Semua orang bertindak balas terhadap situasi yang mengancam atau mempunyai hasil yang tidak diketahui. Di samping itu, setiap orang mempunyai tahap kegembiraan saraf individu. Reaksi ini dalam psikologi disebut sebagai kebimbangan keadaan dan kebimbangan peribadi. Fenomena ini saling berkaitan dengan satu sama lain, tetapi terdapat perbezaan yang signifikan.

Konsep kecemasan

Kecenderungan untuk mengalami ketegangan yang sengit pada masa-masa kecil dinamakan kecemasan. Keistimewaan psikologi keperibadian personaliti ini mempunyai ciri-ciri individu untuk setiap orang. Fenomena yang sedang dipertimbangkan juga boleh ditakrifkan sebagai berikut: keadaan keadaan ketegangan emosi yang secara aktif mempengaruhi kelakuan dan kesejahteraan.

Pakar psikologi cenderung untuk mempercayai bahawa kebimbangan mempunyai sifat yang sebahagiannya diperolehi, sebahagiannya semula jadi. Ciri perangai ini dibentuk melalui gabungan:

  • ciri genetik;
  • konflik dalaman yang dianggarkan;
  • tindakan salah ibu bapa, pendidik, pendidik.

Beberapa penyelidik percaya bahawa sebab pembentukan ciri-ciri psikologi terletak pada hubungan yang pernah berpengalaman, dengan pengalaman yang tidak menyenangkan.

Jenis keadaan penggera

Terdapat 2 jenis kegelisahan:

  1. Personal (LT) atau aktif (AT).
  2. Situasi (ST) atau reaktif (RT).

Terdapat juga konsep kebimbangan biasa (NT). Ini adalah tahap ketegangan seseorang berdasarkan pengalaman. Mekanisme NT ditujukan untuk menggerakkan sistem badan pada masa yang tepat sekiranya berlaku keadaan buruk. NT dianggap sifat semula jadi yang biasa untuk semua orang yang sihat secara mental.

Reaksi yang melampaui norma dinyatakan dalam kesan tidak teratur terhadap keperibadian perkembangan buruk yang berpotensi. Seseorang menjadi tidak berdaya, tidak selamat dalam kebolehannya, kelakuannya kehilangan maksud yang bermakna, aktiviti berkurang.

Tahap kecemasan bergantung kepada faktor berikut:

  • ciri psikologi individu;
  • kecenderungan jiwa terhadap pengalaman;
  • pengalaman terdahulu;
  • ciri-ciri budaya, persekitaran sosial.

Istilah kegelisahan aktif dan reaktif digunakan dalam psikologi untuk menentukan tahap penglibatan individu dalam peristiwa semasa. RT memberi ciri kereaktifan, iaitu, untuk menilai penglibatan, perendakan ciri personaliti dalam proses dalaman dan luaran yang berlaku.

AT membolehkan anda menilai aktiviti individu dalam pembentukan ciri-ciri watak. Ini adalah salah satu tanda-tanda jenis perangai (sanguine, melancholic, phlegmatic, choleric).

Ciri-ciri kebimbangan keadaan

Sementara keadaan ketegangan mental yang biasa, dinyatakan sebagai tindak balas kepada ancaman tertentu, dipanggil kebimbangan keadaan. Ia memberi kesan kepada reaksi manusia:

  1. Terdapat "terjebak" dalam pengalaman negatif.
  2. Terdapat rasa bersalah yang berterusan, hutang yang luar biasa.
  3. Terdapat pengalaman berlebihan masalah harian yang kecil.
  4. Kebimbangan ditunjukkan dengan terang.
  5. Membentuk harga diri yang rendah.
  6. Terdapat perasaan kecemasan yang berterusan, tidak selamat pada masa akan datang.

Ciri-ciri kecemasan peribadi

Fenomena semacam itu berfungsi sebagai sifat yang stabil dari watak seseorang. Kebimbangan peribadi - disebabkan oleh keadaan tidak sah, dan diwakili oleh orang, tindak balas emosional menunggu bahaya dari akibat yang mungkin berlaku, kejadian kegagalan yang mungkin, ancaman khayalan.

Keadaan khusus untuk setiap orang menyebabkan pelbagai tindak balas emosi. Sesetengah orang akan melihat makna dan makna yang cukup untuk LT yang kuat. Lain-lain - dalam keadaan yang sama, mereka akan benar-benar tenang, bagi mereka peristiwa itu tidak kelihatan melebihi had biasa.

LT dicirikan oleh persepsi mengenai peristiwa objektif yang selamat seperti mengancam dan berbahaya.

  1. Keadaan traumatik dalaman.
  2. Kerosakan emosi.
  3. Penyakit psikosomatik.

Kebimbangan peribadi ditunjukkan dalam sikap negatif berikut:

  • kestabilan emosi yang rendah;
  • kekurangan adaptasi kepada masyarakat;
  • tahap aktiviti yang rendah;
  • kekurangan dedikasi dalam mencapai kejayaan, kekurangan iman dalam kekuatan sendiri;
  • kebimbangan mengenai akibat tindakan mereka;
  • menunggu kegagalan dan kegagalan, menyebabkan langkah berjaga-jaga yang berlebihan.

LT mempunyai tanda positifnya. Orang yang mempunyai ciri-ciri perangai adalah wajib dan eksekutif. Mereka dengan berhati-hati dan bertanggungjawab mendekati prestasi tugas mereka, sentiasa teragak-agak dan semak semula apa yang telah dilakukan, yang mengurangkan kemungkinan kesilapan.

Hubungan dan Perbezaan

Perbezaan utama antara CT dan LT ialah:

  • manifestasi pertama adalah tindak balas objektif untuk peristiwa tertentu;
  • Perwujudan kedua adalah keadaan subjektif yang mempengaruhi strategi membuat keputusan dan tingkah laku yang mungkin tidak sesuai dengan skala sebenar ancaman.

Secara ringkas, kebimbangan keadaan menunjukkan corak umum dalam perkembangan reaksi terhadap pelbagai peristiwa dan situasi, dan LT menentukan ciri-ciri individu tindak balas kepada peristiwa-peristiwa yang sama. Kedua-dua fenomena ini saling berkaitan, dan ahli psikologi melihatnya saling berkaitan.

Kecemasan peribadi berkembang dari keadaan, dengan perlanggaran kerap manusia dengan yang kedua. Ia sering menyedari dirinya sebagai kebimbangan keadaan. Atas sebab ini, apabila menghilangkan manifestasi kebimbangan, tahap manifestasi peribadi dan keadaan semestinya dinilai.

Cadangan untuk memerangi kebimbangan

Tahap CT dan LT dikira menggunakan ujian psikologi Spielberg-Hanin. Seseorang menjawab 40 soalan (20 soalan untuk menentukan skala RT dan RT). Berdasarkan keputusan ujian, tahap kebimbangan ditentukan.

Ujian ini digunakan secara aktif bukan sahaja dalam psikologi, ia adalah baik untuk introspeksi. Keputusan membolehkan anda menilai keadaan. Berdasarkan keputusan, cadangan mengenai pembangunan peribadi dibentuk.

Dengan tahap CT dan LT yang tinggi dalam keadaan tertentu, adalah perlu untuk mengurangkan kepentingan subjektif peristiwa atau tugas, iaitu kepentingan tindakan, hasilnya bagi orang itu. Penekanan diletakkan pada membina rasa percaya diri dalam kejayaan, memberi tumpuan kepada pemikiran terperinci melalui tindakan untuk mencapai tugas. Dengan tahap CT dan LT yang rendah, perhatian harus difokuskan pada rasa tanggungjawab, akibat yang mungkin.

Intipati konsep "kebimbangan", "kebimbangan keadaan" dan "kecemasan peribadi"

Perkataan "kegelisahan" diketahui di Rusia sejak separuh pertama abad ke-18 dan bermaksud "tanda peperangan". Kemudian muncul konsep "kebimbangan." Perbendaharaan kata psikologi memberikan penjelasan berikut istilah ini: "Kebimbangan adalah ciri psikologi individu, yang ditunjukkan dalam kecenderungan seseorang untuk pengalaman kerap dan kerap kegelisahan, serta pada ambang rendah kejadiannya. Dianggap sebagai pendidikan peribadi dan / atau sebagai sifat perangai, kerana kelemahan proses saraf "[33, hlm. 386].

Kebimbangan peribadi difahami sebagai ciri individu yang stabil, mencerminkan kecenderungan subjek terhadap kebimbangan dan mencadangkan bahawa dia mempunyai kecenderungan untuk melihat peminat yang agak luas situasi sebagai mengancam, bertindak balas kepada setiap daripada mereka dengan reaksi tertentu. Sebagai kecenderungan seseorang, kecemasan diaktifkan apabila seseorang melihat rangsangan tertentu yang dianggap oleh seseorang sebagai berbahaya, dikaitkan dengan situasi tertentu, ancaman terhadap prestijnya, harga diri, harga diri.

Kebimbangan keadaan atau reaktif sebagai keadaan dicirikan oleh emosi yang berpengalaman: ketegangan, kebimbangan, kebimbangan, ketakutan.

Keadaan ini timbul sebagai tindak balas emosi kepada keadaan yang tertekan dan mungkin berbeza dengan intensiti dan dinamik dari masa ke masa.

Orang yang dikelaskan sebagai sangat cemas cenderung untuk melihat ancaman harga diri dan kehidupan mereka dalam pelbagai situasi dan bertindak balas dalam keadaan yang sangat sengit, ketara kebimbangan. Jika ujian psikologi mendedahkan indeks kecemasan peribadi yang tinggi dalam subjek ujian, maka ini menunjukkan bahawa kecemasan muncul dalam pelbagai situasi, dan terutama ketika menilai kecekapan dan prestijnya.

Menurut konsep Spielberger [46], adalah perlu untuk membezakan kebimbangan sebagai suatu keadaan dan kecemasan sebagai harta seseorang. Kegelisahan adalah reaksi terhadap bahaya yang pasti, nyata atau dibayangkan, keadaan emosi yang meresap, takut lensa objektif, dicirikan oleh rasa ancaman yang tidak pasti, tidak seperti ketakutan, yang merupakan tindak balas terhadap bahaya yang sangat pasti. Kebimbangan adalah keperibadian psikologi individu yang terdiri dari kecenderungan meningkat untuk mengalami kecemasan dalam pelbagai situasi kehidupan, termasuk mereka yang ciri-ciri objektifnya tidak berpengaruh terhadap hal ini. Dari sudut pandang penulis, adalah mungkin untuk mengukur perbezaan antara kedua-dua jenis manifestasi mental yang disebutkan, yang dilambangkan oleh A-state (kebimbangan-keadaan) dan sifat A-trait (sifat kecemasan), iaitu, antara ciri sementara dan sementara dan kecenderungan yang agak berterusan. Memahami kecemasan dalam teori Spielberger ditakrifkan oleh peruntukan berikut: situasi yang menimbulkan ancaman tertentu kepada seseorang atau secara peribadi penting menyebabkan kecemasan kepadanya. Secara subjektifnya, kecemasan berpengalaman sebagai keadaan emosi yang tidak menyenangkan yang bervariasi; Keamatan mengalami kebimbangan adalah berkadar dengan tahap ancaman atau kepentingan penyebab pengalaman. Dari faktor-faktor ini bergantung kepada tempoh pengalaman kebimbangan.

Kesimpulan: Individu yang sangat cemas melihat situasi atau keadaan yang berpotensi mengandung kemungkinan kegagalan atau ancaman lebih keras;

Keadaan kecemasan disertai dengan perubahan tingkah laku atau memobilisasi mekanisme pertahanan keperibadian. Situasi tekanan yang kerap berlaku menyebabkan pembangunan mekanisme pertahanan yang biasa.

Konsep Spielberger dibentuk oleh psikoanalisis. Dalam kemunculan kecemasan, sebagai ciri, dia memainkan peranan penting dalam hubungan dengan ibu bapa pada peringkat awal perkembangan kanak-kanak, serta peristiwa-peristiwa tertentu yang membawa kepada penetapan ketakutan pada zaman kanak-kanak.

Masalah kebimbangan situasional dalam penyelidikan psikologi dan pedagogi

Rubrik: 8. Psikologi Pedagogi

Perkara dilihat: 7771 kali

Penerangan bibliografi:

Polshkova, T. A. Masalah Kebimbangan Situasi dalam Penyelidikan Psikologi dan Pedagogi [Teks] // Isu Semasa Psikologi Moden: Prosiding II Intern. saintifik conf. (Chelyabinsk, Februari 2013). - Chelyabinsk: Dua anggota Komsomol, 2013. ?? Ms 107-110. ?? URL https://moluch.ru/conf/psy/archive/81/3495/ (tarikh capaian: 12.03.2019).

Terdapat pelbagai definisi kebimbangan dan kecemasan yang berbeza. Dalam psikologi moden, kebiasaannya membezakan antara "kebimbangan" dan "kebimbangan", walaupun setengah abad yang lalu perbezaan ini tidak jelas. Sekarang pembezaan ini adalah ciri psikologi domestik dan asing [12, ms 12].

Dalam erti kata yang paling umum, menurut "Kamus Ringkas Psikologi", kegelisahan ditakrifkan sebagai keadaan emosi yang timbul dalam keadaan bahaya yang tidak menentu dan menunjukkan dirinya dalam jangkaan perkembangan yang tidak baik [9, C 407].

Tidak seperti kebimbangan, keresahan dalam bidang psikologi moden dianggap sebagai harta psikik dan ditakrifkan sebagai kecenderungan seseorang individu untuk mengalami kegelisahan, ciri-ciri ambang rendah tindak balas penggera [ibid, ms 408].

Masalah psikologi tidak mengalami masalah dalam kajiannya sebagai masalah kecemasan. Sekiranya pada tahun 1927 hanya tiga artikel yang disebutkan dalam Psikologi Abstrak, pada tahun 1960 sudah ada 222, dan pada tahun 1995 lebih daripada 600 [1, halaman 5].

Dalam psikologi Rusia, tempoh penyelidikan aktif mengenai kecemasan berlaku pada tahun 1970-an - awal 1990-an.

Dalam kesusasteraan psikologi terdapat beberapa fenomena psikologi seperti itu, yang pentingnya dinilai secara serentak dan sangat tinggi, dan agak sempit, bahkan berfungsi. Tetapi itu adalah kebimbangan. Di satu pihak, ini adalah "masalah utama tamadun moden", sebagai ciri yang paling penting pada zaman kita: "Abad ke-20 adalah zaman kegelisahan". Dia diberi makna utama "perasaan hidup masa kini". Di pihak yang lain - satu keadaan mental yang disebabkan oleh keadaan tertentu atau keadaan eksperimen (kompetitif, kebimbangan peperiksaan), "paksi gejala" neurosis, dan lain-lain [3, ms 32]...

Terdapat sedikit kajian tentang kecemasan dalam kesusasteraan Rusia, dan mereka agak terfragmentasi. Orang mungkin berfikir bahawa ini bukan sahaja disebabkan oleh sebab-sebab sosial yang terkenal, tetapi juga pengaruh bahawa arahan seperti psikoanalisis, falsafah eksistensial, psikologi dan psikiatri mempunyai perkembangan pemikiran sosial dan sains Barat [16, ms 9].

Dalam dekad yang lalu, minat ahli psikologi Rusia terhadap kajian kecemasan telah meningkat dengan ketara berikutan perubahan dramatik dalam masyarakat, menyebabkan ketidakpastian dan ketidakpastian masa depan dan, akibatnya, mengalami ketegangan emosi, kebimbangan dan kebimbangan. Pada masa yang sama, perlu diingatkan bahawa walaupun sekarang di negara kita kebimbangan diselidiki terutamanya dalam kerangka sempit khusus, masalah yang dipakai (sekolah, peperiksaan, kebimbangan kompetitif, dll.) [16, ms 4].

Konsep kecemasan menduduki tempat penting dalam teori psikologi dan penyelidikan, memandangkan Z. Freud menekankan peranannya dalam neurosis [8, ms 314]. Pada tahun 90an. Abad XIX. Z. Freud buat kali pertama mengenal pasti kecemasan akibat pelepasan libido yang tidak mencukupi. Seterusnya, beliau menjalankan satu siri penambahan konsep kebimbangan yang asal. Sekarang dia mengaitkan kebimbangan dengan keadaan peningkatan ketegangan mental, yang pada gilirannya adalah hasil yang tidak menemui saluran untuk tenaga libido. Dan kemudian dalam Kuliah Psychoanalysis (1916-1917), dia secara tegas mengatakan bahawa kegembiraan, yang tidak berakhir di detente, berubah menjadi ketakutan dan mewujudkan dirinya dalam neurosis ketakutan. Oleh itu, ketakutan dan kebimbangan dilihat sebagai aspek negatif dari keinginan seks [6, ms 57] yang bertentangan.

Hanya selepas itu, dalam proses membangunkan metapsikologi, Z. Freud mendefinisikan kebimbangan sebagai fungsi ego. Dari sudut pandangan ini, kegelisahan memperoleh fungsi penyesuaian, tujuannya adalah untuk memberi amaran kepada seseorang tentang ancaman yang akan datang yang perlu diuruskan entah bagaimana [ibid.].

Pandangan ini tidak mempunyai definisi yang diterima secara meluas [1, ms 109].

Jadi A. M. Prikhozhan menunjukkan bahawa kebimbangan adalah pengalaman ketidakselesaan emosi yang berkaitan dengan jangkaan masalah, dengan peringatan tentang bahaya yang pasti. Kegelisahan dibezakan sebagai keadaan emosi dan sebagai harta stabil, sifat kepribadian atau sifat perangai [14, hal.4].

ND Levitov menganggap kebimbangan sebagai keadaan mental yang dinyatakan dalam keadaan ketakutan dan gangguan rehat yang disebabkan oleh masalah yang mungkin [10, ms 46].

GM Breslav menentukan bahawa kecemasan adalah sifat keperibadian, mencerminkan penurunan dalam kepekaan terhadap pelbagai agen tekanan. Kegelisahan dinyatakan dalam perasaan yang berterusan mengancam "saya" sendiri dalam semua situasi; Kebimbangan adalah kecenderungan mengalami kebimbangan, yang dicirikan oleh ambang rendah untuk munculnya reaksi kecemasan: salah satu parameter utama keperibadian [5, ms 473].

Penulis yang mempelajari kebimbangan: K. Goldstein, Z. Freud, K. Horney, bersetuju bahawa kebimbangan adalah kebimbangan yang tersebar dan bahawa perbezaan utama antara kebimbangan dan ketakutan ialah ketakutan adalah tindak balas terhadap bahaya khas, dan kebimbangan tidak objektif. Ciri khas kebimbangan adalah rasa ketidakpastian dan ketidakberdayaan dalam menghadapi bahaya [13, ms 215].

Tahap kecemasan tertentu adalah sifat semulajadi dan tidak boleh diketepikan dalam personaliti aktif. Walau bagaimanapun, tahap kecemasan yang meningkat adalah manifestasi subjektif terhadap kesusahan peribadi. Pada masa yang sama terdapat tahap penggera yang berguna untuk individu.

O. H. Maurer percaya bahawa fungsi utama kebimbangan adalah memberi isyarat, ia membawa kepada fakta bahawa tindak balas dan kelakuan sedemikian disokong yang membantu menghalangi pengalaman ketakutan yang lebih besar atau mengurangkan ketakutan yang telah timbul [14, ms 93].

Kebimbangan sebagai isyarat bahaya menarik perhatian kepada kesulitan yang mungkin, halangan untuk mencapai matlamat yang terkandung dalam situasi ini, membolehkan anda untuk menggerakkan pasukan dan dengan demikian mencapai hasil yang terbaik. Oleh itu, tahap kebimbangan dan ketakutan yang biasa dianggap sebagai perlu untuk menyesuaikan diri dengan realiti dan pelik kepada semua orang [7, ms 16].

Dalam kesusasteraan psikologi, seseorang dapat mencari definisi konsep kecemasan yang berbeza, walaupun kebanyakan penyelidik bersetuju untuk mengenali keperluan untuk mempertimbangkannya dibezakan - sebagai fenomena situasional dan sebagai ciri pribadi, dengan mengambil kira keadaan peralihan dan dinamikanya.

Sebab utama kekaburan semantik dan ketidakpastian dalam konsep kebimbangan adalah hakikat bahawa istilah ini secara amnya digunakan dalam dua nilai utama, yang saling berkaitan, tetapi masih belum konsep yang berbeza. Selalunya, istilah "kebimbangan" digunakan untuk menggambarkan yang tidak menyenangkan dalam warna keadaan emosi (T - negeri) atau keadaan dalaman, yang dicirikan oleh perasaan subjektif tekanan, kebimbangan. Forebodings gelap, dan dari sisi fisiologi - pengaktifan sistem saraf autonomi. Keadaan kebimbangan berlaku apabila seseorang melihat rangsangan atau keadaan tertentu sebagai membawa unsur-unsur bahaya, ancaman, bahaya yang sebenarnya atau berpotensi. Keadaan kebimbangan mungkin berbeza-beza dalam intensiti dan berubah dari masa ke masa sebagai fungsi tahap tekanan yang seseorang terdedah [18, ms 14].

Istilah "kebimbangan" digunakan untuk merujuk kepada perbezaan individu yang relatif stabil dalam kecenderungan individu untuk mengalami keadaan ini. Dalam kes ini, kebimbangan bermakna sifat keperibadian. Kebimbangan, sebagai sifat, atau kecemasan peribadi, tidak nyata secara langsung dalam tingkah laku. Tetapi tahapnya boleh ditentukan berdasarkan berapa kerap dan betapa sungguh-sungguh seseorang mempunyai kebimbangan [2, ms 89].

C. D. Spielberger memahami oleh kedua-dua langkah kebimbangan berikut (19, ms 354). Keadaan kebimbangan (T - keadaan) dicirikan oleh subjektif, sensasi dirasakan sensasi dan ketegangan, disertai atau berkaitan dengan pengaktifan atau rangsangan sistem saraf autonomi. Kebimbangan sebagai sifat kepribadian (T-property), nampaknya bermaksud pelencongan motif atau perolehan yang diperolehi, yang memprihatinkan individu untuk merasakan pelbagai keadaan yang objektif yang selamat sebagai mengandungi ancaman, menggalakkan T-states untuk bertindak balas kepada mereka, keamatan yang tidak selaras dengan besarnya bahaya objektif [17, ms 106].

Kebimbangan pada masa ini (kebimbangan reaktif atau situasional sebagai keadaan) dicirikan oleh ketegangan, kebimbangan, ketakutan. Kebimbangan reaktif yang sangat tinggi menyebabkan pelanggaran perhatian, kadang-kadang melanggar koordinasi halus. Kecemasan peribadi (ciri yang stabil seseorang) mencirikan kecenderungan mantap untuk melihat bulatan besar situasi sebagai mengancam, untuk bertindak balas terhadap situasi sedemikian dengan kebimbangan [ibid.].

Kajian kebimbangan moden bertujuan untuk membezakan kebimbangan keadaan yang berkaitan dengan situasi luaran tertentu, dan kecemasan peribadi, yang merupakan harta stabil individu, serta perkembangan kaedah untuk menganalisis kegelisahan akibat interaksi keperibadian dan persekitarannya [cit. 20, ms 328].

Berdasarkan analisis kajian dalam dan luar negeri, perbezaan keadaan dan kecemasan peribadi telah dikenalpasti (Jadual 1).

Ciri-ciri perbandingan keadaan dan kecemasan peribadi

Konsep kecemasan

Masalah kecemasan adalah salah satu masalah yang paling mendesak dalam psikologi moden. Kebimbangan mengambil tempat yang istimewa di kalangan pengalaman negatif seseorang, selalunya ia membawa kepada penurunan dalam kecekapan, produktiviti aktiviti, dan kesukaran komunikasi. Seseorang yang mengalami kebimbangan meningkat kemudian akan mengalami pelbagai penyakit fizikal. Untuk memahami fenomena kebimbangan, serta sebab-sebab kejadiannya agak sukar. Dalam keadaan kebimbangan, kita, sebagai peraturan, tidak mengalami satu emosi, tetapi gabungan tertentu emosi yang berbeza, masing-masing mempengaruhi hubungan sosial kita, keadaan somatik, persepsi, pemikiran, dan tingkah laku kita. Perlu diingat bahawa keadaan kebimbangan pada orang yang berlainan boleh disebabkan oleh emosi yang berbeza. Emosi utama dalam pengalaman subjektif kecemasan adalah ketakutan.

Ia adalah perlu untuk membezakan kebimbangan sebagai keadaan dan kebimbangan sebagai harta seseorang. Kegelisahan adalah tindak balas terhadap bahaya yang pasti, nyata atau dibayangkan, keadaan emosional dari rasa takut tanpa objek yang tersebar, dicirikan oleh rasa ancaman yang tidak pasti (yang bertentangan dengan ketakutan, yang merupakan tindak balas terhadap bahaya yang jelas). Kebimbangan adalah keperibadian psikologi individu yang terdiri dari kecenderungan meningkat untuk mengalami kecemasan dalam pelbagai situasi kehidupan, termasuk mereka yang ciri-ciri objektifnya tidak berpengaruh terhadap hal ini.

Seiring dengan usaha untuk mencapai definisi yang dipersetujui untuk menggambarkan keadaan kebimbangan, para penyelidik cuba mengenal pasti punca sebenar keadaan ini. Antara sebab yang mungkin adalah ciri fisiologi (ciri sistem saraf - hipersensitiviti atau kepekaan), dan ciri individu, dan hubungan dengan rakan sebaya dan ibu bapa, masalah di sekolah, dan banyak lagi. Ramai pakar bersetuju bahawa antara sebab-sebab yang menyebabkan kecemasan kanak-kanak, yang pertama adalah hubungan anak-anak dengan ibu bapa, ibu bapa, terutama dengan ibu.

Kegelisahan boleh dijadikan personaliti yang tidak berpuas hati dalam aktiviti dan komunikasi yang paling penting, dan wujud walaupun keadaan objektif yang makmur, yang mengakibatkan konflik personaliti tertentu, pelanggaran dalam pembangunan harga diri, dan sebagainya.

Kebimbangan sebagai harta orang yang sebahagian besarnya menentukan kelakuan subjek. Tahap kecemasan tertentu adalah ciri semula jadi dan wajib bagi seseorang yang aktif dan aktif. Setiap orang mempunyai tahap kecemasan yang optimum atau yang diingini - ini adalah kebimbangan yang sangat berguna. Penilaian manusia tentang keadaannya dalam hal ini adalah baginya komponen penting dalam kawalan kendiri dan pendidikan diri. Walau bagaimanapun, tahap kecemasan yang meningkat adalah manifestasi subjektif terhadap kesusahan peribadi.

Secara umum, kebimbangan adalah manifestasi subjektif kesukaran individu, penyesuaiannya. Kegelisahan sebagai pengalaman ketidakselesaan emosional, perihal bahaya yang akan datang, adalah ungkapan ketidakpuasan dengan keperluan manusia yang penting, relevan dalam pengalaman keadaan kegelisahan dan berterusan dominan dalam tubuh hipertropi dengan kecemasan yang berterusan.

Oleh itu, kebimbangan adalah sifat keperibadian, keinginan untuk takut. Ini adalah keadaan yang bermanfaat, bersedia, meningkatkan perhatian kepada tekanan deria dan motor dalam keadaan bahaya yang mungkin, memberikan respon yang sesuai untuk ketakutan.

Oleh kerana ketakutan adalah komponen kecemasan yang paling penting, ia mempunyai ciri-ciri sendiri. Secara fungsional, ketakutan berfungsi sebagai amaran bahaya yang akan datang, membolehkan anda memberi tumpuan kepada sumbernya, mendorong anda untuk mencari cara untuk menghindarinya. Dalam kes apabila dia mencapai kekuatan memberi kesan, dia dapat mengenakan stereotaip tingkah laku - penerbangan, kaku, pencerobohan pertahanan. Jika sumber bahaya itu tidak dikenal pasti atau tidak dikenali, dalam keadaan ini, keadaan yang terjadi disebut kecemasan. Kebimbangan adalah keadaan emosi yang timbul dalam situasi yang tidak menentu dan menampakkan diri dalam jangkaan perkembangan yang tidak menguntungkan.

L. I. Bozhovich, mengingati kebimbangan sebagai pengalaman yang sedar, masa lalu, penyakit sengit atau ramalan penyakit.

Berbeza dengan L. I. Bozhovich, N. D. Levitov, beliau memberikan definisi berikut: "Kebimbangan adalah keadaan mental yang disebabkan oleh kemungkinan atau kemungkinan masalah, ketidakpastian, perubahan dalam persekitaran yang biasa, aktiviti, kelewatan, menyenangkan, wajar, dan dinyatakan dalam pengalaman khusus (ketakutan, keseronokan, gangguan, dll.) dan tindak balas. "

Pendekatan psikodinamik merawat kebimbangan seperti berikut. Menurut Z. Freud: "ketakutan adalah keadaan yang mempengaruhi, iaitu penyatuan sensasi tertentu dari siri "kesenangan - rasa tidak puas hati dengan pemuliharaan yang bersesuaian dengan menunaikan ketegangan dan persepsi mereka, serta, mungkin, pantulan peristiwa penting". Ketakutan timbul dari libido, menurut Freud, dan berfungsi sebagai pemeliharaan diri; ia merupakan isyarat bahaya baru, biasanya luar.

Z. Freud mengenal pasti 3 jenis kebimbangan: realistik, neurotik dan moral. Dia percaya. Bahawa kecemasan memainkan peranan isyarat amaran kepada "Ego" bahaya yang akan datang yang ditimbulkan oleh denyutan yang sengit. Sebagai tindak balas, "Ego" menggunakan beberapa mekanisme pertahanan, termasuk: penindasan, unjuran, penggantian, rasionalisasi, dan lain-lain. Mekanisme pertahanan bertindak secara tidak sedar dan mengganggu persepsi tentang realiti oleh individu.

Seorang wakil dari arah yang sama, K. Horney, berpendapat bahawa faktor penentu dalam perkembangan keperibadian adalah hubungan sosial antara seorang kanak-kanak dan orang dewasa. Dalam teori sosial keperibadian, C. Horney mengenalpasti dua keperluan yang bersifat zaman kanak-kanak: keperluan untuk kesenangan (dalam hal ini dia bersetuju dengan Z. Freud) dan keperluan untuk keselamatan, yang dia anggap sebagai kebutuhan utama, motif yang akan bergerak, diinginkan dan dilindungi dari bahaya atau dunia bermusuhan. Dan dalam hal ini kanak-kanak bergantung sepenuhnya kepada ibu bapanya. Ada dua kemungkinan cara untuk membangun keperibadian seperti itu: jika ibu bapa menyediakan keperluan ini, hasilnya adalah personaliti yang sihat dan cara kedua, jika tidak ada perlindungan, maka pembentukan keperibadian mengikuti jalan patologi. Walau bagaimanapun, hasil utama penganiayaan seperti itu terhadap ibu bapa adalah perkembangan permusuhan dasar kanak-kanak. Kanak-kanak, dalam satu tangan, bergantung pada ibu bapa, dan sebaliknya, merasakan perasaan benci dan kemarahan terhadap mereka, yang secara semula jadi mengarah pada mekanisme perlindungan. Akibatnya, tingkah laku seorang kanak-kanak yang tidak merasa selamat dalam keluarga ibu bapa diarahkan oleh perasaan keselamatan, ketakutan, cinta dan rasa bersalah, yang memainkan peranan perlindungan psikologi, yang bertujuan untuk menindas perasaan bermusuhan terhadap ibu bapa agar dapat bertahan hidup, yang semuanya membawa kepada kecemasan basal.

Menurut C. Horney, untuk mengatasi kebimbangan dasar, kanak-kanak terpaksa menggunakan strategi pertahanan, yang K. Horney menyebut "keperluan neurotik". Jumlah yang dikenal pasti 10 strategi sedemikian. Beliau membahagikan semua strategi ini kepada 3 kategori utama: orientasi terhadap orang, dari orang dan terhadap orang. Dalam erti kata lain, setiap kategori ini bertujuan untuk mengurangkan kebimbangan.

Menurut C.D. Spielberger, kecemasan dibezakan - sebagai suatu keadaan dan kecemasan - sebagai harta seseorang. Konsep C. D. Spielberger dipengaruhi oleh psikoanalisis, melebihkan pengaruh ibu bapa pada masa kanak-kanak apabila terjadinya kebimbangan, meremehkan peranan faktor sosial. Perbezaan penilaian, situasi praktikal yang sama bagi orang yang mempunyai kebimbangan yang berbeza, dikaitkan, di atas semua, pengaruh pengalaman dan masa kanak-kanak dan sikap ibu bapa kepada anak.

Pandangan yang sama mempunyai pendekatan berfungsi dalam mengkaji keadaan kebimbangan. V. M. Astapov, berpendapat bahawa untuk membangunkan teori umum kebimbangan sebagai keadaan masuk dan ciri peribadi, perlu mengenal pasti dan menganalisis fungsi kebimbangan.

Pendekatan fungsi ini membolehkan kita untuk mempertimbangkan keadaan kebimbangan, bukan hanya sebagai satu siri tindak balas yang mencirikan keadaan, tetapi juga sebagai faktor subjektif yang mempengaruhi dinamik perjalanan aktiviti.

Kecemasan Peribadi dan Reaktif (Situasi).

Ujian Spielberger-Khanin memungkinkan untuk mengukur kebimbangan sebagai harta seseorang dan sebagai syarat yang berkaitan dengan keadaan semasa.

Kebimbangan peribadi adalah kecenderungan untuk merasakan, praktikal, semua situasi yang mengancam, dan bertindak balas terhadap situasi ini dengan keadaan kebimbangan yang teruk. Kebimbangan peribadi yang tinggi boleh menjadi punca konflik neurotik, kerosakan emosi dan penyakit psikosomatik.

Kegelisahan reaktif mencirikan keadaan manusia pada masa ini, ia ditunjukkan oleh ketegangan, kebimbangan, dan boleh menyebabkan penurunan perhatian, penurunan prestasi, peningkatan keletihan, dan keletihan yang cepat.

Ujian oleh kaedah Spielberger-Khanin dijalankan menggunakan dua bentuk: satu bentuk untuk mengukur petunjuk kebimbangan keadaan, dan yang kedua - untuk mengukur tahap kecemasan peribadi.

Skala Kebimbangan Situasi

Arahan: Baca dengan teliti setiap cadangan di bawah ini dan serahkan nombor di dalam kotak yang sesuai ke kanan, bergantung pada bagaimana perasaan anda pada masa ini. Jangan teragak-agak untuk masa yang lama, kerana tidak ada jawapan yang betul dan salah.

Konsep kecemasan peribadi

Kecemasan Peribadi (LT) (titik)

Kebimbangan keadaan (AT) (titik)

Menurut penyelidikan kami di kalangan remaja dalam kumpulan ini, nilai purata penunjuk kecemasan peribadi sepadan dengan 39.05, dan nilai purata penunjuk kecemasan keadaan adalah sepadan dengan 36.36. Nilai-nilai ini menunjukkan bahawa secara purata sebuah kumpulan mempunyai tahap purata keadaan dan kebimbangan peribadi.

Analisis nilai individu menunjukkan bahawa kumpulan utama pelajar (dalam jumlah 17 orang) mempunyai tahap kebimbangan peribadi dan keadaan yang sederhana. Dengan AT moderat, seseorang memberi peningkatan penting kepada unsur-unsur tertentu keadaan atau mendapati kekuatan dan keupayaan untuk mengawal pengalaman emosinya. Orang semacam itu cuba menilai secara objektif situasi yang timbul, bagaimanapun, ia berjaya sama ada tidak segera, atau dia tidak sepenuhnya yakin dengan kebolehan, kemampuan, pengalamannya. Oleh itu, keseimbangan emosi jangka pendek, tetapi tidak begitu ketara, penurunan prestasi mungkin. Pemulihan keselesaan emosi, keyakinan diri berlaku agak cepat. Dengan tahap LT yang sederhana, seseorang berasa selesa, mengekalkan keseimbangan emosi, prestasi terutamanya dalam situasi di mana dia telah berjaya berjaya menyesuaikan diri, di mana dia tahu bagaimana berkelakuan, mengetahui tahap tanggungjawabnya. Dengan komplikasi situasi, kebimbangan mungkin muncul. Walau bagaimanapun, dalam kes sedemikian, orang yang mempunyai kebimbangan yang sederhana dapat memulihkan keseimbangan emosi.

Olga dan Dmitry mempunyai tahap kecemasan peribadi dan keadaan yang rendah. Tahap rendah AT mencerminkan kepentingan yang tidak mencukupi bagi seseorang dalam keadaan di mana dia mendapati dirinya pada masa peperiksaan. Ini adalah tanda yang tidak mencukupi untuk merealisasikan keperluan badan, kekurangan minat terhadap apa yang berlaku di dunia dan dengan sendirinya. Tahap kecemasan yang rendah juga boleh dilihat pada orang yang mengalami situasi yang sama dalam pengalaman emosi mereka. Orang sedemikian menganggap apa yang berlaku baik mengikut emosiogenik objektifnya, atau sebagai tidak penting, atau sebagai dapat diatasi. Dia yakin dalam dirinya sendiri, gembira dengan dirinya sendiri, dengan keadaannya, keadaannya, dalam suasana santai, bertekad untuk berjaya mengatasi halangan-halangan dan merasakan dirinya cukup kuat untuk ini. Seseorang yang mempunyai tahap rendah RT, sebagai peraturan, menganggap kesukaran yang timbul dengan secukupnya dengan kekayaan emosi objektif mereka. Situasi yang mengancamnya pada dasarnya adalah situasi yang menimbulkan bahaya nyata terhadap kehidupan, meletakkannya di antara kehidupan dan kematian. Tingkahlaku, hubungan dengan orang lain ditadbir oleh keyakinan dalam kejayaan, keupayaan untuk menyelesaikan konflik. Dia sering menyalahkan orang lain kerana konflik; menyokong kritikan orang lain dengan tenang, tanpa kerengsaan; pujian, kelulusan dianggap sebagai benar-benar layak.

Alexey, Regina, Oksana mempunyai tahap kecemasan peribadi dan keadaan yang tinggi. Apa yang membolehkan untuk merujuk remaja ini kepada "kumpulan risiko". Daripada kata-kata guru kelas dan ahli psikologi sekolah kanak-kanak ini, ia memang dibezakan oleh tahap kecemasan peribadi dan keadaan yang tinggi, yang ditunjukkan dalam beberapa tanda lisan dan bukan lisan. Teknik-teknik ini disahkan oleh pemerhatian. Tahap tinggi AT menunjukkan bahawa keadaan di mana seseorang berada sangat penting kepadanya. Ia memberi kesan kepada keperluan semasa, seseorang menganggapnya sebagai ancaman terhadap kewujudan fizikalnya, prestij, kuasa dalam satu kumpulan atau penilaian dirinya sendiri. Seseorang yang mempunyai AT tinggi berasa ketegangan, kebimbangan, kekejangan otot. Dia berfokus pada apa yang sedang berlaku, yang seolah-olah dia berbahaya dan tidak dapat diatasi. Dia tidak berpuas hati dengan dirinya, orang-orang sekitarnya, sering menarik diri ke dalam dirinya. Tahap RT yang tinggi bermakna bahawa kebanyakan situasi di mana seseorang mendapati dirinya dianggap sebagai mengancamnya, prestijnya atau harga diri. Tingkah laku, interaksi dengan orang lain ditadbir terutamanya oleh emosi. Kepekaan emosi yang tinggi digabungkan dengan peningkatan kerentanan, kepekaan. Perkataan orang lain dianggap sebagai penipuan, penghinaan. Kelulusan, sokongan, terutamanya pujian, tidak boleh dipercayai atau disalah anggap pujian. Keadaan konflik sama ada dielakkan atau menyebabkan rasa bersalah. Kegagalan sering dialami sebagai tragedi dan untuk masa yang lama menarik perhatian, mengurangkan aktiviti yang diperlukan untuk mengatasi dan analisis sebenar mereka.

Kebimbangan sebagai sifat keperibadian yang stabil hanya terbentuk pada masa remaja. Sebelum itu, ia adalah fungsi keadaan. Kebimbangan boleh memainkan peranan menggerakkan yang berkaitan dengan peningkatan kecekapan aktiviti, bermula dari masa remaja. Tahap kecemasan tertentu adalah ciri semulajadi dan tidak dapat diketepikan dari aktiviti aktif personaliti. Setiap orang mempunyai tahap kecemasan yang dioptimumkan, atau diingini, ini adalah kebimbangan yang sangat berguna. Menilai keadaan anda dalam hal ini adalah komponen penting dalam kawalan diri dan pendidikan diri. Kanak-kanak sekolah yang sangat cemas cenderung untuk melihat ancaman terhadap harga diri dan kehidupan mereka dalam pelbagai situasi dan bertindak balas dengan keadaan yang sangat sengit dan sengit. Pada masa remaja, kanak-kanak sekolah yang cemas mengalami keraguan yang kerap, ragu-ragu, kekurangan keyakinan terhadap persepsi mereka terhadap kejayaan dan kegagalan, dan rasa tidak puas hati dengan mereka. Kedua-dua lelaki dan perempuan adalah tertakluk kepada kebimbangan. Tahap kecemasan adalah lebih tinggi pada perempuan berbanding lelaki. Pada masa yang sama, kecemasan kanak-kanak perempuan dalam kandungan mereka adalah berbeza dari kebimbangan kanak-kanak lelaki: kanak-kanak perempuan lebih prihatin terhadap hubungan dengan orang lain, lelaki - kekerasan dalam semua aspeknya. Untuk remaja usia 14-15 tahun, kebimbangan interpersonal adalah ciri, yang berkaitan terutamanya dengan hubungan rakan sebaya (rakan, rakan sekelas). Remaja cemas dicirikan oleh peningkatan ketepatan dalam menilai kedudukan mereka di kalangan rakan sebaya, tetapi dengan tahap keyakinan rendah dalam penilaian ini. Pada zaman remaja, emosi yang sangat baik, sebaliknya, berbeza dalam hal ini dengan ketepatan yang agak lemah, kerana mereka hanya memberi tumpuan terutama kepada teman dekat mereka, tetapi menunjukkan ketidakpastian yang tinggi. Kanak-kanak sekolah "tenang" tidak menunjukkan keprihatinan terhadap kedudukan mereka yang tidak baik di kalangan rakan-rakan mereka, dan ketidakpekaan ini adalah pelindung.

Tahap rendah CT mencerminkan kepentingan yang tidak mencukupi untuk remaja keadaan di mana dia mendapati dirinya pada masa tinjauan. Ini adalah tanda yang tidak mencukupi untuk merealisasikan keperluan badan, kekurangan minat terhadap apa yang berlaku di dunia dan dengan sendirinya. Tahap kecemasan yang rendah juga boleh dilihat pada anak-anak sekolah, di mana pengalaman emosi yang serupa berlaku. Pelajar sekolah sedar apa yang sedang berlaku sama ada mengikut emosiogenik objektifnya, atau sebagai tidak penting, atau sebagai dapat diatasi. Dia yakin dalam dirinya sendiri, gembira dengan dirinya sendiri, dengan keadaannya, keadaannya, dalam suasana santai, bertekad untuk berjaya mengatasi halangan-halangan dan merasakan dirinya cukup kuat untuk ini.

Dengan CT sederhana, seorang remaja memberi peningkatan penting kepada unsur-unsur tertentu dalam keadaan atau mendapati kekuatan dan keupayaan untuk mengawal pengalaman emosinya. Remaja sedemikian cuba untuk menilai secara objektif situasi yang timbul, bagaimanapun, dia berjaya atau tidak segera, atau dia tidak sepenuhnya yakin dengan kebolehan, keupayaan, pengalamannya. Oleh itu, keseimbangan emosi jangka pendek, tetapi tidak begitu ketara, penurunan prestasi mungkin. Pemulihan keselesaan emosi, keyakinan diri berlaku agak cepat.

Tahap tinggi CT menunjukkan bahawa keadaan di mana remaja berada dalam sangat penting kepadanya. Ia memberi kesan kepada keperluan semasa, remaja melihatnya sebagai ancaman terhadap kewujudan fizikalnya, prestij, kuasa dalam kumpulan atau penilaian dirinya sendiri. Seorang remaja dengan CT tinggi merasa ketegangan, kebimbangan, kekejangan otot. Dia berfokus pada apa yang sedang berlaku, yang seolah-olah dia berbahaya dan tidak dapat diatasi. Dia tidak berpuas hati dengan dirinya, orang-orang sekitarnya, sering menarik diri ke dalam dirinya.

Seorang remaja dengan tahap RT yang rendah, sebagai peraturan, menyadari kesukaran muncul secukupnya dengan ketepuan emosi objektif mereka. Situasi yang membawa bahaya kepada kehidupan dan meletakkannya di antara kehidupan dan kematian menjadi ancaman baginya. Tingkahlaku, hubungan dengan orang lain ditadbir oleh keyakinan dalam kejayaan, keupayaan untuk menyelesaikan konflik. Dia sering menyalahkan orang lain kerana konflik; menyokong kritikan orang lain dengan tenang, tanpa kerengsaan; pujian, kelulusan dianggap sebagai benar-benar layak.

Dengan tahap LT yang sederhana, seorang remaja merasa selesa, mengekalkan keseimbangan emosi, prestasi terutamanya dalam situasi yang dia telah berjaya berjaya menyesuaikan diri, di mana dia tahu bagaimana berkelakuan, mengetahui ukuran tanggungjawabnya. Dengan komplikasi situasi, kebimbangan mungkin muncul. Walau bagaimanapun, dalam kes sedemikian, pelajar yang mengalami kecemasan yang sederhana dapat memulihkan keseimbangan emosi.

Tahap LT yang tinggi bermakna kebanyakan situasi di mana seorang remaja mendapati dirinya dianggap sebagai mengancamnya, prestijnya atau harga diri. Tingkah laku, interaksi dengan orang lain ditadbir terutamanya oleh emosi. Kepekaan emosi yang tinggi digabungkan dengan peningkatan kerentanan, kepekaan. Perkataan orang lain dianggap sebagai penipuan, penghinaan. Kelulusan, sokongan, terutamanya pujian, tidak boleh dipercayai atau disalah anggap pujian. Keadaan konflik sama ada dielakkan atau menyebabkan rasa bersalah. Kegagalan sering dialami sebagai tragedi dan untuk masa yang lama menarik perhatian, mengurangkan aktiviti yang diperlukan untuk mengatasi dan analisis sebenar mereka.

Mempunyai pelajar kecemasan peribadi

Konsep kegelisahan, kebimbangan dan ketakutan, jenis utama dan bentuk manifestasi mereka pada remaja. Analisis krisis berkaitan dengan usia yang membawa kepada kelainan tingkah laku (kenakalan, ketagihan, pencerobohan), penyebab keadaan tertekan di sekolah-sekolah.

Hantar kerja yang baik dalam asas pengetahuan adalah mudah. Gunakan borang di bawah.

Pelajar, pelajar siswazah, saintis muda yang menggunakan asas pengetahuan dalam kajian dan kerja mereka akan sangat berterima kasih kepada anda.

Dihantar pada http://allbest.ru

1. Kegelisahan sebagai penunjuk kecukupan keadaan emosi seseorang

1.1 Konsep kecemasan, kebimbangan dan ketakutan

1.2 Jenis dan bentuk kebimbangan. "Topeng kecemasan"

2. Kajian ciri-ciri kecemasan peribadi semasa remaja

2.1 Ciri-ciri kecemasan peribadi pada purata remaja. Punca kebimbangan

2.2 Kajian eksperimen kebimbangan peribadi murid-murid sekolah 13-14 tahun

keganasan ketagihan remaja

Masalah kecemasan sebagai fenomena psikologi adalah relevan dan moden, hari ini dan banyak tahun yang lalu. Walaupun sejumlah besar karya yang dikhaskan kepadanya (lebih daripada 5000 artikel dan monograf), kebanyakan isu penting masih tidak dapat diselesaikan, hingga ke hari ini.

Ahli sains asing dan domestik yang luar biasa, ahli falsafah, ahli psikologi, termasuk pakar perubatan dan klinikal, pakar neurologi, psikoterapi, ahli psikiatri, guru, dan pakar lain, seperti: I.N. Andreeva, N.E. Arakelov. V.M. Astapov, V.F. Berezin, L.V. Borozdina, I. Vachkov, V.K. Vilyunas, O.P. Eliseev, A.I.Zakharov, K. Izard, B.I. Kochubey, E.E. Malkova, E.V. Novikova, A.M. Ahli paroki, E.I. Rogov, E. Savina, C.D. Spielberger, F. Sushkova, N.D. Curd, Z. Freud, Yu.L. Khanin, K. Horney, N. Shanina, E. Erickson dan lain-lain, mengkaji ciri-ciri kemunculan dan manifestasi kegelisahan dan kebimbangan pada tahap usia pembentukan peribadi yang berlainan.

Kajian tentang kebimbangan membantu memahami pola perkembangan emosi seseorang, pembentukan formasi emosi-peribadi, terutama yang penting seperti harga diri dan "Saya konsep". Pencegahan kecemasan yang tinggi, belajar bagaimana mengawalnya, dan pembetulan adalah sangat penting apabila menyediakan kanak-kanak dan orang dewasa untuk situasi sosial dan interpersonal yang sukar.

Hari ini, masalah kebimbangan secara umum dan kebimbangan peribadi khususnya menarik banyak penyelidik yang terlibat dalam kajian tingkah laku dan jiwa, kedua-dua orang yang sihat dan orang yang mempunyai ciri-ciri pathopsychological, jadi topik ini mempunyai kepentingan praktikal yang sangat berharga.

Tujuan kajian ini adalah untuk mengkaji ciri-ciri kecemasan peribadi di kalangan pelajar sekolah berumur 13-14 tahun.

Objektif kajian - fenomena kecemasan peribadi.

Subjek kajian ini adalah tahap kecemasan peribadi pada remaja 13-14 tahun.

Hipotesis - tahap kecemasan peribadi remaja berusia 13-14 tahun adalah purata atau sedikit berlebihan.

Matlamat, hipotesis, objek dan subjek kajian menentukan objektifnya:

1. Untuk mengkaji fenomena kebimbangan dalam psikologi;

2. Untuk menganalisis masalah dan sebab-sebab kecemasan peribadi;

3. Untuk mendiagnosis kebimbangan peribadi kanak-kanak umur sekolah menengah;

4. Merumuskan cadangan psikologi dan pedagogi kepada para peserta proses pedagogi (remaja, guru, ibu bapa) untuk mengatasi tahap kecemasan peribadi yang tinggi.

1) Analisis, klasifikasi, sintesis konsep domestik dan asing mengenai topik ini.

2) Pemerhatian (perhatian diberikan kepada tingkah laku kanak-kanak, tindak balas mereka terhadap keperibadian percubaan, dengan kaedah ujian yang dicadangkan olehnya, kepada soalan-soalan yang ditanya oleh anak-anak sekolah semasa ujian, tahap kepekatan remaja dalam proses kerja), kaedah ujian.

3) Analisis kualitatif dan kuantitatif (keputusan ujian setiap individu dikira secara berasingan, dan hasil keseluruhan keseluruhan sampel dibandingkan dengan penunjuk usia yang sebelumnya diturunkan oleh kecemasan peribadi).

Kaedah meneliti kebimbangan peribadi pada kanak-kanak umur pertengahan dan sekolah menengah:

· "Skala Kebimbangan" yang dikembangkan oleh A.M. Parishioners untuk menentukan kebimbangan pada remaja.

· "Skala reaktif (situasional) dan kecemasan peribadi oleh Ch.D. Spielberger - Yu.L. Hanina.

1. Analisis kesusasteraan sains mengenai masalah kebimbangan, khususnya kecemasan peribadi.

2. Pemilihan kaedah untuk menjalankan penyelidikan empirikal.

3. Penyediaan handout (borang) mengikut keperluan bagi setiap kaedah.

4. Mengendalikan ujian itu sendiri.

5. Analisis dan penafsiran bahan yang dikumpulkan dan dikaji sebagai hasil dari ujian yang dijalankan dan penyempurnaan skema dalam bentuk jadual dan gambar rajah.

6. Perumusan kesimpulan dan cadangan psikologi dan pedagogi kepada para peserta proses pedagogi berdasarkan data yang dikumpulkan mengenai subjek dan hasil penyelidikan.

Penyelidikan asas: kajian ini melibatkan 23 remaja (12 lelaki dan 11 perempuan) berumur 13-14 tahun, pelajar gred gred nombor sekolah menengah 53 Murmansk.

Kepentingan praktikal: belajar bagaimana melakukan penyelidikan eksperimen psikologi, keputusan proses, membuat cadangan. Kerja kursus adalah bahan mampatan berstruktur yang besar mengenai masalah kegelisahan remaja, yang guru, psikolog dapat menggunakan dalam kerja praktikal mereka, juga berguna untuk ibu bapa.

1. Kegelisahan sebagai penunjuk kecukupan keadaan emosi seseorang

1.1 Konsep kecemasan, kebimbangan dan ketakutan

Dalam dekad yang lalu, beberapa masalah mental telah tertakluk kepada kajian eksperimen, empirikal dan teoretikal yang aktif seperti kebimbangan. Sebelum ini, ia ditakrifkan dalam pelbagai konsep falsafah dan Descartes, Spinoza, Tillich, Kierkegaard, dan lain-lain menulis tentangnya, dan sejak akhir abad ke-19, masalah ini menjadi kunci dalam psikoanalisis dan psikiatri.

Konsep kecemasan diperkenalkan kepada psikologi oleh Z. Freud, yang memisahkan ketakutan tertentu (Furcht) dan ketakutan yang tidak pasti, yang tidak dapat dipertanggungjawabkan - kebimbangan yang menimbulkan watak yang mendalam, tidak rasional, dalaman (Angst).

Yang paling terperinci, baik secara konseptual dan praktikal, kegelisahan dan kebimbangan dikaji dalam rangka psikoanalisis klasik, serta teori sosiokultural kepribadian C. Horney.

Dalam karyanya "The Neurotic Personality of Our Time", K. Horney bercakap tentang perbezaan antara kebimbangan dan kebimbangan, di satu pihak, dan ketakutan, di sisi lain, "pertama, kebimbangan, seperti ketakutan, adalah reaksi emosional terhadap bahaya. takut kecemasan dicirikan, di atas semua, dengan ketidakjelasan dan ketidakpastian. Bahkan jika ada bahaya tertentu, seperti dalam gempa bumi, kecemasan dikaitkan dengan kengerian yang tidak diketahui. Kualitas yang sama hadir dalam kegelisahan neurotik, tanpa mengira sama ada berbahaya samar-samar atau ia terkandung dalam sesuatu yang konkrit, sebagai contoh, dalam ketakutan terhadap ketinggian, dan kedua, kecemasan disebabkan oleh bahaya yang mengancam intipati atau teras individu itu. Oleh kerana individu yang berbeza menganggap hal-hal yang berbeza untuk menjadi nilai vital mereka, Satu dapat mencari pelbagai variasi dalam apa yang mereka alami sebagai ancaman fana Ketiga, kegelisahan, bertentangan dengan ketakutan, dicirikan oleh perasaan tidak berdaya dalam menghadapi bahaya yang akan datang. Oleh itu, keadaan yang sama boleh menyebabkan ketakutan atau kebimbangan, bergantung kepada keupayaan atau keinginan individu untuk menghadapi bahaya. "

Walaupun banyak kajian yang dikhaskan untuk masalah ini, konsep konseptual konsep "kebimbangan" dalam konsep psikologi moden masih tidak mencukupi.

Ketidakpastian fleksibiliti dan semantik konsep kebimbangan dalam penyelidikan psikologi adalah akibat penggunaannya dalam pelbagai makna. Istilah ini menunjukkan hipotesis "pemboleh ubah perantaraan", dan keadaan mental sementara yang timbul di bawah pengaruh faktor stres, dsb.

Menurut Spilberger, "banyak penyelidik menggunakan istilah" kebimbangan "dalam makna yang berbeza dan lebih kerap, sebagai peraturan, dalam dua makna asas, yang saling berkaitan, tetapi merujuk kepada konsep yang sama sekali berbeda" (1983), ini adalah tentang pencampuran dalam satu jangka memahami kebimbangan sebagai keadaan mental dan kecemasan sebagai sifat keperibadian.

Salah satu isu yang paling diperdebatkan ialah persoalan tanda-tanda kebimbangan yang tersendiri sebagai keadaan mental dan apa perbezaannya dari keadaan yang berkaitan seperti ketakutan, tekanan, kecemasan.

The Big Psychological Encyclopedia memberikan dua konsep:

Kebimbangan peribadi adalah keadaan stabil yang khusus kepada setiap orang, bergantung kepada faktor sosial dan biologi kompleks (jantina, umur, keturunan, tahap kecerdasan, jenis pendidikan, tahap pendidikan, persekitaran sosial, dll.) Tahap kecemasan peribadi berbeza dari satu orang ke orang lain. boleh ditentukan menggunakan teknik yang dibangunkan secara khusus.

Kebimbangan adalah sifat keperibadian, mencerminkan penurunan dalam kepekaan terhadap pelbagai tekanan. Kegelisahan dinyatakan dalam pengertian konstan terhadap "I" sendiri dalam semua situasi.

A. M. Prikhozhan menunjukkan bahawa kegelisahan adalah pengalaman ketidakselesaan emosi yang berkaitan dengan jangkaan masalah, dengan peringatan tentang bahaya yang pasti. Kecemasan dibezakan sebagai keadaan emosi dan sebagai harta stabil, sifat keperibadian atau temperameter. Anna Mikhailovna juga menyatakan bahawa kegelisahan "mempunyai daya motivasi sendiri dan bentuk kesinambungan dalam tingkah laku dengan dominasi dalam manifestasi kompensasi dan pelindung yang kedua... dan seperti mana-mana pendidikan psikologi yang kompleks, kebimbangan dicirikan oleh struktur kompleks, termasuk aspek kognitif, emosi dan operasi dengan penguasaan emosi ".

Inilah konsep VB Shapar yang diberikan dalam kamusnya. "Kebimbangan (kesediaan untuk ketakutan) adalah keadaan yang lebih baik dalam perhatian deria dan ketegangan motor dalam keadaan bahaya yang mungkin, memastikan respon yang sesuai untuk ketakutan. Kecenderungan individu mengalami kebimbangan, yang mencirikan ambang rendah untuk kemunculan kebimbangan, adalah salah satu parameter utama perbezaan individu. "

Menurut R.S. Nemova, "kegelisahan adalah keunikan psikologi individu seseorang, sifat wataknya, yang ditunjukkan dalam kecenderungan untuk jatuh ke dalam keadaan kegelisahan dan kecemasan yang semakin meningkat dalam episod dan situasi kehidupan yang, pada pendapat orang ini, membawa ancaman psikologi untuknya dan boleh berubah menjadi masalah baginya, kegagalan atau kekecewaan. "

Walau bagaimanapun, istilah kegelisahan sering digunakan secara lebih luas untuk menentukan dan pengalaman, dan sifat yang stabil.

Ciri keperibadian ini tidak ditunjukkan secara langsung dalam tingkah laku, tahapnya dapat ditentukan dengan seberapa kerap dan keresahan yang berlaku.

Kebimbangan sebagai keadaan manusia boleh mencukupi untuk tahap ancaman kepadanya terhadap peristiwa yang akan datang dan dalam kes ini mempunyai kesan mengoptimumkan terhadap komunikasi, tingkah laku dan kegiatannya. Walau bagaimanapun, dengan pengulangan berulang keadaan yang menimbulkan kejadian kebimbangan yang tinggi, kesediaan dibuat untuk mengalami keadaan ini. Menurut Pasynkova, "... manifestasi kegelisahan mungkin terdiri daripada penyusunan umum kegiatan yang melanggar fokus dan produktivitasnya." Dan Vasilenko menunjukkan bahawa semakin tinggi tahap kebimbangan, semakin rendah keupayaannya untuk merealisasikan diri. Apabila ia datang kepada kebimbangan dan ketakutan, penulis yang berbeza menunjukkan kriteria yang berbeza untuk membezakannya. Kita boleh memilih lima kriteria paling terkenal dan terperinci dalam kesusasteraan psikologi yang membolehkan untuk memisahkan konsep-konsep ini.

Kriteria pertama adalah tahap kekhususan ancaman, bahaya yang seseorang bertindak balas. Ketakutan dilihat sebagai tindak balas kepada bahaya sebenar, dan kebimbangan dianggap sebagai pengalaman ancaman yang tidak pasti dan tersebar yang tidak mempunyai objek yang jelas dan sering dibayangkan. Kriteria kedua adalah arahan ancaman. Ketakutan timbul apabila sesuatu mengancam kewujudan seseorang, integriti tubuhnya, iaitu, dalam hal "ancaman penting", dan kebimbangan - apabila bahaya dikaitkan dengan pemusnahan nilai seseorang, hubungannya dengan orang lain, keperluannya, dengan kata lain, apabila ancaman itu adalah peribadi. Kriteria ketiga adalah cara seseorang bertindak balas. Daripada takut seseorang berkelakuan baik sthenicheski atau asthenic. Dalam kes pertama, dia menunjukkan aktiviti luar biasa... atau memasuki pertengkaran dengan subjek ketakutan, menunjukkan kekuatan tak terduga. Dalam kes kedua, orang itu hanya menjadi mati rasa, kehilangan keupayaan umum untuk menjadi aktif. Kegelisahan biasanya menghasilkan cara lain untuk bertindak balas - aktiviti carian yang tidak dibezakan. Kriteria keempat adalah kerumitan organisasi pengalaman. Ketakutan, sebagai asas, emosi asas, adalah lebih mudah daripada kebimbangan, yang dilihat sebagai sejenis "struktur", yang terbentuk berdasarkan ketakutan dalam kombinasi dengan emosi asas lain, dan oleh itu mempunyai organisasi yang lebih kompleks. Menurut beberapa penyelidik, sebagai contoh, K.E. Isard Anxiety adalah gabungan beberapa emosi - ketakutan, kesedihan, rasa malu dan rasa bersalah. Kriteria kelima adalah intensiti pengalaman. Oleh itu, kadang-kadang percaya bahawa adalah mungkin untuk membina siri pengalaman seterusnya mengikut tahap peningkatan mereka: kebimbangan, ketakutan, ketakutan, ketakutan, ketakutan. Bagaimanapun, konsep siri F.V. Berezina, di mana keadaan emosi dikenal pasti, sering menggantikan satu sama lain sebagai keadaan kebimbangan meningkat: perasaan ketegangan dalaman, kerengsaan, kebimbangan sendiri, ketakutan, rasa tidak dapat dielakkan bencana yang akan datang, kegelisahan dan keseronokan yang ketakutan... Pemisahan ketakutan dan kebimbangan dengan cara bertindak agak sewenang-wenang, jadi sama seperti merawat kecemasan sebagai gabungan emosi asas yang berbeza.

Oleh itu, kriteria yang paling mudah difahami, boleh diakses dan praktikal adalah seperti berikut: ketakutan dipicu oleh ancaman tertentu, dan kebimbangan adalah pengalaman objektif objektif.

Dalam kesusasteraan psikologi saintifik moden terdapat banyak definisi konsep "kebimbangan". Dalam setiap tafsiran istilah ini ada sesuatu yang umum yang membawa mereka semua bersama-sama, tetapi pada masa yang sama, terdapat juga visi peribadi setiap penulis, membezakan semua definisi antara satu sama lain. Tidak ada pendapat yang akhirnya terbentuk mengenai kriteria untuk membezakan konsep yang berkaitan: "kebimbangan", "kebimbangan", "ketakutan", "kebimbangan", dan lain-lain Terdapat beberapa

konsep (psikoanalisis, teori kepribadian sosial, teori emosi berlainan, konsep FV Berezin, A.I. Zakharov, dan lain-lain) secara berbeza memandang masalah pemisahan istilah ini di antara mereka sendiri, dan mereka semua berhak mendapat perhatian dan belajar.

1.2 Jenis dan bentuk kebimbangan. "Topeng kecemasan"

Kedua-dua klasifikasi yang paling biasa (DSM - Manual Diagnostik dan Statistik Penyakit Mental Persatuan Psikiatri Amerika Syarikat (APA). DSM - III - R (1987) dan ICD - versi ke 10 Klasifikasi Penyakit Antarabangsa) menyerlahkan gangguan kebimbangan yang terdapat dalam semua kumpulan umur, dan terutama bercakap tentang gangguan yang biasa untuk kanak-kanak. Di samping itu, dalam kedua-dua klasifikasi, terdapat kecemasan yang boleh wujud sebagai sindrom terpencil dan menunjukkan dirinya sebagai sebahagian daripada gangguan lain.

Dalam klasifikasi DSM - III - R, terdapat tiga pilihan untuk gangguan kecemasan di mana keresahan memainkan peranan utama:

- gangguan pengasingan (pada pemisahan);

- kekecewaan dalam bentuk kebimbangan yang berlebihan.

Gangguan kecemasan semasa pemisahan terutama ciri-ciri anak-anak muda, yang bergantung kepada penjaga mereka, dan timbul dari fakta bahawa mereka mengalami beberapa ketakutan selama tempoh mereka. Selalunya, pemisahan pemisahan memerlukan kemunculan pelbagai penyakit yang menyakitkan (sakit kepala, muntah), tidak dikaitkan dengan penyakit somatik. Dalam sesetengah kes, terdapat kerengsaan dengan menangis dan menuntut agar tidak meninggalkan rumah.

Gangguan yang diterangkan ini bermula dari usia prasekolah hingga 18 tahun, dan tempoh syarat ini tidak melebihi 2 minggu.

Manifestasi yang sama juga dibentangkan dalam klasifikasi ICD - 10, yang bertajuk "Gangguan Kecemasan akibat Takut Pemisahan di Kanak-kanak". Walau bagaimanapun, seksyen ini ditambah dengan peruntukan mengenai "Fobia Disorder of Children's Age", di mana ia menekankan bahawa fobia dapat menampakkan diri pada usia yang luar biasa dan menghadapi pelbagai masalah dan pelbagai situasi yang berkaitan dengan fasa perkembangan tertentu kanak-kanak.

Varian kedua gangguan kecemasan, yang juga berlaku pada zaman kanak-kanak, adalah seperti yang dinyatakan dalam klasifikasi DSM-III-R sebagai "Kekacauan Pengelakan" dan dicirikan oleh penghindaran hubungan yang berterusan dan berlebihan dengan orang yang tidak dikenali, yang mengakibatkan gangguan fungsi sosial. Dalam kes ini, kanak-kanak itu tidak kehilangan hubungan dengan orang yang paling dekat dengannya. Gangguan ini berlaku pada kanak-kanak dari 2.5 tahun dan berlangsung sekurang-kurangnya 6 bulan.

Dalam klasifikasi ICD - 10, kategori gangguan kecemasan yang digambarkan terdapat di bahagian "Gangguan sosial kegelisahan zaman kanak-kanak."

"Gangguan Kecemasan" dianggap dalam DSM - III - R sebagai varian ketiga gangguan kecemasan pada zaman kanak-kanak. Ciri penting ialah pengalaman kecemasan yang sangat tinggi, yang tidak mempunyai sebab sebenar. Kanak-kanak yang mempunyai masalah seperti itu sangat malu dan sentiasa bimbang tentang peristiwa yang mungkin berlaku pada masa akan datang. Kanak-kanak tersebut memerlukan sokongan moral yang berterusan dari orang dewasa.

Secara umum, klasifikasi yang dicadangkan memberikan takrifan yang sama mengenai keadaan kecemasan pada zaman kanak-kanak.

Secara tradisinya, terdapat dua jenis kebimbangan. Yang pertama adalah kebimbangan situasional yang dipanggil, iaitu, yang dihasilkan oleh beberapa keadaan khusus yang secara objektifnya menyebabkan kecemasan. Keadaan ini bukan hanya normal, tetapi juga memainkan peranan positif. Ia bertindak sebagai sejenis mekanisme penggerak yang membolehkan seseorang mengambil pendekatan yang serius dan bertanggungjawab untuk menyelesaikan masalah yang timbul.

Jenis lain - kebimbangan peribadi yang dipanggil. Ia boleh dianggap sebagai sifat keperibadian, yang ditunjukkan dalam kecenderungan yang berterusan untuk mengalami kebimbangan dalam pelbagai situasi kehidupan, termasuk yang secara objektif tidak mempunyai ini. Ia dicirikan oleh ketakutan yang tidak dapat dipertikaikan, rasa tidak pasti ancaman, kesediaan untuk melihat apa-apa peristiwa sebagai tidak baik dan berbahaya. Seorang kanak-kanak yang terdedah kepada keadaan ini sentiasa dalam suasana hati yang sedih dan sedih, dia mengalami kesulitan menghubungi dunia luar, yang dianggapnya menakutkan dan bermusuhan.

Doktor Psikologi, A.M. Parishioners juga menunjukkan jenis kebimbangan seperti: kebimbangan yang berterusan di mana-mana bidang - ia biasanya dilambangkan sebagai kebimbangan umum, khusus, separa dan umum, yang secara amnya berubah objek bergantung kepada perubahan kepentingan mereka kepada manusia. Persoalan utama di sini adalah bagaimana kebimbangan umum dan jenis tertentu berkorelasi. Adakah jenis kebimbangan - sekolah, aritmetik, interpersonal, ujian, komputer, dan lain-lain? - pengalaman berasingan, tertutup pada sfera "mereka sendiri", atau mereka hanya mewakili kebimbangan umum, yang ditetapkan pada bidang ini... Kebimbangan, hanya ditentukan oleh penunjuk keadaan, boleh menjadi manifestasi umum, atau menjadi kebimbangan peribadi. Ia adalah perubahan penunjuk kebimbangan yang berbeza yang merupakan bukti yang meyakinkan tentang kehadiran kebimbangan umum, yang boleh mengambil bentuk yang berbeza. Bentuk kebimbangan adalah gabungan khas sifat pengalaman, kesadaran, ekspresi verbal dan non verbal dalam ciri-ciri tingkah laku, komunikasi dan kegiatan. Bentuk kegelisahan menampakkan dirinya secara spontan mengembangkan cara untuk mengatasi dan mengimbanginya, serta berkaitan dengan anak, remaja untuk pengalaman ini.

A.M. Parishioners mengesahkan kehadiran dua kategori utama kegelisahan: terbuka - sedar yang dialami dan ditunjukkan dalam tingkah laku dan aktiviti dalam bentuk kebimbangan; tersembunyi - dalam pelbagai peringkat, tidak sedarkan diri, diwujudkan sama ada dalam ketenangan yang berlebihan, tidak peka terhadap masalah sebenar dan bahkan dalam penolakannya, atau secara tak langsung - melalui tingkah laku tertentu. Tiga bentuk kebimbangan "terbuka" diserlahkan.

1. Kegelisahan yang terkawal, tidak dikawal atau buruk dikawal - kuat, dirasakan, diluahkan secara luaran melalui tanda-tanda kebimbangan, yang tidak dapat ditanggung oleh individu. Borang ini dibentangkan hampir sama dalam semua peringkat umur. 2. Kecemasan boleh laras dan pampasan, di mana kanak-kanak secara bebas membangun cara yang agak berkesan untuk mengatasinya.

3. "Kebimbangan" kebimbangan - dalam kes ini, kegelisahan direalisasikan dan berpengalaman sebagai kualiti yang berharga kepada seseorang, yang membolehkan seseorang untuk mencapai yang diinginkan. Kebimbangan "ditanam" muncul dalam beberapa cara. Pertama, ia boleh diiktiraf oleh individu sebagai pengatur utama aktivitinya, memastikan organisasi dan tanggungjawabnya. Kedua, ia boleh bertindak sebagai tetapan ideologi dan nilai tertentu. Ketiga, ia sering memanifestasikan dirinya dalam mencari "manfaat bersyarat" tertentu dan dinyatakan melalui peningkatan gejala. Sebagai sejenis kebimbangan yang "ditanam", bentuk yang dipanggil oleh kaum Parishioner sebagai "ajaib" dapat dipertimbangkan. Kebimbangan "penanaman" berlaku terutamanya pada masa remaja yang lebih tua - awal remaja, walaupun beberapa kes telah dicatatkan pada peringkat awal. Bentuk kebimbangan laten berlaku hampir sama dalam semua peringkat umur. Kebimbangan tersembunyi adalah kurang biasa daripada terbuka. Salah satu bentuknya secara konvensional dipanggil "tenang yang tidak mencukupi." Dalam kes ini, individu yang menyembunyikan kebimbangan dari orang lain dan dari dirinya sendiri, mengembangkan cara yang sukar untuk melindungi terhadapnya, menghalang kesedaran tentang ancaman tertentu di dunia sekeliling, serta pengalaman mereka sendiri. Di dalam kanak-kanak tersebut, tidak terdapat tanda-tanda kecemasan luaran, sebaliknya, mereka dicirikan oleh ketenangan yang meningkat dan berlebihan. Perlu diperhatikan bahawa dalam sesetengah kanak-kanak membuka kebimbangan dan penggantian tenang yang tidak mencukupi. Varian khas "tenang tidak memadai" boleh dianggap bentuk yang ditetapkan sebagai "kebimbangan tersembunyi secara subjektif". Di dalamnya, keterukan semua tanda-tanda kecemasan luaran digabungkan dengan "tenang mutlak", tetapi pada masa yang sama (menurut laporan sendiri) ia disertai dengan pengalaman yang tidak jelas dan tersebar. Yang terakhir diperhatikan pada remaja dan pelajar yang lebih tua. Bentuk kedua kebimbangan tersembunyi - "mengelakkan keadaan" - agak jarang berlaku dan hadir hampir sama rata dalam semua peringkat umur.

Calon sains psikologi B.I. Kochubey dan kaunselor psikologi E.V. Novikov juga membezakan pelbagai "topeng kecemasan", ciri-ciri kanak-kanak dan remaja. Kanak-kanak itu mungkin kelihatan tenang dan yakin diri, tetapi kita perlu belajar untuk mengenali kebimbangan dan "di bawah topeng".

Ketakutan adalah derivatif pertama kegelisahan. Kelebihannya adalah bahawa ia mempunyai sempadan, yang bermaksud bahawa terdapat selalu ruang kosong di luar sempadan ini.

Bentuk perjuangan anak yang seterusnya dengan kebimbangannya adalah perkembangan ritual, tindakan ajaib yang melindungi terhadap bahaya yang mungkin. Perlindungan banyak anak, keselamatan mereka dari kegelisahan - dunia fantasi mereka. Dalam fantasi, kanak-kanak itu menyelesaikan konflik yang tidak dapat dikendalikannya, dalam mimpi, keperluannya yang tidak terkandung akan dipenuhi.

Hobi yang berpihak adalah setanding dengan fantasi, yang, menangkap sepenuhnya imajinasi kanak-kanak, tidak memberi ruang untuk kepentingan lain. Hobi-hobi ini bahawa kanak-kanak hanya perlu untuk mengimbangi perasaan rendah diri yang dia merasakan di luar ruang lingkup hobi-hobi ini.

Kanak-kanak yang cemas sering datang ke kesimpulan mudah: agar tidak takut apa-apa, anda perlu berbuat demikian agar anda takut kepada saya. Oleh itu, kebimbangan adalah sumber tingkah laku agresif yang paling penting.

Topeng pencerobohan dengan berhati-hati menyembunyikan kebimbangan bukan sahaja dari orang lain, tetapi juga dari anak itu sendiri (yang paling sering ini bentuk perlindungan terhadap kegelisahan menampakkan diri dalam masa remaja).

Apathy, kelesuan, kekurangan inisiatif - salah satu daripada pengalaman kerapian yang kerap. Konflik antara aspirasi yang bercanggah mengakibatkan penolakan sebarang aspirasi. Pelanggaran kepentingan anak menyebabkan kehilangan semua kepentingan, ketidakpuasan keperluan asas - untuk mengurangkan tahap keperluan ini.

Sumber apathy yang paling kerap adalah tuntutan orang dewasa yang meningkat dan tidak konsisten pada anak. Topeng apathy bahkan lebih menipu daripada topeng pencerobohan.

Cara yang biasa untuk mengelakkan kecemasan adalah mengubahnya menjadi penyakit. Sudah tentu, penyakit yang berlainan mempunyai asal usul yang berbeza. Walau bagaimanapun, dalam mana-mana kes catarrhal yang sering berulang, gastrousus, sakit kepala dan tindak balas alahan terutamanya, seseorang harus mengingati kehadiran situasi konflik kanak-kanak, yang hanya dapat diselesaikan dengan kos kesihatannya sendiri.

Terdapat pelbagai klasifikasi kebimbangan (fenomena kebimbangan). Di antara mereka terdapat orientasi perubatan yang digunakan oleh ahli psikiatri, ahli neuropsychologi dan psikoterapi untuk mendiagnosis pesakit (DSM - III - R; ICD - 10; Kaluev AV); psikologi, memperuntukkan pelbagai jenis, jenis dan bentuk kebimbangan (Prikhozhan AM, Spielberger C.D. dan lain-lain). Pendekatan penulis Kochubey BI, Novikova E.V. kepada isu "wajah dan topeng kecemasan" sebagai bentuk perlindungan kanak-kanak dan remaja, yang direka untuk digunakan oleh ahli psikologi dan pengamal, untuk memerhatikan gangguan dalam bidang emosi seorang remaja dan untuk memulakan sasaran kerja yang berkesan dalam peraturan dan mengatasi kecemasan yang meningkat.

Masalah kecemasan adalah salah satu masalah psikologi moden yang paling sukar. Para saintis tidak datang kepada definisi yang sama tentang istilah "kebimbangan." Tiada kejelasan dalam kriteria pembiakan konsep yang serupa, seperti "kebimbangan" dan "ketakutan". Terdapat banyak teori Rusia dan asing yang melihat masalah ini secara berbeza. Antaranya ialah psikoanalisis klasik, teori sosio-budaya keperibadian, teori perbezaan emosi, konsep fenomena siri F.V yang mengganggu. Berezina dan lain-lain. Terdapat juga beberapa pandangan ahli sains dalam dan luar negeri mengenai pengasingan pelbagai jenis, jenis dan bentuk kebimbangan. Terdapat pelbagai pendekatan perubatan dan psikologi untuk klasifikasi fenomena ini (DSM - III - R; ICD - 10; Kaluev AV; Prikhozhan A M. et al.).

2. Kajian ciri-ciri kecemasan peribadi semasa remaja

2.1 Ciri-ciri kecemasan peribadi semasa remaja. Punca kebimbangan

Kebimbangan sebagai harta mental mempunyai kekhususan umur yang jelas, yang terdapat dalam kandungan, sumber, bentuk manifestasi dan kompensasi. Bagi setiap umur terdapat bidang kehidupan yang menyebabkan kebimbangan pada kebanyakan kanak-kanak, tidak kira sama ada terdapat ancaman atau kecemasan yang nyata sebagai pendidikan peribadi yang mampan. Ini "puncak umur kebimbangan" ditentukan oleh tugas-tugas usia pembangunan.

Semasa tempoh persekolahan, kanak-kanak itu perlu menjalani beberapa siri krisis yang berkaitan dengan usia yang memberi kesan yang signifikan kepada bidang emosi dan somatiknya. Menurut A. Kulakov, masa remaja adalah periode konsentrasi tertentu konflik. Selalunya membawa kepada pelbagai kelainan tingkah laku, seperti kenakalan, kelakuan yang ketagihan dan agresif, ketagihan dadah, bunuh diri, dan sebagainya.

Oleh kerana beberapa ciri usia, remaja sering dipanggil "umur kebimbangan." Remaja bimbang tentang penampilan mereka, tentang masalah di sekolah, hubungan dengan ibu bapa, guru, rakan sebaya. Dan salah faham di pihak orang dewasa hanya meningkatkan ketidakselesaan.

B.I. Kochubey dan E.V. Novikov menunjukkan bahawa "kebimbangan sebagai sifat kepribadian boleh menjadi perihal perkembangan neurosis. Tetapi untuk membentuknya, seseorang mesti mengumpulkan bagasi yang tidak berjaya, cara yang tidak mencukupi untuk mengatasi keadaan kebimbangan. "

Menurut satu kajian oleh E.E. Malkova harus memperhatikan fakta bahawa petunjuk yang mencerminkan peranan dalam perkembangan reaksi kecemasan dan keadaan ciri-ciri hubungan sosial kanak-kanak dibezakan oleh sifat istimewa dinamika umur. Oleh itu, jika kebimbangan hubungan dengan ibu bapa sepanjang persekolahan kekal pada tahap yang sama (dari sekolah rendah yang rendah hingga ke puncak yang semakin tinggi di peringkat senior), maka kebimbangan kerana komunikasi dengan rakan sebaya dan guru-guru pada akhir persekolahan berkurangan secara sistematik yang mengatakan tentang penyesuaian kepada pasukan sekolah.

Bagi dinamik penunjuk yang mencerminkan tahap perasaan cemas yang dikaitkan dengan rakan sebaya, penunjuk ini mempunyai kecenderungan yang mantap untuk berkurang dengan umur... jika ini tidak berlaku, maka kita berhadapan dengan peningkatan kecemasan dalaman, rasa tidak puas hati dengan diri kita dan orang lain.

Pada masa remaja, tindak balas emosi, sebagai peraturan, lebih "psikologi" dan dimanipulasikan kepada tahap yang lebih tinggi oleh perubahan mood, tanpa kecenderungan untuk melibatkan somatik sfera.

Terlepas dari umur, indikator kecemasan pada perempuan jauh lebih tinggi daripada pada lelaki, yang mencirikan mereka sebagai reaktif, respons emosi dan mudah terdedah. Dari umur 13 tahun, terhadap latar belakang manifestasi vegetatif kegelisahan, komponen astheniknya ditunjukkan. Adalah jelas bahawa kanak-kanak perempuan lebih cenderung untuk menunjukkan emosi mereka di tahap psiko-vegetatif, tidak seperti lelaki, yang emosi, nampaknya, direalisasikan dalam tingkah laku.

Perlu diingatkan bahawa dengan kebimbangan umur kanak-kanak sekolah mempunyai aliran menurun yang stabil dalam semua petunjuk.

Penulis buku "Daya Tahan Emosional Sekolah Anak" B.I. Kochubey dan E.V. Novikov percaya bahawa "kanak-kanak prasekolah dan remaja sekolah lebih cenderung daripada kanak-kanak perempuan. Pada usia 9-11 tahun, intensiti pengalaman dalam kedua-dua jantina berada di luar, dan selepas 12 tahun, tahap kebimbangan umum pada kanak-kanak perempuan pada umumnya meningkat, manakala pada lelaki ia berkurangan sedikit. " Pakar psikologi percaya bahawa kecemasan berkembang kerana kehadiran remaja di dalam konflik dalaman yang mungkin disebabkan oleh:

1. Tuntutan bertentangan yang berpunca daripada pelbagai sumber.

2. Keperluan yang tidak mencukupi yang tidak memenuhi keupayaan dan aspirasi kanak-kanak.

3. Keperluan negatif yang meletakkan kanak-kanak itu dalam kedudukan yang dihinakan, bergantung.

Penulis artikel "Kaedah psikofisiologi menilai kebimbangan," Arakelov, Lysenko dan Schott juga percaya bahawa penyebab kecemasan sebagai ciri keperibadian terletak pada fakta bahawa ia "dikaitkan dengan sifat-sifat genetik yang ditentukan oleh otak manusia yang berfungsi, menyebabkan peningkatan emosional emosional, kegelisahan emosi. Bentuk kebimbangan ini, berinteraksi dengan kebimbangan keadaan yang disebabkan oleh pelbagai tekanan, membawa kepada peningkatan tekanan, perkembangan kesusahan dan pelbagai penyakit psikosomatik. "

Menerima Prikhozhan A.M. Bukti menunjukkan bahawa pada gred 8, "terdapat lonjakan mendadak dalam bilangan subjek ujian emosi yang sihat dengan harga diri yang bertentangan. Pada masa yang sama, di kalangan kanak-kanak perempuan yang emosi di sana muncul tentang bilangan subjek yang sama dengan harga diri yang saling bertentangan sebagai antara yang cemas, dan di kalangan lelaki muda - kurang daripada dalam kumpulan yang cemas, tetapi masih lebih daripada 50%. Nampaknya ini disebabkan oleh ciri-ciri umur subjek. Krisis 13 tahun dicirikan, seperti diketahui oleh penstrukturan radikal ciri-ciri peribadi remaja, terutama sikapnya terhadap dirinya sendiri.

Pada kanak-kanak berumur 9-16 tahun, yang tertentu, walaupun kurang penting, daripada peringkat awal, konflik dalaman yang berkaitan dengan hubungan dengan orang dewasa terus memainkan peranan dalam kemunculan dan penyatuan kecemasan. Di samping itu, dalam masa remaja, percanggahan yang dikaitkan dengan identifikasi dan perbandingan sosial dengan orang dewasa dan rakan sebaya dinyatakan, dan pada remaja yang lebih muda dan terutamanya awal muda - konflik antara keinginan untuk otonomi peribadi dan ketakutan ini, nilai-nilai percanggahan... adalah dari zaman sebelum remaja yang dapat dibicarakan kebimbangan sebagai sifat keperibadian, dan faktor utama yang menyumbang kepada kemunculan dan penyatuannya adalah ciri-ciri konsep "I-konsep", yang mempunyai ciri-ciri bercanggah, bertentangan... Kegelisahan pula menjadi semacam halangan psikologi terhadap persepsi kejayaan dan subjektif, mendalamkan dan memperhebatkan konflik ini... kebimbangan menjadi semakin tetap, memperoleh bentuk realisasi yang stabil dalam tingkah laku dan menjadi sifat keperibadian yang stabil dengan daya motivasi sendiri. Pada masa remaja, kebimbangan timbul dan menyatukan sebagai pendidikan peribadi yang mampan berdasarkan keperluan utama dalam tempoh ini dalam sikap yang memuaskan dan stabil terhadap diri anda. Konflik dalaman, yang mencerminkan percanggahan dalam konsep "I-konsep", sikap terhadap diri sendiri, terus memainkan peranan penting dalam kemunculan dan penyatuan kebimbangan pada masa akan datang, dan pada setiap peringkat ia termasuk aspek-aspek "I" yang paling penting dalam tempoh ini... dan penyatuan kecemasan sebagai pendidikan lestari dikaitkan dengan ketidakpuasan terhadap keperluan utama zaman ini, memperolehi sifat tidak tepu dengan cara yang hipertrophi. "

Oleh itu, dapat dikatakan bahawa tidak ada pandangan umum mengenai penyebab kecemasan sebagai pendidikan pribadi seseorang, baik pada masa remaja maupun pada zaman lain. Sebab-sebab yang utama dan tidak dapat dipertikaikan untuk fenomena psikologi ini adalah: kehadiran konflik dalaman (paling kerap, akibat ketidakpuasan dengan keperluan asas usia tertentu), di tengah-tengah konflik dalaman ini sering diluar; konsep diri bercanggah; konflik, harga diri remaja tidak stabil; ciri hubungannya dengan dirinya sendiri. Ia juga perlu diperhatikan bahawa purata remaja (13-14 tahun), yang menyumbang kepada krisis yang disusun oleh penstrukturan semula radikal sifat-sifat personaliti seorang remaja, kebimbangan kanak-kanak perempuan pada umumnya meningkat, berbanding dengan kanak-kanak lelaki. Kebimbangan kanak-kanak perempuan adalah berbeza daripada kebimbangan lelaki dan kandungan. Gadis-gadis lebih kerap risau tentang orang yang tersayang dan saudara-mara mereka, kesihatan mereka, mereka takut untuk memberi mereka masalah; mereka bimbang tentang hubungan dengan orang lain, kemungkinan pergaduhan atau perpisahan dari mereka. Anak lelaki lebih takut dengan kecederaan fizikal, kemalangan, dan juga penalti untuk gred buruk, salah laku, kegagalan. Perlu diingat bahawa, menurut beberapa penulis (Malkova EE), dengan usia, kebimbangan anak-anak sekolah mempunyai trend menurun yang stabil.

2.2 Kajian eksperimen kebimbangan peribadi murid-murid sekolah 13-14 tahun

Antara kajian psikologi domestik yang menumpukan perhatian kepada masalah kecemasan peribadi, kerja-kerja A.M. Prikhozhan, mencerminkan pengalaman penyelidikan jangka panjang (longitudinal) (dari tahun 1970 hingga 1997) kebimbangan sebagai keadaan dan kecemasan sebagai pendidikan fungsional yang mampan pada tahap-tahap yang berbeza pada zaman kanak-kanak. : dari prasekolah senior hingga awal remaja, lebih oleh V.R. Kislovskaya (1972); B.I. Kochubey dan A.S. Novikova (1988), serta yang dijalankan pada tahun 1998-2003. A.V. Miklyaeva dan P.V. Rumyantsev mempelajari tahap "membimbangkan" kehidupan sekolah, karya E. E. Malkova (2003).

Kami menjalankan kajian eksperimen tentang kecemasan peribadi remaja 13-14 tahun. Objektif kajian - fenomena kecemasan peribadi. Subjek penyelidikan adalah tahap kecemasan peribadi anak-anak sekolah 13-14 tahun. Hipotesis yang dikemukakan oleh kami - tahap kecemasan peribadi pada remaja pertengahan umur adalah sederhana atau sedikit terlalu besar.

Tinjauan itu dilakukan atas dasar sekolah menengah No. 53, kota Murmansk. Eksperimen ini dihadiri oleh pelajar kelas 8 "A". Jumlah mata pelajaran - 23, di antara mereka 12 lelaki dan 11 perempuan.

Dalam kajian kami, untuk menilai tahap kecemasan peribadi di kalangan remaja, kami memilih kaedah berikut: "Skala kebimbangan," yang dibangunkan oleh A.M. Parishioners dan "Skala reaktif (situasional) dan kecemasan peribadi oleh Ch.D. Spielberger - Yu.L. Hanina.

Penyelidikan empirikal berlaku dalam bentuk kumpulan. Setiap kanak-kanak diberi satu bentuk kosong yang mengandungi semua maklumat, arahan dan tugas itu sendiri, mengikut kaedah pertama dan kedua. Percubaan berlangsung selama 40 minit, iaitu, dua ujian dilakukan satu demi satu.

Kaedah "Skala Kebimbangan" A.M. Ahli paroki.

Tujuan teknik ini adalah untuk mengukur tahap kecemasan peribadi, sebagai sifat kepribadian yang kompleks, berdasarkan indikator pembangunan beberapa jenis kebimbangan. Ia dibangunkan mengikut prinsip "Kondash skala kebimbangan keadaan sosial" (1973).

Bentuk metodologi mengandungi arahan dan tugas, yang memungkinkan, jika perlu, untuk menjalankannya dalam satu kumpulan.

Arahan. "Halaman berikut menyenaraikan situasi yang sering anda hadapi dalam kehidupan. Sesetengah daripada mereka mungkin tidak menyenangkan untuk anda, menyebabkan kecemasan, kebimbangan, kebimbangan, ketakutan. Berhati-hati membaca setiap ayat dan lingkaran salah satu nombor di sebelah kanan: 0, 1, 2, 3, 4. Jika keadaan tidak kelihatan tidak menyenangkan kepada anda, lingkaran nombor 0. Jika dia sedikit bimbang, bimbang anda, lingkaran nombor 1. Jika keadaan tidak menyenangkan dan menyebabkan keprihatinan yang anda lebih suka mengelakkannya, lingkaran nombor 2. Jika ia sangat tidak menyenangkan untuk anda dan menyebabkan kecemasan yang besar, kebimbangan, ketakutan, mengelilingi nombor 3. Jika situasi ini sangat tidak menyenangkan untuk anda, jika anda tidak boleh memindahkannya dan membuat anda sangat bimbang pendirian, ketakutan yang sangat kuat, lingkaran nombor 4.

Tugas anda adalah untuk membayangkan setiap situasi dengan jelas dan mungkin mengelilingi angka tersebut sehingga keadaan ini boleh menyebabkan anda takut, kecemasan, kecemasan atau ketakutan. "

Teknik ini merangkumi situasi tiga jenis:

1) situasi yang berkaitan dengan sekolah, komunikasi dengan guru;

2) situasi yang menyempurnakan imej diri;

3) situasi komunikasi.

Titik jumlah dikira secara berasingan untuk setiap bahagian skala dan skala secara keseluruhan. Hasilnya ditafsirkan sebagai penunjuk peringkat jenis kebimbangan yang sama, penunjuk merentasi skala - sebagai tahap umum kebimbangan.

Tahap kecemasan untuk setiap umur dan kumpulan seks ditentukan berdasarkan nilai purata aritmetik setiap kumpulan; sisihan rata min daripada keputusan kumpulan telah diambil sebagai penunjuk selang.

Gambar rajah menunjukkan hasil ujian kami dijalankan menggunakan A.M. Ahli paroki.

Rajah menunjukkan bahawa untuk semua jenis kebimbangan yang dibentangkan, majoriti anak sekolah mempunyai tahap kebimbangan yang normal. 65.20% adalah penunjuk tahap kebimbangan interpersonal biasa pada remaja, dan 52.17% adalah penunjuk tahap optimum perkembangan kebimbangan sekolah. Tahap tinggi "tenang berlebihan" - 30.40% ditemui pada peringkat kelapan pada tahap kebimbangan penilaian diri. Tahap kecemasan yang semakin meningkat, yang kami dapati di kalangan remaja dalam ketiga-tiga jenis penunjuk, ialah 8.70%. Tahap kecemasan sekolah tinggi adalah 22% daripada semua pelajar, harga diri - 8.70% dan interpersonal - 13, 04% masing-masing. Tahap kecemasan sekolah yang tinggi berlaku dalam satu pelajar dan sama dengan 4.35%.

Akibatnya, menurut hasil metodologi ini, kita dapat menyimpulkan bahawa majoriti pelajar kelas lapan yang ditinjau oleh kita mempunyai tahap kecemasan peribadi yang optimum. Kira-kira satu perempat daripada pelajar (22%) mempunyai sama ada "keterlaluan berlebihan" atau sedikit kecemasan yang meningkat. Peratusan yang lebih kecil adalah remaja yang cemas - 18.03%.

Kaedah kedua, yang kami gunakan dalam kajian kami "Skala reaktif (situasional) dan kecemasan peribadi oleh Ch.D. Spielberger - Yu.L. Hanina.

Tujuan teknik ini adalah untuk mengenal pasti tahap kecemasan peribadi dan keadaan.

Bentuk metodologi mengandungi arahan dan tugas, yang memungkinkan, jika perlu, untuk menjalankannya dalam satu kumpulan. Pada halaman pertama borang menunjukkan nama, nama pelajar, usianya.

Arahan kepada kumpulan pertama pertimbangan mengenai kesejahteraan. "Bergantung kepada keadaan kesihatan anda pada masa ini, menyebarkan angka yang paling sesuai untuk anda:" 1 "- tidak, ini sama sekali tidak benar; "2" - mungkin begitu; "3" betul; "4" betul betul. "

Arahan kepada kumpulan pertimbangan kedua tentang kesejahteraan. "Bacalah (mendengar) dengan berhati-hati setiap kalimat di bawah dan menyeberang (menuliskan) nombor yang sesuai untuk anda ke kanan bergantung kepada perasaan anda. Angka-angka di sebelah kanan bermaksud: "1" - hampir tidak pernah; "2" - kadang-kadang; "3" - sering; "4" - hampir selalu.

Skala kebimbangan reaktif dan kecemasan peribadi (SHRLT) mempunyai dua subskala bebas untuk pengukuran yang berasingan dari satu dan bentuk lain kebimbangan; subkelas penilaian CT dengan soalan utama mengenai keadaan kesihatan pada masa ini dan subkelas penilaian LT dengan kata-kata mengenai keadaan kesihatan biasa. Keputusan biasanya dinilai dalam gred:

sehingga 30 mata - rendah;

31-45 mata - purata;

46 mata atau lebih - kecemasan yang tinggi.

Gred tersebut membenarkan kita untuk mengaitkan hasil yang diperoleh dengan julat (kuartil) pengagihan normal individu dengan kebimbangan yang berbeza dalam parameter aktiviti pada skala sejagat 20-80.

Kebimbangan keadaan (CT1) ditentukan oleh kunci:

ST1 = (3, 4, 6, 7, 9, 12, 13, 14, 17, 18) - (1, 2, 5, 8, 10, II, 15, 16, 19, 20) + 50 = 12

Kecemasan Peribadi (JIT1) ditentukan oleh kunci:

LT1 = ((2,3,4,5,8, 11, 12, 14, 15, 17, 18, 20) - (1, 6, 7, 10.13. 16.19) + 35 = 25.

Gambar rajah menunjukkan hasil tinjauan kami menggunakan "Skala Reaktif (Situasi) dan Kebimbangan Peribadi Ch.D. Spielberger - Yu.L. Hanina.

Tahap tinggi "tenang berlebihan" - 30.40% ditemui pada peringkat kelapan pada tahap kebimbangan penilaian diri. Tahap kecemasan yang semakin meningkat, yang kami dapati di kalangan remaja dalam ketiga-tiga jenis penunjuk, ialah 8.70%. Tahap kecemasan sekolah tinggi adalah 22% daripada semua pelajar, harga diri - 8.70% dan interpersonal - 13, 04% masing-masing. Tahap kecemasan sekolah yang tinggi berlaku dalam satu pelajar dan sama dengan 4.35%.

Diagram menunjukkan bahawa tahap purata kebimbangan keadaan (60.90%) di kalangan pelajar lapan adalah sedikit lebih rendah daripada petunjuk kecemasan peribadi (74%). Kebimbangan peribadi yang rendah didapati dalam 13%. Tahap kecemasan yang tinggi yang diungkap oleh remaja yang ditinjau oleh kami ialah 13%, termasuk kedua keadaan dan peribadi. Oleh itu, kita boleh mengatakan bahawa berdasarkan hasil kajian ini, kebanyakan sekolah mempunyai tahap sederhana yang sederhana dalam keadaan (reaktif) dan kecemasan peribadi. Hasil ringkasan yang diperoleh oleh kami selepas menjalankan dua kaedah ditunjukkan dalam rajah.

Menyimpulkan, data yang diperoleh selepas menjalankan dua kaedah, kita dapat menyimpulkan bahawa tahap kecemasan peribadi di kalangan remaja yang mengambil bahagian dalam eksperimen kita adalah pada tahap purata yang optimum dan adalah 65%, iaitu, kebanyakan dari pelajar kelas lapan mempunyai berguna, yang diperlukan untuk tahap hidup yang harmoni yang penuh dengan kebimbangan yang membina. Ini dapat dijelaskan oleh situasi psikologi yang selesa dan selesa di dalam bilik darjah dan di rumah, ciri psikologi-fisiologi para pelajar ini, kekurangan konflik luaran dan dalaman yang jelas. Ia juga perlu diperhatikan bahawa tahap remaja yang cemas rendah adalah 19%. Keputusan sedemikian adalah, sebagai peraturan, kompensasi, bersifat defensif dan menghalang pembentukan penuh keperibadian. Pelajar sekolah, seperti itu, tidak membenarkan pengalaman yang tidak menyenangkan dalam kesedaran. Ia juga harus dikatakan bahawa "ketenangan yang berlebihan" dapat menyembunyikan kecemasan yang meningkat, yang pelajar tidak ingin memberitahu orang lain tentang sebab-sebab tertentu.

Tahap keseluruhan remaja yang cemas adalah 16%. Ini mungkin menunjukkan kehadiran konflik dalaman yang teruk dalam kanak-kanak ini.

Mengamati bagaimana para pelajar mendengar arahan, menjalankan tugas yang ditawarkan, dapat dikatakan bahawa banyak remaja tidak mengambil soal selidik secara serius, berputar, bercakap, membuat bunyi, tidak benar-benar tidak benar dalam jawapan mereka.

Adalah penting untuk diperhatikan bahawa pengenalpastian kecemasan di kalangan pelajar terhalang kerana bilangan besar dari semua kecenderungan "pelindung", mulai dari rendah (keengganan untuk membuka diri kepada orang yang tidak dikenali) kepada mekanisme perlindungan yang paling rumit.

Oleh itu, kita dapat membuat kesimpulan bahawa hipotesis kita hampir disahkan sepenuhnya oleh hasil kajian empirikal. Majoriti pelajar sekolah berusia 13-14 tahun yang ditinjau oleh kami mempunyai tahap kebimbangan peribadi yang rata-rata.

Meringkaskan, kita boleh mengatakan bahawa kecemasan peribadi remaja 13-14 tahun mempunyai beberapa ciri. Pertama, pada masa ini, kegelisahan menjadi ciri emosi holistik terhadap keperibadian. Kedua, punca-punca kecemasan peribadi dalam tempoh ini dikaitkan sama ada dengan kelemahan sebenar pelajar dalam bidang aktiviti dan komunikasi yang paling ketara, atau hasil konflik luaran dan dalaman tertentu, merosakkan pembangunan harga diri, kesulitan penentuan nasib sendiri, dan sebagainya. Kegelisahan sering disebabkan oleh harga diri yang bertentangan, kehadiran di dalamnya percanggahan antara tuntutan yang tinggi dan keraguan diri yang cukup kuat. Ini membawa kepada hipertropi keperluan untuk dicapai. Ketiganya, terdapat perbezaan di antara kanak-kanak lelaki kebimbangan dan kecemasan. Ahli psikologi berbeza menganggarkan keamatan manifestasi sifat keperibadian ini dalam lelaki dan perempuan. Malkova E.E. percaya bahawa kanak-kanak perempuan, tanpa mengira usia, tahap kebimbangan akan lebih tinggi daripada lelaki. Kochubey B.I. percaya bahawa pada zaman prasekolah dan usia sekolah yang lebih muda, kanak-kanak lelaki menunjukkan kecemasan yang lebih tinggi daripada kanak-kanak perempuan, dan selepas 12 tahun kanak-kanak perempuan menjadi lebih cemas daripada lelaki.

Dalam kajian percubaan kami tentang tahap kecemasan peribadi anak sekolah remaja tengah, kami mendapat keputusan berikut: 65% - tahap purata kecemasan peribadi; 19% - tahap kecemasan yang rendah; 16% - kecemasan peribadi yang tinggi. Data yang diperolehi menunjukkan kelaziman tahap purata perkembangan kecemasan peribadi di kalangan pelajar kelas lapan yang dikaji oleh kami. Tahap kecemasan yang tinggi (terutamanya sekolah - 41.7%) mengikut keputusan kaedah kami berlaku di kalangan kanak-kanak lelaki, tahap kecemasan sekolah yang sangat tinggi juga direkodkan dalam salah seorang daripada lelaki. Penunjuk tahap kecemasan yang rendah ("ketenangan yang berlebihan") mendominasi di kalangan perempuan (khususnya interpersonal - 64%).

Oleh itu, dapat dikatakan bahawa dalam kelas 8 kanak-kanak perempuan ini kurang berkemungkinan besar daripada lelaki, tetapi juga mungkin terdapat kecemasan yang meningkat di sebalik "ketenangan yang berlebihan", yang oleh para pelajar atas pelbagai sebab tidak ingin memberitahu orang lain tentang hal itu.

Berdasarkan hasil yang diperoleh, kami merumuskan cadangan psikologi yang sesuai kepada semua peserta dalam proses pedagogi.

Adalah penting bahawa ibu bapa dan guru memahami pentingnya psycho-prophylaxis kecemasan dan menghalang tekanan yang serius di kalangan anak sekolah supaya tahap kecemasan peribadi tidak meningkat.

Guru, guru perlu ingat betapa pentingnya membantu seorang remaja yang mempunyai kebimbangan yang tinggi untuk membangun dan mengukuhkan keyakinan diri, mengembangkan kriteria mereka sendiri untuk berjaya, dapat bertingkah dalam situasi yang sukar, dalam kes kegagalan.

Pengajar dan ibu bapa perlu mengingati nasihat yang paling penting - perlu meningkatkan keyakinan remaja terhadap dirinya sendiri dan dalam mencapai hasil yang diinginkan.

Perancangan adalah cara terbaik untuk menguasai kebimbangan. Adalah perlu untuk memeriksa secara terperinci situasi yang mengganggu kanak-kanak, untuk membangunkan cara yang betul untuk berkelakuan dalam setiap kes tertentu, dan yang terbaik adalah untuk kehilangan situasi sedemikian terlebih dahulu (untuk "melatih" peperiksaan).

Satu perkara penting dalam kerja pencegahan dan mengatasi kebimbangan ialah penghapusan klip dalaman, mencari kebebasan motor remaja, yang boleh dibangunkan dengan bantuan guru-guru berirama, pendidikan jasmani, dan sebagainya.

Bagi remaja yang berisiko rendah, kebangkitan aktiviti, kesedaran, menekankan komponen motivasi aktiviti, membangkitkan minat, menonjolkan rasa tanggungjawab dalam menyelesaikan tugas-tugas tertentu adalah sangat penting.

Sudah tentu, remaja sendiri mesti secara sedar dan aktif terlibat dalam kerja membetulkan tahap kecemasan peribadi yang tinggi atau rendah. Kanak-kanak sekolah sangat cemas, sukar untuk membina semula imej diri mereka sendiri, mengubah harga diri mereka, keadaan emosi. Lagipun, walaupun ketidakpastian sedikit pun dapat secara dramatik meningkatkan perasaan anak-anak ini. Ini semua bergantung kepada kemahiran dan pengetahuan guru dan ibu bapa, sejauh mana mereka boleh membawa kanak-kanak itu kepada diri mereka sendiri, dan keseluruhan kompleks langkah-langkah yang bertujuan untuk mencegah dan mengawal selia tahap kecemasan peribadi murid akan berkesan.

Menyimpulkan, kerja yang kami lakukan dalam penyelidikan teoretikal dan praktikal mengenai kegelisahan kecemasan peribadi remaja berusia 13-14 tahun, kami membuat kesimpulan berikut.

Kajian mengenai fenomena kebimbangan sebagai pendidikan peribadi yang mampan adalah salah satu masalah ilmu psikologi moden yang paling penting, relevan dan dicari.

Ia adalah kegelisahan seperti yang diceritakan oleh banyak penyelidik dan ahli psikologi praktikal (Prikhozhan A.M., Kochubey B.I., Novikova E.V., Zakharov A.I., dsb.) Mendasari pelbagai kesulitan psikologi zaman kanak-kanak, termasuk banyak gangguan perkembangan, yang membawa kepada masalah yang serius di kemudian hari dewasa.

Tujuan kajian kami adalah untuk mempelajari ciri-ciri kecemasan peribadi di kalangan pelajar sekolah berusia 13-14 tahun. Objektif kajian ini adalah fenomena kecemasan peribadi, subjek - tahap kecemasan peribadi di kalangan pelajar remaja tengah.

Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia