Apa yang kita ketahui tentang konsep kebimbangan dan kebimbangan? Bercakap dalam istilah psikologi, kebimbangan adalah ciri individu keperibadian seseorang, mengikut mana ia mempunyai kecenderungan untuk takut, kebimbangan dan kecemasan tanpa sebab yang jelas. Keadaan ini dicirikan oleh keghairahan dan ketidakselesaan yang tidak menyenangkan.

Kebimbangan dalam psikologi: tafsiran

Keadaan kebimbangan dalam psikologi dikategorikan sebagai gangguan neurotik, dalam erti kata lain, keadaan patologis dari asal psikogenik. Gambar klinikal mungkin berbeza, gangguan personaliti tidak diperhatikan.

Orang yang berumur berbeza boleh mempunyai kebimbangan seperti itu, walaupun kanak-kanak mengalami kebimbangan, bagaimanapun, menurut statistik, wanita dari 20 hingga 30 tahun menderita paling kerap daripada kebimbangan.

Secara semulajadi, dalam keadaan tertentu, kegelisahan boleh muncul dalam mana-mana orang, bagaimanapun, kegelisahan sebagai gangguan psikologi boleh dikatakan hanya apabila perasaan itu sukar dikawal dan ia menjadi lebih kuat. Seseorang tidak akan dapat melakukan kerja biasa dan tidak dapat memimpin kehidupannya dahulu.

Terdapat pelbagai jenis gangguan, gejala yang termasuk kebimbangan, contohnya:

  • fobia;
  • gangguan selepas trauma;
  • panik.

Tetapi kecemasan dalam psikologi sebagai gangguan bebas adalah sindrom umum, yang disifatkan oleh rasa kegelisahan yang tinggi, kebimbangan yang berterusan, dan juga diperparah oleh gejala fizikal dan psikologi.

Kebimbangan dan punca perkembangannya

Kegelisahan adalah sindrom yang boleh berkembang pada orang yang berlainan dengan sebab yang berbeza. Dalam sesetengahnya, kebimbangan timbul daripada warna biru, sementara yang lain mengalami kecemasan yang berterusan selepas trauma psikologi.

Beberapa pakar percaya bahawa genetik memainkan peranan tertentu. Adalah dipercayai bahawa jika gen tertentu hadir di otak, mereka menimbulkan ketidakseimbangan kimia, ini merupakan faktor dalam kemunculan kebimbangan dan tekanan mental.

Jika kita mengambil kira teori dalam psikologi mengenai kemunculan gangguan ini, maka kebimbangan dan fobia lain pada mulanya muncul sebagai tindak balas refleks yang terkondisi kepada satu atau lain rangsangan yang menjengkelkan. Reaksi yang sama pada masa akan datang diwujudkan tanpa rangsangan sedemikian. Teori biologi ini mengatakan bahawa tindak balas yang membimbangkan adalah akibat daripada keabnormalan biologi tertentu, khususnya, dengan tahap penghasilan neurotransmiter yang tinggi, yang berfungsi sebagai konduktor impuls saraf di otak. Keadaan kebimbangan yang meningkat ini boleh mengakibatkan pemakanan yang kurang baik dan aktiviti fizikal yang rendah.

Semua orang tahu bahawa untuk mengekalkan keadaan mental dan fizikal yang normal, seseorang memerlukan:

  • pemakanan yang betul;
  • mengesan unsur dan vitamin;
  • aktiviti fizikal yang mencukupi.

Tanpa ketiadaan faktor-faktor ini, masalah boleh timbul pada sesiapa sahaja yang menimbulkan kecemasan. Dalam sesetengah orang, kecemasan berkait rapat dengan perkembangan persekitaran yang baru dan tidak dikenali yang mungkin berbahaya, atau pengalaman mereka sendiri dalam kehidupan, di mana trauma psikologi dan peristiwa negatif hadir. Sememangnya, watak seseorang memainkan peranan yang besar.

Selalunya penyebab kebimbangan adalah penyakit somatik. Contohnya, ini mungkin gangguan endokrin, khususnya, menopaus pada wanita dan kegagalan hormon di latar belakangnya. Dan rasa kecemasan yang mendadak mungkin menunjukkan pendekatan serangan jantung, menurunkan kadar gula.

Kegelisahan adalah gejala ciri untuk banyak penyakit mental, sering disertai oleh sindrom ini:

  • skizofrenia;
  • alkohol;
  • neurosis dan banyak lagi.

Jenis kebimbangan

Dalam psikologi, terdapat pelbagai jenis kebimbangan. Yang paling biasa adalah adaptif dan umum. Dalam keadaan cemas yang disesuaikan, seseorang mengalami rasa kecemasan yang tidak terkawal, yang, apabila disesuaikan dengan situasi tekanan tertentu, digabungkan dengan emosi negatif yang lain. Tetapi gangguan amnya berterusan secara berterusan dan cenderung diarahkan ke objek yang berbeza.

Terdapat pelbagai jenis kebimbangan, yang paling banyak dikaji dan biasa adalah:

  • kebimbangan sosial. Dalam psikologi, sindrom ini dicirikan oleh ketidakselesaan di tempat-tempat yang sesak. Kerana ini, seseorang mengelak menghadiri acara awam, bertemu dengan orang, bekerja dengan orang ramai;
  • orang awam - dalam konteks gangguan ini, kebimbangan sangat jelas semasa acara awam, contohnya, semasa persidangan, peperiksaan dan lain-lain. Di tengah-tengah gangguan ini terletak ketidakpastian yang seseorang mampu mengatasi tugasnya, serta ketakutan bahawa dia akan mendapati dirinya dalam keadaan yang tidak masuk akal. Perhatian tertumpu bukan pada tugas utama, tetapi pada masalah yang mungkin timbul;
  • kebimbangan apabila perlu membuat pilihan - kebimbangan mungkin dalam ketidakpastian sama ada seseorang telah membuat pilihan yang tepat, takut akan tanggungjawab dan rasa tidak berdaya;
  • Kebimbangan selepas trauma adalah keadaan pengalaman berterusan yang berlaku selepas mengalami trauma psikologi. Disifatkan oleh kebimbangan tanpa sebab, mengharapkan bahaya, masalah tidur, kurang memahami sebab-sebab ketakutan anda;
  • kebimbangan eksistensi adalah kesedaran oleh seseorang bahawa dia akan mati. Ia memperlihatkan dirinya dalam bentuk ketakutan kematian, ketakutan ketidakpatuhan terhadap harapan orang lain berkaitan dengan diri mereka dan kesadaran tentang ketidakmampuan hidup mereka. Terdapat perasaan kebimbangan yang dibahagikan. Sindrom disertai dengan serangan panik akut dan kebimbangan dalam keadaan yang serius;
  • kebimbangan obsessive-compulsive - mengikut psikologi, gangguan ini dicirikan oleh pemikiran yang tidak terurus dan tidak masuk akal. Pada masa yang sama, seseorang sedar akan kesakitannya, tetapi tidak dapat mengatasi pemikiran obsesif sendiri;
  • kebimbangan somatogenik - dalam kes ini, kebimbangan adalah gejala penyakit somatik.

Dalam sesetengah kes, kebimbangan adalah sifat ciri watak seseorang apabila tekanan mental merasakan pesakit tanpa mengira keadaannya. Kebimbangan juga boleh menjadi satu cara untuk mengelakkan konflik, dan intensiti emosi sentiasa terkumpul dan boleh menyebabkan perkembangan fobia dalam seseorang.

Dalam kes lain, kebimbangan adalah bentuk kawalan diri yang pelik. Keadaan ini adalah tipikal bagi mereka yang berusaha untuk tidak sempurna dalam segala-galanya, dibezakan oleh keceriaan emosi yang meningkat, bimbang tentang kesihatannya dan tidak menerima kesilapan dalam segalanya.

Sebagai tambahan kepada jenis kecemasan di atas, ia mempunyai bentuk tersendiri: tertutup dan terbuka.

Bentuk kebimbangan terbuka yang dialami oleh seseorang secara sedar, kadang-kadang keadaan menjadi akut dan tidak dapat dikendalikan. Kegelisahan bertindak sebagai pengatur aktiviti. Tetapi bentuk tertutup tidak sama. Kegelisahan sering tidak sedarkan diri dan menampakkan diri dalam tingkah laku tertentu, kadang-kadang ia dicirikan oleh ketenangan yang berlebihan, yang juga disebut "tidak mencukupi" dalam psikologi.

Kebimbangan: gambaran klinikal

Seperti gangguan mental yang lain, kebimbangan diiktiraf pada tahap yang berbeza.

Sekiranya kita bercakap mengenai manifestasi fisiologi, kebimbangan itu ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • berdebar-debar dan bernafas cepat;
  • melompat tekanan darah;
  • terdapat peningkatan dalam kegembiraan emosi dan fizikal orang itu;
  • kelemahan;
  • menggigil anggota badan;
  • ambang sensitiviti menurun;
  • mulut kering, dahagakan dahaga;
  • kesulitan tidur, sukar untuk tidur, mimpi yang cemas atau mimpi buruk, mengantuk siang hari;
  • keletihan;
  • otot sakit dan sentiasa tegang;
  • sakit perut asal tidak diketahui;
  • kenaikan berpeluh;
  • selera makan telah pecah;
  • ada masalah dengan kerusi;
  • mual;
  • sakit kepala berdenyut;
  • masalah dengan sistem urogenital;
  • pada wanita, kitaran haid boleh dipecahkan.

Bagi tahap emosi-kognitif, kegelisahan ditunjukkan dalam ketegangan yang berterusan, ketakutan dan kebimbangan, perasaan tidak berdaya muncul, seseorang menjadi marah dan tidak bertoleransi, tidak dapat menumpukan pada sesuatu. Manifestasi ini membuat orang menghindari hubungan dengan masyarakat, mereka berhenti menghadiri sekolah, enggan pergi bekerja.

Keadaan ini hanya bertambah, harga diri pesakit juga bertambah buruk, kerana dia mula menumpukan hanya kepada masalah dan kekurangannya sendiri. Dari segi psikologi, keadaan ini boleh membawa kepada masalah masalah. Kesepian yang berterusan dan penolakan diri membawa kepada keruntuhan kerjaya seseorang dan kehidupan peribadi.

Terdapat juga manifestasi kecemasan pada tahap tingkah laku. Mereka diiktiraf oleh ciri-ciri berikut:

  • tak masuk akal berjalan di sekeliling bilik;
  • berayun di kerusi;
  • mengetuk meja dengan tangannya;
  • menarik objek atau rambut yang berbeza;
  • lelaki menggigit kukunya.

Jika ada masalah dengan penyesuaian terjejas, maka gejala gangguan panik mungkin muncul, contohnya, ketakutan tiba-tiba ketakutan, disertai oleh peningkatan kadar jantung atau sesak nafas.

Dalam kes perasaan kebimbangan yang obsesif-kompulsif, seseorang disiksa oleh idea yang obsesif, dan dia sentiasa melakukan tindakan yang sama.

Diagnosis sindrom ini

Psikiatri harus mendiagnosis kebimbangan atas dasar mengenal pasti gejala pada pesakit yang tidak berhenti selama beberapa minggu. Gangguan kecemasan, sebagai peraturan, mudah dikenalpasti, tetapi sukar untuk mengenal pasti jenis ini, kerana kebanyakan bentuk mempunyai manifestasi klinikal yang sama, yang hanya berbeza di tempat dan masa penampilan.

Jika seorang pakar mengesyaki kegelisahan dalam pesakit, dia harus memberi perhatian kepada yang berikut:

  • kehadiran gejala kebimbangan meningkat - gangguan tidur, fobia atau perasaan kecemasan yang berterusan;
  • mesti tahu berapa lama masa yang diperlukan;
  • doktor mesti memastikan bahawa gejala yang disenaraikan bukan reaksi kepada tekanan yang dipindahkan atau keadaan patologi yang berkaitan dengan kerosakan pada organ dalaman.

Diagnosis merangkumi beberapa peringkat. Doktor perlu membuat tinjauan terperinci mengenai pesakit, menilai keadaan mentalnya dan menjalankan pemeriksaan fizikal. Jadi, adalah perlu untuk membezakan gangguan kebimbangan dari ciri kebimbangan tentang ketergantungan alkohol. Dalam kes ini, rawatan akan berbeza. Juga, doktor harus mengecualikan kehadiran penyakit spesies somatik.

Kebimbangan dalam kebanyakan kes boleh dirawat. Dan doktor memilih jenis terapi bergantung kepada gambaran klinikal dan penyebab gangguan itu. Selalunya, pesakit adalah ubat-ubatan yang memberi kesan kepada penyebab biologi keadaan dan mereka yang mengawal pengeluaran neurotransmitter. Sememangnya, psikoterapi juga sangat penting, yang membantu mengatasi keadaan di peringkat tingkah laku.

Masalah kebimbangan dan kecemasan dalam psikologi moden

Pada peringkat sekarang, salah satu masalah sebenar yang dihadapi oleh ahli psikologi praktikal adalah masalah pernyataan yang mencukupi tentang kesimpulan tentang tahap kedua perkembangan umum keperibadian dan perkembangan ciri-ciri dan keadaan peribadi tertentu. Dalam hal ini, masalah penyelidikan dan diagnosis kebimbangan adalah kepentingan praktikal yang besar. Tetapi sebelum ini, untuk mendiagnosis kebimbangan masih perlu memahami konsep kebimbangan dan kebimbangan, serta kesannya terhadap pembangunan peribadi dan aktiviti manusia.

Dalam psikologi moden, kebiasaannya membezakan antara "kebimbangan" dan "kebimbangan", walaupun setengah abad yang lalu perbezaan ini tidak jelas. Pembezaan terminologi sedemikian adalah ciri psikologi domestik dan asing dan membolehkan anda menganalisis fenomena ini melalui kategori keadaan mental dan sifat mental. Dalam psikologi moden, kebimbangan difahami sebagai keadaan mental, dan kebimbangan - sebagai harta mental, ditentukan secara genetik, ontogenetically atau keadaan.

Kebimbangan ditakrifkan sebagai keadaan emosi kecemasan dalaman akut yang berkaitan dengan fikiran seseorang dengan ramalan bahaya [8]. Kegelisahan dianggap dalam psikologi sebagai keadaan peka emosional atau keadaan dalaman yang tidak menguntungkan, yang dicirikan oleh perasaan subjektif ketegangan, keresahan, dan kegelisahan. [9]. Menurut Spielberger C., ia adalah ketakutan yang umum, tersebar atau tidak berguna, sumber yang mungkin tidak sedarkan diri [9].

Konsep "kegelisahan" diperkenalkan ke dalam psikologi oleh Z. Freud (1925), yang menceraikan ketakutan seperti itu, ketakutan konkrit dan ketakutan yang tidak pasti - kebimbangan yang mendalam, tidak rasional, bersifat dalaman [8].

Tidak seperti ketakutan sebagai tindak balas terhadap ancaman kepada manusia sebagai makhluk biologi, apabila kehidupan seseorang berada dalam bahaya, integriti fizikalnya, kebimbangan selalu dikaitkan dengan aspek sosial. Ia adalah satu pengalaman yang timbul apabila seseorang diancam sebagai objek sosial, apabila kedudukannya dalam masyarakat terancam: nilai-nilai, ide-ide tentang dirinya, perlu mempengaruhi teras individu. Kebimbangan sentiasa dikaitkan dengan jangkaan kegagalan dalam interaksi sosial. Dan dalam kes ini, ia dianggap sebagai keadaan emosi yang berkaitan dengan kemungkinan kekecewaan keperluan sosial [8]. Dalam psikologi moden, kebimbangan sebagai keadaan mental sering dipanggil kebimbangan keadaan atau reaktif, kerana ia dikaitkan dengan keadaan luar tertentu.

Kebimbangan, seperti pengalaman mental yang lain, secara langsung berkaitan dengan motif dan keperluan individu dan dirancang untuk mengawal kelakuan individu dalam situasi yang berpotensi berbahaya. Sumber kegelisahan boleh menjadi rangsangan luar (orang, situasi, peristiwa yang berlaku), dan faktor dalaman (keadaan sebenar, pengalaman hidup masa lalu, yang menentukan penafsiran peristiwa semasa dan meramalkan perkembangan selanjutnya mereka).

Keadaan kebimbangan, seperti keadaan mental yang lain, dapat dilihat pada pelbagai peringkat organisasi manusia [8]:

  • pada tahap fisiologi, kecemasan ditunjukkan dalam peningkatan degupan jantung, peningkatan pernafasan, peningkatan dalam jumlah peredaran darah, peningkatan tekanan darah, peningkatan keceriaan umum, penurunan ambang kepekaan, mulut kering, kelemahan pada kaki, dan sebagainya;
  • pada tahap emosi-kognitif - dicirikan oleh pengalaman ketidakberdayaan, daya tahan, ketidakamanan, ambivalensi perasaan, menyebabkan kesulitan dalam membuat keputusan dan menetapkan matlamat;
  • pada tahap tingkah laku - berjalan tanpa sengaja di bilik, menggerogoti kuku, berayun di kerusi, mengetuk jari di atas meja, menarik rambut, memutar di tangan pelbagai objek, dll.

Harus diingat bahawa, walaupun pada tahap pengalaman subjektif, kebimbangan agak keadaan negatif, kesannya terhadap tingkah laku dan aktiviti manusia adalah samar-samar. Dalam hal ini, dalam psikologi moden, terdapat dua jenis kecemasan: menggerakkan dan bersantai (tidak teratur). Menggerakkan kegelisahan memberi dorongan tambahan kepada kegiatan tersebut, sementara kecemasan yang menenangkan mengurangi keberkesanannya hingga penghentian lengkap dan gangguan umum kegiatan [4].

Penyelidikan telah menunjukkan bahawa kecemasan boleh berbeza-beza dalam intensiti dan berubah dari masa ke masa sebagai fungsi tahap tekanan seseorang terdedah kepada. Kebimbangan intensiti terendah sepadan dengan perasaan ketegangan dalaman, dinyatakan dalam pengalaman ketegangan, kewaspadaan, ketidakselesaan. Ia tidak membawa tanda-tanda bahaya, tetapi berfungsi sebagai isyarat pendekatan fenomena yang lebih menakutkan. Tahap penggera ini mempunyai nilai yang paling sesuai. Pencerahan yang paling sengit dari kecemasan - kecemasan dan keghairahan yang malu-malu - dinyatakan dalam keperluan untuk melepaskan motor, mencari bantuan yang mengganggu tingkah laku manusia hingga maksimum [1]. Oleh itu, kebimbangan sehingga titik tertentu dapat merangsang aktiviti, tetapi, setelah melewati garis "zon fungsi optimum" seseorang, mula menghasilkan efek yang tidak teratur [10]. Kesan mengganggu hanya mempunyai kebimbangan yang sengit. Bagi ahli psikologi, dia adalah yang paling berminat, kerana kebimbangan semacam ini dalam pengalaman subjektif seseorang adalah "bermasalah". Kebimbangan yang sengit, yang mempunyai kesan tidak teratur pada aktiviti itu, adalah keadaan yang sangat tidak diingini bagi seseorang, yang memerlukan mengatasi atau mengubah.

Berbeza dengan kebimbangan, kecemasan dalam psikologi moden dianggap sebagai harta psikologi, ciri psikologi individu, yang ditunjukkan dalam kecenderungan seseorang untuk mengalami kecemasan [8]. Kecemasan peribadi adalah pendidikan yang mampan, yang terserlah dalam pengalaman tersebar, kronik tekanan somatik dan mental, kecenderungan untuk kerengsaan dan kecemasan walaupun pada masa-masa kecil, dalam rasa kekakuan dalaman dan ketidaksabaran [2]. Kebimbangan sebagai sifat keperibadian mencerminkan kekerapan yang mana seseorang mengalami kebimbangan. Individu yang berisiko tinggi mengalami kecemasan dengan intensiti dan kekerapan yang lebih tinggi daripada kecemasan yang rendah. Oleh itu, istilah "kebimbangan" digunakan untuk merujuk kepada perbezaan individu yang relatif stabil dalam kecenderungan individu untuk mengalami keadaan ini. Ciri ini tidak ditunjukkan langsung dalam tingkah laku, tetapi tahapnya boleh ditentukan berdasarkan berapa kerap dan betapa beratnya orang yang mengalami kebimbangan. Seseorang yang mempunyai kebimbangan yang teruk cenderung untuk merasai dunia sebagai memeluk bahaya dan ancaman kepada sebahagian besar daripada seseorang yang mempunyai tahap kebimbangan yang rendah [9; 10]. Dalam status ini, kebimbangan pertama kali digambarkan oleh Z. Freud pada tahun 1925, yang menggunakan istilah ini secara literal bermaksud "berjaga-jaga untuk kegelisahan" atau "berjaga-jaga dalam bentuk kebimbangan" untuk menggambarkan "mengalir bebas", melegakan kegelisahan, gejala neurosis [ ].

Secara tradisional dalam psikologi, kebimbangan dianggap sebagai manifestasi masalah yang disebabkan oleh neuro-psikiatri dan penyakit somatik yang teruk, atau sebagai akibat kecederaan psikik. Ia juga sering dilihat sebagai mekanisme untuk perkembangan neurosis. Dalam kes ini, kemunculannya dikaitkan dengan kehadiran konflik dalaman yang mendalam berdasarkan tahap keunggulan aspirasi, sumber dalam negeri yang tidak mencukupi untuk mencapai matlamat, ketidaksesuaian antara keperluan dan ketidakcukupan cara untuk memuaskannya.

Pada masa ini, sikap terhadap fenomena kebimbangan dalam psikologi Rusia telah berubah dengan ketara, dan pendapat tentang sifat keperibadian ini menjadi kurang jelas dan jelas. Pendekatan moden terhadap fenomena kebimbangan adalah berdasarkan fakta bahawa yang terakhir tidak boleh dianggap sebagai sifat kepribadian yang negatif pada awalnya; ia adalah isyarat kekurangan struktur aktiviti subjek berhubung dengan keadaan. Setiap orang mempunyai kebimbangan tahap optimum sendiri, kebimbangan yang dipanggil yang berguna, yang merupakan syarat yang diperlukan untuk perkembangan keperibadian.

Dalam psikologi moden, kebimbangan dianggap sebagai salah satu parameter utama perbezaan individu. Pada masa yang sama, kepunyaan satu atau satu lagi tahap organisasi psikik seseorang masih menjadi isu kontroversial; ia boleh ditafsirkan sebagai individu dan sebagai harta peribadi seseorang.

Titik pertama pandangan adalah milik VS Merlin dan pengikutnya (Merlin V.S., 1964; Belous V.V., 1967), yang menafsirkan kegelisahan sebagai ciri umum aktiviti mental yang berkaitan dengan inersia proses-proses saraf, iaitu sifat sifat psikodinamik [8].

Pandangan kedua pandangan (Prikhozhan AM, 1998) merawat kebimbangan sebagai harta peribadi yang dibentuk sebagai hasil daripada kekecewaan kebolehpercayaan interpersonal dari persekitaran segera [6].

Sehingga kini, mekanisme pembentukan kecemasan juga tidak menentu. Ia tetap menjadi persoalan terbuka dan kontroversial: apakah ia merupakan sifat kongenital, genetik yang ditentukan, atau terbentuk di bawah pengaruh pelbagai keadaan kehidupan.

Jadi, A.M. Penyembuh mengenal pasti dua jenis kebimbangan:

  • kebimbangan yang tidak berfaedah, apabila seseorang tidak dapat mengaitkan pengalaman yang timbul daripadanya dengan objek tertentu;
  • kecemasan sebagai kecenderungan untuk mengharapkan masalah dalam pelbagai aktiviti dan generalisasi.

Dalam kes ini, varian pertama kebimbangan adalah disebabkan oleh keistimewaan sistem saraf, iaitu sifat-sifat neurofisiologi organisma, dan adalah semula jadi, sementara yang kedua dikaitkan dengan keunikan pembentukan keperibadian semasa hidup.

Pada umumnya, boleh dicatat bahawa, kemungkinan besar, sesetengah orang mempunyai prasyarat genetik yang ditentukan untuk pembentukan kebimbangan, sementara yang lain mempunyai harta mental ini yang diperolehi dalam pengalaman hidup individu.

Penyelidikan A.M. Parishioners [7] menunjukkan bahawa terdapat pelbagai bentuk kegelisahan, iaitu cara istimewa untuk mengalaminya, untuk merealisasikannya, untuk memberi kata dan mengatasinya. Antaranya adalah pilihan berikut untuk mengalami dan mengatasi kebimbangan.

  • Buka kebimbangan - dialami secara sedar dan ditunjukkan dalam aktiviti dalam bentuk kebimbangan. Ia boleh wujud dalam pelbagai bentuk, sebagai contoh:
    • sebagai kebimbangan yang teratur, tidak terkawal atau kurang teratur, paling sering mengganggu aktiviti manusia;
    • kebimbangan yang dikawal dan dikompensasi, yang boleh digunakan oleh seseorang sebagai insentif untuk melaksanakan aktiviti yang berkaitan, yang mana mungkin, terutamanya dalam situasi yang stabil dan biasa;
    • kebimbangan yang ditanam yang dikaitkan dengan pencarian "manfaat sekunder" dari kecemasan sendiri, yang memerlukan kematangan peribadi tertentu (oleh itu, bentuk kebimbangan ini muncul hanya pada masa remaja).
  • Kebimbangan tersembunyi - tidak sedarkan diri dalam tahap yang berbeza-beza, diwujudkan sama ada dalam ketenangan yang berlebihan, tidak sensitif kepada masalah sebenar dan juga penafiannya, atau secara tidak langsung melalui bentuk tingkah laku tertentu (menarik rambut, menggelegak dari sisi ke sisi, mengetuk jari di atas meja, dan sebagainya) :
    • tidak cukup tenang (tindak balas mengikut prinsip "Saya baik-baik saja!"), dikaitkan dengan percubaan pertahanan kompensif untuk mengekalkan harga diri; harga diri rendah tidak dibenarkan ke dalam kesedaran);
    • mengelakkan keadaan.

Oleh itu, perlu diingatkan bahawa kebimbangan sebagai keadaan mental, dan kecemasan sebagai harta mental adalah dalam konfrontasi dengan keperluan peribadi asas: keperluan untuk kesejahteraan emosi, rasa percaya diri, dan keselamatan. Kesukaran yang besar dalam bekerja dengan orang-orang yang cemas berkaitan dengan ini: walaupun keinginan yang diucapkan untuk menghilangkan kebimbangan, mereka secara tidak sadar menentang percubaan untuk membantu mereka melakukannya. Alasan untuk rintangan itu tidak difahami oleh mereka dan ditafsirkan oleh mereka, sebagai peraturan, tidak mencukupi.

Ciri khas kebimbangan sebagai harta peribadi adalah bahawa ia mempunyai daya motivasi sendiri, bertindak sebagai motif yang mempunyai bentuk yang tersendiri, bersifat kebiasaan dalam perilaku, yang merupakan ciri khusus dari neoplasma psikologi yang kompleks dari sfera keperluan afektif [7]. Kemunculan dan penyatuan keresahan sebahagian besarnya disebabkan oleh ketidakpuasan keperluan manusia sebenar, yang menjadi hipertropi.

Memperbaiki dan menguatkan kebimbangan, mengikut AM. Pesuruhjaya, berlaku mengikut mekanisme "lingkaran psikologi tertutup": kebimbangan yang timbul dalam proses aktiviti sebahagiannya mengurangkan keberkesanannya, yang membawa kepada penilaian diri yang negatif atau penilaian negatif dari orang lain, yang seterusnya, mengesahkan kesahihan kebimbangan dalam situasi sedemikian dan memperkuat pengalaman emosi negatif. Walau bagaimanapun, kerana pengalaman kebimbangan adalah keadaan yang tidak menguntungkan, ia mungkin tidak dapat direalisasikan oleh manusia.

Memandangkan dikesan V.A. Bakeyev (1974) adalah hubungan langsung antara kecemasan dan kepribadian kepribadian, dapat diandaikan bahawa yang terakhir membawa kepada penguatan dan penguatan "lingkaran psikologi tertutup", kebimbangan konstelasi. Analisis mekanisme "lingkaran psikologi tertutup" membolehkan kita perhatikan bahawa kebimbangan sering disokong oleh keadaan di mana ia pernah timbul. Baru-baru ini, kajian eksperimen semakin menumpukan tidak banyak pada ciri yang berasingan, tetapi mengenai keunikan situasi dan interaksi seseorang dengan keadaan. Khususnya, mereka mengenal pasti kebimbangan peribadi yang tidak spesifik umum atau ciri-ciri tertentu dari suatu keadaan tertentu [3].

Keadaan adalah satu sistem syarat yang melampaui subjek, yang mendorong dan menengahkan kegiatannya. Ia mengenakan keperluan tertentu ke atas seseorang, kesedaran yang membuat prasyarat untuk transformasi atau mengatasinya. Kegelisahan hanya boleh menyebabkan situasi yang penting bagi subjek, sesuai dengan keperluan sebenarnya. Pada masa yang sama, kecemasan yang timbul dapat berdampak baik dan juga menyebabkan ketidaksesuaian tingkah laku dalam rangka situasi ini sesuai dengan prinsip "ketidakupayaan belajar" [11].

Oleh itu, kebimbangan adalah faktor yang meniru tingkah laku seseorang dalam pelbagai situasi tertentu atau yang luas. Walaupun ahli psikologi tidak meragui kewujudan fenomena kebimbangan, agak sukar untuk mengesan perwujudannya dalam tingkah laku. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahawa kecemasan sering menyamar sebagai manifestasi tingkah laku masalah lain, seperti agresif, ketergantungan dan kecenderungan penyerahan, penipuan, kemalasan akibat "ketidakupayaan yang dipelajari", hiperaktifitas palsu, penjagaan penyakit, dan sebagainya. [7].

Bercakap tentang kebimbangan sebagai harta mental, perlu diperhatikan bahawa ia mempunyai kekhususan umur yang jelas. Bagi setiap umur terdapat bidang realiti tertentu yang menyebabkan kebimbangan pada kebanyakan kanak-kanak, tanpa mengira ancaman atau kecemasan sebenar sebagai pendidikan mampan [5]. Ini "puncak umur kebimbangan" ditentukan oleh tugas-tugas usia pembangunan [6].

Oleh itu, untuk kanak-kanak prasekolah dan kebimbangan pelajar lebih muda adalah hasil daripada kekecewaan keperluan untuk kebolehpercayaan, keselamatan dari persekitaran yang segera (keperluan utama zaman ini). Oleh itu, kebimbangan dalam kumpulan umur ini adalah fungsi gangguan dengan orang dewasa yang rapat [5].

Menurut AM Prikhozhan, kegelisahan menjadi pendidikan peribadi yang mantap oleh remaja. Hingga ke tahap ini, ia adalah terbitan pelbagai gangguan sosio-psikologi, yang mewakili lebih kurang umum dan tindak balas keadaan yang ditakrifkan. Pada masa remaja, kebimbangan mula dimediasi oleh konsep I kanak-kanak, sehingga menjadi harta peribadi itu sendiri [6]. Konsep diri remaja sering kontroversial, yang menyebabkan kesukaran dalam melihat dan menilai kejayaan dan kegagalan sendiri, dengan itu menguatkan pengalaman emosi negatif dan kecemasan sebagai sifat peribadi. Pada usia ini, kebimbangan timbul akibat kekecewaan yang memerlukan sikap yang stabil dan memuaskan terhadap diri sendiri, yang paling sering dikaitkan dengan pelanggaran hubungan dengan orang lain yang penting [5].

Trend yang sama berterusan dalam tempoh awal remaja. Kepada kelas senior, kegelisahan dilokalkan dalam bidang interaksi manusia dengan dunia: sekolah, keluarga, masa depan, harga diri. Penampilan dan penyatuannya dikaitkan dengan perkembangan refleksi, kesadaran tentang percanggahan antara kemampuan dan kebolehan mereka, ketidakpastian tujuan hidup dan status sosial [5].

Ia juga penting untuk ambil perhatian bahawa, menurut A.M. Parishioners, keresahan mula mempunyai kesan menggerakkan hanya dari masa remaja, apabila ia dapat menjadi motivator kegiatan, menggantikan keperluan dan motif lain. Dalam usia sekolah prasekolah dan muda, kebimbangan hanya menyebabkan kesan tidak teratur [6].

Oleh itu, untuk memastikan diagnosis yang mencukupi dan tepat, anda perlu mengetahui dan mengambil kira perkara penting berikut.

Dalam psikologi moden, kebimbangan difahami sebagai keadaan mental, dan kebimbangan - sebagai harta mental, ditentukan secara genetik, ontogenetically atau keadaan. Kebimbangan sebagai sifat keperibadian yang stabil hanya terbentuk pada masa remaja. Sebelum itu, ia adalah fungsi penggera.

Kebimbangan sebagai keadaan mental, dan kebimbangan sebagai harta mental adalah dalam konfrontasi dengan keperluan peribadi asas: keperluan untuk kesejahteraan emosi, rasa yakin, keselamatan.

Kebimbangan tidak selalunya dipertimbangkan sebagai sifat keperibadian yang awalnya negatif; ia adalah isyarat kekurangan struktur aktiviti subjek berhubung dengan keadaan. Setiap orang mempunyai kebimbangan tahap optimum sendiri, kebimbangan yang dipanggil yang berguna, yang merupakan syarat yang diperlukan untuk perkembangan keperibadian.

Dan kebimbangan sebagai keadaan mental, dan kecemasan sebagai harta mental mempunyai kesan yang jelas tentang prestasi. Kebimbangan sehingga titik tertentu dapat merangsang aktiviti, mempunyai kesan menggerakkan, tetapi, setelah mengatasi sempadan "zon fungsi optimum" kepribadian, setelah mencapai intensitasnya, mula menghasilkan efek yang tidak teratur. Kesan mengganggu hanya mempunyai kebimbangan yang sengit.

Kebimbangan dan kecemasan boleh memainkan peranan menggerakkan yang berkaitan dengan peningkatan kecekapan aktiviti, bermula dari masa remaja. Ia hanya mempunyai kesan tidak teratur pada aktiviti kanak-kanak prasekolah dan pelajar muda, mengurangkan produktiviti mereka.

Kebimbangan dan kebimbangan tidak selalu direalisasikan oleh manusia dan dapat mengawal kelakuannya pada tahap tidak sedarkan diri. Ia agak sukar untuk mengesan manifestasi kecemasan dalam tingkah laku seseorang, kerana ia boleh disamarkan sebagai manifestasi tingkah laku yang lain.

Rujukan:

  1. Berezin FB Adaptasi manusia mental dan psychophysiological. - L., 1988.
  2. Kerja diagnostik dan pembetulan psikologi sekolah / ed. I.V. Dubrovina - M., 1987.
  3. Kostina L.M. Kaedah untuk mendiagnosis kebimbangan. - SPb: Ucapan, 2005.
  4. Lyutova E.K., Monina G.B. Melatih interaksi yang berkesan dengan kanak-kanak. - SPb., 2001.
  5. Miklyaeva A.V., Rumyantseva P.V. Kecemasan sekolah: diagnosis, pencegahan, pembetulan. - SPb: Ucapan, 2006.
  6. Ahli paroki A.M. Kebimbangan pada kanak-kanak dan remaja: sifat psikologi dan dinamik umur. - M., 2000.
  7. Ahli paroki A.M. Bentuk dan topeng kecemasan, kesan kecemasan terhadap aktiviti dan perkembangan personaliti // Kebimbangan dan kebimbangan. - SPb., 2001.
  8. Buku Panduan mengenai psikologi dan psikiatri kanak-kanak dan remaja - SPb.: Piter Publishing House, 2000.
  9. Spielberger C.D. Masalah konseptual dan metodologi penyelidikan kegelisahan // Tekanan dan kecemasan dalam sukan. - M., 1983.
  10. Khanin Yu.L. Panduan ringkas untuk menggunakan skala kecemasan peribadi dan reaktif. - L., 1976.
  11. Shapkin S.A. Kajian eksperimental mengenai proses-proses kesukarelaan. - M., 1997.

Kebimbangan dan kebimbangan

Kebimbangan dan Kebimbangan - Konsep Psikologi Umum

Walaupun mengamalkan psikologi dalam komunikasi profesional setiap hari menggunakan perkataan "kecemasan" dan "kebimbangan" sebagai sinonim, untuk sains psikologi konsep ini tidak sama. Dalam psikologi moden, kebiasaannya membezakan antara "kebimbangan" dan "kebimbangan," walaupun setengah abad yang lalu perbezaan ini tidak jelas. Pembezaan terminologi sedemikian adalah ciri psikologi domestik dan asing (Levitov ND, 1969; Penasihat A.M., 1977.1998; Spielberger C.D., 1983; Khanin Yu L., 1976; Hekhauzen X., 1986, dan lain-lain.), Dan membolehkan anda menganalisis fenomena ini melalui kategori keadaan mental dan sifat mental.

Dalam erti kata yang paling umum, mengikut Kamus Psikologi Sederhana, kegelisahan ditakrifkan sebagai keadaan emosi yang timbul dalam keadaan bahaya yang tidak menentu dan menampakkan diri dalam jangkaan perkembangan yang tidak baik. Konkritisasi definisi ini membolehkan kita mempertimbangkan kebimbangan sebagai keadaan yang tidak menguntungkan dari pewarnaan emosi atau keadaan dalamannya, yang dicirikan oleh perasaan subjektif ketegangan, kegelisahan, dan kegelisahan (Spielberger C. D., 1983). Keadaan kebimbangan timbul ketika seseorang melihat rangsangan atau situasi tertentu sebagai membawa elemen ancaman, bahaya, bahaya, potensi atau potensi yang sebenarnya.

Konsep kecemasan diperkenalkan ke dalam psikologi. 3. Freud, yang bercerai ketakutan seperti itu, ketakutan konkrit (Furcht) dan ketakutan yang tidak dapat dipertikaikan - kecemasan yang mendalam, tidak rasional, dalaman (Angst). Dalam falsafah, perbezaan seperti ini dicadangkan oleh S. Kierkegaard, dan kini sangat penting dalam sistem eksistensialisme falsafah-psikologi (Mei R., 2001; Tillich P., 1995, dan lain-lain). Perbezaan kebimbangan dan ketakutan mengikut prinsip yang dicadangkan oleh Freud juga disokong oleh banyak penyelidik moden. Adalah dipercayai bahawa, tidak seperti ketakutan sebagai tindak balas kepada ancaman tertentu, kebimbangan adalah ketakutan yang umum, tersebar atau sia-sia (Spielberger C. D., 1983; Levitov ND, 1969, dan lain-lain).

Menurut satu lagi pandangan, ketakutan adalah tindak balas terhadap ancaman kepada seseorang sebagai makhluk biologi, apabila kehidupan seseorang (ancaman penting), integriti fizikalnya, dan lain-lain, terancam, sementara kecemasan adalah pengalaman yang terjadi ketika seseorang terancam sebagai sosial tertakluk ketika nilai-nilai, idea-idea tentang dirinya, kedudukan dalam masyarakat terancam. Dalam kes ini, kebimbangan dianggap sebagai keadaan emosi yang berkaitan dengan kemungkinan kekecewaan keperluan sosial (Severny A. A., Tolstykh N. N., 1999).

Kedudukan yang sama dibentangkan dalam teori emosi kebezaan K. Isarda: keadaan kegelisahan terdiri daripada emosi ketakutan yang dominan, berinteraksi dengan emosi sosial yang berasaskan sosial yang lain (Izard K., 1999).

Idea asal esensi kebimbangan dan ketakutan dicadangkan oleh psikologi dan falsafah eksistensial. Dalam eksistensialisme, kebimbangan difahami sebagai hasil kesedaran dan pengalaman bahawa segala sesuatu mempunyai sifat sementara, kesedaran tersembunyi terhadap anggota yang tidak dapat dielakkan kita. Kerana ini, ia adalah semula jadi dan tidak dapat dielakkan, manakala ketakutan disebabkan oleh rangsangan yang boleh dikenal pasti oleh individu (objek, peristiwa, fikiran, kenangan) dan, akibatnya, lebih dikawal olehnya. Ia ditekankan bahawa hanya seseorang sebagai diri yang sedar boleh menjadi cemas (May R., 2001, P. Tillich, 1995, dan lain-lain).

Dalam kerja kita, kita akan bergantung kepada idea kebimbangan sebagai keadaan emosi yang timbul daripada jangkaan seseorang tentang bahaya kekecewaan keperluan yang penting, di atas semua sosial. Pada masa yang sama, sumber penggera mungkin tidak sedarkan diri. Kebimbangan, seperti pengalaman mental lain, secara langsung berkaitan dengan motif dan keperluan individu dan bertujuan untuk mengawal kelakuan individu dalam situasi yang berpotensi berbahaya (Vilyunas VK, 1990).

Oleh itu, kebimbangan adalah urutan tindak balas kognitif, emosi dan tingkah laku yang disedari akibat pendedahan manusia terhadap pelbagai tekanan, yang boleh sama ada rangsangan luar (orang, situasi) atau faktor dalaman (keadaan sebenar, pengalaman hidup masa lalu, mentakrifkan tafsiran peristiwa dan jangkaan senario pembangunan mereka, dll.). Kegelisahan melakukan beberapa fungsi penting: ia memberi amaran kepada seseorang tentang kemungkinan bahaya dan mendorong mereka untuk mencari dan menumpukan bahaya ini berdasarkan kajian aktif tentang realiti di sekitarnya.

Harus diingat bahawa, walaupun pada tahap pengalaman subjektif, kebimbangan agak keadaan negatif, kesannya terhadap tingkah laku dan aktiviti manusia adalah samar-samar. Ia adalah kebimbangan yang kadang-kadang menjadi faktor dalam penggerak potensi. Bukan kebetulan bahawa dalam konsep kebimbangan G. Selye dianalisis sebagai fasa pertama sindrom penyesuaian umum (Selye G., 1992). Dan perkataan "kebimbangan" itu sendiri, yang muncul dalam bahasa Rusia kira-kira tiga ratus tahun yang lalu, pada mulanya bermaksud "tanda peperangan".

Dalam hal ini, dalam psikologi, terdapat dua jenis kebimbangan: menggerakkan dan bersantai. Menggerakkan kecemasan memberikan impuls tambahan kepada aktiviti, sementara yang santai akan mengurangkan keberkesanannya hingga penghentian lengkap (Levitov ND, 1969; Lyutova EK, Monina GB, 2001).

Persoalan jenis kebimbangan apa yang seseorang akan mengalami lebih kerap diselesaikan pada zaman kanak-kanak; Peranan penting di sini dimainkan oleh gaya interaksi anak dengan orang lain yang penting. Sebab-sebab kecenderungan untuk mengalami kebimbangan santai dilihat oleh para penyelidik terutamanya dalam pembentukan apa yang dipanggil "ketidakupayaan belajar" pada seorang anak, yang, setelah disatukan, secara mendadak mengurangkan keberkesanan kegiatan pembelajaran (Goshek V., 1983; Reikovsky J., 1974; Rothenberg V. M., 1988). Faktor kedua yang menentukan sifat "pengantaraan yang membimbangkan" aktiviti ialah keamatan keadaan mental yang diberikan.

Penyelidikan telah menunjukkan bahawa kebimbangan mungkin berbeza-beza dalam intensiti dan berubah dari semasa ke semasa sebagai fungsi tahap tekanan yang seseorang terdedah. F. B. Berezin, menganalisis "kecerahan" pengalaman kegelisahan, yang menonjolkan enam peringkat di dalamnya, menggabungkan mereka dengan nama "fenomena siri kegelisahan".

Enam tahap kebimbangan atau "siri kegelisahan".

Kebimbangan intensiti terendah sepadan dengan perasaan ketegangan dalaman, dinyatakan dalam pengalaman ketegangan, kewaspadaan, ketidakselesaan. Ia tidak membawa tanda-tanda bahaya, tetapi berfungsi sebagai isyarat pendekatan fenomena yang lebih menakutkan. Tahap penggera ini mempunyai nilai yang paling sesuai.

Di peringkat kedua, perasaan ketegangan dalaman digantikan atau ditambah dengan tindak balas hyperesthesic, yang mana rangsangan neutral sebelum ini menjadi penting, dan apabila diperkuat, pewarna emosi negatif (kerengsaan berdasarkan ini, yang sebenarnya merupakan tindak balas yang tidak dapat dibezakan).

Tahap ketiga - kecemasan itu sendiri - memperlihatkan diri dalam pengalaman ancaman yang tidak pasti, rasa tidak jelas bahaya yang dapat berubah menjadi ketakutan (tingkat keempat) - suatu keadaan yang terjadi ketika kecemasan bertambah dan menunjukkan dirinya dalam pemberian bahaya yang tidak pasti. Walau bagaimanapun, objek yang dikenal pasti sebagai "menakutkan" tidak semestinya mencerminkan sebab sebenar penggera.
Tahap kelima dipanggil rasa tidak dapat dielakkan bencana yang akan berlaku. Ia timbul sebagai akibat daripada peningkatan kebimbangan dan pengalaman ketidakmungkinan mengelakkan bahaya, malapetaka yang dekat, yang tidak berkaitan dengan kandungan ketakutan, tetapi hanya dengan pertumbuhan kebimbangan.
Manifestasi kecemasan yang paling sengit (tahap keenam) - keghairahan yang terasa cemas dan takut - dinyatakan dalam keperluan untuk menunaikan motor, mencari bantuan, yang mengganggu tingkah laku manusia dengan maksimal (Berezin F. B., 1988).
Terdapat beberapa pandangan mengenai hubungan antara keamatan kebimbangan dan keberkesanan aktivitinya (Morgan, U.P., Elikson, K.A., 1990).
Menurut teori U terbalik, berdasarkan undang-undang Yerkes-Dodson yang terkenal, kecemasan tertentu dapat merangsang aktiviti, tetapi, setelah mengatasi sempadan "zon berfungsi optimal" individu, mula menghasilkan kesan yang santai (Khanin Yu L., 1976;
Teori ambang menyatakan bahawa setiap individu mempunyai ambang pengujaannya sendiri, di mana kecekapan aktiviti menurun secara mendadak (discretely) (Karolczak-Bernatska B. B., 1983; Rajah 2).

Rajah. 1. Akta Yerkes-Dodson
Rajah. 2. Teori ambang

Jelas sekali, titik umum bagi teori-teori ini adalah idea bahawa kecemasan sengit mempunyai kesan teratur. Untuk mengamalkan psikologi, dia adalah yang paling berminat, kerana jenis kebimbangan ini, dalam pengalaman subjektif pelanggan, adalah "bermasalah". Di bawah ini kita akan cuba untuk menerangkan kebimbangan yang santai.

Keadaan kebimbangan yang santai, seperti keadaan mental yang lain, mendapati ekspresinya pada pelbagai peringkat organisasi manusia (fisiologi, emosi, kognitif, tingkah laku).

Di peringkat fisiologi, kecemasan ditunjukkan dalam peningkatan kadar denyutan jantung, peningkatan pernafasan, peningkatan jumlah peredaran darah, meningkatkan tekanan darah, meningkatkan keceriaan umum, menurunkan ambang kepekaan, mulut kering, kelemahan pada kaki, dan lain-lain.

Tahap emosi dicirikan oleh pengalaman ketidakmampuan, daya tahan, ketidakamanan, ambivalensi perasaan, menyebabkan kesulitan dalam membuat keputusan dan menetapkan matlamat (tahap kognitif).

Variasi teratas ditemui di kalangan perilaku tingkah laku yang tidak diingini - tanpa berjalan di sekitar bilik, menggerogoti kuku, berayun di atas kerusi, mengetuk jari di atas meja, menarik rambut, memutar pelbagai objek di tangan, dan sebagainya.

Adalah jelas bahawa kebimbangan, yang mempunyai kesan tidak teratur pada aktiviti, adalah keadaan yang sangat tidak baik bagi seseorang, yang memerlukan mengatasi atau mengubah. Menghadapi keadaan ini adalah mungkin dengan cara berikut (V. Astapov, 1992):

  • mengalahkan negeri itu disebabkan oleh aktiviti supra situasional dalam keadaan (berpotensi) berbahaya;
  • transformasi negara ke dalam tingkah laku tertentu (pengelakan, penentangan, kaku);
  • penindasan kebimbangan dengan bantuan pertahanan psikologi.

Jadi, keadaan kebimbangan timbul sebagai fungsi situasi (berpotensi) berbahaya dan sifat personaliti seseorang yang berkaitan dengan tafsirannya. Dalam hubungan ini, kebimbangan neurotik patut mendapat perhatian khusus - kebimbangan yang ditimbulkan berdasarkan kontradiksi intrapersonal (contohnya, disebabkan oleh tahap aspirasi yang terlalu banyak, ketidakpastian motif moral yang tidak mencukupi, dll.). Ia boleh membawa kepada pandangan yang tidak mencukupi tentang adanya ancaman terhadap keperibadian daripada orang lain, badan sendiri, hasil tindakan sendiri, dan sebagainya, dan dengan itu, pada tahap tertentu, pentingnya keadaan dalam perkembangan keadaan kegelisahan. Pembentukan kecemasan neurotik seseorang adalah tanda keperibadian neurotik dan memerlukan bantuan psikoterapi (Jaspers K., 2001).

Berbeza dengan kebimbangan, kecemasan dalam psikologi moden dianggap sebagai harta psikologi dan ditakrifkan sebagai kecenderungan individu untuk mengalami kebimbangan, dicirikan oleh ambang yang rendah untuk kemunculan tindak balas kebimbangan ("Kamus psikologi Ringkas", 1985).

Istilah "kebimbangan" digunakan untuk merujuk kepada perbezaan individu yang relatif stabil dalam kecenderungan individu untuk mengalami keadaan ini. Ciri ini tidak ditunjukkan langsung dalam tingkah laku, tetapi tahapnya boleh ditentukan berdasarkan berapa kerap dan betapa beratnya orang yang mengalami kebimbangan. Seseorang yang mempunyai kecemasan yang ketara cenderung untuk melihat dunia di sekelilingnya sebagai bahaya dan ancaman kepada tahap yang lebih tinggi daripada seseorang yang mempunyai kebimbangan yang rendah (Spielberger C. D., 1983; Khanin Yu L., 1976).

Dalam keadaan ini, kecemasan mula-mula digambarkan oleh 3. Freud (1925), yang menggunakan istilah ini secara harfiah bermaksud "berjaga-jaga untuk kegelisahan" atau "berjaga-jaga dalam bentuk kecemasan" untuk menggambarkan "mengalir bebas", meresap kebimbangan yang merupakan gejala neurosis.

Dalam psikologi domestik, kebimbangan juga secara tradisinya dilihat sebagai manifestasi masalah ("kamus psikologi ringkas", 1985), yang disebabkan oleh neuro-psikiatri dan penyakit somatik yang teruk, atau sebagai akibat daripada trauma psikologi.

Pada masa ini, sikap terhadap fenomena kebimbangan dalam psikologi Rusia telah berubah dengan ketara, dan pendapat mengenai sifat keperibadian ini menjadi kurang jelas dan jelas. Pendekatan moden terhadap fenomena kebimbangan adalah berdasarkan kepada hakikat bahawa yang terakhir tidak boleh dianggap sebagai sifat keperibadian yang awalnya negatif; ia adalah isyarat kekurangan struktur aktiviti subjek berhubung dengan keadaan. Setiap orang mempunyai kebimbangan tahap optimum sendiri, kebimbangan yang dipanggil yang berguna, yang merupakan syarat yang diperlukan untuk perkembangan keperibadian.

Sehingga kini, kebimbangan dikaji sebagai salah satu parameter utama perbezaan individu. Pada masa yang sama, kepunyaan satu atau satu lagi tahap organisasi psikik seseorang masih menjadi isu kontroversial; ia boleh ditafsirkan sebagai individu dan sebagai harta peribadi seseorang.

Pandangan pertama dimiliki oleh V. S. Merlin dan pengikutnya, yang menganalisis kebimbangan sebagai ciri umum aktiviti mental yang berkaitan dengan inersia proses saraf (Merlin V. S, 1964; Belous VV, 1967), iaitu sifat psikodinamik.

Rawatan kecemasan sebagai keperibadian sebahagian besarnya berasaskan ide psikoanalisis "gelombang baru" (K. Horney, G. Sullivan dan lain-lain), yang menurutnya adalah akibat daripada kekecewaan kebolehpercayaan interpersonal dari persekitaran yang paling dekat (Prikhozhan AM, 1998, dsb..).

Oleh itu, setakat ini, mekanisme pembentukan keresahan kekal tidak menentu, dan masalah menangani harta mental ini dalam amalan bantuan psikologi sebahagian besarnya datang kepada sama ada ia adalah sifat kongenital, genetik yang ditentukan, atau berkembang di bawah pengaruh pelbagai keadaan kehidupan. Percubaan dibuat untuk mendamaikan kedudukan-kedudukan ini yang bertentangan dengan A. M. Prikhozhan, yang menggambarkan dua jenis kebimbangan (1977):

  • kebimbangan yang tidak berfaedah, apabila seseorang tidak dapat mengaitkan pengalaman yang timbul daripadanya dengan objek tertentu;
  • kecemasan sebagai kecenderungan untuk mengharapkan masalah dalam pelbagai aktiviti dan komunikasi.

Dalam kes ini, varian pertama kebimbangan adalah disebabkan oleh keistimewaan sistem saraf, iaitu sifat-sifat neurofisiologi organisma, dan adalah semula jadi, sementara yang kedua dikaitkan dengan keunikan pembentukan keperibadian semasa hidup.

Pada umumnya, boleh dicatat bahawa, kemungkinan besar, sesetengah orang mempunyai prasyarat genetik yang ditentukan untuk pembentukan kebimbangan, sementara di lain-lain harta mental ini diperolehi dalam pengalaman hidup individu.

Kajian A. M. Prikhozhan (2001) menunjukkan terdapat pelbagai bentuk kebimbangan, iaitu cara istimewa untuk mengalaminya, kesedaran, verbalisasi dan mengatasi. Antaranya adalah pilihan berikut untuk mengalami dan mengatasi kebimbangan.

Buka kebimbangan - dialami secara sedar dan ditunjukkan dalam aktiviti dalam bentuk kebimbangan. Ia boleh wujud dalam pelbagai bentuk, sebagai contoh:

  • sebagai kebimbangan yang teratur, tidak terkawal atau kurang teratur, paling sering mengganggu aktiviti manusia;
  • kebimbangan yang dikawal dan dikompensasi, yang boleh digunakan oleh seseorang sebagai insentif untuk melaksanakan aktiviti yang berkaitan, yang mana mungkin, terutamanya dalam situasi yang stabil dan biasa;
  • kebimbangan yang ditanam yang dikaitkan dengan pencarian "manfaat sekunder" dari kecemasan sendiri, yang memerlukan kematangan peribadi tertentu (oleh itu, bentuk kebimbangan ini muncul hanya pada masa remaja).

Kebimbangan tersembunyi adalah tidak sedarkan diri dalam pelbagai peringkat, yang ditunjukkan sama ada dalam ketenangan yang berlebihan, tidak sensitif kepada masalah sebenar dan bahkan penolakannya, atau secara tidak langsung melalui bentuk tertentu tingkah laku (menarik rambut, berpusing dari sisi ke sisi, mengetuk jari-jari anda di atas meja, dan sebagainya) ; tidak cukup tenang (tindak balas mengikut prinsip "Saya baik-baik saja!"), dikaitkan dengan percubaan pertahanan kompensif untuk mengekalkan harga diri; harga diri rendah tidak dibenarkan ke dalam kesedaran); mengelakkan keadaan.

Oleh itu, perlu diingatkan bahawa keadaan kebimbangan atau kebimbangan sebagai harta mental adalah dalam konfrontasi dengan keperluan peribadi asas: keperluan untuk kesejahteraan emosi, rasa keyakinan, keselamatan. Kesukaran yang besar dalam bekerja dengan orang-orang yang cemas berkaitan dengan ini: walaupun keinginan yang diucapkan untuk menghilangkan kebimbangan, mereka secara tidak sadar menentang percubaan untuk membantu mereka melakukannya. Alasan untuk rintangan itu tidak difahami oleh mereka dan ditafsirkan oleh mereka, sebagai peraturan, tidak mencukupi.

Ciri khusus kebimbangan sebagai harta peribadi adalah ia mempunyai daya motifnya sendiri. Kemunculan dan penyatuan keresahan sebahagian besarnya disebabkan oleh ketidakpuasan keperluan manusia sebenar, yang menjadi hipertropi. Penyatuan dan pengukuhan kebimbangan berlaku mengikut mekanisme "lingkaran psikologi tertutup" (Prikhozhan AM, 1998; lihat Gambar 3).

Mekanisme "lingkaran psikologi tertutup" dapat diuraikan seperti berikut: kegelisahan yang timbul dalam suatu aktiviti yang sebahagiannya mengurangkan keberkesanannya, yang membawa kepada penilaian diri negatif atau penilaian dari orang lain, yang seterusnya mengesahkan kesahihan kebimbangan dalam situasi tersebut. Walau bagaimanapun, kerana pengalaman kebimbangan adalah keadaan yang tidak menguntungkan, ia mungkin tidak dapat direalisasikan oleh manusia.


Rajah. 3. Mekanisme "lingkaran psikologi tertutup"

Memandangkan dikesan V. A. Bakeev. (1974) hubungan langsung antara kecemasan dan kepribadian kepribadian, dapat diasumsikan bahawa yang terakhir membawa kepada penguatan dan penguatan "lingkaran psikologi tertutup", kebimbangan konstelasi. Analisis mekanisme "lingkaran psikologi tertutup" membolehkan kita perhatikan bahawa kebimbangan sering disokong oleh keadaan di mana ia pernah timbul. Baru-baru ini, kajian eksperimen semakin menumpukan tidak banyak pada ciri yang berasingan, tetapi mengenai keunikan situasi dan interaksi seseorang dengan keadaan. Khususnya, mereka menyuarakan kecemasan peribadi bukan spesifik umum atau ciri-ciri spesifik sesuatu kelas situasi tertentu (Khanin Yu L., 1980; Kostina LM, 2002, dan sebagainya).

Menurut Kamus Ringkas Psikologi (1985), keadaan adalah sistem syarat yang luaran terhadap subjek yang mendorong dan memantapkan aktivitinya. Ia mengenakan keperluan tertentu ke atas seseorang, kesedaran yang membuat prasyarat untuk transformasi atau mengatasinya. Kegelisahan hanya boleh menyebabkan situasi yang penting bagi subjek, sesuai dengan keperluan sebenarnya. Pada masa yang sama, kecemasan yang timbul dapat berdampak baik, dan juga menyebabkan ketidaksesuaian tingkah laku dalam rangka situasi ini sesuai dengan prinsip "ketidakupayaan belajar" (S. Shapkin, 1997).

Oleh itu, kebimbangan adalah faktor yang meniru tingkah laku seseorang dalam pelbagai situasi tertentu atau yang luas. Walaupun kewujudan fenomena kebimbangan di kalangan pengamal psikologi (dan bukan sahaja) tidak ragu-ragu, manifestasi dalam tingkah laku agak sukar untuk dikesan. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahawa kecemasan sering menyamar sebagai manifestasi tingkah laku lain-lain, seperti agresif, ketergantungan dan kecenderungan untuk penyerahan, penipuan, kemalasan akibat "ketidakberdayaan yang dipelajari", hiperaktifitas palsu, menjaga penyakit, dll. (Prikhozhan A. M., 2001).

Merumuskan analisis hasil kajian tentang masalah kebimbangan dan kecemasan, kita boleh perhatikan perkara penting berikut.

  • Dalam psikologi moden, kebimbangan difahami sebagai keadaan mental, dan kebimbangan - sebagai harta mental, ditentukan secara genetik, ontogenetically atau keadaan.
  • Keadaan kebimbangan dan kecemasan sebagai sifat kepribadian mempunyai kesan yang jelas tentang keberkesanan aktiviti, yang ditentukan dengan memadankan tahap kebimbangan kepada keadaan optimum bagi orang tertentu. Secara umumnya, kesannya boleh menggerakkan dan tidak teratur, dan semakin kuat keadaan kebimbangan, semakin besar kesan yang tidak teratur.
  • Kebimbangan mempunyai kekuatan penguatkuasaan diri dan boleh membawa kepada pembentukan "ketidakupayaan yang dipelajari."
  • Kebimbangan dan kebimbangan tidak selalu difahami oleh subjek dan dapat mengawal kelakuannya pada tahap tidak sedarkan diri. Mengamati kelakuan kecemasan "dari sisi" juga sering sukar disebabkan oleh fakta bahawa kebimbangan boleh disamarkan sebagai manifestasi tingkah laku yang lain.

Berdasarkan pemahaman teoretikal umum mengenai sifat kebimbangan sebagai keadaan mental dan kebimbangan sebagai harta mental, kita akan mempertimbangkan secara terperinci mengenai spesifikasi kebimbangan pada zaman kanak-kanak dan manifestasi khasnya - kecemasan sekolah.

Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia