Inilah paradoks individu. Seseorang yang paling banyak memenuhi kepentingan masyarakat jika dia menjadi orang yang tidak terpisahkan dan membawa kepadanya dialektiknya sendiri, yang diperlukan untuk kesihatan psikologi mana-mana kumpulan sosial. Oleh itu, pengejaran individu tidak narsisistik; ia adalah cara terbaik untuk memberi manfaat kepada masyarakat dan menyokong individu individu.

Krisis terakhir yang dipersoalkan ialah krisis penuaan dan kematian. Penyelesaian masalah sejagat "hidup atau mengalami usia tua", pilihan strategi penuaan tidak dipertimbangkan sempit, sebagai semacam tindakan satu kali, ia adalah lanjutan, mungkin selama bertahun-tahun proses yang berkaitan dengan mengatasi beberapa krisis. 1

Pada usia tua (umur tua) seseorang harus mengatasi tiga sub-krisis. Yang pertama adalah untuk menilai semula "saya" anda sendiri sebagai tambahan kepada peranan profesionalnya, yang untuk ramai orang, sehingga persaraan, tetap menjadi yang utama. Subkrisis kedua dikaitkan dengan kesedaran tentang hakikat kemerosotan kesihatan dan penuaan badan, yang memberi seseorang peluang untuk mengembangkan sikap acuh tak acuh yang perlu dalam hal ini. Hasil daripada krisis sub-ketiga, keprihatinan diri hilang pada seseorang, dan kini dia dapat menerima pemikiran kematian tanpa seram (Lampiran B).

Sekarang struktur sosial kita, serta falsafah, agama dan perubatan, boleh menawarkan hampir apa-apa untuk mengurangkan penderitaan mental yang mati. Orang tua dan orang tua, sebagai peraturan, takut tidak mati sendiri, tetapi kemungkinan hidup tumbuhan murni tanpa apa-apa makna, serta penderitaan dan siksaan yang disebabkan oleh penyakit. Kita dapat menyatakan kehadiran dua sikap utama dalam hubungannya dengan kematian: pertama, keengganan untuk membebankan orang yang tersayang, kedua, keinginan untuk menghindari penderitaan yang menyakitkan. Oleh itu, ramai, dalam keadaan yang sama, mengalami krisis yang mendalam dan merangkumi, yang mempengaruhi aspek kehidupan, biologi, emosi, falsafah dan rohani secara serentak.

Dalam tempoh ini, penting untuk memahami mekanisme sosio-psikologi penyesuaian manusia kepada fenomena kematian. Kita bercakap tentang sistem perlindungan psikologi, model-model tertentu keabadian simbolik, dan persetujuan sosial kematian - kultus nenek moyang, upacara peringatan, perkhidmatan pengebumian dan peringatan dan program-program pendidikan watak propaedeutik, di mana fenomena kematian menjadi topik refleksi dan pencarian rohani.

Budaya empati untuk kematian orang lain adalah bahagian penting budaya umum, baik individu dan masyarakat secara keseluruhan. Pada masa yang sama, ia menekankan bahawa sikap terhadap kematian berfungsi sebagai standard, penunjuk keadaan moral masyarakat, tamadunnya. Adalah penting untuk mewujudkan bukan sahaja syarat-syarat untuk mengekalkan kecergasan fisiologi biasa, tetapi juga prasyarat untuk aktiviti kehidupan yang optimum, untuk memenuhi keperluan orang tua dan lebih tua untuk pengetahuan, budaya, seni dan kesusasteraan, selalunya jauh dari jangkauan generasi yang lebih tua.

Penyebab kemunculan dan perkembangan krisis pada peringkat usia yang berbeza

Krisis bayi baru lahir. Tempoh kritikal utama perkembangan kanak-kanak adalah tempoh neonatal. Psikoanalisis mengatakan bahawa ini adalah kecederaan pertama yang dihadapi oleh seorang kanak-kanak, dan ia begitu kuat sehingga seluruh kehidupan berikutnya seseorang ditandai dengan trauma ini. Tetapi seseorang tidak boleh bersetuju dengan ini, jika seseorang menganggap bahawa anak yang baru lahir masih tidak mempunyai kehidupan mental, dan jeritan bayi yang baru lahir adalah peralihan kepada bentuk pernafasan yang baru. Perbuatan kelahiran dalam pengertian tertentu adalah peralihan dari jenis kewujudan parasit kepada bentuk kehidupan individu. Ini adalah peralihan dari kegelapan ke cahaya, dari panas ke sejuk, dari satu jenis makanan ke yang lain. Peraturan tingkah laku fisiologi lain berlaku, dan banyak sistem fisiologi mula berfungsi lagi.

Krisis neonatal adalah tempoh pertengahan antara gaya hidup intrauterin dan extrauterin. Jika tidak ada orang dewasa di sebelah bayi yang baru lahir, maka dalam masa beberapa jam, makhluk ini akan mati. Peralihan kepada jenis berfungsi baru hanya akan dijamin oleh orang dewasa. Orang dewasa melindungi anak dari cahaya terang, melindungi dari sejuk, melindungi terhadap bunyi bising, dll.

Satu neoplasma penting dalam tempoh neonatal - kompleks revitalisasi timbul dari reaksi tumpuan pada muka ibu pada usia kira-kira dua setengah bulan (0, 2,15). Kompleks revitalisasi adalah tindak balas positif emosi yang disertai dengan pergerakan dan bunyi. Sebelum pergerakan ini, kanak-kanak menjadi kacau, tidak teratur. Dalam kompleks ini datang penyelarasan pergerakan. Kompleks kebangkitan adalah tindak tingkah laku pertama, perbuatan menyamar sebagai orang dewasa. Inilah tindakan pertama komunikasi. Kompleks revitalisasi bukan sekadar reaksi, ia adalah satu cubaan untuk mempengaruhi orang dewasa (NM Schelovanov, MI Lisin, Syu Meshcheryakova). Craig G. Psikologi Pembangunan. - SPb. Peter, 2007. - ms. 153

Pemulihan kompleks - neoplasma utama tempoh kritikal. Ia menandakan akhir bayi yang baru lahir dan permulaan tahap perkembangan baru - tahap awal. Oleh itu, kemunculan kompleks revitalisasi adalah kriteria psikologi untuk mengakhiri krisis neonatal.

Krisis tahun pertama kehidupan. Menjelang 9 bulan - permulaan krisis tahun pertama - kanak-kanak itu berdiri, mula berjalan. Sebagai D.B. Elkonin Obukhova L.F. Psikologi umur. - M: Pendidikan tinggi; MGPPU, 2007. - ms. 268, perkara utama dalam tindakan berjalan bukan sahaja bahawa ruang kanak-kanak mengembang, tetapi juga bahawa kanak-kanak itu memisahkan dirinya dari orang dewasa. Buat pertama kalinya, "kita" dibahagikan kepada satu situasi sosial: kini bukan ibu yang memimpin anak itu, tetapi dia memimpin ibu di mana sahaja dia inginkan. Berjalan adalah neoplasma utama yang pertama di kalangan bayi, menandakan kecacatan keadaan perkembangan lama.

Neoplasma utama kedua zaman ini adalah penampilan perkataan pertama. Keanehan kata-kata yang pertama adalah bahawa mereka adalah gerak isyarat indikatif. Berjalan dan memperkayakan tindakan substantif memerlukan ucapan yang memuaskan komunikasi mengenai subjek. Ucapan, seperti semua neoplasma umur, adalah peralihan. Ini adalah ucapan yang bersifat otonomi, keadaan, dan emosi yang boleh difahami hanya kepada orang yang dikasihi. Ini adalah ucapan, khusus dalam strukturnya, yang terdiri daripada kata-kata sisa.

Neoplasma utama ketiga bersalin adalah berlakunya tindakan manipulatif dengan objek. Memanipulasi dengan mereka, anak itu masih dipandu oleh sifat fizikal mereka. Dia masih belum menguasai cara tindakan manusia dengan objek manusia yang mengelilinginya di mana-mana. Sementara itu, jalan keluar dari keadaan sosial pembangunan yang lama disertai dengan manifestasi emosi negatif kanak-kanak, yang timbul sebagai tindak balas kepada kekangan kemerdekaan fizikalnya, apabila anak diberi makan, tanpa mengira hasratnya, berpakaian melawan kehendaknya. Tingkah laku ini LS Mengikuti E. Krechmer, Vygotsky menyebut reaksi hipobulik - tindak balas protes di mana akan dan mempengaruhi belum dibezakan S. S. Rubinstein Asas-asas psikologi am. - SPb: Peter, 2007. - ms. 318.

Merumuskan tahap pertama perkembangan kanak-kanak, seseorang dapat mengatakan bahawa sejak awal terdapat dua garis pengembangan mental yang saling berkaitan: garis perkembangan orientasi dalam arti kegiatan manusia dan garis pengembangan orientasi dalam metode-metode aktivitas manusia. Menguasai satu barisan membuka peluang baru untuk pembangunan yang lain. Terdapat sebuah batang yang jelas, untuk setiap peringkat perkembangannya sendiri. Walau bagaimanapun, neoplasma utama, yang membawa kepada pecahan keadaan sosial pembangunan lama, dibentuk di sepanjang garis yang berbeza, yang bukan panduan dalam tempoh ini; mereka timbul seolah-olah secara tersirat.

Krisis tiga tahun. Elsa Köhler Obukhova L.F. Psikologi umur. - M: Pendidikan tinggi; MGPPU, 2007. - p.283-285 mengenal pasti beberapa gejala penting dalam krisis ini.

Negativisme Ini adalah tindak balas negatif yang berkaitan dengan sikap seseorang kepada orang lain. Kanak-kanak itu menolak untuk mematuhi semua keperluan khusus orang dewasa. Negativisme tidak boleh dikelirukan dengan ketidakpatuhan. Ketidaktaatan berlaku pada usia yang lebih awal.

Ketakutan. Ini adalah tindak balas kepada keputusan anda sendiri. Ketegangan tidak boleh dikelirukan dengan ketekunan. Kebencian adalah bahawa anak itu menuntut permintaannya, keputusannya. Berikut adalah pemilihan keperibadian, dan keperluan itu dikemukakan bahawa orang lain dipertimbangkan dengan personaliti ini.

Obstinacy. Dekat dengan negatif dan degil, tetapi mempunyai ciri-ciri tertentu. Kebarangkalian lebih umum dan lebih tidak bersifat peribadi. Ini adalah bantahan terhadap perintah yang ada di rumah.

Kesungguhan Keinginan untuk pembebasan dari orang dewasa. Anak itu sendiri mahu melakukan sesuatu. Sebahagiannya, ini mengingatkan kepada krisis tahun pertama, tetapi di sana kanak-kanak itu berusaha untuk kemerdekaan fizikal. Di sini kita bercakap tentang perkara-perkara yang lebih dalam - kemerdekaan niat, reka bentuk.

Susut nilai orang dewasa. S. Buhler menggambarkan kengerian keluarga apabila ibu mendengar dari kanak-kanak itu: "Stupid" Stolyarenko LD Asas psikologi. - Rostov n / D: Phoenix, 2007. - ms. 635.

Rusuhan protes, yang menimbulkan perselisihan dengan ibu bapa. "Semua tingkah laku kanak-kanak mendapat ciri-ciri bantahan, seolah-olah kanak-kanak berada dalam keadaan berperang dengan orang lain, dalam konflik berterusan dengan mereka," tulis L.S. Vygotsky Vygodsky LS Soalan psikologi kanak-kanak. - SPb:: Union, 2007. - ms. 60

Despotisme Terjadi dalam keluarga dengan satu-satunya anak. Kanak-kanak itu memperlihatkan kuasa yang menghina yang berkaitan dengan segala-galanya di sekelilingnya dan mencari jalan ini dengan banyak cara.

Pengarang Barat Barat membezakan detik-detik negatif dalam fenomena krisis: daun kanak-kanak, dikecualikan daripada orang dewasa, memecah hubungan sosial yang sebelum ini bersatu padanya dengan orang dewasa. L.S. Vygotsky Vygodsky LS Soalan psikologi kanak-kanak. - SPb:: Union, 2007. - ms. 85 menegaskan bahawa tafsiran itu salah. Kanak-kanak cuba mewujudkan bentuk hubungan yang lebih baru dengan orang lain. Bagaimanakah D. B. Elkonin Elkonin d.B. Kerja-kerja psikologi terpilih. - M: ART-PRESS, 2005. - ms. 268, krisis tiga tahun adalah krisis hubungan sosial, dan setiap krisis hubungan adalah krisis pengasingan diri.

Krisis tiga tahun adalah pecahan hubungan yang masih wujud antara anak dan dewasa. Menjelang akhir usia awal, terdapat kecenderungan untuk aktiviti bebas, yang menandakan fakta bahawa orang dewasa tidak lagi tertutup kepada anak oleh objek dan kaedah tindakan dengannya, tetapi, seperti yang dinyatakan, untuk kali pertama di hadapannya, bertindak sebagai pembawa corak tindakan dan hubungan di dunia sekeliling. Fenomena "Saya sendiri" tidak hanya bermaksud kemerdekaan yang luar biasa, tetapi juga pada masa yang sama pemisahan seorang kanak-kanak dari orang dewasa. Akibat pemisahan ini, orang dewasa muncul buat kali pertama di dunia kehidupan kanak-kanak. Dunia kehidupan kanak-kanak dari dunia yang dibatasi oleh objek, berubah menjadi dunia orang dewasa.

Penstrukturan semula mungkin hanya jika kanak-kanak memisahkan dari orang dewasa. Terdapat tanda-tanda jelas pemisahan seperti itu, yang menunjukkan diri mereka dalam gejala krisis tiga tahun (negativisme, degil, kekerasan, kehendak diri, penyusutan orang dewasa).

Dari neoplasma krisis tiga tahun, terdapat kecenderungan untuk aktiviti bebas, pada masa yang sama sama dengan aktiviti orang dewasa, kerana orang dewasa bertindak sebagai sampel untuk kanak-kanak itu, dan kanak-kanak itu mahu bertindak seperti mereka. Kecenderungan menjalani kehidupan bersama dengan orang dewasa akan melalui masa kanak-kanak; kanak-kanak, berpisah dari orang dewasa, mewujudkan hubungan yang lebih mendalam dengannya, menekankan D. B. Elkonin Ibid. Ms 269..

Krisis tujuh tahun. Atas dasar kemunculan kesedaran peribadi, krisis tujuh tahun muncul. Gejala utama krisis: kehilangan spontan: antara hasrat dan aksi tindakan mengalami apa arti penting tindakan ini untuk anak itu sendiri; bersikap: anak membina sesuatu dari dirinya sendiri, menyembunyikan sesuatu (jiwa sudah ditutup); gejala "gula-gula pahit": kanak-kanak itu buruk, tetapi dia cuba untuk tidak memperlihatkannya; kesukaran mengasuh anak: kanak-kanak mula ditutup dan menjadi tidak terkawal.

Asas gejala ini adalah generalisasi pengalaman. Kanak-kanak mempunyai kehidupan batin baru, kehidupan pengalaman, yang tidak secara langsung dan langsung bertahan di luar kehidupan. Tetapi kehidupan dalam diri ini tidak peduli pada luar, ia mempengaruhinya. Kemunculan fenomena ini adalah fakta yang amat penting: kini orientasi tingkah laku akan dibiaskan menerusi pengalaman peribadi kanak-kanak.

Gejala yang memotong usia sekolah rendah dan prasekolah menjadi "gejala hilang spontan": satu saat baru timbul antara keinginan untuk melakukan sesuatu dan aktiviti itu sendiri - orientasi bahawa pelaksanaan sesuatu aktiviti akan membawa kepada kanak-kanak dalam erti kata apa aktiviti itu mungkin untuk kanak-kanak: kepuasan atau rasa tidak puas hati dengan tempat yang akan diambil anak dalam hubungan dengan orang dewasa atau orang lain. Di sini, untuk pertama kalinya, asas pengertian emosi-semantik timbul. Menurut pandangan D.B. Elkonin ada dan kemudian, di mana dan ketika orientasi ke arah makna tindakan muncul - di sana dan kemudian anak itu bergerak ke usia psikologi baru. Elkonin DB Kerja-kerja psikologi terpilih. - M: ART-PRESS, 2005. - ms. 273.

Krisis ini memerlukan peralihan kepada situasi sosial yang baru, memerlukan hubungan hubungan baru. Kanak-kanak mesti memasuki hubungan dengan masyarakat sebagai agregat orang yang terlibat dalam kegiatan wajib, sosial dan berguna sosial. Dalam keadaan kita, kecenderungan itu dinyatakan dalam keinginan untuk bersekolah secepat mungkin. Selalunya, tahap pembangunan yang lebih tinggi, yang anaknya mencapai umur tujuh tahun, bercampur dengan masalah kesediaan anak untuk sekolah. Pemerhatian pada hari-hari pertama kehadiran sekolah kanak-kanak menunjukkan bahawa banyak kanak-kanak belum mempunyai kesediaan untuk sekolah.

Krisis masa remaja. Proses pembentukan tumor yang membezakan seorang remaja dari orang dewasa, terbentang tepat pada masanya dan boleh berlaku tidak sekata, oleh kerana itu di kalangan remaja yang "kebudak-budakan" dan "dewasa" ada. Oleh LS Vygotsky, Sapogov E.E. Psikologi pembangunan manusia. - M.: Art Press, 2006. - ms. 235-236 dalam perkembangan sosialnya ada 2 trend: 1) menghalang perkembangan dewasa (pekerjaan di sekolah, ketiadaan tanggungjawab penting yang kekal dan sosial, kebergantungan material dan penjagaan ibu bapa, dsb.); 2) ovzroslyayuschaya (percepatan, beberapa kebebasan, perasaan subyektif dewasa, dan sebagainya). Ini mewujudkan pelbagai pilihan perkembangan individu dalam masa remaja - dari anak-anak sekolah, dengan penampilan dan kepentingan kanak-kanak, kepada hampir dewasa remaja yang telah menyertai beberapa aspek dewasa.

Pembangunan pubertal (merangkumi selang masa dari 9-11 hingga 18 tahun). Dalam tempoh yang agak singkat, yang mengambil purata 4 tahun, tubuh kanak-kanak mengalami perubahan ketara. Ini memerlukan dua tugas utama: 1) keperluan untuk membina semula imej tubuh "I" dan pembinaan identiti lelaki atau perempuan "klan"; 2) peralihan beransur-ansur kepada seksualiti alat kelamin dewasa, yang dicirikan oleh erotisme bersama dengan pasangan dan gabungan dua pemacu komplementer.

Pembentukan identiti (melampaui sempadan masa remaja dan merangkumi masa dari 13-14 hingga 20-21 tahun). Sepanjang remaja, realiti subjektif baru secara beransur-ansur dibentuk, mengubah idea individu tentang dirinya dan orang lain. Kemunculan identiti psikososial yang mendasari fenomena kesadaran diri remaja termasuk tiga objektif utama pembangunan: 1) kesedaran tentang jangka masa "I" sendiri, termasuk masa lalu kanak-kanak dan menentukan ramalan diri ke masa depan; 2) kesedaran diri sebagai berbeza daripada imej orang tua yang terwujud; 3) pelaksanaan sistem pilihan raya yang memastikan integriti individu (terutamanya pilihan profesion, polarisasi seksual dan sikap ideologi).

Masa remaja bermula dengan krisis, di mana sering dan sepanjang masa disebut "kritikal", "kritikal".

Bagi remaja, tiada keperibadian peribadi, ataupun keruntuhan konsep "Saya", atau kecenderungan untuk meninggalkan nilai dan lampiran yang diperoleh sebelumnya adalah tidak sekata. Mereka cenderung keinginan untuk menyatukan identiti mereka, yang ditandai dengan fokus pada "I", ketiadaan sikap yang bertentangan dan secara umum penolakan terhadap sebarang bentuk risiko psikologi. Mereka juga mengekalkan keterikatan yang kuat terhadap ibu bapa mereka dan tidak bercita-cita untuk kebebasan berlebihan dalam pandangan dunia, sikap sosial dan politik.

S.E. Spranger menerangkan 3 jenis perkembangan semasa remaja. Jenis pertama dicirikan oleh kursus tajam, bergelora, seperti krisis, ketika remaja berpengalaman sebagai kelahiran kedua, akibatnya muncul "baru" baru. Jenis perkembangan kedua adalah lancar, perlahan, pertumbuhan secara beransur-ansur, apabila remaja menyertai kehidupan dewasa tanpa perubahan mendalam dan serius dalam keperibadiannya sendiri. Jenis ketiga adalah proses perkembangan sedemikian rupa apabila seorang remaja sendiri secara aktif dan secara sadar membentuk dan mendidik dirinya sendiri, mengatasi kecemasan dalaman dan krisis dengan kekerasan. Ia adalah ciri orang yang mempunyai tahap kawalan diri dan disiplin diri yang tinggi.

Neoplasma utama umur, menurut E. Spranger, adalah penemuan "I", kemunculan pantulan, kesadaran akan keperibadian seseorang, serta perasaan cinta. P. Halperin Pengenalan kepada psikologi. M. - Pencerahan, 2006. - ms. 82-83.

S. Bühler membezakan akil baligh mental dari fizikal (fizikal), yang secara purata antara lelaki berusia antara 14-16 tahun, dan antara perempuan - antara 13-15 tahun. Dengan pertumbuhan budaya, masa pubertas mental dipanjangkan berbanding dengan tempoh fizikal, yang menyebabkan banyak kesulitan pada tahun-tahun ini. Stolyarenko LD Asas psikologi. - Rostov n / D: Phoenix, 2007. - ms. 292.

Transformasi seorang remaja menjadi seorang pemuda diwujudkan dalam perubahan sikap asas ke arah dunia di sekelilingnya: fasa peneguhan negatif, yang wujud dalam tahap pubertal, diikuti oleh fasa penegasan kehidupan, ciri remaja.

Ciri-ciri utama fasa negatif adalah: peningkatan kepekaan dan kerengsaan, kebimbangan, keceriaan ringan, serta "indisposisi fizikal dan mental", yang menemui ekspresi mereka dalam keperitan dan kebencian. Remaja tidak berpuas hati dengan diri mereka, dan ketidakpuasan ini dipindahkan ke dunia sekeliling, kadang-kadang membawa mereka kepada idea bunuh diri.

Beberapa kecenderungan baru untuk rahsia, dilarang, luar biasa, kepada yang melampaui had kehidupan sehari-hari biasa dan teratur menyertai ini. Ketidaktaatan, pendudukan perkara-perkara yang dilarang pada masa ini adalah sangat menarik. Seorang remaja berasa kesepian, asing dan salah faham dalam kehidupan orang dewasa dan rakan-rakan di sekelilingnya. Kekecewaan menyertainya. Tingkah laku umum adalah "melankolia pasif" dan "pertahanan diri yang agresif." Akibat dari semua fenomena ini adalah penurunan umum dalam keupayaan kerja, pengasingan dari orang lain atau sikap aktif bermusuhan terhadap mereka dan pelbagai tindakan sosial.

Akhir fasa dikaitkan dengan pematangan pematangan fizikal. Tempoh positif bermula dengan hakikat bahawa sebelum sumber kegembiraan baru remaja diturunkan, yang mana ia tidak pernah terdedah hingga masa ini: "mengalami alam", pengalaman yang sedar akan cinta yang indah.

Krisis masa remaja. Remaja dicirikan oleh perbezaan yang lebih besar dalam tindak balas emosi dan cara mengekspresikan keadaan emosi, serta peningkatan pengendalian diri dan pengawalan diri, berbanding dengan remaja. Suasana pemuda dan hubungan emosi lebih stabil dan sedar daripada remaja, dan berkait rapat dengan pelbagai keadaan sosial yang lebih luas.

Belia juga mempunyai ciri-ciri perkembangan hubungan peribadi yang bermakna yang sentiasa emosi (perasaan moral dan etika, empati, keperluan untuk persahabatan, kerjasama dan cinta, politik, perasaan keagamaan, dll.). Ini juga dikaitkan dengan penubuhan norma-norma tingkah laku dalaman, dan pelanggaran taraf seseorang selalu dikaitkan dengan realisasi perasaan bersalah. Pada masa mudanya, ruang lingkup perasaan estetik, humor, ironi, sindiran, dan persatuan pelik semakin berkembang. Salah satu tempat yang paling penting mula menduduki pengalaman emosi proses pemikiran, kehidupan dalaman - keseronokan "berfikir", kreativiti.

Perkembangan emosional dalam masa remaja berkait rapat dengan sifat individu dan peribadi seseorang, kesedaran diri, harga diri, dsb.

Neoplasma psikologi utama remaja adalah pembentukan kesadaran diri yang stabil dan imej stabil "I". Ini disebabkan oleh pengukuhan kawalan peribadi, pemerintahan sendiri, peringkat perkembangan kecerdasan baru. Pemerolehan utama belia awal - penemuan dunia dalamannya, pembebasannya dari orang dewasa

Peralihan zaman dalam persepsi orang lain sama berlaku untuk persepsi diri, kesadaran diri. Pada masa ini, terdapat kecenderungan untuk menekankan keperibadian mereka sendiri, berbeza dengan orang lain. Boys membentuk model keperibadian mereka sendiri, dengan bantuan mereka menentukan sikap mereka terhadap diri mereka dan orang lain.

Penemuan "I", dari dunia dalaman yang unik, sering dikaitkan dengan beberapa pengalaman psychodrama.

Masa remaja adalah tempoh pembangunan yang paling penting, yang menyumbang kepada krisis identiti utama. Ia diikuti sama ada pengambilan "identiti dewasa" atau kelewatan perkembangan - "penyebaran identiti".

Jangkitan antara remaja dan dewasa, apabila seorang lelaki muda berusaha (melalui percubaan dan kesilapan) untuk mencari tempatnya dalam masyarakat,

Keterukan krisis ini bergantung pada tahap penyelesaian krisis terdahulu (kepercayaan, kemerdekaan, kegiatan, dan lain-lain) dan pada keseluruhan suasana rohani masyarakat.

Krisis yang tidak dapat diselesaikan membawa kepada penyebaran identiti yang akut dan membentuk asas patologi khusus remaja. Sindrom patologi identiti, menurut E. Erickson, dikaitkan dengan perkara-perkara berikut: regresi kepada tahap kanak-kanak dan keinginan untuk menangguhkan selama mungkin pencapaian status dewasa; keadaan samar-samar tetapi stabil; rasa pengasingan dan kekosongan; kekal menunggu sesuatu yang boleh mengubah hidup; ketakutan komunikasi peribadi dan ketidakupayaan untuk menjejaskan emosi orang yang bertentangan; permusuhan dan penghinaan untuk semua peranan awam yang diakui, walaupun lelaki dan perempuan (unisex); penghinaan terhadap segala sesuatu yang domestik dan keutamaan yang tidak rasional bagi semua yang asing (menurut prinsip "baik di mana kita tidak wujud"). Dalam kes-kes yang teruk, mencari identiti negatif bermula, keinginan untuk "menjadi apa-apa" sebagai satu-satunya cara pengesahan diri sendiri, kadang-kadang menganggap sifat kecenderungan bunuh diri E. Sapogova Psikologi pembangunan manusia. - M.: Art Press, 2006. - ms. 287-288.

Masa remaja secara tradisinya dianggap sebagai usia yang membebankan masalah bapa dan kanak-kanak.

Kanak-kanak lelaki cenderung bersekongkol dengan orang dewasa dan ingin melihat mereka sebagai rakan dan penasihat, bukan mentor. Sebagai peranan "dewasa" dan bentuk kehidupan sosial sedang dikembangkan secara intensif, mereka sering memerlukan orang dewasa, sehingga pada masa ini seseorang dapat memerhatikan seberapa sering lelaki dan wanita muda mencari nasihat dan persahabatan dari para penatua mereka. Pada masa yang sama, ibu bapa boleh menjadi contoh, model tingkah laku.

Pada masa yang sama, pada masa remaja, terdapat keinginan yang semakin meningkat untuk membebaskan diri, mengasingkan diri dari pengaruh keluarga, dan membebaskan diri daripada kebergantungan. Oleh itu, ketidakupayaan atau keengganan ibu bapa untuk menerima autonomi anak-anak mereka sering membawa kepada konflik.

Di samping itu, lelaki muda sering kali mencerminkan sikap terhadap mereka dari orang dewasa.

Di samping itu, lelaki muda sering kali mencerminkan sikap terhadap mereka dari orang dewasa. Pada umumnya, kita boleh mengatakan perkara berikut: remaja, autonomi dari orang dewasa dan kepentingan perkongsian sosial dengan rakan sebaya semakin berkembang. Corak umum di sini adalah ini: semakin teruk, hubungan yang lebih kompleks dengan orang dewasa adalah, semakin kuat komunikasi dengan rakan sebaya. Namun jauh dari pengaruh ibu bapa dan rakan sejawat yang saling eksklusif. The "significance" dari ibu bapa dan rakan-rakan pada dasarnya berbeza dalam bidang yang berbeza aktiviti belia. Mereka menuntut autonomi maksimum dalam bidang rekreasi, hiburan, komunikasi percuma, kehidupan dalaman, orientasi pengguna. Oleh itu, ahli psikologi memilih untuk tidak bercakap tentang mengurangkan pengaruh ibu bapa, tetapi mengenai perubahan kualitatif dalam komunikasi remaja.

Krisis pemuda. Pada masa muda, strategi hidup boleh diubah. Satu orang dapat menentukan garis hidup dan perspektif profesionalnya dengan cepat dan terus bertahan di dalamnya, yang lain akan memilih untuk mencuba kualiti yang berbeza, menggariskan prospek yang berlainan bagi kesedaran diri, dan hanya selepas itu dia akan menentukan kedudukan yang paling penting untuk dirinya sendiri

Bagi generasi muda, secara amnya, ada keinginan untuk rohani, yang luhur, yang tinggi, yang luar biasa, tetapi tidak romantis secara sentimen, seperti dalam kalangan remaja, tetapi secara realistik - sebagai peluang untuk mencapai, mengubah, menjadi, "menjadikan diri anda."

Dalam kes-kes di mana keadaan hidup objektif menjadikannya tidak mustahil untuk mencapai "ketinggian budaya" yang diperlukan, sering difahami sebagai "kehidupan yang lain (menarik, bersih dan baru)" (material tidak selamat, tahap sosial dan budaya ibu bapa yang rendah, mabuk domestik, psikopatori keluarga dan dan sebagainya), seorang lelaki muda mencari apa-apa, walaupun kejam, cara untuk keluar dari persekitaran "bukan organik", sejak usia itu sendiri menunjukkan kesedaran tentang kehadiran pelbagai kemungkinan dakwaan hidup - "menjadikan hidupmu sendiri" skrip. Selalunya, keinginan untuk berubah, menjadi berbeza, untuk mendapatkan kualiti baru dinyatakan dalam perubahan dramatik gaya hidup, bergerak, mengubah pekerjaan, dan lain-lain, biasanya ditafsirkan sebagai krisis belia.

Krisis remaja sering dikaitkan dengan krisis hubungan keluarga. Selepas tahun-tahun pertama perkahwinan, banyak orang muda kehilangan ilusi, perasaan romantis, terdapat perbezaan pandangan, kedudukan dan nilai yang bertentangan, emosi negatif yang lebih banyak ditunjukkan, rakan kongsi sering menggunakan spekulasi mengenai perasaan dan manipulasi bersama antara satu sama lain.

Krisis hubungan keluarga dapat didasarkan pada pencerobohan dalam hubungan keluarga, persepsi yang tersusun secara tegas tentang pasangan dan keengganan untuk mempertimbangkan banyak aspek lain dari keperibadiannya (terutama yang bertentangan pendapatnya tentang dia). Dalam perkahwinan yang kuat, seperti kajian menunjukkan, suami menguasai. Tetapi di mana kuasa mereka terlalu besar, kestabilan perkahwinan itu rosak. Dalam perkahwinan yang kuat, keserasian dalam ciri-ciri kedua, bukannya asas, peribadi dari pasangan adalah penting. Keserasian perkahwinan dengan peningkatan umur.

Tempoh pemuda dengan kelahiran kanak-kanak memperkenalkan peranan sosial baru ke dalam kehidupan seseorang, dan terus berhadapan dengannya dengan masa bersejarah. Ini bukan hanya peranan profesional yang dimainkan, peranan suami dan isteri, pasangan seksual, dan sebagainya, tetapi juga peranan ibu dan bapa. Pembangunan peranan-peranan tertentu dalam banyak cara adalah spesifik proses pertumbuhan.

Seringkali dalam konflik pergerakan personaliti remaja dianggap.

Krisis pertengahan umur Krisis pertengahan umur adalah masa paling aneh dan paling dahsyat dalam perkembangan mental seseorang. Ramai orang (terutamanya kreatif), tidak mencari kekuatan dalam diri mereka, dan tidak mencari makna hidup baru, hanya tinggalkannya. Untuk tempoh ini (selepas remaja) menyumbang bilangan bunuh diri yang terbesar.

Dalam dewasa, soalan mula terbentuk yang dia tidak dapat menjawab, tetapi yang duduk di dalam dan memusnahkannya. "Apa makna kewujudan saya!", "Adakah ini yang saya mahu! Jika ya, apa yang akan datang! "Dan sebagainya. Idea tentang kehidupan yang telah berkembang antara dua puluh dan tiga puluh tahun tidak memuaskannya. Menganalisis jalan yang dijalani, pencapaian dan kegagalannya, seseorang mendapati bahawa dengan kehidupan yang sudah mantap dan seolah-olah makmur keperibadiannya tidak sempurna, banyak masa dan usaha sia-sia, bahawa dia melakukan sedikit berbanding dengan apa yang dapat dilakukannya, dan sebagainya. Dengan kata lain, terdapat penilaian semula nilai-nilai, kajian kritikal terhadap "I." Seseorang mendapati bahawa dia tidak boleh mengubah banyak lagi dalam hidupnya, dalam dirinya sendiri: keluarga, profesion, cara hidup biasa. Menyedari diri sendiri dalam masa belia, seseorang tiba-tiba menyedari bahawa, pada dasarnya, dia menghadapi tugas yang sama - pencarian, penentuan nasib sendiri dalam keadaan kehidupan baru, dengan mengambil kira kemungkinan sebenar (termasuk batasan yang dia tidak perhatikan sebelumnya). Krisis ini menampakkan diri dalam erti keperluan untuk "melakukan sesuatu" dan menunjukkan bahawa seseorang itu bergerak ke tahap umur baru - usia dewasa. "Krisis tiga puluh" adalah nama konvensional untuk krisis ini. Keadaan ini boleh berlaku lebih awal, dan kemudian, perasaan keadaan krisis dapat terjadi sepanjang jalan hidup berulang-ulang (seperti pada zaman kanak-kanak, masa remaja, masa remaja), kerana proses pembangunan berjalan dalam lingkaran, tanpa henti.

Bagi lelaki, perceraian, perubahan pekerjaan atau perubahan gaya hidup, pemerolehan barangan mahal, dan perubahan kerap di dalam pasangan seksual adalah ciri lelaki, dengan fokus yang jelas pada usia muda. Dia, sejak semula, mula mengambil apa yang tidak dapat diperolehnya pada usia yang lebih awal, menyedari keperluan zaman kanak-kanak dan remaja.

Wanita semasa krisis ulang tahun ke-30 biasanya mengubah keutamaan yang ditetapkan pada permulaan dewasa dewasa. Wanita yang menumpukan pada perkahwinan dan keibubapaan kini semakin mula menarik minat profesional. Pada masa yang sama, mereka yang memberi kekuatan untuk bekerja, sekarang, sebagai peraturan, menghantar mereka ke pangkuan keluarga dan perkahwinan.

Mengalami masa krisis ini dalam hidupnya, seseorang mencari peluang untuk mengukuhkan kedudukannya dalam kehidupan orang dewasa, untuk mengesahkan statusnya sebagai orang dewasa: dia ingin mempunyai pekerjaan yang baik, dia mencari keamanan dan kestabilan. Seseorang masih yakin bahawa kesedaran penuh harapan dan aspirasi yang membentuk "impian" adalah mungkin, dan bekerja keras untuk itu.

Pertengahan kehidupan. Pada permulaan dekad kehidupan yang kelima (mungkin sedikit lebih awal atau lebih awal), seseorang mengalami masa penilaian kritikal dan penilaian semula apa yang telah dicapai dalam kehidupan pada masa ini, analisis keaslian gaya hidup: masalah moral yang diselesaikan; seseorang mengalami ketidakpuasan dengan hubungan perkahwinan, kecemasan terhadap anak-anak yang tinggal di rumah dan tidak puas hati dengan tahap pertumbuhan kerjaya. Tanda pertama kemerosotan kesihatan, kehilangan keindahan dan bentuk fizikal, keterasingan dalam keluarga dan hubungan dengan anak-anak matang muncul, ketakutan datang bahawa tidak ada yang lebih baik akan terjadi dalam kehidupan, dalam kerjaya, cinta.

Fenomena psikologi ini dipanggil krisis midlife. Orang-orang secara kritis menaksir kehidupan mereka, menganalisisnya. Sering kali, penilaian semula ini membawa kepada pemahaman bahawa "hayat hidup tidak bermakna dan masa telah hilang."

Krisis usia pertengahan dikaitkan dengan ketakutan penuaan dan kesedaran bahawa apa yang telah dicapai kadang-kadang jauh kurang daripada yang dijangkakan dan merupakan tempoh puncak yang singkat, diikuti dengan penurunan secara beransur-ansur dalam kekuatan fizikal dan ketajaman mental. Keasyikan yang dibesar-besarkan dengan kewujudan sendiri dan hubungan dengan orang lain adalah wujud pada manusia. Tanda fizikal penuaan menjadi lebih jelas dan dialami oleh individu sebagai kehilangan kecantikan, daya tarik, kekuatan fizikal, dan tenaga seksual. Semua ini dinilai secara negatif di peringkat peribadi dan sosial. Di samping itu, seseorang itu muncul dan berkembang bimbang bahawa dia mungkin satu langkah di belakang generasi baru yang telah menerima latihan profesional mengikut piawaian baru, bertenaga, mempunyai gagasan baru dan kesediaan untuk bersetuju pada mulanya, untuk gaji yang jauh lebih rendah.

Akibatnya, lekukan menjadi sentimen yang dominan dalam latar belakang umum, perasaan keletihan dari realiti menjengkelkan, dari mana seseorang menyembunyikan mimpi, atau dalam cubaan sebenar untuk "membuktikan belia" melalui urusan cinta atau kebangkitan kariernya. Dalam tempoh ini, seseorang menimbang semula hidupnya dan bertanya kepada diri sendiri soalan, yang kadang-kadang sangat menakutkan, tetapi selalu membawa kelegaan: "Siapa saya, selain biografi saya dan peranan saya bermain?" Jika dia mendapati bahawa dia hidup, membentuk dan menguatkan " Saya "- maka dia dapat mengetahui kemungkinan pematangan kedua. Krisis ini adalah kemungkinan untuk mentakrifkan semula dan menguraikan individu, ritual peralihan antara kesinambungan remaja pada tahap "dewasa pertama" dan permulaan yang tidak dapat dielakkan dari usia tua dan kedekatan kematian. Mereka yang secara sedar melalui krisis ini merasakan bahawa kehidupan mereka telah menjadi lebih bermakna. Tempoh ini membuka prospek memperoleh pandangan baru pada "I", yang, yang pasti, sering dikaitkan dengan sensasi yang sangat menyakitkan.

Krisis ini bermula dengan tekanan daripada tidak sedarkan diri. Perasaan "I" yang diperoleh oleh manusia sebagai hasil sosialisasi, bersama dengan persepsi dan kompleks kompleks yang telah dibentuknya, bersama dengan pertahanan anaknya, mulai berdering dan berkerut dalam perjuangan dengan diri sendiri, yang mencari peluang untuk bersuara. Sebelum menyedari krisis yang telah berlaku, seseorang mengarahkan usahanya untuk mengatasi, mengabaikan atau mengelakkan kesan tekanan yang mendalam (contohnya, dengan bantuan alkohol).

Sekali dalam pendekatan untuk krisis pertengahan umur, seseorang mempunyai minda yang realistik, dia telah mengalami begitu banyak kekecewaan dan sakit hati sehingga dia juga menghindari menunjukkan sebilangan psikologi remaja.

Pada masa yang sama, seseorang mula menyedari bahawa perubahan fisiologi yang tidak dapat dielakkan berlaku dengan tubuhnya terhadap kehendaknya. Seseorang mengenali bahawa dia adalah manusia dan dia pasti akan berakhir, dan dia tidak akan dapat menyelesaikan segala yang dia inginkan dan dicari dengan penuh semangat. Terdapat keruntuhan harapan yang berkaitan dengan idea-idea infantil tentang kehidupan masa depan mereka (kuasa, kekayaan, hubungan dengan orang lain).

Tekanan dalam kehidupan perkahwinan jelas dirasai. Pasangan suami isteri yang bertolak ansur demi anak-anak atau yang tidak memberi perhatian kepada masalah yang serius dalam hubungan itu sering tidak lagi mahu melembutkan perbezaan mereka. Perlu juga diingatkan bahawa keintiman seksual pada masa ini dipenuhi oleh kebiasaan, pengurangan kecergasan fizikal yang ketara, gejala pertama yang melemahkan tubuh penyakit, permulaan menopaus, kemarahan yang mendalam pada pasangan dan perasaan yang tidak jelas dalam hidup. Bilangan perceraian di kalangan 15 tahun berkahwin atau lebih meningkat secara beransur-ansur. Itulah sebabnya apa yang dipanggil "gelombang ketiga" perceraian berlaku pada usia pertengahan.

Kesukaran sosial dan psikologi yang dihadapi oleh orang yang bercerai adalah hebat. Ini termasuk mengatasi rasa keruntuhan yang diikuti dengan perbelanjaan peribadi yang lama; kehilangan cara hidup yang biasa dan kemungkinan kehilangan kawan dan saudara-mara yang mengekalkan kesetiaan kepada pasangan mereka.

Adalah lebih mudah bagi lelaki untuk berkahwin semula daripada wanita, dan kadang-kadang mereka berkahwin dengan wanita yang lebih muda daripada mereka. Oleh kerana pengecaman sosial perkahwinan di mana isteri lebih tua daripada suami, wanita mendapati bahawa kumpulan lelaki yang layak dan bebas adalah agak kecil. Di samping itu, komunikasi dan penjagaan amat sukar jika terdapat kanak-kanak di rumah. Keluarga yang baru dibentuk menghadapi masalah pencampuran kanak-kanak dari dua atau lebih perkahwinan terdahulu, pengedaran peranan ibu bapa angkat dan pengaruh yang berterusan dari pasangan suami isteri. Sekiranya perceraian dielakkan dan kehidupan perkahwinan dikekalkan, maka masalah penuaan kekal. Prospek ketergantungan jangka panjang terus terjadi, sementara "sarang keluarga kosong" menjanjikan kebebasan baru.

Tekanan atas dasar ini secara keseluruhan membawa kepada ketegangan psikologi dan emosi.

Sikap terhadap wang dan kekayaan juga berubah. Bagi kebanyakan wanita, kebebasan ekonomi bermaksud sokongan material yang mereka tidak terima. Bagi ramai lelaki, kedudukan kewangan bermakna sekatan tidak berkesudahan. Semasa krisis "tengah kehidupan" adalah semakan semula dalam bidang ini.

Semasa krisis pertengahan umur, terdapat beberapa perbezaan dalam lelaki dan wanita. Telah ditunjukkan bahawa pada wanita, peringkat kitaran hayat lebih berstruktur tidak mengikut usia kronologi, tetapi oleh peringkat kitaran keluarga - perkahwinan, kemunculan anak-anak, meninggalkan anak-anak orang dewasa dari keluarga induk.

Oleh itu, semasa krisis pertengahan umur, keperluan untuk mencari jalan keluar dan kemudian berkembang, tetapi ada halangan yang serius di sepanjang jalan. Gejala ciri-ciri krisis adalah kebosanan, perubahan tempat kerja dan / atau pasangan, manifestasi keganasan yang ketara, pemikiran dan tindakan yang merosakkan diri, kesulitan dalam hubungan, kemurungan, kegelisahan, dan peningkatan obsesi. Terdapat dua fakta di sebalik gejala-gejala ini: kewujudan kekuatan dalaman yang luar biasa yang menimbulkan tekanan yang sangat kuat dari dalam, dan pengulangan semula pola tingkah laku yang menghalang impuls dalaman ini, tetapi peningkatan kecemasan yang meningkat. Apabila strategi-strategi lama menjadi lebih buruk dan lebih buruk, mereka membantu menampung tekanan dalaman yang semakin meningkat, terdapat krisis yang tajam dalam kesedaran diri dan kesedaran diri.

Krisis usia tua. Pada usia tua (umur tua) seseorang harus mengatasi tiga sub-krisis. Yang pertama adalah untuk menilai semula "saya" anda sendiri sebagai tambahan kepada peranan profesionalnya, yang untuk ramai orang, sehingga persaraan, tetap menjadi yang utama. Subkrisis kedua dikaitkan dengan kesedaran tentang hakikat kemerosotan kesihatan dan penuaan badan, yang memberi seseorang peluang untuk mengembangkan sikap acuh tak acuh yang perlu dalam hal ini. Akibat krisis sub-ketiga, keprihatinan diri hilang pada seseorang, dan kini dia dapat menerima pemikiran kematian tanpa seram.

Tidak syak lagi, masalah kematian adalah semua peringkat umur. Walau bagaimanapun, ia adalah untuk orang tua dan orang tua yang tidak kelihatan jauh, pramatang, berubah menjadi masalah kematian semulajadi. Bagi mereka, persoalan sikap terhadap kematian diterjemahkan dari subteks ke dalam konteks kehidupan itu sendiri. Masa tiba apabila dialog sengit antara kehidupan dan kematian mula terdengar dengan jelas di dalam ruang individu, tragedi temporal.

Walau bagaimanapun, penuaan, penyakit maut dan mati tidak dianggap sebagai bahagian penting dalam proses kehidupan, tetapi sebagai kekalahan lengkap dan kesalahpahaman yang menyakitkan tentang kemungkinan terhad untuk mengawal alam semulajadi. Dari sudut pandangan falsafah pragmatisme, menekankan pentingnya pencapaian dan kejayaan, orang mati dikalahkan.

Orang tua dan orang tua, sebagai peraturan, takut tidak mati sendiri, tetapi kemungkinan hidup tumbuhan murni tanpa apa-apa makna, serta penderitaan dan siksaan yang disebabkan oleh penyakit. Kita dapat menyatakan kehadiran dua sikap utama dalam hubungannya dengan kematian: pertama, keengganan untuk membebankan orang yang tersayang, kedua, keinginan untuk menghindari penderitaan yang menyakitkan. Tempoh ini juga dipanggil "nodular", kerana, tidak mahu membebankan usia tua dan kematian mereka, ramai orang yang lebih tua mula bersedia untuk mati, mengumpul perkara yang berkaitan dengan ritus, untuk menjimatkan wang untuk pengebumian. Oleh itu, ramai, dalam keadaan yang sama, mengalami krisis yang mendalam dan merangkumi, yang mempengaruhi aspek kehidupan, biologi, emosi, falsafah dan rohani secara serentak. Dalam hal ini, penting untuk memahami mekanisme sosio-psikologi penyesuaian manusia terhadap fenomena kematian. Kita bercakap tentang sistem perlindungan psikologi, model-model tertentu keabadian simbolik, dan persetujuan sosial kematian - kultus nenek moyang, upacara peringatan, perkhidmatan pengebumian dan peringatan dan program-program pendidikan watak propaedeutik, di mana fenomena kematian menjadi topik refleksi dan pencarian rohani.

Budaya empati untuk kematian orang lain adalah sebahagian daripada budaya umum individu dan masyarakat secara keseluruhan. Pada masa yang sama, ia menekankan bahawa sikap terhadap kematian berfungsi sebagai standard, penunjuk keadaan moral masyarakat, tamadunnya. Adalah penting untuk mewujudkan bukan sahaja syarat-syarat untuk mengekalkan kecergasan fisiologi biasa, tetapi juga prasyarat untuk aktiviti kehidupan yang optimum, untuk memenuhi keperluan orang tua dan lebih tua untuk pengetahuan, budaya, seni dan kesusasteraan, selalunya jauh dari jangkauan generasi yang lebih tua.

Krisis kematian Dari sudut psikologi, kematian adalah krisis kehidupan individu, peristiwa penting terakhir dalam kehidupan seseorang. Berada di tahap fisiologi suatu penghentian yang tidak dapat dipulihkan dari semua fungsi penting, yang mempunyai kepentingan pribadi yang tidak dapat dielakkan untuk seseorang, kematian juga merupakan unsur budaya psikologi manusia.

Sikap seseorang yang berkaitan dengan kematian pada peringkat perkembangan sejarah tertentu secara langsung berkaitan dengan kesedaran diri dan pemahaman tentang kemanusiaan itu sendiri. Beliau menggariskan lima langkah yang terlibat dalam mengubah tetapan ini.

Peringkat pertama ditetapkan dengan menetapkan "semua mati". Inilah keadaan "kematian yang dijinakkan", iaitu merawatnya sebagai tidak dapat dielakkan semulajadi, kejadian sehari-hari, yang mesti dirawat tanpa rasa takut dan tidak dilihat sebagai drama peribadi. Tahap kedua F. Ares merujuk kepada istilah "kematian seseorang sendiri": ia dikaitkan dengan idea penghakiman individu pada jiwa seseorang yang telah hidup dan mati. Tahap ketiga, yang dia sebut "kematian jauh dan dekat," dicirikan oleh kejatuhan mekanisme perlindungan terhadap ketidakupayaan - hingga kematian, seperti seks, liar mereka, kembali ke alam semula jadi semula jadi. Peringkat keempat adalah "kematianmu," yang menimbulkan kompleks emosi tragis sehubungan dengan kematian orang yang disayangi. Apabila ikatan antara manusia semakin dekat, kematian orang yang dicintai lebih tragis daripada kematiannya sendiri. Tahap kelima dikaitkan dengan ketakutan kematian dan sangat menyebutnya (penindasan).

Sikap terhadap kematian berubah dalam beberapa arah: 1) perkembangan kesadaran diri sendiri; 2) pembangunan mekanisme pertahanan terhadap daya alam; 3) transformasi keimanan di akhirat; 4) transformasi iman dalam hubungan antara kematian dan dosa, penderitaan Sapogov E.E. Psikologi pembangunan manusia. - M.: Art Press, 2006. - ms. 392-394..

Terdapat lima tahap perubahan sikap seseorang terhadap kematiannya sendiri. Ini adalah peringkat penafian, kemarahan, tawar-menawar, kemurungan, penerimaan.

Reaksi pertama kepada penyakit maut biasanya ini: "Tidak, bukan saya, ini tidak benar." Penafian kematian sedemikian seolah-olah hampir sama dengan percubaan terdesak pertama oleh seorang pendaki untuk menghentikan kejatuhannya, dan ini adalah tindak balas semula jadi manusia kepada tekanan. Sebaik sahaja pesakit menyedari realiti apa yang sedang berlaku, penolakannya digantikan oleh kemarahan atau kekecewaan: "Kenapa saya, kerana saya masih banyak yang perlu dilakukan?" Kadang-kadang, bukannya tahap ini, perlu ada tahap percubaan untuk membuat kesepakatan dengan diri sendiri dan dengan orang lain dan memenangkan masa tambahan untuk hidup.

Apabila makna penyakit itu terealisasi sepenuhnya, terdapat masa ketakutan atau kemurungan. Tahap ini tidak mempunyai analogi di antara pengalaman yang berkaitan dengan kematian mendadak, dan, nampaknya, hanya berlaku dalam situasi ketika orang yang dihadapi dengan kematian seseorang memiliki waktu untuk memahami apa yang sedang terjadi. Peringkat terakhir kitaran, yang mendahului permulaan kematian klinikal, adalah sama untuk kematian seketika dan perlahan. Jika pesakit sekarat mempunyai cukup masa untuk mengatasi ketakutan mereka dan mendamaikan diri mereka dengan tidak dapat dielakkan kematian, atau menerima bantuan yang sewajarnya dari orang lain, mereka sering mengalami keadaan kedamaian dan ketenteraman.

Orang yang tidak terancam dengan kematian segera mempunyai lebih banyak masa untuk membiasakan diri dengan prospek kematian. Pada tahun-tahun kebelakangan ini, banyak yang melihat kehidupan mereka di belakang. Tinjauan semacam itu melakukan fungsi yang paling penting: seseorang menyelesaikan konflik lama di dalam dirinya, memikirkan semula tindakan, memaafkan kesilapan untuk dirinya sendiri, dan juga menemukan sesuatu yang baru dalam dirinya sendiri. Kematian membuka perspektif yang diperlukan untuk orang yang penuaan, dan, secara paradoks, mati merupakan proses mengesahkan kewajiban hidup seseorang.

Oleh itu, dalam karya ini, ciri-ciri dan ciri-ciri krisis umur telah disampaikan: gejala, kandungan psikologi, dan dinamika aliran. Untuk mengatasi krisis pada peringkat usia yang berbeza, perlu melakukan kerja psikoseksi antara anak-anak dan orang dewasa.

Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia