Pertimbangkan beberapa definisi peranan sosial:

- aktiviti sosial sosial yang diperlukan dan cara tingkah laku seorang individu yang membawa setem penilaian awam (kelulusan, kutukan, dan lain-lain);

- tingkah laku peribadi mengikut status sosialnya; cara umum untuk melaksanakan fungsi sosial tertentu apabila seseorang dijangka mengambil tindakan tertentu;

- pemahaman pola tingkah laku yang ditetapkan yang diharapkan dan dikehendaki dari seseorang dalam keadaan tertentu;

-tindakan yang ditetapkan, ciri mereka yang menduduki kedudukan sosial tertentu;

-satu set norma yang mendefinisikan bagaimana seseorang dari kedudukan sosial yang diberikan harus berkelakuan.

Peranan sosial adalah corak tingkah laku yang telah ditetapkan sebagai suai manfaat bagi orang yang mempunyai status tertentu. Seseorang belajar untuk berperanan melalui persepsi dirinya oleh mana-mana orang yang penting kepadanya. Orang sering melihat diri mereka melalui mata orang lain dan sama ada mula bermain dengan harapan orang lain, atau terus mempertahankan peranan mereka.

Dalam perkembangan fungsi berperanan, tiga peringkat dibezakan: tiruan (pengulangan), main balik (peralihan dari satu peranan ke yang lain), keanggotaan kumpulan (pembangunan peranan tertentu dalam kerangka kumpulan sosial yang penting bagi seseorang).

Peranan sosial ditunjukkan dalam bentuk harapan peranan dan pemenuhan peranan.

Tunggu peranan adalah tingkah laku yang diharapkan mengikut status ini (tingkah laku biasa untuk wakil status ini).

Prestasi peranan adalah tingkah laku sebenar seseorang yang mempunyai status sosial tertentu. Pengharapan dan pemenuhan peranan cenderung bertepatan, tetapi ini tidak pernah terjadi, karena orang tidak hanya berbeda dalam kedudukan mereka dalam masyarakat, tetapi juga dalam sifat-sifat pribadi mereka (temperamen, karakter, tekad, dll.).

Set peranan sepadan dengan status ini dipanggil set peranan.

Banyak peranan interpersonal ditentukan oleh ciri individu seseorang. Dan walaupun di antara kepelbagaian manifestasi keperibadian individu yang tipikal, seseorang dapat melihat peranan sosio-tipikal. Dalam seni teater, mereka membezakan satu jenis pengkhususan pelakon untuk melaksanakan peranan yang paling sesuai dengan data tahap luaran mereka, watak, bakat, dan beberapa jenis imej sosial yang biasa. Sesetengah pelakon mempunyai personaliti yang bersemangat yang membawa kepada peranan sosial interpersonal tertentu. Pelakon sebegini biasanya melakukan peranan tertentu. Peranan - jenis peranan yang bertindak, sama dalam watak dan sepadan dengan ciri individu pelakon. Peranan tragedian, pelawak, pahlawan, kekayaan, dan lain-lain dibezakan.

Mengikut tahap manifestasi, peranan aktif dan laten dibezakan. Peranan aktif ditentukan oleh keadaan sosial tertentu dan dilakukan pada satu masa tertentu (guru dalam kelas); yang tidak terpendam tidak muncul dalam situasi semasa, walaupun subjek berpotensi pembawa peranan ini (guru di rumah). Oleh kerana setiap orang, sebagai peraturan, tergolong dalam pelbagai kumpulan sosial di mana dia tidak dapat secara serentak, dia mempunyai banyak peranan sosial yang terpendam. Mengikut kaedah asimilasi, peranan dibahagikan kepada ditetapkan (ditentukan oleh umur, jantina, kewarganegaraan) dan diperoleh, yang subjek belajar dalam proses sosialisasi.

Sebagai contoh, peranan sosial pasangan mempunyai skala yang sangat besar, kerana pelbagai hubungan didirikan antara suami dan isteri. Di satu pihak, ini adalah hubungan interpersonal berdasarkan kepelbagaian perasaan dan emosi; Sebaliknya, hubungan juga diatur oleh tindakan normatif dan, dalam arti tertentu, adalah formal. Para peserta interaksi sosial ini berminat dalam pelbagai aspek kehidupan masing-masing, hubungan mereka hampir tidak terbatas. Dalam kes lain, apabila hubungan itu ditentukan dengan ketara oleh peranan sosial (contohnya, hubungan penjual dan pembeli), interaksi itu boleh dilakukan hanya pada suatu peristiwa tertentu (dalam kes ini, pembelian). Di sini skala peranan dikurangkan ke lingkaran sempit isu-isu tertentu dan kecil.

Cara peranan yang diperoleh bergantung pada bagaimana peranannya tidak dapat dielakkan untuk orang tersebut. Oleh itu, peranan seorang lelaki muda, seorang lelaki tua, seorang lelaki, seorang wanita, secara automatik ditentukan oleh umur dan jantina seseorang dan tidak memerlukan usaha khas untuk pemerolehan mereka. Peranan lain dapat dicapai atau ditaklukkan dalam proses kehidupan seseorang dan sebagai akibat dari usaha khusus yang disasarkan. Sebagai contoh, peranan pelajar, akademik, penulis, dll.

Sesetengah peranan membayangkan penubuhan hubungan rasmi hanya antara orang dengan peraturan yang ketat mengenai peraturan tingkah laku; yang lain, sebaliknya, hanya tidak rasmi; orang lain boleh menggabungkan hubungan formal dan tidak formal.

Kadangkala terdapat situasi apabila kandungan peranan difahami sepenuhnya, tetapi terdapat halangan dalaman untuk penerimaannya. Seseorang berusaha membuktikan kepada dirinya sendiri dan orang lain bahawa dia lebih daripada satu peranan.

Sebaliknya, peranan itu boleh menawan bahawa individu itu sepenuhnya bawakan dirinya kepadanya. Oleh itu, terdapat tiga masalah untuk mengasimilasikan peranan sosial: masalah kesulitan untuk mengasimilasikan peranan, masalah tidak menerima peranan, masalah melanggar langkah dalam asimilasinya.

Sepanjang hidupnya, seseorang terlibat dalam pembangunan peranan baru, seperti umurnya, kedudukan dalam keluarga (anak, suami, bapa, datuk), status profesional, hubungan interpersonal, dan sebagainya, berubah. Penguasaan boleh menjadi mudah dan mudah, dan boleh disertai dengan kesukaran yang besar. Dalam varian yang ideal untuk menguasai peranan, aspek teknikal sepadan dengan semantik, iaitu, orang dengan mudah, tanpa kesulitan, memperoleh peranan baru, menguasai kandungannya, dan pada masa yang sama memperlakukannya secara positif. Tetapi mungkin ada pilihan yang lebih rumit dan kontroversi untuk perkembangan peranan. Sebagai contoh, subjek tidak dapat, atas sebab apa pun, secara teknikal menguasai peranan yang disebabkan oleh ketidaktahuan peraturan atau latihan yang tidak mencukupi. Kemudian dia melakukan peranannya secara teruk, menyebabkan sekatan negatif terhadap dirinya sendiri dari orang lain, terutama mereka yang cukup berjaya mengatasi fungsi tersebut.

Soalan ujian mengenai topik:

1. Bagaimanakah konsep peranan sosial berkaitan dengan konsep status sosial dan kawalan sosial?

2. Apakah bidang aktiviti manusia yang berkaitan dengan peranan sosial? Terangkan jawapan anda.

3. Apakah akibat-akibat individu dan masyarakat dapat terjadi apabila ketidakseimbangan antara hak dan tanggungjawab dalam pelaksanaan peranan sosial

4. Mengapakah sukar bagi seseorang untuk mengelakkan konflik peranan sosial? Adakah mungkin untuk menetapkan konflik seperti fenomena normatif?

5. Apakah peranan sosial yang ditonjolkan dalam psikologi sosial? Apakah tanda-tanda pemilihan ini?

6. Apa yang biasa dan apakah perbezaan antara peranan pelakon dan jenis peranan sosial dominan seseorang dalam aktiviti hidupnya?

7. Apakah ciri utama peranan sosial dan kriteria mereka?

Sosiologi, tiket tiket 1-24 / 8. Konsep status sosial. Peranan sosial

Tiket 8. Konsep status sosial. Peranan sosial

Status sosial seseorang adalah kedudukan sosial yang dia tinggali dalam struktur masyarakat, tempat yang ditilik oleh individu di kalangan individu lain.

Setiap orang pada masa yang sama mempunyai beberapa status sosial dalam kumpulan sosial yang berbeza.

Jenis status sosial:

Status inborn. Tidak berubah, sebagai peraturan, status yang diperoleh semasa lahir: jantina, bangsa, kewarganegaraan, kepunyaan kelas atau kelas.

Status yang diperoleh. Kedudukan dalam masyarakat, dicapai oleh manusia sendiri. Apa yang dicapai seseorang sepanjang hayatnya menggunakan pengetahuan dan kemahiran: profesion, kedudukan, pangkat.

Status yang ditetapkan. Status yang diperoleh seseorang tanpa mengira keinginannya (umur, status dalam keluarga), dengan laluan hidup, ia boleh berubah.

Keseluruhan kesemua status seseorang yang dia miliki pada masa ini dipanggil set status.

Status semulajadi individu adalah ciri penting dan relatif stabil seseorang: lelaki, wanita, anak, remaja, lelaki tua, dll.

Status profesional dan rasmi adalah penunjuk sosial yang membetulkan kedudukan sosial, ekonomi dan industri seseorang dalam masyarakat. (jurutera, ketua juruteknik, pengurus bengkel, pengurus personel, dan lain-lain)

Peranan sosial adalah satu set tindakan yang mesti dilakukan oleh seseorang yang menduduki status tertentu dalam sistem sosial.

Di samping itu, setiap status menunjukkan pemenuhan bukan satu, tetapi beberapa peranan. Set peranan, pelaksanaan yang ditetapkan oleh satu status, dipanggil set peranan.

Sistematisasi peranan sosial pertama kali dibangunkan oleh Parsons, yang mengenal pasti lima sebab di mana satu atau peranan lain dapat dikelaskan:

1. Emosional. Sesetengah peranan (contohnya, jururawat, doktor atau anggota polis) memerlukan pengekalan emosi dalam situasi yang biasanya disertai dengan manifestasi perasaan ganas (ini adalah tentang penyakit, penderitaan, kematian).

2. Kaedah mendapatkan. Dengan cara mendapatkan peranan:

ditetapkan (peranan lelaki dan wanita, lelaki muda, lelaki tua, kanak-kanak, dan lain-lain);

boleh dicapai (peranan anak sekolah, pelajar, pekerja, pekerja, suami atau isteri, bapa atau ibu, dll.).

3. Skala. Skala peranan (iaitu, pelbagai kemungkinan tindakan):

luas (peranan suami dan isteri menyifatkan banyak tindakan dan kelakuan yang pelbagai);

sempit (peranan penjual dan pembeli: memberi wang, menerima barangan dan penghantaran, berkata "terima kasih").

4. Pengumuman. Dengan tahap formalisasi (rasmi):

formal (berdasarkan peraturan perundangan atau pentadbiran: pegawai polis, penjawat awam, pegawai);

tidak rasmi (timbul secara spontan: peranan kawan, "jiwa syarikat", bergembira).

5. Motivasi. Dengan motivasi (mengikut keperluan dan kepentingan individu):

ekonomi (peranan usahawan);

politik (Datuk Bandar, menteri);

peribadi (suami, isteri, sahabat);

rohani (mentor, pendidik);

Dalam struktur normal peranan sosial, empat elemen biasanya dibezakan:

1) penerangan jenis kelakuan yang sepadan dengan peranan ini;

2) preskripsi (keperluan) yang berkaitan dengan kelakuan ini;

3) penilaian prestasi peranan yang ditetapkan;

4) sekatan - akibat sosial dari tindakan tertentu dalam rangka kehendak sistem sosial. Sekatan sosial oleh sifatnya boleh menjadi moral, diterapkan secara langsung oleh kumpulan sosial melalui tingkah laku (menghina), atau undang-undang, politik, alam sekitar.

Orang yang sama melakukan banyak peranan yang mungkin bercanggah, tidak bersetuju dengan satu sama lain, yang membawa kepada kemunculan konflik peranan.

Konflik sosio-peran adalah percanggahan sama ada antara struktur normatif peranan sosial, atau antara unsur-unsur struktur peranan sosial.

Peranan sosial: contoh dan klasifikasi

Konsep peranan sosial berkaitan erat dengan fungsi yang dilakukan seseorang dalam masyarakat, dengan hak dan kewajibannya kepada orang lain. Sains sosial untuk semua kewujudannya telah diperkayakan dengan beberapa definisi. Ada yang menghubungkan konsep ini kepada situasi sosial, yang membawa status. Lain-lain mencadangkan bahawa ini adalah tingkah laku yang diharapkan.

Contoh peranan

Berikut adalah contoh-contoh peranan sosial, jadi lebih mudah untuk memahami apa yang sebenarnya kita bicarakan. Katakan ada sekolah. Siapa yang berada di dalamnya? Guru, pelajar, pengarah. Dalam pemahaman orang ramai, guru harus tahu subjeknya dengan baik, dapat menjelaskannya, mempersiapkan setiap pelajaran, menuntut. Dia mempunyai tugas tertentu, dan dia melakukan fungsinya. Dan betapa baiknya ia bergantung kepada status sosial dan peranan sosial individu.

Walau bagaimanapun, guru boleh menjadi lebih menuntut, keras atau lembut, baik hati. Sesetengahnya terhad semata-mata untuk mengajar subjek mereka, yang lain menjadi lebih terlibat dalam kehidupan wad mereka. Seseorang menerima hadiah daripada ibu bapa, yang lain - sama sekali tidak. Semua ini adalah warna peranan yang sama.

Apa yang termasuk dalam konsep peranan sosial?

Peranan sosial diperlukan untuk masyarakat, kerana ia membolehkan kita berinteraksi dengan sebilangan besar orang tanpa mendapatkan maklumat besar tentang siapa mereka. Ketika kita melihat seorang doktor, tukang pos, seorang anggota polis di depan kita, maka kita mempunyai jangkaan tertentu. Dan apabila mereka dibenarkan, ia mempromosikan perintah.

Pada masa yang sama, orang yang sama dapat mempunyai banyak peranan yang berbeza: dalam keluarga - bapa, suami, dalam syarikat yang ramah - lelaki baju, di tempat kerja - ketua jabatan keselamatan, dll. Dan semakin individu itu mempunyai kemampuan untuk beralih, hidupnya lebih kaya dan lebih bervariasi.

Terutama kepelbagaian peranan sosial dalam remaja, apabila seseorang cuba memahami apa yang dekat dengannya. Dia cukup lama dapat memahami bagaimana hubungan mereka antara satu sama lain, dengan status, prestij, dengan reaksi masyarakat, dengan keselesaan keluarga, dan lain-lain. Sebagai remaja mengembangkan kesedaran yang lebih matang dan tersedianya apa yang dia perlukan, dia mula membesar.

Dan pada masa yang sama dalam masa remaja ada peralihan dari satu peranan ke yang lain. Dan dalam selang tertentu ia kelihatan seperti membeku di ambang. Remaja mempunyai masa untuk keluar dari keadaan kanak-kanak, tetapi belum sepenuhnya masuk ke dalam kehidupan orang dewasa. Apa yang sering dilihat agak negatif.

Teori Peranan Sosial

Penyelidik yang terkenal dalam bidang sosiologi, Amerika Merton mula-mula menarik perhatian kepada hakikat bahawa status sosial tidak membayangkan satu, tetapi keseluruhan peranan sosial. Ini membentuk asas teori yang relevan.

Sekarang dalam sains, agregat seperti itu dipanggil set peranan. Adalah dipercayai bahawa lebih kaya dia, lebih baik untuk merealisasikan dirinya sendiri. Tetapi jika dia mempunyai sebilangan kecil peranan atau hanya satu, maka dalam hal ini kita bercakap mengenai patologi. Atau sekurang-kurangnya, pengasingan yang kuat dari masyarakat.

Bagaimanakah peranan ditetapkan berbeza daripada pelbagai peranan? Bahawa kebimbangan pertama hanya satu status sosial. Tetapi yang kedua lebih terfragmentasi. Secara umum, kumpulan tumpuan sosiologi masih menjalankan penyelidikan tentang bagaimana mengubah satu kedudukan mempengaruhi status keluarga, sejauh mana sebabnya.

Para saintis kini secara aktif memeriksa sama ada cadangan berikut adalah benar: peranan sosial seorang lelaki di tempat kerja tidak menjejaskan kedudukannya dalam keluarga. Seperti yang anda boleh meneka, respons yang diterima juga dianalisis dengan teliti untuk memahami sebab-sebabnya.

Jenis peranan sosial

Jadi apakah peranan sosial apa yang ada di sana? Terdapat satu bahagian yang berkaitan dengan pandangan. Ini adalah peranan yang diharapkan, iaitu apa yang ditubuhkan dalam keluarga, di tempat kerja, dan lain-lain. Jenis kedua adalah peranan sosial subjektif personaliti. Secara kasar, apa yang semua orang mengharapkan dari dirinya sendiri adalah pemasangan dalaman. Akhirnya peranan dimainkan, ciri-ciri apa yang berlaku.

Walau bagaimanapun, pengkelasan peranan sosial tidak terhad kepada perkara ini. Mereka dibahagikan kepada yang ditetapkan (wanita, anak perempuan, Rusia) dan dicapai (pelajar, peguam, profesor). Juga membezakan jenis-jenis peranan formal dan tidak formal sosial. Dalam kes pertama, semuanya dikawal ketat: tentera, pegawai, hakim. Di kedua - jiwa syarikat itu, serigala tunggal, kawan terbaik - banyak yang tidak diucapkan, dan sering terjadi secara spontan.

Perlu diingat bahawa setiap peranan dipengaruhi oleh sikap sosial dan cara pengangkut memahami tugas yang diberikan kepadanya. Penjual di UK dan di Iran dalam pasaran adalah dua perbezaan besar.

Konsep peranan sosial dalam pembangunan

Pertimbangkan hari ini banyak berubah secara aktif. Oleh itu, peranan sosial wanita dalam masyarakat moden dalam keluarga, di tempat kerja, dan lain-lain, telah menjadi berbeza sekali dengan apa yang berlaku 100 tahun yang lalu. Dan yang sama berlaku kepada lelaki, remaja, wakil dari pelbagai kumpulan. Hakikat bahawa zaman ini tergolong dalam tingkah laku yang dibenarkan, beberapa dekad yang lalu, boleh menghina orang lain dengan kejam.

Kenapa anda perlu menjejaki dinamik ini? Untuk memahami jenis dunia yang kita tinggalkan, di mana kita akan pergi, apakah jenis peranan sosial yang akan kita hadapi pada masa akan datang. Para saintis sudah mengumpul pendapat, contohnya, sama ada pertimbangan berikut adalah betul: perkahwinan sebagai sebuah institusi yang telah hidup lebih lama, anak-anak tidak dapat dihukum secara fizikal, haiwan berhak mendapat perlindungan jenayah daripada keganasan.

Apa yang ditunjukkan oleh trend ini? Menganalisa pendapat banyak orang, anda dapat melihat kebutuhan masyarakat. Dan untuk memahami di mana tepatnya kami akan datang, kerana permintaan sosial yang ada akan dipenuhi dengan cepat atau lambat. Pada masa ini, saintis sosial menyatakan semakin pentingnya undang-undang dalam kehidupan majoriti.

Sebagai contoh, ramai pengantin baru, mengisi borang soal selidik, sama ada penghakiman berikut adalah benar, menunjukkan bahawa mereka sebenarnya menandatangani kontrak perkahwinan. Hakikat bahawa walaupun 15 tahun yang lalu kelihatan terperinci yang mengejutkan dari dunia oligarki, kini terjejas kelas menengah.

Varieti status sosial

Oleh kerana isu peranan sosial sangat berkaitan dengan status, perlu sekurang-kurangnya seketika menangani konsep ini. Dan adalah penghakiman berikut betul: Peranan dan status adalah konsep yang sama atau sangat dekat? Seperti yang dapat anda lihat dalam masa terdekat, kami bercakap tentang konsep yang berbeza.

Oleh itu, pertimbangkan status peribadi, yang seseorang menerima dalam kumpulan utama, dan sosial, dia memperolehnya kemudian, mencapai sesuatu dengan fikiran, tingkah laku, kerja. Juga, ahli sosiologi membezakan status asas dan asas yang mana banyak orang mengaitkan diri mereka sendiri, dan yang sementara, yang kedua. Mereka timbul untuk masa yang singkat.

Perlu diingatkan bahawa peranan dan status dalam masyarakat tidak sama antara satu sama lain. Terdapat hierarki tertentu, kerana sistem nilai dan kepentingan pemilik status, betapa pentingnya kepada masyarakat, berapa banyak dan apa yang dapat mempengaruhinya.

Semua ini secara langsung membincangkan persoalan prestij. Dan semakin pentingnya status ini atau itu, lebih banyak orang berusaha untuk memenuhi peranan tertentu, sebagai peraturan.

Peranan sosial dan kepentingannya

Subjek pertumbuhan peribadi sangat popular sekarang. Membuat banyak latihan dan kaedah pembangunan peribadi yang berlainan. Ia mahal, dan kecekapannya adalah rendah bencana, sukar untuk mencari pakar yang berkelayakan.

Memahami konsep untuk mengelakkan mengembara untuk mencari cara yang paling berkesan untuk menjadi lebih berjaya. Proses pembangunan peribadi termasuk pembangunan peranan sosial dan kemahiran komunikasi (mencipta, mengekalkan dan membangun hubungan yang berkualiti).

Ia melalui pelbagai peranan sosial yang ditunjukkan oleh keperibadian dan berkembang. Menguasai peranan baru secara drastik dapat mengubah kehidupan. Pelaksanaan peranan sosial utama yang berjaya untuk seseorang membuat perasaan bahagia dan kesejahteraan. Peranan yang lebih sosial seseorang dapat membiak, lebih baik dia disesuaikan dengan kehidupan, semakin berjaya dia. Lagipun, orang bahagia mempunyai keluarga yang baik, berjaya menangani tanggungjawab profesional mereka. Ambil bahagian yang aktif dan sedar dalam masyarakat. Syarikat-syarikat mesra, hobi dan hobi dengan ketara memperkayakan kehidupan seseorang, tetapi mereka tidak dapat mengimbangi kegagalan dalam merealisasikan peranan sosial yang penting kepadanya.

Kekurangan realisasi peranan sosial yang ketara, salah faham atau penafsiran yang tidak memadai terhadap mereka mewujudkan perasaan bersalah dalam kehidupan seseorang, harga diri yang rendah, rasa hilang, keraguan diri, tanpa makhluk hidup.
Mengamati dan menguasai peranan sosial, seseorang mempelajari standard tingkah laku, belajar menilai dirinya dari luar, untuk menjalankan kawalan diri.

Peranan sosial

- adalah model tingkah laku manusia, secara objektif diberikan oleh kedudukan individu dalam sistem hubungan sosial dan peribadi.

Katakanlah pola tingkah laku tertentu yang tidak diingini ditetapkan dalam masyarakat, di mana sesuatu dianggap dapat diterima, dan sesuatu di luar skop norma. Terima kasih kepada piawaian ini, pelaku peranan sosial dijangka mempunyai tingkah laku yang boleh diramalkan yang boleh dipandu oleh orang lain.

Kebarangkalian sedemikian membolehkan anda mengekalkan dan membangunkan interaksi. Pemenuhan yang konsisten oleh seseorang peranan sosialnya mewujudkan keteraturan kehidupan sehari-hari.
Lelaki keluarga memainkan peranan seorang anak lelaki, suami, bapa, saudara lelaki. Di tempat kerja, beliau pada masa yang sama boleh menjadi seorang jurutera, seorang mandur di tapak produksi, ahli kesatuan sekerja, bos dan seorang bawahan. Dalam kehidupan sosial: penumpang, pemandu kereta peribadi, pejalan kaki, pembeli, pelanggan, pesakit, jiran, warganegara, dermawan, rakan, pemburu, pengembara, dll.

Sudah tentu, tidak semua peranan sosial setara untuk masyarakat dan setara untuk individu. Peranan keluarga, profesional dan sosio-politik haruslah dianggap penting.

Dan apakah peranan sosial yang penting untuk anda?

Dalam keluarga: suami / isteri; bapa / ibu; anak / anak perempuan?

Dalam profesion dan kerjaya: pekerja, pakar dan pakar dalam bidangnya, pengurus atau usahawan, ketua atau pemilik perniagaan?

Dalam bidang sosial dan politik: ahli parti politik / yayasan amal / gereja, seorang atheis bukan partisan?

Tanpa apa peranan sosial, kehidupan anda tidak lengkap?

Isteri, ibu, wanita perniagaan?

Setiap peranan sosial mempunyai makna dan makna.

Bagi masyarakat untuk berfungsi dan berkembang secara normal, adalah penting bahawa semua anggotanya belajar dan memenuhi peranan sosial. Oleh kerana corak tingkah laku diturunkan dan diturunkan dari generasi ke generasi dalam keluarga, mari kita lihat peranan keluarga.

Menurut kajian, majoriti lelaki berkahwin untuk mempunyai pasangan tetap untuk seks dan hiburan. Di samping itu, isteri untuk seorang lelaki adalah sifat kejayaan, yang menyokong statusnya. Akibatnya, makna peranan sosial isterinya adalah untuk berkongsi kepentingan dan kepentingan suaminya untuk kelihatan layak pada usia dan dalam apa jua masa kehidupan. Sekiranya seorang lelaki tidak mendapat kepuasan seksual dalam perkahwinan - anda perlu mencari makna perkahwinan yang berbeza.

Peranan sosial ibu menyediakan penjagaan anak: kesihatan, pemakanan, pakaian, keselesaan rumah dan pendidikan ahli masyarakat yang sepenuhnya. Sering kali, wanita dalam perkahwinan menggantikan peranan isterinya dengan peranan ibunya, dan kemudian mereka tertanya-tanya mengapa perhubungan merosot.

Peranan sosial bapa adalah untuk memastikan perlindungan dan keselamatan anak-anak mereka, menjadi otoritas tertinggi dalam penilaian tindakan anak-anak, dalam kemahiran menghormati hierarki.

Tugas ibu bapa, ibu bapa dan ibu, adalah untuk membantu anak, semasa dia dewasa, membentuk keperibadian yang mampu hidup dan menghasilkan hasil dalam hidupnya sendiri. Untuk menanamkan norma-norma moral dan rohani, asas pembangunan diri dan toleransi tekanan, untuk meletakkan model hubungan yang sihat dalam keluarga dan masyarakat.

Kajian kes mendakwa bahawa kebanyakan wanita berkahwin untuk memiliki status seorang wanita yang sudah berkahwin, belakang yang boleh dipercayai untuk membesarkan anak-anak dalam keluarga yang penuh. Dia mengharapkan kekaguman dan keterbukaan daripada suami. Akibatnya, peranan sosial suami adalah untuk mempunyai perkahwinan rasmi secara sah dengan seorang wanita, untuk menjaga isteri, untuk mengambil bahagian dalam pembiakan anak-anak sepanjang tempoh kematangan mereka.

Peranan sosial anak perempuan atau anak lelaki dewasa membayangkan kehidupan bebas (bebas dari segi kewangan) daripada ibu bapa mereka. Di dalam masyarakat kita, kanak-kanak harus menjaga ibu bapa mereka ketika mereka menjadi tidak berdaya.

Peranan sosial bukanlah satu tingkah laku yang tegar.

Orang tidak sama-sama merasakan dan memenuhi peranan mereka. Sekiranya seseorang melihat peranan sosial sebagai topeng yang sukar, corak tingkah laku yang dipaksa dia patuh, dia secara literal memecah keperibadiannya dan hidup berubah menjadi neraka baginya. Oleh itu, seperti dalam teater, peranannya adalah satu, dan setiap pelawat memberikan ciri asalnya sendiri. Sebagai contoh, saintis penyelidikan dikehendaki mematuhi peruntukan dan kaedah yang ditubuhkan oleh sains dan pada masa yang sama mewujudkan dan menyokong idea-idea baru; Pakar bedah yang baik bukan sahaja seorang yang melakukan operasi normal dengan baik, tetapi juga seseorang yang boleh mendapatkan penyelesaian yang tidak konvensional, menyelamatkan nyawa pesakit. Oleh itu, inisiatif dan tulisan tangan adalah bahagian yang penting dalam pemenuhan peranan sosial.

Setiap peranan sosial mempunyai hak dan kewajipan yang ditetapkan.

Tugas adalah apa yang dilakukan seseorang berdasarkan norma-norma peranan sosial, tidak kira sama ada dia suka atau tidak. Oleh kerana kewajipan sentiasa disertai dengan hak, memenuhi tugas mereka sesuai dengan peranan sosial mereka, seseorang mempunyai hak untuk membuat tuntutannya pada pasangan interaksi. Jika hubungan itu tidak mempunyai kewajiban, maka tidak ada hak. Hak dan kewajipan sebagai dua sisi duit syiling yang sama - satu adalah mustahil tanpa yang lain. Harmoni hak dan kewajipan menyiratkan pemenuhan optimum peranan sosial. Sebarang ketidakseimbangan dalam nisbah ini menunjukkan penyerapan peranan sosial yang tidak berkualiti. Sebagai contoh, konflik sering berlaku dalam persekongkolan (perkahwinan sivil) pada masa ini apabila rakan kongsi dicabar oleh peranan sosial pasangan.

Jenis dan contoh peranan sosial dalam masyarakat

Berinteraksi dengan masyarakat, setiap orang memainkan banyak peranan sosial.

Memahami, penerimaan oleh seseorang "aturan permainan" sosial adalah cara penting untuk kesedaran diri individu, pilihan strategi yang berkesan untuk kewujudan.

Tetapi ketidakcocokan pemasangan peranan yang berbeza dapat menyebabkan konflik dan bahkan tragedi bagi seseorang.

Bagaimana untuk menentukan usia sosial individu? Ketahui tentang ini dari artikel kami.

Konsep dalam psikologi

Masyarakat manusia, masyarakat - kombinasi kompleks peraturan dan hubungan, sistem nilai, tradisi dan sikap yang ditubuhkan.

Dalam sistem ini, jangkaan tertentu dikenakan ke atas seseorang sebagai peserta dalam kehidupan kumpulan sosial: betapa tepatnya dia harus berkelakuan dalam satu kapasiti atau yang lain untuk memenuhi idea-idea semasa orang tentang tingkah laku yang positif, betul dan berjaya.

Pada separuh pertama abad ke-20, ahli sains Amerika - ahli antropologi, ahli sosiologi Ralph Linton, dan pakar psikologi falsafah George Herbert Meade - mencadangkan takrif utama "peranan sosial" secara serentak, tetapi secara berasingan antara satu sama lain.

Linton membentangkan peranan sosial sebagai sistem norma dan peraturan yang ditetapkan oleh manusia oleh masyarakat. Mead - sebagai permainan sosial secara terbuka atau peribadi, termasuk di mana, seseorang mempelajari undang-undang masyarakat dan menjadi "sel" nya.

Dengan semua perbezaan dalam definisi, konsep umum kemudian dibentuk daripada mereka, di mana peranan sosial adalah "lonjakan" individu dan masyarakat, gabungan manifestasi dalam tingkah laku seseorang adalah murni individu dan terbentuk di bawah pengaruh masyarakat.

Peranan sosial - jangkaan masyarakat, bahawa seseorang, sebagai pembawa status sosial, akan berkelakuan dengan cara tertentu.

Klasifikasi: senarai

Oleh kerana kehidupan dan fungsi seseorang di antara diri mereka berbeza-beza, terdapat banyak klasifikasi peranan dalam masyarakat.

Peranan yang menentukan tempat seorang individu dalam hierarki kompleks hubungan manusia:

  • jantina - wanita, lelaki;
  • oleh gabungan profesional;
  • mengikut umur - kanak-kanak, orang dewasa, orang tua.

Hubungan orang juga boleh digambarkan sebagai peranan sosial:

  • suami, isteri, ibu, bapa (keluarga);
  • pemimpin, ketua, pemimpin;
  • ditolak oleh masyarakat, tersisih, orang luar;
  • kegemaran semua orang, dsb.

Keperibadian dalam sistem sosial adalah "pelaku" banyak peranan awam. Mereka boleh diagihkan secara rasmi, secara sedar, atau timbul secara spontan, bergantung kepada perkembangan keadaan kehidupan tertentu.

Sebagai contoh, peraturan-peraturan yang diguna pakai dalam organisasi kerja akan menentukan kepada pekerjanya peraturan tertentu permainan.

Setiap situasi rumah tangga membuat seseorang peserta dalam banyak "permainan manusia" sudah diwarnai oleh harapan masyarakat yang terbentuk.

Jenis dan jenis

Sistematisasi pertama peranan awam tergolong dalam salah satu pengasas sosiologi moden, Tolcott Parsons Amerika.

Mana-mana peranan individu dalam masyarakat, ahli sosiologi berhujah, boleh dikatakan ringkas dengan hanya lima ciri utama:

  1. Kedalaman interaksi antara orang dengan satu sama lain. Sebagai contoh, guru dan pelajar dihubungi di dalam peraturan organisasi proses pendidikan. Tetapi komunikasi pasangan atau sahabat yang rapat dengan yang lebih dalam, melibatkan pelbagai isu interaksi yang lebih besar.
  2. Cara peranan sosial diperoleh (diperolehi). Terdapat peranan yang dimiliki seseorang kerana faktor-faktor di luar kawalannya: dia adalah seorang lelaki atau seorang wanita, seorang anak atau ahli dewasa kumpulan sosial. Terhadap kawalan sosial semacam itu adalah orang-orang yang sengaja mencapai melalui penerapan usaha.

Jadi mendapatkan profesion khusus, kedudukan di tempat kerja memerlukan tindakan dari orang itu.

Skala manifestasi emosi mungkin dalam berkomunikasi antara satu sama lain. Contohnya, komunikasi rakan sekerja, interaksi penjual dengan pembeli tidak menunjukkan manifestasi perasaan yang kuat. Tetapi dalam keluarga, dari pasangan, ibu bapa atau anak, penyertaan emosi, penglibatan emosi dalam urusan masing-masing adalah diharapkan.

  • Kehadiran atau ketiadaan peraturan interaksi tertentu. Oleh itu, seorang anggota polis di tempat kerja wajib memastikan bahawa orang-orang mematuhi undang-undang, dan petugas wajib menerima penyimpanan, dan kemudian memberikan kepada klien institusi. Aturan ditetapkan oleh tugas yang dilakukan oleh orang-orang ini. Seorang wanita dalam keluarga boleh mengambil pakaian dari suami atau anaknya untuk menggantungnya di dalam almari, walaupun secara rasmi dia tidak diwajibkan untuk melakukan ini.
  • Motif yang mendorong seseorang melakukan aktiviti. Oleh itu, dari masyarakat pedagang menjangkakan bahawa dia akan bertindak, menjangkakan keuntungan. Tetapi dari menteri-menteri agama atau organisasi amal, motivasi yang sama akan dianggap sebagai pelanggaran norma-norma moral, sebagaimana masyarakat diharapkan untuk tidak tertarik masyarakat untuk kepentingan masyarakat.
  • Sesungguhnya peranan seseorang di dalam masyarakat dapat diterangkan secara terperinci dengan bantuan ciri-ciri tersenarai.

    Contoh kehidupan

    Belajar mematuhi norma-norma dan stereotaip yang diterima dalam masyarakat (peraturan permainan) bermula dengan anak kecil seseorang:

      Daripada ibu bapa, kanak-kanak menerima pengetahuan tentang apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan dalam situasi kehidupan yang berbeza. Bagaimana untuk bertindak berhubung dengan ibu, bapa, tua-tua pada umumnya, kawan-kawan. Apa peraturan kelakuan mesti diperhatikan di jalan, lawatan, tadika, sekolah.

  • Dari zaman kanak-kanak awal adalah perkembangan peranan gender. Harapan bagaimana cara kanak-kanak perempuan dan kanak-kanak berkelakuan berbeza. Tingkah laku anak-anak heteroseksual yang sama akan memenuhi reaksi yang berbeza dari ibu bapa. Sebagai contoh, gadis yang menangis itu akan dihiburkan, dan budak lelaki itu akan diberitahu bahawa tidak sesuai untuk orang masa depan menangis.
  • Apabila mereka membesar, kanak-kanak belajar peranan sosial seorang pelajar di sebuah sekolah, rakan dalam sebuah syarikat rakan sebaya, peserta dalam bulatan dan bahagian minat. Dalam masa terdekat, orang muda biasanya mengharapkan status pelajar sebagai institusi pendidikan.
  • Dengan pendidikan, misi profesional dalam masyarakat dikuasai - seorang doktor, seorang jurujual, seorang pelakon, seorang guru.
  • Lelaki dan wanita membuat keluarga, menguasai peranan suami dan isteri, dan kemudian - ibu bapa.
  • Orang ramai, mengetahui tentang status dalam masyarakat ini atau orang itu, mengenakan set keperluan tertentu yang dijangkakan untuk kelakuan mereka.

    Masyarakat telah lama menetapkan piawai untuk berjaya atau, sebaliknya, model sosial tingkah laku yang kurang dilaksanakan untuk kes tertentu.

    Walaupun, tentu saja, seseorang mempunyai kebebasan berhubung dengan "permainan sosial" nya. Akibatnya, setiap individu bebas memainkan peranan sosial (atau sepenuhnya menolaknya) mengikut konsep dan ideanya sendiri tentang kehidupan, ciri-ciri individu.

    Apa hubungannya dengan mereka?

    Peranan "standard" berkaitan dengan bidang utama kehidupan manusia dalam masyarakat.

    Dalam psikologi, terdapat peranan sosial dan interpersonal.

    Sosial dikaitkan dengan satu set hak dan tanggungjawab tertentu yang diharapkan dari seseorang, yang, dalam pemahaman masyarakat, mengenakan status ini kepadanya:

    • status sosial;
    • gabungan profesional, jenis aktiviti;
    • jantina dan lain-lain

    Peranan interpersonal adalah individu dan terdiri daripada hubungan tertentu dalam pasangan, kumpulan, komuniti orang (sebagai contoh, kegemaran sejagat dalam keluarga).

    Oleh kerana setiap individu adalah "pembawa" sejumlah besar peranan sosial yang berkaitan dengan satu status, konsep peranan (kompleks) ditonjolkan dalam psikologi.

    Di dalam kompleks, peranan sosial yang biasa individu dan mereka yang timbul bergantung pada keadaan dibahagikan.

    Peranan sosial yang biasa, termasuk yang membentuk tulang belakang keperibadian individu:

  • interaksinya dalam keluarga, dengan jiran sosial tetangga ("saudara");
  • kepunyaan masyarakat profesional, lingkaran;
  • aktiviti dan kepercayaan sosial dan politik.
  • Berbeza dengan peranan sosial asas (kekal), keadaan timbul secara spontan dan berakhir dengan perubahan "plot".

    Sebagai contoh, dalam satu hari seseorang mempunyai masa untuk menjadi penumpang, pemandu, pembeli, pejalan kaki.

    Teori

    George Meade, salah seorang pengasas teori peranan, adalah yang pertama menunjukkan dalam tulisannya proses menyedari diri sendiri sebagai seorang individu, yang berlaku tepat dalam interaksi dengan masyarakat.

    Kesedaran diri pada mulanya tidak hadir pada bayi. Dengan berkomunikasi dalam kumpulan sosialnya (biasanya keluarga), kanak-kanak itu mencuba peranan "siap sedia" yang ditawarkan kepada anggotanya.

    Setiap hari dia menemui model yang siap sedia dan belajar bagaimana ibunya dan ayahnya berkelakuan berhubung antara satu sama lain, bagaimana mereka berkomunikasi dengan rakan-rakan, jiran, rakan kerja, ahli keluarga yang lain, dengannya secara peribadi.

    Itulah bagaimana dia mendapat pengalaman pertama hubungan sosial. "Mencuba sendiri" stereotaip tingkah laku yang ditawarkan kepadanya, kanak-kanak mula menyedari dirinya sebagai ahli masyarakat (subjek sosial).

    Ini adalah perkembangan individu - dalam memainkan beberapa peranan.

    Mead berhujah bahawa "intipati berperanan" adalah mekanisme utama keperibadian, tulang belakang strukturnya.

    Tindakan manusia terutama dikaitkan dengan sikap sosial yang dipelajari olehnya, serta harapan masyarakat dan individu sendiri untuk memperoleh hasil yang spesifik dari prestasi peranan tertentu dalam masyarakat.

    Bagaimana untuk menentukan sendiri?

    Menentukan peranan sosial anda adalah mudah. Ia cukup untuk "menulis" diri ke dalam sistem yang ada hubungan sendiri dengan masyarakat.

    Kawalan sosial seseorang wujud di mana dia mempunyai tanggungjawab (harapan masyarakat) untuk berkelakuan dengan cara tertentu:

    1. Ketaatan (pada masa kanak-kanak) dijangka dari anak lelaki (atau anak perempuan) berhubung dengan ibu bapa, bantuan dari anak dewasa.
    2. Status pejalan kaki mengenakan obligasi untuk mematuhi peraturan pergerakan di jalanan (untuk mematuhi lampu isyarat, bergerak di sepanjang jalan kaki, dan bukan jalan raya). Pemandu kereta itu wajib mematuhi peraturan jalan yang ditetapkan oleh undang-undang.
    3. Peranan pelajar institusi pendidikan tinggi melibatkan kelas menghadiri, lulus peperiksaan dan ujian tepat pada masanya, tingkah laku yang boleh diterima dalam kuliah dan dalam dinding institusi pendidikan.

  • Status teman bermakna sokongan seorang teman, perlindungan dan pemisahan kepentingan dan sistem nilai.
  • Ibu bapa diwajibkan menjaga anak, memberikan keperluan pentingnya, memantau keadaan kesihatan, mendidik, memindahkan pengetahuan tentang kehidupan, norma sosial, cara yang dapat diterima dengan orang lain.
  • Selalunya, untuk melaksanakan peranan yang berbeza dari seseorang memerlukan perubahan tingkah laku yang tetap.

    Jangkaan yang seseorang akan berjaya memenuhi beberapa peranan sosial, keperluan yang bertentangan satu sama lain, membawa kepada situasi yang telah menerima nama konflik peranan dalam psikologi.

    Dalam anggota masyarakat dewasa, satu set peranan sosial yang dominan (cara dia melaksanakannya) sudah terbentuk. Keseluruhan mereka merupakan sejenis "penderita" orang, individunya, tetapi untuk orang lain - imej biasa dan adat (diharapkan, dapat diramal).

    Peranan sosial orang:


    Berkongsi dengan rakan-rakan:

    Peranan sosial

    Peranan sosial adalah model tingkah laku manusia, secara objektif ditakrifkan oleh kedudukan sosial individu dalam sistem hubungan sosial, sosial dan peribadi. Peranan sosial bukan sesuatu yang berkaitan secara luaran dengan status sosial, tetapi ungkapan kedudukan sosial agen yang bertindak. Dengan kata lain, peranan sosial adalah "tingkah laku yang diharapkan dari seseorang yang menduduki status tertentu" [1].

    Kandungan

    Sejarah istilah

    Konsep "peranan sosial" dicadangkan secara bebas oleh ahli sosiologi Amerika R. Linton dan J. Mead pada tahun 1930-an, yang pertama menafsirkan konsep "peranan sosial" sebagai satu unit struktur sosial yang digambarkan sebagai sistem norma yang ditetapkan kepada seseorang, dari segi interaksi langsung orang, "permainan peranan", yang pada masa itu, disebabkan oleh fakta bahawa seseorang mewakili dirinya dalam peranan yang lain, asimilasi norma sosial berlaku dan sosial dalam individu dibentuk. Takrifan Linton tentang "peranan sosial" sebagai "aspek status dinamik" telah berakar dalam fungsi struktur dan dibangunkan oleh T. Parsons, A. Radcliffe-Brown, R. Merton. Idea Mead dikembangkan dalam sosiologi dan psikologi interaksi. Dengan semua perbezaan, kedua-dua pendekatan ini menyatukan konsep "peranan sosial" sebagai titik nod di mana individu dan masyarakat bergabung, tingkah laku individu berubah menjadi sosial, dan ciri-ciri dan kecenderungan individu dibandingkan dengan sikap normatif dalam masyarakat, bergantung kepada apa yang berlaku pemilihan orang untuk peranan sosial tertentu. Sudah tentu, harapan peranan tidak pernah jelas. Di samping itu, seseorang sering mendapati dirinya dalam keadaan konflik berperanan, apabila pelbagai "peranan sosial "nya berubah menjadi kurang serasi. Masyarakat moden memerlukan dari perubahan tingkah laku individu untuk melaksanakan peranan tertentu. Dalam hal ini, neo-Marxis itu dan Neo-Freudians, seperti Adorno, K. Horney dan lain-lain dalam kerja-kerja mereka membuat kesimpulan paradoks: "normal" personaliti dalam masyarakat moden - adalah neurotik. Selain itu, dalam masyarakat hari ini, konflik peranan meluas yang timbul dalam situasi di mana individu itu dikehendaki oleh pelbagai peranan serentak dengan keperluan yang bercanggah. Irwin Hoffman dalam pelajarannya ritual interaksi, mengambil dan membangunkan metafora asas teater, memberi perhatian tidak begitu banyak untuk preskripsi peranan dan pematuhan pasif kepada mereka, tetapi kepada proses yang amat pembinaan aktif dan penyelenggaraan "rupa" dalam perjalanan komunikasi, di zon yang tidak menentu dan kekaburan dalam interaksi, kesilapan dalam tingkah laku rakan kongsi.

    Definisi konsep

    Peranan sosial adalah ciri dinamik kedudukan sosial, dinyatakan dalam satu set perilaku yang selaras dengan jangkaan sosial (eksposisi berasaskan peranan) dan ditakrifkan oleh norma khas (preskripsi sosial) yang dialamatkan dari kumpulan yang relevan (atau beberapa kumpulan) kepada pemilik kedudukan sosial tertentu. Pemilik kedudukan sosial mengharapkan agar pelaksanaan arahan (norma) khusus menghasilkan tingkah laku biasa dan oleh itu dapat diprediksi, yang dapat dipandu oleh tingkah laku orang lain. Oleh kerana itu, interaksi sosial yang teratur dan berterusan yang dirancang (interaksi komunikatif) adalah mungkin.

    Jenis peranan sosial

    Jenis peranan sosial ditentukan oleh kepelbagaian kumpulan sosial, aktiviti dan hubungan di mana orang itu dimasukkan. Bergantung pada hubungan sosial, peranan sosial sosial dan interpersonal dibezakan.

    • Peranan sosial ditentukan oleh status sosial, profesion, atau aktiviti (guru, pelajar, pelajar, jurujual). Ini adalah peranan impersonal tersendiri, dibina atas dasar hak dan kewajipan, tanpa mengira siapa yang melaksanakan peranan ini. Peranan sosial dan demografi dibezakan: suami, isteri, anak perempuan, anak lelaki, cucu... Seorang lelaki dan seorang perempuan bukan sahaja jantina yang ditentukan secara biologi, tetapi juga jantina ("jantina sosial"), yang dicipta (dibina) oleh masyarakat sebagai model pemeran sosial, norma sosial, kastam. Sekiranya secara biologi dapat dibezakan antara dua jenis jantina - lelaki dan perempuan, maka jantina yang lebih luas. Jantina tidak semestinya bersamaan dengan jantina individu. Jantina biologi, dan juga jantina, sebenarnya adalah pembinaan sosial - produk amalan tafsiran yang stabil yang timbul berdasarkan skema persepsi kognitif. Secara psikologi dan sosial, seks biologi sentiasa wujud bagi seseorang dalam bentuk sistem bersyarat penjelasan (tafsiran). [2]
    • Peranan interpersonal ditengahi oleh hubungan interpersonal yang dikawal di tahap emosi (pemimpin, tersinggung, diabaikan, idola keluarga, tercinta, dll.).

    Dalam kehidupan, dalam hubungan interpersonal, setiap orang bertindak dalam peranan sosial yang dominan, peranan sosial yang istimewa sebagai imej individu yang paling biasa yang biasa dengan orang-orang di sekelilingnya. Sangat sukar untuk mengubah imej biasa untuk orang itu sendiri dan untuk persepsi orang-orang di sekelilingnya. Semakin lama kumpulan itu wujud, lebih akrab peranan sosial di sekeliling setiap peserta kumpulan menjadi dan semakin sukar adalah mengubah tingkah laku biasa orang lain.

    Ciri-ciri peranan sosial

    Ciri-ciri utama peranan sosial diserlahkan oleh ahli sosiologi Amerika Tolkott Parsons. Beliau mencadangkan empat ciri berikut mengenai peranan:

    • Mengikut skala. Sebahagian daripada peranan dapat dibatasi dengan ketat, sementara yang lainnya - kabur.
    • Mengikut kaedah resit. Peranan dibahagikan kepada yang ditetapkan dan ditaklukkan (juga dipanggil boleh dicapai).
    • Mengikut tahap pengesahan. Aktiviti boleh diteruskan dalam rangka kerja yang ketat, atau sewenang-wenangnya.
    • Dengan jenis motivasi. Motivasi itu mungkin pendapatan peribadi, manfaat awam, dan sebagainya.

    Skala peranan bergantung pada jangkauan hubungan interpersonal. Lebih besar julat, semakin besar skala. Sebagai contoh, peranan sosial pasangan mempunyai skala yang sangat besar, kerana pelbagai hubungan didirikan antara suami dan isteri. Di satu pihak, ini adalah hubungan interpersonal berdasarkan kepelbagaian perasaan dan emosi; Sebaliknya, perhubungan dikawal oleh tindakan normatif dan dalam arti tertentu adalah formal. Para peserta interaksi sosial ini berminat dalam pelbagai aspek kehidupan masing-masing, hubungan mereka hampir tidak terbatas. Dalam kes lain, apabila hubungan itu ditentukan dengan ketara oleh peranan sosial (contohnya, hubungan penjual dan pembeli), interaksi itu boleh dilakukan hanya pada suatu peristiwa tertentu (dalam kes ini, pembelian). Di sini skala peranan dikurangkan ke lingkaran sempit isu-isu tertentu dan kecil.

    Cara peranan yang diperoleh bergantung pada bagaimana peranannya tidak dapat dielakkan untuk orang tersebut. Oleh itu, peranan seorang lelaki muda, seorang lelaki tua, seorang lelaki, seorang wanita, secara automatik ditentukan oleh umur dan jantina seseorang dan tidak memerlukan usaha khas untuk pemerolehan mereka. Hanya ada masalah pematuhan terhadap peranannya, yang sudah ada sebagai yang diberikan. Peranan lain dapat dicapai atau ditaklukkan dalam proses kehidupan seseorang dan sebagai akibat dari usaha khusus yang disasarkan. Sebagai contoh, peranan seorang pelajar, penyelidik, profesor, dan lain-lain. Ini adalah hampir semua peranan yang berkaitan dengan profesion dan pencapaian seseorang.

    Pengumuman sebagai ciri deskriptif peranan sosial ditentukan oleh spesifikasi hubungan interpersonal pembawa peranan tertentu. Sesetengah peranan membayangkan penubuhan hubungan rasmi hanya antara orang dengan peraturan yang ketat mengenai peraturan tingkah laku; yang lain, sebaliknya, hanya tidak rasmi; orang lain boleh menggabungkan hubungan formal dan tidak formal. Adalah jelas bahawa hubungan wakil polis trafik dengan peraturan lalu lintas pelanggar harus ditentukan oleh peraturan formal, dan hubungan antara orang dekat - perasaan. Hubungan formal sering diiringi oleh orang-orang yang tidak rasmi, di mana emosionalitas diwujudkan, kerana seseorang, melihat dan menghargai yang lain, menunjukkan simpati atau antipati terhadapnya. Ini berlaku apabila orang berinteraksi untuk seketika dan hubungan menjadi agak stabil.

    Motivasi bergantung kepada keperluan dan motif orang itu. Peranan yang berbeza adalah disebabkan oleh motif yang berlainan. Ibu bapa, menjaga kesejahteraan anak mereka, dibimbing terutamanya oleh rasa cinta dan penjagaan; pemimpin bekerja dalam nama perniagaan, dsb.

    Konflik peranan

    Konflik peranan timbul apabila peranan tidak dipenuhi kerana alasan subjektif (keengganan, ketidakupayaan).

    Konsep peranan sosial

    Konsep peranan sosial

    Adalah dipercayai bahawa konsep peranan sosial dalam sosiologi telah diperkenalkan oleh R. Linton buat pertama kalinya, walaupun sudah di F. Nietzsche perkataan ini nampaknya cukup dalam pengertian sosiologi: "Merawat untuk mengekalkan kewujudan mengenakan peranan yang sangat pasti terhadap kebanyakan orang Eropa Eropa, sebagaimana yang mereka katakan, karir." Dari sudut pandang sosiologi, mana-mana organisasi masyarakat atau kumpulan mengandaikan kewujudan satu set peranan yang berlainan. Khususnya, P. Berger percaya bahawa "masyarakat adalah rangkaian peranan sosial."

    Peranan sosial adalah sistem perilaku yang diharapkan, yang ditentukan oleh tugas pengawalseliaan dan hak yang sesuai dengan tugas-tugas ini.

    Sebagai contoh, sebuah institusi pendidikan sebagai sejenis organisasi sosial mengandaikan kehadiran seorang pengarah, guru, dan pelajar. Berat adalah peranan sosial yang berkaitan dengan satu set tanggungjawab dan hak tertentu. Oleh itu, guru diwajibkan untuk mengikuti perintah pengarah, tidak terlambat untuk pelajarannya, mempersiapkan diri mereka dengan teliti, mengarahkan pelajar ke tingkah laku yang diluluskan oleh masyarakat, cukup menuntut dan adil, dia dilarang menggunakan hukuman fizikal pelajar, dsb. Pada masa yang sama, dia berhak kepada tanda-tanda tertentu yang berkaitan dengan peranannya sebagai seorang guru: murid harus berdiri apabila dia muncul, memanggilnya dengan nama dan patronymic, tanpa syarat memenuhi arahannya yang berkaitan dengan proses pembelajaran, berdiam diri di dalam bilik darjah ketika dia berbicara, dan dsb. Walau bagaimanapun, prestasi peranan sosial membolehkan kebebasan untuk mewujudkan kualiti individu: guru boleh keras dan lemah lembut, menyimpan jarak yang ketat kepada pelajar dan bertindak dengan mereka seperti kawan kanan. Murid boleh rajin atau ceroboh, taat atau tidak sopan. Semua ini adalah peranan individu peranan sosial yang dibenarkan.

    Keperluan pengawalseliaan yang berkaitan dengan peranan sosial biasanya kurang dikenali kepada peserta interaksi peranan, oleh itu mereka menjana jangkaan peranan tertentu: semua peserta mengharapkan perilaku dari satu sama lain yang sesuai dengan konteks peranan sosial ini. Terima kasih kepada ini, tingkah laku masyarakat menjadi sebahagian besarnya boleh diramalkan.

    Walau bagaimanapun, keperluan peranan membenarkan kebebasan dan kelakuan anggota kumpulan tidak ditentukan oleh peranan yang dilaksanakan secara mekanikal. Oleh itu, dari kesusasteraan dan kehidupan terdapat kes-kes yang diketahui ketika, pada saat yang kritis, seorang lelaki memegang peranan pemimpin dan diselamatkan oleh seseorang yang tidak ada yang mengharapkan ini dari peranannya yang biasa dalam kelompok itu. E. Hoffman berhujah bahawa individu yang melaksanakan peranan sosial menyedari kewujudan jarak antara dirinya dan peranannya. T. Parsons menekankan kepelbagaian keperluan pengawalseliaan yang berkaitan dengan peranan sosial. R. Merton mencatatkan "watak dwi" mereka. Sebagai contoh, saintis penyelidikan dikehendaki mematuhi peruntukan dan kaedah yang ditubuhkan oleh sains dan pada masa yang sama mencipta dan membuktikan idea-idea baru, kadang-kadang merugikan orang yang diterima; Seorang pakar bedah yang baik bukan sahaja seorang yang melakukan operasi normal dengan baik, tetapi juga seseorang yang boleh membuat keputusan yang tidak konvensional yang berisiko, menyelamatkan nyawa pesakit. Oleh itu, peratusan tertentu inisiatif ini adalah sebahagian daripada peranan sosial.

    Individu selalu melakukan pada masa yang sama bukan satu peranan sosial, tetapi beberapa, kadang-kadang bahkan banyak. Kedudukan seseorang yang hanya menjalankan satu peranan sentiasa patologi dan mengandaikan bahawa dia hidup dalam pengasingan sepenuhnya dari masyarakat (adalah pesakit klinik psikiatri atau tahanan dalam penjara). Malah dalam keluarga, seseorang tidak memainkan satu, tetapi beberapa peranan - dia dan anaknya, dan saudara lelaki, dan suami, dan bapa. Di samping itu, beliau juga menjalankan beberapa peranan dalam kumpulan sosial yang lain: beliau adalah ketua bagi bawahannya, dan bawahan untuk kepalanya, dan doktor untuk pesakitnya, dan guru untuk pelajarnya di institut perubatan, dan temannya, dan tetangganya di rumah, dan ahli parti politik, dsb.

    Keperluan pengawalseliaan berperanan merupakan elemen sistem norma sosial yang diterima pakai oleh masyarakat ini. Walau bagaimanapun, mereka adalah khusus dan sah hanya berkaitan dengan mereka yang menduduki kedudukan sosial tertentu. Banyak keperluan peranan yang tidak masuk akal di luar situasi bermain peranan tertentu. Sebagai contoh, seorang wanita yang datang berjumpa dengan doktor membuat permintaannya, memenuhi peranannya sebagai pesakit. Tetapi jika seseorang yang lewat di jalan menanyakannya dengan permintaan yang sama, dia akan tergesa-gesa untuk berlari atau meminta bantuan.

    Hubungan norma peranan khas dan norma am sangat sukar. Banyak preskripsi peranan tidak berkaitan dengan mereka sama sekali, dan beberapa norma peranan adalah sifat luar biasa, meletakkan orang yang melaksanakannya dalam kedudukan istimewa apabila mereka tidak tertakluk kepada norma umum. Sebagai contoh, doktor diwajibkan menyimpan kerahsiaan perubatan, dan imam - kerahsiaan kerahsiaan, oleh itu, oleh undang-undang, mereka tidak tertakluk kepada kewajipan untuk mendedahkan maklumat ini, memberi keterangan di mahkamah. Perbezaan antara norma-norma umum dan peranan boleh jadi sangat besar sehingga pembawa peranan hampir terdedah kepada penghinaan awam, walaupun kedudukannya diperlukan dan diakui oleh masyarakat (hangman, agen rahsia).

    Idea mengenai peranan sosial

    Adalah dipercayai bahawa konsep "peranan sosial" dalam sosiologi diperkenalkan pada separuh pertama abad kesembilan belas. Saintis Amerika R. Linton. Dalam falsafah Jerman F. Nietzsche, perkataan ini nampak agak dalam pengertian sosiologi: "Menjaga kewujudan kewujudan memainkan peranan yang sangat pasti terhadap kebanyakan orang Eropah Eropah, seperti yang mereka katakan, dalam kerjaya."

    Dari sudut pandang sosiologi, mana-mana organisasi masyarakat atau kumpulan mengandaikan kewujudan satu set peranan yang berbeza antara satu sama lain. Khususnya, ahli sosiologi Amerika P. Berger percaya bahawa masyarakat moden adalah "rangkaian peranan sosial."

    Peranan sosial adalah sistem kelakuan yang diharapkan, yang ditentukan oleh tugas pengawalseliaan dan hak yang sama. Sebagai contoh, sebuah institusi pendidikan sebagai sejenis organisasi sosial mengandaikan kehadiran seorang pengarah, guru, dan pelajar. Peranan sosial ini membawa satu set tanggungjawab dan hak tertentu. Guru wajib mengikuti perintah pengarah, tidak terlambat untuk pelajarannya, mempersiapkan diri mereka dengan teliti, mengarahkan para pelajar untuk tingkah laku yang diluluskan oleh masyarakat, menjadi tuntutan dan adil, dilarang melakukan hukuman fisik terhadap pelajar, dsb. Pada masa yang sama, dia berhak kepada tanda-tanda tertentu yang berkaitan dengan peranannya sebagai seorang guru: murid mesti berdiri apabila dia muncul, memanggilnya dengan nama dan patronymic, ikuti arahannya yang berkaitan dengan proses pembelajaran, berdiam diri di dalam bilik darjah, ketika dia berbicara, dan t.p.

    Walau bagaimanapun, pemenuhan peranan sosial membolehkan kebebasan untuk menunjukkan kualiti individu: seorang guru boleh keras atau lemah lembut, menjauhkan diri dari pelajar atau bertindak bersama mereka sebagai kawan kanan. Murid boleh rajin atau ceroboh, taat atau tidak sopan. Semua ini adalah peranan individu peranan sosial yang dibenarkan. Akibatnya, tingkah laku individu dalam satu kumpulan tidak ditentukan oleh peranan sosial yang dilakukan secara mekanikal. Oleh itu, dari kesusasteraan dan kehidupan terdapat kes-kes ketika, pada saat-saat kritis, orang mengambil peranan pemimpin dan diselamatkan oleh orang-orang dari siapa tidak ada yang mengharapkan ini untuk mengambil peranan mereka yang biasa dalam kumpulan.

    Ahli sosiologi Amerika R. Merton adalah orang pertama yang memberi perhatian kepada hakikat bahawa setiap status sosial tidak mempunyai satu peranan sosial, tetapi beberapa, dan peruntukan ini menjadi asas teori perekrutan peranan.

    Oleh itu, individu sebagai pembawa status sosial tertentu, memasuki hubungan sosial, selalu memenuhi beberapa peranan sosial pada masa yang sama, dikekang oleh status sosial atau ini. Kedudukan seseorang yang melakukan satu peranan selalu patologis dan mengandaikan bahawa dia hidup dalam pengasingan dari masyarakat. Biasanya seseorang dalam masyarakat memainkan beberapa peranan. Sebagai contoh, status sosial seorang lelaki membolehkan dia mempunyai banyak peranan sosial: dalam keluarga dia boleh menjadi suami dan bapa, atau anak lelaki dan saudara lelaki; di tempat kerja, sebagai bos atau bawahan, dan pada masa yang sama bos bagi sesetengah orang dan hamba untuk orang lain; dalam aktiviti profesional, dia boleh menjadi doktor dan pada masa yang sama pesakit doktor lain; seorang ahli parti politik dan jiran ahli parti politik lain, dsb.

    Dalam sosiologi moden, set peranan yang sepadan dengan status sosial tertentu telah dipanggil set peranan. Contohnya, status guru di institusi pendidikan tertentu mempunyai peranan tersendiri, menghubungkannya dengan pemegang status korelatif - guru, pelajar, pengarah, pembantu makmal, pegawai Kementerian Pendidikan, ahli persatuan profesional, i.e. dengan mereka yang berkaitan dengan aktiviti profesional guru. Dalam hal ini, dalam sosiologi, konsep-konsep "set peranan" dan "pluralitas peranan." Konsep yang terakhir ini merujuk kepada pelbagai status sosial (set status) yang ada pada individu. Konsep "set peranan bermain" merujuk hanya kepada peranan yang menjadi aspek dinamik hanya status sosial ini.

    Baca Lebih Lanjut Mengenai Skizofrenia