Jika anda tiba-tiba letih, ada perasaan tidak berdaya dan kekecewaan dan nampaknya anda gagal sepenuhnya, agak mustahil bahawa ini adalah kecemasan emosi. Keadaan sedemikian membawa kepada perasaan tidak berdaya, jadi sangat sukar untuk menyelesaikan masalah ini. Detasmen dan sikap acuh tak acuh yang timbul akibat pembakaran boleh menjadi sumber masalah kerja, menjejaskan komunikasi biasa dan juga kesihatan fizikal. Oleh itu, anda tidak sepatutnya membiarkan keadaan itu berjalan, anda perlu berjuang dan mencari jalan keluar.

Apakah sindrom burnout?

CMEA atau burnout syndrome adalah keadaan yang dicirikan oleh keletihan mental, emosi dan fizikal terhadap latar belakang stres kronik, yang dalam kebanyakan kes disebabkan oleh kerja. Selalunya, wakil-wakil profesion yang berkaitan dengan komunikasi biasa menderita: misalnya, guru, doktor, pekerja sosial dan pekerja syarikat besar dengan kakitangan yang luas dan keperluan kakitangan yang tinggi.

Oleh kerana overvoltage yang kuat, seseorang secara beransur-ansur kehilangan minat dalam segalanya. CMEA membawa kepada penurunan dalam prestasi dan tenaga, oleh itu, perasaan tidak berdaya, kemarahan dan keputusasaan muncul. Ia seolah-olah menjadi mangsa bahawa dia tidak mempunyai kekuatan untuk apa-apa, dan dia ditakdirkan untuk kerja-kerja yang tidak masuk akal dan membosankan.

Salah satu cara yang paling berkesan untuk mencegah CMEA ialah mengetepikan masalah kerja di tempat kerja. Apabila anda keluar dari pintu, anda juga boleh menghapuskan kaki anda secara simbolik, supaya tidak menyeret beban masalah ke rumah.

Sudah tentu, gejala-gejala seperti ini tidak biasa dalam kes-kes keletihan yang tidak teratur atau mood yang tidak baik. Sekiranya kerja kita tidak dihargai atau kita perlu dibebankan, kita juga boleh merasakan seperti itu. Oleh itu, seseorang tidak boleh mengelirukan CMEA dengan kemurungan atau keletihan.

Bagaimana untuk belajar CMEA?

Untuk tidak mengelirukan sindrom burnout dengan keadaan yang serupa, anda perlu mengetahui tiga perbezaan utama:

  • Seseorang merasa keletihan emosi dan kehancuran, dia tidak berpuas hati dengan kerja yang dia suka suka, tidak membawa apa-apa keseronokan, rakan sekerja dan semua orang di sekeliling dia mengganggu. Ini diterjemahkan ke dalam tugas-tugas yang kurang baik, pertengkaran yang berterusan, keengganan untuk pergi ke suatu tempat dan berkomunikasi dengan seseorang.
  • Ada rasa tidak bermakna kerja, keinginan untuk bekerja dengan baik hilang, kerana ini "tidak ada yang menghargai." Secara beransur-ansur, perasaan ini mungkin merebak ke kawasan lain - sebagai contoh, seseorang tidak akan lagi menjaga dirinya sendiri, kerana ia tidak akan menjadi lebih baik lagi.
  • Tidak seperti keletihan, CMEA tidak pergi ke mana-mana selepas berehat. Selepas hujung minggu, orang yang "dibakar" akan kekal seperti sengsara dan lesu, sementara yang letih akan kembali penuh dengan kekuatan.
  • Tidak seperti kemurungan, yang selalu berdasarkan rasa takut dan rasa bersalah, terbakar adalah berdasarkan kemarahan dan kerengsaan. Seseorang tidak berfikir bahawa dia bekerja dengan buruk atau kurang ajar kepada orang lain, nampaknya dia seluruh dunia menentangnya.

Walaupun pada tahap awal pembakaran emosi mungkin kelihatan tidak berbahaya, dari semasa ke semasa ia sering membawa kepada penyakit psikosomatik, memori dan kepekatan yang kurang baik. Orang yang "terbakar" bukan sahaja dapat kehilangan pekerjaannya, kerana nilainya sebagai seorang pekerja akan jatuh secara mendadak, tetapi juga keluarganya, yang harus hidup di bawah kuk negatifnya.

Pembangunan pembakaran

Untuk memudahkan diagnosis burnout, pakar psikiatri dari New York Herbert Freudenberger mencipta skala khusus. Langkah pertama kelihatan agak tidak berbahaya, tetapi lebih baik untuk memulakan rawatan yang sudah ada pada tahap ini - semakin sukar untuk mengembalikan latar belakang emosi yang normal.

Pertama, ada keinginan yang obsesif untuk menegaskan diri, mungkin cuba membuktikan sesuatu kepada orang lain, persaingan. Kemudian datang sikap cuai terhadap keperluan mereka sendiri, penolakan komunikasi, olahraga, hiburan. Kemudian - penolakan untuk menyelesaikan konflik, yang menyebabkan kelewatan mereka. Lama kelamaan, orang itu hanya berhenti bertindak balas terhadap masalah dalam berkomunikasi dengan keluarga dan / atau rakan-rakan. Dan kemudian hilang perasaan sebagai orang dan personaliti, orang itu terus bertindak secara mekanik, tidak meletakkan usaha dan tidak memikirkan masa depan.

Keletihan yang berterusan adalah salah satu tanda utama pembakaran.

Selepas beberapa ketika, orang mendapati bahawa dia telah kehilangan dirinya sendiri, merasakan kekosongan batin, dan paling kerap selepas itu datang kemurungan. Secara beransur-ansur berkembang, kecemasan emosi membawa kepada fakta bahawa ia rosak, jatuh sakit secara fizikal dan mental, sering bersandar ke arah pemikiran bunuh diri.

Jangan takut untuk menukar pekerjaan. Sesetengah psikologi percaya bahawa ini perlu dilakukan setiap 4-5 tahun. Ia membawa kesegaran dan kesinambungan ke dalam kehidupan dan tidak membenarkan ia "terbakar".

Keistimewaan CMEA adalah mudah disembunyikan. Seseorang boleh pergi bekerja, kelihatan seperti selalu dan berkomunikasi lebih kurang biasanya, menulis kegagalan untuk keletihan atau sakit. Seringkali, saudara-saudara akan mengetahui tentang masalah yang sudah ada di peringkat akhir, ketika seseorang hampir siap mengucapkan selamat tinggal kepada kehidupan.

Sebab-sebab pembangunan CMEA (Video)

Ramai pakar psikologi moden percaya bahawa pembakaran emosi adalah mekanisme pertahanan dalam keadaan kesan psiko-traumatik yang kuat. Dalam keadaan sedemikian, tubuh hanya "mematikan" emosi, memelihara dirinya sendiri. CMEA membolehkan meminimumkan kos tenaga dan menjimatkan beberapa sistem badan daripada kerja yang tidak perlu: contohnya, saraf, endokrin, kardiovaskular. Tetapi dari masa ke masa, "mod pemeliharaan" sedemikian menjadi terlalu ekonomik dan tidak membenarkan seseorang bekerja dengan normal dan berkomunikasi dengan orang lain.

Untuk memahami punca pembakaran, kita harus ingat bahawa sistem saraf kita mempunyai had terhadap prestasi proses tertentu: misalnya, komunikasi, penyelesaian masalah, dll. Ia tidak mudah untuk menentukan had ini, kerana bukan hanya individu untuk setiap orang, tetapi juga bergantung pada banyak petunjuk, misalnya, mengenai kualiti makanan dan tidur, keadaan kesihatan dan musim, keadaan dalam keluarga pesakit. Tetapi jika seseorang melebihi itu, keletihan berlaku, yang akhirnya membawa kepada kebakaran.

Selalunya gejala CMEA adalah rumit oleh orang pesimis dan malas. Anda perlu membuat mereka faham bahawa anda tidak sepatutnya mendengarkan mereka dan membantu mereka.

Alasan kedua ialah kekurangan hasil yang ketara. Selalunya ini berlaku dengan guru. Mereka boleh memberikan yang terbaik, tetapi mereka tidak akan mengubah apa-apa, anak-anak juga akan datang atau tidak datang ke sekolah, menerima gred buruk atau baik, melangkau kelas dan belajar. Keadaan yang sama mungkin berlaku dengan orang-orang profesion lain, jika kejayaan mereka tidak dinilai dan tidak digalakkan. Ini membawa kepada penurunan nilai buruh, dan kemudian kehilangan kepentingan di dalamnya.

Secara berasingan, perlu diingat bahawa kualiti peribadi seseorang memainkan peranan yang besar dalam perkembangan sindrom burnout. Ada orang yang tidak letih apabila mereka perlu melakukan kerja rutin yang membosankan untuk masa yang lama, tetapi tidak dapat diaktifkan untuk menyelesaikan projek yang mendesak. Dan kadang-kadang ia berlaku dengan cara yang lain - seseorang hanya boleh berjaya dan bekerja dengan berkesan untuk jangka masa yang singkat, tetapi pada masa yang sama, dia meletakkan sepenuhnya, dan kemudian dia hanya "exhales". Ada pekerja yang tidak mampu melakukan tugas kreatif, tetapi eksekutif. Dan ada pencipta yang memerlukan rasa kebebasan. Sekiranya kerja itu tidak sepadan dengan keperibadian orang itu, tidak lama lagi ia akan membawa kepada kebakaran emosi.

Dalam kebanyakan kes, CMEA adalah hasil daripada organisasi kerja yang tidak wajar, kesilapan pengurusan dan kesediaan kakitangan untuk tugas mereka.

Bagaimana untuk mencegah pembakaran?

CMEA adalah masalah yang lebih mudah untuk mencegah daripada menyelesaikannya. Oleh itu, adalah perlu untuk memantau keadaan anda dan mengambil langkah-langkah untuk mencegahnya pada tanda-tanda awal pembakaran.

Bagaimana pekerja bergelut dengan pembakaran

  • Cobalah untuk memulakan hari dengan ritual santai: contohnya, bermeditasi atau melakukan latihan.
  • Pergi ke pemakanan yang betul, bermain sukan. Ini akan memberi kekuatan dan tenaga untuk menyelesaikan masalah.
  • Tetapkan sempadan. Sekiranya sesuatu yang menjengkelkan atau menjengkelkan, anda harus cuba untuk tidak melakukannya, menolak permintaan yang tidak diingini dan melakukan apa yang benar-benar penting.
  • Rehat harian dari teknologi moden. Untuk beberapa ketika, anda perlu mematikan telefon dan komputer dan hanya duduk diam.
  • Dapatkan kreatif, cari hobi, atau lebih sering menghadiri acara yang tidak ada kaitan dengan kerja.
  • Belajar untuk menguruskan tekanan - ia akan membantu untuk menahan kesakitan.

Sekiranya keadaan belum dimulakan, maka ia adalah mungkin untuk mengatasi tanpa bantuan pakar, tetapi anda perlu menyedari bahawa terdapat masalah dan anda perlu bekerja keras dengan penyelesaiannya.

Bagaimana untuk pulih diri anda

Malangnya, untuk mencegah pembakaran tidak selalu diperolehi. Selalunya, seseorang memahami apa yang berlaku apabila CMEA sudah memusnahkan kehidupannya. Sekiranya ini telah berlaku, maka anda perlu menumpukan perhatian untuk memulangkan latar belakang emosi yang normal.

Kadang-kadang anda perlu pergi jauh untuk pulih

Terdapat tiga langkah untuk merawat kesan burnout:

  • Langkah pertama: perlahan. Adalah perlu untuk mengurangkan aktiviti profesional minimum - contohnya, bercuti. Dalam masa lapang anda, anda perlu berehat, bersantai, melupakan kerja dan masalah.
  • Langkah kedua: mendapat sokongan. Membakar, seseorang biasanya menutup dirinya dan mengurangkan komunikasi dengan minimum. Ini adalah reaksi biasa - dia cuba menyelamatkan seluruh tenaga. Tetapi anda perlu mengalahkan diri sendiri dan memberitahu orang yang anda sayangi apa yang sedang berlaku. Malah kenyataan perbualan dapat membawa kelegaan, dan sokongan orang sayang pasti akan membantu mengatasi stres.
  • Langkah Tiga: Semak semula matlamat dan keutamaan. Jika pembakaran emosi telah berlaku - ini adalah satu tanda yang serius bahawa sesuatu dalam hidup adalah salah. Ia perlu untuk menganalisis segala-galanya dan memahami mengapa ini berlaku. Mungkin anda perlu menukar pekerjaan atau sikap anda, atau bahkan mengubahnya sepenuhnya.

Tetapi seseorang itu tidak sepatutnya menjangkakan bahawa sebaik sahaja menyedari masalah itu, penyelesaiannya akan datang. Ia mungkin mengambil masa, kerana pembakaran tidak berlaku dalam sehari. Tetapi jika anda cuba mengikuti petua-petua mudah ini - kesihatan akan cepat atau lambat akan kembali.

Kecenderungan emosi: apakah ia dalam psikologi

Ungkapan yang terkenal "terbakar di tempat kerja" bukan fiksyen, tetapi fenomena yang sangat nyata, yang ahli psikologi menyebutnya sebagai pembakar emosi (sindrom burnout mental, pembakaran, pembakaran profesional). Ini adalah keadaan bebas (bukan gejala gangguan), yang dicirikan oleh keletihan kronik, sikap tidak peduli terhadap kerja, diri dan orang lain, rasa kekosongan yang timbul terhadap latar belakang tekanan kerja yang mantap.

Esensi fenomena ini

Kajian pertama dan nota mengenai penurunan kestabilan mental dan prestasi, penolakan untuk melakukan tindakan dalam situasi yang menuntut akibat dari kesan stres yang berpanjangan, tergolong dalam psikolog Amerika Richard Lazarus dan dokter Kanada Gans Selye.

Istilah "pembakaran" dan "pembakaran mental" diperkenalkan oleh psikiatri Amerika Herbert Freudenberger pada tahun 1974. Pada masa itu, penulis menggambarkan semua pekerja mengalami tekanan kronik, yang dipicu oleh komunikasi yang melimpah dan sangat emosional dengan pelanggan, atau dalam bidang yang mempunyai tekanan dan tanggungjawab emosi yang tinggi.

Pada masa yang sama, hanya doktor dan pekerja sosial yang diberikan kepada profesion tersebut, tetapi tidak lama lagi senarai ini menjadi lebih luas:

  • polis
  • pengawal penjara
  • pengawal,
  • tentera,
  • doktor,
  • pekerja sosial,
  • ahli politik,
  • peguam
  • pengurus,
  • penjual.

Oleh itu, pembakaran emosi merujuk kepada kekurangan tenaga fizikal, psikologi (emosi) dan intelektual. Dan dalam pandangan moden, semua profesion berisiko, di mana anda perlu bersentuhan setiap hari dengan ramai orang lain:

  • guru dari semua bidang dan tahap pendidikan;
  • doktor dan kakitangan perubatan;
  • psikologi dan psikiatri;
  • pekerja sosial;
  • doktor haiwan;
  • pegawai penguatkuasa undang-undang dan sistem penitentiary;
  • jurulatih;
  • hakim;
  • Kakitangan Kementerian Kecemasan;
  • pengawal keselamatan;
  • pegawai kastam;
  • pengurus dan ejen;
  • atlet;
  • pengendali;
  • pemandu;
  • ahli farmasi;
  • artis;
  • profesion lain seperti "man-man".

Struktur pembakaran

Pembakaran emosi termasuk 3 komponen: keletihan emosi, sinis dan pemudahan pencapaian (peribadi dan profesional). Pertimbangkan setiap item dengan lebih terperinci.

Keletihan emosi

  • keletihan abadi;
  • tidak puas hati;
  • kekosongan berhubung dengan kerja dan, sebagai peraturan, bidang kehidupan yang lain.

Sekiranya kerja orang dewasa mengambil majoriti masa, maka adalah logik bahawa ia adalah asas asas sikap seseorang terhadap seluruh dunia. Jika kerja itu tidak masuk akal, maka ia akan hilang di kawasan lain. Lama kelamaan, apati yang lengkap dan sememangnya, sinisme berkembang.

Sinis

Pemisahan diri, atau sikap sinis kepada semua yang berlaku - satu lagi elemen ciri emosi yang terbakar. Jika kita bercakap tentang hakikat bahawa pembakaran adalah lebih kerap dalam profesi sosial, maka dalam sinisme konteks ini menyiratkan:

  • sikap tidak bermoral, tidak berperikemanusiaan, tidak peduli terhadap pelanggan;
  • pemindahan hubungan dari subjek-subjek ke objek subjek.

Cukuplah untuk menarik balik wanita-wanita jahat yang duduk di tingkap institusi perkhidmatan awam, doktor, yang sepanjang masa sekali dan "mereka memberikan resipi apa lagi yang diperlukan." Semua ini adalah tanda-tanda kecemasan emosi dan, seseorang mungkin berkata, membenci kerja.

Pengurangan Pencapaian

Pengurangan - penyederhanaan (dari sukar untuk mudah). Tetapi tidak banyak tentang penurunan dalam produktiviti, tetapi mengenai susut nilai peribadi dan profesional. Pakar tidak merasakan kecekapannya, tetapi merasa tidak berjaya dalam bidang profesional. Dari ini harga diri dikurangkan.

Pertimbangan moden mengenai masalah ini

Walaupun ia adalah kebiasaan untuk terus mempertimbangkan masalah pembakaran dalam bidang sosial di tempat pertama, sains membuktikan bahawa ia boleh berlaku dalam mana-mana profesion, walaupun kerja "orang-orang" tetap menjadi kumpulan risiko utama.

Dalam pandangan moden, pembakaran emosi dianggap sebagai krisis profesional dalam sebarang aktiviti kerja. Ia berkaitan dengan aktiviti dan kesedaran diri seseorang, dan bukan hubungan interpersonal dalam rangka buruh.

Kemudian komponen struktur burnout berubah:

  • keletihan itu dan kekal, tetapi lebih banyak risiko konflik dalaman dan krisis makna hidup;
  • sinis berkait dengan sikap terhadap aktiviti itu sendiri, produknya (kualiti menderita);
  • Pengurangan ini digantikan oleh kecekapan profesional (pelaksanaan buruh dipermudahkan).

Tanda-tanda terbakar

Pembakaran mental profesional menjadikan dirinya dirasakan oleh:

  • sikap negatif yang semakin meningkat seseorang yang berkaitan dengan buruh, dirinya sendiri dan rekan-rekannya (pelanggan);
  • mengurangkan harga diri (peribadi dan profesional);
  • perasaan kegagalan;
  • kehilangan nilai;
  • formaliti dalam hubungan dengan pelanggan dan rakan sekerja;
  • kekejaman terhadap klien (rakan sekerja), yang pertama kali muncul dalam kerengsaan dalaman, permusuhan, pencerobohan laten, tetapi secara beransur-ansur keluar oleh tindakan tidak bermoral dan agresif terbuka.

Gejala utama adalah rasa keletihan, yang mula-mula membuat dirinya berasa penat, kesihatan yang merosot (penyakit yang kerap atau kenaikan suhu mungkin), tetapi keletihan secara beransur-ansur menyebabkan kebimbangan dan ketegangan di seluruh tubuh dan menjadikan dirinya dirasakan dalam beberapa cara:

  • somatik (kelemahan, imuniti rendah, gangguan tidur, gangguan najis, sakit kepala, reaksi individu lain);
  • jiwa (kerengsaan dan tidak peduli, kehilangan keinginan, minat dan keperluan, ketidakupayaan untuk bergembira);
  • tahap tertinggi, atau tidak ada (penurunan nilai diri dan dunia, mengelakkan komunikasi, kerja, realiti).

Pengaruh emosi yang berpanjangan menyebabkan latar belakang emosi yang tertekan. Kemudian dia mula menetapkan peraturan kehidupan (persepsi dunia dan dirinya sendiri). Seseorang dikalahkan oleh krisis (kekejian) yang eksistensial dan kekosongan (kekecewaan). Sebagai rumpai tumbuh rasa tidak bererti: dari kerja ia merayap ke kehidupan, masa lapang, keluarga, kehidupan peribadi.

Akibatnya, jika anda tidak membetulkan keadaan, orang itu akan hilang dan dibuang ke laut. Ia akan wujud, kompleks, sindrom dan neurosis berkembang. Selalunya menyertai penyelewengan. Agar tidak membawa keadaan menjadi puncak, adalah penting untuk mengenal pasti sindrom burnout dalam masa dan menangani penyelarasan dan pencegahan selanjutnya.

Joseph Greenberg telah membangunkan satu teori tentang perkembangan kesakitan pada keparahan gejala. Hanya 5 peringkat:

  1. "Bulan madu". Tidak kira betapa tertekannya kerja, orang itu didorong oleh semangat. Tetapi semakin lama seseorang bekerja dalam keadaan sedemikian, semakin rendah bekalan tenaganya menjadi. Secara beransur-ansur, minat dan fius hilang.
  2. "Kekurangan bahan api." Tanda-tanda keletihan yang pertama muncul: apathy, keletihan, gangguan tidur. Jika tidak ada insentif dan motif tambahan, maka orang itu akan kehilangan minat dalam kerja. Mengurangkan kecekapan dan produktiviti, terdapat pelanggaran dalam disiplin atau kegagalan untuk melaksanakan tugas. Jika ada insentif tambahan, maka orang itu akan terus bekerja dengan produktiviti yang sama, tetapi secara dalaman ia akan mengalahkan kesejahteraan dan kesihatannya.
  3. "Gejala kronik." Kemarahan, kepahitan, kemurungan, keletihan, kesakitan - akibat daripada workaholism dan kerja tekanan. Selalunya seseorang di peringkat ini berasa seperti "dalam sangkar" dan mengalami kekurangan masa dan tenaga.
  4. "Krisis". Tidak puas hati dengan diri sendiri dan peningkatan kehidupan (seperti selebihnya gejala), kesihatannya semakin lemah, penyakit timbul yang menghadkan prestasi.
  5. "Memecahkan tembok." Banyak masalah terkumpul dalam kehidupan pembakar dalam pelbagai bidang, dan penyakit yang sering mengancam nyawa. Jika seseorang secara sedar tidak boleh meninggalkan kerja yang membunuhnya, maka alam bawah sedar akan membuatnya supaya dia tidak boleh bekerja di sana secara fizikal.

T. I. Ronginskaya, yang menumpukan banyak penyelidikan kepada masalah pembakaran, mengenal pasti 6 fasa perkembangan gejala:

  1. Rasa letih dan insomnia dengan aktiviti yang berlebihan yang mendahului mereka dan rasa tidak dapat dipertahankan di tempat kerja.
  2. Mengurangkan penyertaan mereka sendiri dalam hubungan dengan rakan sekerja dan pelanggan dengan peningkatan permintaan terhadap orang lain.
  3. Tanda-tanda kemurungan atau pencerobohan.
  4. Perubahan yang merosakkan dan ketara dalam pemikiran (penurunan kepekatan dan ingatan, ketegaran pemikiran, kelemahan imaginasi), motivasi (kekurangan inisiatif), emosi (mengelakkan dan pasif).
  5. Manifestasi dan kecanduan psikosomatik (ketagihan).
  6. Kekecewaan dan kekecewaan dalam kehidupan, perasaan tidak berdaya.

Psikologi Victor Boyko menganggap gejala dalam 3 peringkat: ketegangan, ketahanan, keletihan.

  1. Pada peringkat ketegangan saraf, satu mengalami situasi traumatik, tidak puas hati dengan diri sendiri, perasaan "sel", kegelisahan dan kemurungan.
  2. Di peringkat rintangan, terdapat tindak balas emosi terpilih yang tidak sesuai (dilihat sebagai tidak hormat), kekeliruan emosi dan moral, pengembangan simpanan emosi (seseorang itu terkawal dalam emosi bukan sahaja bekerja tetapi juga di rumah), pengurangan (mengelakkan tugas yang memerlukan komitmen emosi yang tinggi).
  3. Kemerosotan dimanifestasikan oleh rasa kekurangan emosi (orang itu sendiri tidak merasakan empati, memasuki kedudukan seseorang), melengkapkan sikap tidak menentu emosi (tidak menyakitkan sama ada peristiwa positif atau negatif), melemahkan kesihatan mental dan fizikal, psikosomatik dan ketidaksosaan.

Transformasi ke dalam "robot" adalah gejala yang paling berbahaya dan terang untuk pembakaran, ia juga merupakan tanda ubah bentuk personaliti profesional. Dan ini bukanlah satu pelanggaran, tetapi mekanisme pertahanan jiwa yang dibawa ke luar biasa.

V. V. Boyko juga mengembangkan kaedah untuk diagnosis pembakaran emosional, serupa dengan klasifikasi proses ini. Tetapi lebih lanjut mengenai ini, baca artikel "Kecemasan emosi profesional - cadangan psikologi."

Jenis burnout

Terdapat 4 jenis terbakar dalam struktur: faktor tunggal, dua faktor, tiga faktor, empat faktor.

Burnout faktor tunggal

Faktor utama adalah keletihan (emosi, kognitif, fizikal). Komponen lain (penyisaran dan pengurangan) adalah akibatnya. Semua profesion, dan bukan hanya sosial, tertakluk kepada kebakaran jenis ini.

Burnout dua faktor

Kesannya ditimbulkan oleh keletihan (faktor afektif) dan ketidakselesaan (faktor attributive). Jenis ini adalah pelik kepada profesi sosial, tetapi tidak semestinya (jika penyesaran berlaku berkaitan dengan orang itu sendiri, dan bukan orang lain).

Burnout tiga faktor

Kesemua tiga faktor (kekurangan, ketidakselesaan, susut nilai) mempunyai kesan. Kemerosotan dimanifestasikan oleh latar belakang emosi yang berkurang, sentuhan hubungan atau sikap acuh tak acuh. Perpindahan boleh nyata dalam dua cara: pergantungan dalam hubungan atau negativiti dan sinisme. Susutnilai dicerminkan sama ada dalam harga diri profesional atau dalam harga diri peribadi. Jenis pembakaran ini adalah khusus kepada profesi sosial.

Pembakaran empat faktor

Dengan jenis apa-apa faktor (keletihan, ketidakselesaan, pengurangan) dibahagikan kepada dua lagi. Sebagai contoh, susut nilai objek buruh dan pelanggan berlaku dengan serta-merta.

Selepas perkataan

Burnout mental adalah proses yang panjang, pada awalnya seseorang berusaha untuk "memerah semua jus", untuk mencari sumber-sumber baru. Tetapi sebenarnya, hanya kerengsaan, rasa tidak puas hati, kecemasan, kekecewaan, peningkatan kemurungan, dan kemudian keletihan, ketidakselesaan dan pengurangan datang.

Menariknya, bukan sahaja sifat keperibadian mempengaruhi perkembangan kecederaan, tetapi pembakaran menyebabkan perubahan personaliti. Kerana penyesuaian, tetapi berbeza dari norma sosial tingkah laku orang yang terbakar, timbul kecacatan profesional. Ini adalah varian pembenaran diri individu, resolusi percanggahan yang ada. Kecacatan profesional - hasil penyusunan semula dunia dalaman individu dan kemunculan tumor.

terbakar

KONSEP BURNOUT PROFESIONAL

Istilah "pembakaran emosi" diperkenalkan oleh ahli psikiatri Amerika H.J. Freudenberg pada tahun 1974 untuk mencirikan keadaan psikologi orang yang sihat yang berada dalam komunikasi yang intensif dan rapat dengan pelanggan dan pesakit dalam suasana emosi yang dimuatkan ketika memberikan bantuan profesional.

"Burnout adalah istilah psikologi yang menandakan kompleks gejala akibat tekanan kerja jangka panjang dan beberapa jenis krisis profesional," M. Burish [16].

Menurut A. Richardson, data kajian moden jelas menunjukkan bahawa pembakaran emosi berbeza dari tekanan lain yang lain, yang bukan sekadar sinonim "lemah" untuk notasi tanda-tanda ini.

Beberapa penulis, termasuk M. King, membantah istilah "burnout" kerana ketidakjelasan dan pertindihan dengan konsep yang berkaitan, misalnya, gangguan tekanan pasca-trauma, kemurungan atau "kemurungan" (dalam istilah psikiatri yang lebih tepat - dysthymia) atau sebagai L. Morrow menganggapnya sebagai "chimera psikiatri aneh."

Lain-lain menjalinkan hubungan dengan model yang sedia ada, contohnya S. E. Hobfol, J. Freedy dengan teori tekanan umum, S. T. Mier dengan ketidakberdayaan yang tidak diketahui dan Adler dengan psikodinamik ketidakupayaan dan wakil-wakil membantu profesion, Bandura dengan model keberkesanan diri dan kecekapan, dan D. H. Malan dengan bantuan kompulsif dalam "sindrom membantu profesi" [16].

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, di Rusia, dan di negara-negara maju, mereka semakin bercakap tidak hanya tentang tekanan pekerjaan, tetapi juga mengenai sindrom pembakaran profesional, atau pekerja terbakar (istilah "pembakaran profesional" akan digunakan sebagai yang paling sesuai).

Konsep "pembakaran profesional" kelihatan agak baru dalam kesusasteraan Rusia, walaupun fenomena ini telah didedahkan di luar negeri dan telah secara aktif dikaji selama seperempat abad (Maslach, Yackson, Jones, Freidenberger, dan lain-lain)

Burnout profesional adalah sindrom yang berkembang terhadap latar belakang tekanan kronik dan membawa kepada kekurangan sumber emosi-energetik dan peribadi seseorang yang bekerja.

Analisis kerja psikologi domestik dan asing menunjukkan bahawa pada masa ini tiada satu pun pandangan mengenai penetapan, sifat dan kandungan fenomena ini. Beberapa penyelidik menggunakan istilah "burnout" (N.V Andrushchenko, 2003; V.V Boyko, 1996; S. Ievleva, 2003; M.M. Skugarevskaya, 2002; E.G. Chugina, 2003; T. Shatalova, 2003, dan lain-lain). Beberapa penyelidik merujuk kepada konsep "pembakaran" (VN Kosyrev, 2003; OV Krapivina, 2003; I.N. Mokhovikov, 1999; E.S. Romanova, 2001; V. Formanyuk, 1994). Ramai penyelidik tidak membezakan konsep-konsep di atas, sedangkan pada pendapat kami, yang pertama mencirikan tempoh, kesinambungan, pembentukan fenomena secara beransur-ansur, yang kedua menunjukkan jangka pendek, kesempurnaan dan kebolehkendalian proses ini. Pengertian yang mendedahkan konsep ini juga berbeza; "Mental" (meliputi semua aspek aktiviti mental), "emosi" (terutamanya berkaitan dengan emosi dan perasaan), "profesional" (yang terakhir menunjukkan hubungannya dengan aktiviti profesional).

Sindrom burnout profesional adalah penyakit pekerjaan yang paling berbahaya bagi mereka yang bekerja dengan orang: guru, pekerja sosial, psikologi, pengurus, doktor, wartawan, ahli perniagaan dan ahli politik - semua kegiatannya tidak mungkin tanpa komunikasi. Bukanlah kebetulan bahawa penyelidik pertama fenomena ini, Christina Maslach, memanggil buku beliau: "Pembakaran Emosional adalah bayaran untuk simpati",

Kecelaruan profesional berlaku akibat pengumpulan dalaman emosi negatif tanpa "pelepasan" yang sepadan, atau "pelepasan" daripada mereka. Ia membawa kepada kekurangan sumber emosi dan peribadi manusia. Dari sudut pandangan konsep tekanan (G, Selye), pembakaran profesional adalah kesusahan atau peringkat ketiga sindrom penyesuaian umum - peringkat keletihan.

Pada tahun 1981, A. Morrow mencadangkan imej emosi yang cerah, mencerminkan, pada pendapatnya, keadaan dalaman seorang pekerja yang mengalami kesusahan kecuaian profesional: "Bau membakar pendawaian psikologi."

H.J. Freudenberg menggambarkan orang-orang yang "membakar" sebagai berikut: mereka adalah idealis yang bersimpati, berperikemanusiaan, lembut, bersemangat, berpengetahuan orang dan pada masa yang sama tidak stabil, introvert, fanatik dan mudah dalam perpaduan (67) E. Maher melengkapi senarai ini dengan autoritarianisme, empati yang rendah.

Pada tahun 1981, karya psikologi Amerika, K. Maslach, S. E. Jackson diterbitkan, di mana kemungkinan pembakaran mental terhad kepada wakil-wakil profesion komunikatif. Penulis yang sama membangunkan soal selidik MBI. Selaras dengan pendekatan mereka, sindrom burnout mental adalah pembinaan tiga dimensi yang termasuk keletihan emosi; ketidakselesaan (kecenderungan untuk mengembangkan sikap negatif terhadap pelanggan); pengurangan pencapaian peribadi ditunjukkan sama ada dalam kecenderungan untuk menilai secara negatif diri secara profesional, atau dalam pengurangan martabat sendiri, membatasi kemampuan dan tanggungjawab seseorang terhadap orang lain, menangguhkan tanggung jawab dan mengalihkannya kepada orang lain [14,445].

Penyelidik Jepun percaya bahawa definisi pemanasan emosi kepada model tiga faktor K. Maslach perlu ditambah kepada faktor keempat "Penglibatan" (ketergantungan, penglibatan), yang disifatkan oleh sakit kepala, gangguan tidur, kerengsaan, dan kehadiran ketergantungan kimia (alkoholisme, merokok) [16 ].

Kebanyakan ahli mengiktiraf keperluan untuk mengambil kira dengan tepat tiga komponen untuk menentukan kehadiran dan tahap "pembakaran". Pada masa yang sama, sumbangan setiap faktor adalah berbeza (contohnya, pengecualian faktor "pengurangan pencapaian peribadi" membawa sindrom burnout emosional kepada kemurungan) [16].

Pada masa ini, tiga model "pembakaran emosi" dan kaedah yang sepadan untuk penilaiannya diketahui dengan baik. Menurut model pertama, "burnout" adalah keadaan keletihan fizikal dan mental yang disebabkan oleh masa yang lama dalam keadaan tepu emosi. Tafsiran ini hampir dengan interpretasi "burnout" sebagai sindrom "keletihan kronik." Model kedua mewakili "pembakaran" sebagai pembentukan dua dimensi yang terdiri daripada (keletihan emosional dan ketidakselesaan (S. Meyer, 1983).

Yang paling umum adalah model tiga komponen "burnout" oleh penyelidik Amerika K. Maslach dan S. Jackson (1986). Selaras dengan model ini, "burnout" difahami sebagai sindrom keletihan emosi, penyingkiran dan pengurangan pencapaian peribadi. Keletihan emosi dianggap sebagai komponen utama pembakaran emosi dan menunjukkan dirinya dalam latar belakang emosi yang kurang, ketidakpedulian dan rasa emosi. Komponen penyesaran kedua ditunjukkan dalam ubah bentuk perhubungan dengan orang lain. Dalam sesetengah kes, ini mungkin peningkatan kebergantungan kepada orang lain, dalam kes lain - peningkatan negatif dan sinisme terhadap penerima (pesakit, pelanggan dan lain-lain). Komponen ketiga "burnout" - pengurangan pencapaian peribadi - dapat menunjukkan dirinya sendiri dalam penilaian negatif diri, pencapaian profesional dan kejayaan mereka, negatif terhadap pencapaian dan peluang layanan, atau pengurangan tanggungjawab terhadap orang lain, dan keterbatasan kemampuan mereka.

Tiga aspek pembakaran.

Yang pertama adalah penurunan harga diri.

Akibatnya, pekerja "terbakar" itu berasa tidak berdaya dan tidak peduli. Lama kelamaan, ini boleh berubah menjadi agresif dan putus asa.

Orang yang mengalami masalah kecederaan emosi tidak dapat melakukan hubungan biasa dengan pelanggan. Hubungan obyek-objek mendominasi.

Ketiga adalah keletihan emosi, somatisasi.

Keletihan, sikap tidak peduli dan kemurungan yang disertai pembakaran emosi membawa kepada penyakit fizikal yang serius - gastritis, migrain, tekanan darah tinggi, sindrom keletihan kronik, dan sebagainya.

Gejala pembakaran

KUMPULAN PERTAMA: gejala psikofisik

Rasa keletihan yang berterusan, bukan sahaja di waktu malam, tetapi juga pada waktu pagi, selepas tidur (gejala keletihan kronik);

perasaan keletihan emosi dan fizikal;

penurunan kerentanan dan kereaktifan disebabkan perubahan dalam persekitaran luaran (kekurangan reaksi rasa ingin tahu terhadap faktor kebaruan atau ketakutan reaksi terhadap keadaan berbahaya);

asthenia umum (kelemahan, aktiviti dan tenaga menurun, kemerosotan biokimia darah dan parameter hormon);

sakit kepala yang kerap berlaku;

gangguan gastrousus yang berterusan;

kehilangan secara tiba-tiba atau peningkatan berat badan yang mendadak;

insomnia total atau separa;

berterusan menghalang, keadaan mengantuk dan keinginan untuk tidur sepanjang hari;

sesak nafas atau masalah pernafasan semasa tekanan fizikal atau emosi;

penurunan ketara sensitiviti derivatif luaran dan dalaman: penglihatan kabur, pendengaran, bau dan sentuhan, kehilangan sensasi dalaman, tubuh.

SECOND GROUP: gejala sosial dan psikologi

Kegentasan, kebosanan, pasif dan kemurungan (menurunkan nada emosi, perasaan kemurungan);

kerengsaan kepada peristiwa kecil, kecil;

Kerosakan saraf yang kerap (berkelip-kelip kemarahan yang tidak teragak-agak atau keengganan untuk berkomunikasi, menarik diri ke diri sendiri);

pengalaman berterusan emosi negatif yang mana tidak ada sebab dalam keadaan luar (rasa bersalah, kebencian, malu, kecurigaan, kekakuan);

perasaan kebimbangan tidak sedarkan diri dan peningkatan kebimbangan (merasakan bahawa "sesuatu tidak betul");

rasa tanggungjawab yang hangat dan perasaan ketakutan yang berterusan bahawa "ia tidak akan berfungsi" atau "Saya tidak akan menguruskan";

sikap negatif biasa terhadap perspektif kehidupan dan profesional (seperti, "tidak kira betapa kerasnya anda cuba, ia tidak akan berhasil").

KUMPULAN KETIGA: gejala tingkah laku.

Perasaan bahawa kerja semakin keras dan lebih keras, dan melakukannya lebih sulit dan lebih keras;

pekerja itu mengubah mod kerja beliau (meningkatkan atau memendekkan masa kerja);

sentiasa, tidak perlu, mengambil kerja di rumah, tetapi tidak melakukannya di rumah;

kepala sukar untuk membuat keputusan;

rasa tidak berharga, kurang keyakinan dalam penambahbaikan, pengurangan semangat kerja, sikap acuh tak acuh terhadap keputusan;

kegagalan untuk memenuhi tugas-tugas penting dan keutamaan dan "menyekat" butir-butir kecil, tidak memenuhi keperluan perkhidmatan membelanjakan sebahagian besar masa kerja yang kurang difahami atau tidak melakukan tindakan automatik dan sederhana;

jarak dari pekerja dan pelanggan, meningkatkan kritikal yang tidak mencukupi;

penyalahgunaan alkohol, kenaikan mendadak dalam rokok yang dihisap setiap hari, penggunaan dadah.

Penyebab kerapuhan profesional yang paling biasa:

- ketegangan dan konflik dalam persekitaran profesional, kurang sokongan daripada rakan sekerja;

- kekurangan syarat untuk ekspresi diri, eksperimen dan inovasi;

- monoton dan ketidakupayaan untuk secara kreatif menghampiri kerja yang sedang dilakukan;

- melabur dalam kerja sumber peribadi yang besar dengan pengiktirafan yang tidak mencukupi dan kurang penilaian positif;

- bekerja tanpa prospek, ketidakupayaan untuk membina kerjaya profesional;

- pelajar yang tidak diberi motivasi, hasilnya "tidak dapat dilihat";

- konflik peribadi yang tidak dapat diselesaikan.

Menurut N.V. Klyueva, salah satu faktor penting yang menyekat intensifikasi "sindrom burnout" adalah penerapan tanggungjawab peribadi untuk apa yang sedang terjadi. Sekiranya seorang guru menyalahkan persekitarannya untuk semua yang berlaku, maka rasa tidak berkuasa dan keputusasaan hanya meningkat. Analisis penyelidikan dan penerbitan tentang masalah pembakaran profesional membolehkan kita mengenal pasti tiga faktor yang memainkan peranan penting dalam pembakaran profesional dan menentukan kejadiannya (VV Andrushchenko, 2003; EP Ilyin, 1998; K. Kondo, 1991; V.N Kosyrev, 2003: OV Krapivina, 2003; K. Maslach, 1982; A. Pines, 1982; MM Skugarevskaya, 2002; EG Chugina, 2003, dsb.): Peribadi, berperanan dan organisasi (untuk K. Kondo: masing-masing: individu, sosial, sifat kerja dan persekitaran kerja) [42,60].

Faktor keperibadian. Perbezaan individu dalam kecenderungan untuk permulaan dan perkembangan kecemasan emosi mula-mula dipertimbangkan oleh N.A. Aminov (1988). Beliau mendapati hubungan antara perbezaan individu dengan ciri-ciri tipologi sistem saraf (kelemahan, labil, pengaktifan proses saraf) dalam toleransi terhadap perkembangan pembakaran. V. V. Boyko menunjuk kepada faktor peribadi berikut yang menyumbang kepada perkembangan sindrom burnout emosi: kecenderungan untuk kecemasan emosi, kecenderungan untuk mengalami keadaan negatif dalam aktiviti profesional, motivasi yang lemah untuk pulangan emosional dalam aktiviti profesional.

Sehubungan dengan perkembangan "pembakaran" untuk K. Kondo, perkara yang paling penting dalam seseorang ialah apa yang menjadi tekanan dan bagaimana keadaan tekanan terselesaikan. Yang paling lemah adalah orang-orang yang bertindak balas terhadap tekanan pada jenis "A": secara agresif, dalam persaingan, dengan apa-apa kos; Faktor tekanan menyebabkan mereka rasa depresi, kegelisahan kerana tidak merealisasikan apa yang mereka mahu mencapai [42,61].

K. Kondo juga merujuk kepada orang-orang yang "membakar" sebagai pekerja gila yang membuat keputusan untuk menumpukan diri kepada merealisasikan hanya matlamat kerja, yang mendapati pekerjaan mereka dalam kerja sebelum melupakan diri sendiri.

Terdapat profesional, tekanan peribadi tanggungjawab. Tegasan pekerjaan boleh termasuk kemasukan ke persekitaran profesional baru, situasi inovasi dan konflik dalam bidang ini, situasi perubahan keperluan profesion, krisis dalaman, pertumbuhan profesional dan kerjaya. Oleh itu, situasi inovasi dan konflik dalam bidang profesional boleh menyumbang kepada kemunculan manifestasi tekanan pada seseorang: ketidakupayaan, ketegangan emosi, kecekapan yang berkurang, dan tahap kritikan diri.

Mengatasi tekanan melibatkan tiga faktor utama: kognitif, emosi, tingkah laku. Terdapat perbezaan individu di mana sfera jiwa akan menjadi paling lemah semasa voltan tinggi yang berpanjangan. Pilihan "sasaran" ditentukan oleh faktor keadaan dan ciri-ciri peribadi. Dengan tekanan yang teruk, terdapat: pemikiran obsesif atau imej (sfera kognitif); gangguan, obsesi perasaan (sfera emosi); aspirasi obsesif, tindakan, ritual (sfera tingkah laku); pelanggaran hubungan sosial dan penyelewengan sosial (socio-psikologi sfera).

Selalunya tindak balas kepada kesukaran adalah paling jelas dalam bidang emosi. Ia tidak jarang menjadi "sasaran" stres utama, tetapi sumber utama untuk mengatasi tekanan boleh didapati di kawasan lain dari jiwa. Peranan penting di sini dimainkan dengan membina hubungan emosi yang lebih harmoni. Mencari sfera sedemikian, pengaktifannya merupakan tugas utama sokongan psikologi dalam mengatasi kesukaran hidup. Jika kesukaran yang dihadapi seseorang tidak melebihi potensinya untuk kestabilan psikologi, mengatasi mereka meningkatkan fleksibiliti proses penyesuaian, memperluaskan pelbagai cara daripada situasi kehidupan yang sukar, memperkaya pengalaman manifestasi kegiatannya.

Keadaan yang paling penting untuk melindungi seseorang daripada tekanan mental adalah strategi hidup, khususnya, sistem nilai.

LI Antsiferova mencadangkan klasifikasi jenis tingkah laku berikut dalam keadaan tertekan:

1) keadaan luar negeri yang mengelakkan situasi yang sukar, menyalahkan orang lain atas kesulitan mereka, motivasi pencapaian yang rendah, keinginan untuk mematuhi orang lain;

2) internals - mereka lebih suka strategi membina mengatasi kesukaran, cuba melihat sumber mereka dalam diri mereka, yakin dengan kebolehan mereka, dibezakan oleh tanggungjawab yang tinggi dan penentangan terhadap stres, sebarang kejadian dianggap sebagai insentif untuk pembangunan kemampuan mereka, jenis ini dibentuk pada zaman kanak-kanak dengan objek tiruan, ibu bapa merdeka dalam menyelesaikan masalah kehidupan.

Jenis strategi yang mencukupi dalam keadaan tertekan ditentukan oleh kekuatan, mobiliti, keseimbangan proses saraf [30,126].

Faktor peranan yang direalisasikan dalam kekaburan peranan, kekurangan kejelasan penerangan dan tugas pekerjaan, kekurangan integrasi usaha, ketidakkonsistenan tindakan (K. Kondo, 1991; X. Kyuinarpuu, 1984; TV Formanyuk, 1994).

Kajian telah membuktikan bahawa perkembangan pembakaran telah terjejas dengan ketara oleh konflik peranan dan kekaburan peranan (X. Kyunarpuu), serta situasi profesional di mana tindakan bersama pekerja tidak diselaraskan: tidak ada penyepaduan usaha, tetapi ada persaingan (K. Kondo). Tetapi kerja kolektif yang diselaraskan dan diselaraskan dalam keadaan tanggungjawab yang diedarkan, oleh itu, melindungi pekerja perkhidmatan sosio-psikologi dari mengembangkan sindrom burnout emosi, walaupun pada hakikatnya beban kerja mungkin lebih tinggi.

Tingkah laku peribadi mengikut keperluan persekitaran profesional, menggalakkan kesihatan mental dan pertumbuhan profesional, mentakrif tiga bidang utama:

1. Aktiviti profesional yang dinyatakan dalam kategori nilai subjektif aktiviti, tuntutan profesional, kesediaan untuk kos tenaga, berusaha untuk kesempurnaan dalam pelaksanaan tugas, serta keupayaan untuk mengekalkan jarak antara bidang peribadi dan profesional.

2. Strategi untuk mengatasi situasi bermasalah, yang ditunjukkan sebagai kecenderungan untuk menolak menjalankan tugas profesional; strategi mengatasi aktif serta keseimbangan dalaman. Tanda-tanda ini mencerminkan dua cara berlainan dalam keadaan yang sukar: penyelesaian masalah aktif atau mengelakkannya.

Menurut konsep Antonovsky, rasa keserasian dikaitkan dengan penilaian positif keupayaan sendiri dalam situasi masalah, pembangunan strategi yang berkesan untuk mengatasinya, sikap hidup yang positif, dan dengan itu mewujudkan asas untuk profesionalisasi diri seseorang.

3. Suasana emosional untuk aktiviti profesional, ungkapan yang merupakan perasaan sokongan sosial, kejayaan profesional dan kepuasan hidup [34,87].

Sindrom burnout dianggap oleh K. Kondo sebagai akibat daripada tekanan pengeluaran, sebagai proses maladaptasi ke tempat kerja atau tugas profesional. Pada masa yang sama, faktor kecenderungan utama "burnout" adalah tempoh dan beban kerja yang berlebihan dalam keadaan hubungan interpersonal yang sengit. Tafsiran kiasan yang diberikan kepada mereka sepadan dengan ini: "Mereka yang bekerja dengan penuh semangat dengan kepentingan khusus adalah terbakar; membantu orang lain untuk masa yang lama, mereka mula berasa kecewa kerana mereka gagal mencapai kesan yang mereka harapkan. " Kerja-kerja sedemikian disertai dengan kehilangan tenaga psikologi yang berlebihan, membawa kepada keletihan psikosomatik dan keletihan emosi dan, akibatnya, kebimbangan, kerengsaan, kemarahan, harga diri yang rendah terhadap latar belakang jantung berdebar, sesak nafas, gangguan gastrointestinal, sakit kepala, tekanan darah rendah, gangguan tidur, dan masalah keluarga. Kemasukan faktor stres dalam faktor-faktor pembakaran emosi dengan ketara memperluaskan rangkaian profesion yang relevan [42,60].

Ramai penyelidik cuba untuk mengesan hubungan antara penekan tempat kerja dan gejala terbakar. Hubungan yang ketara terdapat di antara penunjuk terbakar (kumulatif) dan ciri-ciri pekerjaan (kepentingan masalah, produktiviti, dan niat untuk mengubah pekerjaan); antara ketidakselesaan dan ketidakhadiran (tidak disiplin), hubungan yang tidak baik dengan keluarga dan rakan-rakan; antara keletihan emosi dan penyakit psikosomatik; antara pencapaian peribadi dan sikap terhadap tugas profesional, kepentingan kerja [16].

Oleh itu, rasa harga diri di tempat kerja, kemungkinan kemajuan profesional, autonomi dan tahap kawalan oleh pihak pengurusan (Dan Pan, 1982) adalah keadaan penting bagi kemunculan dan perkembangan kecacatan profesional. Jika seorang pakar merasakan kepentingan aktivitinya, maka dia menjadi sangat kebal terhadap pembakaran emosional. Jika kerja kelihatan tidak penting dalam mata sendiri, sindrom ini berkembang lebih cepat. Tidak puas hati dengan pertumbuhan profesional mereka, pergantungan yang berlebihan terhadap pendapat orang lain, dan kekurangan autonomi dan kemerdekaan turut menyumbang kepada pembangunannya.

Faktor organisasi yang memberi tumpuan kepada aspek persekitaran kerja: banyak kerja, monoton dan keseragaman, kesukaran untuk mengukur kandungan, kekurangan kepimpinan dalam keperibadian kerja, ketidakkonsistenan antara jumlah kerja dan masa yang diperlukan untuk menyelesaikan, kekurangan pertumbuhan profesional (K. Kondo, 1991; Kovalchuk, 2000; TV Formanyuk, 1994).

Pentadbiran boleh mengurangkan pembangunan "pembakaran" jika ia memberi peluang kepada pekerja untuk pertumbuhan profesional, menganjurkan aspek sosial dan positif yang positif yang meningkatkan motivasi. Pentadbiran juga dapat menetapkan tanggungjawab dengan jelas dengan mempertimbangkan deskripsi pekerjaan. Pengurusan boleh menganjurkan hubungan pekerja yang sihat. A. Pines mengasaskan sambungan burnout emosional dengan rasa penting diri di tempat kerja, dengan kemajuan profesional, autonomi dan tahap kawalan oleh pengurus.

Komponen utama faktor organisasi:

1. Syarat kerja - penekanan utama dalam kajian faktor-faktor ini dibuat pada parameter masa aktiviti dan jumlah kerja. Beban kerja yang semakin meningkat merangsang perkembangan kecemasan emosi. Kerosakan dalam kerja mempunyai kesan positif dan mengurangkan tahap kecemasan emosi, tetapi kesannya adalah sementara. Tahap pembakaran emosi sebahagiannya meningkat tiga hari selepas kembali bekerja dan pulih sepenuhnya selepas tiga minggu.

2. Kandungan buruh - kumpulan ini termasuk aspek kuantitatif dan kualitatif yang bekerja dengan pesakit: bilangan, kekerapan perkhidmatan mereka, tahap kedalaman hubungan.

3. Faktor sosial-psikologi - hubungan dalam organisasi, baik secara menegak dan mendatar.

Seperti yang dinyatakan oleh V.I. Kovalchuk, risiko kebakaran profesional meningkat dalam kes-kes monotoni kerja, melabur dalam kerja sumber peribadi yang besar dengan pengiktirafan yang tidak mencukupi dan penilaian positif, pengawalan waktu kerja yang ketat, bekerja dengan pelanggan yang tidak dinobatkan, hasil kerja ketara yang sukar, ketegangan dan konflik dalam persekitaran profesional, kurang sokongan daripada rakan sekerja, kekurangan syarat untuk mengekspresikan diri individu di tempat kerja, apabila eksperimen tidak digalakkan tion dan inovasi, bekerja tanpa peluang untuk latihan lanjutan dan pembangunan profesional, konflik peribadi tidak dapat diselesaikan [19,223].

Pengagihan tanggungjawab dan kesahihan dalam kerja mengehadkan perkembangan sindrom burnout. Kemunculan sindrom burnout menyumbang kepada kehadiran konflik peranan dan ketidakpastian dalam aktiviti.

Dalam kesusasteraan, terdapat satu lagi faktor yang menyumbang kepada sindrom burnout emosi - kehadiran kontingen psikologi yang anda harus berurusan dengan seorang profesional dalam bidang komunikasi (pembeli yang bertentangan dengan penyakit, "sulit") [16].

Syarat kerja guru mempunyai beberapa kekhususan yang mungkin penting untuk pembentukan sindrom burnout.

Oleh itu, dengan sendirinya, hakikat bahawa minggu kerja rata-rata seorang guru, menurut pengiraan L.F. Kolesnikov, adalah 52 jam, jauh lebih tinggi daripada satu (40 jam) yang ditubuhkan di negara ini, dapat dilihat sebagai situasi biasa bagi seorang guru, membandingkannya dengan profesion lain mungkin menyinggung, i.e. faktor emosiogen. Di samping itu, feminisasi profesion guru mempunyai beberapa aspek negatif. Antaranya, meningkat berbanding lelaki - tiga kali, menurut T.N.Egorova, insiden penyakit mental, tekanan tinggi "yang disebabkan oleh gangguan rumah tangga akibat kerja tidak kurang sibuk di rumah, kekurangan keadaan hidup biasa, kurang perhatian dibayar oleh isi rumah, upah yang rendah, dan sebagainya, dan ini sering menyebabkan kekecewaan sebagai prasyarat untuk pelbagai penyakit mental. The "penuaan" guru dengan mengorbankan aliran keluar anak muda dari sekolah ke sfera lain yang diperhatikan hari ini juga menyumbang kepada ini. Benar, kesukaran yang disebabkan oleh "penuaan" pengajaran juga dipertimbangkan oleh M.M. Rubinshtein (24). Di samping itu, perhatian harus diberikan kepada fakta bahawa kerja pedagogi dibezakan oleh sejumlah besar kerja-kerja ekstrakurikuler dan satu set tindakan kerja yang kompleks, terlalu banyak kerana "penyertaan tinggi rangsangan sukarela" dan kerja kesedaran aktif yang berterusan. MMRubinshtein (22) juga mencatatkan beban besar dalam bidang emosi, yang menunjukkan kualiti berikut dalam "struktur guru "nya sebagai kualiti yang paling penting: cinta kepada kanak-kanak dan keyakinan.

Kepentingan tertentu adalah kajian berdasarkan teori keadilan. Selaras dengan teori ini, seseorang menilai kemampuannya berbanding orang lain bergantung kepada faktor saraan, harga dan sumbangannya. Setiap orang menjangkakan hubungan yang adil di mana dia melabur dan menerima dari hubungan ini adalah berkadar dengan apa yang dilabur dan diterima oleh individu lain. Dalam aktiviti profesional, hubungan tidak selalu dibina atas dasar faktor ekuiti. Sebagai contoh, hubungan antara doktor dan pesakit dianggap sebagai pelengkap - doktor diwajibkan memberi perhatian, menjaga dan melabur lebih banyak daripada pesakit. Akibatnya, hubungan yang tidak sama berlaku, yang boleh menyebabkan kecemasan emosi. Sebagai faktor yang menyumbang kepada perkembangan sindrom burnout, para penyelidik memetik rasa tidak selamat sosial, kekurangan keyakinan terhadap kestabilan sosial dan ekonomi, dan pengalaman negatif lain yang berkaitan dengan ketidakadilan sosial dan kurangnya sokongan sosial.

Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia