Konsep altruisme mendefinisikan suatu prinsip moral tertentu yang memaksa manusia untuk membantu orang lain tanpa mementingkan diri sendiri, sering mengorbankan kepentingan, keinginan dan keperluan mereka sendiri. Auguste Comte, ahli falsafah Perancis yang membentuk definisi ini, menganggap ungkapan "hidup untuk orang lain" sebagai moto utama altruist.

Masalah Altruism

Seseorang sering boleh mendengar pembangkang altruisme sebagai tahap paling tinggi pengabaian kepentingan sendiri, dan mementingkan diri, sebagai tahap kepekatan tertinggi pada diri sendiri. Walau bagaimanapun, pada hakikatnya, kedua-dua konsep ini sering keliru, menggantikan satu dengan yang lain, kerana altruist percaya bahawa dia melakukan perbuatan, hanya dipandu oleh keinginan untuk membantu orang lain, tetapi sebenarnya ia dapat mengejar keuntungan pribadi, yang dengan sendirinya bertentangan dengan konsep altruisme.

Egoisme dan altruisme dalam psikologi sering melengkapi satu lagi konsep - egotisme. Egotisme yang sihat adalah kepuasan kepentingan sendiri bukan untuk menjejaskan orang lain, yang dianggap sebagai sikap yang paling logik, betul dan sihat, sementara sikap mementingkan diri dikritik kerana mengabaikan norma sosial yang memihak kepada kepentingan sendiri.

Walau bagaimanapun, masalah altruisme juga cukup banyak, kerana orang-orang dengan keperluan moral yang tidak terpenuhi menjadi altruist. Mungkin ada banyak, tetapi salah satu yang paling penting adalah keperluan untuk seseorang, yang dilaksanakan dengan cara ini.

Sebaliknya, altruisme adalah bantuan kepada orang lain, meneruskan motif dan minat seseorang, iaitu amalan yang membina individu yang dapat memenuhi kepuasannya sendiri melalui bantuan orang lain.

Contoh altruisme

Melihat fenomena ini boleh menjadi mata agak berbeza pandangan, dan lebih mudah untuk melakukan ini, pertimbangkan contoh pemurah.

  1. Seorang wanita menjaga suaminya dan anak-anaknya, membantu jiran-jirannya, memberikan sumbangan kepada golongan miskin, tetapi pada masa yang sama tidak mencari masa untuk dirinya, minat, hobi dan penampilannya.
  2. Isteri seorang alkohol yang mabuk yang menderita suami mabuk, berusaha membantunya dengan sesuatu, atau mengundurkan diri dengan peduli kepadanya, melupakan dirinya.

Dalam kedua-dua contoh ini, tingkah laku altruistik dikaitkan dengan kesedaran keperluan untuk keperluan, yang biasanya seseorang tidak mengenali dirinya sendiri. Walau bagaimanapun, ada contoh lain di mana, apa pun yang boleh dikatakan, tidak ada manfaat bagi orang itu sendiri. Sebagai contoh, seorang askar menutup tubuhnya dengan lombong supaya rakannya dapat lulus. Hasilnya, wira itu mati, setelah berjaya, dan membantu tanahairnya untuk menang - dan ini adalah altruisme yang benar, di mana tidak ada sebahagian kecil daripada manfaatnya.

Altruism: definisi siapa altruist sedemikian, contoh dari kehidupan

Hari ini kita akan bercakap mengenai altruisme. Di manakah konsep ini datang dan apa yang tersembunyi di sebalik perkataan ini. Marilah kita mengkaji makna ekspresi "lelaki altruistik" dan memberi gambaran mengenai perilakunya dari sudut psikologi. Dan kemudian kita dapati perbezaan antara altruisme dan egoisme pada contoh perbuatan mulia dari kehidupan.

Apakah Altruisme?

Istilah ini adalah berdasarkan perkataan Latin "alter" - "lain." Pendek kata, altruisme tidak menolong orang lain. Seseorang yang membantu semua orang, saya tidak mengejar apa-apa faedah untuk diri saya sendiri, dipanggil altruist.

Sebagai Adam Smith, seorang ahli falsafah dan ahli ekonomi dari Scotland pada akhir abad ke-18, berkata: "Tidak kira betapa mementingkan diri seseorang, jelas ada undang-undang tertentu dalam sifatnya yang membuatnya tertarik pada nasib orang lain dan menganggap kebahagiaan mereka diperlukan untuk dirinya sendiri, walaupun dia sendiri tidak menerima apa-apa daripadanya kecuali untuk keseronokan melihat kebahagiaan ini. "

Definisi Altruisme

Altruisme adalah aktiviti manusia yang bertujuan untuk menjaga orang lain, kesejahteraan dan kepuasan kepentingannya.

Altruist adalah orang yang konsep dan tingkah laku moralnya didasarkan pada solidariti dan penjagaan terutama tentang orang lain, tentang kesejahteraan mereka, menghormati keinginan mereka dan membantu mereka.

Seorang altruist individu boleh dipanggil ketika, dalam interaksi sosial dengan orang lain, tidak ada pemikiran yang mementingkan keuntungan sendiri.

Terdapat 2 perkara yang sangat penting: jika seseorang itu benar-benar tidak mementingkan diri sendiri dan mendakwa hak untuk dipanggil seorang yang altruist, maka dia haruslah altruistik hingga akhir: untuk membantu dan menjaga bukan hanya saudara-mara, kerabat dan sahabatnya (yang tugasnya semata-mata), tetapi juga untuk membantu sepenuhnya orang asing, tanpa mengira jantina, bangsa, umur, kedudukan mereka.
Perkara penting kedua: untuk membantu tanpa menunggu rasa syukur dan timbal balik. Ini adalah perbezaan asas antara altruist dan egois: lelaki altruistik, dalam memberikan bantuan, tidak memerlukan dan tidak mengharapkan pujian, rasa syukur, dan perkhidmatan timbal balik sebagai balasannya, bahkan tidak mengizinkan pemikiran sesuatu yang harus dilakukan kepadanya sekarang. Idea bahawa dengan bantuannya, dia meletakkan seseorang dalam kedudukan yang bergantung pada diri sendiri adalah menyakitkan hati dan dapat mengharapkan bantuan atau perkhidmatan sebagai tindak balas, sesuai dengan usaha dan cara yang dibelanjakan! Tidak, altruist yang benar membantu dengan tidak mementingkan diri sendiri, ini adalah kegembiraannya dan matlamat utama. Dia tidak menganggap tindakannya sebagai "pelaburan" di masa depan, tidak bermakna ia akan kembali kepadanya, dia hanya memberi, tanpa mengharapkan apa-apa balasannya.

Dalam konteks ini, adalah baik untuk memberi contoh mommies dan anak-anak mereka. Sesetengah ibu memberikan kanak-kanak segala yang diperlukannya: pendidikan, aktiviti perkembangan tambahan, yang mendedahkan bakat kanak-kanak - sama seperti dia sendiri, bukan ibu bapanya; mainan, pakaian, perjalanan, perjalanan ke kebun binatang dan ke tempat-tempat menarik, memanjakan gula-gula pada hujung minggu dan kawalan lembut dan tidak mengganggu. Pada masa yang sama, mereka tidak mengharapkan bahawa seorang kanak-kanak, setelah menjadi dewasa, akan memberi mereka wang untuk semua hiburan ini? Atau dia mesti terikat kepada ibunya sepanjang hayatnya, tidak mempunyai kehidupan peribadi, kerana dia tidak mempunyai, sibuk dengan bayi; menghabiskan semua masa dan wang di atasnya? Tidak, ibu-ibu seperti itu tidak mengharapkannya - mereka hanya MEMBERIKAN, kerana mereka suka dan berharap kebahagiaan kepada bayi mereka, dan jangan sekali-kali mencela anak-anak mereka dengan wang dan tenaga yang dibelanjakan.
Terdapat ibu-ibu lain. Set hiburan adalah sama, tetapi lebih kerap ia semua dikenakan: aktiviti tambahan, hiburan, pakaian bukanlah apa yang kanak-kanak inginkan, tetapi yang dipilih oleh ibu bapa untuknya dan dianggap sebagai yang terbaik dan perlu untuknya. Tidak, mungkin pada usia muda anak itu sendiri tidak dapat mencukupi pakaiannya dan mencukupi makanan (fikir bagaimana anak-anak suka cip, popcorn, gula-gula dalam kuantiti yang banyak dan sudah bersedia untuk makan Coca-Cola dan es krim selama berminggu-minggu), tetapi intipati berbeza: ibu bapa merawat anak mereka sebagai "pelaburan" yang menguntungkan.

Apabila dia membesar, frasa terdengar di alamatnya:

  • "Saya tidak membangkitkan anda untuk ini!",
  • "Anda mesti menjaga saya!"
  • "Anda kecewa saya, saya melabur dalam anda, dan anda!...",
  • "Saya membelanjakan pada anda tahun-tahun muda, dan apa yang anda bayar saya untuk menjaga?"

Apa yang kita lihat di sini? Kata-kata utama adalah "membayar penjagaan" dan "dilaburkan".

Punya, apa yang ditangkap? Dalam altruisme tidak ada konsep "kebanggaan." Seorang yang altruist, seperti yang telah kita katakan, tidak pernah mengharapkan pembayaran untuk menjaga orang lain dan kebaikannya, demi kebaikannya. Dia tidak pernah memperlakukan ini sebagai "pelaburan" dengan peratusan berikutnya, ia hanya membantu, pada masa yang sama menjadi lebih baik dan bertambah baik.

Perbezaan antara altruisme dan egoisme.

Seperti yang telah kami katakan, altruisme adalah aktiviti yang bertujuan untuk menjaga kesejahteraan orang lain.

Apakah sifat mementingkan diri sendiri? Egoisme adalah aktiviti yang bertujuan untuk menjaga kesejahteraan seseorang. Kami melihat di sini konsep umum yang jelas: dalam kedua-dua kes terdapat Aktiviti. Tetapi sebagai akibat dari aktiviti ini - perbezaan utama konsep. Yang kita sedang mempertimbangkan.

Apakah perbezaan antara altruisme dan egoisme?

  1. Motif aktiviti. Altruist melakukan sesuatu untuk membuat orang lain merasa baik, sementara seorang egois membuat sesuatu yang baik untuk dirinya sendiri.
  2. Keperluan untuk "membayar" untuk aktiviti tersebut. Altruist tidak mengharapkan ganjaran untuk kegiatannya (kewangan atau lisan), motifnya lebih tinggi. Egois menganggapnya wajar kerana perbuatan baiknya dapat diperhatikan, "memakai rang undang-undang", diingat dan dijawab dengan perkhidmatan untuk perkhidmatan.
  3. Keperluan untuk kemasyhuran, pujian dan pengiktirafan. Altruist tidak memerlukan kejayaan, pujian, perhatian dan kemuliaan. Para egois, bagaimanapun, suka apabila tindakan mereka diperhatikan, dipuji, dan dicontohkan sebagai "orang yang paling tidak berminat di dunia." Ironinya keadaan itu, tentu saja, jelas.
  4. Adalah lebih menguntungkan bagi seorang egois untuk berdiam diri tentang egoismenya, kerana ini berdasarkan takrif yang dianggap tidak berkualiti. Pada masa yang sama, tidak ada yang patut dipahami dalam pengiktirafan altruist oleh Altruist, kerana ini adalah tingkah laku yang layak dan mulia; ia dipercayai bahawa jika semua orang altruistik, kita akan hidup dalam dunia yang lebih baik.
    Sebagai contoh tesis ini, kita boleh memetik garisan dari Nickelback's If Everyone Cared:
    Jika semua orang mengambil berat dan tiada siapa yang menangis
    Sekiranya anda suka
    Jika semua orang berkongsi dan menelan kebanggaan mereka
    Kemudian kita lihat
    Dalam terjemahan percuma, anda boleh menceritakan semula seperti berikut: "Apabila semua orang peduli terhadap yang lain dan tidak sedih, ketika ada cinta di dunia dan tidak ada tempat untuk kebohongan, ketika semua orang malu dengan kebanggaan mereka dan belajar untuk berbagi dengan orang lain - maka kita akan melihat hari ketika orang akan abadi "
  5. Oleh sifatnya, seorang egois adalah seorang yang cemas, kecil, mengejar keuntungannya sendiri, yang dalam pengiraan berterusan - bagaimana dia mendapat keuntungan, di mana dia akan membezakan dirinya, supaya dia dapat diperhatikan. Altruist adalah tenang, mulia dan percaya diri.

Contoh tindakan altruistik.

Contoh yang paling sederhana dan paling jelas ialah askar yang menutup lombong untuk menjaga rakan-rakannya hidup. Terdapat banyak contoh sedemikian semasa tempoh peperangan, ketika, disebabkan oleh keadaan berbahaya dan patriotisme, hampir semua orang merasakan perasaan saling membantu, pengorbanan diri dan kerabat. Tesis yang sesuai dapat disebutkan di sini dari novel "The Three Musketeers" novel A. Dumas: "Satu untuk semua dan semua untuk satu".

Satu lagi contoh ialah pengorbanan diri sendiri, masa seseorang, dan kekuatan seseorang untuk menjaga orang yang tersayang. Isteri orang yang beralkohol atau kurang upaya yang tidak dapat menjaga dirinya sendiri, ibu seorang kanak-kanak autistik, terpaksa menghabiskan sepanjang hidupnya dengan ahli terapi ucapan, ahli psikologi, ahli terapi, untuk menjaga dan membayar pengajiannya di sebuah sekolah berasrama penuh.

Dalam kehidupan seharian, kita berhadapan dengan manifestasi seperti altruisme, seperti:

  • Mentoring. Ini hanya berfungsi dengan disinterestedness yang lengkap: latihan pekerja yang kurang berpengalaman, latihan pelajar yang sukar (sekali lagi, tanpa mengenakan bayaran untuknya, hanya pada dasar yang mulia).
  • Amal
  • Derma
  • Organisasi subbotnik
  • Organisasi konsert percuma untuk anak yatim, orang tua dan pesakit kanser.

Apakah ciri-ciri seseorang yang mempunyai altruistik?

  • Disinterestedness
  • Kebaikan
  • Kemurahan hati
  • Mercy
  • Cinta kepada manusia
  • Hormati orang lain
  • Pengorbanan
  • Bangsawan

Seperti yang kita lihat, semua sifat ini mempunyai arahan bukan "kepada diri sendiri", tetapi "dari diri sendiri", iaitu, untuk memberikan, tidak mengambil. Kualiti ini lebih mudah untuk berkembang dalam diri anda daripada kelihatannya pada pandangan pertama.

Bagaimana anda boleh mengembangkan altruisme?

Kita boleh menjadi lebih altruistik jika kita melakukan dua perkara mudah:

  1. Bantu orang lain. Dan sama sekali tidak tertarik, tanpa menuntut sebagai sikap yang baik (yang, dengan cara itu, biasanya muncul apabila anda tidak mengharapkannya).
  2. Melibatkan diri secara sukarela - menjaga orang lain, menjaga mereka dan menjaga mereka. Ini boleh membantu melindungi haiwan yang tidak berumah, di rumah penjagaan dan rumah anak yatim, membantu hospis dan semua tempat di mana orang sendiri tidak dapat menjaga diri mereka sendiri.

Pada masa yang sama, hanya ada satu motif - bantuan yang tidak mementingkan diri sendiri kepada orang lain, tanpa keinginan untuk kemasyhuran, wang dan meningkatkan status seseorang di mata orang lain.

Menjadi altruist adalah lebih mudah daripada yang dijangkakan. Pada pendapat saya, anda hanya perlu tenang. Berhenti mengejar keuntungan, kemasyhuran dan menghormati, menghitung faedah, berhenti menilai pendapat orang lain tentang diri anda dan memadamkan keinginan semua orang untuk suka.

Lagipun, kebahagiaan sejati terletak tepat pada bantuan yang tidak mementingkan diri sendiri kepada orang lain. Seperti yang mereka katakan, "apakah makna hidup? - berapa banyak orang yang dapat membantu anda menjadi lebih baik. "

Contoh mementingkan diri sendiri

Altruism: definisi siapa altruist sedemikian, contoh dari kehidupan

Altruism: definisi siapa altruist sedemikian, contoh dari kehidupan

Hari ini kita akan bercakap mengenai altruisme. Di manakah konsep ini datang dan apa yang tersembunyi di sebalik perkataan ini. Marilah kita mengkaji makna ekspresi "lelaki altruistik" dan memberi gambaran mengenai perilakunya dari sudut psikologi. Dan kemudian kita dapati perbezaan antara altruisme dan egoisme pada contoh perbuatan mulia dari kehidupan.

Istilah ini adalah berdasarkan perkataan Latin "alter" - "lain." Pendek kata, altruisme tidak menolong orang lain. Seseorang yang membantu semua orang, saya tidak mengejar apa-apa faedah untuk diri saya sendiri, dipanggil altruist.

Sebagai Adam Smith, seorang ahli falsafah dan ahli ekonomi dari Scotland pada akhir abad ke-18, berkata: "Tidak kira betapa mementingkan diri seseorang, jelas ada undang-undang tertentu dalam sifatnya yang membuatnya tertarik pada nasib orang lain dan menganggap kebahagiaan mereka diperlukan untuk dirinya sendiri, walaupun dia sendiri tidak menerima apa-apa daripadanya kecuali untuk keseronokan melihat kebahagiaan ini. "

Altruisme adalah aktiviti manusia yang bertujuan untuk menjaga orang lain, kesejahteraan dan kepuasan kepentingannya.

Altruist adalah orang yang konsep dan tingkah laku moralnya didasarkan pada solidariti dan penjagaan terutama tentang orang lain, tentang kesejahteraan mereka, menghormati keinginan mereka dan membantu mereka.

Seorang altruist individu boleh dipanggil ketika, dalam interaksi sosial dengan orang lain, tidak ada pemikiran yang mementingkan keuntungan sendiri.

Apabila dia membesar, frasa terdengar di alamatnya:

  • "Saya tidak membangkitkan anda untuk ini!",
  • "Anda mesti menjaga saya!"
  • "Anda kecewa saya, saya melabur dalam anda, dan anda!...",
  • "Saya membelanjakan pada anda tahun-tahun muda, dan apa yang anda bayar saya untuk menjaga?"

Apa yang kita lihat di sini? Kata-kata utama adalah "membayar penjagaan" dan "dilaburkan".

Punya, apa yang ditangkap? Dalam altruisme tidak ada konsep "kebanggaan." Seorang yang altruist, seperti yang telah kita katakan, tidak pernah mengharapkan pembayaran untuk menjaga orang lain dan kebaikannya, demi kebaikannya. Dia tidak pernah memperlakukan ini sebagai "pelaburan" dengan peratusan berikutnya, ia hanya membantu, pada masa yang sama menjadi lebih baik dan bertambah baik.

Seperti yang telah kami katakan, altruisme adalah aktiviti yang bertujuan untuk menjaga kesejahteraan orang lain.

Apakah sifat mementingkan diri sendiri? Egoisme adalah aktiviti yang bertujuan untuk menjaga kesejahteraan seseorang. Kami melihat di sini konsep umum yang jelas: dalam kedua-dua kes terdapat Aktiviti. Tetapi sebagai akibat dari aktiviti ini - perbezaan utama konsep. Yang kita sedang mempertimbangkan.

Apakah perbezaan antara altruisme dan egoisme?

Contoh yang paling sederhana dan paling jelas ialah askar yang menutup lombong untuk menjaga rakan-rakannya hidup. Terdapat banyak contoh sedemikian semasa tempoh peperangan, ketika, disebabkan oleh keadaan berbahaya dan patriotisme, hampir semua orang merasakan perasaan saling membantu, pengorbanan diri dan kerabat. Tesis yang sesuai dapat disebutkan di sini dari novel "The Three Musketeers" novel A. Dumas: "Satu untuk semua dan semua untuk satu".

Satu lagi contoh ialah pengorbanan diri sendiri, masa seseorang, dan kekuatan seseorang untuk menjaga orang yang tersayang. Isteri orang yang beralkohol atau kurang upaya yang tidak dapat menjaga dirinya sendiri, ibu seorang kanak-kanak autistik, terpaksa menghabiskan sepanjang hidupnya dengan ahli terapi ucapan, ahli psikologi, ahli terapi, untuk menjaga dan membayar pengajiannya di sebuah sekolah berasrama penuh.

Dalam kehidupan seharian, kita berhadapan dengan manifestasi seperti altruisme, seperti:

  • Mentoring. Ini hanya berfungsi dengan disinterestedness yang lengkap: latihan pekerja yang kurang berpengalaman, latihan pelajar yang sukar (sekali lagi, tanpa mengenakan bayaran untuknya, hanya pada dasar yang mulia).
  • Amal
  • Derma
  • Organisasi subbotnik
  • Organisasi konsert percuma untuk anak yatim, orang tua dan pesakit kanser.

Apakah ciri-ciri seseorang yang mempunyai altruistik?

  • Disinterestedness
  • Kebaikan
  • Kemurahan hati
  • Mercy
  • Cinta kepada manusia
  • Hormati orang lain
  • Pengorbanan
  • Bangsawan

Seperti yang kita lihat, semua sifat ini mempunyai arahan bukan "kepada diri sendiri", tetapi "dari diri sendiri", iaitu, untuk memberikan, tidak mengambil. Kualiti ini lebih mudah untuk berkembang dalam diri anda daripada kelihatannya pada pandangan pertama.

Kita boleh menjadi lebih altruistik jika kita melakukan dua perkara mudah:

  1. Bantu orang lain. Dan sama sekali tidak tertarik, tanpa menuntut sebagai sikap yang baik (yang, dengan cara itu, biasanya muncul apabila anda tidak mengharapkannya).
  2. Melibatkan diri secara sukarela - menjaga orang lain, menjaga mereka dan menjaga mereka. Ini boleh membantu melindungi haiwan yang tidak berumah, di rumah penjagaan dan rumah anak yatim, membantu hospis dan semua tempat di mana orang sendiri tidak dapat menjaga diri mereka sendiri.

Pada masa yang sama, hanya ada satu motif - bantuan yang tidak mementingkan diri sendiri kepada orang lain, tanpa keinginan untuk kemasyhuran, wang dan meningkatkan status seseorang di mata orang lain.

Menjadi altruist adalah lebih mudah daripada yang dijangkakan. Pada pendapat saya, anda hanya perlu tenang. Berhenti mengejar keuntungan, kemasyhuran dan menghormati, menghitung faedah, berhenti menilai pendapat orang lain tentang diri anda dan memadamkan keinginan semua orang untuk suka.

Lagipun, kebahagiaan sejati terletak tepat pada bantuan yang tidak mementingkan diri sendiri kepada orang lain. Seperti yang mereka katakan, "apakah makna hidup? - berapa banyak orang yang dapat membantu anda menjadi lebih baik. "

Sumber:
Altruism: definisi siapa altruist sedemikian, contoh dari kehidupan
Hari ini kita akan bercakap mengenai altruisme. Di manakah konsep ini datang dan apa yang tersembunyi di sebalik perkataan ini. Marilah kita mengkaji makna ungkapan "lelaki altruistik" dan
http://psyup.ru/psihologiya-altruizma-s-primerami-iz-zhizni/

Contoh mementingkan diri sendiri

Apa yang perlu dilakukan dengan keegoisan sendiri?
muat turun video

Hanya ada satu soalan utama: apakah yang saya berikan?
muat turun video

Egoisme - (dari "I") adalah sikap apabila seseorang berfikir hanya (atau sebahagian besar) tentang kepentingan peribadi dan keuntungannya sendiri, tetapi tidak memikirkan kepentingan orang lain (atau yang terakhir berfikir). Apabila semuanya berkaitan dengannya, ia kelihatan lebih penting atau menarik. Sering kali, nama yang egois hanya digunakan sebagai label negatif, menunjukkan sikap negatif terhadap seseorang tanpa alasan yang baik.

"Orang egois adalah orang yang jahat. Ini lelaki yang tidak berfikir tentang saya sepanjang masa! "

Egoisme dalam budaya moden dianggap semula jadi, tetapi bukan manifestasi manusia yang paling indah, oleh itu, banyak orang suka menyampaikan perbuatan dan manifestasi yang benar-benar egois sama sekali tidak egoistik, tetapi menyatakan perasaan dan motifnya yang luhur. Pertama sekali ia menyangkut cinta. Cinta tidak selalunya mementingkan diri sendiri, tetapi dalam varian massa, impuls yang mementingkan diri sendiri adalah di belakang cinta.

Adakah orang sentiasa mementingkan diri sendiri? - tidak. Orang berbeza, tindakan berbeza. Tindakan ramai orang tidak mementingkan diri sendiri kerana mereka adalah impulsif dan automatik, dan melakukan itu, seseorang tidak memikirkan kepentingan dan faedahnya sendiri kerana dia tidak memikirkan apa-apa pun. Angin tidak mementingkan diri sendiri, dan perbuatan banyak gadis yang umumnya mementingkan diri sendiri tidak mementingkan diri sendiri, kerana mereka mempunyai angin di kepala mereka. Tetapi untuk menegaskan bahawa setiap orang yang berfikir sentiasa peduli tentang dirinya sendiri juga tidak ada sebab? Semuanya lebih menarik dan lebih sukar.

Keutamaan kepentingan diri terhadap orang lain, jika ia hanya program automatik, belum lagi egoisme.

Jika keutamaan seperti itu berlaku tanpa berfikir, secara kebetulan, ia bukan tentang kita, tetapi tentang apa yang berlaku kepada kita kadang-kadang. Ini adalah momen tingkah laku, tetapi bukan sifat keperibadian.

Seseorang tidak begitu apa yang berlaku kepadanya, tetapi apa yang dilakukannya kepada dirinya sendiri, di mana arahnya dia mengubah dirinya. Jika seseorang membenarkan dirinya sebagai program keutamaan kepentingannya sendiri terhadap orang lain, menyokong program ini dan melindungi program ini, ini sudah menjadi sifat keperibadian, ini mementingkan diri sendiri.

Keserakahan diri sendiri adalah berbeza. Etika Parasit dan Konsumen ini sama-sama egois, tetapi sikap terhadap mereka berbeza. Pengguna adalah seorang egois, kerana dia hanya berminat kepadanya dan dia hanya peduli pada dirinya sendiri, tetapi pada masa yang sama dia hidup sendiri dan menjaga dirinya sendiri, dengan perbelanjaannya sendiri, yang menghapuskan kebanyakan tuntutan moralnya kepadanya. Ramai Konsumen ini adalah orang yang sangat baik dan dihormati, membawa manfaat yang besar kepada orang dan masyarakat. Lebih sering ia berlaku apabila egoisme Pengguna mengambil bentuk egoisme rasional.

Tuntutan utama kepada egois adalah berkaitan dengan egoisme yang dilakukan oleh Parasit - orang yang secara semula jadi menjaga diri anda dengan mengorbankan orang lain. Dalam kes ini, egoisme berubah menjadi tontonan yang tidak menarik: hari ini semua orang menyalahkan kejadian itu, kecuali saya, hari ini saya paling letih, sudah tentu, dan saya mesti membayar gaji pertama sekali. Dan yang lainnya bukan orang lain.

Sebaliknya egoisme bukanlah altruisme, tetapi kedudukan Sang Pencipta, ketika seseorang mengurus dirinya dan orang lain.

Keserakahan diri boleh rasional dan tidak rasional, tanpa kepala. Dalam kes pertama, seorang egois menilai akibat yang mungkin dari tindakan dan perbuatannya mengikut kesesuaian. Dalam kes kedua, akal egois bertindak secara impulsif dan berpandangan pendek.

Egois tanpa kepala adalah penglihatan yang menyedihkan dan menyedihkan. Dia perlu memasuki kereta bawah tanah, dia bangun di pintu, cuba masuk, dia tidak dibenarkan, kerana pertama anda perlu keluar, dia benar-benar meremehkan keadaan ini. Apabila dia sampai di stesennya, dia marah dengan tidak kurang ikhlas bahawa mereka menyekat jalan keluar (sama seperti dia) dan tidak membenarkan dia lulus. Di sebalik egoisme sedemikian adalah egosentrisme - ketidakupayaan dan kebiasaan untuk memahami keadaan orang lain.

Rasional egois tidak selalu menimbulkan simpati, tetapi biasanya menyebabkan rasa hormat. Orang sedemikian sedar apabila, kenapa, dan mengapa dia mengabaikan kebaikan orang lain untuk kepentingannya sendiri. Beliau memahami bahawa kekuatan, kebaikan, moral dan etikanya tidak mencukupi, dalam keadaan ini "untuk semua". Oleh itu, dia menyedari kejahatan yang menyebabkan, meletakkan di hadapan dirinya dan orang tersayangnya. Pada masa yang sama, dia tidak menderita dari hati nuraninya, tidak refleks, dan tidur dengan senyap pada waktu malam, tanpa melihat mimpi buruk.

Prinsip moral dan etika harus ditanamkan dalam egois yang rasional. Ia tidak berguna untuk seorang egois tanpa kepala untuk membincangkan tentang etika, dia mesti diajar untuk "melihat sendiri dari kedudukan ketiga". Ini, dengan cara ini, mungkin cukup. Pilihan lain hanya untuk mengajar untuk bersikap sopan. Biarkan dia seperti dia tanpa kepala, dan akan kekal, tetapi ia akan menjadi lebih baik untuk berkelakuan.

Egoisme bukan sifat manusia yang terbaik, tetapi, jika anda tidak mengambil kira pilihan yang melampau (egoisme orang Parasit) - bukan yang terburuk. Sebagai perbandingan dengan kewujudan tanpa berfikir, apabila orang tidak berfikir sama sekali dan tidak dapat menjaga diri mereka sendiri, egoisme yang rasional adalah pilihan yang menarik dan cukup layak. Pemikiran berguna, menjaga diri adalah betul. Pada masa yang sama, egoisme yang rasional bukanlah perkembangan peribadi, ia mempunyai batasannya. Jika anda sudah belajar untuk hidup sebagai egois yang rasional, berminat dengan kedudukan Pencipta: ada kelebihan yang hebat untuk ini!

Adalah sangat ingin tahu bahawa dalam kesedaran mentaliti Rusia boleh dikatakan sinonim dengan tingkah laku yang mementingkan diri sendiri dan mementingkan diri sendiri dan tidak dihormati, seperti sesuatu "Amerika". Sukar untuk rata-rata filistin Rusia untuk membayangkan bahawa mungkin untuk bertindak secara rasional dan sedar bukan sahaja untuk diri sendiri, tetapi juga untuk kepentingan seseorang, oleh itu tindakan tidak berperikemanusiaan dikenal pasti dengan tindakan "dari hati", berdasarkan perasaan, tanpa kepala.

Satu contoh yang tipikal: dalam sebuah artikel bertajuk "Dua Belas Anak: Tanggungjawab Tanggungjawab", seorang ayah pandai menulis tentang bagaimana dia mendidik anaknya dalam tabiat pemikiran "mengapa" dia melakukan ini atau itu. Komen kepada artikel ini: "Jadi, saya nampak seorang lelaki dewasa bertanya mengapa saya peduli kepada ibu bapa saya, menunjukkan rasa hormat kepada mereka, untuk tujuan apa? Sekarang saya bebas dan saya tidak perlu ibu bapa lagi. "

Kami menjawab komen ini seperti ini: "Hmm. Adakah anda berfikir bahawa ibu bapa boleh disayangi hanya jika tanpa sebab, "tanpa kepala"? Jika ibu bapa anak-anak benar-benar dibesarkan, anak-anak mempunyai nilai, dan bukan hanya keperluan, dan anak-anak sudah tahu cara menjaga orang yang layak. Itulah mengenai ibu bapa - pertama sekali, dan kerana ibu bapa sendiri memberi contoh kepada mereka. "

Cinta diri bukanlah mementingkan diri sendiri. Sekiranya seseorang berfikir tentang orang lain dan mengambil berat tentang mereka, maka cintanya untuk dirinya sendiri dengan egoisme tidak dapat disambungkan, mudah dan semulajadi untuk dia mengasihi dirinya sendiri dan orang lain. Walau bagaimanapun, realiti adalah bahawa mereka yang sibuk dengan cinta diri sekurang-kurangnya pada mulanya menjadi lebih mementingkan diri sendiri - hanya kerana tumpuan dalam hal ini mula dibayar kepada orang yang dikasihinya. Pada masa yang sama, cinta kepada diri sendiri dan cinta untuk orang lain dihubungkan. Dia yang tidak suka dirinya sendiri biasanya tidak mampu menyayangi orang lain. Cinta untuk orang lain ternyata menjadi lebih kaya dan lebih berharga jika seseorang mempunyai pengalaman cinta diri, dan sebaliknya: cinta diri diasah, disempurnakan oleh pengalaman cinta kepada orang lain. Hanya dengan belajar untuk benar-benar mencintai orang lain, seseorang mula mencintai dirinya tidak secara membabi buta dan crook, tetapi dengan penuh perhatian dan bijak. Lihat>

Sumber:
Contoh mementingkan diri sendiri
Ensiklopedia psikologi psikologi praktikal
http://www.psychologos.ru/articles/view/egoizm

Contoh mementingkan diri sendiri

Kamus ensiklopedi Philosophical. - M.: ensiklopedia Soviet. Ch. Disunting oleh L. F. Il'ichev, P. N. Fedoseev, S. M. Kovalev, V. G. Panov. 1983

Kamus Ensiklopedia Falsafah. 2010

Philosophical Encyclopedia. Dalam 5 tan - M.: Soviet Encyclopedia. Disunting oleh F. V. Konstantinov. 1960-1970.

Ensiklopedia falsafah baru: Dalam 4 jilid. M:: Pemikiran. Disunting oleh V. Stepin. 2001.

egoisme - egoisme... Kamus sinonim bahasa Rusia

egoisme - (dari Lat ego I) orientasi nilai subjek, dicirikan oleh dominasi kepentingan diri sendiri dan kebutuhan dalam hidupnya tanpa memperhatikan kepentingan orang lain dan kelompok sosial. Manifestasi E. sikap yang melekat... Ensiklopedia psikologi yang hebat

Ketuhanan - Keibubapaan * Kebesaran * Genius * Sense of Common * Ideal * Adab * Pendapat * Moral * Bantuan * Surat Ikatan * Kebiasaan * Reputasi * Saran * Misteri * Bakat * Watak... Ensiklopedi Konspirasi Aphorisms

egoisme - a, m egoisme m. 1. Falsafah yang menegaskan kewujudan sebenar jiwa sahaja. 70-an Abad ke-18 Bursa saham 156. Kesuraman kepada-Nya, mengikut yang semuanya berkaitan dengan dirinya sendiri. Interlocutor 1783 2 24. Kepekaan palsu merujuk kepada segala-galanya sahaja; pada... Kamus Sejarah Gallicisms Rusia

EGOISM - (Baru Latin, Dari Bahasa Yunani. Cinta diri, kekurangan seseorang yang menganggap segala-galanya kepada diri sendiri dan menjaga dirinya sendiri, tanpa memikirkan orang lain, bertentangan dengan penafian diri. Kamus perkataan asing yang merupakan sebahagian daripada bahasa Rusia...... Kamus perkataan asing bahasa Rusia

Egoisme - Diri sendiri, cinta diri, minat diri.. Kamus sinonim Rusia dan ekspresi yang sama. di bawah ed. N. Abramova, M.: Kamus Rusia, 1999. mementingkan diri sendiri, cinta diri, cinta diri, minat diri; egosentrisme, shkurnichestvo, egois, solipsisme,...... Kamus sinonim

Egoisme - istilah ini boleh mempunyai dua makna tidak sama sekali: 1) egoisme dalam pengertian sudut teori, mengiktiraf realiti kesedaran orang lain, selain kesedaran subjek yang diketahui, sama ada tidak wujud atau tidak secara saintifik. Terdapat...... Ensiklopedia Brockhaus dan Efron

Egoisme - Egoisme | Egoisme Tidak suka kepada diri sendiri, tetapi ketidakupayaan untuk mencintai orang lain atau keupayaan untuk mencintai orang lain semata-mata untuk kebaikan seseorang sendiri. Itulah sebabnya saya anggap egoisme menjadi salah satu dosa yang mematikan (cinta diri, pada pendapat saya, sebaliknya...... Kamus Falsafah Sponville

Egoisme - (egoisme Perancis, dari Lat. Ego I) 1) kecintaan diri; tingkah laku yang sepenuhnya ditentukan oleh pemikiran manfaat sendiri, kelebihan, keutamaan kepentingan seseorang untuk orang lain, dan sebagainya; 2) prinsip orientasi hidup, yang terdiri daripada transformasi swasta...... sains politik. Kamus.

mementingkan diri sendiri - mementingkan diri, mementingkan diri, harga diri, harga diri, buku. egosentrisme, buku mementingkan diri sendiri EGOIST, ketinggalan zaman. sia-sia, ustara. kekasihnya mementingkan diri sendiri mementingkan diri sendiri, mementingkan diri sendiri, sombong, mementingkan diri sendiri, mementingkan diri sendiri, buku... Sinonim perbendaharaan kata sinonim ucapan Rusia

Apakah altruisme dan jenisnya dalam psikologi

Hari yang baik, pembaca yang sayang. Dalam artikel ini, anda akan belajar tentang altruisme, apa itu. Anda akan tahu bagaimana keadaan ini muncul. Anda akan belajar faktor apa yang mempengaruhi perkembangannya. Anda akan dapat mengenali contoh-contoh dan teori-teori altruisme.

Definisi dan klasifikasi

Istilah "altruism" mempunyai banyak definisi, bagaimanapun, mereka semua mempunyai ciri yang sama - hubungan dengan menjaga orang lain tanpa apa-apa manfaat. Istilah "dedikasi" sangat sesuai dalam kes ini. Altruist tidak mengharapkan ganjaran untuk tindakannya, dia berkelakuan dengan cara ini, tanpa menuntut apa-apa balasannya. Sebaliknya altruisme adalah egoisme. Para egois tidak dihormati, mereka dihina, maka, kerana mereka mengagumi altruists, mereka membangkitkan rasa hormat, keinginan untuk mewarisi. Dari segi psikologi, altruisme adalah keunikan tingkah laku individu yang berkaitan dengan prestasi tindakan dan tindakan yang bertujuan untuk kesejahteraan orang lain, kadang-kadang tidak dikenali. Yang pertama menggunakan konsep altruisme ialah Comte, seorang ahli sosiologi Perancis. Pakar ini menganggap keadaan sedemikian sebagai dorongan tidak berkepentingan seseorang yang tidak mengharapkan apa-apa sebagai balasan, memberi manfaat kepada orang lain, tetapi tidak kepada dirinya sendiri.

Terdapat tiga teori utama altruisme.

  1. Evolusi. Berdasarkan konsep meningkatkan moral dalam individu, yang berlaku secara beransur-ansur. Mengikuti teori ini, seseorang mempunyai peluang untuk bertumbuh secara rohani dalam situasi di mana ia mungkin dapat menggunakan sifat dalaman, untuk membuka perkhidmatan yang tidak tertarik kepada orang lain. Adalah dipercayai bahawa orang yang lebih berpendidikan dapat membawa manfaat yang besar kepada masyarakat.
  2. Perkongsian sosial. Intinya ialah setiap orang yang ingin melakukan sesuatu tindakan, mula-mula menjalankan analisa kelebihan mereka sendiri. Teori mengatakan bahawa syarat-syarat yang selesa harus diterima pakai untuk kewujudan orang itu sendiri dan orang yang dia bantu. Apabila seorang individu memberi bantuan kepada jirannya, dia secara sedar berharap apabila dia sendiri dalam kesulitan, dia akan datang untuk menyelamatkannya.
  3. Norma sosial. Intinya adalah bahawa individu yang bertindak tidak berpuas hati tidak sepatutnya mengharapkan kelakuan timbal balik. Teori ini mengajar bahawa perlu bertindak secara bersatu dengan hati nurani anda, berdasarkan kepercayaan moral.

Ada jenis altruisme.

  1. Moral. Individu mengetuai aktiviti altruistik, mengambil bahagian dalam kebajikan, boleh menjadi penderma. Semua ini dibuat untuk mendapatkan kepuasan dalaman dan keselesaan moral.
  2. Rasional. Altruist berkongsi minatnya sendiri, sementara dia juga mahu membantu orang lain. Sebelum melakukan perbuatan yang tidak berminat, semuanya ditimbang dan dipikirkan.
  3. Ibu bapa. Altruisme ini diperhatikan di hampir semua ibu dan bapa. Tidak ramai yang tidak mahu mengorbankan diri demi kepentingan anak.
  4. Simpatik. Individu sangat merasakan rasa sakit dan perasaan, perasaan orang lain. Dia cuba melakukan segala-galanya untuk memperbaiki keadaan.
  5. Demonstrasi. Seseorang bertindak dengan cara ini bukan dengan kehendak, tetapi kerana itu perlu, adalah perlu untuk membantu orang lain.
  6. Sosial. Individu individu tanpa bantuan membantu, tetapi hanya kepada persekitaran, kerabat dan teman rapatnya.
  7. Empatetik. Pandangan sedemikian didasarkan pada keperluan dalaman untuk didengar dan difahami. Hanya seorang yang tahu bagaimana untuk menyokong dan mendengar dalam masa yang sukar harus menuntut peranan seorang kawan baik atau sahabat baik. Jenis altruisme ini membolehkan jiwa dibuka, untuk mencapai pemahaman bersama dengan orang yang dikasihi dan dekat.

Adalah bernilai mengingati sisi positif dan negatif altruisme.

Kelebihannya termasuk:

  • kepuasan moral;
  • peluang untuk menebus nurani anda untuk beberapa perbuatan jahat, untuk menghilangkan rasa bersalah;
  • mendapat status yang baik dalam masyarakat, menghormati orang lain.

Kelemahannya termasuk:

  • keupayaan untuk membahayakan diri sendiri;
  • Altruists boleh menggunakan orang jahat untuk tujuan mereka sendiri.

Jawapannya

Disahkan oleh pakar

Jawapannya diberikan

briochetina

Altruisme adalah, di atas semua, aktiviti manusia yang tidak berminat (dan kreatif)

Misalnya, Mustafa Kemal Ataturk memberi 75% gajinya kepada warganegara biasa di jalan, kepada mereka yang memerlukannya. Ini adalah contoh altruisme.

Sukarelawan yang bekerja di mana saja juga boleh dianggap altruist.

Egoisme adalah tingkah laku yang matlamatnya adalah untuk mencapai kebaikannya sendiri. Secara umum, ia adalah setiap orang.

Sebagai contoh, beberapa rakan menyertai pelaksanaan projek tertentu, dan kawan penganjur mengambil 80% untuk dirinya sendiri. Atau ada "egoisme yang rasional", sebagai contoh, sebuah syarikat tidak menandatangani perjanjian selama beberapa tahun, kerana ia bersetuju dengan manfaat maksimalnya.

Sambung Pengetahuan Plus untuk mengakses semua jawapan. Cepat, tanpa iklan dan rehat!

Jangan ketinggalan yang penting - sambungkan Knowledge Plus untuk melihat jawapan sekarang.

Tonton video untuk mengakses jawapannya

Oh tidak!
Lihat Balasan Adakah Lebih

Sambung Pengetahuan Plus untuk mengakses semua jawapan. Cepat, tanpa iklan dan rehat!

Jangan ketinggalan yang penting - sambungkan Knowledge Plus untuk melihat jawapan sekarang.

Altruisme dan egoisme

Egoisme dan altruisme dipertimbangkan dalam falsafah berabad-abad yang berlainan dan akan dipertimbangkan pada masa akan datang, kerana kedua-dua konsep ini mempunyai kesan langsung kepada perkembangan masyarakat.

Bermula dengan Aristotle, ahli falsafah cuba memberikan takrif tepat konsep "egoisme" dan mencari aspek cinta diri. Perkataan "egois" didasarkan pada perkataan Latin "ego", yang bermaksud "saya". Ternyata seorang egois adalah orang yang mempunyai kepentingannya sendiri. Walau bagaimanapun, dilema altruisme dan mementingkan diri tidak semudah yang sepertinya sepintas lalu. Malah Alkitab mengatakan bahawa cinta kepada orang lain bermula dengan cinta kepada diri sendiri: "Kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri."

Cinta-diri menghalang orang daripada memahami orang lain dan merasakan kesakitan mereka. Cinta diri adalah berkait rapat dengan harga diri: harga diri yang tinggi adalah hasil dari sikap positif terhadap diri anda sendiri, keupayaan untuk memaafkan diri anda dan mengekalkannya.

Ketuhanan dan Altruisme dalam Etika

Menurut pandangan dunia etika, egoisme adalah antitesis altruisme. Ramai ulama menyatakan egoisme sebagai prinsip moral dan etika, yang berdasarkan orientasi terhadap keperluan dan kehendak sendiri dan mengabaikan atau mengabaikan kepentingan orang lain.

Ternyata kesengsaraan egoisme bukan dalam kecintaan diri, tetapi dalam pengabaian orang lain. Adalah penting untuk menghargai diri sendiri dan cinta, tetapi ini mesti dilakukan dengan tidak mengorbankan orang lain dan bukan dengan perbelanjaan mereka.

Di dunia hari ini, ramai orang mencapai kejayaan dan kemakmuran dengan mengorbankan orang lain. Keserakahan, wang dan tujuan sendiri menjadi prioritas utama dalam kehidupan. Dalam atmosfera seperti altruisme, hampir tidak ada tempat tersisa, ia dianggap ramai orang yang lemah dan tidak berpenghuni.

Contoh kehidupan tentang altruisme dan egoisme menunjukkan bahawa orang sering mengambil tindakan yang boleh dipanggil altruistik apabila mereka mula memikirkan jiwa mereka sendiri atau ingin menunjukkan kebaikan mereka. Walau bagaimanapun, altruisme benar mesti mempunyai satu motivasi: untuk membantu orang lain, untuk meringankan nasibnya, tidak mahu apa-apa balasannya. Terdapat perbezaan antara menyerahkan tempat dalam trem supaya tidak ada yang menganggap anda negatif, atau membuat sekurang-kurangnya entah bagaimana kehidupan seorang nenek tua.

Keadaan pilihan antara egoisme dan altruisme timbul sebelum seseorang sentiasa: dalam keluarga, di jalan, di tempat kerja. Membuat pilihan yang betul tidak selalu mudah. Oleh itu, dari semasa ke semasa adalah perlu untuk menghentikan diri anda dan memindahkan tumpuan perhatian anda dari kepentingan anda sendiri kepada kepentingan orang di sekeliling anda.

LiveInternetLiveInternet

-Cari dengan buku harian

-Langgan melalui e-mel

-Kepentingan

-Pembaca tetap

-Komuniti

-Statistik

Keserakahan dan altruisme

artikel "Berapa banyak Keamanan dan Perang," yang diterbitkan baru-baru ini dalam masyarakat "Kerinduan untuk Perisikan," penulis N. Kofyrin yang menulis: "Ahli-ahli politik dipandu oleh kepentingan diri dan pragmatisme."

Apakah sifat mementingkan diri dan pragmatisme?

Kedua-dua konsep ini menentukan jenis tingkah laku manusia yang dia pilih untuk mencapai matlamatnya.

Egoisme - adalah tingkah laku seseorang, sepenuhnya ditentukan oleh pemikiran manfaat mereka sendiri.

Altruisme adalah sejenis tingkah laku di mana kebimbangan terhadap orang lain dapat diletakkan lebih tinggi daripada kebimbangan terhadap kesejahteraan diri sendiri.

Dunia di sekeliling kita menunjukkan kepada kita beberapa contoh manifestasi altruisme dan egoisme.

Contoh-contoh altruisme boleh berkhidmat: kasih sayang tanpa persediaan untuk anak-anak, saudara mara dan saudara-saudara mereka. Akhirnya, cinta yang tidak mementingkan diri sendiri untuk orang lain. Contoh manifestasi keegoisan juga lebih daripada cukup.

Dalam nota singkat ini saya ingin membuat percubaan untuk memahami sebab-sebab mengapa seseorang memilih altruisme atau egoisme sebagai jenis kelakuannya.

Untuk memulakan, apa-apa keputusan yang dibuat oleh seseorang mesti diperiksa untuk mematuhi prinsip genetik "jangan membahayakan diri sendiri". Dan dalam pengertian ini, pada mulanya, kelakuan manusia adalah egois. Nah, bagaimana pula dengan banyak contoh altruisme?

Pertimbangkan tiga contoh manifestasi altruisme:

- tanpa pengorbanan, pengorbanan diri yang lengkap, cinta kepada anak-anaknya;

- membawa orang bersama dalam masyarakat yang memerlukan kehidupan daripada ahli komuniti

- dan akhirnya, hasrat mudah untuk berbuat baik kepada manusia, sambil mengorbankan diri mereka sendiri

Contoh pertama altruisme, pada pendapat saya, telah ditentukan terlebih dahulu oleh genetik yang tertanam di dalam kita naluri pengambilan.

Yang kedua adalah ditentukan oleh evolusi, mengikut mana kehidupan dan perkembangan manusia terjadi dalam masyarakat. Tanpa pembangunan komuniti, dan kelangsungan hidup manusia sebagai spesies, tidak mungkin lagi. Oleh itu, unsur-unsur altruisme yang berkaitan dengan kehidupan dalam masyarakat adalah norma tingkah laku terpaksa.

Tetapi contoh ketiga mungkin yang paling menarik. Pada pendapat saya, tingkah laku manusia dalam kes ini, sekali lagi, ditentukan oleh egoisme awal. Dalam kes ini, orang itu memilih tingkah laku, yang akhirnya akan membawa kepuasan kepadanya, iaitu dia bertindak selaras dengan skala nilai yang ditubuhkan dalam kesedarannya pada masa itu.

Saya akan cuba menjelaskan sedikit. Dalam contoh ketiga tingkah laku altruistik, apabila seseorang berbuat baik kepada yang lain, ia sepertinya benar-benar tidak berminat atau malah merugikan keuntungannya sendiri, malah, dia mendapat manfaat. Kami semestinya tidak melihat atau tidak dapat memahami manfaat ini. Manfaat altruists sedemikian terletak pada fakta bahawa orang-orang ini dapat menerima kepuasan, melakukan kebaikan.

Prosiding dari yang tersebut di atas, kita mungkin boleh mengatakan bahawa, bagaimanapun, mementingkan diri adalah utama dalam manusia, dan altruisme hanya merupakan hasil perkembangan rohani dan moral manusia.

Hi =) Tolong sampaikan contoh altruisme dan egoisme dalam karya kesusasteraan Rusia) terima kasih terlebih dahulu)

Sering kali, kita dan orang-orang di sekeliling kita melakukan tindakan tanpa memikirkan apa yang ada di belakang mereka, kenapa dan mengapa mereka telah selesai, apakah inti sebenar mereka. Semua tidak selalu baik, perbuatan baik dan bantuan kepada orang lain benar-benar tidak berminat. Kadang-kadang tingkah laku "Orang Samaria Baik" mungkin motif yang sama sekali berbeza: kepuasan diri terhadap keperluan dan kepentingan rohani mereka sendiri. Sudah tentu, seseorang yang berbuat baik - hampir selalu membuatnya dengan sepenuh hati, dan walaupun terdapat motif tersembunyi yang sama sekali berbeza di belakangnya, orang itu sendiri tidak menyedarinya dan tidak memikirkan asal-usul sebenar perbuatannya.

Konsep altruisme dalam psikologi ditakrifkan sebagai berikut. Di bawah altruistik memahami kelakuan yang bertujuan untuk kepentingan orang lain tidak dikaitkan dengan insentif luaran. Singkatnya, bunyi seperti ini: tidak tertarik - iaitu, "untuk apa-apa".

Dalam etika, altruisme dibentangkan sebagai kebalikan dari keegoisan. Keseragaman difahami sebagai kedudukan hidup, mengikut kepuasan kepentingan peribadi dianggap sebagai kebaikan tertinggi. Ketuhanan menentang altruisme, seperti kedudukan moral atau prinsip, mengikut mana setiap orang mesti melakukan perbuatan yang tidak bermotivasi yang bertujuan untuk kepentingan orang lain (misalnya, jirannya).

Seperti yang dapat dilihat dari atas, konsep altruisme dan egoisme bertentangan antara satu sama lain dan saling eksklusif. Walau bagaimanapun, kadang-kadang ternyata bahawa hubungan yang rapat dijumpai antara motif egoistik dan altruistik.

Dari sudut pandangan sesetengah psikoanalisis, altruisme hanya boleh berfungsi sebagai fasad luar tingkah laku manusia, di belakang egoisme atau pencerobohan dan kemarahan boleh disembunyikan. Oleh itu, altruisme dianggap sebagai derivatif motivasi asas egoistik.

Sesuatu yang serupa kita dapat mencari lebih banyak dari F. Nietzsche. Bagi beliau, kebajikan adalah skrin berhemat, kesetiaan dan kesesuaian. Dengan bantuan perintah cinta, dia percaya, orang cuba menyembunyikan iri hati mereka, tetapi pada masa yang sama memperbudak orang lain. Dalam imaginasi "cinta jiran" cinta diri mudah dilihat, menanggung kelemahannya.

Oleh itu dalam beberapa kes, tingkah laku altruistik mungkin tidak benar dalam asalnya yang terdalam, tetapi bertindak sebagai pertahanan psikologi dalam konflik tidak sedarkan diri. Dalam kes sedemikian, altruisme adalah hasil daripada mekanisme pertahanan yang dipanggil.

Dalam psikoanalisis, di bawah mekanisme pertahanan memahami tindakan tidak sedarkan diri seseorang yang bertujuan melindungi daripada impuls yang dia menyerang dari realiti di sekitarnya dan dunia batinnya sendiri. Seperti dendam, misalnya, boleh iri hati, larangan moral dalaman, keperluan yang tidak terpenuhi, fantasi dan mimpi, dsb.

Semua mekanisme pertahanan mempunyai ciri-ciri umum: mereka bertindak pada tahap bawah sedar dan oleh itu adalah cara penipuan diri, dan mereka juga memutarbelitkan, menafikan atau memalsukan persepsi tentang realiti untuk membuat kecemasan kurang mengancam seseorang. Mekanisme perlindungan mengenakan sekatan ke atas saya, memerlukan kos tenaga yang signifikan untuk menjaga mereka, dan menjadi beban yang berat untuk jiwa. Sebaik sahaja memberikan perkhidmatan kepada saya, mereka tidak hilang, tetapi menjadi cara tetap untuk bertindak balas, yang wujud dalam watak seseorang dan berulang sepanjang hidup mereka.

Ini adalah bagaimana mekanisme pertahanan ini dapat dilihat dalam tingkah laku harian kami.

Altruisme adalah bertentangan dengan egoisme. Adakah ia patut dihubungi oleh altruists? - psikologi

Altruisme adalah bertentangan dengan egoisme. Sekiranya saya menghubungi altruist?

Altruism (dari Lat Alter - lain-lain) - penjagaan tidak berminat untuk orang lain (orang lain). Sebaliknya altruisme adalah egoisme. Tutup - kedudukan Pencipta dan kedudukan Malaikat.

Altruist adalah orang yang mempunyai prinsip moral yang menetapkan tindakan tidak berminat yang bertujuan untuk kebajikan dan kepuasan kepentingan orang lain (orang lain).

Seorang altruist adalah orang yang ketika itu, dalam keprihatinannya terhadap orang, tidak secara sedar, tidak terlalu menyedari, atau tidak sedar, mempunyai pemikiran tentang kepentingan dan manfaat mereka sendiri.

Sekiranya kemurnian moral niatnya, kebebasan sepenuhnya dari kepentingan diri adalah penting bagi altruist, dia berusaha untuk membantu tidak dekat, tetapi orang asing.

Membantu rakan-rakan, keluarga dan orang tersayang, kita akan bergantung kepada timbal balik. Ada ibu-ibu yang banyak melabur dalam anak-anak mereka, tetapi biasanya ada pemahaman bahawa mereka adalah "anak-anak saya", ada keinginan untuk mewujudkan "cita-cita mereka" dalam anak-anak ini, ada harapan mereka akan menjaga ibu pada usia tua atau sekurang-kurangnya Ibu akan berkata "Terima kasih!".

Altruist mengelakkan semua ini. Altruist hanya memberi, itu maksudnya. Tidak ada esok harimau esok, dia tidak menganggap berapa banyak yang dia telah melabur, dan dia tidak mengharapkan sesuatu yang akan dikembalikan kepadanya dari apa yang dia telah melabur.

Altruist biasanya orang yang lembut dan tenang. Altruist sering boleh menawarkan bantuan kepada seseorang dan terlibat dalam melakukan hal ehwal orang lain untuk masa yang lama, mengingat sedikit tentang mereka sendiri.

Sukar untuk duduk makan, tanpa mengundang seseorang untuk berkongsi makanan dengannya. Apabila altruist berjaya membantu seseorang atau memenuhi permintaan seseorang, dia benar-benar gembira di dalamnya.

Dia bersukacita dalam kejayaan orang lain dan ikhlas menghiraukan kesulitan orang lain.

Altruisme adalah berbeza. Selalunya ada altruisme yang cerah dengan keinginan yang tergesa-gesa untuk memberi dengan cepat kepada orang-orang pertama semua yang ada pada seseorang, hanya kerana mereka sangat memerlukan. Sisi negatif banyak altruists adalah kualiti mereka bahawa mereka kadang-kadang lupa terlalu banyak tentang diri mereka sendiri.

Seseorang yang percaya bahawa dia tidak perlu menjaga dirinya sendiri - dia tidak menghargai dan menghormati dirinya. Di samping itu, ia kelihatan pendek. Jika seseorang benar-benar mengambil berat tentang orang lain, dia akan berfikir tentang sumber-sumber apa yang dia akan menjaga.

Pada mulanya dia perlu menjaga dirinya sendiri, sehingga dia sekurang-kurangnya sihat, dibasuh, bahkan mempunyai kereta untuk menyampaikan hadiahnya kepada orang lain, sehingga dia punya uang untuk hadiah-hadiah...

Altruisme bijak mengandaikan fikiran dan bijak menentukan siapa yang seharusnya memberi apa dan berapa banyak, dengan mengambil kira akibatnya, dan lebih suka "tidak memberi makan kepada ikan, tetapi untuk mengajar cara menggunakan batang pancing" supaya seseorang dapat memberi makan kepada dirinya sendiri.

Walau bagaimanapun, pada hakikatnya, altruists tulen adalah sedikit, lebih sering altruists memanggil orang-orang yang cenderung untuk mengingat bahawa selain kepentingan mereka ada orang di sekeliling dan peduli terhadap orang lain juga. Walau bagaimanapun, tidak cukup altruisme.

Di Sinton untuk ini terdapat nama khusus - Pencipta. Pencipta dalam strategi hidupnya lebih bijak daripada altruist. Sang Pencipta benar-benar ingin menjaga bukan hanya dirinya, tetapi juga orang dan kehidupan, tetapi untuk melakukannya dengan bijak, kompeten, untuk waktu yang lama, dsb.

, dia memastikan bahawa dia mempunyai sesuatu, bahawa dia sendiri cukup sihat, orang kaya, maka bantuannya akan menjadi nyata.

Dan anda juga perlu menjaga bahawa bantuannya benar-benar diperlukan, supaya dia tidak perlu mengejar sesiapa sahaja selepas dia menjaga seseorang, dan semua orang tersebar daripadanya.

Altruisme telah menjadi topik psikologi sosial eksperiment yang berasingan dan dikaji di bawah rubrik umum kelakuan prososial.

Kepentingan penyelidik dalam topik ini telah meningkat dengan ketara selepas munculnya banyak penerbitan mengenai tingkah laku antisosial, khususnya pencerobohan. Pengurangan pencerobohan dilihat sebagai tugas penting bersama dengan perkembangan tingkah laku pro-sosial.

Terutama banyak usaha dibelanjakan untuk mengkaji tingkah laku dan campur tangan saksi kasual.

Tiga teori altruisme diketahui dalam psikologi akademik. Menurut teori pertukaran sosial, bantuan, seperti tingkah laku sosial yang lain, didorong oleh keinginan untuk meminimumkan kos dan mengoptimumkan imbuhan.

"Teori norma sosial" berasal dari kenyataan bahawa pemberian bantuan berkaitan dengan adanya peraturan-peraturan tertentu dalam masyarakat, misalnya, "norma timbal balik" mendorong kita untuk bertindak balas dengan baik, tidak jahat, kepada mereka yang datang membantu kita, dan norma "tanggung jawab sosial" membuat kita untuk menjaga mereka yang memerlukannya, seberapa banyak masa yang diperlukan, walaupun mereka tidak dapat mengucapkan terima kasih kepada kami. "The Evolutionary Theory of Altruism" berasal dari fakta bahawa altruisme diperlukan untuk "pembelaan sejenis" (dari buku oleh D. Myers "Psikologi Sosial").

Baca artikel mengenai topik: "Adakah kita bersifat mementingkan diri sendiri?": Kita secara mementingkan diri sendiri dan artikel menentangnya Mengapa kita tidak dilahirkan egois.

Bertentangan dengan diri sendiri

Hello pembaca tapak www.worldmagik.ru.

Dalam artikel ini kita akan bercakap mengenai ciri sifat seperti sifat mementingkan diri sendiri. Saya akan menjawab persoalan egoisme, memberitahu anda sama ada egoisme adalah sifat yang baik atau buruk, dan adakah ia bernilai menjadi seorang egois, ya, adakah ia patut menjadi malu?

Jadual Kandungan:

Saya juga akan memberitahu anda yang mementingkan diri sendiri, baik atau buruk.

Apakah sifat mementingkan diri sendiri?

Jika ini adalah kali pertama anda di laman web ini, maka saya ingin memperkenalkan anda kepada satu peraturan penting: sebelum anda mendapat jawapan daripada saya, mulailah cuba menjawab soalan ini sendiri.

Apakah sifat mementingkan diri sendiri? Sekiranya anda ditanya, bagaimanakah anda menjawab soalan ini? Saya buat ini supaya anda belajar untuk berfikir sendiri.

Jika anda tidak dapat memberikan jawapan penuh, baca artikel selanjutnya.

Egoisme adalah satu tingkah laku apabila individu meletakkan kepentingan peribadi di atas orang lain, iaitu, dia benar-benar diserap dalam fikiran tentang manfaat dan kelebihannya sendiri. Kata egoisme berasal dari perkataan ego Latin - "I".

Semuanya bertentangan, dan kebalikan dari keegoisan adalah altruisme - pertolongan tanpa bantuan dan menjaga orang lain. Ibu Teresa adalah seorang altruist.

Dan kini persoalan retorik: siapa yang lebih: egois atau altruistik? 100% mementingkan diri sendiri daripada para penyokong.

Egoisme dilihat oleh personaliti yang berbeza dalam cara yang berbeza. Apa yang dianggap sebagai norma untuk seseorang, ia dapat dilihat oleh orang lain sebagai egoisme yang berlebihan. Ini menimbulkan persoalan berikut: "Siapa yang egois?"

Siapa yang egois?

Dari definisi pertama dapat difahami bahwa seorang egois adalah individu yang hanya peduli pada dirinya sendiri, hanya memikirkan dirinya sendiri, khawatir hanya tentang dirinya sendiri. Malah, semua orang adalah egois, hanya orang yang lebih, dan orang yang kurang.

Inilah intipati manusia, di mana egoisme diletakkan secara semula jadi. Semua orang melihat cermin dan hanya berfikir tentang kekasih mereka.

Tetapi ia patut mengeluarkan cermin ini, kerana seseorang mula memahami bahawa orang lain, seperti dia, juga memerlukan banyak.

Falsafah egois berbunyi dalam satu perkataan - "Give." Seorang egois adalah orang yang hanya mahu menerima, dan pada masa yang sama tidak memberi apa-apa balasan. Tetapi kehidupan kita diatur sedemikian rupa sehingga sukar untuk mendapatkan sesuatu tanpa memberi sesuatu sebagai balasan.

Jawab satu lagi soalan retorik: "Kepada seorang lelaki adalah perkara utama untuk menerima, atau memberi?". Inilah perkara utama: menerima atau memberi? Nah, sudah tentu, dapatkan, dan juga secara percuma. Menerima prinsip utama egois. Untuk memberi adalah prinsip utama altruist.

Untuk menerima hanya untuk diri sendiri adalah sangat buruk.

Keserakahan tidak begitu buruk kerana ia mungkin kelihatan pada pandangan pertama. Ramai orang boleh menjaga orang lain. Orang lain biasanya orang yang rapat. Ini adalah ibu bapa, isteri, suami, anak, nenek, datuk, kawan rapat.

Kita semua mahu mereka hidup sebaik mungkin. Dan untuk ini, banyak orang bahkan sanggup memecahkan beberapa undang-undang. Mengurus seseorang juga merupakan keperluan manusia, dan tidak ada yang mementingkan diri sendiri.

Setuju bahawa sukar untuk hidup apabila anda hanya peduli terhadap diri anda sendiri. Terdapat kekosongan.

Untuk memberi tanpa meminta apa-apa balasan juga salah. Harus ada kompromi. Jika saya memberi anda sesuatu yang berharga, maka anda memberi saya sesuatu yang berharga. Tidak ada mementingkan diri dalam falsafah ini. Ia adalah dengan prinsip ini bahawa seseorang mesti hidup dalam masa kita. Pengusaha hidup dengan prinsip ini.

Bayangkan gambar berikut: seorang lelaki memberi cinta kepada teman wanitanya, hadiah, perhatian, perhatian terhadapnya, dan dia tidak memberikan apa-apa kepadanya. Apa yang akan berlaku seterusnya? Seorang lelaki, tidak menerima tenaga darinya, akan cepat atau lambat pergi kepada yang dapat memberi, dan wanita itu akan ditinggalkan sendirian. Ini adalah undang-undang pemuliharaan tenaga.

Tidak mungkin untuk mendapatkan sesuatu tanpa memberikan apa-apa balasan. Harus selalu menjadi kompromi. Egoists mengabaikan undang-undang ini. Mereka adalah pengguna.

Banyak orang kaya menjadi kaya kerana mereka mencipta sesuatu yang berharga untuk masyarakat. Mereka mula berfikir tentang orang lain, dan kemudian tentang diri mereka sendiri. Saya tidak bercakap tentang orang kaya yang telah membuat kekayaan mereka dengan cara yang tidak sah. Semua orang oligarki adalah egois, mereka tidak peduli dengan orang lain.

Kenapa manusia egois? Kita semua manusia, dan kita semua mempunyai keperluan kita sendiri yang mesti dipenuhi. Iaitu, sebelum membantu orang lain, anda perlu membantu diri sendiri. Sukar untuk membantu orang lain jika anda belum menolong diri anda sendiri. Setuju bahawa sukar untuk menumpukan perhatian kepada orang lain apabila masalah mereka yang perlu diselesaikan berkedip di kepala anda.

Seseorang menjadi egois kerana dia tenggelam dalam rawa keperluannya. Sekiranya perlu dikeluarkan, perhatian akan diberikan secara percuma. Ini bermakna tiada apa yang akan mengganggu seseorang supaya dapat memikirkan orang lain. Berfikir tentang diri anda tidak buruk. Semua keperluan yang timbul di dalam diri seseorang membuatnya memikirkan dirinya sebagai orang yang dikasihi.

Itulah sebabnya seseorang menjadi egois.

Apabila seseorang memberi, dia juga mendapat sesuatu untuknya. Ramai orang suka memberikan hadiah kerana ia membuatkan orang lain bahagia. Saya suka mengejutkan orang-orang yang saya suka sesuatu.

Jika mereka berjaya menangkap perhatian saya, maka saya tidak akan menjadi hutang, saya pasti akan terkejut dengan sesuatu. Apabila seseorang memberi sesuatu, dia menerima terima kasih sebagai balasan.

Ia sangat menyenangkan untuk menerima terima kasih, ia memberikan kekuatan, tenaga, dan saya mahu melakukan lebih banyak lagi.

Sebagai contoh, apabila mereka mengucapkan terima kasih kepada laman web ini, mereka menulis komen yang baik, ulasan - Saya berasa sangat gembira kerana saya ingin melakukan lebih banyak lagi untuk pembaca saya. Untuk menerima adalah sangat baik, untuk memberi lebih baik, dan jika terdapat kompromi antara ini, maka ini adalah apa yang diperlukan. Laman web rasmi cosmolash.ru menawarkan produk berkualiti untuk bulu mata.

Ramai orang berfikir bahawa semuanya perlu secara percuma. Sebagai contoh, latihan. Bayangkan gambar seperti itu: anda telah mencipta produk maklumat yang berguna dan mengedarkannya secara percuma. Anda telah menghabiskan banyak usaha, dan sebagai balasannya tidak mendapat apa-apa, kerana anda memberikan pekerjaan anda secara percuma.

Orang tidak menghargai wang yang tidak dibayar. Iaitu, anda juga tidak mendapat apa-apa dan orang yang anda berikan sesuatu secara percuma tidak menerima sama ada. Dia hanya akan mengambil produk anda dan meletakkannya di sudut jauh untuk kemudian.

Tetapi jika dia membayar wang itu, maka produk anda mula dilihat olehnya dengan sangat berbeza. Dia memberikan wang itu, dan ini bermakna bahawa perkara ini kini bernilai kepadanya. Dan dia tidak akan menangguhkan kajian produk maklumat untuk kemudian, tetapi akan meneruskannya dengan segera.

Dan anda akan menerima wang untuk ini yang boleh anda belanjakan untuk diri sendiri atau orang lain. Tidak ada yang egois mengenainya. Ini adalah undang-undang pertukaran tenaga.

Agar tidak menjadi seorang egois, belajar memberi terlebih dahulu dan kemudian menerima. Sekarang anda tahu apa egoisme, siapa yang egois, dan pada asasnya ia layak untuk hidup. Saya harap nasib baik anda.

apa yang mementingkan diri sendiri yang mementingkan diri sendiri

Altruisme - bertentangan dengan egoisme

Altruisme adalah fenomena sosio-psikologi yang kompleks dan kontroversi. Manifestasinya spontan, dikaitkan dengan faktor stres dan mengancam nyawa. Oleh itu, fenomena ini diperhatikan oleh ahli psikologi, tetapi sedikit dikaji secara eksperimen.

Contoh-contoh tingkah laku tanpa pamrih menunjukkan bahawa altruist adalah individu yang sangat moral. Mereka mengubah egoisme, semulajadi dan perlu untuk bertahan hidup, untuk kewajipan moral untuk meletakkan kepentingan orang lain atau masyarakat di atas mereka sendiri.

Altruisme sebagai suasana moral

Altruisme adalah tingkah laku moral, kesediaan seorang individu untuk bertindak demi kepentingan orang / orang lain, mengabaikan keperluan, keinginan, kehidupan, dan set nilai orientasi yang dibina ke dalam struktur personaliti.

Contoh-contoh altruisme dikenali sebagai contoh kepahlawanan. Orang mati untuk menyelamatkan anak-anak mereka, orang yang tersayang atau tanah asal mereka.

Altruisme sebagai sikap sosio-psikologi untuk bertindak demi kepentingan orang lain dibentuk dalam proses pendidikan dan sosialisasi.

Pada zaman kanak-kanak, egoisme ditentukan oleh pembangunan dan semulajadi. Kanak-kanak diajar untuk berkongsi mainan, memberikan gula-gula tunggal kepada bayi lain, "memberi" kepada ibu dan ayah, anak-anak lain, dan sebagainya.

Tingkah laku Altruistik membayangkan sifat-sifat dan kualiti personaliti sedemikian:

  • kebaikan
  • rahmat
  • tanpa mementingkan diri sendiri
  • menyerahkan diri
  • belas kasihan
  • penjagaan
  • keramahan
  • empati
  • cinta kepada manusia

Seseorang, memupuk sifat-sifat ini dalam dirinya sendiri, tumbuh dan berkembang sebagai seseorang.

Jenis Altruisme

Perbuatan pemasangan untuk kepentingan orang lain ditunjukkan dalam bentuk:

  1. Cinta Cinta sedemikian aktif, korban, tidak berminat dan tidak menilai. Cinta ibu bapa yang paling altruistik.
  2. Simpati Seseorang, melihat masalah yang lain, empathizes dan meningkatkan kedudukannya melalui bantuan sukarela atau amal.
  3. Norma sosial. Sesetengah jenis bantuan dan penjagaan diambil dalam masyarakat atau dalam satu kumpulan orang sebagai norma tingkah laku (untuk memindahkan nenek di seberang jalan, untuk memberi laluan kepada seorang wanita mengandung dalam pengangkutan, untuk membantu rakan sekerja dengan kerja).
  4. Mentoring. Orang yang tidak berkepentingan berkongsi pengalaman dan pengetahuan, mengajar, mendidik, mengiringi.
  5. Keperibadian dan pengorbanan diri.

Dalam beberapa falsafah, ideologi, pandangan dunia dan agama dunia, altruisme dianggap sebagai prinsip moral, tingkah laku yang betul. Khususnya, idea mengorbankan diri demi kepentingan orang lain adalah salah satu yang utama dalam agama Kristian. Panggilan untuk mencintai jiran anda seperti diri sendiri mengandungi permintaan untuk meletakkan cinta kepada orang-orang di atas egoisme (walaupun cinta untuk diri sendiri tidak dikecualikan sama sekali).

Mekanisme apa yang membuatkan seseorang menekankan egoisme, dan kadang-kadang naluri pemeliharaan diri yang paling kuat demi prinsip-prinsip yang sangat moral?

Untuk menjawab soalan ini, anda perlu memahami hubungan antara altruisme dan egoisme.

Altruisme dan egoisme

Konsep "altruisme" diperkenalkan oleh Auguste Comte sebagai bertentangan dengan konsep "mementingkan diri". O. Comte mendefinisikan altruisme sebagai keupayaan untuk menahan rasa mementingkan diri sendiri.

Egoisme adalah orientasi hidup dan orientasi ke arah kepuasan kepentingan dan keperluan peribadi, walaupun pada kos kesejahteraan orang lain.

Egoisme adalah derivatif naluri pemeliharaan diri, keperluan untuk bertahan dan menyesuaikan diri. Etika keegoisan adalah disebabkan oleh nilai kehidupan. Dia yang tidak menghargai kehidupan atau tidak takut kehilangannya, risiko dan mengabaikan dirinya sendiri.

Dalam manifestasi normalnya, egoisme diperlukan untuk membentuk idea "I" sendiri, untuk mengembangkan, menetapkan dan mencapai matlamat, untuk mewujudkan diri sebagai orang.

Tahap egoisme yang melampau dilihat oleh orang lain sebagai berpusat pada diri sendiri, keterasingan, sinisme, kekejaman, pemikiran yang berpusatkan diri. Orang altruisme yang sangat berbahaya dianggap sebagai kecuaian, kerana seseorang boleh mati, melakukan perbuatan baik.

Sesetengah ulama melihat altruisme sebagai varian egoisme, di mana faedah aktiviti tersembunyi atau tidak sedarkan diri, tetapi selalu hadir.

Pertama, terdapat hubungan antara perasaan subjektif kebahagiaan dan kecenderungan untuk tindakan altruistik.

Semakin tinggi kecenderungan orang untuk bertindak demi kepentingan orang lain, untuk memenuhi keperluan orang lain, semakin sering mereka puas dengan diri mereka sendiri dan kehidupan mereka.

Membantu orang lain, melakukan perbuatan baik, perbuatan tidak berperikemanusiaan, seseorang merasakan kegembiraan yang luar biasa. Dengan cara ini, ramai orang suka membuat hadiah lebih daripada menerima mereka.

Kedua, hubungan antara memenuhi kehendak seseorang dan keperluan sosial dan kebahagiaan peribadi juga positif: matlamat yang lebih peribadi seseorang mencapai, semakin bahagia mereka menjadi (jika mereka mencapai apa yang mereka inginkan). Kepuasan terhadap keperluan sosial untuk cinta, penjagaan, pengiktirafan, penghormatan, kepunyaan, persahabatan, keluarga, realisasi diri membawa kebahagiaan.

Di luar masyarakat, manusia tidak boleh bahagia. Kegiatan sosial dan kehidupan akan menjadi tidak bermakna tanpa peluang untuk berkongsi dengan orang lain.

Ketidakmampuan diri untuk haiwan. Sains moden mempertimbangkan tingkah laku altruistik haiwan sebagai keperluan yang direka untuk memastikan kelangsungan hidup seluruh spesies. Mungkin keupayaan orang untuk berkorban mempunyai sebab yang sama. Organisme hidup mampu mengorbankan dirinya sehingga kehidupan akan terus berlanjut di generasi masa depan.

Kesabaran adalah cinta kepada diri sendiri, altruisme adalah cinta kepada orang lain.

Keupayaan untuk meletakkan kepentingan orang lain di atas mereka sendiri mencirikan cinta tidak berminat, adalah kunci kepada hubungan bahagia yang panjang dan kesinambungan hidup.

Altruisme dan egoisme

Egoisme dan altruisme dipertimbangkan dalam falsafah berabad-abad yang berlainan dan akan dipertimbangkan pada masa akan datang, kerana kedua-dua konsep ini mempunyai kesan langsung kepada perkembangan masyarakat.

Bermula dengan Aristotle, ahli falsafah cuba memberikan takrif tepat konsep "egoisme" dan mencari aspek cinta diri. Perkataan "egois" didasarkan pada perkataan Latin "ego", yang bermaksud "saya".

Ternyata seorang egois adalah orang yang mempunyai kepentingannya sendiri. Walau bagaimanapun, dilema altruisme dan mementingkan diri tidak semudah yang sepertinya sepintas lalu.

Malah Alkitab mengatakan bahawa cinta kepada orang lain bermula dengan cinta kepada diri sendiri: "Kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri."

Cinta-diri menghalang orang daripada memahami orang lain dan merasakan kesakitan mereka. Cinta diri adalah berkait rapat dengan harga diri: harga diri yang tinggi adalah hasil dari sikap positif terhadap diri anda sendiri, keupayaan untuk memaafkan diri anda dan mengekalkannya.

Ketuhanan dan Altruisme dalam Etika

Menurut pandangan dunia etika, egoisme adalah antitesis altruisme. Ramai ulama menyatakan egoisme sebagai prinsip moral dan etika, yang berdasarkan orientasi terhadap keperluan dan kehendak sendiri dan mengabaikan atau mengabaikan kepentingan orang lain.

Ternyata kesengsaraan egoisme bukan dalam kecintaan diri, tetapi dalam pengabaian orang lain. Adalah penting untuk menghargai diri sendiri dan cinta, tetapi ini mesti dilakukan dengan tidak mengorbankan orang lain dan bukan dengan perbelanjaan mereka.

Di dunia hari ini, ramai orang mencapai kejayaan dan kemakmuran dengan mengorbankan orang lain. Keserakahan, wang dan tujuan sendiri menjadi prioritas utama dalam kehidupan. Dalam atmosfera seperti altruisme, hampir tidak ada tempat tersisa, ia dianggap ramai orang yang lemah dan tidak berpenghuni.

Contoh kehidupan tentang altruisme dan egoisme menunjukkan bahawa orang sering mengambil tindakan yang boleh dipanggil altruistik apabila mereka mula memikirkan jiwa mereka sendiri atau ingin menunjukkan kebaikan mereka.

Walau bagaimanapun, altruisme benar mempunyai satu motivasi: untuk membantu orang lain, untuk meringankan nasibnya, tidak mahu apa-apa balasannya.

Terdapat perbezaan antara menyerahkan tempat dalam trem supaya tidak ada yang menganggap anda negatif, atau membuat sekurang-kurangnya entah bagaimana kehidupan seorang nenek tua.

Keadaan pilihan antara egoisme dan altruisme timbul sebelum seseorang sentiasa: dalam keluarga, di jalan, di tempat kerja. Membuat pilihan yang betul tidak selalu mudah. Oleh itu, dari semasa ke semasa adalah perlu untuk menghentikan diri anda dan memindahkan tumpuan perhatian anda dari kepentingan anda sendiri kepada kepentingan orang di sekeliling anda.

Keupayaan untuk mengutarakan pemikiran seseorang itu perlu bukan sahaja kepada orang awam atau penceramah, tetapi juga kepada semua orang tanpa pengecualian, kerana kemahiran tersebut membuat mana-mana ahli hubungan yang menyenangkan dan menarik.

Altruism - apa itu? Sebabkan sisi negatif

Hidup demi orang lain, melakukan perbuatan baik dan tidak mementingkan diri sendiri dipanggil altruisme.

Altruism - apa itu?

Apa itu? Dianggap perbezaannya daripada altruisme khayalan dan hubungan dengan egoisme.

Manusia hidup di kalangan orang lain. Dia berinteraksi dengan mereka, seperti yang mereka lakukan dengannya. Salah satu bentuk interaksi adalah aktiviti yang bertujuan. Sekiranya seseorang bertindak semata-mata daripada kepentingannya sendiri, maka dia dipanggil sebagai egois.

Sekiranya seseorang membantu orang lain, melakukan segala-galanya untuk mereka, melepaskan keperluan dan keinginannya, maka dia dipanggil sebagai seorang altruist. Ahli falsafah O. Comte membezakan konsep-konsep ini. Walau bagaimanapun, terdapat lebih banyak bukti bahawa egoisme dan altruisme adalah ciri yang sama.

Pertimbangkan dalam artikel apa altruisme itu.

Masyarakat menggalakkan lebih banyak altruisme daripada egoisme. Apa itu? Inilah tingkah laku manusia, yang bertujuan untuk menjaga orang lain. Pada masa yang sama, sedikit sebanyak atau sepenuhnya, minat dan keinginan orang itu sendiri, yang membantu orang-orang di sekitarnya, dilanggar.

Dalam psikologi, terdapat dua jenis altruist:

  1. "Bersama" - orang yang mengorbankan diri mereka hanya demi mereka yang melakukan tindakan serupa terhadap mereka.
  2. "Universal" - orang yang membantu semua orang berturut-turut, berdasarkan niat baik.

Altruisme berasal dari konsep Latin "mengubah", yang mempunyai terjemahan: "lain", "yang lain". Altruisme boleh menjadi jenis berikut:

  • Ibu bapa - pengorbanan orang dewasa berhubung dengan anak mereka sendiri. Mereka tanpa mementingkan diri mereka membesarkan mereka, mendidik mereka, memberikan semua berkat mereka dan bersedia untuk mengorbankan nyawa mereka.
  • Moral - mencapai keselesaan dalaman dengan membantu orang lain. Sebagai contoh, aktiviti sukarelawan, empati.
  • Sosial - ini adalah pengorbanan kepada orang yang dikasihi, saudara-mara, rakan-rakan, orang yang dikasihi, dan sebagainya. Jenis altruisme ini membantu orang-orang mewujudkan kenalan yang kuat dan tahan lama, kadang-kadang memanipulasi antara satu sama lain: "Saya membantu anda, sekarang anda berhutang saya."
  • Simpatik - empati, manifestasi empati terhadap pengalaman orang lain. Seseorang merasakan emosi yang akan dia alami dalam keadaan yang sama. Keinginan untuk membantu mempunyai hasil yang terfokus dan khusus.
  • Demonstrasi - pengorbanan sebagai hasil pendidikan. "Ini sepatutnya dilakukan!" Adalah slogan utama mereka yang mengorbankan diri mereka dengan menantang.

Perkara yang paling menarik adalah bahawa seseorang terus penuh dan berpuas hati, walaupun dia melakukan kepentingan sendiri demi kebaikan orang lain. Selalunya kualiti ini dibandingkan dengan kepahlawanan - apabila seseorang mengorbankan dirinya (dan juga kehidupan) untuk kepentingan orang lain, sambil berpuas hati dengan hanya kata-kata syukur.

Tiga teori pelengkap cuba menjelaskan sifat altruisme:

  1. Evolusi - tindakan demi memelihara bangsa. Diyakini bahawa ini diletakkan secara genetik apabila seseorang mengorbankan dirinya demi memelihara genotip, semua manusia.
  2. Norma sosial - apabila seseorang datang dari peraturan masyarakat, yang mengatakan tentang membantu satu sama lain. Altruisme memanifestasikan dirinya dalam membantu orang-orang yang bersamaan sosial atau lebih rendah daripada seseorang: kanak-kanak, golongan miskin, golongan miskin, yang sakit, dll.
  3. Perkongsian sosial - apabila terdapat salah perhitungan usaha dan masa yang dihabiskan dengan hasil yang dicapai. Sering pendekatan ini adalah berdasarkan keegoisan, apabila seseorang mengorbankan dirinya demi memperoleh manfaat.

Teori ini tidak dapat sepenuhnya mempertimbangkan altruisme dari sudut pandangan yang logik. Tetapi manifestasi seseorang itu berasal dari sifat-sifat rohani yang dilihat oleh sesetengah orang. Terdapat beberapa sebab untuk altruisme:

  • Akankah orang lain melihat? Seseorang lebih bersedia bertindak secara altruistik jika orang lain melihatnya. Terutama jika tindakan berlaku dalam persekitaran orang yang rapat, maka orang itu bersedia untuk mengorbankan kepentingannya untuk menunjukkan dirinya dari sisi yang baik (walaupun dalam keadaan yang berbeza, ketika tidak ada yang melihat, ia tidak akan mengorbankan dirinya).
  • Dalam apa keadaan akan hukuman itu? Sekiranya seseorang berada dalam keadaan di mana tindakannya tidak dihukum, maka dia juga akan bertindak atas dasar pemeliharaan diri.
  • Apa yang dilakukan ibu bapa? Jangan lupa bahawa tahap altruisme ditransmisikan pada tahap tiruan ibu bapa. Jika ibu bapa mengorbankan diri, maka anak itu menyalin tindakan mereka.
  • Adakah seseorang yang menarik kepada saya? Individu sering menunjukkan simpati bagi mereka yang menyerupai dia atau berminat dengan sesuatu. Jika ada perasaan positif di kalangan orang, maka mereka bersedia untuk mengorbankan diri mereka sendiri.
  • Kuat mesti membantu yang lemah. Ini boleh dipanggil propaganda awam. Lelaki sepatutnya membantu wanita apabila datang kepada manifestasi kekuatan fizikal. Wanita sepatutnya membantu orang tua.

Banyak bergantung pada pendidikan dan pandangan dunia seseorang yang memaparkan tindakan altruistik.

Sekiranya seseorang tinggal dalam masyarakat di mana pengorbanan digalakkan, maka dia akan bersedia untuk menunjukkan tindakan altruistik walaupun dia tidak mahu melakukan ini. Censure dan hukuman sangat penting di sini.

Setiap orang mahu diterima dalam masyarakat. Jika anda perlu mengorbankan diri anda, maka orang itu akan bertindak dengan sewajarnya.

Altruisme

Altruisme adalah tingkah laku yang tidak mementingkan individu yang mengejar pencapaian orang lain atas manfaat mereka sendiri. Contoh yang paling menonjol adalah membantu apabila seseorang melakukan perbuatan yang akan memberi manfaat kepada orang yang dia bantu.

Berbeza dengan konsep ini, mereka meletakkan egoisme, model tingkah laku di mana seseorang mencapai sasarannya secara eksklusif, meletakkannya di atas yang lain.

Walau bagaimanapun, sesetengah ahli psikologi menilai egoisme dan altruisme sebagai fenomena pelengkap: seseorang mengorbankan dirinya untuk mendapatkan beberapa jenis kebaikan - rasa syukur, bantuan timbal balik, sikap positif, dan sebagainya.

Jika kita masih menganggap altruisme dalam arti "orang lain", maka tingkah laku ini apabila menyatakan sifat seperti:

Altruisme dalam manifestasi yang paling murni dihubungkan dengan hakikat bahawa seseorang benar-benar tidak mengharapkan dari orang-orang yang dia telah membantu sebarang tindakan balas. Malah kata-kata "terima kasih" dia tidak menunggu sebagai tindak balas kepada tindakan korbannya. Oleh itu altruist berasa lebih baik, lebih kuat.

Tingkah laku Altruistik mempunyai ciri-ciri seperti:

  1. Ganjaran - orang itu tidak mengharapkan terima kasih dan tidak mengejar apa-apa manfaat.
  2. Pengorbanan - seseorang menghabiskan sumber dayanya, walaupun mereka tidak dapat diisi semula nanti.
  3. Tanggungjawab - orang itu bersedia bertanggungjawab terhadap tindakan yang dilakukan dan hasil yang dicapai.
  4. Keutamaan - kepentingan orang lain diletakkan sebelum keinginan mereka sendiri.
  5. Kebebasan pilihan - seseorang bertindak hanya dengan kehendaknya sendiri.
  6. Kepuasan - seseorang berasa penuh dan gembira selepas tindakannya. Inilah ganjarannya.

Seseorang mampu merealisasikan potensi batinnya apabila dia membantu orang lain. Seringkali, orang yang membesar yang melakukan sedikit demi kepentingan mereka sendiri, tetapi demi orang lain mereka mampu banyak - ini juga merupakan bentuk altruisme.

Satu lagi bentuk altruisme adalah kedermawanan - pengorbanan untuk orang yang tidak biasa, bukan kawan atau saudara.

Sisi negatif altruisme

Masyarakat mempromosikan altruisme, kerana ini adalah satu-satunya cara untuk bergantung pada bantuan orang lain yang tidak tertarik, ketika anda sendiri tidak dapat melakukan apa-apa.

Di mana ada altruist, selalu ada orang yang boleh dipanggil parasit.

Mereka tidak menyelesaikan masalah mereka, jangan meletakkan usaha dan sumber, kerana mereka segera berpaling kepada mereka yang selalu membantu mereka. Ini adalah sisi negatif altruisme.

Mereka berkata: "Bantu orang lain, maka dia pasti akan kembali kepada anda apabila dia mempunyai masalah lagi." Manfaat dari seorang altruist dalam hal ini mungkin adalah penubuhan hubungan dengan orang yang bersedia menerima bantuannya. Sisi negatif fenomena ini boleh menjadi altruist yang akan dikelilingi hanya oleh orang-orang yang akan menggunakannya.

Jika anda menunjukkan tindakan altruistik, memperhatikan bahawa orang secara mementingkan diri menggunakan bantuan anda, maka masalah ini harus diselesaikan. Tanya ahli psikologi anda untuk bantuan di psymedcare.ru, kerana dengan tindakan altruistik anda dalam kes ini, anda merosakkan walaupun orang yang anda bantu. Anda memupuk orang pendekatan pengguna terhadap tindakan anda.

Jangan cuba untuk menyenangkan semua orang. Jangan melaraskan sesiapa pun. Itulah sebabnya anda menarik orang "bukan milik" kepada diri sendiri, kerana anda bukan diri sendiri.

Memahami siapa anda, apa yang anda mahukan, jenis kehidupan yang anda mahu hidup, tanpa mengira pandangan orang lain. Jangan hidup untuk kepuasan orang lain. Fahami diri sendiri, menjadi diri sendiri, lakukan apa yang anda mahu, bukan orang lain.

Memahami diri sendiri dan menjadi diri sendiri - maka anda menentukan keinginan anda sendiri dan menarik orang yang baik! Anda akan melihat, berkelakuan dan berada di tempat-tempat di mana anda akan berminat. Di sana anda akan dapati kedua-dua rakan dan orang tersayang.

Tidak suka semua orang. Tingkah laku ini adalah sama dengan tingkah laku seorang wanita berangin yang, dari diri sendiri yang tidak suka untuk dirinya sendiri, ingin menyenangkan semua orang tanpa pengecualian, kerana jika seseorang tidak menyukainya, maka dia akan merasa tidak bahagia. Anda perlu menjalani hidup anda, dan tidak menghabiskan masa memenuhi kehendak orang lain.

Jika pengorbanan anda tidak membawa rasa kegunaan, maka anda harus menghentikan tindakan anda.

Jika anda menyukai diri anda dan hidup untuk memuaskan keinginan anda, maka orang di sekeliling anda sama ada menghormati anda atau tidak berkomunikasi dengan anda; tetapi jika anda hidup untuk kepuasan hati orang lain, maka anda dianggap sebagai hamba yang tidak layak untuk mewujudkan keinginannya dan menyatakan pendapatnya.

Hasil pengorbanan manusia boleh menjadi sikap negatif orang terhadapnya. Penggunaan seseorang yang bersedia untuk membantu bukanlah perwujudan persahabatan atau sikap mesra.

Masyarakat menyambut altruisme. Walau bagaimanapun, keputusan sama ada menjadi altruist atau tidak mesti dibuat oleh setiap orang secara individu. Peristiwa berkembang secara negatif jika individu itu tidak benar-benar melakukan tindakan tidak berminat atau tidak menerima kepuasan semata-mata kerana dia telah membantu. Akibat tindakan sedemikian mungkin adalah kehancuran hubungan dengan mereka yang diberikan bantuan.

Apabila seorang ibu membesarkan anak-anak untuk membantunya ketika mereka membesar, ini bukan manifestasi altruisme ibu. Berikut adalah pelanggaran salah satu perintah altruisme: tingkah laku yang tidak berminat.

Seorang ibu membesarkan anak-anak untuk kepentingannya sendiri, yang dia akan menuntut dari mereka apabila mereka akhirnya matang.

Hasil dari situasi ini sering kali membenci anak-anak terhadap ibu mereka, yang tidak berbuat baik, tetapi bertindak untuk menuntut bantuan dari mereka.

Hasil altruisme, apabila seseorang tidak menerima kepuasan dari pertolongannya, adalah kekecewaan atau kemarahan. Ramai orang membantu orang lain dengan mengharapkan mereka bertindak balas dengan baik. Apa yang mengecewakan apabila orang hanya berkata "terima kasih" dan enggan membantu mereka yang pernah membantu mereka.

Contoh-contoh ini tidak menunjukkan tingkah laku altruistik. Prognosis tindakan sedemikian sedih, kerana antara orang-orang dalam situasi seperti hubungan persahabatan hancur.

Prognosis altruisme yang benar adalah jelas: seseorang membangun ketika datang dari keinginan pribadinya untuk membantu orang lain. Matlamat utama adalah pembangunan yang menjadikan altruist lebih kuat, lebih berpengalaman, lebih bijak, yang lebih bernilai.

Yang lebih baik - altruisme atau egoisme?

Hakikat bahawa anda perlu mencintai diri sendiri diketahui oleh semua orang. Salah satu petikan yang paling biasa dari Kitab Suci memberitahu kita: "Kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri." Dan jika anda perlu mencintai keluarga dan rakan-rakan anda dengan sungguh-sungguh dan mesra, anda juga harus mencintai diri sendiri.

Namun perdebatan mengenai apa yang lebih baik - altruisme atau egoisme, tidak mereda hingga ke hari ini.

Masing-masing, akibatnya, telah menjalani beberapa bahagian perjalanan hidupnya dan setelah memenuhi jumlah kon yang ditetapkan, dia memilih satu atau cara hidup lain untuk dirinya sendiri.

Tetapi masih terdapat lebih banyak penyokong egoisme rasional... Dan tidak kira betapa terkejutnya anda adalah fakta ini, mari kita cuba fikirkan: egoisme baik atau buruk? Dan altruists sangat gembira? Dan secara umum, di manakah garis di antara "egoisme terry", yang kita semua bersekutu dengan sifat negatif dan egoisme yang munasabah?

Apakah egoisme rasional ini? Ini bermakna hidup, membina hubungan anda dengan orang lain berdasarkan apa yang anda perlukan, berdasarkan kasih sayang. Tetapi tidak menjejaskan orang lain. Ia bernilai belajar! Dan salah satu prinsip pertama egoisme rasional ialah mencintai diri sendiri, tetapi bukan dengan mengorbankan orang lain.

Untuk menjadi jelas, saya akan memberikan contoh yang mudah. Di kereta bawah tanah anda, anda melihat bahawa gadis yang duduk di sebalik senyuman pada sesuatu yang tidak dapat difahami. Mungkin berfikir tentang sesuatu yang menyenangkan, mungkin moodnya baik.

Tidak seperti contoh anda... "Dan apa yang gembira?", - anda berfikir - "Saya tertanya-tanya ketika dia melihat di cermin untuk kali terakhir? Lebih dahsyat daripada perang atom, dan ada - bayangkan diri sendiri! ". In

Melihat kami, diarahkan kepada gadis itu, secara semulajadi mencerminkan keseluruhan palet perasaan anda, dan senyuman gadis itu keluar dengan sendirinya. Tetapi suasana hati anda semakin meningkat, harga diri berkembang pesat. Inilah cintakan diri anda dengan mengorbankan orang lain. Bagaimana pula orang lain berani untuk memikirkan dirinya sebagai sangat nyata! Dan, memalukan orang lain, saya sendiri bangkit.

Sesungguhnya anda telah berkali-kali mencari orang yang hidup dengan formula ini. Mereka dipanggil narkis dan sombong, mereka dielakkan, mereka cuba untuk tidak berkomunikasi dengan mereka. Paling penting, mereka tidak disayangi.

Anda tidak boleh mengasihi diri anda dengan perbelanjaan orang lain, memanggil semua orang bodoh dalam harapan yang pasti pandai. Terdapat konsep "egois" sedemikian: ia adalah orang yang kepentingan sendiri mengatasi kepentingan orang lain.

Walau bagaimanapun, terdapat banyak situasi di mana egoisme sedemikian tidak membahayakan orang lain.

Seseorang membayar untuk keperluan, keinginan dan kesenangannya sendiri, tanpa melibatkan orang lain dalam perbelanjaan ini. Anda tidak mahu bertanding di kedai? Nah, jangan berdiri: dua langkah dari sana terdapat pasar raya yang bergaya, di mana terdapat semua yang anda perlukan, tetapi lebih mahal.

Tetapi anda tidak membayar lebih, hanya membayar untuk tidak membuang masa dan saraf anda dalam barisan. Ia adalah pilihan anda: menjaga diri anda atau selamatkan. Dan anda tidak mengambil wang ini dari saudara-mara anda, hanya sekali lagi anda akan mendapat satu botol kosmetik yang kurang.

Dan skema sedemikian wujud hampir di mana-mana dan dalam segala-galanya. Inilah satu contoh egoisme rasional.

Tetapi kata "egosentrisme" yang berbunyi bermaksud sesuatu yang sama sekali berbeza. Dan selalunya, mereka yang tidak biasa dengan konsep ini memanggil egois yang berpusatkan ego, yang tidak selalu benar.

Egocentric percaya bahawa dunia ini diwujudkan khusus untuk memenuhi keinginannya dan sangat tersinggung apabila ini tidak berlaku. Saudara-mara, saudara-mara, rakan-rakan, orang yang tidak dikenali - semuanya hanya alat untuk memenuhi keperluan ego-centrist.

Jika tidak, dia hanya menyerang mereka dari hidupnya, tidak memberi perhatian kepada tahap keintiman. Hanya pengorbanan diri tanpa syarat yang boleh wujud di dekatnya. Seorang egosentris tidak dapat membayangkan bahawa ada pendapat, penilaian, sikap yang berbeza dari dirinya sendiri.

Walaupun telah mengalami ketidaktepatan beberapa kesimpulannya sendiri, setelah melangkah pada rake yang sama lebih dari satu kali, dia akan tetap berdiri pada keputusannya sebagai satu-satunya yang tepat.

Dengan cara ini, semua kanak-kanak berumur empat tahun adalah egosentrik dan ini biasa dan perlu untuk perkembangan penuh keperibadian kanak-kanak.

Walau bagaimanapun, untuk satu sebab atau yang lain, sifat yang harus diubah secara semula jadi kekal dengan orang selama bertahun-tahun, atau bahkan seumur hidup. Seorang ego-centrist selalu mengasihi dirinya sendiri dengan mengorbankan orang lain.

Orang-orang di sekelilingnya menghabiskan masa, tenaga, wang, dan dia mengambil semua ini daripada mereka, tanpa memberi apa-apa balasan.

Antitesis yang mementingkan diri sendiri dan mementingkan diri sendiri - altruist. Ini adalah contoh penafian diri, pengorbanan diri demi kepentingan orang lain. Nampaknya: sifat sifat yang sangat positif dan yang bahagia yang memilikinya. Tetapi tidak begitu mudah. Altruisme altruisme - perpecahan.

Sebagai contoh, ada yang disebut "altruisme palsu," di mana perbuatan baik dilakukan kepada orang lain, dan kemudian beberapa bentuk pembayaran untuk usaha yang diharapkan, dan tidak semestinya material.

Untuk apa-apa "altruist" adalah lebih penting untuk mendengar ucapan tak berkesudahan di alamat anda, rujukan kepada jenis orang "emas" dia, dan lain-lain.

Sebenarnya, ini adalah jenis egosentrisme, kerana emosi positif dari diri anda sendiri, dari tindakan mulia anda yang pertama, dan kemudian intipati akta dan manfaat untuk orang lain.

Secara takrifan, altruist adalah seseorang yang sistem nilai moralnya disubordinasikan untuk melayani orang lain, memenuhi kehendak mereka dan memenuhi harapan mereka. Seorang altruist boleh menafikan dirinya sendiri, tetapi melakukan kehendak orang lain.

Kadang-kadang tindakan sedemikian dilihat (mengikut Freud) sebagai keperluan neurotik seseorang untuk meringankan rasa bersalah terhadap orang lain.

Lebih-lebih lagi, rasa bersalah ini mungkin tidak sedarkan diri, dipelajari dalam masa kanak-kanak yang mendalam dan menjadi automatik dan sudah biasa dalam kehidupan dewasa.

Altruists, tentu saja, mempunyai emosi positif kerana mereka berjaya membantu orang lain. Dan harga yang dibayar, mereka katakan, sama sekali tidak penting.

Tetapi berapa kerap, sudah pada masa dewasa, altruist dengan sangat menyedihkan rasa tidak menghiraukan orang-orang yang dia telah meletakkan nyawanya!

Contoh altruisme yang paling biasa diketahui oleh anda: seorang wanita, seorang isteri, seorang ibu, yang meletakkan dirinya sendiri, minatnya, hobi, dan kerjaya menjadi tempat kedua, ketiga, kesepuluh sepanjang hidupnya dalam keluarga. Tetapi bagaimana lagi? Dia diajar dari zaman kanak-kanak untuk menjalani kehidupan yang berbeza - secara tidak adil, seorang wanita yang sebenar harus mengorbankan dirinya.

Dan lebih-lebih lagi, jika stereotaip "papa adalah bahagian terbaik" diserap oleh seorang gadis sejak zaman kanak-kanak dan duduk di bawah sedar, sebagai sesuatu yang tidak dapat dielakkan, diberikan sekali dan untuk semua. Seorang wanita dewasa memindahkan model hubungan ini kepada keluarganya. Itulah sesuatu yang dia tinggal dalam senario lain. Dan jika dia adalah orang yang tidak dikenali kepadanya dan dia mengikuti dia hanya dari segi kewajiban, maka ini tidak akan membawa apa-apa yang baik.

Lagipun, keluarga sekurang-kurangnya dua orang. Mengapa bersetuju dengan sikap yang tidak sama rata dan tidak jujur ​​itu?

Setiap daripada kita hidup sendiri, iaitu, tersendiri, unik dan unik. Ia adalah satu kesilapan besar untuk berfikir bahawa dengan sentiasa mengorbankan diri anda, anda layak mendapat kasih sayang dan rasa hormat terhadap suami anda. Biasanya, semuanya berlaku sebaliknya.

Dan mungkin satu hari nanti anda lebih suka seorang wanita yang lebih menyukai dirinya. Dengan mengorbankan dirinya, seorang wanita benar-benar merendam dirinya dalam kehidupan keluarga, kehilangan hobi sendiri, teman wanita dan, akibatnya, minat dalam kehidupan.

Dia kini mempunyai satu matlamat: untuk menjadi apa yang suaminya mahu melihat. Pakar psikologi memanggil orang-orang chameleon sosial wanita ini. Mereka bersedia mengubah pandangan, keutamaan, kepercayaan, penampilan mereka, hanya untuk menjadi ideal wanita yang manis.

Apakah jenis idealnya? Jika anda tidak diterima untuk apa yang anda ada, jika untuk disayangi anda mesti berubah sebanyak 180 darjah, adakah permainan bernilai lilin?

Seorang wanita yang tidak suka dirinya sendiri tidak akan benar-benar mengasihi mana-mana lelaki! Satu-satunya yang ideal adalah diri kita sendiri. Dan biarkan setiap orang yang mengasihi kita melihat kita seperti kita.

Sebilangan besar perkara yang paling dahsyat ialah kehilangan diri sendiri, semua kerugian lain tidak begitu dahsyat, tidak kira betapa dukacita itu kedengarannya. Dan tidak menakutkan sekiranya kepercayaan anda berbeza dari pandangan orang yang disayangi.

Hanya kerana ini anda tidak akan jatuh cinta.

Sebaliknya, jika seorang lelaki merasakan bahawa anda secara bebas dan bebas (dan sifat-sifat ini diberikan kepada kita dengan egoisme yang rasional), maka dia akan menghargai anda.

Wanita sedemikian menarik minat lelaki seperti magnet, sama seperti orang luar biasa yang menghormati dirinya dan kepentingannya. Menghormati dan mengasihi diri sendiri tidak bermaksud menindas kepentingan seseorang.

Tetapi gembira adalah orang-orang yang tahu bagaimana untuk membina tingkah laku mereka sendiri supaya orang lain tidak mengenakan masalah dengan masalah mereka. Ini dipanggil "menjaga jarak."

Siapa kata ini buruk? Psikologi mengatakan bahawa setiap orang harus mempunyai ruang hidup mereka sendiri: baik rohani maupun fizikal. Dan dalam pengangkutan dan di rumah anda sendiri. Ruang di mana tidak ada yang menyentuhnya, tidak memanjat jiwa dan tidak menyentuh bahu. Dan tiada siapa yang berhak menceroboh ruang ini. Dan lebih-lebih lagi - untuk merampasnya atau memaksakan undang-undangnya sendiri!

Altruisme dan egoisme adalah dua belah duit syiling yang sama.

Altruisme adalah konsep yang dalam banyak hal sama dengan tidak mementingkan diri apabila seseorang menunjukkan keprihatinan terhadap kebajikan orang lain.

Pada dasarnya, tingkah laku altruistik adalah bertentangan dengan egoisme, dan dalam psikologi ia juga dianggap sebagai sinonim untuk kelakuan prososial.

Tetapi konsep altruisme dan egoisme tidak begitu tidak dapat dipisahkan, kerana kedua-duanya adalah duit syiling yang sama.

Dalam psikologi, altruisme ditakrifkan sebagai fenomena sosial, dan buat kali pertama istilah ini dibentuk oleh François Xavier Comte - pengasas sosiologi. Dalam tafsirannya, altruisme bermakna kehidupan demi orang lain; dari masa ke masa, pemahaman konsep ini tidak mengalami perubahan yang ketara.

Bagaimanapun, prinsip tingkah laku moral ini tidak selalu menjadi ungkapan kasih sayang yang tidak mementingkan jiran. Ahli psikologi menyatakan bahawa sering impuls altruistik timbul dari keinginan untuk diiktiraf di satu kawasan atau yang lain.

Perbezaan antara altruisme dan cinta terletak pada fakta bahawa objek di sini bukan individu tertentu.

Dalam karya banyak ahli falsafah, kita dapat melihat justifikasi altruisme dengan kasihan sebagai manifestasi semulajadi sifat manusia. Dalam masyarakat, tingkah laku altruistik dapat membawa beberapa faedah, misalnya, untuk meningkatkan reputasi.

Teori asas

Hari ini terdapat tiga teori utama altruisme. Yang pertama adalah berkaitan dengan evolusi dan didasarkan pada pendapat bahawa impuls altruistik pada mulanya diprogramkan dalam makhluk hidup dan menyumbang kepada pemeliharaan genotip.

Teori pertukaran sosial menganggap manifestasi altruisme sebagai satu bentuk egoisme yang mendalam, kerana, menurut penyokong teori ini, melakukan sesuatu untuk orang lain, seseorang masih menghitung manfaatnya sendiri.

Teori norma sosial dibina berdasarkan prinsip timbal balik dan tanggungjawab sosial.

Sudah tentu, sifat sebenar altruisme tidak boleh dipercayai dan sepenuhnya menjelaskan mana-mana teori yang dikemukakan, mungkin kerana fenomena semacam itu harus dilihat bukan dalam sains, tetapi bidang spiritual.

Borang

Jika kita menganggap karya para ahli falsafah dan ahli psikologi, altruisme boleh menjadi moral, bermakna, normatif, tetapi juga patologi. Selaras dengan teori-teori di atas, jenis altruisme berikut juga boleh dibezakan:

  • Moral. Sukarelawan yang menjaga orang yang sakit hati atau sesat haiwan boleh menjadi contoh altruist moral. Dengan mempamerkan layanan yang tidak mementingkan diri sendiri kepada orang lain, seseorang memenuhi keperluan rohani sendiri dan mencapai perasaan keselesaan dalaman;
  • Ibu bapa. Sikap pengorbanan yang tidak mementingkan diri terhadap anak-anak, yang sering menganggap watak tidak rasional, dinyatakan dalam kesediaan untuk memberi secara literal segala-galanya demi kepentingan anak;
  • Simpatik. Dengan berempati dengan orang yang telah jatuh ke dalam keadaan yang sukar, seseorang memproyeksikan keadaan ini pada dirinya sendiri, sementara bantuan selalu spesifik dan bertujuan untuk menghasilkan hasil tertentu;
  • Demonstrasi. Dalam kes ini, tingkah laku tingkah laku yang diterima secara umum dijalankan secara automatik, kerana "ini diterima";
  • altruisme sosial atau parochial. Hanya terpakai kepada persekitaran tertentu, contohnya, keluarga, jiran, rakan sekerja. Altruisme paroki. Menyumbang kepada penyelenggaraan keselesaan di dalam kumpulan, tetapi sering membuat objek manipulasi altruist.

Manifestasi dalam kehidupan

Untuk lebih dekat untuk memahami altruisme sebenar, seseorang boleh mempertimbangkan contoh hidup. Tentera yang menutupi rakannya semasa pertempuran, isteri seorang mabuk alkohol, tidak hanya menafikan suaminya, tetapi juga berusaha untuk membantu dia, ibu-ibu dari banyak anak yang tidak mencari masa untuk diri mereka sendiri - semuanya ini adalah contoh tingkah laku altruistik.

Dalam kehidupan seharian setiap orang, manifestasi altruisme juga mempunyai tempat untuk dijadikannya sebagai contoh, seperti berikut:

  • hubungan keluarga. Walaupun dalam keluarga yang normal, manifestasi altruisme adalah sebahagian daripada hubungan yang kuat antara pasangan dan anak-anak mereka;
  • hadiah Untuk beberapa tahap, ini juga boleh dipanggil altruisme, walaupun kadang-kadang hadiah boleh dibentangkan dan tidak sepenuhnya untuk tujuan tanpa tujuan;
  • penyertaan dalam amal. Contoh yang jelas mengenai keprihatinan tanpa mementingkan kebajikan orang yang memerlukan;
  • mentoring. Altruisme sering diwujudkan dalam fakta bahawa orang yang lebih berpengalaman mengajar orang lain, misalnya, rakan sekerja mereka yang kurang berpengalaman, dll.

Dalam kesusasteraan, anda juga boleh menemui beberapa contoh yang jelas. Oleh itu, Maxim Gorky menggambarkan contoh-contoh tingkah laku altruistik dalam karyanya The Old Woman Izergil, di mana Danko wira berjaya memimpin suku keluar dari hutan mati, merobek hatinya sendiri dari dadanya dan menerangi jalan untuk penderitaan orang terpaksa menyeberang melalui hutan yang tidak berkesudahan.

Ini adalah contoh tanpa mementingkan diri sendiri, altruisme yang benar, apabila wira memberikan hidupnya tanpa menerima apa-apa balasan. Menariknya, Gorky dalam karyanya menunjukkan bukan sahaja aspek positif dari kelakuan altruistik itu. Altruisme sentiasa dikaitkan dengan penolakan kepentingan mereka sendiri, tetapi dalam kehidupan seharian, perayaan tersebut tidak selalu sesuai.

Sering kali, orang tidak faham definisi altruisme, mengelirukan konsep ini dengan amal atau dermawan. Ciri-ciri berikut biasanya terdapat dalam tingkah laku altruistik:

  • rasa tanggungjawab. Altruist sentiasa bersedia untuk bertanggungjawab atas akibat tindakannya;
  • tanpa mementingkan diri sendiri. Altruists tidak mencari keuntungan peribadi dari tindakan mereka;
  • pengorbanan Seseorang sudah bersedia untuk menanggung perbelanjaan bahan, masa, intelektual dan lain-lain tertentu;
  • kebebasan memilih. Perbuatan altruistik selalu merupakan pilihan pribadi seseorang;
  • keutamaan. Altruist meletakkan kepentingan orang lain di tempat pertama, sering lupa tentang mereka sendiri;
  • rasa kepuasan. Dengan mengorbankan sumber-sumber mereka sendiri, para altruists tidak merasakan diri mereka kehilangan apa-apa atau kurang bernasib baik.

Altruisme dalam banyak cara membantu membuka kunci potensi individu, kerana seseorang boleh melakukan lebih banyak untuk orang lain daripada dirinya sendiri.

Dalam psikologi, ia juga secara meluas percaya bahawa sifat altruistik lebih meriah daripada egois.

Walau bagaimanapun, dalam bentuk tulen, fenomena sedemikian secara praktikal tidak berlaku, oleh itu, ramai individu secara harmoni menggabungkan kedua-dua altruisme dan egoisme.

Menariknya, terdapat beberapa perbezaan antara manifestasi altruisme pada wanita dan lelaki. Yang pertama cenderung menunjukkan tingkah laku jangka panjang, misalnya, menjaga orang yang tersayang. Lelaki lebih cenderung melakukan tindakan individu, sering melanggar norma sosial yang diterima umum.

Apabila ia datang kepada patologi

Malangnya, altruisme tidak selalu menjadi variasi norma.

Sekiranya seseorang menunjukkan belas kasihan kepada orang lain dalam bentuk yang menyakitkan, menderita dari penyangkalan diri, cuba membantu, yang pada kenyataannya hanya menyebabkan kemudaratan, itu adalah mengenai altruisme patologis yang dipanggil.

Keadaan ini memerlukan pemerhatian dan rawatan dari psikoterapis, kerana patologi boleh mempunyai manifestasi dan akibat yang serius, termasuk bunuh diri altruistik.

Orang terkenal altruists

Asal kata "altruism" dijelaskan secara ringkas - asasnya adalah istilah Latin "mengubah" ("lain").

Apa itu ↑

Buat kali pertama ia digunakan dalam tulisan ahli falsafah Perancis O.

Jadual Kandungan:

Kant bertentangan dengan sifat mementingkan diri sendiri.

Bagaimana untuk menerangkan erti kata altruisme dalam erti kata moden? Pertama sekali, mereka menetapkan sistem peribadi nilai-nilai peribadi, yang ditunjukkan dalam tindakan yang tidak bertujuan untuk dirinya sendiri, tetapi demi kepentingan orang lain atau seluruh sekelompok orang.

Iaitu, jika dengan cara yang mudah, altruisme adalah:

  • menjaga kebajikan orang lain;
  • kesediaan mengorbankan kepentingan mereka demi orang lain.

Pada masa yang sama, orang itu tidak merasa sama sekali lebih rendah, dia merasakan perasaan dan kesakitan orang lain dan berusaha untuk meredakannya walaupun ada hakikat bahawa ini tidak mendatangkan faedah sama sekali.

Apakah yang dapat diberikan kualiti ini kepada pemiliknya? Sekurang-kurangnya kelebihan seperti:

  • kebebasan untuk melakukan perbuatan mulia dan perbuatan baik;
  • keyakinan diri dan kebolehan anda.

Dan altruists tidak mempunyai perkara seperti kebanggaan. Dia tidak meminta apa-apa ganjaran untuk tindakannya dan hanya membantu orang ramai, sambil bertambah baik dan menjadi lebih baik.

Contoh altruisme yang benar ↑

Untuk mempertimbangkan fenomena ini, anda harus memberi perhatian kepada beberapa contoh yang paling terkenal dari kehidupan.

Salah seorang daripada mereka adalah tindakan seorang askar yang menutup sebuah lombong kepada kawan-kawannya untuk terus hidup. Kemahiran semacam itu adalah dua kali ganda dari sudut pandang altruist, yang bukan sahaja menyelamatkan nyawa orang lain, tetapi juga membantu tanah air untuk bergerak lebih dekat kepada kemenangan musuh.

Bagaimana cara menulis potret psikologi seseorang? Belajar dari artikel itu.

Kita boleh menyebut sebagai contoh isteri setia alkohol kronik yang praktikal mengorbankan dirinya dalam usahanya suaminya. Tidak kira betapa wajarnya, atau bagaimana ia perlu dilakukan - ia masih merupakan manifestasi altruisme.

Dalam keadaan yang sama, ibu dari beberapa anak, yang mengorbankan dirinya sendiri dan hampir setiap kehidupan lain untuk meninggikan anaknya, mungkin juga dalam perbuatan

Antara contoh yang kita ketahui dari sumber sastera, tahap altruisme tertinggi ditunjukkan oleh watak dongeng Danko, yang menyerlahkan cara bagi banyak orang dengan hatinya.

Manifestasi dalam kehidupan seharian ↑

Dalam kehidupan biasa kita, kita juga boleh menghadapi manifestasi kualiti ini.

  • amal, iaitu, penjagaan tanpa pamrih bagi mereka yang benar-benar memerlukan pertolongan;
  • hadiah Walaupun ini kadang-kadang bukan manifestasi sepenuhnya altruisme, tetapi kebanyakan mereka yang memberikannya sedikit sebanyak juga altruistik;
  • hubungan keluarga. Walaupun tidak ada ahli alkohol dalam keluarga anda, dan terdapat juga sedikit kanak-kanak, tetapi keluarga yang baik hanya boleh memegang altruisme kedua-dua ibu bapa kepada setiap anak dan, mungkin, antara satu sama lain (atau sekurang-kurangnya satu pasangan kepada yang lain);
  • mentoring. Dalam hal ini, tentu saja, jika tidak berminat. Mengajar orang lain, kurang berpengalaman (rakan sekerja, rakan, rakan sekerja) kepada pengetahuan mereka atas cintakan kerja mereka juga adalah manifestasi altruisme.

Ciri keperibadian apa ciri-ciri ↑

Dengan altruisme, seseorang biasanya mengembangkan kualiti berikut:

Ia juga meningkatkan keyakinan dan potensi rohani.

Bagaimana untuk mencapai ↑

Mencapai altruisme tidak semestinya satu tugas yang sukar kerana ia sepertinya sepintas lalu.

Kita boleh menjadi agak altruistik jika kita:

  1. untuk membantu rakan-rakan dan saudara-mara anda tanpa menuntut apa-apa balasan (walaupun hubungan yang baik - yang, dengan cara itu, paling sering muncul apabila anda tidak mengejarnya);
  2. sukarelawan. Iaitu, untuk membantu mereka yang memerlukan penjagaan dan perhatian. Ini mungkin penjagaan warga tua, dan membantu anak-anak yatim, dan juga menjaga haiwan tunawisma.

Motif semua perbuatan baik anda hanya satu - untuk membantu seseorang menangani masalahnya. Bukan keinginan untuk mendapatkan wang, sama ada wang, kemasyhuran atau hadiah lain.

Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia