Refleksi psikologi adalah fenomena yang membolehkan seseorang merasa, berfikir, menganalisis dan membandingkan dengan wakil-wakil kerajaan haiwan. Keupayaan untuk mencerminkan memberi peluang untuk mengatasi keraguan diri, mengatasi kompleks dan memperoleh sejumlah kemahiran yang berguna untuk kehidupan yang penuh dalam masyarakat moden. Refleksio dalam bahasa Latin bermaksud "berpaling". Individu yang mencerminkan dapat menimbulkan peristiwa-peristiwa yang berlaku kepadanya untuk analisis terperinci, sehingga memberikan pengaruh positif pada masa kini dan masa depan.

Apakah refleksi?

Refleksi dalam psikologi adalah keupayaan untuk merenung peristiwa-peristiwa masa lalu dan mendedahkannya kepada analisis terperinci. Fenomena psikologi ini adalah keupayaan untuk mengarahkan pemikiran mereka sendiri, serta bagasi pengetahuan dan kemahiran terkumpul ke arah tindakan yang telah dilakukan atau tindakan yang dirancang. Secara ringkasnya, refleksi adalah keupayaan untuk melihat ke dalam diri bawah sedar anda sendiri, untuk memberikan penilaian pola tingkah laku yang mencukupi, tindak balas emosi terhadap persekitaran dan mekanisme membuat keputusan.

Untuk merenungkan apa yang dimaksudkan dalam psikologi? Fenomena ini mewakili keupayaan individu untuk melampaui prasangka sendiri, untuk menjalankan analisis diri mendalam dan membuat kesimpulan yang sesuai dari analisis yang dibuat. Pandangan yang kritikal dan mencukupi mengenai kekurangan dan sisi watak yang harus tertakluk kepada metamorfosis positif dianggap sebagai sifat yang sangat diperlukan dalam masyarakat moden. Keupayaan untuk menganalisis pemikiran dan tindakan secara bebas adalah tanda orang yang berdikari.

Socrates tergolong dalam pernyataan bahawa refleksi dianggap sebagai alat terpenting pengetahuan diri, membezakan manusia dari kerajaan binatang, tidak memiliki keupayaan untuk merenungkan dirinya dari luar. Seseorang yang menolak pengetahuan dan meninggalkan pengetahuan diri tidak boleh bergantung pada pertumbuhan rohani dan pembangunan sepanjang masa. Aristotle dan Plato menganggap pemikiran dan refleksi sebagai sifat yang wujud dalam kecerdasan yang lebih tinggi (demiurge). Hanya fikiran ilahi dalam pemahaman ahli falsafah Yunani kuno mempunyai keupayaan untuk membawa pemikir dengan pemikirannya menjadi satu keseluruhan.

Dalam Neo-Platonisme (arah idealis berasal dari zaman Antiquity), refleksi dianggap sebagai aktiviti peacemaking dewa dan dilihat dari dua sudut pandangan yang berbeza. Menurut yang pertama, hanya individu itu sendiri yang mempunyai kemampuan untuk menundukkan pemikiran dan tindakannya sendiri untuk analisis terperinci. Kedudukan lain melibatkan penilaian tindakan dan pemikiran seseorang dari luar. Bagi orang yang menganggap diri mereka yang beriman, peranan seorang penjaga objektif dilakukan oleh demiurge (Tuhan) yang tertinggi. Ahli masyarakat cenderung untuk memberi kuasa serupa kepada orang lain yang menduduki kedudukan yang lebih tinggi dalam hierarki sosial.

Konsep filosofi menganggap refleksi sebagai harta kesadaran manusia yang paling penting. Oleh itu, pemikiran dan pemikiran sihat boleh dipanggil secara eksklusif orang yang mempunyai pengetahuan mengenai sifat dan mekanisme fungsi jiwa mereka sendiri. Secara ringkas, seseorang yang tidak dapat menganalisis emosi dan keadaan fikirannya tidak boleh dianggap berfikir.

Membangunkan kemahiran untuk refleksi, orang memperoleh ciri unik yang membezakannya dengan baik dari seluruh rakyat, dia menyedari keasliannya sendiri dan belajar mengarahkan pemikiran pemikiran ke arah yang dikehendaki. Tahap refleksi berbeza-beza bergantung pada umur subjek, kemahiran profesional, orientasi hidup dan pandangan tentang realiti di sekitarnya. Berbeza dengan penggalian yang tidak berguna pada masa lalu dan pengumpulan keluhan, fenomena psikologi ini membolehkan anda untuk memikirkan semula dan memperbaiki keseluruhan kewujudan anda.

Apakah refleksi dalam psikologi? Satu contoh fenomena ini boleh disebut sebagai berikut: beberapa orang sedang menonton gambar gerakan yang sama. Subjek dengan keupayaan untuk menganalisis, akan mengambil dari filem yang ditonton lebih berguna untuk dirinya sendiri, akan dapat melihat analogi dalam garis tingkah laku wira pita dengan kehidupan mereka sendiri untuk menggunakan maklumat yang diperoleh untuk kebaikan.

Maklumat berguna! Refleksi dalam psikologi dianggap sebagai kemahiran praktikal yang membolehkan seseorang berfikir semula dan menganalisis karya-karya membaca karya, menonton filem, objek seni, dan menerapkan maklumat tersebut kepada perkembangan diri mereka sendiri.

Peranan refleksi dalam psikologi dan kehidupan seharian

Refleksi adalah istilah yang berasingan dalam psikologi untuk kali pertama yang dicadangkan oleh Adolph Busemann. Menurut ahli sains Amerika yang terkenal, konsep ini bermaksud mengalihkan penekanan dari persepsi pada tahap emosi ke dunia dalaman seseorang. Pada tahun 1920, beliau memulakan satu siri eksperimen yang bertujuan untuk menjalankan kajian empirik berskala besar kesadaran diri remaja. Lev Rubenstein, seorang tokoh masyarakat awam dan penghibur, berpendapat bahawa refleksi mewakili keupayaan individu untuk menilai potensinya dan melampaui "I" sendiri.

Tindakan refleksi adalah keupayaan seseorang untuk menghentikan dialog dalaman, menukar vektor perhatian dari proses pemikiran automatik ke arah kesedaran tentang tahap perkembangan rohani dan sikap mental dalaman. Setelah menguasai alat seperti refleksi, subjek menerima sejumlah kemungkinan, yang membolehkannya bukan sahaja berfikir dengan secukupnya dan menganalisis peristiwa-peristiwa hidupnya sendiri, tetapi juga untuk meningkatkan kualitinya dengan ketara. Oleh kerana aktiviti refleks, seseorang memperoleh kebolehan berikut:

  1. Menghapuskan rasa rendah diri, kebimbangan dan perbuatan yang kompleks dengan jelas dalam situasi yang sukar.
  2. Secara objektif menilai corak tingkah laku yang telah ditetapkan dan membuat penyesuaian kepada mereka mengikut budi bicara mereka sendiri.
  3. Mengubah kebolehan tersembunyi ke dalam manifesto dan melibatkan diri dalam pengetahuan diri yang bermanfaat dan produktif.
  4. Untuk membersihkan minda corak pemikiran negatif, serta menghilangkan sikap yang menghalang anda daripada menikmati kehidupan.

Pembentukan kesadaran diri dipengaruhi oleh status sosial, penghakiman nilai orang lain, serta harga diri dan nisbah "I" yang ideal. Kesadaran diri merupakan salah satu faktor utama yang menentukan sifat dan tingkah laku, membolehkan seseorang menerjemahkan pengalaman yang diperoleh dengan tepat, untuk mencapai identiti sementara dan konsistensi dalaman. Apabila seseorang menjadi lebih tua, tahap pantulannya biasanya lebih rendah daripada seorang remaja atau seorang lelaki muda. Fenomena ini dijelaskan oleh tindak balas yang lemah terhadap rangsangan dalaman dan luaran dan kesedaran yang terputus.

Apakah refleksi dalam psikologi, dan bagaimana ia berbeza dengan kesedaran diri? Istilah refleksi biasanya dipahami sebagai persepsi yang sedap dan sedar mengenai isi pengalaman dan kesadaran hidup seseorang. Orang yang refleksif boleh dianggap sejenis psikoanalisis, tidak semestinya mempunyai pendidikan dan latihan khusus. Ada teori jantina, yang mana refleksi lebih melekat pada wanita, kerana mereka mempunyai sensitiviti tinggi dan gudang mental yang halus.

Walau bagaimanapun, pada masa ini, andaian ini masih belum berjaya. Adalah diketahui bahawa wakil "seks yang adil" dengan refleksi yang tidak mencukupi mempunyai kecenderungan untuk mempertahankan kepentingan mereka sendiri dengan agresif dan merugikan kepentingan orang lain. Wanita refleks, sebaliknya, dapat mengelakkan skandal dan menyelesaikan kesulitan yang ada dengan mencari kompromi yang sesuai dengan semua pihak dalam konflik tersebut.

Lelaki reflektif dicirikan oleh dedikasi dan keupayaan untuk mempertahankan kepentingan mereka sendiri. Subjek yang tidak memiliki kemahiran ini memilih untuk "menelan" kesalahan dan menunjukkan kesesuaian, dalam kebanyakan kes yang bertentangan dengan akal sehat. Terima kasih kepada refleksi, seseorang boleh bertindak balas terhadap peristiwa-peristiwa yang berlaku kepadanya bukan secara afektif, tetapi untuk memantau dan memerhatikan perasaan dan emosinya, yang membolehkannya untuk mengelakkan pengulangan peristiwa-peristiwa yang tidak diingini pada masa akan datang.

Kesedaran diri atau pantulan?

Kesadaran diri adalah perasaan, tindakan dan pemikiran yang berada di bawah kendali langsung seseorang. Kesedaran diri dipengaruhi oleh:

  • budaya (kedua-dua bahan dan rohani);
  • norma etika, satu set peraturan dan norma yang diterima pakai dalam masyarakat;
  • tahap hubungan dan interaksi dengan orang lain;
  • mengawal tindakan dan tindakan mereka sendiri.

Meningkatkan kesedaran diri dapat meningkatkan rangkaian kedua-dua sifat semula jadi dan memperoleh, dan mengambil kendali kawalan terhadap naluri dan proses bawah sedar di tangan mereka. Kesedaran diri mempunyai hubungan erat dengan refleksi dan mempunyai kesan terhadap fenomena ini, untuk pemahaman yang lengkap tentang apa yang perlu untuk mendapatkan maklumat tentang pemerhatian diri, penggalian diri, analisis diri dan mekanisme untuk memikirkan apa yang sedang terjadi dalam hidup.

Psikologi sains menafsirkan istilah "kesedaran diri" sebagai keupayaan seseorang untuk memisahkan dirinya dari subjek lain, berinteraksi dengan realiti di sekitarnya, dan juga untuk mendedahkan keperluan, keinginan, pengalaman, perasaan, naluri dan motifnya yang sebenarnya. Kesedaran diri tidak dianggap sebagai permulaan yang diberikan, tetapi produk pembangunan. Walau bagaimanapun, asas kesedaran diperhatikan walaupun pada bayi apabila mereka memperoleh keupayaan untuk membezakan spektrum sensasi yang disebabkan oleh fenomena luar, dari sensasi yang ditimbulkan oleh proses yang berlaku di dalam badan. Pengembangan kesadaran diri dilakukan dalam beberapa tahap:

  1. Menjelang satu tahun, pembukaan "I" sendiri.
  2. Pada usia dua atau tiga tahun, kanak-kanak dapat memisahkan keputusan tindakannya sendiri dari tindakan orang lain, dan dengan jelas mengenali dirinya sebagai seorang pelakon.
  3. Keupayaan untuk harga diri berkembang dalam tempoh tujuh hingga lapan tahun.

Pembentukan nilai-nilai moral dan norma-norma sosial diselesaikan oleh remaja, ketika seorang remaja bertekad mencari pekerjaan, gaya, dan menyadari dirinya sebagai kepribadian yang terpisah dan unik. Mencerminkan dalam psikologi fenomena yang menunjukkan keupayaan seorang individu untuk menggabungkan hasil-hasil pantulan yang berkaitan dengan dirinya dengan penilaian ahli-ahli masyarakat yang lain. Oleh itu, refleksi rapat tidak hanya berkaitan dengan kesedaran diri, tetapi juga dengan masyarakat, tanpa itu ia kehilangan semua makna.

Bagaimana untuk membangunkan refleksi?

Refleksi dalam psikologi adalah kemahiran yang dapat diterima oleh kedua-dua latihan diri dan peningkatan dengan sokongan pakar. Salah satu latihan asas yang membolehkan seseorang untuk membangunkan refleksivity of nature adalah menulis pada selembar kertas momen yang menyebabkan keseronokan tertentu dan paling penting bagi orang tertentu. Selepas mereka dikumpulkan di satu tempat dalam buku nota, album atau folder berasingan, adalah perlu untuk memilih tempat yang paling penting dengan bantuan penanda warna yang berbeza.

Analisis semacam itu membolehkan anda menyingkirkan kekurangan dan keraguan diri, untuk menjadi lebih baik dan menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran. Cadangan praktikal berikut akan berguna untuk membangunkan kemampuan refleksi:

  1. Selepas keputusan itu dibuat akhirnya, adalah perlu untuk menganalisis akibat dan keberkesanannya. Anda perlu melihat cara alternatif daripada keadaan ini dan belajar untuk membayangkan hasil akhir.
  2. Pada akhir setiap hari, dikehendaki kembali secara mental kepada peristiwa-peristiwa yang telah berlaku dan menganalisis secara terperinci detik-detik negatif yang tertakluk kepada pembetulan selanjutnya.
  3. Anda perlu menganalisis pendapat anda mengenai orang-orang di sekeliling anda, cuba membuat kesimpulan objektif. Adalah penting untuk berkomunikasi dengan orang yang berbeza yang berkongsi kepercayaan dan pandangan lain mengenai kehidupan. Oleh itu, adalah mungkin untuk membangunkan empati, pergerakan pemikiran dan keupayaan untuk mencerminkan.

Anda boleh mempelajari banyak maklumat baru dan berguna dengan melawat saluran YouTube Nikita Valerievich Baturin. Sebagai contoh, dalam video ini, penulis memberikan jawapan kepada lima soalan popular yang membolehkan anda mencari diri sendiri dan tujuan anda sendiri dalam kehidupan.

Apakah refleksi dan refleksi - definisi, jenis dan latihan

Refleksi adalah salah satu sifat yang paling unik dari seseorang, menjadikannya makluk tertinggi di kalangan makhluk hidup yang lain. Fenomena ini adalah tumpuan pakar dari pelbagai bidang aktiviti - falsafah, psikologi, pedagogi, dll. Pertimbangkan apa refleksi dan refleksivity, serta kepentingannya untuk individu dan bagaimana untuk membangunkan keupayaan ini.

Apakah refleksi?

Refleksi perkataan berasal dari perkataan Latin refleksi - untuk menarik balik, dari mana reflexio perkataan Perancis terbentuk - meditasi. Konsep refleksi itu sendiri mempunyai banyak definisi yang patut diberi perhatian.

Refleksi adalah keupayaan untuk mengarahkan proses pemikiran ke kesadaran anda sendiri, tingkah laku, pengetahuan terkumpul, tindakan sempurna dan masa depan. Secara ringkas, refleksi adalah keupayaan seseorang untuk melihat dirinya sendiri. Dan anda boleh melihat bukan sahaja anda sendiri, tetapi juga dalam kesedaran orang lain.

Refleksi adalah untuk memberi tumpuan dan merenungkan kandungan kesedaran sendiri.

Refleksivity - bermaksud keupayaan seorang individu untuk melampaui "I" nya, untuk mencerminkan, menganalisis dan membuat kesimpulan, untuk membandingkan "I" dengan orang lain. Ini adalah peluang yang unik untuk melihat diri sendiri secara kritis.

Untuk kali pertama, konsep refleksi muncul dalam falsafah, tetapi pada masa ini ia digunakan secara meluas dalam pelbagai bidang.

Konsep refleksi sangat rumit dan memerlukan klasifikasi untuk menyusun segalanya.

Apakah jenis refleksi:

  1. Personaliti R. - analisis sendiri atau belajar sendiri "Saya";
  2. Berkomunikasi R. - analisis perhubungan dengan orang lain;
  3. Koperasi R. - menganalisis aktiviti bersama untuk mencapai matlamat;
  4. Intelektual - memberi perhatian kepada pengetahuan dan cara menggunakannya;
  5. Existential R. - pemikiran dalaman yang mendalam seseorang;
  6. Sanogenic R. - bertujuan untuk mengawal emosi untuk melegakan tekanan yang tidak perlu, meminimumkan penderitaan dan perasaan.

Terdapat jenis refleksi yang lain, bergantung kepada objek dan tujuan aktiviti reflektif.

Borang

Fenomena mental juga membezakan bentuk-bentuk, bergantung pada jangka waktu tertentu yang diambil sebagai dasar.

Bentuk pantulan:

  1. Situasi - reaksi terhadap apa yang berlaku sekarang;
  2. Retrospektif - analisis masa lampau;
  3. Perspektif - impian, rancangan, matlamat, langkah, dll.

Ujian menarik

Dalam pengesahan hakikat bahawa seseorang berpeluang untuk mengubah pemikiran ke atas kesedaran orang lain, kami membentangkan salah satu ujian yang terkenal.

Tiga penguji menunjukkan butiran: 3 topi hitam dan 2 putih. Kemudian mereka berpakaian mereka dengan penutup mata dan topi hitam. Pada masa yang sama, dilaporkan bahawa mana-mana daripada mereka boleh memakai sama ada topi hitam atau putih pada kepala mereka.

Kemudian pembalut dikeluarkan, dan ujian diberi tugas:

  1. Naikkan tangan anda jika anda melihat sekurang-kurangnya satu topi hitam;
  2. Tinggalkan bilik jika anda rasa cap mana yang ada padamu.

Akibatnya, sekaligus mengangkat tangan mereka, tetapi kemudian timbul halangan. Pada akhirnya, seseorang meninggalkan bilik.

Di sinilah refleksi tentang pemikiran orang lain ditunjukkan: "Adakah saya dalam topi putih?", "Tidak, jika putih, maka satu daripada dua peserta lain akan melihat yang ketiga menarik tangannya, kerana dia melihat topi hitam hanya pada dirinya sendiri. Tetapi dia akan keluar, tetapi dia duduk. Jadi saya dalam topi hitam! "

Keupayaan unik untuk membuat alasan untuk dua orang peserta sekaligus dapat meneka warna topi. Orang yang mula-mula muncul refleksivity lebih maju daripada yang lain.

Refleksi dalam psikologi

Dalam psikologi, refleksi memainkan peranan utama, kerana ia adalah satu bentuk introspeksi. Refleksi dalam psikologi adalah tarikan kesedaran individu untuk analisis pemikiran dan perbuatannya sendiri.

Yang pertama yang mula bekerja dengan konsep ini dalam psikologi adalah A. Busemann. Beliau mencadangkan untuk memperuntukkan refleksi dalam seksyen yang berasingan. Takrif pantulan oleh Buseman adalah pemindahan pengalaman dari dunia luar ke dunia dalaman, iaitu, diri sendiri.

S.L. Rubinstein berhujah bahawa pembentukan keperibadian matang sepenuhnya mungkin hanya melalui kesedaran sempadan individu "I" sendiri. Proses ini membayangkan keupayaan untuk menganalisis sendiri.

Perbuatan reflektif adalah menghentikan keseluruhan aliran proses pemikiran semasa dan keadaan secara automatik. Terdapat peralihan dari automatisme kepada kesedaran, proses kesedaran tentang keperibadian dunia batinnya - mental dan rohani. Buah aktiviti semacam itu adalah pembentukan individu yang wujud dalam dirinya hanya wujud dengan cara yang unik untuk berfikir dan hidup.

Mengapa anda memerlukan refleksi?

Apa yang memberi aktiviti reflektif kepada seseorang:

  • mengawal pemikiran anda sendiri;
  • penilaian, kritikan dan analisa pemikiran mereka mengenai konsistensi dan kesahihan;
  • pengasingan pemikiran beracun dan tidak berguna untuk pemulihan berikutnya;
  • mengubah fikiran tersembunyi menjadi yang jelas untuk pengetahuan diri yang mendalam;
  • memahami tingkah laku mereka dalam situasi tertentu;
  • memilih kedudukan anda sendiri dan bukannya turun naik dan banyak lagi.

Daripada perkara di atas, menjadi jelas bahawa dengan refleksinya, seseorang akan berkembang dalam memahami dirinya sendiri, dalam kawalan diri, dan yang paling penting - mampu berubah.

Sekiranya seseorang itu tidak mencerminkan, maka dia membuat tindakan yang sama, membuat kesilapan yang sama secara mekanikal. Seperti kata Einstein: "untuk melakukan tindakan yang sama setiap hari, menjangkakan keputusan yang berbeza - ini adalah kegilaan". Ini adalah definisi yang berwarna-warni dan tepat bagi seseorang yang mempunyai refleksi rendah.

Selain itu, tanpa introspeksi, kegagalan dalam pemikiran akan berkumpul seperti bola salji.

Bagaimana untuk membangunkan refleksi

Perkara terbaik yang boleh anda lakukan untuk mengembangkan refleksi adalah untuk mengamalkannya. Terdapat banyak cara untuk melakukan ini:

  1. Hanya hubungan dengan dunia ini dan menghabiskan masa yang aktif, dan kemudian menganalisis hari yang lalu;
  2. Bercakap dengan seseorang yang berfikir secara berbeza atau membaca sesuatu yang tidak biasa untuk diri anda sendiri;
  3. Luangkan masa untuk berfikir secara mendalam mengenai objek tertentu;
  4. Buat senarai isu-isu yang paling penting dan analisisnya.

Anda tidak boleh memilih satu cara sahaja - anda perlu menggunakan segala-galanya, tetapi dalam perkadaran yang berbeza. Lebih lanjut mengenai setiap daripada mereka.

Jangan mengelakkan dunia luar

Untuk mencerminkan adalah untuk bertindak balas terhadap pengaruh luar. Setiap hari seseorang menghadapi kesukaran, konflik, keraguan, pilihan, pendapat, kritikan, dan sebagainya.

Semakin banyak seseorang mengalami rangsangan luar seperti itu, semakin banyak sempadannya akan meregang. Oleh itu, pelbagai pantulan akan lebih luas, lebih mendalam dan lebih kaya. Berikut adalah peluang pertama untuk membangunkan refleksi - tidak perlu bersembunyi dari dunia luar dan kontrak.

Selepas hari yang sibuk, anda boleh bermain sepanjang masa di kepala saya seperti filem. Sepanjang jalan, buat kesimpulan, fikirkan tentang apa yang difikirkan oleh anda atau apa yang dipikirkan oleh watak lain yang cerah pada hari itu. Mencari kesilapan dan memikirkan cara untuk mengelakkannya adalah tabiat seorang yang berjaya.

Air yang sedang berjalan

Danau mempunyai keanehan untuk bertakung, dan juga orang yang sentiasa berkomunikasi dalam bulatan yang sama. Tetapi air yang mengalir segar dan bersih. Rawatan latihan yang cemerlang - komunikasi dengan seseorang yang mempunyai sudut pandangan dan cara hidup yang bertentangan.

Ia tidak kurang berguna untuk membaca kesusasteraan yang luar biasa, untuk menonton filem dari kategori yang saya sentiasa diabaikan. Ini tidak bermakna sengaja memerhatikan kengerian, tetapi melampaui siri dan melodramas yang bosan. Terdapat banyak genre yang baik yang penuh dengan maklumat baru.

Berhenti dan berfikir

Pada usia rangkaian sosial, orang mula memberi makan maklumat tanpa mengunyahnya. Semua ini mengingatkan McDonald's, makanan yang tidak terkenal dengan manfaatnya - kalori cepat dan obesiti. Berikut adalah berita, gambar, video, lifehacks, cerita seram, komen dan lain-lain. Kebanyakan maklumat sampah ini tidak digunakan.

Para saintis yang meneliti otak mendakwa bahawa "vinaigrette" seperti itu sangat berbahaya bagi seseorang. Tiada komponen yang diserap, tetapi hanya menghasilkan bunyi dan gangguan dalam pemikiran. Otak kita direka untuk memberi tumpuan kepada satu perkara.

Sebagai senaman refleksi, adalah berguna untuk memikirkan buku, filem, dialog, masa lalu, atau beberapa tugas masa depan. Anda harus memilih satu perkara dan "mengunyah" secara terperinci:

  • Adakah ini berguna?
  • Apa yang saya pelajari?
  • Bagaimanakah saya menggunakannya?
  • Adakah saya suka watak ini?
  • Siapa saya suka dari buku ini?

Semua ini membawa keseronokan, melegakan, membuat lebih pintar dan mengajar fokus.

Helaian soalan

Tulis pada helaian atau buku nota isu-isu yang paling penting yang membimbangkan anda sepanjang hayat. Kemudian senarai disusun mengikut kumpulan:

  1. Soalan mengenai makna menjadi;
  2. Mengenai destinasi;
  3. Mengenai hubungan dengan orang lain;
  4. Mengenai dunia rohani;
  5. Mengenai masa lalu;
  6. Mengenai masa depan;
  7. Mengenai perkara-perkara material, dsb.

Kini anda perlu mengira apa yang diguna dalam senarai ini. Eksperimen ini boleh menceritakan tentang orang yang tidak ditebaknya.

Refleksi adalah sumber pengetahuan yang paling kuat. Ia adalah dorongan untuk perubahan dan kemajuan. Keupayaan reflektif yang paling penting adalah untuk bergerak dari automatisme kepada kesedaran. Kebiasaan kesadaran membawa lebih banyak buah daripada kehidupan di autopilot.

Takrif refleksi dalam psikologi: apakah itu

Untuk perkembangan penuh keperibadian, penting bukan sahaja pengambilalihan pengetahuan, tetapi juga keupayaan untuk merealisasikannya, supaya dapat diterapkan dengan sukses dalam praktik. Ia membantu seseorang untuk merumuskan dan memproses refleksivity maklumat baru. Refleksi adalah keupayaan seorang individu untuk merealisasikan keunikannya sendiri, keupayaan untuk membentuk dan memahami matlamat, tujuan seseorang.

Refleksi adalah asas untuk pemahaman diri

Refleksi atau kesedaran diri?

Kedua-dua konsep ini berkait rapat dan sering keliru. Malah, di antara mereka terdapat perbezaan yang signifikan. Kesadaran diri adalah pemahaman dan kesadaran subjek tentang pemikiran, perasaan, tindakan, status sosial, minat dan motifnya. Kesedaran diri datang melalui:

  • budaya (rohani, material);
  • merasakan badan anda sendiri (sebarang tindakan);
  • perumusan oleh masyarakat norma tingkah laku, peraturan, etika;
  • interaksi dan hubungan dengan orang lain.

Dengan bantuan kesedaran diri, keperibadian sentiasa berubah, meningkatkan atau memburukkan sifat-sifat semula jadi dan memperoleh. Kehidupan itu sendiri mengajar seseorang, melalui kesedaran diri, untuk menjalankan kawalan kendiri dan peraturan diri. Terima kasih kepada ini, orang yang munasabah dapat bertanggungjawab atas tindakannya sendiri dan keputusan yang diperolehi.

Refleksi dari sudut pandang kedudukan yang berbeza

Kesedaran diri sangat rapat dengan refleksi, kesadaran diri mempengaruhi fenomena refleksivity, mengembangkannya dengan cara yang khas.

Refleksi apa itu

Refleksi adalah perkataan asal Latin, yang diterjemahkan sebagai "berpaling". Untuk memahami apa refleksi dalam psikologi, seseorang perlu mengetahui definisi berikut: "introspeksi", "pertimbangan", "menggali diri", "pemerhatian diri". Perkataan ini sinonim dengan refleksivity.

Jika kesedaran diri adalah kesedaran seseorang tentang apa yang sedang berlaku, maka refleksi adalah keupayaan subjek untuk memahami dan menilai realiti dengan sambungannya sendiri "I".

Definisi refleksi dalam psikologi adalah kombinasi hasil pemikiran manusia tentang keperibadian seseorang sendiri dan penilaiannya melalui mekanisme komunikasi. Tanpa masyarakat tidak ada refleksivity. Tahap pemerhatian diri adalah banyak aspek: dari kesederhanaan kesederhanaan yang mudah dan mudah untuk menggali diri secara mendalam, dengan refleksi mengenai makna makhluk, moral kehidupan.

Para saintis yang telah belajar refleksi

Apa-apa manifestasi manusia aktiviti sedar: pemikiran, tindakan, motif, perasaan, emosi boleh menjadi refleksif. Tetapi mereka menjadi pantulan hanya jika mereka menghidupkan kesadaran mereka sendiri:

  • perasaan tentang perasaan peribadi;
  • pantulan tentang pemikiran, tindakan mereka sendiri;
  • imaginasi, yang mempengaruhi hakikat bahawa seseorang (orang itu sendiri atau orang lain) membayangkan (atau membayangkan).

Hanya dengan mencerminkan kesedarannya sendiri, seseorang mewujudkan pemahaman individu mengenai kebolehpercayaan dengan dunia sebenar, melihat dirinya dan realiti sebagai satu keseluruhan. Juxtaposition seperti refleksif membolehkan subjek bertindak dalam kehidupan sebagai keperibadian yang pasti - salah satu dunia konstituen di mana seseorang wujud.

Refleksivity sebagai sebahagian psikologi keperibadian

Refleksi dalam psikologi adalah keupayaan seseorang untuk mencerminkan dan menganalisis keperibadiannya sendiri dengan memasukkan:

  • sudah berlaku peristiwa;
  • tindakan yang dilakukan (tindakan);
  • kejayaan atau kegagalan yang layak;
  • keadaan emosi semasa;
  • ciri-ciri ciri watak yang wujud.

Kedalaman introspeksi reflektif adalah individu. Ia bergantung kepada tahap perkembangan rohani subjek, tahap kawalan diri, watak moral, tahap pendidikan. Juga, pantulan itu menentukan (menyokong atau berhenti) tindakan yang berlaku.

Refleksi memainkan peranan besar dalam pembentukan keperibadian

Untuk keharmonian batin, adalah penting bahawa konsep-konsep ini saling berkaitan. Ini disahkan oleh fakta berikut:

  1. Refleksi tanpa tindakan membawa kepada berbasikal personaliti pada "I" sendiri.
  2. Aksi tanpa refleksi membawa kepada keliru, tindakan remeh dan tidak senonoh.

Dalam bidang psikologi, pantulan adalah titik penting. Pada refleksologi, kebanyakan kajian psikologi dibina. Kajian fenomena ini (struktur, dinamika pembangunan) membantu memahami mekanisme mendalam pembentukan keperibadian manusia.

Refleksi sentiasa menarik perhatian pemikir, ahli falsafah dan ahli psikologi. Malah Aristotle bercakap tentang bahagian kesedaran manusia ini sebagai "berfikir berfikir berfikir".

Untuk pendedahan penuh proses refleksif dalam psikologi, fenomena ini dianggap dari tahap pelbagai pendekatan dalam kajian ini:

Refleksi sebagai kaedah mengkaji jiwa

Proses refleksif berjaya digunakan dalam psikologi semasa introspeksi. Introspeksi (diterjemahkan dari bahasa Latin "Saya melihat ke dalam") adalah satu cara untuk mempelajari kualiti psikologi subjek. Ia berdasarkan kepada pemerhatian proses psikologi peribadi tanpa menggunakan sebarang piawaian.

Jenis refleksi dalam psikologi

Pengasas introspeksi, ahli psikologi British dan ahli falsafah John Locke, menjelaskan bahawa seseorang mempunyai dua sumber pengetahuan yang kekal yang diperlukan untuk pembentukan jiwa manusia:

  1. Objek di dunia. Apabila mereka bertambah tua, seseorang itu bertemu dengan dunia luar dengan bantuan pancaindera luaran (penglihatan, sentuhan, pendengaran). Sebagai tindak balas, dia menerima tanggapan tertentu yang menambah kesedaran persepsi tentang realiti.
  2. Aktiviti minda manusia. Ini termasuk pembentukan dan pembentukan keperibadian melalui semua manifestasi perasaan.

Kedua-dua sumber ini adalah berkaitan dengan terikat, aktiviti bersama mereka dan menganjurkan refleksivity. Menurut Locke: "Refleksi adalah pemerhatian yang dilahirkan dari aktiviti."

Apa yang membantu peperiksaan diri

Apabila ahli psikologi menggunakan kaedah refleksi dalam karyanya, dia menolak pesakit untuk melihat dirinya dari sisi. Sebagai hasil kerja yang berjaya, seseorang belajar untuk menganalisa tindakannya sendiri secara mendalam dan betul dan lebih memahami dunia batinnya.

Menggunakan kaedah refleksif dalam kerja, psikologi melatih individu untuk memilih satu-satunya penyelesaian yang betul untuk sebarang masalah.

Apabila kerja refleksif, ahli psikologi, menganalisis situasi tertentu, membantu pesakit menyedari perkara-perkara berikut:

  • apa sebenarnya yang dirasakan oleh orang pada masa ini;
  • apa kelemahan dalam kesedaran mereka sendiri telah menderita dalam keadaan;
  • bagaimana untuk menggunakan kesukaran yang dihadapi untuk kelebihan anda.

Pencarian bebas bagi jawapan menentukan intipati karya ahli psikologi yang menggunakan kaedah refleksif. Refleksi membantu bukan sahaja untuk melihat diri sendiri, tetapi juga untuk mengenali orang awam (iaitu keperibadian yang dialami oleh orang-orang di sekeliling mereka). Dan juga untuk mengetahui diri anda bertambah baik (semacam itu, yang dilihat orang dalam yang ideal).

Cara psikologi refleksif membantu pesakit memahami enam bahagian keperibadiannya sendiri. Kami menyenaraikan mereka:

  1. Saya, sebagai subjek.
  2. Saya suka seorang lelaki di khalayak ramai.
  3. Saya suka ciptaan yang sempurna.
  4. Saya dalam persepsi orang luar.
  5. Saya, sebagai seorang lelaki di depan umum dalam persepsi orang lain.
  6. Saya, sebagai penciptaan yang sempurna dalam persepsi orang luar.

Contoh refleksi dalam psikologi membantu memahami apa manifestasi refleksif:

"Seorang lelaki menonton filem yang menarik dan tiba-tiba menyedari bahawa watak utama mengingatkannya. Ia sama dengan penampilan, manifestasi emosi, tindakan, tindakan. Atau, ibu, melihat anaknya dengan cinta, cuba mengenali sifat-sifat yang dikenali dalam watak, mencari sifat yang sama. Kesemua ini adalah manifestasi refleks tak sadarkan diri. "

Tanda-tanda pantulan

Pakar psikologi, menggunakan kaedah refleksivity dalam kerja mereka, mengenal pasti dua perbezaan fenomena ini dalam seseorang. Ini adalah:

  1. Situasi. Ciri ini membolehkan subjek memasuki "keadaan" mendalam dan memahami sedikit nuansa apa yang sedang berlaku.
  2. Sanogenic. Dicirikan oleh keupayaan untuk mengatur manifestasi emosi untuk melegakan pengalaman dan pemikiran yang berat.
  3. Retrospektif. Keupayaan untuk menilai peristiwa lalu untuk memperoleh pengalaman berguna yang baru dengan menganalisis dan memahami kesilapan anda sendiri.

Psikologi yakin bahawa refleksi adalah jalan langsung kepada penciptaan keharmonian batin dan peningkatan diri individu. Mekanisme refleksif yang dibangunkan membantu mengubah fikiran kabur dan tidak difahami, "mengembara" dalam alam bawah sadar, menjadi idea yang berjaya yang membawa kesejahteraan.

Refleksi dan peranannya dalam kehidupan manusia

Orang yang tidak dapat bekerja dengan manifestasi refleksinya sendiri tidak dapat mengatur kehidupan secara sistematik. Mereka tidak dapat mengawal apa yang berlaku dengan mereka dan pasif dengan aliran.

Bagaimana untuk membangunkan kebolehan sedemikian

Untuk menjadi personaliti yang berjaya, harmoni, penting untuk menguasai naluri refleksif dan berfaedah untuk menggunakannya. Psikologi telah membangunkan beberapa latihan yang perlu dilakukan secara berkala:

Kami menganalisis tindakan. Setelah membuat keputusan, anda harus melihat diri anda dengan pandangan orang luar. Pertimbangkan perbuatan itu, sama ada terdapat jalan lain. Mungkin dia boleh lebih menguntungkan dan berjaya? Kesimpulan apa yang boleh diambil dari keputusan yang dibuat, di manakah ia memimpin, ada kesilapan di dalamnya, yang mana.

Tujuan latihan ini adalah untuk memahami fakta keunikan peribadi dan belajar kawalan diri.

Evaluasi masa lalu. Setiap hari, pada waktu petang, dalam suasana santai, "lihatlah" hari anda lagi. Tetapi dengan lebih terperinci dan perlahan-lahan, menganalisis walaupun episod terkecil dari hari yang lalu. Jika anda merasakan bahawa peristiwa tertentu telah menyebabkan rasa tidak puas hati, tumpukan padanya.

Cuba untuk menilai hari yang lalu dari sudut pandang orang yang tidak berminat. Ini akan mendedahkan kegagalan mereka sendiri dan menghalang mereka daripada berulang pada masa depan.

Belajar untuk berkomunikasi. Kemahiran ini penting untuk meningkatkan dan meningkatkan kemahiran komunikasi. Apa yang perlu dilakukan Untuk memperluaskan kalangan kenalan, cuba berkomunikasi dengan orang yang berbeza pandangan dan pandangan. Bagi orang yang mudah bergaul, ini mudah, tetapi introvert tertutup perlu berfungsi.

Ingat tanggapan yang dibuat oleh orang baru, dan periksa pendapat yang berkala mengenai masa depan mereka. Latihan semacam ini membantu mengaktifkan refleksivity semula jadi dan memperbaikinya.

Hasilnya, individu belajar untuk membuat keputusan yang berwibawa dan kompeten dan menentukan cara yang paling menguntungkan daripada keadaan.

Refleksi adalah senjata psikologi yang kuat yang membantu untuk memahami diri anda dan orang di sekeliling anda. Dari masa ke masa, seseorang membangunkan kemampuan untuk meramalkan peristiwa, untuk merasakan pemikiran orang lain dan untuk meramalkan hasil peristiwa.

Refleksi: apa itu dalam psikologi. Definisi dan bentuk

"Tahu diri anda" adalah rayuan kepada seorang lelaki, yang ditulis di dinding kuil Yunani kuno di Delphi 2.5 ribu tahun yang lalu, tidak kehilangan kaitannya pada zaman kita. Kita semua berusaha untuk menjadi lebih baik, lebih bahagia, lebih berjaya, tetapi bagaimana mengubah diri kita tanpa mengetahui kebolehan, keupayaan, matlamat, cita-cita kita? Pengetahuan diri - keadaan utama untuk perkembangan personaliti, dan mengurus pengetahuan diri adalah proses mental yang sangat penting dan rumit, yang disebut refleksi.

Refleksi sebagai proses mental

Perkataan dengan "refleks" akar yang berasal dari refleksus Latin (tercermin) sering digunakan dalam psikologi. Yang paling umum, sebenarnya, refleks - tindak balas badan untuk apa-apa kesan. Tetapi tidak seperti tindak balas semula jadi, spontan, refleksi adalah proses yang sadar, memerlukan usaha intelektual yang serius. Dan konsep ini berasal dari perkataan Latin lain - refleksio, yang bermaksud "membungkus", "berpaling".

Apakah refleksi?

Refleksi dalam psikologi bermaksud pemahaman dan analisis oleh seseorang dunia batinnya: pengetahuan dan emosi, matlamat dan motif, tindakan dan sikap. Serta memahami dan menilai sikap orang lain. Refleksi bukan sekadar aktiviti intelektual, tetapi agak kerohanian, yang berkaitan dengan lingkungan emosi dan evaluatif. Ia tidak berkaitan dengan tindak balas semula jadi dan memerlukan seseorang untuk memiliki kemahiran tertentu pengetahuan diri dan harga diri.

Refleksi juga termasuk keupayaan untuk mengkritik diri, kerana memahami sebab-sebab tindakan dan pemikiran mereka boleh membawa kepada kesimpulan yang tidak menyenangkan. Proses ini boleh menjadi sangat menyakitkan, tetapi refleksi diperlukan untuk perkembangan normal keperibadian.

Kedua-dua belah pantulan

Secara subjektifnya, dari sudut pandang orang itu sendiri, refleksi dirasakan sebagai satu set pengalaman yang rumit di mana dua tahap dapat dibezakan:

  • kognitif atau penilaian kognitif, ia dapat dilihat dalam kesedaran mengenai proses dan fenomena dunia dalaman mereka dan korelasi mereka dengan norma, piawaian, keperluan yang diterima umum;
  • tahap emosi dinyatakan dalam pengalaman sikap tertentu terhadap diri sendiri, kandungan kesedaran sendiri dan tindakan seseorang.

Kehadiran sisi emosi yang ketara membezakan pantulan dari introspeksi rasional.

Tidak syak lagi, ia adalah menyenangkan, selepas berfikir tentang tindakan anda, untuk menyatakan: "Apa yang baik saya orang!" Tetapi selalunya proses refleksif membawa kita jauh dari emosi positif: kekecewaan, perasaan rendah diri, malu, penyesalan, dll. Jangan melihat ke dalam jiwa anda kerana takut akan apa yang anda lihat di sana.

Tetapi ahli psikologi juga menyedari bahawa over-refleks boleh bertukar menjadi pencerobohan diri dan menjadi sumber neurosis dan kemurungan. Oleh itu, kita mesti memastikan bahawa sisi emosi refleksi tidak menindas yang rasional.

Bentuk dan jenis refleksi

Refleksi ditunjukkan dalam pelbagai bidang aktiviti kita dan pada tahap pengetahuan diri yang berbeza, oleh itu, ia berbeza dengan sifat manifestasinya. Pertama, terdapat 5 bentuk refleksi, bergantung kepada orientasi kesadaran di kawasan tertentu aktiviti mental:

  • Refleksi peribadi paling berkaitan dengan aktiviti emosi dan evaluatif. Bentuk pemahaman dunia dalaman seseorang itu bertujuan untuk menganalisis komponen penting seseorang: tujuan dan cita-cita, keupayaan dan keupayaan, motif dan keperluan.
  • Refleksi logik adalah bentuk yang paling rasional, yang bertujuan untuk proses kognitif dan dikaitkan dengan analisis dan penilaian ciri-ciri pemikiran, perhatian, ingatan. Bentuk refleksi ini memainkan peranan penting dalam aktiviti pembelajaran.
  • Refleksi kognitif juga paling sering diperhatikan dalam bidang kognisi dan pembelajaran, tetapi tidak seperti yang logik, ia bertujuan untuk menganalisis kandungan dan kualiti pengetahuan dan pematuhan mereka dengan keperluan masyarakat (guru, guru). Pencerminan ini tidak hanya membantu dalam kegiatan pendidikan, tetapi juga menyumbang kepada pengembangan cakrawala, dan juga memainkan peranan penting dalam penilaian yang memadai tentang kemampuan profesional dan peluang kerjaya mereka.
  • Refleksi interpersonal dikaitkan dengan pemahaman dan penilaian hubungan kita dengan orang lain, menganalisis kegiatan sosial kita, dan penyebab konflik.
  • Refleksi sosial adalah bentuk khusus, yang dinyatakan dalam fakta bahwa seseorang memahami bagaimana orang lain berkaitan dengannya. Dia bukan sahaja menyedari sifat penilaian mereka, tetapi juga dapat menyesuaikan kelakuannya sesuai dengan mereka.

Kedua, kita dapat menganalisis pengalaman masa lalu kita dan meramalkan kemungkinan perkembangan peristiwa, oleh itu, terdapat dua jenis refleksi yang berkaitan dengan aspek masa aktiviti penilaian:

  • Refleksi retrospektif adalah pemahaman tentang apa yang telah terjadi, penilaian tindakan, kemenangan dan kekalahan seseorang, analisis sebab dan pelajaran mereka yang dipelajari untuk masa depan. Refleksi tersebut memainkan peranan penting dalam organisasi aktiviti, kerana dengan belajar dari kesilapannya, seseorang mengelakkan banyak masalah.
  • Refleksi perspektif adalah ramalan tentang kemungkinan hasil tindakan dan penilaian keupayaan sendiri dalam senario yang berbeda. Tanpa refleksi semacam ini adalah mustahil untuk merancang aktiviti dan memilih cara yang paling berkesan untuk menyelesaikan masalah.

Adalah agak jelas bahawa refleksi merupakan proses mental penting yang perlu seseorang untuk berjaya, menjadi orang yang dia sendiri boleh bangga, dan tidak mengalami kompleks orang yang kalah.

Fungsi-fungsi Refleksi

Refleksi adalah cara yang berkesan untuk memahami diri sendiri, untuk mendedahkan kekuatan dan kelemahan seseorang dan menggunakan kebolehan seseorang dalam aktiviti. Sebagai contoh, jika saya tahu bahawa ingatan visual saya lebih maju, maka, mengingat maklumat itu, saya tidak akan bergantung kepada pendengaran, tetapi saya akan menuliskan data untuk menyambung persepsi visual. Seseorang yang sedar akan marahnya panas dan konflik yang tinggi akan cuba mencari cara untuk mengurangkan tahap mereka, contohnya, dengan bantuan latihan atau menghubungi ahli psikoterapi.

Bagaimanapun, refleksi bukan sahaja memberi kita pengetahuan yang diperlukan dalam kehidupan tentang diri kita sendiri, tetapi juga melakukan beberapa fungsi penting:

  • Fungsi kognitif adalah pengetahuan diri dan introspeksi, tanpa itu, seseorang tidak boleh membuat imej "I" atau "I-konsep" dalam kesedaran seseorang. Sistem imej diri ini merupakan bahagian penting keperibadian kita.
  • Fungsi pembangunan diwujudkan dalam penciptaan matlamat dan sikap yang bertujuan untuk mengubah keperibadian, mengumpul pengetahuan, mengembangkan kemahiran dan kebolehan. Fungsi refleksi ini memastikan pertumbuhan peribadi seseorang pada usia apa pun.
  • Fungsi pengawalseliaan. Penilaian terhadap keperluan mereka, motif dan akibat tindakan mewujudkan syarat-syarat untuk pengawalan tingkah laku. Emosi negatif yang dialami oleh seseorang, menyedari bahawa dia melakukan salah, membuatnya mengelakkan tindakan sedemikian pada masa akan datang. Dan pada masa yang sama, kepuasan dari aktiviti dan kejayaan mereka mewujudkan suasana emosi yang sangat positif.
  • Fungsi semantik. Tingkah laku manusia, berbeza dengan tingkah laku impulsif haiwan, adalah bermakna. Maksudnya, dengan melakukan perbuatan, seseorang boleh menjawab soalannya: mengapa dia melakukannya, walaupun, kadang-kadang, ia tidak dapat dimengerti dengan segera untuk memahami motifnya yang sebenarnya. Ini bermakna tidak mungkin tanpa aktiviti refleksif.
  • Fungsi reka bentuk dan pemodelan. Analisis pengalaman masa lalu dan kebolehan mereka membolehkan anda merancang aktiviti. Mewujudkan satu model masa depan yang berjaya, sebagai syarat yang diperlukan untuk pembangunan diri, melibatkan penggunaan refleksi aktif.

Perlu juga diingat bahawa refleksi memainkan peranan yang sangat penting dalam pembelajaran, jadi ia penting dalam proses pembelajaran. Fungsi utama yang dia lakukan dalam pendidikan adalah mengawal kandungan pengetahuannya sendiri dan mengawal proses penguasaannya.

Pembangunan pantulan

Refleksi tersedia untuk sesiapa sahaja, tetapi kerana ini adalah aktiviti intelektual, ia memerlukan pembangunan kemahiran yang sesuai. Ini termasuk yang berikut:

  • pengenalan diri atau kesedaran tentang "saya" sendiri dan pemisahan diri dari persekitaran sosial;
  • kemahiran refleksi sosial, iaitu keupayaan untuk melihat sendiri dari sisi, melalui mata orang lain;
  • introspeksi sebagai pemahaman tentang sifat individu dan peribadi mereka, ciri-ciri watak, kebolehan, sfera emosi;
  • penilaian sendiri dan perbandingan kualiti mereka dengan keperluan masyarakat, cita-cita, norma, dan sebagainya;
  • kritikan diri - kebolehan bukan sahaja untuk menilai tindakan mereka, tetapi juga untuk mengakui kesilapan, ketidakjujuran, ketidakcekapan, kekasaran, dll.

Tahap umur pembangunan refleksi

Pembangunan keupayaan untuk aktiviti reflektif bermula pada masa kanak-kanak awal, dan tahap pertama jatuh pada 3 tahun. Pada ketika itu anak pertama kali menyedari dirinya sebagai subjek kegiatan dan berusaha untuk membuktikannya kepada semua orang di sekelilingnya, sering menunjukkan kebencian dan ketidakpatuhan. Pada masa yang sama, bayi mula belajar norma-norma sosial dan belajar menyesuaikan kelakuannya dengan keperluan orang dewasa. Tetapi pada masa ini, tiada introspeksi, tidak penilaian diri, apalagi kritikan diri, tidak boleh diakses oleh kanak-kanak.

Peringkat kedua bermula pada gred yang lebih rendah dan berkait rapat dengan perkembangan pantulan dalam bidang kegiatan pendidikan. Pada usia 6-10 tahun, kanak-kanak menguasai kemahiran refleksi sosial dan elemen analisis diri.

Peringkat ketiga - masa remaja (11-15 tahun) - suatu masa pembentukan keperibadian yang penting, apabila asas kemahiran penilaian diri dibentangkan. Perkembangan analisis diri pada zaman ini sering membawa kepada refleksi yang berlebihan dan menyebabkan emosi negatif yang kuat pada kanak-kanak, yang secara akut merasakan rasa tidak puas hati dengan penampilan, kejayaan, popularitinya di kalangan rakan-rakan mereka, dll. Ini adalah rumit oleh emosi dan ketidakstabilan sistem saraf remaja. Pembangunan yang mencerminkan aktiviti reflektif pada zaman ini bergantung pada sokongan orang dewasa.

Peringkat keempat - awal remaja (16-20 tahun). Dengan pembentukan keperibadian yang betul, keupayaan untuk mencerminkan dan mengawalnya nyata pada zaman ini dengan penuh. Oleh itu, kemahiran membangun kritikan diri tidak mengganggu rasional dan bijak menilai keupayaan mereka.

Tetapi pada usia yang lebih tua, pengayaan pengalaman aktiviti reflektif terus melalui penguasaan jenis kegiatan baru, penubuhan hubungan baru dan hubungan sosial.

Bagaimana untuk membangunkan pantulan orang dewasa

Jika anda merasakan kekurangan kualiti ini dan memahami keperluan untuk pengetahuan diri yang lebih mendalam dan harga diri, maka kemampuan ini dapat dikembangkan pada usia apa pun. Perkembangan refleksi lebih baik untuk bermula... dengan refleksi. Iaitu, dengan jawapan kepada soalan berikut:

  1. Kenapa anda memerlukan refleksi, apa yang anda ingin capai dengannya?
  2. Mengapa kekurangan pengetahuan tentang dunia dalaman anda menghalang anda?
  3. Apa aspek atau sisi "I" anda yang anda ingin tahu dengan lebih baik?
  4. Kenapa, dari sudut pandangan anda, anda tidak terlibat dalam refleksi dan tidak memasukkannya dalam aktiviti tersebut?

Titik terakhir adalah sangat penting, kerana sering pengetahuan diri dihalang oleh penghalang psikologi khas. Adalah menakutkan bagi seseorang untuk melihat ke dalam jiwanya, dan dia secara tidak sedar menentang keperluan untuk menganalisis tindakannya, motif mereka, pengaruh mereka terhadap orang lain. Jadi ia lebih senyap dan tidak perlu mengalami rasa malu dan penderitaan hati nurani. Dalam kes ini, kita boleh menasihati latihan kecil itu.

Berdiri di depan cermin, lihat refleksi dan senyuman anda. Senyuman harus ikhlas, kerana anda melihat orang yang paling dekat dengan anda, di antaranya anda tidak perlu mempunyai rahsia dan rahsia. Katakan pada diri sendiri: "Hai! Anda adalah saya. Semua yang anda miliki adalah milik saya. Dan yang baik dan yang buruk, dan kegembiraan kemenangan, dan kepahitan kekalahan. Semua ini adalah pengalaman yang sangat berharga dan sangat diperlukan. Saya mahu mengenali dia, saya mahu menggunakannya. Ia tidak memalukan untuk membuat kesilapan, ia adalah memalukan untuk tidak tahu apa-apa tentang mereka. Menyedari mereka, saya dapat memperbaiki semuanya dan menjadi lebih baik. " Latihan ini akan membolehkan anda menyingkirkan ketakutan introspeksi.

Adalah perlu untuk melibatkan diri dalam perkembangan pantulan setiap hari, contohnya pada waktu petang, menganalisis segala yang berlaku pada siang hari, dan pemikiran, perasaan, keputusan yang dibuat, tindakan yang dilakukan. Dalam kes ini, menyimpan buku harian sangat membantu. Ini bukan sahaja disiplin dan mengawal proses refleksif, tetapi juga membantu menghilangkan negatif. Lagipun, anda, dari kesedaran anda, meletakkan kertas semua pemikiran berat, keraguan, ketakutan, ketidakpastian, dan dengan itu membebaskan diri anda daripada mereka.

Tetapi anda tidak boleh terlalu terbawa diri dengan menggali diri, mencari negatif. Selaraskan diri anda kepada fakta bahawa selalu ada positif, positif, mencari positif ini, menganalisis masa lalu, menghidupkannya semula. Setelah memarahi diri anda kerana kesilapan atau kecerobohan, pastikan anda mengagumi perbuatan baik anda, kejayaan apa pun, walaupun pada pandangan pertama kelihatannya tidak terlalu penting. Dan jangan lupa memuji diri sendiri.

Refleksi

Refleksi adalah seseorang yang mengubah kesedarannya terhadap pemikiran dan kelakuannya (atau orang lain), mengenai pengetahuan yang diperoleh dan tindakan yang sempurna, memahami dan menganalisis fikiran, perasaan dan motifnya. Ia boleh dikatakan bahawa refleksi adalah penukaran kesedaran terhadap diri sendiri. Di sini, ini bermakna bahawa pemikiran, ucapan, imaginasi dan kaedah-kaedah aktiviti sedar yang lain boleh menjadi reflektif jika dengan bantuan mereka beralih kepada diri mereka sendiri: berfikir tentang bagaimana saya berfikir, perasaan tentang perasaan saya, imaginasi tentang apa Saya (atau seseorang) bodoh.

Refleksi harus dibezakan dari kesedaran diri. Tidak semua refleksi - penukaran kesedaran kepada pengetahuan seseorang - menjadi kesedaran diri. Kesedaran diri adalah refleksi di mana pengetahuan diri menjadi subjeknya. Satu lagi konsep yang dekat dengan refleksi adalah perbincangan, ia adalah hasil daripada kemasukan kesedaran di masa depan. Dan kesedaran - hasil kemasukan kesedaran mengenai apa yang sedang berlaku. Refleksi - penyertaan kesedaran mengenai apa yang telah berlaku.

Dalam psikologi, serta dalam pengertian setiap hari, refleksi seseorang merujuk kepada apa-apa refleksi seseorang yang bertujuan menganalisis diri (analisis diri) - negara sendiri, tindakan dan kejadian masa lampau. Pada masa yang sama, kedalaman pantulan dan analisis diri bergantung pada tahap pendidikan seseorang, perkembangan perasaan moral dan tahap kendali diri.

Refleksi menyokong dan menjelaskan tindakan tersebut. Tindakan tanpa refleksi - kebimbangan dan kebodohan. Refleksi tanpa tindakan - bergelung pada diri sendiri. Kedua-duanya adalah kelakuan yang salah.

Sesetengah model tentera-falsafah khusus juga dibina berdasarkan pantulan (lihat Taktik, Strategi, Stratagem). Refleksi, yang bertujuan untuk memahami sebab-sebab dan asas-asas penghakiman mereka sendiri, sering dirujuk ke bidang falsafah, walaupun memeriksa kesahihan kesimpulan mereka adalah wajib bagi setiap orang rasional yang bertanggungjawab secara intelektual dan merupakan salah satu kaedah pemikiran pemikiran.

Ujian psikologi untuk perkembangan refleksi

Tiga orang yang ditunjukkan props: 3 merah dan 2 topi putih, mereka ditutup mata, topi merah diletakkan pada mereka dan mereka mengatakan bahawa masing-masing mempunyai topi merah atau topi putih di kepalanya. Pembalut dikeluarkan, dan memberi tugas:

angkat tangan anda jika mereka melihat sekurang-kurangnya satu topi merah, dan jika seseorang menebak apa warna topi itu, biarkan mereka meninggalkan ruangan itu.

Pada mulanya, semua orang mengangkat tangan, tetapi kemudian ada jeda. Akhirnya, salah seorang peserta keluar.

Barisan pemikiran mungkin seperti ini: "Adakah terdapat topi putih pada saya?" - "Tidak, jika putih, seorang daripada kita akan melihatnya dan berfikir bahawa peserta ketiga melihat topi merah hanya pada dirinya sendiri, dan oleh itu menimbulkan tangannya. Kemudian dia harus keluar, tetapi dia tidak keluar. Jadi saya memakai topi merah. "

Peserta ini berhujah untuk satu dan rakan kongsi yang lain, manakala argumen peserta ketiga termasuk hujah hanya satu daripadanya.

Adakah ia bernilai mengembangkan refleksi?

Orang ramai tidak suka orang pintar di negara kita, dan perkembangan refleksi melampaui yang biasa, yaitu, pada tahap yang agak rendah, menyebabkan ramai orang mempunyai sikap tegas dan negatif. Komen pada artikel "Kepada dua belas anak lelaki: pendidikan tanggungjawab" mengandungi kenyataan ciri: "Saya bersetuju dengan pendapat anak itu:" Tidak baik untuk mempunyai seorang bapa ahli psikologi! "Anda akan bergerak dari refleksi!".

Apakah refleksi, apa yang dikatakan psikologi mengenainya dan bagaimana untuk mencerminkan dengan cekap

Hello, pembaca sayang blog KtoNaNovenkogo.ru. Diperhatikan bahawa ia adalah refleksi yang membezakan orang dari organisma hidup yang lain. Fenomena ini terletak pada kemampuan seseorang untuk mengetahui tentang dirinya, perasaan dan pengalamannya.

Ia berdasarkan pemahaman "Saya." Perkembangan keperibadian anda bergantung pada bagaimana akrab anda dengan dunia batin anda. Pengetahuan diri berlaku melalui pemerhatian diri. Nah, mengenai apa yang refleksi dan bagaimana untuk membangunkannya - dibaca di bawah.

Apa itu

Istilah ini berasal dari perkataan Latin reflecto, yang bermaksud berpaling. Adalah betul untuk mengatakan "refleks" - penekanan pada huruf E.

Refleksi adalah kemahiran untuk menumpukan perhatian dan fikiran anda sendiri ke dalam: untuk menilai tindakan anda, membuat keputusan, menyedari perasaan, emosi dan sensasi anda.

Inilah pengertian "I" sendiri, kritikan membina tindakan seseorang, perbandingan diri dengan orang lain untuk mematuhi norma dan peraturan yang telah ditetapkan. Orang yang refleksif menjadi pengamat luar dirinya.

Para leluhur istilah ini dianggap sebagai sains falsafah. Dia menafsirkan refleksi sebagai alat untuk memikirkan kewujudan manusia. Socrates menulis bahawa fenomena ini adalah satu-satunya cara untuk pembaikan dalaman dan kemajuan rohani melalui pembebasan dari pemikiran, stereotaip dan prasangka yang obsesif.

Pierre de Shapden menulis dalam karya ilmiahnya bahawa refleksi bukan hanya pengetahuan, tetapi juga peluang untuk merealisasikan pengetahuan ini. Beliau juga menyatakan bahawa harta ini hanya tersedia untuk lelaki (dan juga kesedaran), yang dianggap sebagai bentuk kehidupan yang paling maju di kalangan semua yang terdapat di planet ini.

Refleksi dipelajari oleh banyak ahli falsafah: pandangan mereka adalah sama, jadi tidak ada titik secara bertulis tentang mereka secara berasingan.

Refleksi psikologi adalah asas introspeksi

Dalam psikologi, ini adalah salah satu konsep asas yang mana analisis diri dibina, yang membawa kepada peningkatan kesedaran. Satu contoh mudah: jika saya tidak dapat memahami bahawa mood saya selalu buruk kerana saya selalu berfikir tentang buruk, maka tidak mungkin seseorang atau sesuatu akan membantu saya keluar dari penderitaan saya sendiri.

Tindakan refleksif adalah keputusan sukarela untuk menghentikan aliran pemikiran automatik yang tidak berkesudahan dan mula menyadari diri Anda saat ini dan sekarang.

Untuk membayangkan adalah untuk merenung, menganalisis, melibatkan diri dalam pengetahuan diri. Introspeksi yang betul akan membantu menghalang kesilapan lanjut dan memberikan jawapan kepada banyak soalan penting, kedua-dua perasaan psikologi dan setiap hari.

Hasilnya, individu (siapa ini?) Belajar berfikir secara rasional (betul mencerminkan), tanpa dipandu oleh fantasi dan ramalan, dan juga:

  1. memantau dan menganalisis aliran mental;
  2. menilai pemikiran anda sendiri;
  3. membebaskan diri dari bentuk pemikiran yang tidak perlu, yang merusak;
  4. memperoleh keupayaan untuk membuat pilihan yang bijak;
  5. membuka kebolehan dan sumber tersembunyinya.

Seseorang yang mempunyai tahap refleksi yang rendah melakukan tindakan yang salah setiap hari dan menderita daripadanya.

Sebaliknya, istilah "refleks" sering diterapkan kepada orang yang mengalami sesuatu yang akut, mula melibatkan diri dalam menggali, bimbang, dan gugup (memecahkan jari).

Katakan dia diberitahu bahawa semua orang bodoh di sekelilingnya dan dia mula mencuba pada dirinya sendiri, dia tersinggung, diapit, refleksif, iaitu. mencari ia adalah buruk. Ini sangat melampau yang perlu dielakkan. Dalam segalanya (dan terutamanya dalam pembuatan kereta) ukuran diperlukan.

Jika anda ingin menukar diri anda dan hidup anda, tetapi pada masa yang sama hidup "di mesin" - maka ini adalah cara untuk kekecewaan dan penderitaan. Perlu belajar untuk mencerminkan dengan betul (tanpa fanatik dan penghinaan, soberly, objektif).

Refleksi konstruktif berguna. Ini adalah apabila anda membuat kesimpulan yang tepat dari analisis diri yang dijalankan dan menggunakan pengetahuan ini pada masa akan datang agar tidak melancarkan serangan yang sama.

Refleksi merosakkan sangat berbahaya. Kelonggaran masalah, dengan salah anda sendiri (dari sudut pandangan anda) tingkah laku tidak membantu anda, tetapi meletihkan anda. Anda mula merasa bersalah dan tidak dapat menyingkirkan perasaan ini. Kadang-kadang hanya terapi gestalt membantu untuk keluar dari keadaan ini.

By the way, burzhuins mahu memaksa kita untuk mencerminkan, mencelupkan muka mereka ke tempat gelap sejarah kita (Stalinisme, penindasan). Ia adalah pembentukan rasa bersalah yang ingin dicapai. Setiap orang mempunyai bintik-bintik gelap, tetapi bermanfaat hanya kita, bukan penduduk negara mereka, memikirkannya.

Anda boleh refleks dengan cara yang berbeza.

Setakat ini, 7 jenis refleksi telah dikenalpasti:

  1. Berkomunikasi - membolehkan anda menyelesaikan masalah yang timbul ketika berinteraksi dengan masyarakat.
  2. Peribadi - digunakan apabila anda memerlukan pengetahuan anda sendiri, pembetulan kesedaran.
  3. Intelektual - diperlukan untuk mencari penyelesaian yang berbeza untuk tugas yang sama. Inilah keupayaan untuk berfikir secara berbeza.
  4. Refleksi filosofis adalah alat untuk memikirkan maksud kehidupan.
  5. Sosial - pantulan mengenai topik "apa yang difikirkan oleh orang lain saya." Keupayaan untuk melihat diri anda dengan mata orang lain.
  6. Saintifik - yang bertujuan untuk mengkaji kaedah saintifik, kaedah, kajian teori.
  7. Dalam psikologi komunikasi, refleksi adalah pengetahuan dan analisis interaksi individu dalam masyarakat.

Bentuk pantulan

Terdapat juga tiga bentuk refleksi, yang bergantung kepada fokus mereka:

  1. situasional - analisis apa yang berlaku dalam tegang sekarang (sekarang saya duduk di sofa dan menulis teks ini);
  2. retrospektif - penilaian pengalaman masa lalu. Bentuk ini berguna kerana kita boleh membuat kesimpulan yang berguna untuk diri kita sendiri berdasarkan kesimpulan kejadian masa lalu (semalam saya menulis teks di sofa yang sama dan televisyen telah menghalang saya. Oleh itu, hari ini saya bekerja dalam keadaan diam);
  3. perspektif - berfikir, merancang masa depan. Menyediakan diri saya untuk acara-acara masa depan (mungkin, esok saya akan mengaturkan hari untuk diri sendiri dan hanya akan terletak di sofa ini).

Bagaimana untuk mengajar bagaimana untuk mencerminkan dengan betul

Sekiranya anda ingin meningkatkan tahap refleksi, gunakan tips berikut. Untuk mendapatkan hasil yang sebenar, anda memerlukan dua syarat penting - latihan sebenar dan pelaksanaan tetap mereka.

Jadi apa yang perlu anda lakukan? Mari kita ambil pesanan itu.

Menganalisis tindakan dan keputusan anda.

Adalah penting untuk melakukannya dengan secukupnya: cuba untuk melihat diri anda dari luar, tidak menilai diri anda dan tindakan anda sebagai dahsyat atau, sebaliknya, ideal. Yang pertama menghasilkan ketakutan untuk mencuba sesuatu yang baru, yang kedua menjadikannya mustahil untuk melihat kesilapan sebenar.

Saya akan memberikan contoh peribadi bagaimana saya mencerminkan. Oleh itu, untuk memulakan, saya memvisualisasikan imej saya sendiri, tetapi bayangkan dia adalah orang lain (lebih mudah untuk mengelakkan perasaan yang saya alami).

Saya melihat pemerhati kasual dan bertanya soalan berikut:

  1. bagaimana dia (imej) masih boleh lakukan (berfikir 3-4 opsyen);
  2. apa kesilapan yang boleh dielakkan;
  3. apa yang tidak dapat dilakukan sama sekali;
  4. apa yang boleh ditambah, dsb.

Tugas anda adalah untuk mempertimbangkan apa yang berlaku dalam pelbagai pilihan, dengan itu anda mengembangkan sempadan pengalaman masa depan dan meningkatkan keberkesanan tindakan anda di masa depan.

Berkomunikasi dengan orang sebanyak mungkin: anda akan meningkatkan kemahiran komunikasi anda, menjadi lebih baik untuk memahami orang lain, untuk mencapai lebih banyak perbualan.

Tanya lebih banyak soalan, uji fantasi anda. Sebagai contoh, anda berfikir bahawa orang senyap dalam kesedihan. Tanya dia jika ini begitu? Mungkin dia hanya memikirkan bagaimana dia akan meraikan ulang tahunnya yang akan datang.

Adalah dinasihatkan untuk bertemu dengan orang baru yang mempunyai pandangan dunia (apa?), Berbeza daripada anda. Melihat sesuatu yang baru, kita menjadi lebih fleksibel dan memperluas persepsi kita terhadap dunia, yang menjadikannya lebih mudah untuk menghadapi kesukaran hidup.

Setiap petang "tatal" hari terakhir anda.

Apakah peristiwa yang dipenuhi? Apa yang baik dan apa yang tidak begitu baik. Ingat semua butirannya. Kebiasaan sedemikian akan mengajar anda untuk melihat hubungan kausal antara tindakan dan hasil anda. Orang yang menggunakan nasihat ini jarang bertanya seperti "Bagaimana keadaannya?", "Mengapa saya melakukan ini?", "Siapa yang patut dipersalahkan atas apa yang berlaku?".

Nah, orang-orang yang hidup di mesin itu, sekali datang ke deria mereka, terkejut dengan situasi hidup yang mereka dapati. Ini diikuti dengan kekecewaan, rasa bersalah dan kemurungan. Untuk mengelakkan ini daripada berlaku, simpan tangan anda pada nadi (terbiasa dengan refleks). Mungkin refleksinya dapat membantu anda!

Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia