Antara masalah yang paling mendesak yang timbul dalam aktiviti manusia yang praktikal, tempat istimewa diduduki oleh masalah yang berkaitan dengan keadaan mental. Dalam beberapa keadaan mental yang berbeza yang menjadi subjek penyelidikan saintifik, perhatian diberikan kepada keadaan, yang dinyatakan dalam bahasa Inggeris oleh istilah "kecemasan", yang diterjemahkan sebagai "kebimbangan", "kebimbangan".

Buat pertama kalinya, beliau mengetengahkan dan menegaskan keadaan kebimbangan, kebimbangan, Z. Freud. Dia menggambarkan keadaan ini sebagai emosi, termasuk pengalaman harapan dan ketidakpastian, perasaan tidak berdaya. Ciri ini menunjukkan punca dalaman. (Freud, 2009)

Pada masa ini, kajian keadaan kebimbangan menumpukan sebilangan besar kerja. Untuk analisis yang cukup lengkap tentang mereka, penjelasan mengenai kedudukan teoretikal dan metodologi tertentu adalah penting. Seperti yang ditunjukkan oleh banyak penyelidik, pertama sekali, adalah penting untuk mempunyai perbezaan konseptual yang jelas antara konsep kebimbangan sebagai keadaan dan kebimbangan sebagai sifat, sifat keperibadian.

Kekaburan dalam memahami kebimbangan sebagai fenomena mental timbul dari fakta bahawa istilah "kebimbangan" digunakan oleh ahli psikologi dalam pelbagai cara. Ini adalah kedua-dua hipotesis "pemboleh ubah perantaraan", dan keadaan mental sementara yang timbul di bawah pengaruh faktor stres, dan kekecewaan keperluan sosial, dan penunjuk utama kesusahan apabila tubuh tidak mempunyai keupayaan untuk secara semula jadi memenuhi keperluan dan sifat keperibadian, yang diberikan melalui perihalan luaran dan dalaman ciri-ciri dengan konsep yang berkaitan, dan tindak balas terhadap ancaman yang dibentangkan.

Astapov V. M., Lazarus R., Prikhozhan A. M., Spielberger C. D., Freud 3., Martene R. dan lain-lain memberikan takrifan mengenai "kebimbangan". Dalam kesusasteraan, tafsiran kecemasan sebagai keadaan emosional adalah utama, dan dalam karya-karya penulis banyak negeri ini paling dekat dengan emosi ketakutan. Tetapi mungkin lebih banyak ciri adalah kecenderungan melihat kebimbangan sebagai keadaan istimewa, bersama dengan keadaan emosi yang lain, mempengaruhi, perasaan.

Oleh itu, AM Prikhozhan percaya bahawa kebimbangan "sebagai pengalaman ketidakselesaan emosi, suatu peringatan tentang bahaya yang hampir pasti adalah ungkapan ketidakpuasan dengan keperluan manusia yang penting yang berkaitan dengan kebimbangan keadaan dan berterusan dominan dalam jenis hipertropi dengan kecemasan yang berterusan." (Parishioners, 2010)

Secara definisi, R.S. Nemova, "kegelisahan adalah sifat seseorang yang sentiasa terperanjat dan terserlah dalam keadaan menjadi kebimbangan yang tinggi, mengalami rasa takut dan kecemasan dalam situasi sosial tertentu." (Nemov, 2016)

T.P. Simson percaya bahawa kecemasan ditakrifkan sebagai pengalaman negatif yang menimbulkan kegelisahan dan jangkaan kesusahan di pihak orang lain. (Simson, 2008)

Dengan definisi Kirichenko E.I. "Kebimbangan adalah pengalaman tekanan emosi yang dikaitkan dengan cadangan bahaya atau kegagalan." (Kirichenko, 2016)

Salah satu konsekuensi dari kekaburan tafsiran konsep "kebimbangan" dan psikologi dan medis-biologinya yang berbeza-beza ialah beberapa penulis, terutamanya dalam psikologi Rusia, memilih konsep ini kepada yang lain - ketegangan mental. Menurut N. I. Naenko, ini mudah, karena istilah ini "bebas dari persatuan negatif dan menunjukkan perlunya mengkaji fungsi psikologis seseorang dalam kondisi yang sulit." Oleh itu, Spielberger menekankan bahawa ia agak sukar untuk mencapai persetujuan mengenai definisi konsep ini, khususnya kerana penyelidik kebimbangan sering menggunakan istilah yang sama sekali berbeza dalam karya mereka. Sebab utama kekaburan dan ketidakpastian semantik dalam konsep kebimbangan ialah istilah itu digunakan, sebagai peraturan, untuk menetapkan yang saling berkaitan, tetapi masih konsep yang berbeza. Adalah perlu untuk bersetuju bahawa keteraturan dalam perkara ini diperkenalkan oleh pemilihan unit semantik bebas: kegelisahan, kebimbangan yang tidak memotivasi dan kecemasan peribadi. Kajian semula di bawah ini dijalankan mengikut kedudukan teoretikal yang dikemukakan.

Kebimbangan dianggap sebagai keadaan negatif, menghubungkannya dengan pengalaman tekanan.

Beberapa karya menerangkan kegelisahan yang tidak diberi motivasi, yang dicirikan oleh harapan yang tidak munasabah atau dijangka yang tidak dapat dijelaskan mengenai masalah, penyimpangan kemalangan, kemungkinan kerugian. Rasa orang seperti ini sentiasa dalam keadaan ketegangan, dan tingkah laku itu boleh disebabkan oleh stereotaip emosional yang tidak berfungsi, yang tidak mudah dikendalikan oleh kesedaran, yang secara umum membawa keadaan kebimbangan dan mempengaruhi bersama. Baru-baru ini, kajian eksperimen semakin menumpukan perhatian pada sifat atau pelupusan tertentu, tetapi mengenai keunikan situasi dan interaksi seseorang dengan keadaan. Khususnya, mereka mengenal pasti kebimbangan peribadi yang tidak spesifik umum atau ciri-ciri tertentu dari sesuatu keadaan tertentu. Lebih-lebih lagi, dalam kes pertama, diandaikan bahawa kecemasan peribadi mempunyai watak kronik yang tidak dikaitkan dengan keunikan keadaan.

Sesetengah penulis percaya bahawa kecemasan yang tidak dinobatkan dapat menjadi tanda gangguan mental. Oleh itu, menurut V. M. Astapova, dia secara langsung berkaitan dengan gangguan pathopsychologi, di mana terdapat pencarian berterusan untuk mendapatkan sumber bahaya dan mencari ancaman kepada orang lain (kecurian kerosakan), dalam tubuh sendiri (hypochondria), dalam tindakan sendiri (psychasthenia). Ini adalah contoh yang paling mencolok dari penetapan yang tidak mencukupi pada motif mencari sumber kecemasan yang menyebabkan ketidakmampuan tingkah laku. Kegiatan, yang menunjukkan dirinya dalam mencari objek yang mengancam, adalah cara untuk mengurangkan kecemasan - bersyarat untuk mengatasi bahaya. K. Goldstein menyatakan bahawa "kebebasan individu yang sihat bermakna sebenarnya dia boleh memilih antara alternatif, mencapai peluang baru untuk mengatasi kesulitan dalam alam sekitar." Nilai jangkaan masalah, ancaman digambarkan dengan baik oleh contoh orang yang mencurigakan. Orang-orang ini sering akut dan biasanya objektifnya tidak mencukupi, bimbang tentang kesihatan mereka, sentiasa bimbang, membesar-besarkan kemungkinan penyakit atau keseriusan penyakit mereka. Kadangkala kecemasan disebabkan oleh jangkaan masalah atau ancaman khayalan. Kerentanan muncul bukan sahaja berkaitan dengan kemungkinan sakit, tetapi juga berkaitan dengan kemungkinan beberapa masalah khayalan yang lain.

Kebimbangan peribadi tidak semestinya nyata secara langsung dalam tingkah laku, ia mempunyai ekspresi ketidakhikmatan subjektif individu, mewujudkan latar belakang khusus aktiviti hidupnya, menyedihkan jiwa. Analisis penerbitan membolehkan kami mengenal pasti aspek-aspek negatif utama dari tahap kecemasan peribadi yang tinggi:

1. Seseorang yang mempunyai tahap kecemasan yang tinggi cenderung untuk melihat dunia di sekelilingnya sebagai mengandungi ancaman dan bahaya kepada tahap yang lebih tinggi daripada seseorang yang mempunyai kebimbangan yang rendah. AM Prikhozhan percaya bahawa kegelisahan "sebagai mengalami ketidakselesaan emosional, suatu peringatan tentang bahaya yang akan datang adalah ungkapan ketidakpuasan dengan keperluan manusia yang penting yang relevan dengan pengalaman keadaan kegelisahan dan berterusan dominan dalam jenis hipertropi dengan kecemasan yang berterusan."

2. Tahap kecemasan yang tinggi menimbulkan ancaman kepada kesihatan mental individu dan menyumbang kepada perkembangan keadaan pra neurotik. Kajian telah menunjukkan bahawa pelajar yang mempunyai kebimbangan yang tinggi adalah kumpulan yang berpotensi neurotik dalam keadaan pra-penyakit dan memerlukan pemantauan khas oleh perkhidmatan pencegahan.

3. Tahap kecemasan yang tinggi memberi kesan negatif kepada hasil aktiviti. Terdapat korelasi kebimbangan dengan sifat keperibadian, di mana prestasi pembelajaran bergantung.

4. Kecemasan dalam beberapa ciri psikologi individu seseorang mempunyai kesan yang signifikan terhadap orientasi profesional. Jadi, ditunjukkan bahawa pelajar yang dicirikan oleh kebimbangan yang tinggi, mengelakkan orientasi terhadap profesion yang berkaitan dengan teknologi dan sistem tanda, lebih memilih profesion seperti "manusia - alam", "imej manusia - artistik."

5. Kebimbangan dengan cara yang berbeza memberi kesan kepada kestabilan tingkah laku dan manifestasi kemahiran kendirinya. Jika pada tahap kecemasan yang rendah, subjek mengekalkan keyakinan terhadap kebolehan mereka, kekurangan kegelisahan, dan dalam kes-kes kesilapan dalam aktiviti, sikap dan keinginan yang mencukupi untuk membetulkannya, maka subjek dengan tahap kecemasan yang tinggi menunjukkan kerengsaan, ketidaksabaran, memasuki kontroversi dengan penguji atau, mengenali mereka kegagalan, cuba untuk menjelaskan sebab-sebab luarannya.

Pada masa remaja yang lebih tua dan awal remaja, pengalaman menjadi semakin kabur, kabur, ambivalen, tidak menentu. memperoleh ciri kebimbangan dalam penerangan klasiknya. Pengalaman ketakutan dicirikan oleh kehadiran objek tertentu ketakutan dan kebimbangan yang kabur. Pada masa yang sama, ketidaksamaan ketakutan pada umumnya jelas diiktiraf. (Leontiev, 2007)

Kegelisahan mempengaruhi kejayaan anak-anak. Seperti yang ditubuhkan, kecemasan menyumbang kepada aktiviti-aktiviti dalam situasi yang agak mudah untuk individu dan mengganggu - dalam situasi kompleks, dengan tahap awal kebimbangan orang yang penting.

Kajian telah menunjukkan bahawa pengalaman kegelisahan dalam remaja mempunyai ciri-ciri sendiri. Kecemasan peribadi yang berterusan berlaku pada kanak-kanak dengan ciri-ciri seperti kelemahan, peningkatan kerentanan, kecurigaan. Kebimbangan seperti ini bertindak sebagai tindak balas kepada ancaman sesuatu yang tidak wujud, yang tidak mempunyai nama atau imej yang jelas, tetapi mengancam seseorang dengan kehilangan dirinya sendiri, kehilangan "I" nya. Kegelisahan sedemikian dalam remaja disebabkan oleh konflik dalaman antara dua aspirasi yang bercanggah, apabila sesuatu yang penting untuknya pada masa yang sama mendorong dan menarik. Kanak-kanak yang cemas menjadi maladjusted sosial, dan oleh itu dia masuk ke dunia batinnya. Dia menjadi anak bunganya dengan prinsip: "Saya (seperti dunia dalaman) seperti semua orang." Ia juga boleh menjadi agresif, kerana sikap agresif mengurangkan kebimbangan. Dalam tingkah laku, ini ditunjukkan oleh kekasaran yang tinggi, kelemahlembutan, dan lain-lain. Dengan meningkatnya kebimbangan, seseorang mempunyai rasa tidak dapat dielakkan bencana yang akan datang, ketidakmampuan untuk mengelakkan bahaya. Tahap kecemasan yang paling tinggi adalah kebimbangan yang mengejutkan dan ketakutan, yang dinyatakan dalam keperluan untuk menunaikan motor, mencari panik untuk jalan keluar dan menunggu bantuan. Jika seorang remaja tidak menerima bantuan ini, maka kelakuan tingkah laku dan aktiviti mencapai maksimum. Kegelisahan sedemikian boleh dihasilkan sama ada oleh kelemahan sebenar remaja dalam aktiviti dan komunikasi yang paling penting. Sama ada wujud, walaupun terdapat situasi objektif yang makmur, yang timbul daripada konflik peribadi tertentu, pembangunan diri yang tidak mencukupi, dan sebagainya. Remaja yang mengalami yang baik dan juga "cemerlang" sering bertanggungjawab terhadap kebimbangan tersebut, bertanggungjawab untuk pembelajaran, kehidupan sosial dan disiplin sekolah. Walau bagaimanapun, kesejahteraan yang jelas ini datang pada harga yang tidak adil dan penuh dengan gangguan, terutama dengan peningkatan tajam dalam kerumitan aktiviti. Dalam kanak-kanak tersebut, tindak balas vegetatif yang ditandakan, seperti gangguan neurosis dan gangguan mental. Kebimbangan dalam kes ini sering disebabkan oleh konflik harga diri, kehadiran di dalamnya percanggahan antara tuntutan yang tinggi dan keraguan diri yang cukup kuat. Dalam konflik seperti itu, kanak-kanak terpaksa berusaha untuk mencapai kejayaan dalam semua bidang, tetapi tidak menghalang mereka daripada menilai kejayaan dengan betul, menimbulkan rasa tidak puas hati, ketidakstabilan, ketegangan. Ini membawa kepada hipertropi keperluan untuk dicapai. Terdapat beban dan overvoltage, ditunjukkan dalam gangguan perhatian, penurunan prestasi, serta peningkatan keletihan. Kanak-kanak yang cemas - kontinjen tidak cukup maju: prestasi mereka boleh menjadi sangat rendah, mereka boleh mengalami neurosis. Tahap yang tinggi, serta tahap yang sangat rendah, adalah tindak balas maladaptif, yang menampakkan diri dalam keadaan tidak teratur tingkah laku dan aktiviti dan memerlukan pelbagai kaedah pembetulan.

Anda juga harus memberi perhatian kepada kanak-kanak, bercirikan, secara relatif, "ketenangan yang berlebihan". Ketidakpentingaan terhadap masalah adalah, sebagai peraturan, kompensasi, perlindungan, dan menghalang pembentukan penuh keperibadian. Remaja itu nampaknya tidak membenarkan pengalaman yang tidak menyenangkan dalam kesedaran. Kerosakan emosi dalam kes ini berterusan disebabkan sikap tidak mencukupi untuk realiti, yang menjejaskan produktiviti aktiviti.

Remaja cemas mungkin tidak diiktiraf secara keseluruhan dalam kumpulan, tetapi mereka tidak terasing, mereka sering kurang popular, kerana sangat kerap anak-anak ini sangat tidak selamat, ditarik balik, tidak terlalu berkomunikasi, atau sebaliknya, terlalu bergaul, mengganggu. Alasan untuk tidak popular kadang-kadang kekurangan inisiatif mereka kerana kekurangan keyakinan diri, jadi anak-anak ini mungkin tidak boleh menjadi pemimpin dalam hubungan interpersonal. Hasil daripada kekurangan inisiatif kanak-kanak yang cemas adalah bahawa anak-anak lain mempunyai keinginan untuk menguasai mereka, yang menyebabkan penurunan latar belakang emosional anak yang cemas, kecenderungan untuk mengelakkan komunikasi, konflik dalaman yang berkaitan dengan lingkungan komunikasi timbul, dan keraguan diri meningkat. Pada masa yang sama, akibat kekurangan hubungan yang menggembirakan dengan rakan-rakan, terdapat keadaan ketegangan dan kebimbangan, yang mewujudkan sama ada perasaan rendah diri dan kemurungan, atau agresif. Seorang kanak-kanak dengan populariti yang rendah, tidak mengharapkan simpati dan bantuan dari rakan-rakan, sering menjadi diri sendiri, terasing. Ini tidak baik dalam kedua-dua kes, kerana ia dapat menyumbang kepada pembentukan sikap negatif terhadap kanak-kanak, orang secara umum, membalas dendam, permusuhan, dan keinginan untuk kesendirian.

Jika kita bercakap tentang kebimbangan sebagai keadaan emosi remaja - pelajar sekolah menengah, maka Chistyakova N.A. menerima data visual berikut, yang menonjolkan dua kumpulan multidirectional dalam generasi remaja moden. (Chistyakova, 2009). Dalam remaja yang diarahkan secara konstruktif yang menggambarkan masa depan sebagai cerah, menarik, atau sukar, tiga cara utama dapat dibezakan:

1. Bahan kesejahteraan (kemerdekaan material, kerja yang baik.)

2. Hubungan interpersonal yang harmonis (keluarga, kawan)

3. Pembangunan dunia dalaman (pendidikan, agama, seni).

Selalunya, kaedah ini digunakan secara selari, kadang kala seseorang menguasai.

Dia mentakrifkan satu lagi kumpulan pelajar sekolah menengah sebagai "hedonistik". Ini adalah remaja yang hidup pada masa kini, mengikut prinsip "keseronokan di sini dan sekarang," yang tidak memikirkan masa depan atau menganggapnya "biasa, seperti orang lain". Para remaja ini berusaha untuk menjadi ahli kumpulan, menyatukan berdasarkan minat atau hanya dengan tempat kediaman. Mereka tidak mahu menonjol dengan membaca buku atau wang yang serius. Hobi mereka adalah mencari pengembaraan bersama di luar kumpulan (sering dengan unsur agresif), atau dalam kumpulan (alkohol, seks, dadah). Dalam hal ini, sebaliknya, adalah perlu untuk membincangkan kepuasan emosi yang mereka cuba capai melalui bentuk tingkah laku aditif dan agresif.

Punca dan jenis kebimbangan

Kebimbangan adalah salah satu ciri psikologi individu seseorang, yang ditunjukkan oleh kecenderungan meningkat seseorang terhadap kebimbangan, kebimbangan, dan ketakutan, yang sering tidak cukup. Keadaan ini juga boleh digambarkan sebagai mengalami ketidakselesaan, yang menghairankan beberapa jenis ancaman. Gangguan kecemasan biasanya dikaitkan dengan kumpulan gangguan neurotik, iaitu, kepada keadaan patologi yang disebabkan psikogenik yang dicirikan oleh gambaran klinikal yang pelbagai dan ketiadaan gangguan personaliti.

Keadaan kebimbangan dapat nyata pada orang-orang dari semua umur, termasuk anak-anak, bagaimanapun, menurut statistik, sering wanita muda antara usia dua puluh tiga puluh yang mengalami gangguan kecemasan. Dan walaupun dari semasa ke semasa, semasa dalam keadaan tertentu, setiap orang mungkin cemas, gangguan kecemasan akan dibincangkan apabila perasaan ini menjadi terlalu kuat dan tidak terkendali, yang membuat seseorang tidak dapat menjalani kehidupan normal dan terlibat dalam kegiatan yang biasa.

Terdapat beberapa pelanggaran, gejala yang termasuk kebimbangan. Ini adalah tekanan fobik, selepas trauma atau gangguan panik. Kebimbangan biasa, sebagai peraturan, yang berkenaan, dengan gangguan kebimbangan umum. Rasa kecemasan berlebihan menyebabkan seseorang bimbang hampir sentiasa, serta mengalami pelbagai gejala psikologi dan fizikal.

Punca pembangunan

Alasan yang tepat menyumbang kepada perkembangan sains penggera yang tinggi tidak diketahui. Dalam sesetengah orang, keadaan kecemasan muncul tanpa sebab yang jelas, di sisi lain ia menjadi akibat daripada trauma psikologi yang berpengalaman. Adalah dipercayai bahawa faktor genetik boleh memainkan peranan di sini. Oleh itu, dengan kehadiran beberapa gen di otak, ketidakseimbangan kimia tertentu berlaku, yang menyebabkan keadaan ketegangan mental dan kecemasan.

Sekiranya kita mengambil kira teori psikologi tentang sebab-sebab gangguan kecemasan, maka kebimbangan, dan juga fobia, mungkin pada mulanya timbul sebagai tindak balas refleksi yang terkondisi terhadap sebarang rangsangan yang menjengkelkan. Pada masa akan datang, tindak balas yang sama akan berlaku apabila tiada rangsangan sedemikian. Teori biologi mencadangkan bahawa kebimbangan adalah akibat daripada keabnormalan biologi tertentu, contohnya, dengan peningkatan tahap pengeluaran neurotransmitter - konduktor impuls saraf di otak.

Juga, kebimbangan yang meningkat boleh menjadi akibat daripada aktiviti fizikal yang tidak mencukupi dan pemakanan yang kurang baik. Adalah diketahui bahawa rejimen, vitamin dan unsur jejak yang betul, serta aktiviti fizikal yang kerap diperlukan untuk mengekalkan kesihatan fizikal dan mental. Ketiadaan mereka menjejaskan seluruh tubuh manusia dan boleh menyebabkan gangguan kecemasan.

Dalam sesetengah orang, keadaan kebimbangan mungkin dikaitkan dengan persekitaran yang baru, tidak diketahui, pengalaman kehidupan yang seolah-olah berbahaya, di mana kejadian yang tidak menyenangkan dan trauma psikologi berlaku, serta ciri-ciri watak.

Di samping itu, keadaan mental seperti kebimbangan boleh menemani banyak penyakit fizikal. Pertama sekali, ini termasuk sebarang gangguan endokrin, termasuk kegagalan hormon pada wanita dengan menopause. Rasa kecemasan secara tiba-tiba menjadi prekursor serangan jantung, dan mungkin juga menunjukkan penurunan paras gula darah. Penyakit mental juga sangat disertai oleh kebimbangan. Khususnya, kecemasan adalah salah satu gejala skizofrenia, pelbagai neurosis, alkohol, dan lain-lain.

Antara jenis gangguan kecemasan yang sedia ada, gangguan kebimbangan adaptif dan umum yang paling sering dijumpai dalam amalan perubatan. Dalam kes pertama, seseorang mengalami kecemasan yang tidak terkawal dalam kombinasi dengan emosi negatif yang lain apabila menyesuaikan diri dengan keadaan yang tertekan. Dalam gangguan kebimbangan umum, kebimbangan terus dikekalkan dan boleh diarahkan kepada pelbagai objek.

Terdapat beberapa jenis kebimbangan, yang paling banyak dikaji dan paling sering ditemui ialah:

  • Kebimbangan sosial. Seseorang mengalami ketidakselesaan di antara perhimpunan besar orang, contohnya, di sekolah, di tempat kerja, dll. Akibatnya, orang secara sedar cuba menghindari beberapa jenis aktiviti: mereka tidak bertemu dengan orang, enggan mengadakan acara umum;
  • Kebimbangan awam. Dengan gangguan sedemikian, kecemasan sangat terperangkap di mana-mana acara awam. Ini boleh menjadi peperiksaan, persidangan umum, dll. Di tengah-tengah penggera ini adalah ketidakpastian orang yang dia dapat mengatasi tugas itu, ketakutan berada dalam situasi yang janggal. Pada masa yang sama, perhatian tidak tertumpu pada tugas utama, tetapi pada masalah yang mungkin timbul;
  • Kebimbangan yang muncul apabila anda perlu membuat pilihan tertentu. Apabila perlu membuat keputusan tertentu, kebimbangan dapat berakar pada ketidakpastian dalam pilihan, ketakutan tanggung jawab, serta rasa tidak berdaya;
  • Kebimbangan posttraumatic. Selalunya, keadaan kecemasan berterusan muncul selepas mengalami trauma psikologi. Seseorang mengalami kecemasan yang tidak munasabah, menanti bahaya, bangun pada tengah malam dengan menangis, tidak memahami sebab-sebab ketakutannya sendiri;
  • Kebimbangan yang wujud. Malah, ia adalah kesedaran manusia tentang fakta bahawa apabila dia mati. Kegelisahan sedemikian mempunyai tiga manifestasi utama: ketakutan kematian, ketakutan pengutuk dan ketidakkonsistenan dengan harapan orang lain, serta ketakutan bahawa kehidupan sia-sia;
  • Gangguan kecacatan dibahagikan. Dengan pelanggaran ini, seseorang mengalami serangan kecemasan dan panik yang akut, jika dia keluar dari mana-mana tempat atau dipisahkan dari orang tertentu;
  • Gangguan obsessive compulsive. Pemikiran yang tidak rasional dan tidak sedarkan diri boleh dipanggil gejala utama dan utama gangguan kecemasan ini, sementara pesakit sentiasa menyedari kesakitan keadaannya, tetapi tidak dapat secara bebas menghapuskan kecemasan dan idea yang berulang-ulang;
  • Kebimbangan somatogenik. Kebimbangan, bertindak sebagai gejala penyakit somatik.

Bagi sesetengah orang, kebimbangan adalah sifat sifat, apabila keadaan ketegangan mental selalu ada, tanpa mengira keadaan tertentu. Dalam kes-kes lain, kebimbangan menjadi satu cara untuk mengelakkan situasi konflik. Pada masa yang sama, ketegangan emosi secara beransur-ansur berkumpul dan boleh menyebabkan terjadinya fobia.

Bagi orang lain, kebimbangan menjadi bahagian kawalan yang lain. Sebagai peraturan, keadaan kebimbangan adalah ciri-ciri orang yang berusaha untuk tidak sempurna, dengan kegembiraan emosi yang tinggi, sikap tidak bertoleransi terhadap kesilapan, bimbang tentang kesihatan mereka sendiri.

Sebagai tambahan kepada pelbagai jenis kebimbangan, ada kemungkinan untuk mengenal pasti bentuk utamanya: terbuka dan tertutup. Kebimbangan terbuka dialami oleh seseorang secara sedar, sementara keadaan ini boleh menjadi akut dan tidak terkawal atau dikompensasi dan dikawal. Sadar dan penting untuk kebimbangan orang tertentu dipanggil "ditanam" atau "ditanam." Dalam kes ini, kebimbangan bertindak sebagai pengawal selia aktiviti manusia.

Gangguan kecemasan tersembunyi adalah kurang biasa daripada terbuka. Kegelisahan sedemikian tidak sedarkan diri dengan tahap yang berbeza-beza dan dapat nyata dalam tingkah laku seseorang, ketenangan luaran yang berlebihan, dan sebagainya. Dalam psikologi, keadaan ini kadang kala dipanggil "tenang yang tidak mencukupi."

Gambar klinikal

Kebimbangan, seperti mana-mana keadaan mental yang lain boleh dinyatakan di pelbagai peringkat organisasi manusia. Jadi, pada tahap fisiologi, kebimbangan boleh menyebabkan gejala berikut:

  • pendarahan jantung dan pernafasan;
  • ketidakstabilan tekanan darah;
  • peningkatan keceriaan emosi dan fizikal;
  • kelemahan umum;
  • berjabat tangan atau kaki;
  • mengurangkan ambang kepekaan;
  • mulut kering dan dahaga berterusan;
  • gangguan tidur, ditunjukkan dalam kesulitan dengan tidur yang tertidur, mimpi yang cemas atau bahkan mengerikan, mengantuk siang hari, dan sebagainya;
  • keletihan;
  • ketegangan otot dan kesakitan;
  • sakit di perut etiologi yang tidak diketahui;
  • meningkat peluh;
  • gangguan selera makan;
  • gangguan najis;
  • mual;
  • sakit kepala berdenyut;
  • gangguan sistem genitouriner;
  • penyelewengan haid pada wanita.

Di peringkat emosi-kognitif, kegelisahan menampakkan diri dalam ketegangan mental yang berterusan, rasa tidak berdaya dan tidak selamat, ketakutan dan kecemasan, penurunan konsentrasi, kerentanan dan ketidak toleransi, ketidakmampuan untuk memberi tumpuan kepada tugas tertentu. Manifestasi ini sering memaksa orang untuk menghindari interaksi sosial, mencari alasan untuk tidak menghadiri sekolah atau bekerja, dan sebagainya. Akibatnya, keadaan kebimbangan hanya bertambah, dan harga diri pesakit juga menderita. Dengan terlalu menumpukan pada kekurangan seseorang sendiri, seseorang boleh mula merasakan diri sendiri, untuk mengelakkan sebarang hubungan interpersonal dan hubungan fizikal. Kesepian dan perasaan "kadar kedua" tidak dapat dielakkan membawa kepada masalah dalam aktiviti profesional.

Sekiranya kita menganggap manifestasi kecemasan pada tahap tingkah laku, mereka mungkin terdiri daripada saraf, tidak bermakna berjalan di sekeliling bilik, berayun di atas kerusi, mengetuk jari di atas meja, menarik pada helai rambut anda sendiri atau objek asing. Kebiasaan menggigit kuku juga boleh menjadi tanda kecemasan yang meningkat.

Dengan gangguan kecemasan penyesuaian, seseorang mungkin mengalami tanda-tanda gangguan panik: serangan ketakutan tiba-tiba dengan manifestasi gejala somatik (sesak nafas, denyutan jantung yang cepat, dan sebagainya). Dalam gangguan obsesif-kompulsif, pemikiran dan idea-idea pemikiran yang berlebihan datang ke hadapan dalam gambar klinikal, memaksa seseorang untuk terus mengulangi tindakan yang sama.

Diagnostik

Diagnosis kecemasan perlu dilakukan oleh psikiatri yang berkelayakan berdasarkan gejala pesakit, yang mesti diperhatikan selama beberapa minggu. Sebagai peraturan, tidak sukar untuk mengenal pasti gangguan kecemasan, bagaimanapun, kesulitan mungkin timbul dalam menentukan jenis spesifiknya, kerana banyak bentuk mempunyai tanda klinikal yang sama, tetapi berbeza dari segi masa dan tempat kejadian.

Pertama sekali, mengesyaki gangguan kecemasan, pakar menarik perhatian kepada beberapa aspek penting. Pertama, kehadiran tanda-tanda kecemasan yang meningkat, yang mungkin termasuk gangguan tidur, kebimbangan, fob, dll. Kedua, tempoh gambar klinikal semasa diambil kira. Ketiga, perlu memastikan bahawa semua gejala yang ada tidak membentuk reaksi terhadap stres, dan juga tidak dikaitkan dengan kondisi patologi dan lesi organ-organ dalaman dan sistem tubuh.

Pemeriksaan diagnostik itu sendiri berlaku dalam beberapa peringkat dan, sebagai tambahan kepada tinjauan terperinci tentang pesakit, termasuk penilaian keadaan mentalnya, serta pemeriksaan somatik. Gangguan kecemasan harus dibezakan dari kegelisahan, yang sering menyertai pergantungan alkohol, kerana dalam hal ini diperlukan campur tangan medis yang sangat berbeda. Berdasarkan hasil pemeriksaan somatik, penyakit somatik juga dikecualikan.

Sebagai peraturan, kecemasan adalah keadaan yang terdedah kepada pembetulan. Kaedah rawatan dipilih oleh doktor bergantung kepada gambaran klinikal yang berlaku dan dugaan penyebab gangguan tersebut. Hari ini, terapi ubat yang paling biasa digunakan menggunakan ubat-ubatan yang menjejaskan sebab-sebab biologi kebimbangan dan mengawal pengeluaran neurotransmiter di otak, serta psikoterapi, yang bertujuan untuk mekanisme kebimbangan perilaku.

Kebimbangan sebagai fenomena psikologi

Intipati kebimbangan sebagai keadaan emosi yang timbul dalam situasi yang tidak menentu. Perbezaan antara kebimbangan dan ketakutan. Kepentingan berfungsi penggera. Kebimbangan sebagai mekanisme untuk perkembangan neurosis. Pengaruh mekanisme pertahanan orang terhadap pengalaman kegelisahan. Kebimbangan keadaan. Kebimbangan sebagai sifat keperibadian yang agak stabil. Diagnosis kebimbangan. Ciri-ciri membantu orang dengan kebimbangan

Kebimbangan adalah keadaan emosi negatif yang timbul dalam situasi yang tidak menentu dan menampakkan diri dalam jangkaan perkembangan yang tidak baik. Makna kebimbangan sebagai fenomena psikologi adalah untuk menimbulkan bahaya dan amaran mengenai kemungkinan bahaya, kesakitan, kehadiran ancaman yang masih boleh dielakkan. Tahap kecemasan ditentukan oleh ciri mental individu seseorang, dan bukan oleh situasi yang objektif.

Freud membezakan tiga jenis kebimbangan:

objektif, atau realistik, timbul sebagai tindak balas terhadap bahaya sebenar dunia nyata di sekitarnya; neurotik adalah ketakutan terhadap hukuman untuk manifestasi yang tidak terkontrol tentang kebutuhan id,

moral berdasarkan ketakutan hukuman dari superego, yang menetapkan tingkah laku yang memenuhi taraf sosial.

Dari sudut pandang fisiologi, kehadiran kebimbangan boleh dikenalpasti melalui tanda-tanda pengaktifan sistem saraf vegetatif: peningkatan tekanan darah, denyutan jantung dan peningkatan pernafasan, kadar peningkatan proses metabolik.

Ketiadaan tanda-tanda kebimbangan tidak dianggap normal, apalagi tahap kebimbangan tertentu dianggap sebagai faktor positif dalam aktiviti manusia.

Adalah ditubuhkan bahawa individu yang mempunyai kebimbangan tahap sederhana lebih mampu mengawal keadaan mental mereka daripada yang lain. Orang yang mempunyai tahap kebimbangan yang tinggi adalah yang paling terdesak untuk panik di bawah tekanan, dan kebimbangan yang rendah dapat menjadi mengantuk.

Tahap kecemasan yang optimum diperlukan untuk penyesuaian yang berkesan terhadap realiti (kebimbangan adaptif). Tahap kecemasan yang tinggi (serta tahap yang sangat rendah) menyebabkan tindak balas maladaptif, diwujudkan dalam keadaan tidak teratur tingkah laku dan aktiviti.

Kebimbangan boleh dilonggarkan secara sewenang-wenang - melalui kerja aktif untuk mencapai matlamat atau teknik psikoterapeutikal khas, serta secara sukarela - akibat dari tindakan mekanisme pertahanan jiwa.

Tanda-tanda kebimbangan dan ketakutan yang berbeza

Kegelisahan adalah ketakutan, ketakutan yang panjang dan samar-samar terhadap peristiwa masa depan. Ia adalah gabungan beberapa emosi - ketakutan, kesedihan, rasa malu dan rasa bersalah. Kebimbangan adalah isyarat amaran yang memberi amaran terhadap bahaya yang akan datang dan memaksa seseorang mengambil tindakan untuk menghadapi bahaya tersebut. Ketakutan juga merupakan isyarat yang membimbangkan, tetapi ketakutan adalah tindak balas terhadap bahaya yang diketahui, luaran, pasti dan konsisten; Kebimbangan adalah tindak balas terhadap bahaya yang tidak diketahui, dalaman, samar-samar atau bercanggah.

Fungsi penggera penyesuaian

Kegelisahan menyebabkan dan mengaktifkan mekanisme perlindungan yang dikaitkan dengan peningkatan ketegangan naluri, ancaman superego, atau bahaya yang nyata. Kebimbangan memberi amaran kepada anda tentang bahaya dengan membimbangkan seseorang dan memaksa dia melakukan tindakan tertentu yang mengatasi bahaya.. Tindakan ini biasanya membina. Membuatnya, seseorang menggunakan mekanisme untuk menghadapi kesukaran, jika tindakan itu secara umumnya sedar atau disengajakan (persediaan untuk peperiksaan) atau mekanisme perlindungan, jika tingkah laku itu disebabkan oleh kekuatan tidak sedarkan diri (penindasan atau penindasan kesedaran tentang dorongan atau pemikiran yang menakutkan).

Kebimbangan sebagai mekanisme untuk perkembangan neurosis - kecemasan neurotik - dibentuk berdasarkan percanggahan dalaman dalam pembangunan dan struktur jiwa - contohnya, dari tahap aspirasi yang terlalu besar, tidak ada bukti moral yang cukup untuk motif dan perkara lain; ia boleh membawa kepada keyakinan yang tidak mencukupi tentang kewujudan ancaman daripada orang lain, badan sendiri, keputusan tindakan sendiri, dan sebagainya.

Di hadapan kebimbangan pada tahap fisiologi, pernafasan meningkat, denyutan jantung meningkat, peningkatan aliran darah, peningkatan tekanan darah, meningkatkan keceriaan umum, mengurangkan ambang persepsi

Sukar untuk seseorang menyesuaikan diri dengan fakta bahawa tekanan emosinya tidak mempunyai sebab yang jelas, dan oleh itu tidak jelas apa yang perlu dilakukan untuk menghapuskannya. Orang yang tidak sedar mencari apa yang mungkin untuk "mengikat" kebimbangan "mengambang bebas" ini. Kemudian mekanisme pertahanan neurotik datang untuk menyelamatkan dan menyediakan seseorang dengan peluang untuk menjelaskan secara jelas keadaannya. Ia adalah mekanisme pertahanan neurotik yang membantu menghilangkan kebimbangan. Seseorang tiba-tiba menyedari bahawa pada hakikatnya dia bimbang tentang keadaan kesihatannya, ketidakselesaan dari organ dalaman. Semua ini dinyatakan dalam had sederhana dan berfungsi, boleh diterbalikkan, tetapi perubahan ini mencukupi untuk kemunculan sensasi somatik utama. Orang itu menumpukan perhatian kepada mereka, ia mula kelihatan kepadanya bahawa dia sakit parah, bahawa inilah sebabnya penyebab kecemasannya dan asas asas semua masalah emosinya. Matlamat sebenar aktiviti muncul, dia pergi dari doktor ke doktor, menjalani peperiksaan, memantau sensasi, mencari ubat, tidak puas dengan jaminan bahawa tidak ada yang serius. Kebimbangan digantikan oleh neurosis hypochondriacal.

Neurosis - sekumpulan penyakit psikogenik (atau gangguan psikologi), yang berdasarkan kepada perkembangan patologis individu. Gambar klinikal patologi ini sangat pelbagai dan dicirikan oleh gejala-gejala mental dan fizikal (fizikal).

Bercakap mengenai sebab-sebab neurosis, ia adalah keadaan traumatik dan, di atas semua, konflik keluarga yang sangat penting. Ketidakupayaan untuk mencari cara yang produktif daripada situasi konflik membawa kepada ketidakseimbangan mental dan fisiologi keperibadian, yang ditunjukkan oleh gejala mental dan fizikal.

Sesetengah orang percaya bahawa neurosis adalah hasil daripada aktiviti saraf yang kronik. Kebanyakan ahli percaya bahawa neurosis adalah patologi psikogenik berdasarkan kontradiksi interpersonal. Neurosis mencerminkan masalah hubungan manusia, di atas semua masalah komunikasi dan pencarian "I." Dalam Freud, neurosis adalah akibat percanggahan antara keinginan naluri dan undang-undang moral dan etika.

Kebimbangan merupakan isyarat kepada ego, yang bermaksud bahawa sesuatu tidak berjalan lancar. Akibatnya, ego menggunakan mekanisme pertahanan untuk menekan perasaan ini.

Istilah "mekanisme pertahanan" bermaksud taktik yang dibangunkan oleh ego untuk melindungi daripada kebimbangan. Mekanisme pertahanan, seperti yang dicadangkan oleh Freud, melindungi minda dari pemikiran dan perasaan yang fikiran kita terlalu sukar untuk ditangani. Dalam beberapa kes, mekanisme pertahanan juga dapat menghalang pemikiran dan impuls yang tidak diingini dalam fikiran.

1) Penindasan - penyingkiran tidak sedarkan diri terhadap kenangan atau fikiran yang mengganggu, (penindasan - penyingkiran yang sadar dari maklumat yang tidak perlu dari kesedaran)

2) Elakkan-menolak untuk berurusan dengan objek atau orang yang tidak menyenangkan;

3) Penggantian - pemindahan perasaan dan impuls kepada orang atau objek yang menimbulkan ancaman yang lebih rendah.

4) Rasionalisasi-mencari sebab logik dan rasional untuk menjelaskan tingkah laku yang tidak dapat diterima untuk menyembunyikan (dan untuk diri sendiri) penyebab sebenar tingkah laku

5) Intelektualisasi mengurangkan kebimbangan kerana analisis formal tentang apa yang sedang berlaku. membolehkan anda berfikir bukan tentang aspek tekanan keadaan, tetapi mengenai komponen sebenarnya.

6) Unjuran - memindahkan kualiti atau perasaan anda yang tidak boleh diterima kepada orang lain.

7) Penafian adalah ketidakupayaan untuk menghadapi realiti atau menerima kebenaran jelas.

8) Penyegaran - menukarkan impuls yang tidak diingini ke dalam tingkah laku yang lebih diterima (agresi-sukan).

9) Penolakan regresi terhadap tindakan yang perlu, dan kembali kepada corak tingkah laku yang telah digunakan sebelum ini (contohnya, pada zaman kanak-kanak). Orang-orang memilih ciri-ciri corak tingkah laku tahap perkembangan psikoseksual di mana penetapan itu berlaku.

10) Pembentukan reaktif adalah pembentukan kebalikan dari perasaan, impuls atau tingkah laku yang cemas.

11) Pampasan adalah kejayaan super dalam satu kawasan yang digunakan seseorang untuk mengimbangi kegagalan yang lain;

Mekanisme pertahanan juga adalah humor, altruisme, bertindak, dll.

Semua mekanisme perlindungan boleh menyesuaikan diri dan membolehkan kita berfungsi dengan normal, dan juga tidak sihat. Masalah timbul apabila mekanisme perlindungan sering digunakan, tidak membenarkan kami menyelesaikan masalah yang kami hadapi. Matlamat terapi psikoanalitik sering membantu seseorang menemui mekanisme pertahanan yang tidak sedarkan diri ini dan mencari cara yang lebih sihat untuk mengatasi kecemasan.

Keadaan kebimbangan atau keresahan situasi (CT), berlaku sebagai tindak balas seseorang untuk berbeza, tekanan sering psikososial (jangkaan penilaian negatif, atau tindak balas agresif, persepsi buruk kepada hubungan beliau, ancaman kepada harga diri, martabat).

Sebaliknya, kecemasan peribadi (LT) sebagai sifat, harta benda, memberikan idea perbezaan individu dalam pendedahan kepada tindakan pelbagai tekanan.

Akibatnya, di sini kita bercakap mengenai kecenderungan seseorang yang stabil untuk melihat ancaman kepada "I" dalam pelbagai situasi dan untuk menanggapi situasi ini dengan peningkatan ST. nilai LT mencirikan pengalaman masa lalu individu, iaitu, berapa kerap dia mengalami CT.

Mengawasi tahap kebimbangan membolehkan anda lebih tepat menentukan prognosis dari gangguan mental dan menilai dinamika rawatan yang sedang dijalankan. Penggunaan skala piawai dalam diagnosis kebimbangan (seperti soal selidik Taylor, ujian kebimbangan integratif (ITT), dan lain-lain) memberikan maklumat kualitatif dan objektif mengenai keadaan pesakit.

Psychodiagnostics menduduki tempat yang penting dalam kaunseling psikologi.Untuk menentukan ketakutan yang kuat atau tidak, ahli psikologi telah menggunakan ujian C-V.L.Levi, yang menentukan jumlah "jumlah" ketakutan, dan tahap dalam beberapa bidang kehidupan, dalam arah tertentu, jadi. apa sebenarnya ketakutan, dan apa sebabnya. Harus diingat bahawa sering kali hasil yang diperoleh memungkinkan untuk mengenal pasti gangguan mental yang tersembunyi dan keadaan mental pra-morbid.

Psikologi dan psikoterapi berhadapan dengan tugas yang bertujuan untuk menghapuskan tindak balas emosi dan tingkah laku, untuk mengelakkan peralihan reaksi-reaksi ini kepada negara afektif.

sokongan psikologi ialah penggunaan kognitif tingkah laku dan bersantai teknik, penggunaan samoispovedi juruteknik pengawalseliaan sendiri, kaedah relaksasi saraf aktif dan latihan autogenik ideomotor, hipnosis, NLP, mengekalkan gaya hidup sihat dan lain-lain.

Adalah penting untuk diingat bahawa langkah psikoprophylactic untuk mengukuhkan kestabilan psikologi

dijalankan bukan oleh kaedah kelompok, tetapi dengan setiap orang secara berasingan.

Kebimbangan - sebagai fenomena psikologi

Pusat Latihan Modal
Moscow

Olimpik jarak jauh antarabangsa

untuk kanak-kanak prasekolah dan pelajar dalam gred 1-11

Kebimbangan - sebagai fenomena psikologi

Masalah kebimbangan menduduki tempat yang istimewa dalam pengetahuan saintifik moden. Ketidakpastian serba boleh dan semantik istilah "kegelisahan" dalam penyelidikan psikologi adalah akibat penggunaannya dalam pelbagai makna. Ini andaian "pembolehubah perantaraan" dan keadaan mental sementara yang muncul di bawah pengaruh faktor-faktor tekanan, dan keperluan Kekecewaan sosial, dan harta orang yang diberikan melalui penerangan mengenai ciri-ciri luaran dan dalaman dengan bantuan konsep yang berkaitan.

Menurut kenyataan adil oleh C. Spielberger, untuk semua perbezaan semantik istilah "kebimbangan", penyelidik menggunakannya paling kerap dalam dua makna asas, yang saling berkaitan, tetapi merujuk kepada konsep yang sama sekali berbeza. Ini adalah tentang pencampuran dalam satu istilah dua pemahaman kebimbangan: sebagai keadaan mental dan sebagai sifat kepribadian (kebimbangan).

Dalam kes pertama, istilah "kegelisahan" digunakan untuk menggambarkan keadaan emosi yang tidak menyenangkan, yang dicirikan oleh perasaan ketegangan subjektif, jangkaan perkembangan yang tidak baik. Keadaan ini timbul dalam keadaan bahaya yang tidak pasti, ancaman, dan sering disebabkan oleh sumber bahaya yang tidak sedarkan diri.

Dalam kes kedua, kecemasan sebagai sifat, sifat keperibadian, dicirikan oleh kecenderungan yang agak stabil seseorang untuk melihat ancaman kepada "I" dalam pelbagai situasi dan bertindak balas kepada mereka dengan menguatkan keadaan kebimbangan. Manifestasi dalam pendedahan kepada tindakan pelbagai tekanan selalu bersifat individu: seseorang yang mempunyai kecemasan teruk cenderung melihat dunia di sekelilingnya sebagai membawa potensi ancaman atau bahaya pada tahap yang jauh lebih besar daripada seseorang yang mempunyai tahap kecemasan yang rendah.

Dalam bahasa Rusia, ini biasanya diperbetulkan dengan sewajarnya dari segi "kebimbangan" dan "kebimbangan", yang juga digunakan untuk menunjukkan fenomena secara keseluruhan. Kegelisahan adalah pengalaman ketidakselesaan emosi yang berkaitan dengan jangkaan masalah, peranan bahaya yang pasti. Pada tahap psikologi, keresahan dirasakan sebagai ketegangan, keresahan, kegelisahan, kegelisahan, dan berpengalaman sebagai perasaan ketidakpastian, ketidakberdayaan, kesepian, kegagalan mengancam. T.V. Pozdnyakov mendakwa bahawa di peringkat fisiologi kebimbangan dalam tindak balas penguatan yang berdebar-debar, tachypnea, tekanan darah tinggi, meningkatkan mudah terangsang keseluruhan mengurangkan ambang sensitiviti apabila rangsangan memperoleh sebelum ini neutral emosi. Banyak penyelidikan ditumpukan kepada peranan kebimbangan dalam kejadian neurosis dan gangguan psikosomatik (Yu.A. Aleksandrovsky, 1993; V.A. Ananyev, 1988; ND Bylkina, 1995).

Masalah yang ketara dikaitkan dengan hubungan antara konsep kebimbangan (kecemasan) dan ketakutan. Pembezaan kebimbangan dan ketakutan kesan berlaku hanya di awal abad kedua puluh dan disambungkan dengan nama S. Kergegora, bersiri dicairkan ketakutan tertentu (Furcht) dan tidak menentu, ketakutan yang tidak rasional, kesedihan (angst). Ia boleh dikatakan bahawa kebimbangan adalah ketakutan untuk tidak mengetahui apa. Ahli falsafah Jerman, Paul Tillich menulis bahawa kebimbangan adalah keadaan di mana menyedari kemungkinan tidak wujudnya. Kebimbangan tidak dijana oleh pemikiran bahawa semuanya mempunyai sifat yang bersifat sementara, dan bukan dengan pengalaman kematian orang yang disayangi, tetapi dengan kesan semua ini pada kesadaran yang tetap tetapi tersembunyi tentang tidak dapat dielakkan kematian kita. Kebimbangan adalah anggota yang dialami oleh seseorang sebagai kehalusannya sendiri.

Kebimbangan dan ketakutan mempunyai asas ontologi yang biasa, tetapi sebenarnya mereka berbeza. Ketakutan, berbeza dengan kebimbangan, mempunyai objek tertentu yang dapat dipenuhi, dianalisis, diatasi, bertahan. Seseorang boleh mempengaruhi objek ini dan, bertindak ke atasnya, untuk mengambil bahagian dalamnya - walaupun suatu bentuk penyertaan menjadi perjuangan. Tetapi dengan kebimbangan, semuanya adalah berbeza, kerana penggera tidak mempunyai objek, atau sebaliknya objeknya adalah penolakan sebarang objek. Itulah sebabnya keterlibatan, perjuangan dan cinta berhubung dengan objek ini adalah mustahil. Lelaki itu, yang dipeluk oleh kebimbangan, diberikan sepenuhnya kepadanya dan tidak mendapat apa-apa sokongan.

Takut dan kebimbangan boleh dibezakan, tetapi tidak dapat dipisahkan. Mereka wujud dalam satu sama lain. Sengatan takut adalah kebimbangan, dan kecemasan cenderung menjadi ketakutan, kerana keberanian dapat bertemu dengannya. Tetapi semua percubaan untuk menerjemahkan kegelisahan menjadi ketakutan adalah sia-sia. Menghapuskan kebimbangan asas yang paling utama adalah mustahil. Kebimbangan ini wujud dalam kewujudan itu sendiri.

A.I. Zakharov menegaskan bahawa kebimbangan, berbeza dengan ketakutan, tidak selalunya perasaan yang dirasakan secara negatif, ia juga dapat mewujudkan dirinya dalam bentuk kegembiraan yang menggembirakan, harapan yang menggangu. Rasa kecemasan bergantung kepada struktur mental keperibadian kanak-kanak, pengalaman hidupnya, hubungan dengan orang tua dan rakan-rakan dapat memperoleh nilai dari kedua-dua kebimbangan dan ketakutan. Seseorang yang berada dalam keadaan yang tidak dapat dipertikaikan, kebimbangan yang tidak pasti merasakan kebimbangan, dan seseorang yang takut dengan objek atau fikiran tertentu berasa takut.

Ketakutan dan kebimbangan sebagai tindak balas yang agak episodik mempunyai analog mereka dalam bentuk keadaan mental yang lebih stabil: ketakutan - dalam bentuk ketakutan, kegelisahan - dalam bentuk kebimbangan. Asas umum semua reaksi dan keadaan ini adalah kebimbangan. Sekiranya ketakutan dan kecemasan sebahagiannya lebih fenomena mental yang ditentukan secara persekitaran, maka rasa takut dan kebimbangan, sebaliknya, secara peribadi termotivasi dan lebih stabil.

K. Horney dalam karyanya "The Personality Neurotic of Our Time. Self-analysis "menyatakan bahawa ketakutan dan kebimbangan adalah respons yang memadai terhadap bahaya, tetapi dalam hal takut bahaya itu jelas, objektif, dan dalam hal kebimbangan tersembunyi dan subyektif. Kepentingan praktikal perbezaan ini antara ketakutan dan kegelisahan terletak pada hakikat bahawa percubaan untuk meyakinkan seorang neurotik bahawa kegelisahannya tidak berasas - kaedah persuasan - tidak berguna. Kebimbangannya tidak berkaitan dengan keadaan yang wujud dalam realiti, tetapi dengan cara ia membentangkan dirinya kepadanya. Kebimbangan yang sengit adalah salah satu yang paling menyakitkan mempengaruhi, beberapa komponennya boleh menjadi sangat tidak tertahankan kepada manusia: ketidakupayaan, ketidaksamaan, petunjuk yang jelas menunjukkan sesuatu yang salah dengan kami.

Teori pembezaan emosi mendakwa bahawa kebimbangan terdiri daripada emosi ketakutan yang dominan dan interaksinya dengan satu atau lebih emosi asas yang lain, terutamanya dengan penderitaan, kemarahan, rasa bersalah, rasa malu dan minat. Dalam konteks teori ini, istilah kegelisahan merujuk kepada gabungan antara ketakutan dan pengaruh yang lain, dan digunakan hanya apabila lebih tepat tidak mungkin untuk menamakan kombinasi pengaruh (ketakutan - kemarahan, ketakutan - rasa malu - rasa bersalah).

Analisis asas neurofsiologi ketakutan dan kecemasan yang dilakukan oleh Helgorn (Gellhorn, 1965, 1967) membuktikan bahawa ketakutan yang kuat adalah sifat tropotropika, sederhana dan lemah - ergotropic, dan kebimbangan dicirikan oleh fungsi serentak dan antagonistik sistem ergotropik dan trophotropik. Fungsi serentak (bersaing) dari kedua-dua sistem ini membebankan keperluan yang bercanggah ke atas organisma. Gelgorn mengenal pasti pelbagai "corak penggera". Pertama, ia adalah bentuk yang mengasyikkan, dicirikan oleh kebimbangan, hiperaktif, tindak balas bersimpati dan kelaziman sistem ergotropik. Mungkin ia adalah sindrom ketakutan - kemarahan. Kedua, bentuk penghambatan, yang dicirikan oleh hipokaktiviti, tindak balas parasympatetik dan dominasi sistem trophotropik. Mungkin ini sindrom takut - penderitaan [52].

A.M. Para ahli paroki mengkaji bentuk kegelisahan - gabungan khas sifat pengalaman, kesadaran, lisan dan ungkapan non-lisan dalam ciri-ciri tingkah laku, komunikasi dan aktiviti. Bentuk kegelisahan menampakkan dirinya secara spontan mengembangkan cara untuk mengatasi dan mengimbanginya, serta sikap anak terhadap pengalaman ini.

terbuka - sedar yang dialami dan diwujudkan dalam tingkah laku dan aktiviti dalam bentuk kebimbangan;

tersembunyi - tidak sadar. Ketenangan yang berlebihan, tidak sensitif terhadap kesusahan nyata dan juga penolakan, atau tingkah laku tertentu.

1. Kekerasan, tidak terkawal atau dikawal dengan buruk - kuat, dirasakan, diluar secara eksternal melalui gejala kegelisahan, individu tidak dapat mengatasinya.

2. Laras dan boleh diabaikan, di mana kanak-kanak secara bebas mengembangkan cara yang agak berkesan untuk mengatasi keresahan.

3. Kebimbangan yang dipupuk - diiktiraf dan berpengalaman sebagai kualiti yang berharga untuk individu, yang membolehkan mencapai apa yang diinginkan.

1. "Ketenangan fikiran yang tidak mencukupi" - kanak-kanak, menyembunyikan kebimbangan daripada orang lain dan dirinya sendiri, membangunkan cara-cara yang kuat dan tidak fleksibel untuk melindunginya, mencegah kesedaran mengenai ancaman tertentu di dunia dan pengalaman mereka sendiri. Dalam kanak-kanak ini, tidak ada tanda-tanda kecemasan luaran. Bentuk ini sangat tidak stabil, ia dengan cepat bertukar menjadi bentuk kebimbangan yang terbuka (terutamanya akut, tidak terkawal).

2. "Berlepas dari keadaan" - agak jarang berlaku.

Kebimbangan "tersembunyi" adalah satu bentuk tingkah laku yang, dengan kemunculan manifestasi ketara ciri-ciri peribadi yang dihasilkan oleh kebimbangan, membolehkan seseorang pada masa yang sama pengalaman dengan cara yang santai dan tidak menunjukkannya di luar. Oleh itu, "topeng", agresif, pergantungan, sikap tidak peduli, pengertian yang berlebihan, penipuan, dan lain-lain adalah yang paling sering diterangkan (BI Kochubey, EV Novikova, dll.). Di samping itu, penulis yang sama merujuk kepada "topeng" dan kes somatisasi gejala kegelisahan, "masuk ke penyakit". "Topeng" kecemasan berlaku agak awal, sudah pada usia prasekolah. Mereka bukan sahaja melindungi berdasarkan jenis reaktif, tetapi juga kaedah mengawal selia dan memberi ganti rugi terhadap kebimbangan. Atas dasarnya, adalah mungkin untuk membina kerja untuk mengatasi kebimbangan. Dalam budaya kita, cara utama mengelakkan kecemasan dibentuk: rasionalisasi, penafian, percubaan untuk menyekat narkoba, mengelakkan pemikiran, perasaan atau situasi yang menyebabkannya. Kanak-kanak yang cemas juga mempunyai kecenderungan untuk tabiat buruk sifat neurotik (mereka menggigit kuku mereka, menghisap jari mereka, menarik rambut mereka, terlibat dalam melancap). Manipulasi dengan tubuh mereka sendiri mengurangkan tekanan emosi mereka, menenangkan mereka.

Persoalan penyebab kecemasan berterusan adalah pusat dan pada masa yang sama paling sedikit dikaji dalam kajian masalah ini. Apabila memahami kebimbangan sebagai sifat perangai, prasyarat semulajadi diiktiraf sebagai faktor utama - sifat sistem saraf dan endokrin, khususnya, kelemahan proses saraf. Memahami kecemasan sebagai ciri keperibadian yang relatif stabil membuat seseorang memberi perhatian kepada peranan faktor peribadi dan sosial dalam kejadian dan penyatuannya, pertama sekali - ciri komunikasi.

Salah satu isu penting yang penting untuk memahami sebab-sebab kecemasan adalah masalah penyetempatan sumbernya. Pada masa ini, terdapat dua jenis sumber kebimbangan berterusan:

1) keadaan tekanan luar jangka jangka panjang yang disebabkan oleh pengalaman kecemasan yang kerap berlaku (Yu.L. Khanin, Charles D. Spielberger, dan lain-lain);

2) sebab dalaman - psikologi dan / atau psiko-fisiologi.

A.M. Parishioners menganggap pendekatan yang lebih produktif, menggabungkan sumber tekanan luar dan penilaian subjektifnya. Kebimbangan, "keadaan ketakutan - kebimbangan" subjektif dianggap sebagai persamaan psikologi dari mana-mana konflik. Pada masa yang sama, konflik itu dipahami terutamanya sebagai percanggahan antara penilaian oleh individu dalam keadaan tertentu sebagai mengancam dan kekurangan cara yang diperlukan untuk mengelakkan atau mengatasinya. Kebimbangan timbul apabila penilaian ancaman luaran digabungkan dengan idea-idea tentang kemustahilan mencari cara yang sesuai untuk mengatasinya, dan pencegahan dan pembetulannya difahami sebagai belajar untuk "menilai semula keadaan" (R. Lazarus, 1970, dsb.).

Faktor komunikasi menonjol hari ini sebagai pusat dalam kajian hampir semua aspek pembangunan. Pertama sekali, di sini kita bercakap tentang hubungan ibu bapa dan kanak-kanak, sebagai penentu utama pembangunan, yang timbul "di persimpangan faktor objektif dan subjektif, di persimpangan vektor yang datang dari anak sebagai subjek kehidupan dan persekitaran sosial" (Kaunseling psikologi keluarga, 1989, dengan.18). Salah satu yang pertama yang memperkenalkan kebimbangan sebagai fenomena interpersonal dalam penggunaan saintifik adalah pencipta teori interpersonal psikiatri, GS Sullivan. Beliau percaya bahawa satu-satunya sumber kebimbangan adalah orang yang penting, manakala ketakutan dikaitkan dengan kemungkinan kekurangan keperluan bersama. Mengikut ini:

1) kecemasan yang dihasilkan oleh hubungan interpersonal;

2) keperluan untuk mengelakkan atau menghapuskan kebimbangan adalah sama dengan keperluan kebolehpercayaan dan keselamatan interpersonal. Sullivan menyatakan bahawa jika seorang kanak-kanak dari awal mula mewujudkan rasa kebolehpercayaan interpersonal, maka ia tidak akan membenarkan kebimbangan berkembang.

Peranan utama ketidakpuasan dengan keperluan untuk kebolehpercayaan interpersonal juga ditekankan dalam karya C. Horney. Beliau menegaskan peranan persekitaran dalam menyebabkan kebimbangan kanak-kanak. Seorang kanak-kanak mempunyai keperluan interpersonal tertentu: dalam cinta, penjagaan, kelulusan daripada orang lain, dalam pertemuan tertentu - "geseran yang sihat" - dengan keinginan dan keinginan orang lain. Tetapi terlalu kerap, orang yang rapat tidak dapat mewujudkan suasana sedemikian untuk seorang kanak-kanak: hubungan mereka dengan kanak-kanak itu disekat oleh keperluan mereka yang disengajakan, neurotik, konflik dan harapan mereka sendiri. Kanak-kanak tumbuh dalam suasana kecemasan, dia tidak disesuaikan dengan alam sekitar, yang sangat membatasi kemungkinan perkembangannya.

Penyelidikan A.M. Parishioners membolehkan kita menyampaikan corak asal dan penyatuan kebimbangan sebagai pendidikan peribadi yang mampan pada peringkat usia yang berbeza. Kami berminat dengan data yang berkaitan dengan umur sekolah rendah.

Dalam tahun-tahun prasekolah dan sekolah rendah, keadaan dalam keluarga, hubungan dengan orang dewasa yang rapat mencetuskan kanak-kanak untuk mengalami microtraumas psikologi yang berterusan dan menimbulkan keadaan ketegangan afektif dan kebimbangan tentang sifat reaktif. Kanak-kanak sentiasa berasa tidak selamat, kurang sokongan dalam persekitaran yang dekat dan oleh itu tidak berdaya. Kanak-kanak seperti ini terdedah, sangat sensitif terhadap kesalahan yang dikatakan, mereka diperkosa oleh sikap orang lain di sekelilingnya. Semua ini, serta hakikat bahawa mereka mengingati kebanyakan peristiwa negatif, membawa kepada pengumpulan pengalaman emosi negatif, yang sentiasa meningkat mengikut undang-undang "lingkaran psikologi tertutup" dan mendapati ekspresi dalam pengalaman yang agak stabil terhadap kebimbangan.

Oleh itu, di kalangan kanak-kanak prasekolah dan kanak-kanak sekolah rendah, kecemasan timbul disebabkan oleh kekecewaan keperluan untuk kebolehpercayaan, keselamatan dari persekitaran yang terdekat, dan mencerminkan ketidakpuasan dengan keperluan khusus ini, yang boleh dipertimbangkan pada usia ini sebagai peneraju. Semasa tempoh ini, kebimbangan tidak sebenarnya pendidikan peribadi, ia adalah fungsi hubungan buruk dengan orang dewasa yang rapat.

Ramai ahli psikologi dan doktor berpendapat bahawa kebimbangan disebarkan kepada seorang kanak-kanak dari ibu tegang dan bimbang akibat kekurangan keyakinan kanak-kanak terhadap cinta dan sokongan ibu bapa (AI Zakharov, 1982, 1995; T. Liri, 1957; M. Rutter, 1987 dan lain-lain).

Apabila mengkaji kebimbangan pada kanak-kanak, adalah penting untuk mengambil kira keganjilan umur kebimbangan dan ketakutan. Pada usia sekolah rendah, kanak-kanak kurang takut daripada orang prasekolah. Dengan pendaftaran, kedudukan sosial baru pelajar muncul, dan pertumbuhan lanjut kesedaran diri pada usia ini dikaitkan dengannya. Pengalaman kepatuhan mereka terhadap standar, peraturan, standar tingkah laku kelompok disertai dengan perasaan bersalah yang nyata dengan penyimpangan imajiner atau nyata. Oleh itu, salah satu yang utama adalah ketakutan untuk terlambat ke sekolah (68% daripada lelaki berumur 10 tahun, 91% daripada perempuan berusia 8 dan 9 tahun). Manifestasi ketakutan yang lebih besar pada kanak-kanak perempuan ini bukannya tidak sengaja, kerana mereka, sebelum anak-anak lelaki menemui penerimaan norma sosial, lebih mudah terdedah kepada rasa bersalah dan lebih kritis melihat penyimpangan tingkah laku mereka dari norma yang diterima umum.

Orientasi sosiosentris individu, rasa tanggungjawab meningkat ditunjukkan dalam ketakutan yang semakin meningkat kematian ibu bapa (98% lelaki dan 97% perempuan pada umur 9 tahun). Ketakutan "egosentrik" yang mati, sementara terus menjadi ketara di kalangan kanak-kanak lelaki, ketara dikurangkan pada kanak-kanak perempuan. Ketakutan kematian yang dikaitkan dengan ketakutan kematian, kebakaran, dan peperangan dinyatakan dengan hebat seperti pada tahun-tahun prasekolah mereka. Kekhususan ketakutan di kalangan anak-anak muda juga disebabkan oleh perkembangan suasana hati yang kononnya - kepercayaan terhadap jumlah yang tidak berpuas hati, hari, kucing hitam, Ratu Spades. Lebih umum, ia adalah kebimbangan terhadap kemalangan, satu set keadaan yang tersendiri, iaitu semua yang kemudian berkembang dalam ketakutan nasib, fenomena misteri, ramalan. Ketakutan seperti itu, masa depan adalah cerminan kebimbangan yang timbul, kecurigaan dan tipikal untuk cadangan usia sekolah rendah. Dalam tahun-tahun prasekolah dan sekolah rendah, rasa takut adalah yang paling biasa apabila diancam adalah imej tertentu yang tepu, secara emosi, sering sifat yang hebat, tidak rasional atau dibesar-besarkan. Kanak-kanak kecil nyaris tidak bercakap tentang pengalaman yang tidak pasti dan tidak senonoh kecemasan. Pada zaman ini, kanak-kanak yang cemas mengingati kebanyakan peristiwa buruk, dan dengan itu mengumpul pengalaman negatif. Pada tahun-tahun awal sekolah dengan neurosis, ketakutan kesunyian, hukuman, watak-watak dongeng (lelaki), keterlambatan (perempuan), sebelum jatuh tidur, mimpi buruk, kegelapan, haiwan, pengangkutan (lelaki), unsur, ketinggian, kedalaman, api, ), pricks (lelaki), sakit (lelaki), bunyi yang tidak dijangka.

Kebimbangan ketara yang melangkau sempadan usia prasekolah yang lebih tua, menunjukkan perkembangan kecemasan pada pengalaman traumatik, mengambil sifat ketakutan, keharusan dan kebimbangan. Pada tahun-tahun awal sekolah, kebimbangan mungkin disertai oleh ketakutan yang obsesif, menunjukkan ketidakpercayaan diri dan ketidakamanan, i.e. mengenai kerapuhan "I", percanggahan dalamannya.

Ketakutan neurotik dapat dikumpulkan seperti berikut: "Jangan menjadi orang"; "Jadilah apa-apa"; "Menjadi salah"; "Jangan awak sendiri." Untuk umur sekolah yang lebih muda, ketakutan "menjadi salah" adalah tipikal, iaitu tidak memenuhi standard yang diterima umum, jangkaan individu yang signifikan. Ini adalah perpaduan dua ketakutan: ketakutan untuk "tidak ada" berdasarkan rasa sosial kepunyaan kumpulan dan naluri pemeliharaan diri "menjadi tidak ada." Bentuk klinikal ekspresi ketakutan neurotik ini adalah ketakutan melakukan sesuatu yang salah, bukan itu, tidak mempunyai masa, terlambat, semua yang dapat berubah menjadi bencana yang tidak dapat diperbaiki.

Ketakutan "menjadi salah" berlaku pada usia pembangunan intensif hubungan sosial, etika dan pengawalseliaan yang intensif, mencerminkan peningkatan tahap kesedaran diri dalam pembentukan keperibadian, kedudukan sosial pelajar baru. Mengasah klinikal ketakutan "menjadi salah" berlaku di bawah pengaruh beberapa faktor. Yang paling penting dari mereka adalah: menekankan harga diri, harga diri, kebimbangan yang tinggi di kalangan ibu bapa dan tahap aspirasi yang dipandang tinggi oleh anak-anak; rasionalisme yang berlebihan dalam hubungan dengan mereka dan beban intelektual yang berlebihan. Akibatnya, tekanan neuro-psikologi timbul dan meningkat pada kanak-kanak. Pada masa yang sama, mereka tidak berasas dengan sewenang-wenangnya pada usia usikan tinggi dan beberapa sifat hipersosial sifat ibu bapa. Akibatnya, ketegangan yang berterusan (mempengaruhi) dalam ketakutan "menjadi yang salah" timbul kerana takut tidak memenuhi harapan dan tuntutan orang dewasa, untuk mendapatkan penilaian negatif, untuk dihukum dan ditolak. Ketakutan untuk "menjadi salah" sering disertai dengan ketegangan dan ketegangan yang berlebihan apabila meminta dari lantai, menjawab papan hitam, berkomunikasi dengan orang yang tidak dikenali, dan melakukan tugas penting. Kegembiraan mengganggu tumpuan, mengganggu irama ucapan dan keupayaan untuk berfikir secara logik. Dalam kanak-kanak sekolah yang lebih muda, ekspresi ketakutan yang biasa "menjadi salah" dengan neurasthenia dan rasa takut neurosis akan menjadi perencatan, kurang kerap - bangun, dengan soalan yang tidak dijangka, jawapan kepada topik yang tidak disiapkan. Di bawah keadaan ini, gagap, tisu, kekejangan di kerongkong, sakit perut, cegukan, dan masalah pernafasan lebih mudah terwujud.

Oleh itu, kegelisahan dicirikan sebagai ciri psikologi individu, yang ditunjukkan dalam kecenderungan seseorang terhadap keadaan keresahan yang kerap dan sengit, serta pada ambang rendah kejadiannya. Dalam usia sekolah rendah, kebimbangan tidak dapat dilihat sebagai pendidikan peribadi yang mampan. Ia timbul kerana kekecewaan keperluan utama umur, memperolehi karakter tak tepu dalam jenis hipertrophi. Kanak-kanak yang cemas disifatkan oleh kerapian kebimbangan yang kerap, sebilangan besar kebimbangan, tabiat buruk, kecurigaan tertentu dan daya tingkah laku, harga diri yang rendah.

Kochubey B., Novikova E. Kebimbangan kanak-kanak: apa, di mana, mengapa. // Keluarga dan sekolah. - 1988. - №7.

Kochubey B., Novikova E. Label untuk kebimbangan. // Keluarga dan sekolah. - 1988. - №9.

Kochubey B., Novikova E. Kebimbangan kanak-kanak: di sekolah dan di rumah. // Keluarga dan sekolah. - 1988. - №10.

Mamaychuk II Bantuan psikologi kepada kanak-kanak yang mengalami masalah perkembangan. - SPb: Ucapan, 2008. - 224 ms.

Ahli paroki A.M. Psikologi kebimbangan: usia prasekolah dan sekolah. Ed ed. - SPb: Peter, 2007. - 192 ms. - (Siri "psikologi kanak-kanak").

Ahli paroki A.M. Kebimbangan pada kanak-kanak dan remaja: sifat psikologi dan dinamik umur. - Moscow: Institut Psikologi dan Sosial Moscow; Voronezh: Penerbitan dan Pengeluaran Persatuan "MO DEK", 2000. - 304 p. (Siri "Guru-amalan perpustakaan").

Pembaca. Kebimbangan dan kebimbangan. / Comp. Dan pengeditan umum V.M. Astapov. - M.: PER SE, 2008. - 240 p.

Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia