"Tahu diri anda" adalah rayuan kepada seorang lelaki, yang ditulis di dinding kuil Yunani kuno di Delphi 2.5 ribu tahun yang lalu, tidak kehilangan kaitannya pada zaman kita. Kita semua berusaha untuk menjadi lebih baik, lebih bahagia, lebih berjaya, tetapi bagaimana mengubah diri kita tanpa mengetahui kebolehan, keupayaan, matlamat, cita-cita kita? Pengetahuan diri - keadaan utama untuk perkembangan personaliti, dan mengurus pengetahuan diri adalah proses mental yang sangat penting dan rumit, yang disebut refleksi.

Refleksi sebagai proses mental

Perkataan dengan "refleks" akar yang berasal dari refleksus Latin (tercermin) sering digunakan dalam psikologi. Yang paling umum, sebenarnya, refleks - tindak balas badan untuk apa-apa kesan. Tetapi tidak seperti tindak balas semula jadi, spontan, refleksi adalah proses yang sadar, memerlukan usaha intelektual yang serius. Dan konsep ini berasal dari perkataan Latin lain - refleksio, yang bermaksud "membungkus", "berpaling".

Apakah refleksi?

Refleksi dalam psikologi bermaksud pemahaman dan analisis oleh seseorang dunia batinnya: pengetahuan dan emosi, matlamat dan motif, tindakan dan sikap. Serta memahami dan menilai sikap orang lain. Refleksi bukan sekadar aktiviti intelektual, tetapi agak kerohanian, yang berkaitan dengan lingkungan emosi dan evaluatif. Ia tidak berkaitan dengan tindak balas semula jadi dan memerlukan seseorang untuk memiliki kemahiran tertentu pengetahuan diri dan harga diri.

Refleksi juga termasuk keupayaan untuk mengkritik diri, kerana memahami sebab-sebab tindakan dan pemikiran mereka boleh membawa kepada kesimpulan yang tidak menyenangkan. Proses ini boleh menjadi sangat menyakitkan, tetapi refleksi diperlukan untuk perkembangan normal keperibadian.

Kedua-dua belah pantulan

Secara subjektifnya, dari sudut pandang orang itu sendiri, refleksi dirasakan sebagai satu set pengalaman yang rumit di mana dua tahap dapat dibezakan:

  • kognitif atau penilaian kognitif, ia dapat dilihat dalam kesedaran mengenai proses dan fenomena dunia dalaman mereka dan korelasi mereka dengan norma, piawaian, keperluan yang diterima umum;
  • tahap emosi dinyatakan dalam pengalaman sikap tertentu terhadap diri sendiri, kandungan kesedaran sendiri dan tindakan seseorang.

Kehadiran sisi emosi yang ketara membezakan pantulan dari introspeksi rasional.

Tidak syak lagi, ia adalah menyenangkan, selepas berfikir tentang tindakan anda, untuk menyatakan: "Apa yang baik saya orang!" Tetapi selalunya proses refleksif membawa kita jauh dari emosi positif: kekecewaan, perasaan rendah diri, malu, penyesalan, dll. Jangan melihat ke dalam jiwa anda kerana takut akan apa yang anda lihat di sana.

Tetapi ahli psikologi juga menyedari bahawa over-refleks boleh bertukar menjadi pencerobohan diri dan menjadi sumber neurosis dan kemurungan. Oleh itu, kita mesti memastikan bahawa sisi emosi refleksi tidak menindas yang rasional.

Bentuk dan jenis refleksi

Refleksi ditunjukkan dalam pelbagai bidang aktiviti kita dan pada tahap pengetahuan diri yang berbeza, oleh itu, ia berbeza dengan sifat manifestasinya. Pertama, terdapat 5 bentuk refleksi, bergantung kepada orientasi kesadaran di kawasan tertentu aktiviti mental:

  • Refleksi peribadi paling berkaitan dengan aktiviti emosi dan evaluatif. Bentuk pemahaman dunia dalaman seseorang itu bertujuan untuk menganalisis komponen penting seseorang: tujuan dan cita-cita, keupayaan dan keupayaan, motif dan keperluan.
  • Refleksi logik adalah bentuk yang paling rasional, yang bertujuan untuk proses kognitif dan dikaitkan dengan analisis dan penilaian ciri-ciri pemikiran, perhatian, ingatan. Bentuk refleksi ini memainkan peranan penting dalam aktiviti pembelajaran.
  • Refleksi kognitif juga paling sering diperhatikan dalam bidang kognisi dan pembelajaran, tetapi tidak seperti yang logik, ia bertujuan untuk menganalisis kandungan dan kualiti pengetahuan dan pematuhan mereka dengan keperluan masyarakat (guru, guru). Pencerminan ini tidak hanya membantu dalam kegiatan pendidikan, tetapi juga menyumbang kepada pengembangan cakrawala, dan juga memainkan peranan penting dalam penilaian yang memadai tentang kemampuan profesional dan peluang kerjaya mereka.
  • Refleksi interpersonal dikaitkan dengan pemahaman dan penilaian hubungan kita dengan orang lain, menganalisis kegiatan sosial kita, dan penyebab konflik.
  • Refleksi sosial adalah bentuk khusus, yang dinyatakan dalam fakta bahwa seseorang memahami bagaimana orang lain berkaitan dengannya. Dia bukan sahaja menyedari sifat penilaian mereka, tetapi juga dapat menyesuaikan kelakuannya sesuai dengan mereka.

Kedua, kita dapat menganalisis pengalaman masa lalu kita dan meramalkan kemungkinan perkembangan peristiwa, oleh itu, terdapat dua jenis refleksi yang berkaitan dengan aspek masa aktiviti penilaian:

  • Refleksi retrospektif adalah pemahaman tentang apa yang telah terjadi, penilaian tindakan, kemenangan dan kekalahan seseorang, analisis sebab dan pelajaran mereka yang dipelajari untuk masa depan. Refleksi tersebut memainkan peranan penting dalam organisasi aktiviti, kerana dengan belajar dari kesilapannya, seseorang mengelakkan banyak masalah.
  • Refleksi perspektif adalah ramalan tentang kemungkinan hasil tindakan dan penilaian keupayaan sendiri dalam senario yang berbeda. Tanpa refleksi semacam ini adalah mustahil untuk merancang aktiviti dan memilih cara yang paling berkesan untuk menyelesaikan masalah.

Adalah agak jelas bahawa refleksi merupakan proses mental penting yang perlu seseorang untuk berjaya, menjadi orang yang dia sendiri boleh bangga, dan tidak mengalami kompleks orang yang kalah.

Fungsi-fungsi Refleksi

Refleksi adalah cara yang berkesan untuk memahami diri sendiri, untuk mendedahkan kekuatan dan kelemahan seseorang dan menggunakan kebolehan seseorang dalam aktiviti. Sebagai contoh, jika saya tahu bahawa ingatan visual saya lebih maju, maka, mengingat maklumat itu, saya tidak akan bergantung kepada pendengaran, tetapi saya akan menuliskan data untuk menyambung persepsi visual. Seseorang yang sedar akan marahnya panas dan konflik yang tinggi akan cuba mencari cara untuk mengurangkan tahap mereka, contohnya, dengan bantuan latihan atau menghubungi ahli psikoterapi.

Bagaimanapun, refleksi bukan sahaja memberi kita pengetahuan yang diperlukan dalam kehidupan tentang diri kita sendiri, tetapi juga melakukan beberapa fungsi penting:

  • Fungsi kognitif adalah pengetahuan diri dan introspeksi, tanpa itu, seseorang tidak boleh membuat imej "I" atau "I-konsep" dalam kesedaran seseorang. Sistem imej diri ini merupakan bahagian penting keperibadian kita.
  • Fungsi pembangunan diwujudkan dalam penciptaan matlamat dan sikap yang bertujuan untuk mengubah keperibadian, mengumpul pengetahuan, mengembangkan kemahiran dan kebolehan. Fungsi refleksi ini memastikan pertumbuhan peribadi seseorang pada usia apa pun.
  • Fungsi pengawalseliaan. Penilaian terhadap keperluan mereka, motif dan akibat tindakan mewujudkan syarat-syarat untuk pengawalan tingkah laku. Emosi negatif yang dialami oleh seseorang, menyedari bahawa dia melakukan salah, membuatnya mengelakkan tindakan sedemikian pada masa akan datang. Dan pada masa yang sama, kepuasan dari aktiviti dan kejayaan mereka mewujudkan suasana emosi yang sangat positif.
  • Fungsi semantik. Tingkah laku manusia, berbeza dengan tingkah laku impulsif haiwan, adalah bermakna. Maksudnya, dengan melakukan perbuatan, seseorang boleh menjawab soalannya: mengapa dia melakukannya, walaupun, kadang-kadang, ia tidak dapat dimengerti dengan segera untuk memahami motifnya yang sebenarnya. Ini bermakna tidak mungkin tanpa aktiviti refleksif.
  • Fungsi reka bentuk dan pemodelan. Analisis pengalaman masa lalu dan kebolehan mereka membolehkan anda merancang aktiviti. Mewujudkan satu model masa depan yang berjaya, sebagai syarat yang diperlukan untuk pembangunan diri, melibatkan penggunaan refleksi aktif.

Perlu juga diingat bahawa refleksi memainkan peranan yang sangat penting dalam pembelajaran, jadi ia penting dalam proses pembelajaran. Fungsi utama yang dia lakukan dalam pendidikan adalah mengawal kandungan pengetahuannya sendiri dan mengawal proses penguasaannya.

Pembangunan pantulan

Refleksi tersedia untuk sesiapa sahaja, tetapi kerana ini adalah aktiviti intelektual, ia memerlukan pembangunan kemahiran yang sesuai. Ini termasuk yang berikut:

  • pengenalan diri atau kesedaran tentang "saya" sendiri dan pemisahan diri dari persekitaran sosial;
  • kemahiran refleksi sosial, iaitu keupayaan untuk melihat sendiri dari sisi, melalui mata orang lain;
  • introspeksi sebagai pemahaman tentang sifat individu dan peribadi mereka, ciri-ciri watak, kebolehan, sfera emosi;
  • penilaian sendiri dan perbandingan kualiti mereka dengan keperluan masyarakat, cita-cita, norma, dan sebagainya;
  • kritikan diri - kebolehan bukan sahaja untuk menilai tindakan mereka, tetapi juga untuk mengakui kesilapan, ketidakjujuran, ketidakcekapan, kekasaran, dll.

Tahap umur pembangunan refleksi

Pembangunan keupayaan untuk aktiviti reflektif bermula pada masa kanak-kanak awal, dan tahap pertama jatuh pada 3 tahun. Pada ketika itu anak pertama kali menyedari dirinya sebagai subjek kegiatan dan berusaha untuk membuktikannya kepada semua orang di sekelilingnya, sering menunjukkan kebencian dan ketidakpatuhan. Pada masa yang sama, bayi mula belajar norma-norma sosial dan belajar menyesuaikan kelakuannya dengan keperluan orang dewasa. Tetapi pada masa ini, tiada introspeksi, tidak penilaian diri, apalagi kritikan diri, tidak boleh diakses oleh kanak-kanak.

Peringkat kedua bermula pada gred yang lebih rendah dan berkait rapat dengan perkembangan pantulan dalam bidang kegiatan pendidikan. Pada usia 6-10 tahun, kanak-kanak menguasai kemahiran refleksi sosial dan elemen analisis diri.

Peringkat ketiga - masa remaja (11-15 tahun) - suatu masa pembentukan keperibadian yang penting, apabila asas kemahiran penilaian diri dibentangkan. Perkembangan analisis diri pada zaman ini sering membawa kepada refleksi yang berlebihan dan menyebabkan emosi negatif yang kuat pada kanak-kanak, yang secara akut merasakan rasa tidak puas hati dengan penampilan, kejayaan, popularitinya di kalangan rakan-rakan mereka, dll. Ini adalah rumit oleh emosi dan ketidakstabilan sistem saraf remaja. Pembangunan yang mencerminkan aktiviti reflektif pada zaman ini bergantung pada sokongan orang dewasa.

Peringkat keempat - awal remaja (16-20 tahun). Dengan pembentukan keperibadian yang betul, keupayaan untuk mencerminkan dan mengawalnya nyata pada zaman ini dengan penuh. Oleh itu, kemahiran membangun kritikan diri tidak mengganggu rasional dan bijak menilai keupayaan mereka.

Tetapi pada usia yang lebih tua, pengayaan pengalaman aktiviti reflektif terus melalui penguasaan jenis kegiatan baru, penubuhan hubungan baru dan hubungan sosial.

Bagaimana untuk membangunkan pantulan orang dewasa

Jika anda merasakan kekurangan kualiti ini dan memahami keperluan untuk pengetahuan diri yang lebih mendalam dan harga diri, maka kemampuan ini dapat dikembangkan pada usia apa pun. Perkembangan refleksi lebih baik untuk bermula... dengan refleksi. Iaitu, dengan jawapan kepada soalan berikut:

  1. Kenapa anda memerlukan refleksi, apa yang anda ingin capai dengannya?
  2. Mengapa kekurangan pengetahuan tentang dunia dalaman anda menghalang anda?
  3. Apa aspek atau sisi "I" anda yang anda ingin tahu dengan lebih baik?
  4. Kenapa, dari sudut pandangan anda, anda tidak terlibat dalam refleksi dan tidak memasukkannya dalam aktiviti tersebut?

Titik terakhir adalah sangat penting, kerana sering pengetahuan diri dihalang oleh penghalang psikologi khas. Adalah menakutkan bagi seseorang untuk melihat ke dalam jiwanya, dan dia secara tidak sedar menentang keperluan untuk menganalisis tindakannya, motif mereka, pengaruh mereka terhadap orang lain. Jadi ia lebih senyap dan tidak perlu mengalami rasa malu dan penderitaan hati nurani. Dalam kes ini, kita boleh menasihati latihan kecil itu.

Berdiri di depan cermin, lihat refleksi dan senyuman anda. Senyuman harus ikhlas, kerana anda melihat orang yang paling dekat dengan anda, di antaranya anda tidak perlu mempunyai rahsia dan rahsia. Katakan pada diri sendiri: "Hai! Anda adalah saya. Semua yang anda miliki adalah milik saya. Dan yang baik dan yang buruk, dan kegembiraan kemenangan, dan kepahitan kekalahan. Semua ini adalah pengalaman yang sangat berharga dan sangat diperlukan. Saya mahu mengenali dia, saya mahu menggunakannya. Ia tidak memalukan untuk membuat kesilapan, ia adalah memalukan untuk tidak tahu apa-apa tentang mereka. Menyedari mereka, saya dapat memperbaiki semuanya dan menjadi lebih baik. " Latihan ini akan membolehkan anda menyingkirkan ketakutan introspeksi.

Adalah perlu untuk melibatkan diri dalam perkembangan pantulan setiap hari, contohnya pada waktu petang, menganalisis segala yang berlaku pada siang hari, dan pemikiran, perasaan, keputusan yang dibuat, tindakan yang dilakukan. Dalam kes ini, menyimpan buku harian sangat membantu. Ini bukan sahaja disiplin dan mengawal proses refleksif, tetapi juga membantu menghilangkan negatif. Lagipun, anda, dari kesedaran anda, meletakkan kertas semua pemikiran berat, keraguan, ketakutan, ketidakpastian, dan dengan itu membebaskan diri anda daripada mereka.

Tetapi anda tidak boleh terlalu terbawa diri dengan menggali diri, mencari negatif. Selaraskan diri anda kepada fakta bahawa selalu ada positif, positif, mencari positif ini, menganalisis masa lalu, menghidupkannya semula. Setelah memarahi diri anda kerana kesilapan atau kecerobohan, pastikan anda mengagumi perbuatan baik anda, kejayaan apa pun, walaupun pada pandangan pertama kelihatannya tidak terlalu penting. Dan jangan lupa memuji diri sendiri.

Refleksi - apa yang ada dalam psikologi, makna dan contoh

Refleksi psikologi adalah fenomena yang membolehkan seseorang merasa, berfikir, menganalisis dan membandingkan dengan wakil-wakil kerajaan haiwan. Keupayaan untuk mencerminkan memberi peluang untuk mengatasi keraguan diri, mengatasi kompleks dan memperoleh sejumlah kemahiran yang berguna untuk kehidupan yang penuh dalam masyarakat moden. Refleksio dalam bahasa Latin bermaksud "berpaling". Individu yang mencerminkan dapat menimbulkan peristiwa-peristiwa yang berlaku kepadanya untuk analisis terperinci, sehingga memberikan pengaruh positif pada masa kini dan masa depan.

Apakah refleksi?

Refleksi dalam psikologi adalah keupayaan untuk merenung peristiwa-peristiwa masa lalu dan mendedahkannya kepada analisis terperinci. Fenomena psikologi ini adalah keupayaan untuk mengarahkan pemikiran mereka sendiri, serta bagasi pengetahuan dan kemahiran terkumpul ke arah tindakan yang telah dilakukan atau tindakan yang dirancang. Secara ringkasnya, refleksi adalah keupayaan untuk melihat ke dalam diri bawah sedar anda sendiri, untuk memberikan penilaian pola tingkah laku yang mencukupi, tindak balas emosi terhadap persekitaran dan mekanisme membuat keputusan.

Untuk merenungkan apa yang dimaksudkan dalam psikologi? Fenomena ini mewakili keupayaan individu untuk melampaui prasangka sendiri, untuk menjalankan analisis diri mendalam dan membuat kesimpulan yang sesuai dari analisis yang dibuat. Pandangan yang kritikal dan mencukupi mengenai kekurangan dan sisi watak yang harus tertakluk kepada metamorfosis positif dianggap sebagai sifat yang sangat diperlukan dalam masyarakat moden. Keupayaan untuk menganalisis pemikiran dan tindakan secara bebas adalah tanda orang yang berdikari.

Socrates tergolong dalam pernyataan bahawa refleksi dianggap sebagai alat terpenting pengetahuan diri, membezakan manusia dari kerajaan binatang, tidak memiliki keupayaan untuk merenungkan dirinya dari luar. Seseorang yang menolak pengetahuan dan meninggalkan pengetahuan diri tidak boleh bergantung pada pertumbuhan rohani dan pembangunan sepanjang masa. Aristotle dan Plato menganggap pemikiran dan refleksi sebagai sifat yang wujud dalam kecerdasan yang lebih tinggi (demiurge). Hanya fikiran ilahi dalam pemahaman ahli falsafah Yunani kuno mempunyai keupayaan untuk membawa pemikir dengan pemikirannya menjadi satu keseluruhan.

Dalam Neo-Platonisme (arah idealis berasal dari zaman Antiquity), refleksi dianggap sebagai aktiviti peacemaking dewa dan dilihat dari dua sudut pandangan yang berbeza. Menurut yang pertama, hanya individu itu sendiri yang mempunyai kemampuan untuk menundukkan pemikiran dan tindakannya sendiri untuk analisis terperinci. Kedudukan lain melibatkan penilaian tindakan dan pemikiran seseorang dari luar. Bagi orang yang menganggap diri mereka yang beriman, peranan seorang penjaga objektif dilakukan oleh demiurge (Tuhan) yang tertinggi. Ahli masyarakat cenderung untuk memberi kuasa serupa kepada orang lain yang menduduki kedudukan yang lebih tinggi dalam hierarki sosial.

Konsep filosofi menganggap refleksi sebagai harta kesadaran manusia yang paling penting. Oleh itu, pemikiran dan pemikiran sihat boleh dipanggil secara eksklusif orang yang mempunyai pengetahuan mengenai sifat dan mekanisme fungsi jiwa mereka sendiri. Secara ringkas, seseorang yang tidak dapat menganalisis emosi dan keadaan fikirannya tidak boleh dianggap berfikir.

Membangunkan kemahiran untuk refleksi, orang memperoleh ciri unik yang membezakannya dengan baik dari seluruh rakyat, dia menyedari keasliannya sendiri dan belajar mengarahkan pemikiran pemikiran ke arah yang dikehendaki. Tahap refleksi berbeza-beza bergantung pada umur subjek, kemahiran profesional, orientasi hidup dan pandangan tentang realiti di sekitarnya. Berbeza dengan penggalian yang tidak berguna pada masa lalu dan pengumpulan keluhan, fenomena psikologi ini membolehkan anda untuk memikirkan semula dan memperbaiki keseluruhan kewujudan anda.

Apakah refleksi dalam psikologi? Satu contoh fenomena ini boleh disebut sebagai berikut: beberapa orang sedang menonton gambar gerakan yang sama. Subjek dengan keupayaan untuk menganalisis, akan mengambil dari filem yang ditonton lebih berguna untuk dirinya sendiri, akan dapat melihat analogi dalam garis tingkah laku wira pita dengan kehidupan mereka sendiri untuk menggunakan maklumat yang diperoleh untuk kebaikan.

Maklumat berguna! Refleksi dalam psikologi dianggap sebagai kemahiran praktikal yang membolehkan seseorang berfikir semula dan menganalisis karya-karya membaca karya, menonton filem, objek seni, dan menerapkan maklumat tersebut kepada perkembangan diri mereka sendiri.

Peranan refleksi dalam psikologi dan kehidupan seharian

Refleksi adalah istilah yang berasingan dalam psikologi untuk kali pertama yang dicadangkan oleh Adolph Busemann. Menurut ahli sains Amerika yang terkenal, konsep ini bermaksud mengalihkan penekanan dari persepsi pada tahap emosi ke dunia dalaman seseorang. Pada tahun 1920, beliau memulakan satu siri eksperimen yang bertujuan untuk menjalankan kajian empirik berskala besar kesadaran diri remaja. Lev Rubenstein, seorang tokoh masyarakat awam dan penghibur, berpendapat bahawa refleksi mewakili keupayaan individu untuk menilai potensinya dan melampaui "I" sendiri.

Tindakan refleksi adalah keupayaan seseorang untuk menghentikan dialog dalaman, menukar vektor perhatian dari proses pemikiran automatik ke arah kesedaran tentang tahap perkembangan rohani dan sikap mental dalaman. Setelah menguasai alat seperti refleksi, subjek menerima sejumlah kemungkinan, yang membolehkannya bukan sahaja berfikir dengan secukupnya dan menganalisis peristiwa-peristiwa hidupnya sendiri, tetapi juga untuk meningkatkan kualitinya dengan ketara. Oleh kerana aktiviti refleks, seseorang memperoleh kebolehan berikut:

  1. Menghapuskan rasa rendah diri, kebimbangan dan perbuatan yang kompleks dengan jelas dalam situasi yang sukar.
  2. Secara objektif menilai corak tingkah laku yang telah ditetapkan dan membuat penyesuaian kepada mereka mengikut budi bicara mereka sendiri.
  3. Mengubah kebolehan tersembunyi ke dalam manifesto dan melibatkan diri dalam pengetahuan diri yang bermanfaat dan produktif.
  4. Untuk membersihkan minda corak pemikiran negatif, serta menghilangkan sikap yang menghalang anda daripada menikmati kehidupan.

Pembentukan kesadaran diri dipengaruhi oleh status sosial, penghakiman nilai orang lain, serta harga diri dan nisbah "I" yang ideal. Kesadaran diri merupakan salah satu faktor utama yang menentukan sifat dan tingkah laku, membolehkan seseorang menerjemahkan pengalaman yang diperoleh dengan tepat, untuk mencapai identiti sementara dan konsistensi dalaman. Apabila seseorang menjadi lebih tua, tahap pantulannya biasanya lebih rendah daripada seorang remaja atau seorang lelaki muda. Fenomena ini dijelaskan oleh tindak balas yang lemah terhadap rangsangan dalaman dan luaran dan kesedaran yang terputus.

Apakah refleksi dalam psikologi, dan bagaimana ia berbeza dengan kesedaran diri? Istilah refleksi biasanya dipahami sebagai persepsi yang sedap dan sedar mengenai isi pengalaman dan kesadaran hidup seseorang. Orang yang refleksif boleh dianggap sejenis psikoanalisis, tidak semestinya mempunyai pendidikan dan latihan khusus. Ada teori jantina, yang mana refleksi lebih melekat pada wanita, kerana mereka mempunyai sensitiviti tinggi dan gudang mental yang halus.

Walau bagaimanapun, pada masa ini, andaian ini masih belum berjaya. Adalah diketahui bahawa wakil "seks yang adil" dengan refleksi yang tidak mencukupi mempunyai kecenderungan untuk mempertahankan kepentingan mereka sendiri dengan agresif dan merugikan kepentingan orang lain. Wanita refleks, sebaliknya, dapat mengelakkan skandal dan menyelesaikan kesulitan yang ada dengan mencari kompromi yang sesuai dengan semua pihak dalam konflik tersebut.

Lelaki reflektif dicirikan oleh dedikasi dan keupayaan untuk mempertahankan kepentingan mereka sendiri. Subjek yang tidak memiliki kemahiran ini memilih untuk "menelan" kesalahan dan menunjukkan kesesuaian, dalam kebanyakan kes yang bertentangan dengan akal sehat. Terima kasih kepada refleksi, seseorang boleh bertindak balas terhadap peristiwa-peristiwa yang berlaku kepadanya bukan secara afektif, tetapi untuk memantau dan memerhatikan perasaan dan emosinya, yang membolehkannya untuk mengelakkan pengulangan peristiwa-peristiwa yang tidak diingini pada masa akan datang.

Kesedaran diri atau pantulan?

Kesadaran diri adalah perasaan, tindakan dan pemikiran yang berada di bawah kendali langsung seseorang. Kesedaran diri dipengaruhi oleh:

  • budaya (kedua-dua bahan dan rohani);
  • norma etika, satu set peraturan dan norma yang diterima pakai dalam masyarakat;
  • tahap hubungan dan interaksi dengan orang lain;
  • mengawal tindakan dan tindakan mereka sendiri.

Meningkatkan kesedaran diri dapat meningkatkan rangkaian kedua-dua sifat semula jadi dan memperoleh, dan mengambil kendali kawalan terhadap naluri dan proses bawah sedar di tangan mereka. Kesedaran diri mempunyai hubungan erat dengan refleksi dan mempunyai kesan terhadap fenomena ini, untuk pemahaman yang lengkap tentang apa yang perlu untuk mendapatkan maklumat tentang pemerhatian diri, penggalian diri, analisis diri dan mekanisme untuk memikirkan apa yang sedang terjadi dalam hidup.

Psikologi sains menafsirkan istilah "kesedaran diri" sebagai keupayaan seseorang untuk memisahkan dirinya dari subjek lain, berinteraksi dengan realiti di sekitarnya, dan juga untuk mendedahkan keperluan, keinginan, pengalaman, perasaan, naluri dan motifnya yang sebenarnya. Kesedaran diri tidak dianggap sebagai permulaan yang diberikan, tetapi produk pembangunan. Walau bagaimanapun, asas kesedaran diperhatikan walaupun pada bayi apabila mereka memperoleh keupayaan untuk membezakan spektrum sensasi yang disebabkan oleh fenomena luar, dari sensasi yang ditimbulkan oleh proses yang berlaku di dalam badan. Pengembangan kesadaran diri dilakukan dalam beberapa tahap:

  1. Menjelang satu tahun, pembukaan "I" sendiri.
  2. Pada usia dua atau tiga tahun, kanak-kanak dapat memisahkan keputusan tindakannya sendiri dari tindakan orang lain, dan dengan jelas mengenali dirinya sebagai seorang pelakon.
  3. Keupayaan untuk harga diri berkembang dalam tempoh tujuh hingga lapan tahun.

Pembentukan nilai-nilai moral dan norma-norma sosial diselesaikan oleh remaja, ketika seorang remaja bertekad mencari pekerjaan, gaya, dan menyadari dirinya sebagai kepribadian yang terpisah dan unik. Mencerminkan dalam psikologi fenomena yang menunjukkan keupayaan seorang individu untuk menggabungkan hasil-hasil pantulan yang berkaitan dengan dirinya dengan penilaian ahli-ahli masyarakat yang lain. Oleh itu, refleksi rapat tidak hanya berkaitan dengan kesedaran diri, tetapi juga dengan masyarakat, tanpa itu ia kehilangan semua makna.

Bagaimana untuk membangunkan refleksi?

Refleksi dalam psikologi adalah kemahiran yang dapat diterima oleh kedua-dua latihan diri dan peningkatan dengan sokongan pakar. Salah satu latihan asas yang membolehkan seseorang untuk membangunkan refleksivity of nature adalah menulis pada selembar kertas momen yang menyebabkan keseronokan tertentu dan paling penting bagi orang tertentu. Selepas mereka dikumpulkan di satu tempat dalam buku nota, album atau folder berasingan, adalah perlu untuk memilih tempat yang paling penting dengan bantuan penanda warna yang berbeza.

Analisis semacam itu membolehkan anda menyingkirkan kekurangan dan keraguan diri, untuk menjadi lebih baik dan menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran. Cadangan praktikal berikut akan berguna untuk membangunkan kemampuan refleksi:

  1. Selepas keputusan itu dibuat akhirnya, adalah perlu untuk menganalisis akibat dan keberkesanannya. Anda perlu melihat cara alternatif daripada keadaan ini dan belajar untuk membayangkan hasil akhir.
  2. Pada akhir setiap hari, dikehendaki kembali secara mental kepada peristiwa-peristiwa yang telah berlaku dan menganalisis secara terperinci detik-detik negatif yang tertakluk kepada pembetulan selanjutnya.
  3. Anda perlu menganalisis pendapat anda mengenai orang-orang di sekeliling anda, cuba membuat kesimpulan objektif. Adalah penting untuk berkomunikasi dengan orang yang berbeza yang berkongsi kepercayaan dan pandangan lain mengenai kehidupan. Oleh itu, adalah mungkin untuk membangunkan empati, pergerakan pemikiran dan keupayaan untuk mencerminkan.

Anda boleh mempelajari banyak maklumat baru dan berguna dengan melawat saluran YouTube Nikita Valerievich Baturin. Sebagai contoh, dalam video ini, penulis memberikan jawapan kepada lima soalan popular yang membolehkan anda mencari diri sendiri dan tujuan anda sendiri dalam kehidupan.

Pantulan sosial

Refleksi dalam psikologi sosial adalah proses kognisi oleh pelakon (orang atau komuniti) tindakan mental dalaman dan negeri, melalui cara orang lain melihat dan menilai mereka. Ini bukan hanya pengetahuan diri, tetapi usaha untuk mengetahui bagaimana orang lain mengetahui dan memahami keunikan keperibadiannya.

Dalam proses komunikasi, seseorang mewakili dirinya di tempat pengantara, menilai dirinya dari luar dan, atas dasar ini, membetulkan tingkah lakunya. Mekanisme pengetahuan diri dan harga diri sedemikian melalui komunikasi membolehkan kita bukan sahaja untuk memahami pengulas, tetapi juga untuk mencadangkan bagaimana dia memahami anda, yang merupakan proses yang khas untuk mencerminkan satu sama lain.

Kajian refleksi sosial

Kajian refleksi sosio-psikologi bermula pada akhir abad ke-19. Dalam psikologi sosial Barat, ia dikaitkan dengan kajian dyad percubaan - pasangan mata pelajaran yang berinteraksi dalam keadaan makmal, buatan.

J. Holmes menggambarkan mekanisme refleksi sosial mengenai contoh komunikasi antara dua kepribadian bersyarat: John dan Henry. Dalam situasi ini, menurut J. Holmes, sekurang-kurangnya 6 orang terlibat: John, apa sebenarnya dia, John, bagaimana dia membayangkan dirinya, dan John, bagaimana Henry melihatnya. Kedudukan yang sama dibentangkan oleh Henry. Kemudian, T. Newcombish dan C. Cooley menambah 2 orang lagi: John, bagaimana dia melihat imejnya sendiri dalam minda Henry dan juga untuk Henry. Dalam contoh refleksi sosial, ia merupakan proses berganda, gambaran-imej-perwakilan personaliti masing-masing oleh subjek.

Penyelidik Rusia seperti G.M. Andreeva dan lain-lain percaya bahawa pemahaman yang lebih mendalam tentang refleksi sosial dapat diperoleh jika objek kajian bukanlah dyad, tetapi kumpulan sosial terorganisir yang lebih kompleks disatukan oleh suatu kegiatan bersama tertentu dalam keadaan nyata.

Nilai refleksi sosio-psikologi

Menurut Demina, refleksi dalam psikologi sosial adalah sifat jiwa untuk mengarahkan kesadaran manusia kepada dunia dalaman, menyedari dan mencerminkan negara-negara, pengalaman, hubungannya, mengawal nilai-nilai peribadi. Jika perlu, refleksi memberi peluang untuk mencari alasan baru untuk penyusunan semula dan perubahannya.

Tetapi selain pemahaman diri dan pengetahuan diri, refleksi termasuk proses pemahaman dan penilaian orang lain. Dengan bantuannya, korelasi kesedaran, nilai dan pendapat seseorang sendiri dilakukan dengan kategori yang sama individu, kumpulan, masyarakat, dan, akhirnya, universal. Dalam kehidupan seharian, refleksi sosial membolehkan seseorang mengalami beberapa peristiwa atau fenomena, untuk membiarkannya melalui "dunia dalaman" nya.

Ramai ahli psikologi memberikan interpretasi yang berbeza tentang fenomena ini. Oleh itu, R. Descartes percaya bahawa refleksi membolehkan individu untuk beralih dari luar, fizikal, memberi tumpuan kepada kandungan pemikiran mereka. J. Locke berkongsi perasaan dan refleksi, memahami fenomena ini sebagai sumber pengetahuan khusus - pengalaman dalaman, membezakannya dengan pengalaman luar, yang diperoleh berdasarkan indera.

Tetapi semua definisi dikurangkan kepada kenyataan bahawa refleksi sosio-psikologi adalah keupayaan individu untuk melihat dirinya dari luar, menganalisis tindakannya dan, jika perlu, berubah.

Jenis pantulan

Secara tradisional dalam psikologi, jenis refleksi berikut dibezakan:

  • Berkomunikasi - mekanisme pengetahuan orang lain, di mana ciri-ciri dan kelakuannya, atau lebih tepatnya idea-idea tentang mereka, menjadi objek refleksi;
  • Peribadi - dalam kes ini, individu itu sendiri, ciri-ciri peribadi, kelakuan dan hubungannya dengan orang lain, bertindak sebagai objek pengetahuan;
  • Refleksi intelektual, yang memanifestasikan dirinya dalam menyelesaikan pelbagai jenis masalah, seperti keupayaan untuk menganalisis penyelesaian yang berbeza dalam pencarian untuk yang lebih rasional.

Kerja reflektif

Menurut penyelidik Rusia Tyukov, urutan kerja mekanisme refleksi sosial termasuk 6 peringkat:

  • Kesimpulan refleksif - berlaku dalam kes apabila tidak ada cara lain dan cara untuk mengenali orang lain dan diri sendiri;
  • Intentionality - memberi tumpuan kepada objek refleks yang spesifik, yang perlu dibezakan di antara objek lain;
  • Pengkategorian primer adalah pilihan cara utama yang mempromosikan refleks;
  • Merekabentuk sistem cara refleksif - cara utama digabungkan dengan sistem tertentu yang membolehkan analisis refleksif yang disasarkan dan munasabah;
  • Skematisasi kandungan reflektif - dijalankan menggunakan pelbagai cara simbolik (imej, simbol, skim, pembentukan bahasa);
  • Objektif penerangan refleksif - penilaian dan perbincangan hasilnya.

Dengan hasil yang tidak memuaskan, proses pantulan sosial dimulakan semula.

Mekanisme refleksif pengetahuan diri terdiri daripada pengenalan seseorang dengan orang lain dan diri sendiri. Di dalamnya, subjek mengenal pasti ciri keperibadian, tingkah laku, hubungan dan komunikasi orang lain, menganalisisnya, menentukan sebab-sebab kehadiran kualiti tertentu atau prestasi perbuatan tertentu, dan menilainya. Kemudian dia memindahkan ciri-ciri ini kepada dirinya sendiri dan membandingkannya. Akibatnya, seseorang memahami lebih mendalam kedua-dua ciri keperibadian orang lain dan sifat keperibadiannya sendiri.

Proses refleksi sosial adalah pekerjaan rumit yang memerlukan masa, usaha, dan beberapa kebolehan. Pada masa yang sama, tepat ini yang membolehkan untuk mengatasi kekurangan dan memberi proses pengetahuan diri suatu tujuan dan kesedaran.

Refleksi sosio-psikologi

Dia menghantar preskripsi kepada burmistra mengenai pencen isterinya, pada masa yang sama memerintahkannya untuk segera mengambil alih dari General Korobin semua perkara harta... dan memerintahkan Tuan Yang Terutama untuk meninggalkan Lavrikov; dengan jelas dia membayangkan malu, kehebatan sia-sia jeneral yang diusir, dan, dengan kesedihannya, dia merasakan kesenangan jahat (I. Turgenev, Noble Nest).

Tidak, kini dia merasakan bahawa dia bertindak dengan teruk, pengecut dan tidak ikhlas, membuang semua rasa bersalah moral terhadap seorang wanita yang terhad dan menyedihkan, dan membayangkan kepahitannya, kekeliruan dan kemarahan yang tidak berkhayal, membayangkan air mata pahit dan mata merah yang membengkak... (A. Kuprin, Duel )

Tom memaki di sudut, membesar-besarkan keluhannya. Dia tahu bahawa mak cik dalam hatinya berlutut di hadapannya, dan mendapati kepuasan yang muram dalam kesedaran ini (M. Twain, Tom Sawyer's Adventures).

Rabu Percubaan oleh peguam F. Plevako untuk membentangkan ucapan pertahanan keadaan mental klien mereka:

Dia merasakan kesedihan. Dia mengenali dia... Kebahagiaan jangka pendek hanya menyakiti lebih banyak, pembakaran membuatnya kosong, tiada tempat tinggal, kesepian. Masa depan dari langkah menutup pintu ke kawannya selamanya seolah-olah gelap, jauh. Tidak diterangi seminit, oleh yang tidak diketahui... Tetapi dia sekali lagi mahu melihat Bayrashevsky. Dia pergi. Demikian juga, roh jahat berbisik kepadanya untuk menyerang payudara separuh anak, penderita itu: dia memberitahunya bahawa orang yang dicintainya datang, yang telah bertemu dengannya, bersama dengannya... Dan seolah-olah dia - dalam pemotongan dengan kesedihannya, cinta yang ditinggalkan dan dicela, kebahagiaan asing muda (F. Plevako, Ucapan Pertahanan Kachka).

Kamus ensiklopedia mengenai psikologi dan pedagogi. 2013

Lihatlah apa "pantulan sosio-psikologi" dalam kamus lain:

Refleksi sosio-psikologi - memahami yang lain dengan memikirkannya. Kamus psikologi praktikal. M.: AST, Harvest. S. Yu. Golovin. 1998... Ensiklopedia psikologi yang hebat

kecekapan sosio-psikologi - (dari bahasa Latin, bersaing sesuai, mampu) keupayaan individu untuk berinteraksi secara efektif dengan orang-orang di sekelilingnya dalam sistem hubungan interpersonal. Komposisi S. p. K. termasuk keupayaan untuk menavigasi dalam situasi sosial, dengan betul...... Ensiklopedia psikologi yang hebat

Kecekapan sosio-psikologi - keupayaan individu untuk berinteraksi secara berkesan dengan orang-orang di sekelilingnya dalam sistem hubungan interpersonal, iaitu keupayaan untuk menavigasi dalam situasi sosial, mengenal pasti ciri-ciri peribadi dan keadaan emosi orang lain...... kamus ensiklopedia mengenai psikologi dan pedagogi

Refleksi sosio-psikologi - pemahaman yang lain dengan memikirkannya... Perbendaharaan kata istilah untuk pedagogi am dan sosial

Kecekapan sosio-psikologi - keupayaan seorang individu untuk berinteraksi secara efektif dengan orang lain dalam sistem hubungan interpersonal. Dibentuk dalam menguasai sistem komunikasi individu dan dimasukkan ke dalam aktiviti bersama. Ia terdiri daripada: 1) keupayaan untuk menavigasi...... Ensiklopedia psikologi yang hebat

Kecekapan sosio-psikologi adalah keupayaan seorang individu untuk berinteraksi dengan berkesan dengan orang lain dalam sistem hubungan interpersonal. Dibentuk dalam menguasai sistem komunikasi individu dan dimasukkan ke dalam aktiviti bersama. Ia terdiri daripada: 1) kemahiran...... Ensiklopedia psikologi yang hebat

REFLEKSI - (dari bahasa Latin Reflexio menarik kembali) keupayaan pemikiran manusia untuk analisis diri kritis. Terdapat beberapa jenis R. Elementary R. adalah pertimbangan dan analisis pengetahuan dan tindakan individu. Jenis R. ini adalah...... Philosophical Encyclopedia

Kecekapan psikologi - subjek sebagai psychol. Fenomena yang banyak dekad telah menjadi subjek kajian edema. dan di luar negara. psikologi yang bekerja sebagai sebahagian daripada dek. arahan dan skim konseptual. Psikologi. Kompetensi difahami secara berbeza oleh penulis yang berbeza, bermula dengan jumlah...... Psikologi komunikasi. Kamus ensiklopedia

Persepsi interpersonal - persepsi, pemahaman dan penilaian seseorang oleh seseorang. Sejumlah besar kajian dalam seni M. dikhaskan untuk mengkaji pembentukan kesan pertama seseorang. Mereka mengetahui pola "menyelesaikan" imej orang lain... Kebanyakan ensiklopedia psikologi

Kolominsky, Yakov Lvovich - (lahir pada tahun 1934) Rusia, ahli psikologi Belarusia, doktor sains psikologi (1981), profesor (1982). Beliau lulus dari Fakulti Pedagogi dari Institut Pedagogi Negeri Minsk. Gorky (1951). Beliau adalah ketua jeneral dan anak...... Siapa yang dalam psikologi Rusia

Refleksi sosial dalam psikologi adalah

Oleh itu, dengan mendedahkan kepada orang lain dalam proses mengkomunikasikan dunia batin kita, kita sendiri memperoleh akses kepada kekayaan jiwa kita sendiri.

Tarikan

Dalam konteks ini, istilah ini bermaksud mekanisme untuk memahami rakan komunikasi berdasarkan perasaan yang mendalam kepadanya. Dan tidak kira apa yang menandakan perasaan ini: lebih mudah untuk memahami seorang kawan dan musuh daripada seorang asing dan orang asing. Tarikan tidak menjamin pembentukan pandangan "objektif" seseorang, ia memberikan pemahaman tentang perasaan, nyatakan, dan idea tentang kehidupannya. Walaupun, dari sudut pandangan A. Maslow, tarikan adalah jalan menuju objektiviti: ". persepsi orang yang penyayang. membolehkan kekasihnya merasakan objek kecintaannya secara terang-terangan, untuk mengetahuinya sepenuhnya sebagai orang yang tidak suka tidak boleh. " Sumber kemungkinan daya tarikan kognitif kaya A. Maslow melihat bahawa orang yang penyayang kurang cenderung untuk mengawal, memanipulasi, "memperbaiki" objek cinta. Sekiranya anda menerima seseorang seperti itu, ahli psikologi humanis yang hebat percaya, ini bermakna anda adalah objektif dalam penilaian anda.

Atribusi sebab

Akhir sekali, mari kita beralih kepada keadaan ketiga kognisi sosial - mekanisme penyebab sebab akibat. Keadaan aktiviti bersama melibatkan pemahaman terhadap setiap rakan kongsi yang lain. Tanpa ini, ia tidak boleh berjaya, atau bahkan berlaku. Tetapi bukan sahaja keperluan untuk menyatukan usaha mencetuskan mekanisme penyebab akibat. Berdasarkan banyak kajian, "mengetahui" penyebab tindakan orang lain dan menjawab soalan: "Apa yang ada di belakang ini?" Adalah kecanduan manusia yang berterusan.

"Saya tidak suka perkara. Perabot berusaha untuk menggantikan kaki saya. Sesetengah sudut lacquered sekali menjatuhkan saya. Dengan selimut, saya sentiasa mempunyai hubungan yang sukar. Sup yang berkhidmat kepada saya tidak pernah menjadi sejuk. Jika apa-apa sampah - duit syiling atau cufflink - jatuh dari meja, maka biasanya digulung di bawah perabot yang sukar untuk bergerak. Saya merangkak di atas lantai dan, mengangkat kepalanya, saya melihat bagaimana prasmanan itu ketawa "(Y. Olesha," Envy "). Mungkin kita masing-masing akan mengingati lebih daripada satu episod dari kehidupan kita sendiri, apabila perkara-perkara itu dilihat secara animasi, dalam imej dan rupa manusia, iaitu, dengan niat dan makna. Tetapi jika berkenaan dengan objek tidak hidup persepsi sedemikian dan penilaian "perbuatan" mereka adalah pengecualian, maka apabila berinteraksi dengan orang-orang sebenar, ini adalah norma, peraturan, dan pola sosio-psikologi. Kemampuan yang luar biasa untuk menafsirkan tingkah laku adalah wujud dalam setiap orang; ia membentuk bagasi psikologi hariannya. Dalam komunikasi apa pun, kita entah bagaimana, tanpa meminta soalan khusus, dapatkan idea mengapa dan mengapa seseorang melakukan sesuatu. Ia boleh dikatakan bahawa seseorang diberikan serentak dengan persepsi tindakan orang lain untuk memahami sebab "sebenar" nya.

Dalam psikologi sosial, terdapat seksyen keseluruhan yang ditumpukan kepada kajian pola persepsi tentang sebab-sebab tindakan - penyebab kausal, dengan cara yang mudah - atribusi kausal. Bahagian ini dengan jelas mengenal pasti garis teoretikal dan eksperimen untuk mengkaji proses atribusi kausal. Teori ini cuba menaikkan pangkat analisis saintifik terhadap proses kognitif yang tidak sedar yang berlaku di kepala "subjek ujian naif" yang berkaitan dengan atribusi kausal. Skim analisis kausal yang paling terkenal, dicipta oleh E. Jones dan C. Davis, serta G. Kelly. Mereka menjawab persoalan bagaimana seseorang melakukannya dan berdasarkan apa.

Walau bagaimanapun, seksyen yang paling menarik dan praktikal dalam disiplin ini adalah kajian tentang kebenaran tafsiran yang kami buat, asalnya kesilapan biasa dan gangguan.

Secara mental kita akan menjalankan percubaan kecil. Anda bersetuju dengan kawan-kawan untuk bertemu di kereta bawah tanah di tempat tertentu. Semua berkumpul, hanya ada satu. Bagaimanapun, perbualan umum dan pemikiran masing-masing kembali kepada sebab-sebab ketiadaannya. Ada yang berfikir: "Sasha selalu terlambat, dia tidak faham kebiasaan keluar terlebih dahulu." Satu lagi berpendapat: "Sesuatu telah menangguhkan Sasha, nampaknya pengangkutan telah gagal (atau sebab lain yang luar)." Akhirnya, orang yang bersetuju boleh datang dengan penjelasan berikut: "Saya salah menunjukkan kepada Sasha tempat pertemuan, dia sedang menanti kami di tempat lain." Penaakulan yang biasa? Mana antara mereka yang berlaku kepada anda terlebih dahulu secara peribadi? Dalam pelbagai variasi tematik, pernyataan ini membentuk tiga skema kausal utama.

Dalam erti kata lain - tiga cara biasa untuk menafsirkan sebab-sebab tingkah laku yang lain. Skim pertama adalah penyebab sebab-sebab apa yang berlaku kepada diri saya sendiri (saya bersetuju) atau pengarang keadaan (dia bersetuju, dia salah kata). Ini adalah penyataan peribadi. Orang-orang yang terdedah kepada skim ini sentiasa mengetahui "pengarang" acara tersebut. Skim kedua adalah atribusi objek, yang mengaitkan tanggungjawab kepada seseorang yang mempunyai sesuatu yang berlaku. Dalam kes kita - terlambat. Akhirnya, skim ketiga - atribusi keadaan. "Bersalah" adalah keadaan.

Dalam kehidupan, kita kadang-kadang menggunakan ketiga-tiga skim, tetapi kita merasa simpati diri untuk satu atau dua orang. Dan apa yang sangat penting: skim yang digunakan seolah-olah kita tidak bias psikologi subjektif, tetapi refleksi realiti objektif, untuk bercakap, kebenaran utama: ini betul-betul apa yang saya, saya tahu. Malangnya, " orang cenderung untuk berfikir bahawa reaksi mereka terhadap benda-benda sebenar adalah berdasarkan persepsi yang tepat tentang perkara-perkara ini. Bukannya dengan sederhana mengingati tanggapan kita tentang dunia sebagai tafsirannya, kita menganggapnya sebagai penjelasan tentang dunia atau idea yang betul mengenainya "(E. Pines, K. Maslach). Seringkali anak-anak kita, pelajar dan murid kita menjadi tebusan skim kausal dewasa. Lagipun, orang dewasa boleh menganggap tindak balas tingkah laku yang sama seperti "sesuatu yang terlepas", "diprovokasi oleh keadaan", "tindak balas kanak-kanak langsung kepada komen yang tidak berjaya", dan sebagainya.

Sudah tentu, atribusi kita tidak boleh benar-benar salah. Rasa, antara lain, adalah alat penyesuaian dan, secara semulajadi, maksim yang dihasilkan olehnya harus dikaitkan dengan realiti. Tetapi dalam dunia hubungan sosial kita tidak boleh bergantung pada ketidakmampuan kita untuk menyelesaikan masalah mental. Dunia ini begitu rumit, penuh dengan kemalangan, makna individu dari pelbagai orang, bahawa penggunaan mana-mana skema yang bersifat intuitif atau tidak sedar dipenuhi dengan kesilapan dan kesilapan tragis. Contohnya adalah ralat penyebab sebab akibat.

Refleksi sosial dalam psikologi adalah

Dalam psikologi sosial, istilah "refleksi" diterima secara kondusif. Menurut G. M. Andreeva, "dalam psikologi sosial, refleksi merujuk kepada kesadaran seorang individu yang bertindak bagaimana ia dilihat oleh rakan komunikasinya" [26]. Refleksi bukan hanya pengetahuan atau pemahaman tentang diri sendiri, tetapi juga mengetahui bagaimana orang lain mengetahui dan memahami "mencerminkan", ciri-ciri peribadinya, reaksi emosi dan perwakilan kognitif. Refleksi di sini adalah proses dua kali ganda, interaksi cermin antara subjek antara satu sama lain, kandungannya yang membiak, penciptaan semula ciri masing-masing.

Refleksi sebagai mekanisme proses pengawalan diri

Untuk masa yang lama, Zeigarnik B.F berurusan dengan masalah pengawalan diri. Blum Vulfovna menganggap mekanisme pengawalan diri menjadi refleksi. Refleksi adalah mekanisme yang paling penting dalam proses pengawalan diri, kerana ia membolehkan seseorang berpindah ke kedudukan luar yang berkaitan dengan dirinya sendiri, tindakannya, yang membuat peraturan sedar mungkin.

Refleksi dalam pendekatan ini dianggap sebagai tumpuan subjek kepada dirinya dan kegiatannya. "Refleksi berhenti (membetulkan) proses aktiviti, mengasingkan dan menonjolkannya, yang menjadikan mungkin pengaruh yang berpengaruh terhadap proses ini" [13].

Dalam definisi refleksi Zeigarnik bergantung kepada S.L. Rubinstein, yang mengatakan bahawa "refleksi seolah-olah berhenti, mengganggu proses kehidupan yang berterusan dan mengambil orang secara mental melebihi batasnya. Orang itu mengambil kedudukan di luarnya".

Peranan refleksi dalam proses pengawalan diri adalah mengenali model keputusan yang salah dan menyusun semulanya.

Keupayaan untuk mencerminkan

Oleh itu, kita mengkaji kedudukan teoretikal asas dalam kajian refleksi. Kami mendapati bahawa hampir setiap penyelidik yang terlibat dalam isu refleksi bercakap tentang berhenti aktiviti sebagai tanda rasmi peralihan kepada tahap gerakan pemikiran refleksif, fungsi membina refleksi yang terdiri daripada kesedaran, refleksi dan pemikiran semula kaedah tindakan yang tidak betul untuk pembetulan mereka untuk berfungsi dengan baik. Tetapi pada masa yang sama, setiap penyelidik dalam definisi refleksi meletakkan objektiviti yang berbeza.

Untuk menilai kebolehgunaan kaedah tertentu untuk mengkaji refleksi, adalah penting, pertama sekali, untuk menetapkan konteks refleksi yang dipertimbangkan.

Ramai penulis mencatatkan bahawa tidak mustahil untuk belajar refleksi secara langsung, semata-mata. Menarik diri terhadap refleksi tentang refleksi biasanya mengenakan beberapa batasan mengenai keberkesanan penyelidikannya. Oleh itu, untuk tujuan pengukuran refleksi yang lebih cekap, kategori seperti keupayaan untuk mencerminkan sering diperkenalkan dan dikaji.

Untuk memulakan, pertimbangkan konsep "keupayaan". Dalam psikologi Rusia, definisi B.M. Teplova, yang menonjol ciri-ciri psikologi kebolehan individu yang membezakan satu orang dari yang lain. Ini hanya merujuk kepada ciri-ciri yang berkaitan dengan kejayaan prestasi aktiviti, dan tidak terhad kepada pengetahuan, kemahiran dan kemahiran yang ada, tetapi yang dapat menjelaskan kemudahan dan kelajuan pemerolehan mereka.

Dikatakan bahawa "keupayaan - sebuah pendidikan sintetik yang kompleks, yang merangkumi sejumlah data dan sifat yang dihasilkan dalam aktiviti yang diorganisir secara khusus, tanpa mana seseorang tidak dapat melakukan apa-apa aktiviti tertentu" (SL Rubinstein).

Keupayaan untuk mengembangkan kebolehan diiktiraf dalam aktiviti. "Daripada sifat kebolehan tidak boleh, kerana kaedah perlu dibangunkan oleh setiap orang, yang diperoleh dalam beberapa cara dalam aktiviti," tulis A.S. Yurkevich, pemahaman dengan cara kebolehan melakukan aktiviti.

Bagi keupayaan untuk mencerminkan, ia, seperti keupayaan lain, berkembang dalam konteks aktiviti tertentu.

Oleh itu, keupayaan untuk mencerminkan diwakili dalam struktur (contohnya, dalam struktur pemikiran, komunikasi).

Dalam kerja kita, kita akan meneroka keupayaan untuk mencerminkan dalam konteks pemikiran, dalam proses menyelesaikan masalah kreatif oleh seseorang. Berdasarkan analisis kesusasteraan yang dikhaskan untuk kajian fenomena refleksi, didapati bahawa ketika menyelesaikan tugas kreatif yang seseorang muncul sebagai orang yang tidak terpisahkan (dalam situasi seperti itu, yang paling tepat adalah kajian keupayaan untuk mencerminkan).

Definisi kerja refleksi untuk kita akan menjadi definisi yang diberikan oleh S.Yu. Stepanov Mampu mencerminkan, kita akan memanggil orang yang dapat mencari jalan keluar dari masalah yang bermasalah, berjaya menyelesaikan masalah, memikirkan semula "kandungan intelektual dan peribadi kesadaran individu kita."

Refleksi dalam psikologi - apakah itu?

Refleksi adalah kesedaran tentang pemikiran dan perasaan seseorang sendiri. Dalam psikologi, proses refleksi diiktiraf secara eksklusif dengan pemerhatian keadaan mentalnya, sedangkan dalam konteks kerohanian ia dapat dikaitkan dengan kesadaran jiwanya.

Pembangunan penuh keperibadian memerlukan penerimaan berterusan maklumat baru, serta keupayaan untuk merealisasikan, "memproses" pengetahuan yang diperoleh.

Refleksi dalam psikologi adalah keupayaan seseorang untuk memahami tahap keunikannya, untuk mengetahui tujuannya, untuk merumuskan pemikiran dengan betul dan berinteraksi dengan dunia luar.

Secara ringkasnya, refleksi adalah keupayaan untuk melihat ke dalam dunia dalaman anda, tindakan yang sempurna, memperoleh pengetahuan dan usaha masa depan.

Untuk mencerminkan adalah untuk memberi tumpuan kepada kesedaran sendiri. Seseorang mula mencerminkan dunia dalamannya, cuba membandingkan dirinya dengan orang lain dan cuba melihat dirinya dari luar.

Definisi

Perkataan "Refleksi" mempunyai asal bahasa Latin. Secara harfiah, ia bermaksud "melihat kembali." Dalam psikologi, refleksi dipanggil analisis diri atau pemerhatian diri. Mereka boleh dipanggil sinonim.

Takrif pantulan adalah satu set pemikiran seseorang tentang hidup dan tindakannya, serta penilaiannya sendiri. Seseorang dapat menilai dirinya dengan bantuan mekanisme komunikasi. Atas sebab ini, kewujudan perkara seperti refleksi adalah mustahil tanpa komunikasi.

Pemerhatian diri mungkin berbeza:

  • Refleksi tetap - seseorang merenungkan tindakannya, melihat kesalahan yang dibuat, tetapi tidak memusatkan perhatiannya.
  • Refleksi mendalam - seseorang terlibat dalam penggalian diri, menganalisis tindakannya dan respon masyarakat. Ini termasuk pemikiran tentang alam semesta dan norma moral.

Mana-mana tindakan manusia boleh menjadi reflektif. Sebagai contoh, perasaan, tindakan, perkataan, impuls, emosi. Mereka menjadi refleksif jika seseorang beralih kepada kesedarannya dan cuba menjalankan analisis diri.

Melalui refleksi, seseorang berfikir dan fantasi, masuk ke dalam dunia mimpi dan mula merasakan sebahagian daripada realiti. Mewujudkan kepalanya gambaran dunia yang ideal, dia mula merasa seperti orang tertentu dan bertindak dalam masyarakat, mengikut sikapnya sendiri.

Jenis pantulan

Refleksi adalah konsep yang rumit dan pelbagai rupa. Ia mempunyai banyak definisi, bergantung kepada keadaan.

Terdapat beberapa jenis refleksi utama:

  • Keperibadian - seseorang tahu dunia dalamannya, berfikir tentang "I" dalam.
  • Sifat komunikasi - seseorang menganalisis hubungannya dengan dunia luar, orang lain, orang yang disayangi dan kenalan.
  • Koperasi - seseorang berfikir dan menganalisis keupayaan untuk mencapai matlamat tertentu, bertindak bersama seseorang bersama.
  • Sifat intelektual - renungan mengenai pengetahuan tertentu dan keupayaan untuk menerapkannya dalam kehidupan sebenar.
  • Sifat eksistensi - seseorang dibenamkan dalam pantulan yang mendalam dan sangat peribadi.
  • Sifat sanogenik - usaha untuk mengawal keadaan yang tertekan, untuk menghilangkan emosi, pengalaman dan penderitaan yang negatif.

Terdapat juga beberapa jenis pantulan lain, bergantung kepada keadaan di mana orang itu mendapati dirinya.

Bentuk pantulan

Pantulan sosial

Dalam kehidupan sosial, refleksi adalah sejenis kesedaran manusia tentang siapa dia untuk individu lain. Dalam erti kata lain, refleksi sosial dalam psikologi bukan sahaja kesedaran seseorang tentang dirinya sendiri, tetapi juga pemahaman bagaimana orang lain berkaitan dengannya.

Ini termasuk sifat keperibadian, tindak balas terhadap pelbagai peristiwa, ledakan emosi, suasana hati dan watak. Apabila aktiviti bersama timbul di kalangan anggota masyarakat, refleksi sosial berubah menjadi hubungan reflektif subjek.

Refleksi dalam psikologi komunikasi

Refleksi mempunyai tempat khusus dalam psikologi, kerana ia adalah satu bentuk pengetahuan diri. Ia memainkan peranan utama dalam komunikasi dengan masyarakat, membolehkan anda menyedari tindakan anda, untuk memahami orang lain. Analisis diri membolehkan seseorang untuk membina hubungan dengan orang lain.

Refleksi dalam psikologi komunikasi membantu melihat segala yang berlaku dari sisi. Contohnya ialah tingkah laku yang tidak wajar seseorang atau kesilapan mereka sendiri. Menjalankan analisis diri, seseorang akan memahami bahawa dia tidak perlu berinteraksi dengan orang tertentu atau menyedari bahawa dia telah berkelakuan secara salah. Oleh itu, refleksi akan membantu menghilangkan orang yang tidak perlu dari hidup anda dan menyelesaikan konflik.

Refleksi adalah mencari jawapan kepada semua soalan yang ada berkaitan dengan keperibadian seseorang. Dengan bantuannya semua masalah peribadi seseorang diselesaikan. Individu tidak menyedari peranan refleksi dalam hidupnya. Secara berkala merenungkan sikapnya terhadap kehidupan dan orang, dia menjalankan analisis diri, melihat kekurangannya sendiri dan berusaha untuk membetulkannya, bergantung pada nilai moral.

Apakah kegunaan pantulan?

Aktiviti reflektif membuka peluang baru untuk orang itu.

Berpikir tentang tindakan dan perbuatannya, dia belajar untuk hidup dengan betul:

  • Ada peluang untuk mengawal pemikiran anda. Manusia cuba berfikir ke arah yang betul.
  • Refleksi menyumbang kepada kemunculan kritikan diri, yang membolehkan anda melihat kelemahan anda sendiri, menganalisisnya dan mengerjakan kesilapan.
  • Analisis diri membolehkan anda menyingkirkan fikiran negatif dan menindas yang meracuni kewujudan manusia.
  • Analisis situasi kehidupan yang berpengalaman bermula, dengan kesimpulan berikutnya.
  • Menyedari kesilapan lalu, individu itu memupuk personaliti yang kuat dan memperoleh kedudukannya sendiri.

Dalam proses refleksi, pertumbuhan peribadi diperhatikan. Seseorang berubah dan belajar dari kesilapannya, tidak mengulangi mereka pada masa akan datang. Tetapi jika seseorang kurang mencerminkan, dia mengulangi kesilapan yang sama dan tidak memahami punca nasib itu.

Apakah refleksi?

Satu kategori orang cerun kepada introspeksi berterusan. Tetapi lebih daripada separuh penduduk tidak memikirkan tindakan mereka.

Terdapat beberapa cara untuk membangunkan refleksi dan melihat dunia secara berbeza.

  • Cuba analisa hari yang lalu. Analisis perlu dilakukan dengan terperinci terkecil, sehingga rapat peluang, dialog individu, situasi yang tidak menyenangkan dan peristiwa yang menggembirakan.
  • Baca kesusasteraan yang berkaitan.
  • Luangkan sedikit masa berfikir.
  • Tulis beberapa soalan penting yang perlu ditangani. Cuba tampil dengan cara yang mungkin.

Adalah penting:
Cara utama untuk membangunkan refleksi adalah komunikasi. Menghubungi dunia luar, mengalami aspek positif dan negatif, seseorang belajar untuk menganalisis sendiri. Selepas hari yang panjang dan sibuk, anda harus berfikir sedikit tentang pengalaman anda dan cuba mendapatkan sedikit manfaat daripadanya.

Jenis refleksi lain

Seperti yang dinyatakan di atas, terdapat banyak jenis refleksi.

Terdapat tiga jenis utama, bergantung kepada arah pemikiran manusia:

  • Jenis asas. Refleksi sedemikian adalah tipikal untuk hampir setiap orang. Kemunculan dalam kehidupan situasi sukar, memaksa untuk beralih ke introspeksi dan cuba memahami apa yang membawa kepada hasil yang menyedihkan. Menggambarkan tindakan yang dilakukan, seseorang boleh mencari jawapan kepada semua soalan.
  • Jenis saintifik. Refleksi juga digunakan dalam pelbagai kajian dan eksperimen. Dengan bantuannya, mungkin untuk mengesahkan atau menyangkal teori-teori tertentu, dari pandangan saintifik.
  • Pandangan falsafah. Refleksi filosofi didedikasikan kepada soalan-soalan yang tinggi. Ia adalah mengenai persoalan tentang alam semesta dan makna sebenar kehidupan dan takdir manusia. Jika seseorang mampu berfikir secara mendalam dan berfikir secara berkala mengenai isu-isu yang serius - ini menunjukkan tahap kecerdasannya yang tinggi.

Contoh refleksi dari kehidupan

Irama moden kehidupan tidak membenarkan berfikir tentang isu-isu penting dan serius. Malah, terdapat banyak peluang di dunia luar untuk membangunkan refleksi dalam diri sendiri dan melihat kehidupan secara berbeza.

Cuba berfikir

Rangkaian sosial di Internet memberi orang yang begitu banyak maklumat sehingga tidak ada masa untuk memikirkannya. Orang tidak lagi perlu membuat usaha atau menjalankan analisis diri, kerana sudah cukup untuk memasukkan permintaan di Internet untuk mendapatkan jawapan. Atas sebab ini, refleksi tidak dibangunkan dalam majoriti penduduk.

Pakar mengatakan bahawa sejumlah besar maklumat yang pelbagai membahayakan seseorang. Aliran besar tidak diserap oleh otak, akibatnya hanya terdapat gambar dan frasa rusak yang tidak akan memberi manfaat. Otak direka untuk memikirkan topik tertentu.

Tanpa mendapat irama kehidupan, anda boleh mengembangkan refleksi dalam diri anda. Satu contoh dari kehidupan boleh menjadi tindakan biasa. Ia cukup untuk memilih satu kes, contohnya, buku bacaan, filem yang dilihat atau lawatan ke muzium, dan kemudian menjawab soalan-soalan berikut:

  • Adakah terdapat manfaat daripadanya?
  • Adakah saya mendapat maklumat baru?
  • Bagaimana saya boleh menggunakan pengalaman ini?
  • Adakah saya suka watak (tempat)?
  • Apa yang saya pelajari daripada ini?

Ini akan membolehkan anda berehat dan menumpukan pada masa yang sama. Selagi seseorang menjawab soalannya, otak akan bertindak secara aktif dan mengembangkan refleksi.

Buat buku nota khas

Kecenderungan untuk introspeksi dikembangkan oleh sikap khusus terhadap kehidupan. Adalah penting untuk memberi perhatian kepada semua butiran dan juga cuba untuk berfikir tentang apa yang boleh menyebabkan emosi negatif. Hanya dengan cara ini seseorang dapat mengetahui kesilapannya.

Refleksi berkembang dari usia muda, tetapi dengan mulai memikirkan semua tindakan yang sempurna, anda boleh melakukannya walaupun pada masa dewasa. Seseorang harus memikirkan isu-isu yang paling penting dan relevan dalam hidupnya, walaupun mereka boleh mencederakannya. Harus ada banyak persoalan, kerana mereka meliputi semua kehidupan.

Selepas itu, semua ini perlu direkodkan dalam buku nota khas, membahagikan soalan ke dalam kategori berikut:

  • Soalan tentang kehidupan dan kematian. Penaakulan falsafah, makna kehidupan dan tujuan.
  • Matlamat utama dalam kehidupan. Adakah anda mencapainya? Jika tidak, atas sebab-sebab tertentu.
  • Hubungan dengan orang lain. Bukan sahaja pesalah yang perlu disertakan, tetapi juga mereka yang mana hubungannya rosak. Jawab soalan "mengapa ia berlaku dan bagaimana ia dapat dielakkan."
  • Di dunia rohani, agama dan Tuhan.
  • Mengenai kesilapan dan tindakan lalu. Jawab soalan "apa yang saya buat salah dan bagaimana ia boleh diperbaiki."
  • Mengenai rancangan dan mimpi yang dihargai. Jawab soalan "bagaimana saya boleh mencapai ini."
  • Mengenai nilai-nilai material. Jawab soalan "apa yang paling penting bagi saya dalam hidup saya."

Adalah penting:
Kebanyakan soalan ini boleh menyebabkan seseorang mengalami kesukaran yang serius, kerana jawapannya mesti jujur. Refleksi melibatkan introspeksi. Seseorang sepatutnya dapat mengenali bukan sahaja aspek positif mereka, tetapi juga keburukan mereka. Setelah menjawab semua soalan secara jujur ​​dan menganalisisnya, seseorang dapat belajar banyak tentang dirinya.

Refleksi sebagai gaya hidup

Refleksi dalam psikologi adalah keinginan untuk pengetahuan baru, peluang untuk belajar tentang dunia, bekerja pada kesilapan, mudah untuk membuat hubungan dengan orang dan melindungi diri anda dari sumber negatif. Mencerminkan, seseorang berhenti menyalahkan dirinya untuk semua masalah, atau sebaliknya, untuk mengalihkan tanggungjawab kepada orang lain. Terdapat kedudukan kehidupan yang jelas dan betul.

Kualiti refleksi positif yang utama ialah dengan bantuannya seseorang berhenti hidup di autopilot. Jika pada masa lalu semua masalah dikaitkan dengan keadaan tertentu, kemudian mengembangkan refleksi dalam diri sendiri, seseorang menganalisis terlebih dahulu tindakannya dan tidak mengambil langkah yang salah. Terdapat kebiasaan berfikir tentang semua tindakan mereka dan menganalisis kemungkinan akibatnya. Seseorang mula mengambil kehidupan lebih serius, kerana langkah yang salah boleh menyebabkan akibat buruk.

Adalah mudah untuk membangunkan refleksi dalam diri anda - cukuplah untuk jujur ​​dan jujur ​​dengan diri sendiri. Tindakan pemikiran dan keputusan yang bermaklumat akan menghasilkan hasil yang memuaskan. Secara berkala melibatkan diri dalam introspeksi, tetapi tanpa mencerminkan refleksi yang tidak berkesudahan, seseorang dapat menjadikan hidupnya lebih mudah dan lebih bahagia.

Apakah yang anda fikirkan tentang keupayaan untuk menganalisis tindakan anda dan bekerja pada pepijat? Adakah sukar bagi anda untuk mengakui rasa bersalah anda walaupun kepada diri anda sendiri, atau adakah anda selalu memberikan akaun tindakan anda?

Kongsi pendapat dan cerita kehidupan anda dalam ulasan.

Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia